Anda di halaman 1dari 58

Abiyasa Solo

EGAWAN ABYASA

abu Abyasa anak Prabu Palasara, raja di Astina pada jaman sebelum Pendawa dan bertakhta di Astina juga, menggantikan Prabu
lasara.

abu Abyasa Raja yang bijaksana, adil dan kasih sayang kepada rakyatnya. Ia selalu berpegang teguh pada adat-istiadat raja. Abya
mudian menjadi raja pendeta, artinya seorang raja yang menjadi pendeta, bergelar Begawan Abyasa dan bertempat tinggal di

nung Retawu atau Saptarengga. Sewaktu bertakhta ia bernarna Prabu Kresnadipayana.

gawan Abyasa berpindah dari alam fana ke alarn baka dengan sempurna beserta nyawa-raganya dan dijemput oleh Dewa dengan
rkendaraan cahaya.

abu Kresnadipayana bermata jaitan, berhidung mancung, berjenggot. Bermahkota dan berjamang tiga susun dengan garuda
mbelakang. Berpraba, berkain bokongan kerajaan dan bersepatu.

gawan Abyasa ialah Prabu Kresnadipayana sesudah ia menjadi pendeta. Ia berdestar rneruntai ke belakang, berjamang dengan
ruda membelakang, bersunting bunga kluwih, berbaju, berselendang dan bersepatu. Ia juga berkain rapekan pendeta.

belum muksa (wafat dalam arti hilang beserta badan kasarnya), Begawan Abyasa berkeliling diringi oleh keluarga Pendawa dan
urunan mereka ke luar kota (negara) dan dengan rasa haru meninjau daerah di mana perang Baratayuda telah berlaku.
mana ditemukannya tempat tempat rusak karena peperangan, diperbaikinya tempat tempat itu. Dimana dijumpai jiwa jiwa yang
um sempurna matinya, disempurnakannyalah matinya jiwa-jiwa itu dengan memuja. Dan ketika Sang Begawan mengetahui,
hwa jiwa Pendeta Durna belum mati sempurna, maka ia bertitah kepada Pendawa, supaya menyempurnakannya, karena Pendeta
rna adalah juga guru para Pendawa. Titah ini dilaksanakan

ti para Pendawa terharu oleh peristiwa ini. Mereka melihat, betapa besarnya akibat Perang Baratayuda.

ng Begawan mencapai usia yang lanjut dan sempat menyaksikan kelahiran cicitnya Raden Parikesit.

ma Kresnadipayana dipakai oleh Raden Parikesit, sesudah ia bertakhta sebagai raja di Astina, seperti adat-istiadat orang Jawa, b
eorang menggantikan pangkat ayahnya. Ada lagi adat kebiasaan Jawa untuk mengambil sebagian nama ayahnya, sesudah
eorang kawin. Misalnya saja sesudah Susanto, anak Prawirakusuma, menikah, dipilihlah olehnya atau dipilihkanlah untuknya
ma Prawiraraharja sebagai nama tuanya.

PATIH AMONGDENTA
Amongdenta patih Prabu Sridenta, raja negara Jumapala. Ia membela rajanya yang berkehendak memusnakan kerabat
Pendawa dan kemudian tewas, ketika perang dengan Pendawa.

Amongdenta bermata plelengan putih, berhidung bentuk haluan perahu, bermulut terbuka hingga tampak gigi dan taringnya.
Berjamang dengan garuda membelakang dan berpraba. Bersunting kembang kluwih, berkalung ulur-ulur. Bergelang,
berpontoh, dan berkeroncong. Berkain bentuk raja raksasa muda.

RADEN ANGKAWIJAYA
Raden Angkawijaya putra Raden Arjuna dari perkawinannya dengan Dewi Wara Sumbadra. Sewaktu mudanya ia bernama
Abimanyu. Istrinya yang pertama Dewi Sitisundari, putri Prabu Kresna, tidak berputra. Istrinya yang kedua, Dewi Utari,
putri Prabu Matswapati, berputra Prabu Parikesit, keturunan Pendawa penghabisan di jaman Purwa. Perkawinan
Angkawijaya dengan Dewi Utari tidak Sepadan, karena Dewi Utari seumur dengan embah buyut Angkawijaya, tetapi dengan
berkah para Dewi tak berobah sifatnya dan tetap muda.
Sebagai ksatria agung Angkawijaya bersemayam di Plangkawati. Negara ini semula negara seorang raksasa yang dikalahkan
oleh Angkawijaya.
Angkawijaya sangat disayang oleh ibu-bapaknya. Begitu pula Angkawijaya sangat sayang pada Raden Gatotkaca. Kedua
ksatria ini senantiasa bantu-membantu di dalam perang.
Di dalam perang Baratayuda Angkawijaya diangkat sebagai panglima. Angkawijaya kena tipu daya Korawa dan terkurung di
dalam lingkungan musuh, hingga terpisah dari tentara Pendawa.
Seperti bunyi ceritanya, Angkawijaya menemui ajalnya karena terlalu banyak menderita luka terkena bacokan dan anak
panah, hingga orangnya tak dapat dikenal lagi. Walaupun luka-luka, Angkawijaya terus mengamuk, hingga banyak
menewaskan musuh.
Oleh pujangga perang Angkawijaya itu dipuji setinggi-tingginya dan luka-luka yang menutupi seluruh tubuh menghias dan
menambah ketampanan Angkawijaya.
Di dalam lakon Wahyu Cakraningrat, yakni wahyu kerajaan, dikatakan, bahwa ia yang kemasukan wahyu itu akan
mempunyai keturunan yang akan menjadi raja. Maka banyaklah ksatria yang menginginkan wahyu itu, antara lain Raden
Samba, Raden Angkawijaya dan para Korawa. Tetapi yang mendapatkan wahyu hanyalah Raden Angkawijaya.
Dan pihak Dwarawati, putra Prabu Kresna yang bernama Raden Samba juga berhasrat mendapatkan wahyu, menantikannya,
tetapi tak berhasil memperolehnya, oleh karena Raden Samba terpengaruh oleh keadaan yang menjauhkan dia dan wahyu.
Para Korawa pun tak mau ketinggalan dan ingin mendapatkan wahyu. Mereka membentuk semacam Pendawa Lima dengan
Suyudana sebagai Puntadewa, Dursasana sebagai Wrekodara, Kartamarma sebagai Arjuna, dan Citraksa dan Citraksi sebagai
Nakula dan Sadewa. Tetapi segala usaha mereka ternyata gagal.
Angkawijaya bermata jaitan, berhidung mancung, bermuka tenang. Bersanggul terurai dan dihias dengan garuda
membelakang. Bersunting waderan, berkalung putran bentuk bulan sabit. Bergelang, berpontoh dan berkeroncong. Berkain
katongan dan bercelana cindai.
Raden Angkawijaya berwanda: Rangkung dan Bontit

ANOMAN
Anoman kera berbulu putih seperti kapas. Ia adalah anak Betara Guru dengan Dewi Anjani, seorang putri bermuka dan
bertangan kera.
Anoman juga bernama: 1. Maruti, karena mempunyai angin, seperti juga Raden Wrekodara dan oleh karenanya Anoman
disebut juga saudara Wrekodara yang berkesaktian angin; 2. Ramadayapati, berarti yang diaku anak oleh Sri Rama; 3.

Bayutanaya, berarti yang diaku anak Betara Bayu; 4. Kapiwara, berarti pendeta kera; dan 5. Anjaniputra, putra Dewi Anjani.
Bermula Anoman hidup pada jaman Sri Rama, membela Sri Rama
pada waktu kehilangan permaisurinya, Dewi Sinta,yang dicuri oleh raja raksasa Prabu Dasamuka dari negara Alengka.
Anoman mendapat titah dari Sri Rama untuk menemui Dewi Sinta yang disembunyikan oleh Dasamuka di Alengka di
sebuah taman bernama Taman Arga Soka. Anoman berhasil membawa kembali Dewi Sinta ke hadapan Sri Rama. Setibanya
di Alengka, Anoman membakar istana Alengka hingga habis menjadi abu. Besarlah pembelaan Anoman bagi Sri Rama.
Anoman berusia sampai lanjut.
Sehabis jaman Sri Rama, tiba jaman Pendawa, pada jaman mana Anoman mengasuh kelima Pendawa dan bertempat
kediaman sebagai pendeta kera di Kendalisada. Anoman selalu menjadi tempat bertanya orang perihal yang sulit-sulit,
karena dianggap sebagai pendeta yang waspada.
Anoman bermata plelengan putih, berhidung dan bermulut kera. Bersanggul kadal menek bersambung dengan ekornya yang
memanjang dari bawah hingga menutupi sanggulnya dan dihiasi dengan gelang. Bergelang, berpontoh, dan berkeroncong.
Berkuku pancanaka seperti Wrekodara. Berkaki kera. Berkain poleng seperti Wrekodara bentuk raton lengkap tak bertopong.
Cat muka dan seluruh tubuhnya putih, menandakan bahwa ia kera ulas putih.
Tingkah laku Anoman pada waktu melaksanakan titah Sri Rama mencari Dewi Sinta, diceritakan sebagai berikut:
Jawa
Anoman melumpat sampun, prapteng witing nagasari,
mulat mangandap katingal, wanodya yu kuru aking,
gelung rusak awor lemah, kang iga-iga kaeksi.
Indonesia
Anoman telah meloncat, tiba di pohon nagasari,
memandang ke bawah tertampak seorang putri kurus kering, sanggul rusak terkena tanah, terlihatlah tulang rusuknya.
Ucapan ini dikenal secara meluas di dalam masyarakat Jawa.

