Anda di halaman 1dari 10

BAB 5

THE INFORMATION APPROACH TO DECISION USEFULNESS

5.1 GAMBARAN
Informasi akuntansi berguna untuk membantu investor dalam memperkirakan nilai
yang diharapkan dan risiko aman pengembalian. jika informasi akuntansi tidak memiliki
kandungan informasi yang merubah keyakinan saat diterima, maka tidak ada memicu
keputusan beli atau jual. Tanpa keputusan beli/jual, tidak akan ada volume perdagangan atau
perubahan harga. Pada dasarnya, informasi ini berguna jika mengarah kepada investor untuk
mengubah keyakinan dan tindakan mereka. Selain itu, tingkat kegunaan bagi investor dapat
diukur dengan tingkat volume atau harga perubahan setelah rilis informasi.
Menyamakan kegunaan konten informasi disebut pendekatan informasi kepada
keputusan kegunaan laporan keuangan, pendekatan yang telah mendominasi teori akuntansi
keuangan dan penelitian sejak tahun 1968 dan hanya dalam beberapa tahun terakhir
menyerah pada pendekatan pengukuran. Pendekatan informasi telah diadopsi oleh badanbadan penetapan standar akuntansi utama. Pendekatan ini mengambil pandangan bahwa
investor ingin membuat prediksi mereka sendiri kembali keamanan di masa depan (daripada
harus akuntan melakukannya untuk mereka, seperti di bawah kondisi ideal).
Pendekatan informasi menyiratkan bahwa penelitian empiris dapat membantu akuntan
untuk lebih meningkatkan kegunaan dengan membiarkan respon pasar membimbing mereka
untuk informasi apa yang bisa dan tidak dihargai oleh investor. Pendekatan informasi kepada
keputusan kegunaan adalah sebuah pendekatan untuk pelaporan keuangan yang mengakui
tanggung jawab individu untuk memprediksi kinerja perusahaan di masa depan dan
berkonsentrasi pada penyediaan informasi yang berguna untuk tujuan. Pendekatan ini
mengasumsikan efisiensi pasar sekuritas, mengakui bahwa pasar akan bereaksi terhadap
informasi yang berguna dari sumber, termasuk laporan keuangan.
Informasi adalah komoditas yang sangat kompleks dan nilai-nilai pribadi serta social
yang tidak sama, salah satu alasan adalah biaya. Pengguna laporan keuangan umumnya tidak
membayar langsung untuk informasi ini. Akibatnya, mereka dapat menemukan informasi
yang berguna meskipun biaya masyarakat yang lebih (misalnya, dalam bentuk harga produk
yang lebih tinggi untuk membantu perusahaan-perusahaan membayar untuk menghasilkan
dan melaporkan informasi). Selain itu, informasi mempengaruhi orang secara berbeda,
membutuhkan pengorbanan kompleks antara biaya dan manfaat untuk menyeimbangkan
kepentingan bersaing konstituen yang berbeda. Pertimbangan sosial tidak membatalkan
pendekatan informasi.
5.2 GARIS BESAR MASALAH PENELITIAN

