Anda di halaman 1dari 41

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Demam tifoid merupakan salah satu penyakit infeksi endemik di Asia, Afrika, Amerika
latin, Karibia, dan Oceania, termasuk Indonesia penyakit yang masih tergolong endemik di
negara-negara yang sedang berkembang seperti Indonesia. Menurut WHO, diperkirakan terjadi
16 juta kasus per tahun dan 600 ribu diantaranya berakhir dengan kematian. Sekitar 70 % dari
seluruh kasus kematian itu menimpa penderita demam tifoid di Asia Penyakit infeksi yang
ditularkan melalui makanan dan minuman ini, disebabkan oleh kuman S. typhi. Insiden demam
tifoid di seluruh dunia menurut data pada tahun 2002 sekitar 16 juta pertahun, 600.000 di
antaranya menyebabkan kematian. Di Indonesia kasus demam tifoid telah tercantum dalam
Undang-undang nomor 6 Tahun 1962 tentang wabah. Kelompok penyakit menular ini
merupakan penyakit yang mudah menular dan dapat menyerang banyak orang sehingga dapat
menimbulkan wabah. Di Indonesia insidens penyakit tersebut tergolong masih tinggi. Penyakit
tersebut diduga erat hubungannya dengan hygiene perorangan yang kurang baik, sanitasi
lingkungan yang jelek (misalnya penyediaan air bersih yang kurang memadai, pembuangan
sampah dan kotoran manusia yang kurang memenuhi syarat kesehatan, pengawasan makanan
dan minuman yang belum sempurna), serta fasilitas kesehatan yang tidak terjangkau oleh
sebagian besar masyarakat. Di Indonesia, prevalensi 91% kasus demam tifoid terjadi pada umur
3-19 tahun.Hal ini secara tidak langsung akan mempengaruhi proses tumbuh kembang
,produktivitaskerja, prestasi kerja atau belajar, karena bila penderita terkena penyakit ini
setidaknya akan mengurangi jam kerja antara 4-6 minggu, terlebih bila disertai dengan
komplikasi intestinal (perdarahan intestinal, perforasi usus) atau komplikasi ekstra intestinal
(komplikasi hematologik, hepatitis tifosa, pankreatitis tifosa, miokarditis, tifoid toksik).Tata
laksana pada demam tifoid yang masih sering digunakan adalah istirahat, perawatan,diet, terapi
penunjang, serta pemberian antibiotik
Penularan dapat terjadi dimana saja, kapan saja, sejak usia seseorang mulai dapat
mengkonsumsi makanan dari luar, apabila makanan atau minuman yang dikonsumsi kurang
bersih. Biasanya baru dipikirkan suatu demam typhoid bila terdapat demam terus menerus lebih
dari 1 minggu yang tidak dapat turun dengan obat demam dan diperkuat dengan kesan anak

baring pasif, nampak pucat, sakit perut, tidak buang air besar atau diare beberapa hari (Latif
Bahtiar, 2008).
Berdasarkan Rekam Medis angka kejadian Demam Typoid di RSUD Dr. Muhammad
Zein Painan dari bulan Januari sampai September didapatkan hasil bahwa dari 78 orang dengan
berbagai tingkatan usia, usia anak (<28 hari-14 tahun) memiliki persentase yang lebih tinggi
untuk angka kejadian demam typiod yaitu 70,51%, dibandingkan dengan usia dewasa (15-64
tahun) yaitu 29,49 %.

No

Tabel 1.1
Data Angka Kejadian Demam Typoid di RSUD Dr. Muhammad Zein Painan
Bulan Januari-September Tahun 2014
Bulan
Umur
Jumlah
<28 hari

1-4

5-14

15-24

25-44

45-64

Januari

11

Februari

Maret

april

16

Mei

Juni

12

Juli

Agustus

12

september

19

32

15

78

Jumlah

(Sumber: Rekam Meds, 2014)


Untuk itu, penulis tertarik untuk membuat laporan study kasus dengan judul, Asuhan Kesehatan
pada Anak pada I usia 5 Tahun dengan Demam Typoid Tahun 2014.

1.2 Tujuan
1.2.1 Tujuan Umum
Dapat melaksanakan Asuhan Kesehatan pada Anak pada I usia 5 Tahun dengan
Demam Typoid Tahun 2014 dengan menggunakan pendekatan asuhan kesehatan.
1.2.2 Tujuan Khusus
a. Dapat melaksanakan pengkajian dan analisis data pada I usia 5 Tahun dengan
Demam Typoid Tahun 2014
b. Dapat mendiagnosa/masalah data pada I usia 5 Tahun dengan Demam Typoid
Tahun 2014
c. Dapat merumuskan diagnosa/masalah potensial pada I usia 5 Tahun dengan Demam
Typoid Tahun 2014
d. Dapat mengidentifikasi perlunya tindakan segera dan kolaborasi pada I usia 5 Tahun
dengan Demam Typoid Tahun 2014
e. Dapat menetapkan rencana tindakan asuhan kesehatan pada I usia 5 Tahun dengan
Demam Typoid Tahun 2014
f. Dapat melaksanakan tindakan asuhan kesehatan yang telah disusun pada I usia 5
Tahun dengan Demam Typoid Tahun 2014
g. Dapat mengevaluasi hasil tindakan yang telah dilaksanakan pada I usia 5 Tahun
dengan Demam Typoid Tahun 2014
h. Dapat mendokumentasikan hasil tindakan yang telah dilaksanakan pada I usia 5
Tahun dengan Demam Typoid Tahun 2014.

1.3 Manfaat Penulisan


1.3.1 Bagi Penulis
a. Sebagai salah satu persyaratan dalam menyelesaikan PKK II Program Studi D-III
Kebidanan STIKes Mercubaktijaya Padang.
b. Mengaplikasikan secara langsung teori yang di dapat dari perkuliahan dalam
menerapkan asuhan kesehatan sesuai dengan kebutuhan klien.
1.3.2 Bagi Institusi Pendidikan
a. Sebagai bahan tambah bacaan di perpustakaan STIKes MERCUBAKTIJAYA
Padang
b. Menambah wawasan bagi tenaga kesehatan mengenai Asuhan Kesehatan pada I
usia 5 Tahun dengan Demam Typoid Tahun 2014
1.3.3 Bagi Klien /Sasaran
a. Menambah wawasan mengenai Demam Typoid.
b. Dapat mencegah atau mengatasi bila adanya tanda dan gejala Demam Typoid.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Demam Tifoid

2.1.1 Defenisi
Tifus Abdominalis (demam tifoid, enteric fever) ialah penyakit infeksi akut yang biasanya
mengenai saluran pencernaan dengan gejala demam yang lebih dari 1 minggu, gangguan pada
pencernaan, dan gangguan kesadaran. Penyebab penyakit ini adalah Salmonella typhosa, basil
gram negative yang bergerak dengan bulu getar, tidak berspora (Ngastiyah, 2012)
Typhoid adalah suatu penyakit pada usus yang menimbulkan gejala-gejalasistemik yang
disebabkan oleh salmonella typhosa, salmonella type A.B.C.Penularan terjadi secara pecal, oral
melalui makanan dan minuman yangterkontaminasi (Mansoer Orief.M. 1999).
Demam Tifoid (entric fever) adalah infeksi sistemik yang disebabkan oleh Salmonella
Enterica, khususnya turunannya yaitu Salmonella Thypii, parathypii A, B, C pada saluran
pencernaan. (Suratum, 2010).
2.1.2 Etiologi
Penyakit tifus disebabkan oleh infeksi kuman Salmonella Typhosa, basil gram negatif,
berflagel (bergerak dengan bulu getar), anaerob, dan tidak menghasilkan spora dengan masa
inkubasi 10-20 hari. Bakteri tersebut memasuki tubuh manusia melalui saluran pencernaan dan
manusia merupakan sumber utama infeksi yang mengeluarkan mikroorganisme penyebab
penyakit saat sedang sakit atau dalam pemulihan. Kuman ini dapat hidup dengan baik sekali
pada tubuh manusia maupun pada suhu yang lebih rendah sedikit, namun mati pada suhu 70C
maupun oleh antiseptik. Demam tifoid adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh Salmonella
typhi atau Salmonella paratyphi (Soedarto, 1996). Terdapat ratusan jenis bakteri salmonella,
tetapi hanya 4 jenis yang dapat menimbulkan tifus yaitu:

1. Salmonella thyposa, basil gram negative yang bergerak dengan bulu getar, tidak berspora
mempunyai sekurang-kurangnya tiga macam antigen yaitu:
a. Antigen O (somatic, terdiri darizat komplekliopolisakarida) : merupakan polisakarida
yang sifatnya spesifik untuk grup Salmonella dan berada pada permukaan organisme dan
juga merupakan somatik antigen yang tidak menyebar
b. Antigen H : terdapat pada flagella dan dan bersifat termolabil
c. Antigen V1 (merupakan kapsul yang meliputi tubuh kuman dan melindungi antigen O
terhadap fagositosis) dan protein membrane hialin.
2. Salmonella parathypi A
3. Salmonella parathypi B
4. Salmonella parathypi C
5. Faces dan Urin dari penderita thypus (Rahmad Juwono, 1996).
Carier adalah orang yang sembuh dari demam typhoid dan masih terus mengekresi
salmonella typhi dalam tinja dan air kemih selama lebih dari 1 tahun.