HYANG ANTABOGA
Hyang Antaboga adalah seorang Dewa yang bersemayain di bawah bumi lapis ketujuh dan beristana di Saptapratala yang
berarti bumi lapis ketujuh.

Ia Dewa Ular dan oleh karena itu bisa berganti rupa menjadi seekor ular naga. Tersebut di dalam cerita, bahwa istana di
bawah bumi itu sangatlah indahnya, tak berbeda dengan istana para Dewa di Suralaya.
Hyang Antaboga mempumyai seorang putri bernama Dewi Nagagini. Putri ini diperistri oleh Raden Wrekodara berputra
Raden Antasena yang juga bernama Anantasena atau Antareja.
Hyang Antaboga bermata kedondongan, berhidung dan bermulut serba lengkap.
Bermahkota topong, berjamang dengan garuda membelakang Berjenggot, Berbaju, berselendang, bersepatu, berpakaian
Dewa lengkap.

Antareja adalah putera Bima/Werkundara, salah satu dari lima satria Pandawa, dengan Dewi Nagagini, putri Hyang
Anantaboga dengan Dewi Supreti dari Kahyangan Saptapratala.
Antareja mempunyai 2 (dua) orang saudara lelaki lain ibu, bernama: Raden Gatotkaca, putra Bima dengan Dewi Arimbi, dan
Arya Anantasena, putra Bima dengan Dewi Urangayu.
Sejak kecil Antareja tinggal bersama ibu dan kakeknya di Saptapratala (dasar bumi).
Antareja memiliki ajian Upasanta pemberian Hyang Anantaboga.
Lidahnya sangat sakti, mahluk apapun yang dijilat telapak kakinya akan menemui kematian.

Antareja berkulit napakawaca, sehingga kebal terhadap senjata.


Antareja juga memiliki cincin mustikabumi, pemberian ibunya, yang mempunyai kesaktian, menjauhkan dari kematian
selama masih menyentuh bumi/tanah, dan dapat digunakan untuk menghidupkan kembali kematian di luar takdir.
Kesaktian lain Antareja dapat hidup dan berjalan didalam bumi.
Antareja memiliki sifat dan perwatakan : jujur, pendiam, sangat berbakti pada yang lebih tua dan sayang kepada yang muda,
rela berkorban dan besar kepercayaanya kepada Sang Maha Pencipta.
Antareja menikah dengan Dewi Ganggi, putri Prabu Ganggapranawa, raja ular/taksaka di Tawingnarmada, dan berputra Arya
Danurwenda.
Setelah dewasa Antareja menjadi raja di negara Jangkarbumi bergelar Prabu Nagabaginda.
Antareja meninggal menjelang perang Bharatayuda atas kemauannya sendiri dengan cara menjilat telapak kakinya sebagai
tawur (korban untuk kemenangan) keluarga Pandawa dalam perang Bharatayuda.

ANTASENA adalah Putra Bima/Werkudara, salah satu dari lima satria Pandawa, dengan Dewi Urangayu, putri Hyang
Mintuna (Dewa ikan air tawar) di Kisiknarmada.
Antasena mempunyai 2 (dua) orang saudara seayah lain ibu, yaitu : Antareja, putra Dewi Nagagini, dan Gatotkaca, putra
Dewi Arimbi.
Sejak kecil Anantasena tinggal bersama ibu dan kakeknya di Kisiknarmada.
Seluruh badannya berkulit sisik ikan/udang hingga kebal terhadap senjata. Antasena dapat hidup di darat dan di dalam air.
Antasena mempunyai kesaktian berupa sungut sakti, mahluk apapun yang tersentuh dan terkena bisa-nya akan menemui

kematian.
Antasena juga memiliki pusaka Cupu Madusena, yang dapat mengembalikan kematian di luar takdir.
Antasena juga tidak dapat mati selama masih bersinggungan dengan air atau uap air.
Antasena berwatak jujur, terus terang, bersahaja, berani kerena membela kebenaran, tidak pernah berdusta.
Setelah dewasa, Antasena menjadi raja di negara Dasarsamodra, bekas negaranya Prabu Ganggatrimuka yang mati terbunuh
dalam peperangan. Antasena meninggal sebelum perang Bharatayuda.
Antasena mati moksa (lenyap dengan seluruh raganya) atas kehendak/kekuasaan Sang Hyang Wenang.

RADEN ANTASENA
Raden Antasena putra Wrekodara yang tertua dari perkawinannya dengan Dewi Nagagini, putri Hyang Antaboga, Dewa ular
di Saptapratala.
Antasena juga bernama Antareja dan terhitung sebangsa Dewa. Ia bisa hidup di dalam bumi dan terbang di angkasa. Tetapi ia
tetap tinggal di dalam bumi dan hanya ke luar bila perlu.
Antasena lebih sakti daripada ayahnya. Kesaktiannya yang luar biasa ialah kemampuannya untuk menyembur sebagai ular
dan semburannya itu berbisa sekali. Jika dijilatnya jejak kaki seseorang, matilah orang itu.
Karena mampu melihat jauh ke depan, Sri Kresna bertipu halus dan memerintahkan kepada Antasena, supaya menjilat
jejaknya sendiri dan tewaslah Antasena. Kresna berbuat demikian, oleh karena kalau dia dibiarkan hidup, kelak takkan ada
yang bisa menandingi Antasena di dalam perang Baratayuda.
Raden Antasena bermata telengan, berhidung dempak, berkumis, berjenggot, berambut terurai bentuk polos. Berjamang
dengan garuda membelakang dan bersunting kembang kluwih. Berkalung bulan sabit, bergelang, berpontoh dan
berkeroncong. Berkain katongan, bercelana cindai

DEWI ARIMBI atau Hidimbi (Mahabharata) adalah putri kedua Prabu Arimbaka, raja raksasa negara Pringgandani, dengan
Dewi Hadimba.
Dewi Arimbi mempunyai tujuh orang saudara kandung, bernama; Arimba/Hidimba,
Arya Prabakesa,
Brajadenta,
Brajamusti,
Brajalamatan,

Brajawikalpa dan
Kalabendana.
Dewi Arimbi menikah dengan Bima/Werkudara, salah seorang dari lima satria Pandawa, putra Prabu Pandu, raja negara
Astina dari permaisuri Dewi Kunti.
Dari perkawinan itu ia mempumyai seorang putra yang diberi nama Gatotkaca.
Dewi Arimbi menjadi raja negara Pringgandani, menggantikan kedudukan kakaknya, Prabu Arimba, yang tewas dalam
peperangan melawan Bima. Namun karena ia lebih sering tinggal di Kesatrian Jodipati mengikuti suaminya, kekuasaan
negara Pringgandani diwakilkan kepada adiknya, Brajadenta sampai Gatotokaca dewasa dan diangkat menjadai raja negara
Pringgandani bergelar Prabu Kacanegara.
Dewi Arimbi mempunyai kesaktian; dapat beralih rupa dari wujudnya raksasa menjadi putri cantik jelita.
Dewi Arimbi mempunyai sifat dan perwatakan; jujur, setia, berbakti dan sangat sayang terhadap putranya.
Akhir kehidupannya diceritakan, gugur di medan Perang Bharatayuda membela putranya Gathutkaca yang gugur karena
panah Kunta milik Adipati Karna, raja negara Awangga.