5.2.1 Alasan Respon Pasar


Alasan mengapa kita akan memprediksi bahwa harga pasar saham suatu perusahaan
akan merespon informasi laporan keuangan. Pertimbangkan prediksi berikut tentang perilaku
investor, dalam menanggapi informasi laporan keuangan:
1. Investor memiliki keyakinan sebelumnya tentang kinerja perusahaan di masa depan,
yaitu, dividen, arus kas, dan / atau penghasilan, yang mempengaruhi pengembalian dan
risiko yang diharapkan dari saham perusahaan. Keyakinan sebelumnya akan didasarkan
pada semua informasi yang tersedia, termasuk harga pasar sesaat sebelum perusahaan
merilis laba bersih saat ini.
2. Setelah rilis laba bersih tahun berjalan, investor tertentu akan memutuskan untuk
memperoleh lebih banyak informasi dengan menganalisis jumlah pendapatan.
3. Investor yang telah direvisi keyakinan mereka tentang kinerja masa depan perusahaan
akan cenderung untuk membeli saham perusahaan pada harga pasar saat ini.
4. Investor akan mengamati volume saham yang diperdagangkan meningkat ketika
perusahaan melaporkan laba bersih. Beaver (1968), dalam studi klasik, meneliti reaksi
volume perdagangan. Dia menemukan peningkatan dramatis dalam volume selama
minggu rilis pengumuman laba. Reaksi harga pasar dapat memberikan tes kuat keputusan
kegunaan dari reaksi volume.
5.2.2 Menemukan Respon Pasar
1. Teori efisien pasar menunjukkan bahwa pasar akan bereaksi dengan cepat untuk
informasi baru. Akibatnya sangat penting untuk mengetahui kapan tahun berjalan
melaporkan laba bersih pertama dikenal publik.
2. Kabar baik atau buruk laba bersih yang dilaporkan biasanya dievaluasi relatif terhadap
apa yang diharapkan investor. Kabar baik ini akan memicu revisi keyakinan yang cepat
tentang kinerja masa depan perusahaan.
3. Selalu ada banyak peristiwa yang terjadi yang mempengaruhi volume dan harga saham
perusahaan. Ini berarti bahwa respon penanda terhadap laba bersih yang dilaporkan sulit
untuk di temukan.
5.2.3 Pemisah pasar yang luas dan factor spesifik perusahaan
Model pasar secara luas digunakan untuk ex post pemisah pasar yang luas dan faktor
spesifik perusahaan yang mempengaruhi return keamanan. Model pasar untuk perusahaan j
untuk t periode, di mana kita mengambil panjang periode sebagai salah satu hari. Periode
waktu yang lebih lama, seperti minggu, bulan, atau tahun, dan periode lebih pendek, juga
digunakan oleh para peneliti. Angka ini menunjukkan hubungan antara pengembalian saham
perusahaan j dan pengembalian portofolio pasar. Model pasar diperkirakan untuk perusahaan
j digunakan untuk memprediksi laba atas saham perusahaan j untuk hari ini. Perbedaan antara
pengembalian aktual dan yang diharapkan disebut perkiraan yang abnormal, atau spesifik
perusahaan, pengembalian saham perusahaan j untuk hari itu. Abnormal return ini juga

diartikan sebagai tingkat pengembalian saham perusahaan j untuk hari 0 setelah


mengeluarkan pengaruh faktor pasar yang luas. kita memisahkan faktor yang mempengaruhi
saham kembali ke pasar yang luas dan kategori spesifik perusahaan.
5.2.4 Membandingkan Pengembalian dan Penghasilan
Peneliti empiris sekarang membandingkan return saham abnormal pada hari 0
dihitung di atas dengan komponen yang tak terduga dari laporan laba bersih perusahaan saat
ini. Jika penghasilan bersih tak terduga adalah kabar baik (yaitu, pendapatan bersih yang
positif tak terduga) maka mengingat efisiensi pasar sekuritas, kembali saham yang abnormal
positif merupakan bukti bahwa investor rata-rata bereaksi baik terhadap kabar baik yang tak
terduga. Abnormal return positif atau negatif dapat terus selama satu atau dua hari setelah
hari 0 sementara pasar mencerna informasi, meskipun efisiensi pasar menyiratkan bahwa
setiap pengembalian berlebih harus tutup dengan cepat. Hal ini juga membantu untuk
melindungi terhadap kemungkinan bahwa tanggal publikasi laba saat ini di media keuangan
mungkin tidak sepenuhnya akurat dari perkiraan tanggal ketersediaan publik.
Komplikasi lain adalah estimasi dari perusahaan beta, yang diperlukan untuk
memisahkan kembali pasar yang lebar dan spesifik perusahaan. Estimasi ini biasanya
didasarkan pada analisis regresi data masa lalu dengan menggunakan model pasar.
Kemudian, beta diperkirakan adalah kemiringan garis regresi. beta suatu perusahaan dapat
berubah dari waktu ke waktu misalnya perusahaan mengubah operasinya dan / atau struktur
modal. Jika beta diperkirakan berbeda dengan beta yang benar, ini akan mempengaruhi
perhitungan abnormal return, memungkinkan terjadinya bias hasil penyelidikan.
Ada berbagai cara untuk mengatasi komplikasi ini. Sebagai contoh, mungkin untuk
mendapatkan "second opinion" pada beta dengan memperkirakan dari informasi laporan
keuangan bukan dari data pasar atau beta dapat diperkirakan dari periode setelah
pengumuman laba dan dibandingkan dengan estimasi dari periode sebelum pengumuman.
Juga, ada cara untuk memisahkan pasar yang luas dan spesifik perusahaan dengan
mengabaikan beta.
5.3 THE BALL DAN STUDI BROWN
5.3.1 Metodologi dan Temuan
Pada tahun 1968, Ball dan Brown (BB) mulai tradisi empiris penelitian pasar modal
dalam akuntansi yang berlanjut hingga hari ini. Mereka adalah yang pertama memberikan
bukti ilmiah yang meyakinkan bahwa pangsa perusahaan kembali kepada informasi yang
terdapat di laporan keuangan. Jenis penelitian disebut event study, karena mempelajari reaksi
pasar sekuritas untuk kejadian tertentu dalam hal rilis perusahaan dari laba bersih saat ini.
Sebuah tinjauan dari kertas BB berharga karena metodologi dasar dan adaptasi dan ekstensi
itu masih digunakan. Kertas mereka terus memberikan bimbingan serta dorongan bagi
mereka yang ingin lebih memahami kegunaan keputusan pelaporan keuangan.

