Anda di halaman 1dari 26

LAPORAN PRAKTIKUM

LABORATORIUM SISTEM TELEKOMUNIKASI


SEMESTER III TH 2014/2015

JUDUL

FREQUENCY SHIFT KEYING (FSK)


GRUP

01

3A
PROGRAM STUDI TEKNIK TELEKOMUNIKASI

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO

POLITEKNIK NEGERI JAKARTA


2014
1

PEMBUAT LAPORAN : ANISYA RAHMAWATI SANTOSO

NAMA PRAKTIKAN

1. AGUN ARICAL SEPTIAN


2. AHMAD RIDWAN
3. ANGGA SEPTIAN CAHYA
4. ANISYA RAHMAWATI SANTOSO

TGL. SELESAI PRAKTIKUM

: 24 SEPTEMBER 2014

TGL. PENYERAHAN LAPORAN : 1 OKTOBER 2014

N I L A I

:..........

KETERANGAN

: .................................................
..................................................
..................................................

ii

DAFTAR ISI
Cover 1 ..................................................................................................................................... i
Cover 2 ..................................................................................................................................... ii
Daftar isi................................................................................................................................... iii
Judul ......................................................................................................................................... 1
I.

TUJUAN......................................................................................................................... 1

II.

DIAGRAM RANGKAIAN ............................................................................................ 1

III.

ALAT DAN KOMPONEN ............................................................................................ 1

IV.

DASAR TEORI .............................................................................................................. 2

V.

DATA HASIL PERCOBAAN ....................................................................................... 5

VI.

ANALISA DATA .......................................................................................................... 9

VII. KESIMPULAN ............................................................................................................. 10


VIII. REFERENSI
Daftar Pustaka
Lampiran

iii

FREQUENCY SHIFT KEYING (FSK)


I.

TUJUAN
1.

Menginter pretasikan istilah FSK

2.

Membangun rangkaian untuk memodulasi dan demodulasi FSK.

3.

Dapat membangun sistem transmisi FSK, mengamati proses modulasi dan


demodulasi, menyelusuri pemrosesan sinyal pada masing-masing tingkat dan
menerangkan proses sinyal tersebut.

II.

DIAGRAM RANGKAIAN

III. ALAT DAN KOMPONEN


No

Alat

Jumlah

1.

DC power supply + 15V

SO 3538-8D

2.

Function Generator

SO 5127-2R

3.

ASK-FSK-PSK Modulator

SO 3537-9F

4.

FSK Demodulator

SO 3537-9K

5.

Universal Counter

HP-5314 A

6.

Frequency Analyzer

SO 3537-6D

1
1

7.

Multimeter Analog

Metrix MX 430

8.

Oscilloscope

GW-INSTEK GOS-653G

9.

BNC to Banana Cable

10. Banana to Banana Cable

11. Jumper plug-in besar

15

IV. DASAR TEORI


Frequency Shift Keying (FSK) merupakan suatu metode transmisi sinyal digital,
dimana besarnya frekuensi gelombang pembawa (carrier) berubah-ubah sesuai dengan
perubahan ada atau tidak adanya sinyal informasi digital. Pada FSK komponen atau
karakteristik sinyal yang diubah-ubah ialah frekuensi, sedangkan fasa dan
amplitudonya di buat konstan atau tetap. FSK mewakili dua nilai biner dengan dua
buah frekuensi yang letaknya berdekatan dengan frekuensi tengah, seperti persamaan
berikut :

Berikut bentuk sinyal digital setelah melalui modulasi FSK :

Proses modulasi FSK dapat dilihat pada blok diagram berikut :

Sinyal carrier pertama ( ) dikalikan dengan input yang berupa sinyal biner
[Sm(t)] dan sinyal carrier ke dua ( ) dikalikan dengan inverter dari Sm(t) dan
menghasilkan output sinyal FSK.

Berikut blok diagram demodulasi FSK:

Untuk mendapatkan sinyal asli (sinyal biner) kembali, dapat dilakukan dengan
demodulasi. Demodulasi dapat dilakukan dengan cara mengalikan SFSK(t) dengan
kedua sinyal karrier yang digunakan ketika modulasi, sehingga akan dihasilkan kembali
sinyal digital.