DEWI ARIMBI
Dewi Arimbi putri Raksasa, saudara Prabu Arimba, raja raksasa negara Pringgadani. Di dalam mimpi putri ini bertemu
dengan Raden ksatria Pendawa yang kedua. Sang putri berusaha mencari Raden Bratasena dan bertemu dengan dia, sewaktu
sedang membuka hutan untuk dijadikan negara.
Setibanya di hadapan Bratasena, Arimbi memeluk kaki Bratasena dan mengeluarkan isi hatinya. Tetapi Bratasena tidak suka,
oleh karena putri itu menyerupai raksasa. Pada saat itu ibu Bratasena, Dewi Kunti bersabda, Oh, kasihan benar kamu, anak
cantik. Sabda Dewi Kunti menyebabkan berobahnya Arimbi menjadi putri yang secantik-cantiknya. Diperistrilah Dewi
Arimbi oleh Raden Bratasena dan kemudian melahirkan seorang ksatria, Raden Gatotkaca.
Dalam hubungan cintanya dengan seorang putri, seorang ksatria umumnya mengeluarkan kata-kata pembujuk (Jawa:
ngungkung). Bratasena tidak mengeluarkan kata-kata sanjungan kepada Arimbi. Caranya menyatakan perasaan sederhana.
Dikatakannya, bahwa alis Arimbi di atas mata, hidungnya di atas mulut, rambutnya di atas kepala dan diduduk-dudukannya
pula putri itu dengan kasarnya di atas pahanya.
Tetapi kata-kata dan tingkah laku Bratasena itu justru malahan menarik hati putri itu. Tingkah laku Bratasena yang demikian
itu tidak menyebabkan marahnya, sebaliknya menimbulkan suka citanya Arimbi, sebab ia sama sekali tidak was-was
diperlakukan demikian oleh Bratasena.
Kasih seorang ibu pada putranya adalah umum. Dengan Arimbi keadaannya berlainan. Ia harus berpisah dergan putranya,
sebab putranya adalah ksatria perjurit.
Tetapi suatu ketika datanglah Gatotkaca menghadap ibunya untuk minta dihias, supaya tampak sebagai ksatria yang gagah.
Betapa besarnya hati sang ibu menghadapi perepek (Jawa: ngadi-adi) putranya yang minta dimandikan, didandani dan lain-

lain. Peristiwa ini terjadi, ketika Raden Gatotkaca jatuh cinta pada Dewi Pregiwa, putri Raden Arjua. Selama hidup baru
sekali itu Raden Gatotkaca tertarik pada seorang wanita. Di dalam ceritanya disebut, bahwa kecantikan putri itu disebabkan
karena ia berasal dari gunung.
Menurut penglihatan Gatotkaca, keelokan Pregiwa adalah serba bersahaja. Maka yang tampak padanya adalah keelokan yang
sewajarnya.
Meski berasal dari gunung, Pregiwa tak kalah dengan putri-putri dari negara Pendawa.
Sebelum berobah menjadi putri yang cantik, Dewi Arimbi bermata
kedondongan, berhidung dempak, bermulut terbuka, bergigi sebagai raksasa, berkalung bulan sabit, bergelang dan berpontoh
sebagai layaknya seorang putri raksasa, tetapi sesudah berganti rupa, menjadilah ia putri yang secantik-cantiknya.

HARIMUKA
Harimuka adalah raksasa yang berasal-jadi dari ari-ari pada waktu lahir putri kembar tiga Dewi Amba, Dewi Ambika dan
Dewi Ambalika.
Raksasa ini senantiasa menghalang halangi jika ketiga putri itu dipinang orang dan karena kesaktiannya tak ada pinangan
yang bisa terlaksana.
Kemudian Harimuka dikalahkan oleh Dewabrata dengan hikmat yang dapat mengatasi Harimuka dan kembalilah dia ke asal

mulanya, menjadi ari-ari.


Harimuka bermata plelengan, berhidung bentuk haluan perahu, bermulut ngablak (terbuka lebar), gigi dan calingnya
kelihatan. Berpakaian jamang dengan garuda membelakang, bersanggul keling, bersunting bunga kluwih seperti lazimnya
dengan raja raksasa. Berkain kebesaran. Kebuasan raksasa ini dapat dilihat dari roman muka dan pasang tangannya.

ARJUNA adalah putra Prabu Pandudewanata, raja negara Astinapura dengan Dewi Kunti/Dewi Prita putri Prabu Basukunti,
raja negara Mandura.
Arjuna merupakan anak ke-tiga dari lima bersaudara satu ayah, yang dikenal dengan nama Pandawa.
Dua saudara satu ibu adalah Puntadewa dan Bima/Werkudara.
Sedangkan dua saudara lain ibu, putra Pandu dengan Dewi Madrim adalah Nakula dan Sadewa.
Arjuna seorang satria yang gemar berkelana, bertapa dan berguru menuntut ilmu.
Selain menjadi murid Resi Drona di Padepokan Sukalima, ia juga menjadi murid Resi Padmanaba dari Pertapaan
Untarayana.
Arjuna pernah menjadi Pandita di Goa Mintaraga, bergelar Bagawan Ciptaning.
Arjuna dijadikan jago kadewatan membinasakan Prabu Niwatakawaca, raja raksasa dari negara Manimantaka.
Atas jasanya itu, Arjuna dinobatkan sebagai raja di Kahyangan Kaindran bergelar Prabu Karitin dan mendapat anugrah
pusaka-pusaka sakti dari para dewa, antara lain ; Gendewa ( dari Bathara Indra ), Panah Ardadadali ( dari Bathara Kuwera ),
Panah Cundamanik ( dari Bathara Narada ).
Arjuna juga memiliki pusaka-pusaka sakti lainnya, atara lain ; Keris Kiai Kalanadah, Panah Sangkali ( dari Resi Durna ),
Panah Candranila, Panah Sirsha, Keris Kiai Sarotama, Keris Kiai Baruna, Keris Pulanggeni ( diberikan pada Abimanyu ),
Terompet Dewanata, Cupu berisi minyak Jayengkaton ( pemberian Bagawan Wilawuk dari pertapaan Pringcendani ) dan
Kuda Ciptawilaha dengan Cambuk Kiai Pamuk. Sedangkan ajian yang dimiliki Arjuna antara lain: Panglimunan,
Tunggengmaya, Sepiangin, Mayabumi, Pengasih dan Asmaragama.
Arjuna mempunyai 15 orang istri dan 14 orang anak.
Adapun istri dan anak-anaknya adalah :
1. Dewi Sumbadra , berputra Raden Abimanyu.
2. Dewi Larasati , berputra Raden Sumitra dan Bratalaras.
3. Dewi Srikandi
4. Dewi Ulupi/Palupi , berputra Bambang Irawan
5. Dewi Jimambang , berputra Kumaladewa dan Kumalasakti
6. Dewi Ratri , berputra Bambang Wijanarka
7. Dewi Dresanala , berputra Raden Wisanggeni
8. Dewi Wilutama , berputra Bambang Wilugangga
9. Dewi Manuhara , berputra Endang Pregiwa dan Endang Pregiwati
10. Dewi Supraba , berputra Raden Prabakusuma

11. Dewi Antakawulan , berputra Bambang Antakadewa


12. Dewi Maeswara
13. Dewi Retno Kasimpar
14. Dewi Juwitaningrat , berputra Bambang Sumbada
15. Dewi Dyah Sarimaya.
Arjuna juga memiliki pakaian yang melambangkan kebesaran, yaitu ; Kampuh/Kain Limarsawo, Ikat Pinggang
Limarkatanggi, Gelung Minangkara, Kalung Candrakanta dan Cincin Mustika Ampal (dahulunya milik Prabu Ekalaya, raja
negara Paranggelung).
Arjuna juga banyak memiliki nama dan nama julukan, antara lain ; Parta (pahlawan perang), Janaka (memiliki banyak istri),
Pemadi (tampan), Dananjaya, Kumbaljali, Ciptaning Mintaraga (pendeta suci), Pandusiwi, Indratanaya (putra Bathara Indra),
Jahnawi (gesit trengginas), Palguna, Danasmara ( perayu ulung ) dan Margana ( suka menolong ).
Arjuna memiliki sifat perwatakan ; Cerdik pandai, pendiam, teliti, sopan-santun, berani dan suka melindungi yang lemah.
Arjuna memimpin Kadipaten Madukara, dalam wilayah negara Amarta. Setelah perang Bhatarayuda, Arjuna menjadi raja di
Negara Banakeling, bekas kerajaan Jayadrata.
Akhir riwayat Arjuna diceritakan, ia muksa ( mati sempurna ) bersama ke-empat saudaranya yang lain.

