Anda di halaman 1dari 7

1

2.3 Analisa Tegangan Pipa

Tegangan adalah besaran vektor yang selain memiliki nilai juga mempunyai arah. Nilai dari tegangan didefinisikan sebagai gaya (F) per satuan luas (A). Untuk mendefinisikan arah pada tegangan pipa, sebuah sumbu prinsip pipa dibuat saling tegak lurus seperti terlihat pada gambar di bawah ini:

1 2.3 Analisa Tegangan Pipa Tegangan adalah besaran vektor yang selain memiliki nilai juga mempunyai arah.

Gambar Prinsip Tegangan Sumbu yang terletak di bidang tengah dinding pipa dan salah satu arahnya yang sejajar dengan panjang pipa disebut sumbu axial atau longitudinal. Sumbu yang tegak lurus terhadap dinding pipa dengan arahnya bergerak dari pusat pipa menuju keluar pipa disebut sumbu radial. Sumbu yang sejajar dengan dinding pipa tapi tegak lurus dengan sumbu axial disebut dengan sumbu tangensial atau sirkumferensial. Analisa Tegangan Pipa adalah suatu metode terpenting untuk meyakinkan dan menetapkan secara numerik bahwa sistem perpipaan dalam engineering adalah aman, atau suatu cara perhitungan tegangan ( stress ) pada pipa yang diakibatkan oleh beban statis dan beban dinamis yang merupakan efek resultan dari gaya gravitasi, perubahaan temperatur, tekanan di dalam dan di luar pipa, perubahan jumlah debit fluida yang mengalir di dalam pipa dan pengaruh gaya seismik. Analisa tegangan pipa dilakukan untuk memastikan rute pipa, beban pada nozzle, dan penyangga (support) pipa telah dipilih dan diletakkan tepat pada tempatnya sehingga tegangan (stress) yang terjadi tidak melebihi batas besaran maksimal tegangan yang diatur oleh Code dan Standard Internasional (ASME, ANSI, API, DNV dan lain-lain). Untuk melakukan sebuah analisa tegangan pipa biasanya para piping engineer memakai pendekatan finite element method dengan memakai beberapa software umum di dunia perpipaan yaitu CAESAR II, AutoPipe, ROHR2 atau

2

CAEPIPE, dalam Tugas Akhir ini akan digunakan software CAESAR II. 2.3.1 Ragam Tegangan Pipa

Tegangan yang tejadi pada sistem perpipaan dapat dikelompokkan menjadi dua kategori, yakni Tegangan Normal (Normal Stress ) dan Tegangan Geser (Shear Stress).

  • 1. Tegangan Normal (Normal Stress )

Terdiri dari tiga komponen tegangan, yaitu:

  • a. Tegangan Longitudinal (Longitudinal Stress, S L )

adalah tegangan yang searah dengan panjang pipa. Nilai tegangan ini dinyatakan positif jika tegangan yang terjadi adalah tegangan tarik dan negatif jika tegangannya adalah tegangan tekan (kompresi). Tegangan Longitudunal pada sistem pipa disebabkan oleh gaya- gaya aksial, tekanan dalam pipa dan bending.

  • b. Tegangan Tangensial atau Tegangan Keliling (Circumferential Stress atau Hoop Stress, S H ) adalah tegangan yang searah dengan garis singgung penampang pipa. Tegangan ini

disebabkan oleh tekanan dalam pipa dan bernilai positif jika tegangan cenderung membelah pipa menjadi dua.

  • c. Tegangan Radial ( Radial Stress ) adalah tegangan yang searah dengan jari-jari penampang pipa. Tegangan ini berupa tegangan kompresi (negatif) jika ditekan dari dalam pipa akibat tekanan dalam (pressure

gauge) dan berupa tegangan tarik (positif) jika di dalam pipa terjadi tekanan hampa (vacum pressure)

  • 2. Tegangan Geser

Adalah tegangan yang arahnya paralel dengan penampang permukaan pipa, terjadi jika dua atau lebih tegangan normal yang diuraika di atas bekerja pada satu titik. Tegangan Geser terdiri dari dua komponen tegangan, yaitu:

  • a. Tegangan Geser (Shear Stress) a d a l a h tegangan akibat gaya geser.

