Anda di halaman 1dari 9

RESPIRASI

Disusun untuk memenuhi tugas laporan praktikum fisiologi hewan


Dosen Pengampu : Anti Damayanti
Asisten Praktikum : Mbak Ayu

Oleh:
Januardi Husin S

(10680018)

Kelompok: II
PRODI PENDIDIKAN BIOLOGI
FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA YOGYAKARTA
2014

A. TUJUAN PRAKTIKUM
Tujuan praktikum kali ini adalah untuk mengetahui pengaruh suhu terhadap aktivitas
respirasi pada ikan.
B. DASAR TEORI
Respirasi adalah pengambilan oksigen molekuler O2 dari lingkungan dan pembuangan
karbondioksida CO2 ke lingkungan. Hewan membutuhkan suplai oksigen secara terus menerus
untuk melakukan respirasi seluler sehingga mampu mengubah molekul dari bahan bakar yang
diperoleh dari makanan menjadi bekerja. Hal ini diimbangi pembuangan karbondioksida,
produk buangan respirasi seluler (Campbell, 2004).
Mekanisme respirasi terjadi melalui dua fase, yaitu fase eksteral dan fase internal. fase
eksternal merupakan fase pertukaran gas yang terjadi pada darah dengan lingkungannya. Fase
ini biasanya terjadi pada insang ikan . sedangkan fase internal merupakan proses pertukaran
gas antara darah dan sel-sel atau jaringan di dalam tubuh (Weichert, 1959)
Oksigen merupakan unsur penting bagi kelangsungan hidup organisme. Oksigen
dibutuhkan untuk proses oksidasi bahan-bahan makanan dalam tubuh hewan agar dihasilkan
energi untuk aktivitas hidupnya. Energi berupa ATP yang prosesnya disebut metabolisme
aerobik. Pengambilan oksigen untuk metabolisme dan pengeluaan CO2 sebagai sampah
metabolik dilakukan dengan mekanisme yang menggunakan sistem respiratori (Kimball,1992).
Laju metabolisme adalah jumlah jumlah total energi yang diproduksi dan dipakai oleh
tubuh per satuan waktu (Seeley, 2002). Laju metabolisme berkaitan erat dengan respirasi
karena respirasi merupakan proses ekstraksi energi dari molekul makanan yang bergantung
pada adanya oksigen. Laju metabolisme biasanya diperkirakan dengan mengukur banyaknya
oksigen yang dikonsumsi makhluk hidup per satuan waktu. Hal ini memungkinkan karena
oksidasi dari bahan makanan memerlukan oksigen (dalam jumlah yang diketahui) untuk
menghasilkan energi yang dapat diketahui jumlahnya juga. Akan tetapi, laju metabolisme
biasanya cukup diekspresikan dalam bentuk laju konsumsi oksigen (Tobin, 2005).
Konsumsi oksigen pada tiap organisme berbeda-beda. Tergantung pada aktivitas, jenis
kelamin, ukuran tubuh, temperature (suhu), dan hormon. Faktor lain yang menyebabkan
perbedaan konsumsi oksigen terlarut adalah nutrisi dan usia. Misalnya, semakin besar bobot

ikan maka semakin banyak pula konsumsi oksigennya. Begitu juga sebaliknya, semakin
banyak konsumsi oksigen semakin besar laju metabolismenya.
Adapun faktor-faktor lain yang mempengaruhi laju konsumsi oksigen menurut Lagler
(1977) adalah sebagai berikut:

Intensitas dari metabolisme oksidatif dalam sel.

Kecepatan pertukaran yang mengontrol perpindahan air disekitar insang yang


berdifusi melewatinya.

Faktor internal yaitu kecepatan sirkulasi darah dan volume darah yang dibawa
menuju insang.

Afinitas oksigen dari haemoglobin.