2.1.3 Patofisiologi
Penularan salmonella thypi dapat ditularkan melalui berbagai cara, yang dikenal dengan 5
F yaitu Food (makanan), Fingers (jari tangan/kuku), Fomitus (muntah), Fly (lalat), dan melalui
Feses.
Feses dan muntah pada penderita typhoid dapat menularkan kuman salmonella thypi
kepada orang lain. Kuman tersebut dapat ditularkan melalui perantara lalat, dimana lalat akan
hinggap dimakanan yang akan dikonsumsi oleh orang yang sehat. Apabila orang tersebut kurang
memperhatikan kebersihan dirinya seperti mencuci tangan dan makanan yang tercemar kuman
salmonella thypi masuk ke tubuh orang yang sehat melalui mulut. Kemudian kuman masuk ke
dalam lambung, sebagian kuman akan dimusnahkan oleh asam lambung dan sebagian lagi masuk
ke usus halus bagian distal dan mencapai jaringan limpoid. Di dalam jaringan limpoid ini kuman
berkembang biak, lalu masuk ke aliran darah dan mencapai sel-sel retikuloendotelial.
Pada akhir masa inkubasi (5-9 hari) kuman kembali masuk dalam darah (bakteremi
sekunder) dan menyebar keseluruh tubuh terutama kedalam kelenjar limfoid usus halus,
menimbulkan tukak berbentuk lonjong di atas Plak Peyer. Tukak tersebut dapat mengakibatkan
perdarahan dan perforasi usus. Pada masa bakteremi ini, kuman mengeluarkan endotoksin yang

mempunyai peran membantu proses peradangan lokal dimana kuman ini berkembang. Semula
disangka demam dan gejala toksemia pada typhoid disebabkan oleh endotoksemia. Tetapi
berdasarkan penelitian eksperimental disimpulkan bahwa endotoksemia bukan merupakan
penyebab utama demam pada typhoid. Endotoksemia berperan pada patogenesis typhoid, karena
membantu proses inflamasi lokal pada usus halus. Demam disebabkan karena salmonella thypi
dan endotoksinnya merangsang sintetis dan pelepasan zat pirogen oleh leukosit pada jaringan
yang meradang.

2.1.4 Prognosis
Umumnya prognosis tifus abdominalis pada anak baik, asal pasien cepat berobat.
Mortalitas pada pasien yang dirawat ialah 6%. Prognosis menjadi tidak baik bila terdapat
gambaran klinis yang berat seperti :
a. Demam tinggi (hiperpireksia) atau febris kontinua
b. Kesadaran sangat menurun (sopor, koma atau delirium)
c. Terdapat komplikasi yang berat, misalnya dehidrasi dan asidosis, perforasi

2.1.5 Manifestasi klinis


a. Nyeri kepala, lemah, lesu
b. Demam yang tidak terlalu tinggi dan berlangsung selama 3 minggu, minggu pertama
peningkatan suhu tubuh berfluktuasi. Biasanya suhu tubuh meningkat pada malam hari dan
menurun pada pagi hari. Pada minggu kedua suhu tubuh terus meningkat, dan pada minggu
ketiga suhu berangsur- angsur turun dan kembali normal.
c. Gangguan pada saluran cerna; halitosis, bibir kering dan pecah- pecah lidah ditutupi selaput
putih kotor (coated tongue), meteorismus, mual, tidak nafsu makan, hepatomegali,splenomegali
yang disertai nyeri pada perabaan
d. Gangguan kesadaran; penurunan kesadaran (apatis, somnolen)
e. Bintik- bintik kemerahan pada kulit (roseola) akibat emboli basil dalam kapiler kulit

f. Epistaksis

2.1.6 Gejala dan Tanda Demam Tifoid


Penyakit ini bisa menyerang saat bakteri tersebut masuk melalui makanan atau minuman,
sehingga terjadi infeksi saluran pencernaan yaitu usus halus. Kemudian mengikuti peredaran
darah, bakteri ini mencapai hati dan limpa sehingga berkembang biak disana yang menyebabkan
rasa nyeri saat diraba. Gejala klinis demam tifoid pada anak dapat bervariasi dari yang ringan
hingga yang berat. Biasanya gejala pada orang dewasa akan lebih ringan dibanding pada anakanak. Kuman yang masuk ke dalam tubuh anak, tidak segera menimbulkan gejala. Biasanya
memerlukan masa tunas sekitar 7-14 hari. Masa tunas ini lebih cepat bila kuman tersebut masuk
melalui makanan, dibanding melalui minuman.
Gejala klinik demam tifoid pada anak biasanya memberikan gambaran klinis yang ringan
bahkan dapat tanpa gejala (asimtomatik). Secara garis besar, tanda dan gejala yang ditimbulkan
antara lain :
1. Demam

lebih dari seminggu. Siang hari biasanya terlihat segar namun menjelang

malamnya demam tinggi.


2. Lidah kotor. Bagian tengah berwarna putih dan pinggirnya merah. Biasanya anak akan
merasa lidahnya pahit dan cenderung ingin makan yang asam-asam atau pedas.
3. Mual Berat sampai muntah. Bakteri Salmonella typhi berkembang biak di hatidan limpa,
Akibatnya terjadi pembengkakan dan akhirnya menekan lambung sehingga terjadi rasa
mual. Dikarenakan mual yang berlebihan, akhirnya makanan tak bisa masuk secara
sempurna dan biasanya keluar lagi lewat mulut.
4. Diare atau Mencret. Sifat bakteri yang menyerang saluran cerna menyebabkan gangguan
penyerapan cairan yang akhirnya terjadi diare, namun dalam beberapa kasus justru terjadi
konstipasi (sulit buang air besar).
5. Lemas, pusing, dan sakit perut. Demam yang tinggi menimbulkan rasa lemas, pusing.
Terjadinya pembengkakan hati dan limpa menimbulkan rasa sakit di perut.
6. Pingsan, Tak sadarkan diri. Penderita umumnya lebih merasakan nyaman dengan
berbaring tanpa banyak pergerakan, namun dengan kondisi yang parah seringkali terjadi
gangguan kesadaran.

2.1.7 Komplikasi
1. Komplikasi intestinal
a. Perdarahan usus
b. Perporasi usus
c. Peritonitis
2. Komplikasi extra intestinal
a. Komplikasi kardiovaskuler : kegagalan sirkulasi (renjatan sepsis), miokarditis,
trombosis, tromboplebitis.
b. Komplikasi darah : anemia hemolitik, trobositopenia, dan syndroma uremia hemolitik.
c. Komplikasi paru : pneumonia, empiema, dan pleuritis.
d. Komplikasi pada hepar dan kandung empedu : hepatitis, kolesistitis.
e. Komplikasi ginjal : glomerulus nefritis, pyelonepritis dan perinepritis.
f. Komplikasi pada tulang : osteomyolitis, osteoporosis, spondilitis dan arthritis.
g. Komplikasi neuropsikiatrik : delirium, meningiusmus, meningitis, polineuritis perifer,
sindroma Guillain bare dan sidroma katatonia.

2.1.8 Relaps
Relaps (kambuh) ialah berulangnya gejala penyakit tifus abdominalis, akan tetapi
berlangsung ringan dan lebih singkat. Terjadi pada minggu kedua setelah suhu badan normal
kembali, terjadinya sukar diterangkan. Menurut teori relaps terjadi karena terdapatnya basil
dalam organ-organ yang tidak dapat dimusnahkan baik oleh obat maupun oleh zat anti. Mungkin
terjadi pada waktu penyembuhan tukak, terjadi invasi basil bersamaan dengan pembentukan
jaringan fibrosis.

2.1.9 Diagnosis Demam Tifoid


Diagnosis ditegakkan berdasarkan gejala-gejala dan hasil pemeriksaan fisik.
Untuk memperkuat diagnosis, dilakukan biakan darah, tinja, air kemih atau jaringan tubuh
lainnya guna menemukan bakteri penyebabnya.

Pemeriksaan laboratorium untuk membantu menegakkan diagnosis demam tifoid dibagi


dalam empat kelompok, yaitu : (1) pemeriksaan darah tepi; (2) pemeriksaan bakteriologis dengan
isolasi dan biakan kuman; (3) uji serologis; dan (4) pemeriksaan kuman secara molekuler.
1. Pemeriksaan Darah Tepi
Pada penderita demam tifoid bisa didapatkan anemia, jumlah leukosit normal, bisa
menurun atau meningkat, mungkin didapatkan trombositopenia dan hitung jenis biasanya normal
atau sedikit bergeser ke kiri, mungkin didapatkan aneosinofilia dan limfositosis relatif, terutama
pada fase lanjut. Penelitian oleh beberapa ilmuwan mendapatkan bahwa hitung jumlah dan jenis
leukosit serta laju endap darah tidak mempunyai nilai sensitivitas, spesifisitas dan nilai ramal
yang cukup tinggi untuk dipakai dalam membedakan antara penderita demam tifoid atau bukan,
akan tetapi adanya leukopenia dan limfositosis relatif menjadi dugaan kuat diagnosis demam
tifoid.
Penelitian oleh Darmowandowo (1998) di RSU Dr.Soetomo Surabaya mendapatkan hasil
pemeriksaan darah penderita demam tifoid berupa anemia (31%), leukositosis (12.5%) dan
leukosit normal (65.9%).

