Anda di halaman 1dari 4

PENANGANAN DAN PENGOLAHAN LIMBAH

No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

08.4.04.315.1

1/4

Tanggal Terbit

PROSEDUR
TETAP
Pengertian

Ditetapkan
Direktur Utama,

1 Desember 2003

Dr. Sri Endarini, MPH.


NIP. 140 058 832
Tata cara mengelola limbah padat, cair, baik limbah medis
maupun non medis yang berasal dari Instalasi Patologi
Klinik
DEFINISI LIMBAH LABORATORIUM
Limbah laboratorium adalah bahan bekas pakai dalam
pekerjaan di laboratorium yang dapat berupa limbah
cair, padat dan gas. Laboratorium Mikrobiologi dan
Biomedis dapat menjadi salah satu sumber penghasil
limbah yang berbahaya bila limbah tersebut tidak
ditangani secara benar.
SUMBER LIMBAH

Tujuan

Kebijakan

Bahan baku kadaluwarsa Bahan habis pakai, media


perbenihan, alat suntik, bahan kimia yang dipakai
analisa Sisa specimen Bahan proses analisis
SIFAT LIMBAH
Buangan berbahaya dan beracun ( B3 )
Limbah infektif
Limbah radioaktif
Limbah umum
Setiap jenis limbah dibuang dalam keadaan tersendiri
sesuai dengan jenisnya dan diberi label.
BENTUK LIMBAH
1. Limbah Cair
0
Pelarut organik
1
Bahan kimia untuk pengujian
2
Air bekas pencuci alat
3
Sisa specimen
2. Limbah Padat
0
Alat suntik
1
Sarung tangan
2
Kapas
3
Wadah specimen
4
Kemasan reagen
5
Bekas medium pembiakan
6
Sisa specimen
3. Limbah Gas
Supaya tidak membahayakan petugas dan lingkungan serta
masyarakat di sekitarnya
Limbah ditangani dan diolah oleh tenaga professional yang
mengetahui tentang limbah

PROSEDUR PENGELOLAAN LIMBAH PADAT INFEKSIUS

0
Sediakan tong-tong sampah yang didalamnya sudah dilambari kantong plastik
hitam tebal dan ditutup.
1
Tong sampah dan kantong plastik diberi tulisan LIMBAH INFEKSIUS .
2
Tong-tong sampah disediakan pada setiap ruangan laboratorium.
3
Tong-tong sampah yang sudah terisi dipindahkan ke pintu keluar laboratorium
dan plastiknya diikat dengan tali berwarna kuning untuk diambil oleh petugas
pengelolaan limbah Rumah Sakit.
4
Pengambilan limbah dilakukan 2 X sehari yaitu jam 07.00 dan jam 14.00 WIB
oleh petugas pengelolaan limbah Rumah Sakit untuk dibawa ke tempat pengelolaan
limbah Rumah Sakit dengan berita acara yang ditandatangani oleh petugas
laboratorium, petugas pengambil dan petugas pengelola limbah.
1