Keuntungan modulasi FSK adalah hanya ada sedikit kesalahan pada saat
transmisi karena informasinya terkandung pada frekuensi diskrit, serta sistem modulasi
digital relative sederhana. Karena tidak terpengaruh oleh besarnya amplitude sinyal.
3

Sedangkan kekurangannya adalah modulasi FSK memiliki bandwith yang lebar.


Modulasi FSK banyak diaplikasikan untuk frekuensi tinggi.

Aplikasi pada FSK:


Digital Enhanced Cordless Telecommunications (DECT)adalah standar
komunikasi digital, terutama digunakan untuk membuat system telepon tanpa
kabel. Ini berasal di Eropa,
AMPS (Advanced Mobile Phone Service) adalah teknologi mobile Telephon
generasi pertama (1G) yang masih menggunakan system analog
FDMA (Freqwency Division Multiple Access).
CT2 adalah standar telepon tanpa kabel yang digunakan pada awal tahun
Sembilan puluhan untuk memberikan layanan telepon jarak pendek protomobile di beberapa negara di Eropa. Hal ini dianggap sebagai pelopor untuk
sistem DECT populer.
ERMES (Radio Eropa Messaging System) adalahsistem radio paging panEropa.
Land Mobile Radio System (LMRS) adalahistilah yang menunjukkan suatu
system komunikasi nirkabel (s) yang dimaksudkan untuk digunakan oleh
pengguna kendaraan darat (ponsel) atau berjalan kaki (portabel). Sistem
tersebut digunakan oleh organisasi darurat pertama yang merespon, pekerjaan
umum organisasi, atau perusahaan dengan armada kendaraan besar atau staf
lapangan banyak.

V.

DATA HASIL PERCOBAAN


V.1.1. FSK Hard Keying

TP 2

= 5 Vpp
sinyal keying

F=

20 KHz

TP 3

= 10 Vpp
sinyal PSK

F (KHz)

B (Hz)

U2

G1 . G2

53,188

200/20

1,2

10x10

0,012

73,785

200/20

1,5

1x1

1,5

93,865

200/20

3,3

1x1

3,3

Fc = 113,82

200/20

3,1

1x1

3,1

V.1.2. Spektrum FSK Hard Keying

133,89

200/20

2,9

1x1

2,9

153,901

200/20

1,1

1x1

1,1

174,994

200/20

3,3

1x10

0,33

V.2.1. FSK Soft Keying

TP 2
A=
5 Vpp
sinyal keying

F=

20 KHz

TP 3

A=

10 Vpp
sinyal PSK

V.2.2. Spektrum FSK Soft Keying

V.3. Demodulasi / Hard Keying

A = 10 TP
Vpp3
F (KHz)

B (Hz)

U2

G1 . G2

74,219

200/20

1,2

1x1

1,2

94,387

200/20

3,1

1x1

3,1

Fc = 114,587

200/20

3,6

1x1

3,6

134,717

200/20

1x1

154,624

200/20

0,25

1x1

0,25

TP 6

A = 10 TP
Vpp3
F=
20 KHz

TP 7
= 10 Vpp

F=
20 KHz

A = 9,6TP
Vpp
7
F=
20 KHz

TP 9
= 5,2 Vpp

F=
20 KHz

V.4.