Di samping itu, suhu memiliki pengaruh yang sangat penting terhadap laju konsumsi
oksigen, terutama pada hewan poikiloterm. Semakin tinggi temperatur maka semakin sedikit
O2 terlarut dan bertambah besar konsumsi oksigen. Pengaruh temperatur ini terjadi karena
kenaikan temperatur akan menaikkan metabolisme. Pada hewan poikiloterm, metabolisme
dipengaruhi oleh perubahan suhu lingkungan. Suhu yang rendah mengakibatkan metabolisme
turun. Metabolisme akan meningkat pada suhu lingkungan yang meningkat (Fujaya, 1999).

C. ALAT, BAHAN, DAN CARA KERJA


1. Alat dan Bahan
Alat

Bahan

Gelas Beker 600 ml dan 250 ml;

Air Panas; Es; dan Ikan

Termometer; Timbangan; Counter; dan pH


Kit Tester

2. Cara Kerja
Pertama-tama, disiapkan terlebih dahulu dua gelas beker 600 ml. Masing-masing gelas
diberi label A dan B. Pada masing-masing gelas, diisi air sebanyak 150 ml. Suhu serta pH air
dihitung dan dicatat. Setelah itu, dua ikan yang memiliki ukuran tubuh relatif sama dimasukkan

ke dalam masing-masing gelas beker. Gelas beker A berisikan ikan kontrol, dan gelas beker B
berisikan ikan perlakuan.
Selama satu menit, dihitung gerakan buka tutup operkulum ikan di masing-masing
gelas beker. Perhitungan diulangi sebanyak enam kali, dan dihitung jumlah buka tutup
operkulum rata-ratanya per menit. Kemudian ditambahkan air panas ke dalam gelas beker A
dan B, sehingga suhu air 2C. Disamakan volume air di gelas A dan B. Dihitung lagi jumlah
buka tutup operkulum per satuan menit selama enam kali ulangan. Hasil rata-rata enam kali
ulangan dicatat. Diukur juga pH air dengan pit tester. Langkah di atas diulangi dengan kenaikan
suhu 4C, 6C, dan 8C dari suhu air keran semula.
Setelah itu, ikan di gelas beker B diangkat dan disimpan lagi dengan air keran biasa
serta dibiarkan selama 5-10 menit. Suhu, pH air, dan buka tutup operkulum enam kali ulangan
dicatat rata-ratanya. Setelah itu, tambahka es ke dalam kedua gelas beker sehingga suhu air
turun 2C dan volume air sama. Dicatat lagi suhu, pH, dan rata-rata buka tutup operkulum
enam kali ulangan dalam rentang waktu satu menit. Kegiatan diulangi lagi dengan penurunan
suhu 4C, 6C, dan 8C.
Langkah terakhir, hasil data yang diperoleh dari perlakuan kenaikan dan penurunan
suhu dicatat dalam tabel data. Dibuat juga grafik perbandingan pengaruh suhu dan pH, dengan
buka tutup operkulum.