2. Identifikasi Kuman Melalui Isolasi atau Biakan


Diagnosis pasti demam tifoid dapat ditegakkan bila ditemukan bakteri S. typhi dalam
biakan dari darah, urine, feses, sumsum tulang, cairan duodenum atau dari rose spots. Berkaitan
dengan patogenesis penyakit, maka bakteri akan lebih mudah ditemukan dalam darah dan
sumsum tulang pada awal penyakit, sedangkan pada stadium berikutnya di dalam urine dan
feses.
Hasil biakan yang positif memastikan demam tifoid akan tetapi hasil negatif tidak
menyingkirkan demam tifoid, karena hasilnya tergantung pada beberapa faktor. Faktor-faktor
yang mempengaruhi hasil biakan meliputi (1) jumlah darah yang diambil; (2) perbandingan
volume darah dari media empedu; dan (3) waktu pengambilan darah.
Volume 10-15 mL dianjurkan untuk anak besar, sedangkan pada anak kecil dibutuhkan
2-4 mL. Sedangkan volume sumsum tulang yang dibutuhkan untuk kultur hanya sekitar 0.5-1
mL. Bakteri dalam sumsum tulang ini juga lebih sedikit dipengaruhi oleh antibiotika daripada
bakteri dalam darah. Hal ini dapat menjelaskan teori bahwa kultur sumsum tulang lebih tinggi
hasil positifnya bila dibandingkan dengan darah walaupun dengan volume sampel yang lebih

sedikit dan sudah mendapatkan terapi antibiotika sebelumnya. Media pembiakan yang
direkomendasikan untuk S.typhi adalah media empedu (gall) dari sapi dimana dikatakan media
Gall ini dapat meningkatkan positivitas hasil karena hanya S. typhi dan S. paratyphi yang dapat
tumbuh pada media tersebut.
Biakan darah terhadap Salmonella juga tergantung dari saat pengambilan pada perjalanan
penyakit. Beberapa peneliti melaporkan biakan darah positif 40-80% atau 70-90% dari penderita
pada minggu pertama sakit dan positif 10-50% pada akhir minggu ketiga. Sensitivitasnya akan
menurun pada sampel penderita yang telah mendapatkan antibiotika dan meningkat sesuai
dengan volume darah dan rasio darah dengan media kultur yang dipakai.
Bakteri dalam feses ditemukan meningkat dari minggu pertama (10-15%) hingga minggu
ketiga (75%) dan turun secara perlahan. Biakan urine positif setelah minggu pertama. Biakan
sumsum tulang merupakan metode baku emas karena mempunyai sensitivitas paling tinggi
dengan hasil positif didapat pada 80-95% kasus dan sering tetap positif selama perjalanan
penyakit dan menghilang pada fase penyembuhan. Metode ini terutama bermanfaat untuk
penderita yang sudah pernah mendapatkan terapi atau dengan kultur darah negatif sebelumnya.
Prosedur terakhir ini sangat invasif sehingga tidak dipakai dalam praktek sehari-hari. Pada
keadaan tertentu dapat dilakukan kultur pada spesimen empedu yang diambil dari duodenum dan
memberikan hasil yang cukup baik akan tetapi tidak digunakan secara luas karena adanya risiko
aspirasi terutama pada anak.
Salah satu penelitian pada anak menunjukkan bahwa sensitivitas kombinasi kultur darah
dan duodenum hampir sama dengan kultur sumsum tulang. Kegagalan dalam isolasi/biakan
dapat disebabkan oleh keterbatasan media yang digunakan, adanya penggunaan antibiotika,
jumlah bakteri yang sangat minimal dalam darah, volume spesimen yang tidak mencukupi, dan
waktu pengambilan spesimen yang tidak tepat.
Walaupun spesifisitasnya tinggi, pemeriksaan kultur mempunyai sensitivitas yang rendah
dan adanya kendala berupa lamanya waktu yang dibutuhkan (5-7 hari) serta peralatan yang lebih
canggih untuk identifikasi bakteri sehingga tidak praktis dan tidak tepat untuk dipakai sebagai
metode diagnosis baku dalam pelayanan penderita.

. 3. Identifikasi Melalui Uji Serologis


Uji serologis digunakan untuk membantu menegakkan diagnosis demam tifoid dengan
mendeteksi antibodi spesifik terhadap komponen antigen S. typhi maupun mendeteksi antigen itu
sendiri. Volume darah yang diperlukan untuk uji serologis ini adalah 1-3 mL yang
diinokulasikan ke dalam tabung tanpa antikoagulan. Beberapa uji serologis yang dapat
digunakan pada demam tifoid ini meliputi : (1) uji Widal; (2) tes TUBEX; (3) metode enzyme
immunoassay (EIA); (4) metode enzyme-linked immunosorbent assay (ELISA); dan (5)
pemeriksaan dipstik.
Metode pemeriksaan serologis imunologis ini dikatakan mempunyai nilai penting dalam
proses diagnostik demam tifoid. Akan tetapi masih didapatkan adanya variasi yang luas dalam
sensitivitas dan spesifisitas pada deteksi antigen spesifik S. typhi oleh karena tergantung pada
jenis antigen, jenis spesimen yang diperiksa, teknik yang dipakai untuk melacak antigen tersebut,
jenis antibodi yang digunakan dalam uji (poliklonal atau monoklonal) dan waktu pengambilan
spesimen (stadium dini atau lanjut dalam perjalanan penyakit).

a. Uji Widal
Uji Widal merupakan suatu metode serologi baku dan rutin digunakan sejak tahun 1896.
Prinsip uji Widal adalah memeriksa reaksi antara antibodi aglutinin dalam serum penderita yang
telah mengalami pengenceran berbeda-beda terhadap antigen somatik (O) dan flagela (H) yang
ditambahkan dalam jumlah yang sama sehingga terjadi aglutinasi. Pengenceran tertinggi yang
masih menimbulkan aglutinasi menunjukkan titer antibodi dalam serum.
Teknik aglutinasi ini dapat dilakukan dengan menggunakan uji hapusan (slide test) atau
uji tabung (tube test). Uji hapusan dapat dilakukan secara cepat dan digunakan dalam prosedur
penapisan sedangkan uji tabung membutuhkan teknik yang lebih rumit tetapi dapat digunakan
untuk konfirmasi hasil dari uji hapusan.
Penelitian pada anak oleh Choo dkk (1990) mendapatkan sensitivitas dan spesifisitas masingmasing sebesar 89% pada titer O atau H >1/40 dengan nilai prediksi positif sebesar 34.2% dan
nilai prediksi negatif sebesar 99.2%. Beberapa penelitian pada kasus demam tifoid anak dengan
hasil biakan positif, ternyata hanya didapatkan sensitivitas uji Widal sebesar 64-74% dan
spesifisitas sebesar 76-83%.

Interpretasi dari uji Widal ini harus memperhatikan beberapa faktor antara lain
sensitivitas, spesifisitas, stadium penyakit; faktor penderita seperti status imunitas dan status gizi
yang dapat mempengaruhi pembentukan antibodi; gambaran imunologis dari masyarakat
setempat (daerah endemis atau non-endemis); faktor antigen; teknik serta reagen yang
digunakan.
Kelemahan uji Widal yaitu rendahnya sensitivitas dan spesifisitas serta sulitnya
melakukan interpretasi hasil membatasi penggunaannya dalam penatalaksanaan penderita
demam tifoid akan tetapi hasil uji Widal yang positif akan memperkuat dugaan pada tersangka
penderita demam tifoid (penanda infeksi). Saat ini walaupun telah digunakan secara luas di
seluruh dunia, manfaatnya masih diperdebatkan dan sulit dijadikan pegangan karena belum ada
kesepakatan akan nilai standar aglutinasi (cut-off point). Untuk mencari standar titer uji Widal
seharusnya ditentukan titer dasar (baseline titer) pada anak sehat di populasi dimana pada daerah
endemis seperti Indonesia akan didapatkan peningkatan titer antibodi O dan H pada anak-anak
sehat. Penelitian oleh Darmowandowo di RSU Dr.Soetomo Surabaya (1998) mendapatkan hasil
uji Widal dengan titer >1/200 pada 89% penderita.
b. Tes TUBEX
Tes TUBEX merupakan tes aglutinasi kompetitif semi kuantitatif yang sederhana dan
cepat (kurang lebih 2 menit) dengan menggunakan partikel yang berwarna untuk meningkatkan
sensitivitas. Spesifisitas ditingkatkan dengan menggunakan antigen O9 yang benar-benar spesifik
yang hanya ditemukan pada Salmonella serogrup D. Tes ini sangat akurat dalam diagnosis
infeksi akut karena hanya mendeteksi adanya antibodi IgM dan tidak mendeteksi antibodi IgG
dalam waktu beberapa menit.
Walaupun belum banyak penelitian yang menggunakan tes TUBEX ini, beberapa
penelitian pendahuluan menyimpulkan bahwa tes ini mempunyai sensitivitas dan spesifisitas
yang lebih baik daripada uji Widal. Penelitian oleh Lim dkk (2002) mendapatkan hasil
sensitivitas 100% dan spesifisitas 100%. Penelitian lain mendapatkan sensitivitas sebesar 78%
dan spesifisitas sebesar 89%. Tes ini dapat menjadi pemeriksaan yang ideal, dapat digunakan
untuk pemeriksaan secara rutin karena cepat, mudah dan sederhana, terutama di negara
berkembang.