BB memeriksa sampel dari 261 perusahaan New York Stock Exchange (NYSE)
selama sembilan tahun dari 1957 sampai 1965. Mereka berkonsentrasi pada isi informasi laba
dengan mengesampingkan potensi informatif komponen laporan keuangan lainnya seperti
likuiditas dan struktur modal. Salah satu alasannyaadalah bahwa pendapatan untuk
perusahaan NYSE yang biasanya diumumkan di media sebelum rilis yang sebenarnya dari
laporan tahunan sehingga relatif mudah untuk menentukan kapan informasi pertama menjadi
tersedia untuk umum.
Tugas pertama BB adalah untuk mengukur kandungan informasi laba yaitu apakah
laba yang dilaporkan lebih besar dari apa yang pasar harapkan (GN) atau kurang dari yang
diharapkan (BN). Satu proxy yang mereka gunakan adalah laba aktual tahun lalu.
Perusahaan-perusahaan dengan pendapatan lebih tinggi dari tahun lalu diklasifikasikan
sebagai GN dan perusahaan dengan pendapatan lebih rendah dari tahun lalu diklasifikasikan
sebagai BN. Tugas berikutnya adalah untuk mengevaluasi pengembalian pasar saham
perusahaan sampel dekat waktu setiap pengumuman laba. Aspek yang menarik dan penting
dari studi BB adalah bahwa mereka mengulangi kembali pasar keamanan perhitungan normal
mereka untuk jendela lebar yang terdiri dari masing-masing 11 bulan sebelum dan enam
bulan setelah bulan penghasilan rilis (bulan 0). BB menghitung rata-rata abnormal return
untuk setiap bulan dari jendela 18 bulan.
5.3.2 Penyebab Versus Association
Pasar mulai mengantisipasi GN atau BN sebanyak tahun awal, dengan hasil yang
akumulasi pengembalian terus selama periode tersebut. Dapat dikatakan bahwa informasi
akuntansi adalah penyebab dari reaksi pasar. Asosiasi sempit jendela antara return keamanan
dan informasi akuntansi menunjukkan bahwa pengungkapan akuntansi adalah sumber
informasi baru kepada investor. Evaluasi kembali keamanan atas jendela lebar membuka ke
sejumlah nilai peristiwayang relevan. Sebagai pembelajaran pasar, informasi ini dari banyak
sumber-sumber yang tepat waktu, seperti artikel media, pengumuman perusahaan, kondisi
ekonomi dan industri, laporan triwulanan, dll, harga saham akan mulai naik. Ini
mencerminkan sifat sebagian informatif harga keamanan sejak di pasar yang efisien, harga
keamanan mencerminkan semua informasi yang tersedia bukan hanya informasi akuntansi.
Jelas, efek ini berlangsung dalam studi BB. Akibatnya, tidak dapat mengklaim bahwa
melaporkan laba bersih menyebabkan abnormal return selama 11 bulan menjelang bulan 0.
Yang paling bisa dikatakan adalah bahwa laba bersih dan kembali berhubungan. Artinya,
untuk jendela lebar adalah mendasari, kinerja ekonomi riil dari perusahaan yang
menghasilkan asosiasi karena harga saham baik dan (dengan lag) laba bersih mencerminkan
kinerja yang sesungguhnya. Easton, Harris, dan Ohlson (1992) menemukan bahwa hubungan
antara return keamanan dan pendapatan berbasis biaya historis meningkat sebagai jendela
yang melebar hingga 10 tahun. Efek yang sama diamati oleh Warfield dan Liar (1992) yang
menemukan bahwa hubungan antara return keamanan dan pendapatan untuk periode
pelaporan tahunan rata-rata lebih dari 10 kali asosiasi untuk periode triwulanan.