D. HASIL DAN PEMBAHASAN


1. Hasil
1.a.) Jumlah gerakan operkulum per menit setelah kenaikan suhu
Perlakuan

Jumlah gerakan operkulum


Ulangan
1

Kontrol

144

119,5

137,5

113,6

Kenaikan 0C

166

112,5

137,5

138,6

pH awal

pH akhir

Kontrol

128

129,5

160

139,1

Kenaikan 2C

191

114

223,5

176,1

Kontrol

132

115

141

129,3

Kenaikan 4C

199

117

253,5

189,8

Kontrol

134

113,5

112

119,8

Kenaikan 6C

204

120

278

200,6

Kontrol

145

96

114,5

118,5

Kenaikan 8C

231

135,5

250

205,5

Kontrol

7,5

7,5

7,5

7,5

Perlakuan

7,5

7,5

7,5

7,5

Kontrol

7,5

7,5

7,5

7,5

Perlakuan

8,3

8,5

8,5

8,4

1.b.) Jumlah gerakan operkulum per menit setelah penurunan suhu


Perlakuan

Jumal gerakan operkulum


Ulangan
1

Kontrol

74

166,5

132

123,5

124

penurunan

75,5

138

180

160,5

138,5

84

139

151,5 122,5

124,2

0C
Kontrol

penurunan

73,5

183,5

163,5 115

133,8

Kontrol

105

136

155,5 118

128,6

penurunan

97

159,5

121,5 100,5

119,6

Kontrol

108

131,5

132

125

124,1

penurunan

92

112,5

109,5 81,5

124,1

Kontrol

109

127,5

136

115

121,8

penurunan

78,5

110,5

85

76

87,5

Kontrol

7,5

7,5

7,5

7,3

Perlakuan

7,5

7,5

7,2

Kontrol

7,5

7,5

7,5

7,5

7,5

Perlakuan

7,3

8,5

6,9

2C

4C

6C

8C
pH awal

pH akhir

2. Pembahasan
Pada praktikum percobaan respirasi kali ini menggunakan ikan sebagai hewan uji.
Pemilihan ikan sebagai hewan uji ini karena yang ingin diketahui adalah pengaruh suhu pada
respirasi. Suhu akan sangat berpengaruh pada aktivitas respirasi yang dilakukan oleh hewan.
Terlebih lagi pada hewan poikiloterm. Ikan merupakan salah kelompok hewan poikiloterm,
yang fisiologinya terdiri atas proses osmoregulasi, sistem respirasi, perncernaan, saraf,
endokrin, reporduksi, dan sistem sirkulasi (Fujaya, 1999).
Usaha untuk mengatahui jumlah konsumsi oksigen, yang menandakan laju
metabolisme pada ikan, dilihat dari aktivitas buka tutup operkulum. Dimana buka tutup
operkulum itu menandakan bahwa ikan sedang melakukan konsumsi oksigen. Sama seperti
manusia yang sedang bernafas. Perlakuan yang dilakukan untuk mengetahui pengaruh suhu
adalah dengan merubah suhu air secara berkala sebanyak 2C setiap perlakuan. Ada dua
perlakuan pengubahan suhu yang dilakukan, yaitu penaikan suhu air dan penurunan suhu air.
Dari percobaan yang telah dilakukan pada peningkatan suhu air, diperoleh data bahwa
intensitas buka tutup operkulum pada ikan meningkat setiap perubahan suhu. Intensitas buka
tutup operkulum semakin banyak dari ikan yang dijadikan kontrol. Pada penambahan suhu 2C
misalnya, jumlah rata-rata operkulum meningkat menjadi 176,1, dari ikan yang dijadikan
kontrol yang jumlah buka tutup operkulumnya sebanyak 139,1. Begitu pula pada peningkatan
suhu yang terjadi berikutnya. Hal ini menandakan bahwa kenaikan suhu berbanding lurus
dengan peningkatan jumlah buka tutup operkulum. Yang berarti juga peninkatan intensitas
usaha ikan untuk memperoleh oksigen.
Sedangkan pada percobaan penurunan suhu, yang terjadi adalah sebaliknya. Setiap
penurunan suhu pada 2C, terjadi pula penurunan jumlah buka tutup operkulum pada ikan. Hal
ini menunjukan bahwa laju konsumsi semakin menurun seiring dengan penuruna suhu air.
Dari data penambahan dan penurunan suhu yang dilakukan pada percobaan kali ini,
diperoleh sebuah asumsi bahwa laju konsumsi pada ikan seiring dengan meningkatnya suhu
air. Laju konsumsi oksigen akan berkurang seiring dengan penurunan suhu air. Hasil percobaan
ini sesuai dengan teori, yang mengatakan bahwa peningkatan suhu air mengakibatkan
meningkatnya laju metabolisme, yang ditandai dengan meningkatnya intensitas laju konsumsi
okesigen. Setiap peningkatan suhu sebesar 10C, akan menyebabkan laju konsumsi oksigen
sebesar 2-3 kali lipat. Akan tetapi, peningkatan suhu mengakibatkan menurunnya kadar
oksigen di air, sehingga terkadang oksigen yang tersedia tidak dapat memenuhi kebutuhan
konsumsi oksigen ikan yang tengah mengalami peningkatan laju metabolisme (Effendi, 2003).