RADEN ARJUNA
Arjuna banyak nama lainnya. Arjuna sendiri berarti air jernih tak membekas. Di antara nama-namanya yang lain terdapat: 1.
Kumbawali, yang berarti sebagai tempat rasa, 2. Parta, yang berarti berbudi sentausa, 3. Margana, yang berarti bisa terbang,
4. Panduputra, putra Pandu, 5. Kuntadi, yang berarti panah sakti, 6. Endratanaya, yang berarti anak angkat Betara Endra, 7.
Prabu Kariti, yang berarti mendapat anugerah Dewa untuk menjadi raja di Tejamaya (tempat Dewa), karena jaya dalam
perang atas titah Dewa, 8. Palguna karena dilahirkan di musim Palguna, yakni musim VIII dan karena bisa menaksir
kekuatan perang musuh, dan 9. Dananjaya yang berarti menjauhkan diri dari soal-soal harta benda. Sesudah termasuk
golongan tua, Arjuna tak mau lagi menggunakan pakaian keemasannya. Akhirnya Arjuna disebut juga titisan Hyang Wisnu.
Arjuna bermata jaitan, berhidung mancung, bersanggul kadal menek, bersunting waderan, tak berpakaian serba keemasan
dan permata. Berkain bokongan ksatria.
Arjuna berwanda: 1. Jimat, karangan Panembahan Senapati dan juga Sinuhun Sultan Agung di Mataram, 2. Mangu, karangan
Sinuhun Sultan Agung di Mataram, 3. Kanyut, 4. Kinanti, dan 5. Malat.
Wanda Jimat untuk wayang Arjuna adalah asli dari wayang Kraton Surakarta, sebab wanda Jimat itu digunakan bagi wayang
sekotak yang disebut juga Kyai Jimat. Tidak boleh dimainkan oleh sembarang dalang wayang itu dan hanya dimainkan oleh
raja atau pangeran.

PRABU ARJUNAPATI
Prabu Arjunapati raja negara Sriwedari dan anak murid Prabu Kresna. Ia adalah anak murid yang sangat setia pada guru dan
menurut apa titah gurunya. Ketika Prabu Arjunapati mendapat titah yang menyalahi adab, yakni supaya menyerahkan
permaisurinya kepada Arjuna, maka dengan dibantu oleh patihnya melawanlah ia dan membunuh Arjuna. Tetapi Arjuna

dapat dihidupkan kembali oleb Prabu Kresna dengan menggunakan kesaktian bunga Wijayakusuma.
Digambarkan di sini, bahwa perbuatan lalim akan menemui hukumannya dan hukuman harus diterima sebagaimana adanya,
oleh karena ini adalah hasil, buah daripada perbuatan sendiri dan meski Arjuna sekalipun harus memetik buah daripada
perbuatannya.
Prabu Arjunapati bermata jaitan, berhidung mancung, bermuka agak tenang. Bersanggul kadal menek, berjamang tiga susun
dengan garuda membelakang. Bersunting waderan, berpraba. Bergelang, berpontoh, dan berkeroncong. Berselendang.
Berkain kerajaan lengkap.

BETARA ASMARA
Betara Asmara adalah Dewa kesenangan. Menurut kepercayaan dulu, barang siapa mendapat kesenangan, dilindungilah ia
oleh Dewa ini. Maka Betara Asmara pun sering menyamar dan menggoda manusia, hingga manusia akhirnya membukakan
hatinya bagi kesenangan. Seperti halnya misalnya dengan ksatria yang berjalan di tengah hutan dan mendapat gangguan
seorang raksasa atau seekor binatang buas, gangguan-gangguan tak lain berasal dari Hyang Asmara yang kemudian
mendatangkan kesenangan bagi orang yang diganggunya itu.

Betara Asmara bermata jaitan, berhidung mancung. Bermahkota lengkap, berbaju pendek, berkeris, bergelang, berpontoh di
luar baju, berkeroncong, dan bersepatu. Segala pakaian Betara ini serba indah, cocok dengan wajah mukanya. Karena segala
sesuatunya serba indah itu, maka Dewa ini pun disebut Dewa kesenangan.
Sarung keris serupa ini disebut ladrang dan sarung yang bertanda kain melintang di tengah, disebut kayu timah yang
berkendit (seperti dililit ikat pinggang). Menurut kepercayaan orang Jawa, sarung keris demikan sangat berharga dan
berkhasiat pula.

BAMBANG ASWATAMA
Bambang Aswatama anak Dahyang Durna dengan Dewi Wilotama, seorang bidadari yang pada waktu ia berjumpa dengan
Durna, menjelma berupa kuda. Maka nama Aswatama pun berarti kuda yang terutama (aswa = kuda).
Aswatama orang yang sakti. Dari Dewa ia mendapat senjata berupa panah, bernama Cundamani yang dapat mengeluarkan
api sepanas panasnya. Begitu pula Aswatama se1au dilindungi oleh Wilotama, ibunya.

Ia adalah ksatria besar, berpihak pada Korawa dan menjadi penasihat siasat perang.
Hidup Aswatama senantiasa diamat-amati ibunya, Dewi Wilotama yang adalah seorang bidadari. Setiap kali Aswatama
terancam bahaya, datanglah ibunya membantu. Maka Aswatama pun selalu jaya di dalam perang.
Sebenarnya Aswatama sebangsa pendeta, sebab ia anak Dahyang Durna, guru Pendawa dan Korawa. Aswatama memang
membela kerajaan Astina, tetapi bantuan yang diberikannya tak tampak nyata. Oleh karena ia memihak kepada Astina, ia pun
benci pada Pendawa, musuh Astina dan juga tak suka pada Banowati yang dianggapnya sebagai musuh dalam selimut,
karena meskipun lahirnya Dewi Banowati adalah permaisuri Prabu Suyudana, batinnya dia memihak Pendawa. Maka
Aswatama pun selalu mendendam pada Banowati.
Dalam perang Baratayuda ia senantiasa mengetahui tipu muslihat musuh dan selalu jaya dalam perang. Sehabis perang
Baratayuda Aswatama bermaksud membunuh kerabat Pendawa dengan menggali lobang yang menuju ke rumah Pendawa.
Aswatama melihat Dewi Banowati, lalu dibunuhnya. Di tempat itu Aswatama melihat pula anak Angkawijaya, Parikesit
yang waktu itu masih bayi. Aswatama hendak membunuh bayi itu, tetapi sibayi menangis sekeras-kerasnya dan menendang
panah Pasopati yang ditaruh di situ untuk menjaga bayi. Panah terpental, mengenai leher Aswatama hingga putus dan
matilah Aswatama.
Orang Jawa umumnya merawat baik-baik ari-ari (tembuni) bayi yang biasanya ditanam di halaman rumah dengan diberi
pagar dan juga pelita di dekatnya yang dinyalakan setiap malam, sampai bayi bisa merangkak. Ada juga yang memasukkan
ari-ari di dalam periuk tanah dan menggantungkan periuk itu di sudut rumah atau menghanyutkannya di kali.
Aswatama bermata kedondongan putih, berhidung mancung serba lengkap, berketu udeng dengan garuda membelakang,
bersunting kembang kluwih panjang. Berkalung putran bentuk bulan sabit. Bergelang, berpontoh, dan berkeroncong.
Berkain, tetapi tidak bercelana panjang. Di dalam cerita, Aswatama berkaki kuda dan bersurai, oleh karena ia beribu kuda.

BAGAWAN BAGASPATI yang sewaktu mudanya bernama Bambang Anggana Putra, adalah putra Resi Jaladara dari
Pertapaan Dewasana, dengan Dewi Anggini, keturunan Prabu Citragada, raja negara Magada. Pada mulanya Bambang
Anggana Putra berwujud satria tampan, tetapi karena terkena kutukan Sanghyang Manikmaya tatkala akan memperistri Dewi
Darmastuti wujudnya berubah menjadi raksasa.
Bagawan Bagaspati kemudian menjadi brahmana di pertapaan Argabelah dan bergelar Bagawan Bagaspati.
Bagaspati sangat sakti. Ia memiliki Ajian Candrabirawa, sehingga tidak bisa mati kecuali atas kemauannya sendiri.
Bagaspati menikah dengan Dewi Dharmastuti, seorang hapsari/bidadari, dan berputra Dewi Pujawati.

Bagaspati mempunyai watak; sabar, ikhlas, percaya akan kekuasaan Tuhan, rela berkorban dan sangat sayang pada putrinya.
Bagaspati bersahabat karib dengan Prabu Mandrapati, raja negara Mandara yang merupakan saudara seperguruan.
Akhir riwayatnya diceritakan, karena rasa cintanya dan demi kebahagiaan putrinya, Dewi Pujawati, Bagaspati rela mati
dibunuh Narasoma, menantunya sendiri.
Sebelum tewas, ia menyerahkan Aji Candrabirawa kepada Narasoma.