Dalam jangka panjang, total pendapatan yang diperoleh oleh perusahaan terlepas dari
dasar akuntansi akan mendekati total pendapatan di bawah kondisi ideal. Tapi asosiasi
jendela sempit, BB ditemukan untuk bulan 0, menyediakan dukungan kuat untuk keputusan
yang berguna karena menunjukkan bahwa informasi akuntansi yang benar-benar
menyebabkan revisi keyakinan investor dan karenanya kembali keamanan.
5.3.3 Hasil dari BB Studi
Salah satu hasil yang paling penting dari BB adalah bahwa membuka sejumlah besar
masalah kegunaan tambahan. Beaver, Clarke, dan Wright (BCW) pada tahun 1979
memeriksa sampel dari 276 perusahaan NYSE dengan 31 Desember tahun berakhir selama
periode 10 tahun 1965-1974 . Untuk setiap sampel perusahaan, setiap tahun periode sampel,
mereka memperkirakan perubahan laba tak terduga. Mereka kemudian menggunakan
prosedur model pasar untuk memperkirakan return keamanan yang abnormal terkait dengan
perubahan penghasilan yang tak terduga.
Setelah perbandingan perubahan laba tak terduga dengan hasil keamanan yang
abnormal, BCW menemukan bahwa semakin besar perubahan laba tak terduga maka semakin
besar respon keamanan pasar. Hasil ini konsisten dengan CAPM dan dengan pendekatan
kegunaan keputusan karena lebih besar pendapatan tak terduga mengubah lebih banyak
investor rata-rata akan merevisi perkiraan mereka tentang kinerja perusahaan di masa depan
dan menghasilkan keuntungan dari investasi.

5.4 KOEFISIEN RESPON LABA


Return pasar sekuritas yang abnormal diidentifikasi oleh BB adalah menunjukkan
bahwa rata-rata perusahaan GN mereka menikmati abnormal return positif dan negatif untuk
perusahan BN. Rata-rata dapat menyembunyikan variasi tentang rata-rata. Dengan demikian
terdapat kemungkinan bahwa beberapa perusahaan memiliki abnormal return yang baik di
atas rata-rata. Hal ini menimbulkan pertanyaan mengapa pasar bisa merespon lebih kuat
terhadap kabar baik atau buruk dalam pendapatan untuk beberapa perusahaan daripada orang
lain. Akuntan dapat meningkatkan pemahaman mereka tentang bagaimana informasi
akuntansi berguna untuk investor sehingga dapat melakukan penyusunan laporan keuangan
lebih berguna.
Koefisien respon laba mengukur tingkat pengembalian pasar yang abnormal
keamanan dalam menanggapi komponen tidak diharapkan dari laba yang dilaporkan
perusahaan yang menerbitkan jaminan itu.
5.4.1 Alasan Differential Pasar Response
Beta yang berisiko adalah urutan pengembalian yang diharapkan perusahaan diamasa
depan, semakin rendah akan menjadi nilai risiko yang dihindari investor. Untuk investor yang