c. Metode Enzyme Immunoassay (EIA) DOT


Uji serologi ini didasarkan pada metode untuk melacak antibodi spesifik IgM dan IgG
terhadap antigen OMP 50 kD S. typhi. Deteksi terhadap IgM menunjukkan fase awal infeksi
pada demam tifoid akut sedangkan deteksi terhadap IgM dan IgG menunjukkan demam tifoid
pada fase pertengahan infeksi. Pada daerah endemis dimana didapatkan tingkat transmisi demam
tifoid yang tinggi akan terjadi peningkatan deteksi IgG spesifik akan tetapi tidak dapat
membedakan antara kasus akut, konvalesen dan reinfeksi. Pada metode Typhidot-M yang
merupakan modifikasi dari metode Typhidot telah dilakukan inaktivasi dari IgG total sehingga
menghilangkan pengikatan kompetitif dan memungkinkan pengikatan antigen terhadap Ig M
spesifik.
Penelitian oleh Purwaningsih dkk (2001) terhadap 207 kasus demam tifoid bahwa
spesifisitas uji ini sebesar 76.74% dengan sensitivitas sebesar 93.16%, nilai prediksi positif
sebesar 85.06% dan nilai prediksi negatif sebesar 91.66%. Sedangkan penelitian oleh
Gopalakhrisnan dkk (2002) pada 144 kasus demam tifoid mendapatkan sensitivitas uji ini
sebesar 98%, spesifisitas sebesar 76.6% dan efisiensi uji sebesar 84%. Penelitian lain
mendapatkan sensitivitas sebesar 79% dan spesifisitas sebesar 89%.
Uji dot EIA tidak mengadakan reaksi silang dengan salmonellosis non-tifoid bila
dibandingkan dengan Widal. Dengan demikian bila dibandingkan dengan uji Widal, sensitivitas
uji dot EIA lebih tinggi oleh karena kultur positif yang bermakna tidak selalu diikuti dengan uji
Widal positif. Dikatakan bahwa Typhidot-M ini dapat menggantikan uji Widal bila digunakan
bersama dengan kultur untuk mendapatkan diagnosis demam tifoid akut yang cepat dan akurat.
Beberapa keuntungan metode ini adalah memberikan sensitivitas dan spesifisitas yang
tinggi dengan kecil kemungkinan untuk terjadinya reaksi silang dengan penyakit demam lain,
murah (karena menggunakan antigen dan membran nitroselulosa sedikit), tidak menggunakan
alat yang khusus sehingga dapat digunakan secara luas di tempat yang hanya mempunyai
fasilitas kesehatan sederhana dan belum tersedia sarana biakan kuman. Keuntungan lain adalah
bahwa antigen pada membran lempengan nitroselulosa yang belum ditandai dan diblok dapat
tetap stabil selama 6 bulan bila disimpan pada suhu 4C dan bila hasil didapatkan dalam waktu 3
jam setelah penerimaan serum pasien.

d. Metode Enzyme-Linked Immunosorbent (ELISA)


Uji Enzyme-Linked Immunosorbent Assay (ELISA) dipakai untuk melacak antibodi IgG,
IgM dan IgA terhadap antigen LPS O9, antibodi IgG terhadap antigen flagella d (Hd) dan
antibodi terhadap antigen Vi S. typhi. Uji ELISA yang sering dipakai untuk mendeteksi adanya
antigen S. typhi dalam spesimen klinis adalah double antibody sandwich ELISA.
Chaicumpa dkk (1992) mendapatkan sensitivitas uji ini sebesar 95% pada sampel darah,
73% pada sampel feses dan 40% pada sampel sumsum tulang. Pada penderita yang didapatkan S.
typhi pada darahnya, uji ELISA pada sampel urine didapatkan sensitivitas 65% pada satu kali
pemeriksaan dan 95% pada pemeriksaan serial serta spesifisitas 100%. Penelitian oleh Fadeel
dkk (2004) terhadap sampel urine penderita demam tifoid mendapatkan sensitivitas uji ini
sebesar 100% pada deteksi antigen Vi serta masing-masing 44% pada deteksi antigen O9 dan
antigen Hd. Pemeriksaan terhadap antigen Vi urine ini masih memerlukan penelitian lebih lanjut
akan tetapi tampaknya cukup menjanjikan, terutama bila dilakukan pada minggu pertama
sesudah panas timbul, namun juga perlu diperhitungkan adanya nilai positif juga pada kasus
dengan Brucellosis.

e. Pemeriksaan Dipstik
Uji serologis dengan pemeriksaan dipstik dikembangkan di Belanda dimana dapat
mendeteksi antibodi IgM spesifik terhadap antigen LPS S. typhi dengan menggunakan membran
nitroselulosa yang mengandung antigen S. typhi sebagai pita pendeteksi dan antibodi IgM antihuman immobilized sebagai reagen kontrol. Pemeriksaan ini menggunakan komponen yang
sudah distabilkan, tidak memerlukan alat yang spesifik dan dapat digunakan di tempat yang tidak
mempunyai fasilitas laboratorium yang lengkap.
Penelitian oleh Gasem dkk (2002) mendapatkan sensitivitas uji ini sebesar 69.8% bila
dibandingkan dengan kultur sumsum tulang dan 86.5% bila dibandingkan dengan kultur darah
dengan spesifisitas sebesar 88.9% dan nilai prediksi positif sebesar 94.6%. Penelitian lain oleh
Ismail dkk (2002) terhadap 30 penderita demam tifoid mendapatkan sensitivitas uji ini sebesar
90% dan spesifisitas sebesar 96%. Penelitian oleh Hatta dkk (2002) mendapatkan rerata
sensitivitas sebesar 65.3% yang makin meningkat pada pemeriksaan serial yang menunjukkan
adanya serokonversi pada penderita demam tifoid. Uji ini terbukti mudah dilakukan, hasilnya
cepat dan dapat diandalkan dan mungkin lebih besar manfaatnya pada penderita yang

menunjukkan gambaran klinis tifoid dengan hasil kultur negatif atau di tempat dimana
penggunaan antibiotika tinggi dan tidak tersedia perangkat pemeriksaan kultur secara luas.

4. Identifikasi Kuman Secara Molekuler


Metode lain untuk identifikasi bakteri S. typhi yang akurat adalah mendeteksi DNA
(asam nukleat) gen flagellin bakteri S. typhi dalam darah dengan teknik hibridisasi asam nukleat
atau amplifikasi DNA dengan cara polymerase chain reaction (PCR) melalui identifikasi antigen
Vi yang spesifik untuk S. typhi.
Penelitian oleh Haque dkk (1999) mendapatkan spesifisitas PCR sebesar 100% dengan
sensitivitas yang 10 kali lebih baik daripada penelitian sebelumnya dimana mampu mendeteksi
1-5 bakteri/mL darah. Penelitian lain oleh Massi dkk (2003) mendapatkan sensitivitas sebesar
63% bila dibandingkan dengan kultur darah (13.7%) dan uji Widal (35.6%).
Kendala yang sering dihadapi pada penggunaan metode PCR ini meliputi risiko
kontaminasi yang menyebabkan hasil positif palsu yang terjadi bila prosedur teknis tidak
dilakukan secara cermat, adanya bahan-bahan dalam spesimen yang bisa menghambat proses
PCR (hemoglobin dan heparin dalam spesimen darah serta bilirubin dan garam empedu dalam
spesimen feses), biaya yang cukup tinggi dan teknis yang relatif rumit. Usaha untuk melacak
DNA dari spesimen klinis masih belum memberikan hasil yang memuaskan sehingga saat ini
penggunaannya masih terbatas dalam laboratorium penelitian.