BAGONG terjadi dari bayangan Sanghyang Ismaya atas sabda Sanghyang Tunggal, ayahnya.
Ketika Sanghyang Ismaya akan turun ke Arcapada, ia mohon kepada ayahnya seorang kawan yang akan menemaninya,
karena Ismaya yang ditugaskan mengawasi trah keturunan Witaradya merasa tidak sah apabila sesuatu persaksian hanya
dilakukan oleh seseorang.
Sanghyang Tunggal kemudian menyuruh Sanghyang Ismaya menoleh ke belakang , tahu-tahu telah ada seseorang yang
bentuk tubuhnya hampir menyerupai dirinya.
Di dalam cerita pedalangan Jawa, Bagong dikenal pula dengan nama Bawor, Carub atau Astrajingga.

Bagong mempunyai tabiat ; lagak lagu katanya kekanak-kanakan, lucu, suara besar agak serak (agor ; Jawa), tindakannya
seperti orang bodoh, kata-katanya menjengkelkan, tetapi selalu tepat.
Bagong menikah dengan Endang Bagnyawati, anak Prabu Balya raja Gandarwa di Pucangsewu.
Perkawinannya itu bersamaan dengan perkawinan Semar dengan Dewi Kanistri dan perkawinan Resi Manumayasa dengan
Dewi Kaniraras, kakak Dewi Kanistri, putri Bathara Hira.
Seperti halnya dengan Semar, Bagong berumur sangat panjang, ia hidup sampai jaman Madya.

BAGONG
Pagog asal jadinya dari bayangan Semar. Tersebut di dalam cerita, bahwa ketika Semar mendapat titah untuk pergi ke dunia,
ia tak bisa menemukannya. Maka ia pun minta kepada Dewa, supaya diberi teman. Bersabdalah Dewa, Bayanganmulah
yang akan menjadi temanmu. Seketika itu juga bayangan Semar berwujud manusia dan diberi nama Bagong yang berarti
bergerak dengan mengambil gerak bayangan Semar sebagai misal.
Bagong beradat lancang. Bila mendengar orang berbicara, terus saja ia bersambungkata. lagak lagunya bodoh seperti anak
kecil.
Menurut riwayat pedalangan, pada jaman Mataram ada seorang dalang bernama Panjangmas. Keturunan Panjangmas itu
mengembara di Jawa Timur dan memainkan di situ Semar, Gareng dan Petruk. Adapun keturunan yang mengembara di Jawa
Barat, menggunakan Semar dan Bagong.
Menurut riwayat pula, bilamana keturunannya adalah wanita. maka suaminya yang harus mendalang, tetapi sebelum
mendalang, harus minta izin dulu dari istrinya.
Bila Bagong berbicara, suaranya besar dan kedengaran kendor di leher.
Mata Bagong berbentuk pecicilan (membeliak), berhidung pesek, bibir bawahnya panjang dan tebal, berkepala gundul, ada
juga yang bergombak, berperut besar, berburut pusar. Bergelang dan berkain bentuk rapekan dagelan.
Bagong berwanda: 1. Gilut, karangan Sri Sultan Agung, 2. Gembor, 3. Ngegkel, dan 4. Roti.

PRABU BALADEWA yang waktu mudanya bernama Kakrasana, adalah putra Prabu Basudewa, raja negara Mandura
dengan permaisuri Dewi Mahendra/Maekah (Jawa).
Baladewa lahir kembar bersama adiknya, Narayana dan mempunyai adik lain ibu bernama: Dewi Sumbadra/Dewi Lara
Ireng, putri Prabu Basudewa dengan permaisuri Dewi Badrahini.
Baladewa juga mempunyai saudara lain ibu bernama Arya Udawa, putra Prabu Basudewa dengan Ken Sagupi, seorang
swarawati keraton Mandura.
Baladewa berwatak keras hati, mudah naik darah tapi pemaaf dan arif bijaksana.

Baladewa sangat mahir dalam olah ketrampilan mempergunakan gada, hingga Bima dan Duryudana berguru kepadanya.
Baladewa mempunyai dua pusaka sakti; Nangggala dan Alugara, keduanya pemberian Bathara Brahma.
Baladewa juga mempunyai kendaraan gajah bernama Kyai Puspadenta. Prabu Baladewa yang mudanya pernah menjadi
pendeta di pertapaan Argasonya bergelar Wasi Jaladara, menikah dengan Dewi Erawati, putri Prabu Salya dengan Dewi
Setyawati/Pujawati dari negara Mandaraka. Dari perkawinan tersebut ia memperoleh dua orang putra bernama : Wisata dan
Wimuka.
Prabu Baladewa diyakini sebagi titisan Sanghyang Basuki, Dewa keselamatan.
Baladewa berumur sangat panjang.
Setelah selesai perang Bharatayuda, Prabu Baladewa menjadi pamong dan penasehat Prabu Parikesit, raja negara Astina
setelah Prabu Kalimataya/Prabu Puntadewa, dengan gelar Resi Balarama.
Baladewa mati moksa setelah punahnya seluruh Wangsa Yadawa.

PRABU BALADEWA
Ketika Kakrasana bertakhta sebagai raja negara Madura, ia bergelar Prabu Baladewa. Ia naik takhta kerajaan, sesudah
diambil menantu oleh Prabu Salya raja Madraka. Pada waktu itulah ia menggunakan nama Prabu Baladewa, sebab pada
waktu perkawinannya ia dikerumuni oleh para dewa. Dan pada waktu itu pula ia mendapat dari Betara Guru senjata Alugora.
Oleh para Dewa ia juga diberi nama Kusumawalikita, Balarama dan Basukiyana. Hyang Narada memberikan kepadanya
nama Alayuda.
Setelah menjadi raja ia memihak Korawa dan bermusuhan dengan Pendawa, saudara-saudara misannya. Karena
kesaktiannya, Baladewa oleh Sri Kresna dianggap seseorang yang tak ada tandingnya. Maka sewaktu perang Baraayuda
hampir pecah, ia ditipu oleh Sri Kresna, supaya bertapa di Grojogan Sewu.
Maksud Prabu Kresna mengasingkan Prabu Baladewa ke Grojogan Sewu (air terjun seribu jeram) ialah oleh karena Prabu
Kresna mengetahui, bahwa Prabu Baladewa takkan ada lawannya di dalam perang dan juga karena mengetahui, bahwa
Baladewa di dalam perang akan memihak Korawa, sehingga akan menyukarkan perlawanan pihak Pendawa. Oleh karena
Prabu Kresna memberatkan pihak Pendawa, maka ia pun berdaya upaya, supaya di dalam perang Baratayuda Pendawalah
yang menang.
Sesudah mendapat nasihat dari Prabu Kresna itu, bertapalah Prabu Baladewa di Grojogan Sewu.
Ketika pada suatu hari ia melihat bahwa di air terjun itu adalah darah, mendugalah Prabu Baladewa, bahwa perang
Baratayuda telah terjadi.
Sehabis perang Prabu Baladewa kembali ke negara Astina dan mengetahui, bahwa keluarga Korawa telah habis tewas di
medan perang. Kemudian Prabu Baladewa ikut dengan Pendawa dan hingga tutup usia ikut mengasuh Prabu Parikesit.

Prabu Baladewa mempunyai senjata bernama Nanggala yang demikian saktinya, hingga Dewa pun tak dapat
menghadapinya.
Ditinjau dari segi kekeluangaan, Prabu Baladewa seharusnya memihak Pendawa, sebab ia adalah saudara sepupu putra-putra
Pendawa dan tarikan kekeluargaannya sebenarnya lebih kuat kesitu. Tetapi oleh karena ia adalah menantu Prabu Salya dan
merasa, bahwa ia telah mendapatkan kemuliaannya di Astina, maka ia pun memberatkan Astina.
Prabu Baladewa bermata kedondongan, berhidung dan bermuka serba lengkap, bermahkota dengan jamang tiga susun dan
garuda membelakang. Bergelang, berpontoh dan berkeroncong. Berkain katongan.
Prabu Baladewa berwanda: 1. Geger (istilah diambil dan karangan Susuhunan Anyakrawati yang wafat di Krapyak), 2.
Kaget, 3. Sembada 4. Paripeksa dan 5. Rayung.