terdiversifikasi, ukuran risiko keamanan yang relevan keamanan adalah beta. Karena investor
melihat ke laba saat ini sebagai indikator kinerja dan pengembalian saham perusahaan di
masa depan. Keamanan yang memiliki beta yang tinggi akan meningkatkan risiko portofolio.
Struktur Modal Untuk perusahaan yang sangat terungkit, meningkat, laba (sebelum
bunga) menambah kekuatan dan keamanan untuk obligasi dan hutang lainnya sehingga
banyak kabar baik laba pergi ke debtholders daripada pemegang saham. Dengan demikian,
ERC untuk perusahaan yang sangat leverage harus lebih rendah daripada perusahaan dengan
sedikit atau tidak ada utang.
Laba Kualitas menentukan kualitas (keinformatifan) laba oleh besarnya probabilitas
diagonal utama dari sistem informasi yang terkait. Semakin tinggi probabilitas maka
semakin tinggi akan mengharapkan ERC untuk menjadi karena investor lebih mampu
menyimpulkan kinerja perusahaan di masa depan dari kinerja saat ini.
Bukti bahwa ERC lebih tinggi maka semakin tinggi persistensi tak terduga perubahan
laba saat ini disajikan oleh Kormendi dan Lipe (1987) yang mengukur peristensi sejauh mana
laba perubahan dari dua tahun terakhir terus berlanjut saat tahun semakin besar pengaruh dari
dua tahun lalu laba perubahan. Persistensi adalah konsep yang menantang dan bermanfaat.
Salah satu alasannya, dikemukakan oleh Ramakrishnan dan Thomas (1991) (RT) bahwa
komponen yang berbeda dari laba bersih mungkin memiliki ketekunan yang berbeda.
Kemudian, persistensi laba merupakan rata-rata dari kegigihan berbeda dari komponen
pendapatan. RT membedakan tiga jenis acara laba:
1. Permanen, diharapkan bertahan tanpa batas
2. Transitory, mempengaruhi laba pada tahun berjalan tapi tahun depan tidak
3. Harga tidak relevan, ketekunan nol
Aspek lain dari ERC adalah bahwa kegigihan mereka dapat bergantung pada
kebijakan akuntansi perusahaan. Ketekunan nol komponen laporan laba rugi dapat hasil dari
pilihan kebijakan akuntansi. Namun, dengan asumsi organisasi biaya tidak diperhitungkan
nilai sisanya, pasar tidak akan bereaksi terhadap "GN," yaitu, ketekunan adalah nol. Dimensi
kedua kualitas laba adalah kualitas akrual. Pendekatan ini diusulkan oleh Dechow dan Dichev
(2002). Mereka menunjukkan bahwa laba bersih terdiri dari:
Laba bersih = arus kas dari operasi akrual bersih
Di mana akrual bersih bisa positif atau negatif, termasuk perubahan dalam non-tunai
rekening modal kerja seperti piutang, penyisihan piutang ragu-ragu, persediaan, hutang, dll,
serta beban amortisasi. Untuk mengukur kualitas akrual, Dechow dan Dichev menyarankan
bahwa dengan akrual modal periode berjalan sejauh bekerja muncul sebagai arus kas periode
berikutnya dengan akrual yang berkualitas tinggi. Peran akrual dipertimbangkan sebagai
salah satu antisipasi arus kas masa depan. Untuk menguji konsep ini kualitas akrual, Dechow
dan Dichev menyarankan memperkirakan persamaan regresi sebagai berikut:

WC, = bo biCF0t_i b2CF0, b3CF0E + 1 Et


Di mana AWC adalah perubahan modal kerja bersih non-tunai untuk perusahaan yang
bersangkutan untuk periode t, yaitu, akrual modal kerja.
Peluang pertumbuhan GN atau BN laba saat ini mungkin menunjukkan prospek
pertumbuhan di masa depan untuk perusahaan dan karenanya ERC yang lebih tinggi. Hal ini
dapat menunjukkan kepada pasar bahwa perusahaan akan menikmati pertumbuhan yang kuat
di masa depan. Salah satu alasannya adalah bahwa sejauh profitabilitas yang tinggi tetap,
keuntungan di masa depan akan meningkatkan aset perusahaan.
Bukti bahwa ERC lebih tinggi bagi perusahaan-perusahaan yang berkaitan pasar
sebagai memiliki peluang pertumbuhan ditunjukkan oleh Collins dan Kothari (1989). Mereka
menggunakan rasio nilai pasar ekuitas terhadap nilai buku ekuitas sebagai ukuran peluang
pertumbuhan, alasannya adalah bahwa pasar yang efisien akan menyadari peluang
pertumbuhan sebelum mereka diakui dalam laba bersih dan akan menawar sampai harga
saham sesuai. Collins dan Kothari menemukan hubungan positif antara ukuran ini dan ERC
perusahaan sampel mereka.
Kesamaan harapan Investor, investor yang berbeda akan memiliki harapan yang
berbeda dari laba periode berikutnya perusahaan tergantung pada informasi sebelum dan
sejauh mana kemampuan mereka untuk mengevaluasi informasi laporan keuangan. Harapan
lebih mirip laba semakin besar efek dari dolar pendapatan abnormal pada harga saham. Untuk
analisis kondisi di mana ERC meningkat dalam ketepatan perkiraan laba analis dan
bagaimana presisi ini dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti jumlah analis meramalkan
perusahaan.
Keinformatifan Harga beberapa kesempatan sebelumnya bahwa harga pasar itu
sendiri adalah sebagian informatif tentang nilai masa depan perusahaan. Alasannya adalah
bahwa harga pasar agregat semua informasi yang diketahui publik tentang perusahaan,
banyak yang sistem akuntansi mengakui dengan lag. Sebuah proxy untuk informativeness
harga adalah ukuran perusahaan. Easton dan Zmijewski (1989) menemukan bahwa ukuran
perusahaan bukan variabel penjelas yang signifikan untuk ERC.
5.4.2 Implikasi Penelitian ERC
Alasan mengapa akuntan harus tertarik respon pasar terhadap informasi akuntansi
keuangan. Alasannya adalah bahwa peningkatan pemahaman respon pasar menunjukkan
cara-cara yang dapat lebih meningkatkan kegunaan keputusan laporan keuangan.
informativeness lebih rendah dari harga untuk perusahaan-perusahaan yang lebih kecil
menunjukkan bahwa pengungkapan diperluas untuk perusahaan-perusahaan ini akan berguna
bagi investor, bertentangan dengan argumen umum bahwa perusahaan-perusahaan besar
harus memiliki tanggung jawab pelaporan yang lebih besar. Persistensi laba terhadap ERC
berarti bahwa pengungkapan komponen laba bersih ini berguna bagi investor. Banyak detail