  • b. Tegangan Puntir atau Tegangan Torsi (Torsional Stress)

3

adalah tegangan akibat momen puntir pada pipa.

2.2.1 Tegangan Longitudinal (Longitudinal Stress) Tegangan Longitudinal yaitu tegangan yang searah dengan panjang pipa dan merupakan jumlah dari Tegangan Aksial (Axial Stress), Tegangan Tekuk (Bending Stress) dan Tegangan Tekanan (Pressure Stress). Mengenai ketiga tegangan ini dapat diuraikan sebagai berikut :

  • a. Tegangan Aksial

Adalah tegangan yang ditimbulkan oleh gaya yang bekerja searah dengan sumbu pipa, dan dapat dirumuskan sebagai berikut:

3 adalah tegangan akibat momen puntir pada pipa. 2.2.1 Tegangan Longitudinal ( Longitudinal Stress ) Tegangan

Dimana:

F

ax

A

m

d m

D

o

D

i

: gaya dalam aksial : Luas penampang material pipa (π d : Diamater rata – rata pipa (d i + d ) / 2 : diameter luar pipa : diameter dalam pipa

m

o

t)

3 adalah tegangan akibat momen puntir pada pipa. 2.2.1 Tegangan Longitudinal ( Longitudinal Stress ) Tegangan

Gambar 2.1 Axial Stress

b. Tegangan Tekuk

4

adalah tegangan yang ditimbulkan oleh momen (M) yang bekerja diujung-ujung

pipa. Dalam hal ini tegangan yang terjadi dapat berupa Tegangan Tekuk Regang (Tensile

Bending) dan Tegangan Tekuk Tekan ( Compression Bending ). Tegangan tekuk itu

maksimum pada permukaan pipa dan nol pada sumbu pipa, karena tegangan tersebut

merupkan fungsi jarak dari sumbu ke permukaan pipa (c). Hal ini dapat digambarkan

sebagai berikut:

4 adalah tegangan yang ditimbulkan oleh momen (M) yang bekerja diujung-ujung pipa. Dalam hal ini tegangan

Dimana:

 

Mb

: Momen lendutan pada sebuah penampang pipa

C

: jarak dari sumbu netral ke titik yang diperhatikan

I

: Momen Inersia Penampang Pipa

: π (d o 4 - d i 4 ) / 64

Tegangan ini disebut juga tegangan lendutan (bending stress). Tegangan ini paling

besar jika c = R o yaitu:

4 adalah tegangan yang ditimbulkan oleh momen (M) yang bekerja diujung-ujung pipa. Dalam hal ini tegangan

Dimana:

 R o  Z : Radius Luar Pipa : Modulus Permukaan (Section Modulus) :
R o
Z
: Radius Luar Pipa
: Modulus Permukaan (Section Modulus)
:

Gambar 2.2 Tegangan Tekuk

5

  • c. Tegangan Longitudinal Tekan (Pressure Gauge)

adalah tegangan yang ditimbulkan oleh gaya tekan internal (P) yang bekerja pada

dinding pipa searah sumbu pipa (gambar 2.3), yang dapat dirumuskan sebagai berikut:

5 Tegangan Longitudinal Tekan (Pressure Gauge) adalah tegangan yang ditimbulkan oleh gaya tekan internal (P) yang

Dimana:

P : Tekanan dalam aksial (pressure gauge)

A i : Luas Penampang Dalam Pipa

: π d i 2 / 4

Jadi tegangan longitudinal karena tekanan dalam pipa:

5 Tegangan Longitudinal Tekan (Pressure Gauge) adalah tegangan yang ditimbulkan oleh gaya tekan internal (P) yang

Untuk sederhananya, rumus yang terakhir ini ditulis secara konservatif sebagai berikut:

5 Tegangan Longitudinal Tekan (Pressure Gauge) adalah tegangan yang ditimbulkan oleh gaya tekan internal (P) yang

Gambar 2.3 Tegangan Longitudinal Pressure

Jadi tegangan longitudinal yang bekerja pada sistem perpipaan dapat dinyatakan dengan

rumus di bawah ini :

5 Tegangan Longitudinal Tekan (Pressure Gauge) adalah tegangan yang ditimbulkan oleh gaya tekan internal (P) yang

2.2.2 Tegangan Tangensial (Hoop Stress), S H

Tegangan ini disebabkan oleh tekanan dalam pipa dan bernilai positif jika tegangan

cenderung membelah pipa menjadi dua. Besar tegangan ini menurut Lame adalah:

5 Tegangan Longitudinal Tekan (Pressure Gauge) adalah tegangan yang ditimbulkan oleh gaya tekan internal (P) yang

6

Dimana:

r o : radius luar pipa r : radius dalam pipa : jarak radius ke titik yang sedang diperhatikan

i

r

Secara konservatif untuk pipa yang tipis dapat dilakukan penyderhanaan penurunan rumus tegangan

pipa tangensial ini dengan mengasumsikan gaya akibat tekanan dalam kerja sepanjang pipa yaitu: F

= Pd i l ditahan oleh dinding pipa seluas: A m = 2tl sehingga rumus untuk tegangan tangensial dapat

ditulis sebagai berikut:

S H = Pd i / 2t atau S H = Pd o / 2t

Gambar 2.4 Tegangan Tangensial

  • 2.2.3 Radial Stress

Besar tegangan ini bervariasi dari permukaan dalam pipa ke permukaan luarnya dan

dapat dinyatakan dengan persamaan:

6 Dimana:    r : radius luar pipa r : radius dalam pipa :

Tegangan radial maksimum terjadi pada permukaan dalam pipa dan tegangan minimum

terletak pada permukaan luarnya. Kedua tegangan ini berlawanan dengan tegangan tekuk,

sehingga tegangan radial tersebut sangat kecil dibandingkan dengan tegangan tekuk. Sehingga

tegangan radial dapat diabaikan.

Gambar 2.5 Tegangan Radial

  • 2.2.4 Tegangan Geser

Tegangan geser mencapai nilai maksimum pada sumbu pipa dan minimum pada jarak

terjauh dari sumbu pipa (yaitu permukaan luar pipa). Seperti halnya pada tegangan radial,

besar tegangan geser ini kebalikan dengan tegangan tekuk, sehingga tegangan geser relatif

kecil dibandingkan dengan tegangan tekuk.

6 Dimana:    r : radius luar pipa r : radius dalam pipa :

7

Dimana:

Q

: faktor bentuk tegangan geser (= 1.33 untuk silinder solid)

V

: gaya geser

Gambar 2.6 Tegangan Geser

2.2.5 Tegangan Torsi (M T )

Suatu bentangan bahan dengan luas permukaan tetap dikenai suatu puntiran ( twisting )

pada setiap ujungnya dan puntiran ini disebut juga dengan torsional, dan bentangan benda

tersebut dikatakan sebagai poros ( shaft ).

7 Dimana: Q : faktor bentuk tegangan geser (= 1.33 untuk silinder solid) V : gaya

Kombinasi Tegangan Pada Dinding Pipa

Dari teori mekanika tegangan dalam tiga dimensi berlaku tegangan prinsip orthogonal yang

dinyatakan:

S L + S H + S R = S 1 + S 2 + S 3

Dimana:

S 1 > S 2 > S 3

Dan juga berlaku:

7 Dimana: Q : faktor bentuk tegangan geser (= 1.33 untuk silinder solid) V : gaya