HYANG CINGKARABALA - HYANG BALAUPATA


Hyang Cingkarabala dan Hyang Balaupata bermata plelengan berhidung nyanthik palwa (serupa haluan perahu).
Kedua Dewa raksasa ini saudara kembar, anak-anak seorang raksasa bernama Gopatama yang adalah juga saudara Lembu
Andhini, kendaraan Hyang Guru. Saudara kembar itu juga menjadi lambang amarah yang menghalang-halangi seseorang
yang ingin mengheningkan cipta atau menundukkan hawa nafsu. Maka kedua Dewa raksasa itupun digambarkan sebagai
penjaga-penjaga pintu Sorga. Seseorang yang ingin ke Sorga, harus pergi ke situ dengan badan halusnya dan menundukkan

lebih dulu amarahnya yang diibaratkan kedua Dewa raksasa itu.


Di dalam segala cerita wayang berlaku peraturan bagi setiap orang yang ingin naik ke Sorga, bahwa tak diizinkan ia untuk
datang dengan badan kasarnya, melainkan dengan badan halusnya. seseorang ingin naik ke Sorga dengan badan kasarnya,
akan dihalangilah ia oleh kedua raksasa penjaga pintu Sorga itu. Tetapi ada juga ksatria, yakni Arjuna, yang bisa naik ke
Sorga dengan badannya. Perbuatan demikian disebut sumengka pangawak bajra yang berarti bersungguh-sungguh bagaikan
berbadan angin puyuh. Selain Arjuna terdapat juga tokoh-tokoh wayang sakti lainnya yang bisa naik ke Sorga dengan badan
kasar.
Dalam hubungan ini dapat disebut misalnya Semar yang karena marah naik Sorga dengan badan kasarnya uuntukk meinta
kembali roman mukanya yang elok. Semar sesungguhnya seorang Dewa yang telah diturunkan ke arcapada, bumi untuk
menjaga keluarga Pendawa Lima.
Menilik contoh-contoh tersebut, maka secara simbolis terdapat kemungkinan juga sebenarnya bagi manusia untuk dengan
badannva menghadap ke hadirat Dewa, asal saja syarat-syaratnya terpenuhi olehnya.
Bagaimana syarat-syaratnya untuk dapat menghadap ke hadirat Dewa, justeru itulah yang sangat sulit untuk diselidiki dan
diketahui. Setengah orang mengatakan kesucian jiwalah yang menjadi utama, ini ada benarnya juga, setengah orang lainnya
akan menanggapi
Tetapi bagaimanakah cara mensucikan diri itu? Menurut cara pewayangan, dengan jalan semadi.
Lalu bagaimana dengan pendapat yang mengatakan, bahwa kesucian jiwa bukanlah sesuatu untuk dimiliki buat sementara
waktu, melalaikan secra terus-menerus, buat selama lamanya. Inilah hakekat daripada kesucian jiwa. Tak dapat ia dikuasai
melalui proses yang singkat. Melainkan melalui perkembangan terus-menerus yang tiada habisnya.

DEWI BANOWATI
Dewi Banowati putri Prabu Salya, raja negara Mandraka,
Banowati putri yang sangat cantik, bukan karena dandanan dan perhiasannya, sebab selagi tidak berhias pun ia kelihatan
cantik sekali. Inilah kecantikan yang sebenar-benarnya Tingkah laku Banowati yang bagaimanapun serba pantas dan
menyumbang kepada kecantikannya. Kalau ia marah dan asam mukanya, ia malahan kelihatan tambah manis.
Dari semula Bariowatj jatuh cinta pada Arjuna, tetapi ia menjadi permaisuri Prabu Suyudana, meskipun tak pernah ia bisa

mengimbangi kasih suaminya.


Cinta Banowati pada Arjuna disambung sehabis perang Baratayuda, sematinya Suyudana, Banowati diperistri oleh Arjuna.
Tingkah laku Banowati yang demikian itu, membikin murkanya Aswatama teman Korawa. Bonawati dibunuh Aswatama,
sewaktu sedang tidur nyenyak.
Inilah balas dendam Aswatama terhadap Banowati yang selain mempermainkan Prabu Suyudana, dianggap juga
merendahkan martabat seorang raja.
Banowati bermata jaitan, berhidung mancung agak mendongak. Tetapi menilik tingkah lakunya, mata Banowati membelalak
dengan kerling tajam, dalam bahasa Jawanya matanya disebut nyambel goreng dan bila pandangnya terkena seseorang,
terasa pedas menusuk hatilah pandangnya itu.
Banowati berjamang dengan garuda besar membelakang. Bersunting waderan panjang. Bersanggul besar, jatuh diatas bahu.
Berkalung ulur-ulur.
Banowati berwanda: Golek, karangan Sri Sultan Agung.

PRABU BASUDEWA adalah putra sulung Prabu Basukunti raja negara Mandura dengan permaisuri Dewi Dayita, putri
Prabu Kunti, raja Boja.
Basudewa mempunyai tiga orang saudara kandung masing-masing bernama: Dewi Prita/Dewi Kunti, Arya Prabu Rukma dan
Arya Ugrasena.
Prabu Basudewa mempunyai tiga orang isteri/permaisuri dan 4 (empat) orang putra.
Dengan permaisuri Dewi Mahira/Maerah (Jawa) ia berputra Kangsa. Kangsa sebenaranya putra Prabu Gorawangsa, raja
raksasa negara Gowabarong yang dengan beralih rupa menjadi Prabu Basudewa palsu dan berhasil mengadakan hubungan

asmara dengan Dewi Mahira.


Dengan permaisuri Dewi Mahindra/Maerah (Jawa), Prabu Basudewa memperoleh dua orang putra bernama; Kakrasana dan
Narayana. Sedangkan dengan permaisuri Dewi Badrahini berputra Dewi Wara Sumbadra/Dewi Lara Ireng.
Secara tidak resmi, Prabu Basudewa juga mengawini Ken Sagupi, swaraswati Keraton Mandura, dan memperoleh seorang
putra bernama Arya Udawa.
Prabu Basudewa sangat sayang kepada keluarganya.
Basudewa pandai olah keprajuritan dan mahir memainkan senjata panah dan lembing.
Setelah usia lanjut, ia menyerahkan Kerajaan Mandura kepada putranya, Kakrasana, dan hidup sebagai pendeta di Pertapaan
Randugumbala.
Prabu Basudewa meninggal saat negara Mandura digempur Prabu Sitija/ Bomanarakasura raja Negara Surateleng.

PRABU BASUDEWA
Prabu Basudewa raja negara Madura dan putra Prabu Kuntiboja.
Sebelum Prabu Basudewa bertakhta menjadi raja di Madura, ia berpermaisuri seorang putri pendeta, Begawan Kawita,
bernama Dewi Maerah.
Perkawinannya bahagia hingga ia menjadi raja. Tetapi permaisurinya itu menyebabkan pula rusaknya kerajaan Madura,
yakni ketika kerajaan ini kedatangan musuh, Seorang raja raksasa bernama Prabu Gorawangsa. Gorawangsa dapat menyamar
sebagai Prabu Basudewa dan berhasil bergaul dengan Dewi Maerah, sehirgga dewi ini mendapatkan seorang anak, bernama
Raden Kangsa.
Raden Kangsa inilah yang kemudian merusak negara Madura, menyebabkan terlantarnya putra-putra Prabu Basudewa.
Tetapi sesudah Kangsa mati, kembali amanlah negara Madura.
Prabu Basudewa bersaudara seorang putri, bernama Dewi Kuntiralibrangta, yakni ibu Yudistira, Wrekodara dan Arjuna, tiga
anggota tertua keluarga Pendawa.
Prabu Basudewa bermata kedondongan, berhidung dan bermuka serba lengkap, berkumis, berjenggot. Bermahkota,
berjamang tiga susun dengan garuda membelakang, berpraba. Bergelang, berpontoh dan berkeroncong. Berkain bokongan
raton.

PRABU BASUKESTI
Prabu Basukesti adalah raja negara Wirata dan cucu Prabu Basupati, juga
raja negara Wirata.
Pada zaman pemerintahan Basukesti, negara Wirata semakin bertambah
kuat, sentausa dan makmur.

Tetapi Prabu Basukesti merasa kecewa di dalam hidupnya, oleh karena


kematian permaisuri, higga iaa mendapat sebutan seseorang yang panas.
Tendorong oleh nasa malu, baginda pun meninggalkan kerajaan dan menjadi
pendeta bernama Resi Maosada.
Setelah bertahun-tahun bertapa, sang Resi mendapat seorang istri bernama
Dewi Adrika dan bertakhta kembali di Wirata dengan nama Prabu Basukesti
lagi.
Prabu Basukesti bermata kedondongan, berhidung mancung, berjenggot.
Bermahkota kerajaan, berjamang tiga susun, bergaruda membelakang,
bersunting waderan. Berpraba, berkalung ulur-ulur. Berkain bokongan raton.
Bergelang, berpontoh dan berkeroncong.