Demodulasi / Soft

Keying

A = 10 TP
Vpp3
8

F = 20 KHz

TP 6

A = 10 Vpp
F = 20 KHz

A=

TP 3
10 Vpp

F=
20 KHz

A=

TP 7
5 Vpp

F=
20 KHz

A = 6 Vpp
TP 7
9

F = 20 KHz

TP 9

A = 5 Vpp
F = 20 KHz

VI. ANALISA DATA


Pada praktikum kali ini dilakukan beberapa kali percobaan dengan menggunakan
gelombang TTL. Dimana, masukan untuk osiloskop didapat dari keluaran pada
function generator sebesar 20KHz. Secara teori, sinyal keying akan berfungsi sebagai
clock yang mengatur pergantian frekuensi pada gelombang carrier. Gelombang carrier
akan mengeluarkan frekuensi yang berubah-ubah, yaitu f1 dan f2 secara bergantian.
Frekuensi pertama (f1) mewakili bit 1 pada sinyal keying sedangkan frekuensi kedua
(f2) mewakili bit 0 pada sinyal keying. Hal ini dapat dibuktikan pada hasil keluaran
bentuk gelombang yang terjadi dimana terdapat rapat dan renggangnya sebuah bentuk
gelombang yang mengartikan bit pada sinyal keying.
Pada FSK Hard Keying sinyal keluaran yang ditampilkan berupa kotak (digital).
Sinyal ini memiliki transisi yang cepat dari bit 1 ke bit 0 ataupun sebaliknya. Hal ini
yang mempengaruhi perubahan frekuensi gelombang output dimana terjadi perubahan
yang cepat antara f1 dengan f2. Sedangkan pada FSK Soft Keying memiliki transisi
yang lambat dari bit 1 ke 0 ataupun sebaliknya. Hal ini yang mempengaruhi perubahan
frekuensi gelombang output dimana terjadi perubahan yang lambat antara f1 dengan f2
sehingga bentuk sinyal keluaran yang terjadi seperti sirip hiu.
Pada FSK Hard Keying maupun FSK Soft Keying dilakukan pengukuran dengan
spectrum analyzer untuk mengetahui spectrum frekuensi yang terdapat pada keluaran
sinyal. Pada hasil pengukuran ditemukan adanya level tegangan pada frekuensi carrier
dan frekuensi side band.
Gelombang keluaran yang sudah terbentuk dimasukkan ke dalam rangkaian
demodulator. Hal ini bertujuan untuk merubah bentuk keluaran sinyal menjadi bentuk
keluaran berupa kotak yang berisikan bit. Proses ini terjadi pada saat gelombang hasil
10

modulasi dimasukkan ke mixer untuk diproses dengan gelombang dari VCO.


Gelombang dari VCO ini merupakan gelombang output mixer yang dimasukkan ke low
pass filter kemudian hasil gelombang digunakan kembali. Gelombang output mixer
menghasilkan bentuk gelombang kotak, sedangkan gelombang yang keluar dari low
pass filter menghasilkan bentuk keluaran sinyal seperti sirip hiu. Gelombang dari low
pass filter ini yang akan diproses kembali menjadi gelombang TTL atau gelombang
keluaran berbentuk kotak.

VII. KESIMPULAN

Sinyal Keying berfungsi sebagai clock yang mengatur pergantian frekuensi f1


dan f2 pada sinyal carrier

Pada rangkaian FSK Hard Keying memiliki system transisi yang cepat dari bit 1
ke bit 0 atau sebaliknya

Pada rangkaian FSK Soft Keying memiliki system transisi yang lambat dari bit
1 ke bit 0 atau sebaliknya

Pada rangkaian FSK Demodulator bentuk sinyal keluaran akan digabungkan


dengan low pass filter namun nantinya akan menghasilkan bentuk sinyal
keluaran berupa sinyal TTL atau sinyal kotak

VIII. REFERENSI
Frekuensi Shift Keying (Fsk)
FSK demodulator berfungsi untuk mengubah sinyal sinusoidal sebesar 1200
Hz menjadi sinyal digital dengan nilai logika 1 dan mengubah sinyal sinusoidal
sebesar 2200. Hz menjadi sinyal digital dengan nilai logika 0.

1. Demodulator Frekuensi Shift Keying (FSK)


Frequency Shift Keying demodulator merupakan modul perubah bentuk
sinyal sinus menjadi sinyal kotak dengan perbedaan frekuensi antara masukan
frekuensi 1200 Hz dan frekuensi 2200 Hz. FSK demodulator diaplikasikan untuk
pengiriman data serial atau pulsa kotak melalui pemancar radio atau melalui jalur
telepon. Spesifikasi dari rangkaian FSK demodulator ini, yaitu :

11

Level TTL input

1200 Hz untuk logika 1

2200 Hz untuk logika 0

Kecepatan maksimal pengiriman data 1200 Bps

Catu Daya Eksternal 12 VDC

2. Rangkaian Demodulator Frekuensi Shift Keying (FSK) XR2211

3. Modulasi Digital
Modulasi digital merupakan proses penumpangan sinyal digital (bit stream)
ke dalam sinyal carrier. Modulasi digital sebetulnya adalah proses mengubah-ubah
karakteristik dan sifat gelombang pembawa (carrier) sedemikian rupa sehingga
bentuk hasilnya (modulated carrier) memeiliki ciri-ciri dari bit-bit (0 atau 1) yang
dikandungnya. Berarti dengan mengamati modulated carriernya, kita bisa
mengetahui urutan bitnya disertai clock (timing, sinkronisasi).
Melalui proses modulasi digital sinyal-sinyal digital setiap tingkatan dapat
dikirim ke penerima dengan baik. Untuk pengiriman ini dapat digunakan media
transmisi fisik (logam atau optik) atau non fisik (gelombang-gelombang radio).
Pada dasarnya dikenal 3 prinsip atau sistem modulasi digital yaitu: ASK, FSK,
dan PSK
12