dalam laporan laba rugi, neraca, dan informasi tambahan membantu investor menafsirkan
jumlah laba saat ini.
5.4.3 Mengukur Laba yang diharapkan Investor
Para peneliti harus mendapatkan proxy untuk pendapatan yang diharapkan, karena
pasar yang efisien hanya akan bereaksi dengan sebagian dari pengumuman laba yang tidak
diharapkan. Jika proxy yang wajar tidak diperoleh, peneliti mungkin gagal untuk
mengidentifikasi reaksi pasar ketika salah satu ada. Memperoleh perkiraan yang wajar dari
ekspektasi laba adalah komponen penting dari penelitian pendekatan informasi.
Di bawah kondisi ideal, pendapatan yang diharapkan hanya pertambahan diskon pada
pembukaan nilai perusahaan. Ketika kondisi tidak ideal, laba yang diharapkan lebih
kompleks. Satu pendekatan adalah untuk proyek time series yang dibentuk oleh masa lalu
perusahaan melaporkan pendapatan bersih, yaitu untuk mendasarkan harapan masa depan
pada kinerja masa lalu. Proyeksi wajar tergantung pada persistensi laba. Jika penghasilan
benar-benar gigih, pendapatan yang diharapkan untuk tahun berjalan hanya laba aktual tahun
lalu. Kemudian, pendapatan tak terduga diperkirakan sebagai perubahan dari tahun lalu.
Pendekatan ini digunakan oleh Ball dan Brown. Jika penghasilan adalah nol ketekunan, maka
tidak ada informasi laba tahun lalu tentang laba masa depan dan semua penghasilan saat ini
tak terduga. Artinya, pendapatan tak terduga yang sama dengan tingkat pendapatan tahun saat
ini. Sumber lain laba yang diharapkan adalah perkiraan analis. Jika perkiraan analis yang
lebih akurat daripada perkiraan time series, mereka memberikan perkiraan yang lebih baik
dari ekspektasi pendapatan karena investor yang rasional mungkin akan menggunakan
perkiraan yang paling akurat.
5.4.4 Ringkasan
Isi informasi dari laba bersih yang dilaporkan dapat diukur dengan tingkat perubahan
harga keamanan atau dengan ukuran return pasar yang abnormal keamanan. Hal ini karena
rasional, investor diinformasikan akan merevisi harapan mereka tentang kinerja perusahaan
masa depan dan berbagi keuntungan atas dasar informasi laba saat ini. Keyakinan revisi
memicu keputusan untuk membeli / menjual, karena investor bergerak untuk mengembalikan
pengorbanan risiko pengembalian dalam portofolio mereka ke tingkat yang diinginkan. Jika
tidak ada kandungan informasi laba bersih tidak akan ada revisi keyakinan, tidak ada
keputusan buy / sell yang dihasilkan dan perubahan harga sehingga tidak ada yang terkait.
Untuk jumlah tertentu dari laba bersih tak terduga, tingkat perubahan harga keamanan
atau abnormal return tergantung pada faktor-faktor seperti ukuran perusahaan, struktur
modal, risiko, prospek pertumbuhan, ketekunan, kesamaan harapan investor, dan kualitas
laba.
5.6 Peringatan tentang "terbaik" kebijakan akuntansi