PRABU BASUKUNTI atau WASUKUNTI yang waktu mudanya bernama Suradewa, adalah putera sulung Prabu
Wasukunteya, raja Negara Mandura dengan permaisuri Dewi Sungganawati.
Basukunti mempunyai adik kandung bernama Kuntadewa, yang setelah menjadi raja negara Boja bergelar Prabu Kuntiboja.
Prabu Basukunti menikah dengan Dewi Dayita, putri Prabu Kunti, raja Boja.
Dari perkawinan tersebut ia memperoleh 4 ( empat ) orang putra masing-masing bernama:
Arya Basudewa,
Dewi Prita/Dewi Kunti,

Arya Prabu Rukma dan


Arya Ugrasena.
Prabu Basukunti mempunyai sifat dan perwatakan; berani, cerdik pandai, arif bijaksana dan suka menolong.
Setelah usianya lanjut, ia menyerahkan tahta kerajaan Mandura kepada putra sulungnya, Arya Basudewa dan hidup sebagai
brahmana sampai meninggal.

SANG HYANG BAYU


Sang Hyang Bayu adalah Dewa angin. Dia putra Betara Guru dan berkuasa mengenyahkan seisi alam ini dengan anginnya.
Tanda Dewa berjiwa bayu (angin) ialah berkain poleng (berkotak kotak) dan berkuku pancanaka pada ibu jari.
Hyang Bayu mempunyai saudara-saudara tunggal-bayu, sama-sama berkekuatan angin; Yakni: 1. Sang Hanuman, 2.
Wrekodara (Bratasena), 3. Wil Jajahwreka, 4. Begawan Maenaka, dan 5. Liman Satubanda, juga bernama Gajah Sena. Kalau

berjalan, kelima saudara ini selalu diikuti oleh angin puyuh dan jalan mereka cepat sekali.
Di dalam lakon Begawan Palasara Krama (kawin), Betara Bayu datang sebagai pemisah perselisihan paham antara Palasara
dan Sentanu dalam memperebutkan kemuliaan dengan keputusan, bahwa Sentanu memilih kemuliaan di Marcapada (dunia),
dan Palasara memilih kemuliaan di Kahyangan, (akhirat). Selain di dalam lakon ini, Betara Bayu juga kerapkali datang di
Marcapada sebagai pemisah, apabila terjadi suatu perselisihan paham.
Ketika Perang Baratayuda semakin mendekat, para Dewa turun ke negara Astina untuk memisahkan Pendewa dan Korawa
yang bersengketa. Betara Bayu pun ikut turun. Namun segala daya-upaya para Dewa tak berhasil dan perang akhirnya pecah
jugalah.
Di dalam pewayangan, pada perang yang penghabisan yang lazim disebut perang sampak, Wrekodara (Bratasena) umumnya
menyebabkan mati musuhnya. Setiap kali musuh mati, menarilah Wrekodara dan tarinya itu disebut tari tayungan. Tetapi
kalau musuhnya orang Korawa, musuhnya itu tidak mati, sebab orang-orang Korawa hanya akan mati kelak dalam Perang
Baratayuda.
Sebelum ada Wrekodara, perang yang penghabisan ini disudahi oleh Betara Bayu.
Hyang Bayu bermata telengan, berhidung dempak berkuku pancanaka. Bermahkota, berjamang tiga-susun, bersunting
waderan, berpupuk, berkain poleng, menandakan Dewa ini berkesaktian angin.
Hyang Bayu Dewanya Wrekodara. Maka Wrekodara pun disebut juga Bayusuta, oleh karena dipungut anak Hyang Bayu.
Hanuman pun diambil anak oleh dewa mi. Maka ia juga berkain polong untuk menandakan, bahwa ia berdewa Bayu. Selain
kain baju mereka yang berdewa Bayu serupa, kepala mereka juga berpupuk dan mereka pun berkuku pancanaka.

Bilung seorang raksasa kecil yang bersahabat dengan Togog dan kemana mana selalu berdua.
Setiap bertemu dengan Petruk selalu menantang berkelahi & mengeluarkan suara kukuruyuk seperti ayam jago.
Tapi sekali dipukul oleh Petruk dia langsung kalah & menangis.
Bilung berperan menjadi Punakawan yang memihak musuh, biasanya Bilung akan memberi masukan yang baik kepada
majikannya, tetapi bila masukannya tidak didengarkan oleh majikannya dia akan berbalik memberi berbagai masukan yang
buruk.

BIMA atau WERKUDARA dikenal pula dengan nama;


Balawa,
Bratasena,
Birawa,
Dandunwacana,
Nagata,
Kusumayuda,

Kowara,
Kusumadilaga,
Pandusiwi,
Bayusuta,
Sena, atau Wijasena.
Bima putra kedua Prabu Pandu, raja Negara Astina dengan Dewi Kunti, putri Prabu Basukunti dengan Dewi Dayita dari
negara Mandura.
Bima mempunyai dua orang saudara kandung bernama: Puntadewa dan Arjuna, serta 2 orang saudara lain ibu, yaitu ; Nakula
dan Sadewa.
Bima memililki sifat dan perwatakan; gagah berani, teguh, kuat, tabah, patuh dan jujur.
Bima memiliki keistimewaan ahli bermain ganda dan memiliki berbagai senjata antara lain; Kuku Pancanaka, Gada
Rujakpala, Alugara, Bargawa (kapak besar) dan Bargawasta, sedangkan ajian yang dimiliki adalah ; Aji Bandungbandawasa,
Aji Ketuklindu dan Aji Blabakpangantol-antol.
Bima juga memiliki pakaian yang melambangkan kebesaran yaitu; Gelung Pudaksategal, Pupuk Jarot Asem, Sumping
Surengpati, Kelatbahu Candrakirana, ikat pinggang Nagabanda dan Celana Cinde Udaraga. Sedangkan beberapa anugerah
Dewata yang diterimanya antara lain; Kampuh/kain Poleng Bintuluaji, Gelang Candrakirana, Kalung Nagasasra, Sumping
Surengpati dan pupuk Pudak Jarot Asem.
Bima tinggal di kadipaten Jodipati, wilayah negara Amarta.
Bima mempunyai tiga orang isteri dan 3 orang anak, yaitu :
1. Dewi Nagagini, berputra Arya Anantareja,
2. Dewi Arimbi, berputra Raden Gatotkaca dan
3. Dewi Urangayu, berputra Arya Anantasena.
Akhir riwayat Bima diceritakan, mati sempurna (moksa) bersama ke empat saudaranya setelah akhir perang Bharatayuda.

RESI BISMA/BOGA DENTA


Resi Bisma adalah nama Dewabrata sesudah ia menjadi pendeta. Dalam perang Baratayuda ia memihak Astina, diangkat
sebagai panglima dan berhadapan dengan Dewi Srikandi, putri Cempalareja dan pahlawan Pendawa. Putri inilah yang
menjadi lawan Bisma di dalam perang Baratayuda.
Maka tewaslah Resi Bisma kena anak panah putri tersebut sebagaimana diramalkan oleh Dewi Ambika, sebelum ia mati.
Resi Bisma bermata kedondongan, berhidung dan bermulut sembada, serba lengkap, berkumis dan berjenggot. bersongkok

dan berjamang dengan garuda membelakang, berbaju, berselendang dan bersepatu yang semuanya menandakan, bahwa ia
seorang pendeta, tangannya yang bergerak hanya yang di depan. Tampak pada wajahnya, bahwa pendeta ini pemarah.
Sifat-sifat pemberani dan pemarah wayang dapat ditilik tidak hanya dan wajahnya, melainkan juga dari cat mukanya. Cat
merah jambu menandakan, bahwa ia pemarah.