1. Amplitude Shift Keying


Amplitude Shift Keying (ASK) atau pengiriman sinyal berdasarkan
pergeseran amplitude, merupakan suatu metoda modulasi dengan mengubahubah amplitude. Dalam proses modulasi ini kemunculan frekuensi gelombang
pembawa tergantung pada ada atau tidak adanya sinya linformasi
digital.Keuntungan yang diperoleh dari metode ini adalah bit per baud
(kecepatan digital) lebih besar. Sedangkan kesulitannya adalah dalam
menentukan level acuan yang dimilikinya, yakni setiap sinyal yang diteruskan
melalui saluran transmisi jarak jauh selalu dipengaruhi oleh redaman dan
distorsi lainnya. Oleh sebab itu meoda ASK hanya menguntungkan bila
dipakai untuk hubungan jarak dekat saja.
Dalam hal ini faktor derau harus diperhitungkan dengan teliti, seperti
juga pada sistem modulasi AM. Derau menindih puncak bentuk-bentuk
gelombang yang berlevel banyak dan membuat mereka sukar mendeteksi
dengan tepat menjadi level ambangnya.
2. Frequency Shift Keying
Frequency Shift Keying (FSK) atau pengiriman sinyal melalui
penggeseran frekuensi. Metoda ini merupakan suatu bentuk modulasi yang
memungkinkan gelombang modulasi menggeser frekuensi output gelombang
pembawa. Pergeseran ini terjadi antara harga-harga yang telah ditentukan
semula dengan gelombang output ang tidak mempunyai fasa terputus-putus.
Dalam proses modulasi ini besarnya frekuensi gelombang pembawa berubahubah sesuai dengan perubahan ada atau tidak adanya sinyal informasi
digital.FSK merupakan metode modulasi yang paling populer. Dalam proses
ini gelombang pembawa digeser ke atas dan ke bawah untuk memperoleh bit 1
dan bit 0. Kondisi ini masing-masing disebut space dan mark. Keduanya
merupakan standar transmisi data yang sesuai dengan rekomendasi CCITT.
3. Phase Shift Keying

13

Phase Shift Keying (PSK) atau pengiriman sinyal melalui pergeseran


fasa. Metoda ini merupakan suatu bentuk modulasi fasa yang memungkinkan
fungsi pemodulasi fasa gelombang termodulasi di antara nilai-nilai diskrit
yang telah ditetapkan sebelumnya. Dalam proses modulasi ini fasa dari
frekuensi gelombang pembawa berubah-ubah sesuai denganperubahan status
sinyal informasi digital. Sudut fasa harus mempunyai acuan kepada pemancar
dan penerima. Akibatnya, sangat diperlukan stabilitas frekuensi pada pesawat
penerima. Guna memudahkan untuk memperoleh stabilitas pada penerima,
kadang-kadang dipakai suatu teknik yang koheren dengan PSK yang berbedabeda. Hubungan antara dua sudut fasa yang dikirim digunakan untuk
memelihara stabilitas. Dalam keadaan seperti ini , fasa yang ada dapat
dideteksi bila fasa sebelumnya telah diketahui.

4. Rangkaian Modulator dan Demodulator FSK


1.