2.1.10 Penatalaksanaan
1. Penatalaksanaan Medis
Pasien yang dirawat dengan diagnosis observasi tifus abdominalis harus dianggap dan
diperlakukan langsung sebagai pasien tifus abdominalis dan diberikan pengobatan sebagai
berikut :
a. Isolasi pasien, desinfeksi pakaian dan ekskreta
b. Perawatan yang baik untuk menghindari komplikasi, mengingat sakit yang lama, lemah,
anoreksia, dan lain- lain
c. Istirahat selama demam sampai dengan 2 minggu setelah suhu normal kembali (istirahat
total, kemudian boleh duduk, jika tidak panas lagi boleh berdiri kemudian berjalan di
ruangan

d. Diet; makanan harus mengandung cukup cairan, kalori dan tinggi protein. Bahan
makanan tidak boleh mengandung banayk serat, tidak meransang dan menimbulkan gas.
Susu 2 gelas sehari. Bila kesadaran pasien menurun diberikan makanan cair, melalui
sonde lambung. Jika kesadaran dan nafsu makan anak baik dapat juga diberikan makanan
lunak
e. Obat pilihan ialah kloramfenikol, kecuali jika pasien tidak cocok dapat diberikan obat
lainnya seperti kotrimoksazol. Pemberian kloramfenikol dengan dosis tinggi, yaitu 100
mg/kg BB/hari (maksimum 2 gram /hari), diberikan 4 kali /hari/oral atau intravena.
Pemberian kloramfenikol dengan dosis tinggi tersebut mempersingkat waktu perawatan
dan mencegah relaps. Efek negatifnya adalah mungkin pembentukan zat anti kurang
karena basil terlalu cepat dimusnahkan.
f. Bila terdapat komplikasi, terapi disesuaikan dengan penyakitnya. Bila terjadi dehidrasi
dan asidosis diberikan cairan secara intravena dan sebagainya

2. Pengobatan Tradisional
Selain dengan obat-obatan juga ada cara tradisional untuk menyembuhkan penyakit typus
yaitu dengan menggunakan tanaman obat yang bisa kita jumpai di lingkungan kita.
1. penyembuhan penyakit typus dengan sambiloto (andrographis paniculata)
Fungsi dari tanaman ini adalah untuk menurunkan panas atau demam, fungsi lain untuk antiracun
dan antibengkak. Cukup efektif untuk meningkatkan kekebalan tubuh, serta mengatasi infeksi
dan merangsang phagocytosis. Bagian dari tanaman ini dapat diolah menjadi obat berbentuk
kapsul. Untuk penggunaannya : 1 jam sebelum makan 3 x 1 kapsul (pagi, siang, sore).
2. Penyembuhan penyakit typus dengan bidara upas (merremia mammosa)
Tanaman ini digunakan untuk mengurangi rasa sakit (analgesic), menetralkan racun dan sebagai
anti radang. Olah bagian dari tanaman ini dalam bentuk kapsul. Pemakainnya sendiri : 3 x 1
kapsul/hari.
3. Menyembuhkan penyakit Typus dengan Rumput Mutiara
Tanaman ini sangat berguna untuk menghilangkan rasa panas dan anti radang, selain itu juga
sangat bermanfaat untuk mengaktifkan peredaran darah. Olah juga bagian tanaman ini menjadi
kapsul. Cara pemakaiannya: 3 x 1 kapsul/hari.

4. Menyembuhkan penyakit Typus dengan Temulawak


Sifat dari tanaman ini adalah bakteriostatik dan bermanfaat untuk meningkatkan kekebalan tubuh
serta antiflasma atau pembengkakan. Olah bagian tanaman ini dalam bentuk kapsul. Cara
pemakaiannya: 3 x 1 kapsul/hari.

2.1.11 Pencegahan Demam Tifoid


Pencegahan adalah segala upaya yang dilakukan agar setiap anggota masyarakat tidak
tertular oleh bakteri Salmonella. Pencegahan dilakukan secara umum dan khusus/imunisasi.
Demam tifoid dapat dicegah dengan kebersihan pribadi dan kebersihan lingkungan. Beberapa
petunjuk untuk mencegah penyebaran demam tifoid secara umum diantaranya:
1. Cuci tangan
Cuci tangan dengan teratur meruapakan cara terbaik untuk mengendalikan demam tifoid
atau penyakit infeksi lainnya. Cuci tangan anda dengan air (diutamakan air mengalir) dan
sabun terutama sebelum makan atau mempersiapkan makanan atau setelah menggunakan
toilet. Bawalah pembersih tangan berbasis alkohol jika tidak tersedia air.
2. Hindari minum air yang tidak dimasak.
Air minum yang terkontaminasi merupakan masalah pada daerah endemik tifoid. Untuk
itu, minumlah air dalam botol atau kaleng. Seka seluruh bagian luar botol atau kaleng
sebelum anda membukanya. Minum tanpa menambahkan es di dalamnya. Gunakan air
minum kemasan untuk menyikat gigi dan usahakan tidak menelan air di pancuran kamar
mandi.
3. Tidak perlu menghindari buah dan sayuran mentah.
Buah dan sayuran mentah mengandung vitamin C yang lebih banyak daripada yang telah
dimasak, namun untuk menyantapnya, perlu diperhatikan hal-hal sebagai berikut. Untuk
menghindari makanan mentah yang tercemar, cucilah buah dan sayuran tersebut dengan
air yang mengalir. Perhatikan apakah buah dan sayuran tersebut masih segar atau tidak.
Buah dan sayuran mentah yang tidak segar sebaiknya tidak disajikan. Apabila tidak
mungkin mendapatkan air untuk mencuci, pilihlah buah yang dapat dikupas.

4. Pilih makanan yang masih panas.


Hindari makanan yang telah disimpan lama dan disajikan pada suhu ruang. Yang terbaik
adalah makanan yang masih panas. Walaupun tidak ada jaminan makanan yang disajikan
di restoran itu aman, hindari membeli makanan dari penjual di jalanan yang lebih
mungkin terkontaminasi.
Pusat control penyakit dan pencegahan telah menidentifikasi imunisasi menjadi a genda
penting bagi Negara berkembang yang menjadi tempat berkembang salmonella thypi. Vaksin ini
berlandaskan identifikasi gen bakteri dan mekanisme imunologi dari daya tahan ke penyakit.
Penggunaan vaksin ini merupakan pencegahan khusus yang dilakukan oleh negara Indonesia,
untuk menanggulangi terjadinya demam tifoid pada anak, sehingga anak menjadi memiliki
kekebalakn tubuh yang baik, meskipun kadang dirasakan efek sampingnya. Namun hal ini sangat
lah baik untuk dilakukan guna meningkatkan kesehatan masyarakat di Indonesia terutama pada
anak-anak. Vaksin ini sering dilakukan pada anak-anak dengan rentang waktu tertentu serta
komposisi tertentu sesuai dengan usia pada anak tersebut.

No.

Tipe Vaksin

1.

parenteral
vaksin sel
tak aktif

2.

Parenteral
Capsular
poly
accharide
vaccine Vi
[ViCPs]

3.

Vaksin
hidup yang
diperlemah
(Ty21a
vaksin)

Tabel 2.1.11
Jenis Vaksin Typoid
Komposisi
Dosis
Keberhasilan
(%)
Tersusun atas
60-67%
zat asan karbol
panas sel
vaksin yang
tidak aktif
Natibodi
Sekali
63-72%
virulensi
suntikan
berupa butir
25 mcg
polysaccharide (0,5 ml)

S.thypi hidup
yang
diperlemah

3-4 kapsul

60-90%

Efek
Samping
Reaksi
local yang
berat

-sakit pada
daerah
tusukan
- demam
(3%)
-tidak enak
badan
-muntah
-sakit pada
abdomen
- mual
- muntah
- diare
- ruam

Pencegahan yang dilakukan pada pasien demam tifoid atau baru saja sembuh dari demam
tifoid, berikut beberapa tips agar anda tidak menginfeksi orang lain:
1. Sering cuci tangan anda.
Ini adalah cara penting yang dapat anda lakukan untuk menghindari penyebaran infeksi ke
orang lain. Gunakan air (diutamakan air mengalir) dan sabun, kemudian gosoklah tangan
selama minimal 30 detik, terutama sebelum makan dan setelah menggunakan toilet.
2. Bersihkan alat rumah tangga secara teratur.
Bersihkan toilet, pegangan pintu, telepon, dan keran air setidaknya sekali sehari.
3. Hindari memegang makanan.
Hindari menyiapkan makanan untuk orang lain sampai dokter berkata bahwa anda tidak
menularkan lagi. Jika anda bekerja di industri makanan atau fasilitas kesehatan, anda tidak
boleh kembali bekerja sampai hasil tes memperlihatkan anda tidak lagi menyebarkan bakteri
Salmonella.
4. Gunakan barang pribadi yang terpisah.
Sediakan handuk, seprai, dan peralatan lainnya untuk anda sendiri dan cuci dengan
menggunakan air dan sabun.

