Anda di halaman 1dari 3

Pengauditan

(1-2) Bahaslah faktor-faktor utama dalam masyarakat dewasa ini yang menyebabkan kebutuhan
akan audit independen jauh lebih besar dibanding 50 tahun lalu.
Dengan semakin kompleksnya masyarakat, semakin besar pula kemungkinan pengambil keputusan
menerima informasi yang tidak andal. Beberapa alasannya adalah:
1. Jauhnya Informasi
Dalam perekonomian global, hampir mustahil bagi seseorang pengambil keputusan untuk
mengetahui secara langsung organisasi yang menjadi rekan usahanya. Informasi yang disediakan
oleh pihak-pihak lain harus menjadi andalan. Apabila informasi diperoleh dari pihak lain,
kemungkinan bahwa informasi itu disalahsajikan secara sengaja ataupun tidak sengaja jauh lebih
besar.
2. Bias dan Motif Pihak Penyedia
Jika informasi disediakan oleh seseorang yang tujuannya tidak sejalan dengan tujuan pengambil
keputusan, informasi itu mungkin dibiaskan demi menguntungkan pihak penyedia. Alasannya
mungkin saja karena murni rasa optimisme tentang peristiwa-peristiwa di masa depan atau
penekanan disengaja yang dirancang untuk memengaruhi pemakai informasi. Apapun alasannya,
hal itu akan menghasilkan salah saji infomasi. Sebagai contoh, ketika seorang peminjam
menyerahkan laporan keuangan kepada pemberi pinjaman, ada kemungkinan yang cukup besar
bahwa si peminjam akan membiaskan laporan tersebut untuk memperbesar peluang memperoleh
pinjaman. Salah saji itu mungkin berupa nilai rupiah yang tidak benar atau pengungkapan
informasi yang tidak memadai atau tidak lengkap.
3. Data yang Sangat Banyak
Makin besar organisasi, maka makin besar volume transaksi pertukaran yang dilakukan. Hal ini
memperbesar kemungkinan dimasukkannya informasi yang dicatat secara tidak tepat ke dalam
catatan atau mungkin terkubur dalam sejumlah besar informasi lainnya. Sebagai contoh, jika
sebuah bdan pemerintah yang besar kelebihan membayar tagihan seorang vendor sebesar
RP2.000.000, kecil kemungkinannya hal ini akan terungkap kecuali badan tersebut telah
menjalankan prosedur yang cukup rumit untuk menemukan salah saji jenis ini. Jika banyak salah
saji berjumlah kecil ini terus tidak terungkap, maka nilai totalnya bisa signifikan.
4. Transaksi pertukaran yang kompleks.
Dalam beberapa dasawarsa terakhir ini, transaksi pertukaran antarorganisasi sudah menjadi
semakin kompleks dan karenanya lebih sulit dicatat dengan cepat. Sebagai contoh, perlakuan
akuntansi yang benar atas akuisisi satu entitas oleh entitas lain telah menimbulkan masalah
akuntansi yang relatif sukar.
(1-20) Jenis-Jenis Auditor
Auditor dapat dibedakan menjadi tiga jenis, yaitu:
1. Auditor Pemerintah adalah auditor yang bertugas melakukan audit atas keuangan pada instansiinstansi pemerintah.
2. Auditor Intern merupakan auditor yang bekerja pada suatu perusahaan dan oleh karenanya
berstatus sebagai pegawai pada perusahaan tersebut. Tugas utamanya ditujukan untuk membantu
manajemen perusahaan tempat dimana ia bekerja.
3. Auditor Independen atau Akuntan Publik adalah melakukan fungsi pengauditan atas laporan
keuangan yang diterbitkan oleh perusahaan. Pengauditan ini dilakukan pada perusahaan terbuka,
yaitu perusahaan yang go public, perusahaan-perusahaan besar dan juga perusahaan kecil serta
organisasi-organisasi yang tidak bertujuan mencari laba. Praktik akuntan publik harus dilakukan
melalui suatu Kantor Akuntan Publik (KAP).