Rangkaian modulator FSK


Data digital yang dikirimkan secara serial oleh mikrokontroler sebelum
diteruskan ke pemancar harus dimodulasikan atau diubah parameternya dari
parameter tegangan menjadi frekuensi. Modulator FSK akan mengubah data
yang dikirimkan mikrokontroler menjadi sinyal sinusiodal dengan frekuensi
yang bergantung pada data dari mikrokontroler. Nilai frekuensi yang
dihasilkan bergantung pada nilai R1, R2 dan nilai C yang merupakan
komponen eksternal yang harus ditambahkan pada IC XR-2206. Nilai
frekuensi yang dihasilkan akan sesuai dengan persamaan f1 = 1/(R1.C) dan f2
= 1/(R2.C), f1 merupakan frekuensi yang dihasilkan pada saat input berupa
data logika high, sedangkan f2 merupakan frekuensi yang dihasilkan pada saat
input berupa data logika low (Exar, 1997).
Rangkaian modulator FSK dapat dilihat pada gambar 1. Pulsa logika
high pada penelitian ini akan setara dengan f1 yaitu sebesar 1100 Hz, oleh
karena itu nilai R1 adalah sebesar 27,5 kW dan C sebesar 33nF. Sedangkan
data logika low akan setara dengan f2 sebesar 2200 Hz, sehingga nilai R2
adalah 13,7 kW.

14

Gambar 1 Rangkaian modulator FSK

2.

Rangkaian demodulator FSK


Rangkaian demodulator FSK menerima sinyal yang berasal dari
receiver. Seperti pada waktu dipancarkan, sinyal ini berupa sinyal sinusiodal
yang berubah-ubah frekuensinya sesuai dengan data yang dikirimkan.
Demodulator akan mengubah kembali sinyal sinusoidal tersebut menjadi
sinyal digital (biner) yang dapat diterima mikrokontroler melalui pin RxD.
Pengubahan oleh demodulator dilakukan dengan membandingkan
dengan frekuensi tengah (f0). Frekuensi yang lebih besar dari frekuensi tengah
akan menghasilkan output logika high, sedangkan frekuensi input yang kurang
dari frekuensi tengah akan menghasilkan output logika low. Rangkaian
demodulator FSK dapat dilihat pada gambar 2.

15

Gambar 2 Rangkaian demodulator FSK

Frekuensi tengah ditentukan dengan mengatur besarnya hambatan pada


R0 dan besarnya C0 (kondensator yang terhubung pada pin 13 dan 14 IC XR
2211). Nilai frekuensi tengah ditentukan berdasarkan nilai kedua frekuensi
yang dihasilkan oleh modulator FSK. Penentuan nilai frekuensi tengah
dihitung dengan persamaan:

Pemilihan nilai R0 dan C0 dilakukan berdasarkan persamaan

f0

=1/(R0.C0). Nilai f1 dan f2 berturut-turut adalah 1100 Hz dan 2200 Hz sehingga


didapatkan nilai f0 adalah sebesar 1556 Hz. Berdasarkan nilai f0 ini, ditentukan
nilai C sebesar 33 nF dan R0 sebesar 19,4 kW. Namun demikian, R0 yang
digunakan dalam rangkaian adalah variabel resistor sehingga dapat diubahubah nilainya untuk pengesetan (Exar, 1997).

5. Modulasi Digital
Modulasi digital merupakan proses penumpangan sinyal digital (bit stream)
ke dalam sinyal carrier. Modulasi digital sebetulnya adalah proses mengubah-ubah
karakteristik dan sifat gelombang pembawa (carrier) sedemikian rupa sehingga
bentuk hasilnya (modulated carrier) memeiliki ciri-ciri dari bit-bit (0 atau 1) yang
dikandungnya. Berarti dengan mengamati modulated carriernya, kita bisa
16

mengetahui urutan bitnya disertai clock (timing, sinkronisasi).Melalui proses


modulasi digital sinyal-sinyal digital setiap tingkatan dapat dikirim ke penerima
dengan baik. Untuk pengiriman ini dapat digunakan media transmisi fisik (logam
atau optik) atau non fisik (gelombang-gelombang radio).Pada dasarnya dikena
prinsip atau sistem modulasi digital yaitu: ASK, FSK, dan PSK

1.

Frequency Shift Keying


Frequency Shift Keying (FSK) atau pengiriman sinyal melalui penggeseran

frekuensi. Metoda ini merupakan suatu bentuk modulasi yang memungkinkan


gelombang modulasi menggeser frekuensi output gelombang pembawa. Pergeseran
ini terjadi antara harga-harga yang telah ditentukan semula dengan gelombang
output yang tidak mempunyai fasa terputus-putus.
Dalam proses modulasi ini besarnya frekuensi gelombang pembawa berubahubah sesuai dengan perubahan ada atau tidak adanya sinyal informasi digital.FSK
merupakan metode modulasi yang paling populer. Dalam proses ini gelombang
pembawa digeser ke atas dan ke bawah untuk memperoleh bit 1 dan bit 0. Kondisi
ini masing-masing disebut space dan mark. Keduanya merupakan standar transmisi
data yang sesuai dengan rekomendasi CCITT.