2.2 Konsep Dasar Asuhan


Konsep Dasar Asuhan Kesehatan pada Demam Typoid
2.2.1 Pengkajian Data
A. Data Sabjektif
1. Identitas
a. Nama, umur dan jenis kelamin anak balita, orang tua/ penanggung jawab
Untuk membedakan atau menetapkan identitas pasien karena mungkin memiliki
nama yang sama.

b. Agama
Dalam hal ini berhubungan dengan tingkat penderitaan sesuai dengan keyakinan
c. Pendidikan
Mengetahui tingkat intelektual
d. Pekerjaan
Mengetahui taraf hidup dan sosial ekonomi dan apakah pekerjaannya berdampak
buruk untuk bayinya atau tidak.
e. Suku/ Bangsa
Mengetahui bahasa yang lebih mudah dimengerti
f. Alamat
Untuk mengetahui ibu tinggal dimana bila ada kunjungan rumah
g. Telpon
Mengetahui no telpon yang bisa dihubungi kepada orang tua/ penanggung jawab
berkenaan keperluan dengan pasien bila orang tua/penanggung jawab tidak
ditempat
2. Keluhan Utama
a. Keluhan Utama
Pada pasien thypoid biasanya mengeluh perut merasa mual dan kembung, nafsu
makan menurun, panas dan demam (Ngastiyah, 2012).
b. Lamanya Keluhan
Mengetahui sudah sejauh mana perjalan penyakit yang di derita dan tindakan
medis yang tepat untuk dilakukan.

3. Riwayat Kesehatan Anak/ Balita


a. Riwayat penyakit dahulu :
apakah sebelumnya pasien pernah mengalami sakit thypid, apakah tidak penah,
apakah menderita penyakit lainnya.
b. Riwayat penyakit sekarang
Pada umumnya penyakit pada pasien thypoid adalah demam anorexia,mual
muntah, diare , perasaan tidak enak diperut, pucat (anemi),nyeri kepala pusing,
nyeri otot, lidah tifoid(kotor), gangguan kesadaran berupa somnolen sampai
koma.
c. Riwayat kesehatan keluarga
Apakah dalam kesehatan keluarga ada yang pernah menderita typhoid atau sakit
yang lainnya
d. Alergi
Mengetahui jenis obat dan makanan yang tidak cocok, untuk kelancaran proses
pengobatan
e. Imunisasi
Mengetahui kelengkapan imunisasi dan perkiraan daya tahan tubuh anak
4. Pola Kebutuhan Sehari-hari
a. Pola Nutrisi
Klien akan mengalami penurunan nafsu makan karena mual dan muntah saat makan
sehingga makan hanya sedikit bahkan tidak makan sama sekali.

b. Pola eliminasi
Klien dapat mengalami konstipasi oleh karena tirah baring lama. Sedangkan eliminasi
urine tidak mengalami gangguan, hanya warna urine menjadi kuning kecoklatan. Klien

dengan demam tifoid terjadi peningkatan suhu tubuh yang berakibat keringat banyak
keluar dan merasa haus, sehingga dapat meningkatkan kebutuhan cairan tubuh.

c. Pola Istirahat
Pola tidur dan istirahat terganggu sehubungan peningkatan suhu tubuh.

B. Data Objektif
1. Pemeriksaan Umum
a. Keadaan Umum : baik/lemah.
b. Kesadaran : composmentis, sopor, somnolen, apatis, koma. Ibu dengan
preeklampsia berat kesadarannya bisa composmentis bahkan bisa sampai koma.
c. Status gizi
Melihat hubungan status gizi dengan penyakit yang diderita
d. TTV
1). Tekanan darah, normal 80-100/60 mmHg
2). Nadi, normal 80-100 x/menit
3). Pernapasan, normal 20-30 x/menit
4). Suhu, di atas normal <37,50C
2. Pemeriksaan Antropometri
Pemeriksaan PB, BB, LILA dilakukan untuk melihat pertumbuhan dan perkembangan anak
seharusnya, dan yang harus di capai.
3. Pemeriksaan Fisik
a. Kepala

: Dikaji apakah bentuk kepala normal, ada perlukaan dll

b. Rambut

: Dikaji kesehatan rambut, yang mencerminkan status gizi dan kebersihan

c. Mata

: Kelopak mata cekung, pucat, dilatasi pupil, konjungtifa pucat kadang di


dapat anemia ringan.

d. Muka

: Pada penderita typoid, muka kemerahan akibat suhu tubuh yang panas

e. Mulut

: Mukosa bibir kering, pecah-pecah, bau mulut tak sedap. Terdapat beslag
lidah dengan tanda-tanda lidah tampak kering dilatasi selaput tebal dibagian
ujung dan tepi lidah nampak kemerahan, lidah tremor jarang terjadi.

f. Leher

: Normal

g. Dada

: Kaji apakah ada tarikan dinding dada, untuk curiga komplikasi penyakit lain

h. Abdomen

: Saat palpasi didapatkan limpa dan hati membesar dengan konsistensi lunak
serta nyeri tekan pada abdomen. Pada perkusi didapatkan perut kembung serta
pada auskultasi peristaltik usus meningkat.

i. Genitalia

: Kelaminnya apa, bersih / tidak, ada kelainan / tidak. Pada penderita typoid
biasanya pada genitalia tidak ada keluhan

j. Ekstremitas

: Tidak ada masalah, akral hangat atau dingin, oedem / tidak.

k. Anus

: Tidak ada masalah

C. Analisa
Diagnosa ditegakkan berdasarkan pengkajian data yang diperoleh :
An. ... usia dengan demam typoid
Diagnosa potensial : Perforasi usus
Antisipasi masalah/ diagnose potensial : Pemberian Kloramfenikol

D. Penatalaksanaan
1. Jelaskan hasil pemeriksaan kepada klien dan keluarga
Rasional : Klien dan keluarga mengetahui kondisi dirinya

2. Lakukan kolaborasi dengan dokter Sp. Anak untuk pemberian terapi


Rasional : melaksanakan fungsi interdependent

3. Lakukan informed consent


Rasional : sebagai bukti tertulis bagi pihak RS jika terjadi sesuatu yang tidak diinginkan

4. Anjurkan pasien untuk beristirahat dan banyak mengkonsumsi air


Rasional : agar pasien tidak kelelahan dan menghindari terjadinya dehidrasi

5. Pasang infuse RL
Rasional : memenuhi kebutuhan cairan anak

6. Berikan antibiotic
Antibiotic terpilih adalah kloramfenikol. Pemberian obat 4x 50 mg/ hari atau alternative lain
cextriaxon Pemberian obat 2x500 mg/ hari

BAB III
TINJAUAN KASUS
ASUHAN KESEHATAN PADA ANAK PADA I USIA 5 TAHUN DENGAN DEMAM
TYPOID DI RUANG ANAK RSUD Dr.MUHAMMAD ZEIN PAINAN
TANGGAL 3- 5 SEPTEMBER 2014

No MR

: 165963

TGL/ Jam Masuk

: 3 September 2014/ 05.30 WIB

I. PENGKAJIAN ( TGL/Jam : 3 September/ 06.00 WIB)


A. Data Sabjektif

1. Identitas anak balita


Nama

: I

Umur

: 5 tahun

Jenis Kelamin : Perempuan


2. Identitas orang tua/ penanggung jawab
Nama

: Ny. D

Umur

: 44 tahun

Agama

: Islam

Pendidikan

: SMP

Pekerjaan

: Petani

Suku/Bangsa : Minang/ Indonesia


Alamat

: Tarusan

Telp

: 0823889xxxxx

3. Anamnesa
a. Keluhan utama

: Demam 1 minggu, sakit perut, mual dan muntah 4 hari,


kurang nafsu makan, 5L 1 minggu

b. Riwayat kesehatan :
Riwayat kesehatan dahulu

: Pernah mengalami demam typoid

Riwayat kesehatan sekarang : Demam, sakit perut, mual,muntah, anorexia


Riwayat kesehatan keluarga : Baik
Riwayat alergi

: Tidak ada

Imunisasi

: Lengkap

c. Pola Kebutuhan Sehari-hari


Nutrisi
Jenis makanan

: Nasi, lauk pauk, sayur, air putih

Porsi makan sehari

: 1 piring nasi uk.sedang + pot lauk+ mangkok


sayur ukuran sedang + 1 gelas air putih

Eliminasi
BAK
Frek

BAB
: 5-6 x/hari

Frek

: 1x 2 hari

Warna : Kuning kecoklatan

Warna

: kuning

Keluhan : Tidak ada

Konsistensi : Lembek

Istirahat
Istirahat siang : 2 jam
Istirahat malam : 9 jam

B. Data Objektif
1.Pemeriksaan Umum
KU

: baik

Kesadaran

: samnolen

Status Gizi

: kurang baik

TD

: 90/60 mmHg

Nadi

: 89 x/ menit

Pernapasan

: 25 x/ menit

Suhu

: 380C

2. Pemeriksaan Antropometri
PB

: 130 cm

BB

: 15 kg

LILA

: 15 cm

3. Pemeriksaan Fisik
Kepala

: Normal, tidak ada kelainan

Rambut

: Bersih, tidak kusam

Mata

: Konjungtiva sedikit pucat, sclera tidak ikterik

Muka

: Kemerahan

Mulut

: Mukosa bibir kering, pecah-pecah, bau mulut tak sedap

Leher

: Normal, tidak ada kelainan

Dada

: Tidak ada tarikan dinding dada

Abdomen

: Nyeri tekan, kembung

Genitalia

: Tidak ada keluhan

Ekstremitas

: Aktif, akral hangat, tidak ada kelainan

Anus

: (+), tidak ada keluhan

4. Pemeriksaan Labor
Pemeriksaan Darah

: Widal (+)