4. Auditor Pajak. Direktorat Jenderal Pajak (DJP) yang berada dibawah Departemen Keuangan
Republik Indonesia, bertanggungjawab atas penerimaan negara dari sektor perpajakan dan
penegakan hukum dalam pelaksanaan ketentuan perpajakan.
(2-9) Standar pekerjaan lapangan yang pertama menyatakan bahwa audit harus dilaksanakan oleh
seseorang atau lebih yang memiliki keahlian dan pelatihan teknis yang memadai sebagai auditor.
Apakah cara-cara yang dapat dilakukan oleh auditor untuk memenuhi persyaratan standar itu?
1. Pekerjaan harus direncanakan sebaik-baiknya dan jika digunakan asisten harus disupervisi dengan
semestinya.
2. Pemahaman memadai atas pengendalian intern harus diperoleh untuk merencanakan audit dan
menentukan sifat, saat, dan lingkup pengujian yang akan dilakukan.
3. Bukti audit kompeten yang cukup harus diperoleh melalui inspeksi, pengamatan, permintaan
keterangan, dan konfirmasi sebagai dasar memadai untuk menyatakan pendapat atas laporan
keuangan yang diaudit.
(2-21) Jelaskan sepuluh standar umum yang ditetapkan oleh IAPI.
Standar Umum
1. Proses audit harus dilaksanakan oleh seseorang yang memiliki keahlian dan pelatihan teknis
sebagai auditor.
2. Seorang Auditor harus mempertahankan dan mengedepankan sesuatu yang berhubungan
dengan Independensi dan Perikatan.
3. Dalam pelaksanaan audit dan penyusunan laporannya, auditor wajib menggunakan kemahiran
ilmuya secara profesional dengan cermat dan seksama.
Standar pekerjaan lapangan
1. Pekerjaan mengaudit harus direncanakan sebaik-baiknya dan jika digunakan asisten harus
disupervisi dengan semestinya.
2. Pemahaman mengenai pengendalian intern harus diperoleh untuk merencanakan audit dan
menentukan sifat, saat, dan lingkup pengujian yang akan dilakukan saat mengaudit.
3. Bukti audit kompeten yang cukup harus diperoleh melalui inspeksi, pengamatan, permintaan
keterangan, dan konfirmasi sebagai dasar untuk menyatakan pendapat atas laporan keuangan
yang diaudit.
Standar pelaporan
1. Laporan auditor harus menyatakan apakah laporan keuangan telah disusun sesuai dengan
prinsip akuntansi di Indonesia yang berlaku umum
2. Laporan auditor harus menunjukkan jika ada ketidakkonsistenan penerapan prinsip akuntansi
dalam penyusunan laporan keuangan periode berjalan dibandingkan dengan penerapan
prinsip akuntansi tersebut dalam periode sebelumnya.
3. Pengungkapan informatif dalam laporan keuangan harus dipandang memadai, kecuali
dinyatakan lain dalam laporan auditor.
4. Laporan auditor harus memuat suatu pernyataan pendapat mengenai laporan keuangan secara
keseluruhan atau suatu asersi bahwa pernyataan demikian tidak dapat diberikan. Jika
pendapat secara keseluruhan tidak dapat diberikan, maka alasannya harus dinyatakan.
(3-1) Jelaskan mengapa laporan auditor penting bagi para pemakai laporan keuangan dan
mengapa laporan auditor diharapkan agar memiliki kata-kata standar.
Laporan auditor penting bagi para pemakai laporan keuangan karena mengkomunikasikan temuantemuan auditor. Para pemakai laporan keuangan mengandalkan laporan auditor untuk memberikan
kepastian atas laporan keuangan perusahaan. Laporan audit adalah tahap akhir dari keseluruhan proses
audit.

(4-5) Jelaskan perbedaan antara independensi dalam fakta dan independensi dalam penampilan.
Sebutkan tiga aktivitas yang mungkin tidak mempengaruhi independensi dalam fakta tetapi
kemungkinan besar mempengaruhi independensi dalam penampilan.
1. Independensi dalam fakta merupakan Independensi dalam diri auditor yaitu kemampuan auditor
untuk bersikap bebas, jujur dan obyektif dalam mempertimbangkan fakta-fakta dalam penugasan
audit serta adanya pertimbangan obyektif dalam diri akuntan dalam merumuskan dan menyatakan
pendapat.
2. Independensi penampilan merupakan independensi yang dipandang dari pihak-pihak yang
berkepentingan terhadap perusahaan yang diaudit dan pihak tersebut mengetahui hubungan.
Antara auditor dengan kliennya.
(5-1) Sebutkan beberapa faktor yang mempengaruhi timbulnya tuntutan hukum terhadap akuntan
publik dalam tahun-tahun terakhir ini.
1. Ada peningkatan kesadaran para pengguna laporan keuangan akan tanggung jawabakuntan
publik.
2. Ada peningkatan kesadaran divisi-divisi Securities & Exchange Commision (SEC)mengenai
dengan kewajibannya melindungi kepentingan para pemegang saham.
3. Auditing dan akuntansi semakin kompleks karena ada faktor-faktor sepertimeningkatnya ukuran
usaha, globalisasi usaha dan intrik-intrik operasi usaha.
4. Masyarakat menerima tuntutan dari pihak yang terluka melawan siapa saja yang
dapatmemberikan kompensasi, tanpa melihat yang salah, bersama dengan beberapa
doktrintentang kewajiban.
5. Keputusan pengadilan sipil pada beberapa kasus yang melawan akuntan publik telahdipuji-puji,
yang telah meyakinkan para pengacara untuk memberikan pelayanan hukumberdasarkan biaya
jasa yang tergantung pada keberhasilan.
6. Banyak perusahaan akuntan publik lebih memilih menyelesaikan masalah hukummereka di luar
pengadilan untuk menghindari biaya pengadilan yang mahal danpublisitas, bukannya
menyelesaikan melalui proses pengadilan.
7. Pengadilan mempunyai kesulitan di dalam memahami dan menafsirkan masalah-masalah teknis
akuntansi dan audit.
(6-2) Jelaskan perbedaan antara tanggung jawab manajemen dan auditor atas laporan
keuanganyang diaudit?
a. Tanggung jawab atas kewajaran penyajian laporan keuangan berkaitan dengan hakistimewa
manajemen dalam menentukan berbagai pengungkapan apa yang merekaanggap penting untuk
disajikan. Manajemen memiliki tanggung jawab dalammempersiapkan laporan keuangan beserta
catatan atas laporan keuanganyangmenyertainya.
b. Auditor memiliki tanggung jawab untuk merencanakan dan melaksanakan audit
untukmemperoleh tingkat keyakinan yang memadai tentang apakah laporan keuangan itutelah
terbebas dari kesalahan penyajian yang material, baik disebabkan oleh kekeliruan maupun oleh
kecurangan.