PRABU BOMANARAKASURA
Bomanarakasura putra Prabu Kresna dari perkawinannya dengan Dewi Pertiwi. Ia sangat sakti. Apabila ia mati dan tubuhnya
menyentuh bumi, maka ia pun akan hidup kembali, sehingga dengan demikian ia tak terkalahkan. Ia juga bermusuhan
dengan Pendawa dan pernah mematikan Arjuna.
Matinya Arjuna ini sangat membikin murkanya Prabu Kresna, oleh karena ia memberatkan Pendawa. Maka Prabu Kresna
pun merasa tega mematikan Prabu Bomanarakasura. Tetapi karena begitu saktinya Prabu Boma itu, tak dapat Kresna
mematikannya.
Ketika itu teringatlah Prabu Kresna, bahwa kematian Boma dirahasiakan oleh ibu Boma, Dewi Pertiwi. Prabu Kresna
menemui Dewi Pertiwi di Saptaputala dan menanyakan kepadanya, rahasia apa sebenarnya yang bisa mematikan Boma.
Dewi Pertiwi tak keberatan menjawab, sebab yang bertanya adalah ayah Boma sendiri. Seperginya Prabu Kresna, Dewi
Pertiwi merasa menyesal, bahwa ia telah menyampaikan rahasia kematian putrandanya itu.
Oleh karena Prabu Kresna berpihak pada Pendawa dan Pendawa terhitung musuh Boma, maka Prabu Kresna pun berperang
dengan Boma.
Ketika Boma berperang, ia berkendaraan sekor burung garuda bermuka raksasa yang bernama Wilmuka dan Wilmuka ini
bisa membantu tuannya di dalam peperangan. Prabu Boma mati bersama dengan kendaraannya karena dipanah cakra oleh
Prabu Kresna. Mayat Boma dijala yang sudah disiapkan sebelumnya, hingga tak menyentuh bumi. Dengan demikian Boma
pun tak berkesempatan untuk hidup kembali.
Pada waktu masih kanak-kanak, Prabu Boma bernama Bambang Sutija.
Setelah dewasa Bambang Sutija bertanya kepada ibunya, siapa gerangan ayahnya. Setelah diberitahu siapa ayahnya, pergilah
Bambang Sutija ke Dwarawati, ke negara Prabu Kresna.
Karena saktinya, oleh para Dewa Bambang Sutija diminta untuk membunuh raja negara Trajutrisna, Prabu Bomantara.
Bambang Sutija berhasil mematikan Bomantara dan halusnya Bomantara ini masuk ke dalam Bambang Sutija dan sesudah
Sutija menjadi raja Trajutrisna, bergelarlah ia Prabu Bomanarakasura.
Setengah orang berkata, bahwa kehidupan Boma melambangkan sesuatu, yakni bahwa apabila kesucian batin manusia
tersentuh oleh sesuatu perbuatan yang salah, menjadi kotor lagilah batin suci itu.
Yang dimaksud dengan batin dalam hubungan ini ialah citarasa manusia yang belum dinyatakan dan belum diketahui oleh
orang lain. Tetapi orang yang menjalankan kebatinan bisa merasakan citarasa tersebut, meski belum lagi dinyatakan,
dilahirkan.
Seseorang yang mengerti tentang kebatinan mengetahui, bahwa segala kejadian yang dialaminya adalah hasil dari pada
perbuatannya sendiri. Setiap orang memetik buah dari perbuatan yang telah dilakukannya, tetapi jarang orang yang mau

menyadari kenyataan itu.


Prabu Boma bermata telengan, berhidung dempak, berjamang tiga susun,berprabada dann berkain kerajaan lengkap.

PRABU BOMANTARA adalah raja negara Trajutisna/Prajatisa.


Prabu Bomantara masih keturunan Bathara Kalayuwana, putra Bathara Kala dengan Bathari Durga/Dewi Pramuni dari
kahyangan Setragandamayit.
Karena ketekunanya bertapa, ia menjadi sangat sakti.
Berwatak angkara murka, kejam, bengis dan selalu menurutkan kata hatinya.
Prabu Bomantara pernah menyerang Suralaya dan mengalahkan para Dewa.
Prabu Bomantara kemudian menyerang negara Gowasiluman, menewaskan Prabu Arimbaji untuk menguasai wilayah hutan
Tunggarana. Belum puas dengan kekuasaan yang dimiliki, Prabu Bomantara kemudian menyerang negara Surateleng.
Akhirnya Prabu Bomantara tewas dalam pertempuran melawan Prabu Narakasura yang waktu mudanya bernama Bambang
Sitija, raja negara Surateleng, putra Prabu Kresna dengan Dewi Pretiwi.
Arwahnya manunggal dalam tubuh Prabu Sitija.
Negara Surateleng dan Prajatisa oleh Prabu Sitija/Narakasura dijadikan satu, Prabu Sitija kemudian bergelar Prabu
Bomanarakasura.

BRAGALBA
Raksasa ini disebut raksasa prepat, yakni seorang penggawa terkemuka di
kerajaan raksasa. Wayang ini bisa digunakan di dalam segala lakon dengan
nama sesuka dalang. Adapun nama Bragalba adalah nama umum (bragalba
berarti harimau).

Pada suatu hari Bragalba mendapat titah dari rajanya untuk menyampaikan
surat kepada raja negara Antah-berantah. Baginda memberi restu dan
Bragalba pun menjawablah, Tuanku, akan hamba junjung titah baginda dan
tak lain hamba mohon diri untuk mati.
Titah Baginda, Bragalba, kamu tak kutitahkan untuk mati, kuharap baikbaik selalulah kamu.
Keluar berjalan mundurlah Bragalba dengan diiringi lagu ayak ayakan
pinjalan.
Bunyi gamelan berjalan mundurnya Bragalba sangat berkesan, seakan-akan
menandai hasil pekerjaannya dan ternyata kemudian Bragalba tewas oleh
ksatria selagi ia dalam perjalanan. Kematian Bragalba dalam menjunjung
titah rajanya menambah harum namanya dan tersebar luas di negaranya.
Walaupun ia seorang raksasa, matinya sebagai prajurit mendapat
penghargaan sepenuhnya. Dalam setiap lakon, matinya raksasa ini selalu
oleh panah seorang ksatria.
Bragalba bermata belis (dan kata asal ibelis), berhidung bentuk haluan
perahu, bermuka mendongak, bermulut terbuka, bergigi dan bertaring.
Berambut terurai bentuk gimbal. Berjamang dan bersunting waderan.
Bergelang, berpontoh, dan berkeroncong. Berkain rapekan Hanya tangan
hadapan (kanan) yang bisa digerakkan.

BRAHALA
Brahala asal jadi seseorang yang bisa triwikrama, yakni berganti rupa
menjadi raksasa maha besar, berkepala dan bertangan banyak, selagi tangantangannya memegang senjata beraneka rupa.
Dalam cerita wayang, yang mampu bertriwikrama hanya Prabu Kresna, raja

negara Dwarawati dan Prabu Arjunasasra, raja negara Maespati. Di waktu


mereka bertriwikrama, tak seorang pun bisa melawan mereka.
Brahala mengkiaskan amarah orang. Kalau dilawan, amarahnya semakin
meluap-luap. Amarah hanya akan reda, bila dihadapi dengan kesabaran.
Diwujudkan dengan sejumlah banyak muka raksasa, dengan mulut terbuka
dan lidah terjulur, bergigi dan bertaring. Setiap tangannya memegang senjata
dan senjata yang tampak, berbagai-bagai macamnya. Bercelana cindai.
Tersebut dalam cerita, sewaktu perang Baratayuda sudah dekat, Prabu
Kresna datang ke Astina untuk meredakan perselisihan antara Pendawa dan
Korawa, tetapi tak berhasil usahanya itu.
Pada waktu itu Prabu Kresna bertriwikrama berupa raksasa sebesar bukit,
berdiri melangkahi pura Astiria dengan kaki kiri di Alun-alun selatan dan
kaki kanan di Alun-alun utara. Lalu bersabdalah ia, Hai, kalau aku mau
memusnakan pura Astina beserta manusia-manusianya, dapat kulakukan
seketika ini juga, tetapi apa guna perbuatanku itu.
Dalam triwikramanya, Prabu Arjunasasra dapat berobah menjadi raksasa
maha besar yang dengan badannya dapat membendung samudera, hingga
laut menjadi kering dan para harim Sri Arjunasasra bisa bersuka ria dan
dengan mudah menangkap ikan. Baginda juga bertriwikrama, ketika datang
Raden Sumantri untuk mencoba kesaktian baginda. Seketika baginda
berobah menjadi raksasa maha besar, hingga Sumantri tak berdaya.
Merukunkan Pendawa dengan Astina diibaratkan juga merukunkan lahir
dengan batin yang selalu saja berselisih dan sukar bisa disatukan. Tapi kalau
memang diusahakan benar-benar, pikiran manusia pun bisa terbuka oeh
ilham dan bukan mustahil kalau usaha perdamaiannya akan berhasil.
Orang umumnya mudah berkata, bahwa pengetahuannya mengenai

kebatinan mendalam, tetapi kenyataannya wallahualam.