Pemeriksaan Feses

: Askaria L (+)

Pemeriksaan Urin

: Normal

Painan, 3 September 2014

Petugas Kesehatan

Klien/ Keluarga

ASUHAN KESEHATAN PADA ANAK PADA I USIA 5 TAHUN DENGAN DEMAM TYPOID
DI RUANG ANAK RSUD Dr.MUHAMMAD ZEIN PAINAN
TANGGAL 3- 5 SEPTEMBER 2014

No MR

: 165963

TGL/ Jam Masuk

: 3 September 2014/ 05.30 WIB

Pengumpulan Data

Tanggal : 3 September
2014
Pukul : 05.30 WIB
DATA SABJEKTIF
Pasien datang
diantar dari IGD
pukul 06.00 WIB
Pasien sudah
terpasang infuse
RL 500 ml 12
tetes/menit di
IGD pada pukul
05.35 WIB
Ibu mengatakan
bahwa anaknya
demam 1
minggu

Interprestasi

Masalah/Diag

Data

nosa Potensial

Diagnosa :
An. I usia 5
tahun gangguan
rasa nyaman b/d
peningkatan
suhu tubuh

Perforasi usus

Dasar
Ibu
mengatakan
bahwa
anaknya
demam 1
minggu

Ibu
mengatakan
anaknya

Tindakan Segera

Perencanaan

Kolaborasi dengan
dokter Sp.Anak

1. Beritahu ibu
dan keluarga
tentang hasil
pemeriksaan

Pelaksanaan

1. Memberitahu
kepada ibu dan
keluarga tentang
hasil pemeriksaan,
yaitu :
- Pasien
kemungkinan
menderita demam
typoid
- TTV anak
kurang baik :
TD :90/60
mmHg
Nadi
: 89 x/
menit
Pernapasan : 25 x/
menit
Suhu
: 380C

Evaluasi

1. Ibu dan keluarga


mengerti dengan
penjelasan yang
diberikan

Ibu mengatakan
anaknya sakit
perut, mual dan
muntah sejak 4
hari yang lalu
Ibu mengatakan
anaknya kurang
nafsu makan
Ibu mengatakan
anaknya 5L

DATA OBJEKTIF
1.Pemeriksaan Umum
KU
: baik
Kesadaran :samnolen
Status Gizi : kurang baik
TD
: 90/60
mmHg
Nadi
: 89 x/ menit
Pernapasan : 25 x/ menit
Suhu
: 380C
2. Pemeriksaan
Antropometri
PB
: 130 cm
BB
: 15 kg
LILA
: 15 cm
3. Pemeriksaan Fisik
Kepala
: Normal,
tidak ada kelainan
Rambut
: Bersih,
tidak kusam
Mata
: Konjungtiva

sakit perut,
mual dan
muntah
sejak 4 hari
yang lalu
Ibu
mengatakan
anaknya
kurang
nafsu makan
Ibu
mengatakan
anaknya
merasa 5L
Pemeriksaan
Labor
Pemeriksaan
Darah
:
Widal (+)

Masalah :
Pasien demam
dan merasa 5L
Kebutuhan :
Informasika
n hasil
pemeriksaan
Inform
consent
Kolaborasi
dengan
dokter

2. Berikan
lembar inform
consent/lembar
persetujuan

2. Memberikan
lembar inform
consent /
lembar
persetujuan
untuk
ditandatangani
keluarga,
tujuannya untuk
menyetujui
tindakan yang
akan dilakukan
rumah sakit
terhadap klien.

2. Keluarga bersedia
menandatangani surat
persetujuan dan
dilakukan tindakan

3. Lakukan
kolaborasi
dengan dokter
Sp.Anak

3. Melakukan
kolaborasi
dengan dokter
Sp.Anak :

3. Kolaborasi telah
dilakukan, yaitu :

Memberikan
antibiotic
pada klien
yaitu
ceftriaxon
2X500
mg/hari
secara IV

Antibiotik
ceftriaxon
2x500 mg/hari
secara IV telah
diberikan pada
pukul 06.00
WIB dan 18.00
WIB

Memberikan
antihistamin
pada klien
yaitu

Antihistamin
ranitidine
2x200 mg/hari
secara IV telah

sedikit pucat, sclera tidak


ikterik
Muka
: Kemerahan
Mulut
: Mukosa
bibir kering, pecahpecah, bau mulut tak
sedap
Leher
: Normal,
tidak ada kelainan
Dada
: Tidak ada
tarikan dinding dada
Abdomen : Nyeri tekan,
kembung
Genitalia : Tidak ada
keluhan
Ekstremitas : Aktif, tidak
ada kelainan
Anus
: (+), tidak
ada keluhan

Sp.Anak
Beri pasien
obat
penurun
panas
Anjurkan
pasien untuk
beristirahat

ranitidin
2x200
mg/hari
secara IV

Memberikan
antipiretik
yaitu
parasetamol
3x 250
mg/hari
secara oral

diberikan pada
pukul 06.00
WIB dan 18.00
WIB

Antipiretik
parasetamol
3x250 mg/hari
secara oral
telah diberikan
pada pukul
06.00 WIB,
14.00 WIB dan
22.00 WIB

4. Lakukan
observasi
terhadap
keadaan pasien

4. Melakukan
observasi terhadap
keadaan pasien,
dan di dapatkan
hasil :
TD : 90/60
mmHg
N : 89 x/menit
P
: 25 x/menit
S
: 380C
BB : 15 Kg

5.Kompres
pasien

5.Mengompres
5.Pasien telah
pasien pada
dikompres pada
temporal, axila
temporal dan axial
untuk menurunkan
suhu tubuh pasien

4. Pemeriksaan Labor
Pemeriksaan Darah :
Widal (+)

4. Observasi telah
dilakukan dan KU
pasien kurang baik

6.Anjurkan
keluarga untuk
memakaikan
pasien pakaian
yang dapat
menyerah
keringat seperti
Katun

6.Menganjurkan 6. Pasien telah


keluarga untuk
dipakaikan pakaian
memakaikan
yang menyerap
pasien pakaian
keringan
yang dapat
menyerah
keringat seperti
katun

7. Anjurkan
pasien tiring
baring/
pembatasan
aktifitas

7.Menganjurkan
pasien tirah
baring/
pembatasan
aktifitas untuk
penghematan
tenaga dan
mengurangi kerja
tubuh pasien agar
tidak terlalu lelah

7. Pasien mengerti
dengan anjuran
yang di berikan dan
mau tirah baring
dan membatasi
aktifitas

8. Anjurkan
pasien untuk
makan sedikit
tapi sering

8. Menganjurkan
pasien untuk
makan sedikit tapi
sering, untuk
mengurangi kerja
usus dan
menghindari
kebosanan
makanan

8. Pasien mengerti
dengan anjuran
yang diberikan dan
melaksanakannya

9. Kolaborasi
dengan ahli
gizi untuk
pemberian
diet

9. Melakukan
kolaborasi dengan
ahli gizi untuk
pemberian diet
pasien, tentang
makanan apa yang
dianjurkan dan
apa yang tidak
boleh

9. Kolaborasi telah
dilakukan dengan
ahli gizi

10.Beri pasien
dukungan
emosional

10.Memberi
dukungan
emosional kepada
pasien bahwa
pasien bisa
menghadapi
penyakitnya dan
bisa sembuh

10.Pasien senang
dengan dukungan
yang di berikan

11.Dokumentasi
kan asuhan yang
diberikan

11.Mendokumenta 11.Asuhan yang telah


sikan asuhan yang diberikan telah
telah diberikan
didokumentasikan

1. Beritahu ibu
dan keluarga
tentang hasil
pemeriksaan

1. Memberitahu
kepada ibu dan
keluarga tentang
hasil pemeriksaan,
yaitu :
- TTV pasien baik
TD :100/60

Tanggal : 4 September
2014
Data Sabjektif
Ibu mengatakan
suhu tubuh
anaknya masih
sedikit panas
Ibu mengatakan
anaknya masih
mual dan muntah

Diagnosa :
Resiko tinggi
pemenuhan nutrisi
: kurang dari
kebutuhan tubuh
berhubungan
dengan intake
yang tidak adekuat