Selain dilihat pengaruh suhu terhadap laju konsumsi oksigen ikan, pada praktikum kali
ini juga diamati perubahan pH air yang diakibatkan oleh setiap perlakuan perubahan suhu yang
dilakukan. Ada dua indikator yang yang dijadikan acuan untuk mengamati perubahan pH air,
yaitu pengukuran pH air di awal sebelum dilakukan perlakuan dan pH air di akhir setelah
dilakukan perlakuan.
Pada percobaan penambahan suhu air, diperoleh data pH air akan meningkat setelah
dilakukan perlakuan. Pengukuran pH air awal adalah 7,5. Bertambah menjadi 8,4 setelah suhu
air dinaikkan 8C. Sedangkan pada percobaan penurunan suhu, yang terjadi adalah sebaliknya.
pH air yang sebelumnya 7,2 berkurang menjadi 6,9 setelah suhu air berkurang 8C. Ini artinya,
peningkatan suhu air berbanding lurus pula dengan peningkatan pH air.
pH di air mempengaruhi kualitas hidup ikan. Kisaran pH air yang ada pada percobaan
yang dilakukan masih pada taraf dimana ikan dapat hidup dengan baik. Ikan akan dapat hidup
dan berkembang dengan baik pada kondisi pH air berada dalam kisaran 6,5-9,0. Pada pH <6,5,
ketahanan tubuh ikan akat terganggu. Sedangkan pH >9,0 akan berpengaruh pada pertumbuhan
ikan (Anonym, 2009).

E. KESIMPULAN
Dari praktikum yang telah dilakukan, dapat disimpulkan beberaa hal terkait pengaruh
suhu terhadap respirasi pada ikan:
1. Suhu pada air berpengaruh pada sistem respirasi, terlebih lagi pada hewan kelompok
poikiloterm seperti ikan. Peningkatan suhu air berbanding lurus dengan peningkatan
laju metabolisme pada ikan. Hal ini ditandai dengan peningkatan intensitas konsumsi
oksigen ikan.
2. Setiap peningkatan suhu 10C, mengakibatkan laju metabolisme pada ikan meningkat
2-3 kali lipat.
3. Peningkatan suhu pada air juga berpengaruh pada suhu air. Semakin bertambah suhu
air, semakin bertambah pula pH air. Begitu pula sebaliknya. Ikan akan dapat hidup
dengan baik di kisaran pH air 6,5-9,0.

Daftar Pustaka
Anonym, 2009, Teknologi Pengelolaan Kualitas Air, Program Alih Jenjang D4 Bidang
Akuakultur

SITH,

ITB,

Bandung.

Diunggah

https://www.academia.edu/4540069/Teknologi_Pengelolaan_Kualitas_Air

di
pada

Senin, 17 November 2014.


Campbell, N.A, J.B. Reece, dan L.G. Mitchell, 2004, Biologi Edisi Kelima Jilid 3, Jakarta:
Penerbit Erlangga
Effendi dan Hefni, 2003, Telaah Kualitas Air, Kanisius : Yogyakarta
Fujaya, Y., 1999, Dasar Pengembangan Teknik Perikanan, Jakarta: Rineka Cipta
Kimball JW., 1992, Biologi Umum, Jakarta: Erlangga
Lagler, K.F., et al., 1977, Ichthyology, Jhon Willey and Sons. Inc, New York- London
Seeley, R.R, T.D. Stephen, and P. Tate, 2003, Essentials of Anatomy and Physiology fourth
Edition, New York: McGraw-Hill Companies
Tobin, A.J., 2005, Asking About Life, Canada: Thomson Brooks/Cole.
Weichert and K. Charles, 1959, Elements of Chordate Anatomy, Mc Grow Hill : New York.