FSK juga tidak tergantung pada teknik on-off pemancar, seperti yang telah
ditentukan sejak semula. Kehadiran gelombang pembawa dideteksi untuk
menunjukkan bahwa pemancar telah siap.
17

Dalam hal penggunaan banyak pemancar (multi transmitter), masingmasingnya dapat dikenal dengan frekuensinya. Prinsip pendeteksian gelombang
pembawa umumnya dipakai untuk mendeteksi kegagalan sistem bekerja.
2.

Rangkaian modulator FSK


Data digital yang dikirimkan secara serial oleh mikrokontroler sebelum
diteruskan ke pemancar harus dimodulasikan atau diubah parameternya dari
parameter tegangan menjadi frekuensi. Modulator FSK akan mengubah data yang
dikirimkan mikrokontroler menjadi sinyal sinusiodal dengan frekuensi yang
bergantung pada data dari mikrokontroler. Nilai frekuensi yang dihasilkan
bergantung pada nilai R1, R2 dan nilai C yang merupakan komponen eksternal
yang harus ditambahkan pada IC XR-2206. Nilai frekuensi yang dihasilkan akan
sesuai dengan persamaan f1 = 1/(R1.C) dan f2 = 1/(R2.C), f1 merupakan frekuensi
yang dihasilkan pada saat input berupa data logika high, sedangkan f2 merupakan
frekuensi yang dihasilkan pada saat input berupa data logika low (Exar, 1997).
Rangkaian modulator FSK dapat dilihat pada gambar 1. Pulsa logika high pada
penelitian ini akan setara dengan f1 yaitu sebesar 1100 Hz, oleh karena itu nilai R1
adalah sebesar 27,5 kW dan C sebesar 33nF. Sedangkan data logika low akan
setara dengan f2 sebesar 2200 Hz, sehingga nilai R2 adalah 13,7 kW.

18

Gambar 1 Rangkaian modulator FSK


Hasil modulasi FSK

Perbandingan hasil modulasi ASK, FSK, dan PSK

19

3. Rangkaian demodulator FSK

20

Frequency Shift Keying demodulator merupakan modul perubah bentuk


sinyal sinus menjadi sinyal kotak dengan perbedaan frekuensi antara masukan
frekuensi 1200 Hz dan frekuensi 2200 Hz. FSK demodulator diaplikasikan untuk
pengiriman data serial atau pulsa kotak melalui pemancar radio atau melalui jalur
telepon.
Spesifikasi dari rangkaian FSK demodulator ini, yaitu :

Level TTL input

1200 Hz untuk logika 1

2200 Hz untuk logika 0

Kecepatan maksimal pengiriman data 1200 Bps

Catu Daya Eksternal 12 VDC

Rangkaian demodulator FSK menerima sinyal yang berasal dari receiver.


Seperti pada waktu dipancarkan, sinyal ini berupa sinyal sinusiodal yang berubahubah frekuensinya sesuai dengan data yang dikirimkan. Demodulator akan
mengubah kembali sinyal sinusoidal tersebut menjadi sinyal digital (biner) yang
dapat diterima mikrokontroler melalui pin RxD.
Pengubahan oleh demodulator dilakukan dengan membandingkan dengan
frekuensi tengah (f0). Frekuensi yang lebih besar dari frekuensi tengah akan
menghasilkan output logika high, sedangkan frekuensi input yang kurang dari
frekuensi tengah akan menghasilkan output logika low. Rangkaian demodulator
FSK dapat dilihat pada gambar 2.

21

Gambar 2 Rangkaian demodulator FSK


Hasil Demodulasi FSK

DAFTAR PUSTAKA

http://www.techopedia.com/definition/3004/frequency-shift-keying-fsk

http://backt.blogspot.com/2008/05/modulasi-digital.html
http://id.scribd.com/doc/57337635/FSK-demodulator.html

http://id.scribd.com/doc/81279653/fsk.html

22

http://elektronika-dasar.com/teori-elektronika/pengertian-dan-jenis-jenis-modulasidigital.html

http://www.princeton.edu/~achaney/tmve/wiki100k/docs/Frequencyshift_keying.html

23