PROSEDUR PENGELOLAAN LIMBAH CAIR DAN SETENGAH

PADAT INFEKSIUS
Sisa sampel
0
Sisa sampel dibuang ke dalam saluran pembuangan yang menuju ke
pengolahan limbah cair rumah sakit wadah sampel dari gelas dicuci dengan deterjen
dan dibilas dengan air yang mengalir dan distrerilkan pada suhu 120 o C selama 2 jam
pada sampel yang tidak bisa disterilisasi dengan panas kering atau basah dimasukkan
ke dalam tong sampah limbah padat infeksius
Bekas media pertumbuhan kuman
a.
masukkan plate atau tabung bekas media biakan kuman ke dalam
autoclave untuk dilakukan sterilisasi selama 20 menit pada suhu 120 oC
b.
kemudian keluarkan plate dan tabung-tabung media tersebut dan buang
bekas media pada saluran pembuangan yang menuju ke pengolahan limbah cair
rumah sakit
c.
cuci plate dan tabung-tabung yang sudah bersih dari media dengan
deterjen dan bilas dengan air mengalir
d.
keringkan plate dan tabung-tabung tersebut dalam inkubator pada suhu
120 oC selama 2 jam
Bahan kimia bekas analisis
0
Buang bahan kimia bekas analisa sampel ke dalam saluran pembuangan yang
menuju ke pengolahan limbah rumah sakit tabung-tabung reaksi bekas proses analisis
dicuci dengan deterjen dan dibilas dengan air mengalir kemudian dikeringkan di
inkubator selama 2 jam pada suhu 120 oC
LIMBAH BERBAHAYA DAN BERACUN
Bahan kimia yang digunakan di laboratorium umumnya dalam jumlah sedikit
namun mencakup jenis yang sangat beragam. Pada dasarnya banyak bahan kimia
yang berbahaya karena dapat menimbulkan kebakaran (F-flamabiliy hazard), ledakan
(R-reactivity/stability hazard), atau gangguan kesehatan (H-health hazard) bagi
petugas laboratorium. Karena itu mutlak perlu diketahui penggolongan bahan kimia
berbahaya untuk memudahkan pengenalan, cara penanganan dan pengirimannya.
KLASIFIKASI LABEL DERAJAT BAHAYA BAHAN KIMIA
H-healt hazard
Adalah bahaya terhadap kesehatan. Tingkat bahaya terhadap kesehatan dari bahan
kimia dapat dilihat dari angka yang tertulis pada bagian label kemasan berwarna
BIRU.

Rinciannya adalah sebagai berikut :


angka 4 : dapat menyebabkan kematian atau luka parah meskipun telah mendapat
pengobatan
angka 3 : menyebabkan luka serius meskipun telah mendapatkan pengobatan
angka 2 : dapat menyebabkan luka dan membutuhkan pengobatan segera
angka 1 : dapat menyebabkan iritasi jika tidak diobati
angka 0 : tidak menimbulkan bahaya
F-flammability hazard
Adalah bahaya mudah terbakar. Katagori ini ditandai dengan warna MERAH, dan
dibagi dalam 5 derajat yang dinyatakan dengan angka.
angka 4 : gas yang sangat mudah terbakar atau cairan yang sangat mudah terbakar
angka 3 : dapat terbakar pada temperatur biasa
angka 2 : terbakar jika dipanaskan
angka 1 : terbakar jika dipanaskan cukup lama
angka 0 : tidak akan terbakar
R-Reactivity/stability hazard
Adalah bahaya karena sifatnya yang tidak stabil / mudah meledak. Tingkat stabilitas
dan kemungkinana meledaknya bahan kimia tersebut dapat dilihat dari angka yang
tertulis pada bagian lebel kemasan berwarna KUNING
angka 4 : segera meledak
angka 3 : dapat meledak jika dipanaskan dalam ruang tertutup atau ada pencetus yang
kuat
angka 2 : umumnya tidak stabil tapi tidak akan meledak
angka 1 : umumnya stabil, bersifat tidak stabil pada suhu tinggi dan jika ada tekanan.
Bereaksi dengan air
angka 0 : umumnya stabil dan tidak bereaksi dengan air
S/N special notice
Adalah sifat-sifat khusus bahan kimia yang perlu diperhatikan. Sifat tersebut dapat
dilihat dari huruf yang tertulis pada bagian label kemasan berwarna putih. Sifat yang
tertera adalah :
-

W
ACID
COR
OX
ALK
RAD

: reaktif terhadap air


: asam
: korosif
: oksidator
: basa/alkali
: radioaktif

PROSEDUR PENGELOLAAN LIMBAH BERBAHAYA DAN BERACUN


a.

b.
c.
d.

masukkan bahan-bahan kimia yang sudah kadaluwarsa sesuai dengan sifat


dan bentuk bahan tersebut ke dalam tong-tong sampah, yang di dalamnya sudah
dilambari dengan kantong-kantong plastik tebal dan ditulisi LIMBAH
BERBAHAYA DAN BERACUN
tong sampah ditempatkan pada tempat yang aman
petugas laboratorium memberitahu kepada petugas pengelola limbah
rumah sakit jika tong sampah sudah berisi penuh limbah
petugas pengelola limbah rumah sakit datang untuk mengambil sampah
limbah berbahaya dan beracun tersebut dengan berita acara yang ditandatangani
oleh petugas laboratorium, petugas pengambil dan petugas pengelola limbah.

Unit terkait : Instalasi Sanitasi