Dehidrasi

Kolaborasi dengan
dokter Sp.Anak

1. Ibu dan keluarga


senang dengan hasil
pemeriksaan

Ibu mengatakan
anaknya masih
merasa 5L
Ibu mengatakan
nafsu makan
anaknya turun

Dasar

Ibu
mengatakan
suhu tubuh

anaknya
masih sedikit
panas
Ibu
Data Objektif
mengatakan
1.Pemeriksaan Umum
anaknya
KU
: baik
masih mual
Kesadaran : CMC
Ibu
TD
: 100/60
mengatakan
mmHg
anaknya
Nadi
: 83 x/ menit
masih merasa
Pernapasan : 24 x/ menit
0
5L
Suhu
: 37,2 C
Ibu
2. Pemeriksaan Fisik
mengatakan
Mata
: Konjungtiva
nafsu makan
sedikit pucat, sclera tidak
anaknya turun
ikterik
Pemeriksaan
Muka
: Sedikit pucat
Fisik
Mulut
: Mukosa
Mata :
bibir kering, pecah-pecah Konjungtiva
Abdomen : Nyeri tekan, sedikit pucat,
kembung
sclera tidak
Muka : Sedikit
3. Pemeriksaan Labor
pucat
Pemeriksaan Urin :
Mulut : Mukosa
Normal
bibir kering,
pecah-pecah
Pemeriksaan Feses :
Abdomen :
Askaris Lumbricoides (+)
Nyeri tekan,

mmHg
N :83 x/ menit
P
: 24 x/ menit
S
:37,20C
2. Lakukan
kolaborasi
dengan dokter
Sp.Anak

2. Melakukan
kolaborasi
dengan dokter
Sp.Anak :

2. Kolaborasi telah
dilakukan, yaitu :

Memberikan
antibiotic
pada klien
yaitu
ceftriaxon
2X500
mg/hari
secara IV

Antibiotik
ceftriaxon
2x500 mg/hari
secara IV telah
diberikan pada
pukul 06.00
WIB dan 18.00
WIB

Memberikan
antihistamin
pada klien
yaitu
ranitidin
2x200
mg/hari
secara IV

Memberikan
antipiretik
yaitu
parasetamol

Antihistamin
ranitidine
2x200 mg/hari
secara IV telah
diberikan pada
pukul 06.00
WIB dan 18.00
WIB
Antipiretik
parasetamol
3x250 mg/hari

kembung

3x 250
mg/hari
secara oral

Masalah :
Pasien merasa
lelah
Kebutuhan :
Informasika
n hasil
pemeriksaan
Anjurkan
pasien untuk
tiring baring
dan
pembatasan
aktivitas
tubuhnya
Anjurkan
pasien untuk
memenuhi
nutrisinya
Kolaborasi
dengan
dokter
Sp.Anak

secara oral
telah diberikan
pada pukul
06.00 WIB,
14.00 WIB dan
22.00 WIB

3. Anjurkan
pasien tirah
baring/
pembatasan
aktifitas

3. Menganjurkan
pasien tirah
baring/
pembatasan
aktifitas untuk
penghematan
tenaga dan
mengurangi kerja
tubuh pasien agar
tidak terlalu lelah

3. Pasien mengerti
dengan anjuran yang
di berikan dan mau
tirah baring dan
membatasi aktifitas

4.Anjurkan
pasien untuk
memenuhi
nutrisinya

4. Menganjurkan
pasien untuk
memenuhi
nutrisinya dengan
cara makan sedikit
tapi sering, untuk
mengurangi kerja
usus dan
menghindari
kebosanan
makanan

4. Pasien mengerti
dengan anjuran yang
diberikan dan
melaksanakannya

5.Beri pasien
dukungan
emosional

5.Memberi
dukungan
emosional kepada
pasien bahwa
pasien bisa
menghadapi
penyakitnya dan
bisa sembuh

5.Pasien senang
dengan dukungan
yang di berikan

6.Dokumentasik
an asuhan
yang diberikan

6.Mendokumentas
ikan asuhan yang
telah diberikan

6.Asuhan yang telah


diberikan telah
didokumentasikan

1. Beritahu ibu
dan keluarga
tentang hasil
pemeriksaan

1. Memberitahu
kepada ibu dan
keluarga tentang
hasil pemeriksaan,
yaitu :
- TTV pasien baik
TD :100/60
mmHg
N :83 x/ menit
P
: 24 x/ menit
S
:37,50C

2. Lakukan
kolaborasi
dengan dokter
Sp.Anak

2. Melakukan
kolaborasi
dengan dokter
Sp.Anak :

Tanggal : 5 September
2014
Data Sabjektif
Ibu mengatakan
suhu tubuh
anaknya malam
sedikit panas dan
sekarang tidak
Ibu mengatakan
anaknya sudah
tidak mual dan
muntah
Ibu mengatakan
anaknya masih
merasa sedikit
lelah
Ibu mengatakan
nafsu makan
anaknya masih

Diagnosa
Kurangnya
pengetahuan
tentang
penyakitnya
berhubungan
dengan kurang
informasi

Dasar
Ibu
mengatakan
suhu tubuh
anaknya
tidak panas
Ibu
mengatakan
anaknya

Dhidrasi
ringan

Kolaborasi dengan
dokter Sp.Anak

1. Ibu dan keluarga


senang dengan hasil
pemeriksaan

2. Kolaborasi telah
dilakukan, yaitu :

kurang
Ibu mengatakan
anaknya sudah
baikan dan akan
dibawa pulang

Data Objektif
1.Pemeriksaan Umum
KU
: baik
Kesadaran : CMC
TD
: 100/60
mmHg
Nadi
: 83 x/ menit
Pernapasan : 24 x/ menit
Suhu
: 37,50C

sudah tidak
mual dan
muntah
Ibu
mengatakan
anaknya
masih merasa
sedikit lelah
Ibu
mengatakan
nafsu makan
anaknya
masih kurang
Ibu
mengatakan
anaknya
sudah baikan
dan akan
dibawa
pulang

2. Pemeriksaan Fisik
Mata
: Konjungtiva
sedikit pucat, sclera tidak
ikterik
Mulut
: Mukosa
bibir kering, pecah-pecah Masalah
Abdomen : Kembung
Paien masih
merasa lelah

Kebutuhan
Informasika
n hasil
pemeriksaan
Anjurkan
pasien untuk
tiring baring
dan

Memberikan
antibiotic
pada klien
yaitu
ceftriaxon
2x500
mg/hari
secara IV

Antibiotik
ceftriaxon
2x500 mg/hari
secara IV telah
diberikan pada
pukul 06.00
WIB

Memberikan
antihistamin
pada klien
yaitu
ranitidin
2x200
mg/hari
secara IV

Antihistamin
ranitidine
2x200 mg/hari
secara IV telah
diberikan pada
pukul 06.00
WIB

Memberikan
antipiretik
yaitu
parasetamol
3x 250
mg/hari
secara oral

Antipiretik
parasetamol
3x250 mg/hari
secara oral
telah diberikan
pada pukul
06.00 WIB

pembatasan
aktivitas
tubuhnya
Anjurkan
pasien untuk
memenuhi
nutrisinya
Anjurkan
pasien untuk
tetap
mendapatka
n perawatan
medis
Kolaborasi
dengan
dokter
Sp.Anak

3. Anjurkan
pasien tiring
baring/
pembatasan
aktifitas

3. Menganjurkan
pasien tirah
baring/
pembatasan
aktifitas untuk
penghematan
tenaga dan
mengurangi kerja
tubuh pasien agar
tidak terlalu lelah

3. Pasien mengerti
dengan anjuran yang
di berikan dan mau
tirah baring dan
membatasi aktifitas

4.Anjurkan
pasien untuk
memenuhi
nutrisinya

4. Menganjurkan
pasien untuk
memenuhi
nutrisinya dengan
cara makan sedikit
tapi sering, untuk
mengurangi kerja
usus dan
menghindari
kebosanan
makanan

4. Pasien mengerti
dengan anjuran yang
diberikan dan
melaksanakannya

5.Beri pasien
dukungan
emosional

5.Memberi
dukungan
emosional kepada
pasien bahwa
pasien bisa
menghadapi
penyakitnya dan
bisa sembuh

5.Pasien senang
dengan dukungan
yang di berikan

6. Berikan
lembar inform
consent/lembar
persetujuan
pasien akan di
pulang paksa
kepada ibu dan
keluarga

6. Memberikan
lembar inform
consent / lembar
persetujuan untuk
ditandatangani
keluarga,
tujuannya untuk
menyetujui bahwa
pasien tidak
mendapat
perawatan medis
karena pulang
paksa

6. Ibu dan keluarga


menyutujui dan
menandatangani
lembar inform consent
tersebut

7.Persiapkan
kebutuhan
pasien yang
akan di bawa
pulang

7.Mempersiapkan
kebutuhan pasien
yang akan di
bawa pulang,
yaitu obat yang
diperlukan, yaitu
cefotaxim 2x250
mg/hari secara
oral

7.Kebutuhan
pengobatan lanjut
pasien untuk dibawa
pulang telah disiapkan

8.Dokumentasik
an asuhan yang
diberikan

8.Mendokumentas
ikan asuhan yang
telah diberikan

8.Asuhan yang telah


diberikan telah
didokumentasikan

1.

BAB IV
PEMBAHASAN