Saat ini akuntan dapat dipandu oleh reaksi pasar sekuritas dalam menentukan
kegunaan informasi akuntansi keuangan. Kebijakan akuntansi terbaik adalah salah satu yang
menghasilkan respon harga pasar terbesar. Akuntan mungkin lebih baik memberikan
informasi yang berguna bagi investor tetapi tidak mengikuti masyarakat yang akan selalu
menjadi lebih baik. Alasannya adalah bahwa informasi memiliki karakteristik barang publik.
Sebuah barang publik adalah barang
yang konsumsi oleh satu orang tidak
menghancurkannya untuk digunakan oleh orang lain. Namun, investor dapat menggunakan
informasi dalam laporan tahunan tanpa menghilangkan kegunaannya kepada investor lain.
Akibatnya pemasok barang publik mengalami kesulitan biaya produk sehingga kita sering
menyaksikan mereka disediakan oleh pemerintah atau kuasi pemerintah lembaga jalan dan
pertahanan nasional.
Investor akhirnya akan membayar biaya ini melalui harga produk yang lebih tinggi.
Namun demikian, investor menganggap laporan tahunan sebagai bebas, karena sejauh mana
mereka menggunakannya tidak akan mempengaruhi harga produk yang mereka bayar. Juga,
investor mungkin akan dikenakan biaya untuk menginformasikan diri baik secara langsung
maupun tidak langsung dengan membayar analis atau layanan informasi lainnya. Akibatnya ,
investor dapat melihat informasi akuntansi berguna meskipun dari sudut pandang
masyarakat dengan biaya informasi lebih besar daripada manfaatnya bagi investor.
Informasi mempengaruhi orang yang berbeda berbeda. Dengan demikian, informasi
yang mungkin berguna untuk calon investor dan pesaing tapi pemegang saham saat ini
mungkin dirugikan dengan pemasok. Akibatnya, nilai sosial informasi tersebut bergantung
pada manfaat kepada investor potensial dan pesaing serta biaya kepada pemegang saham.
Informasi sebagai komoditas yang dituntut oleh investor dan disediakan oleh perusahaan
melalui akuntan. Akibatnya, dari perspektif sosial kita tidak bisa bergantung pada sejauh
mana respon pasar keamanan untuk memberitahu kebijakan akuntansi harus digunakan.
Akuntan dapat dipandu oleh respon pasar untuk mempertahankan dan meningkatkan
posisi kompetitif mereka sebagai pemasok ke pasar untuk informasi. Hal ini juga benar
bahwa pasar sekuritas akan bekerja lebih baik sejauh harga keamanan memberikan indikasi
yang baik dari peluang investasi riil yang mendasari.
5.7 KANDUNGAN INFORMASI LAPORAN KEUANGAN LAINNYA
Isi informasi dari laba bersih untuk mempertimbangkan informativeness komponen
laporan keuangan lainnya, seperti neraca dan informasi tambahan. Secara keseluruhan, sulit
untuk menemukan bukti langsung dari kegunaan informasi laporan keuangan lainnya, seperti
bukti mengesankan reaksi pasar terhadap pendapatan. Keandalan rendah adalah salah satu
penjelasan yang mungkin untuk hasil yang beragam. Kemungkinan lain adalah bahwa RRA
adalah mendahului oleh sumber tepat waktu lebih banyak informasi cadangan, misalnya
pengumuman penemuan, dan perkiraan analis.
5.8 KESIMPULAN TENTANG INFORMASI PENDEKATAN

Literatur empiris dalam akuntansi keuangan sangat luas, dan kita telah melihat hanya
pada bagian-bagian tertentu. Namun demikian, kita telah melihat bahwa, untuk sebagian
besar, respon pasar sekuritas untuk melaporkan laba bersih yang mengesankan dalam hal
kecanggihannya. Pasar tampaknya tidak menanggapi informasi laporan keuangan lainnya
sekuat halnya untuk informasi laba. Sejauh mana kurangnya respon pasar yang kuat untuk
informasi ini karena kesulitan metodologi, keandalan yang rendah, ketersediaan sumber
informasi alternatif, atau kegagalan teori pasar yang efisien tidak sepenuhnya dipahami,
meskipun mungkin bahwa investor mengantisipasi neraca dan informasi tambahan untuk
menyempurnakan ERC.
Pendekatan teori akuntansi keuangan yang dapat menyamakan tingkat perubahan
harga keamanan dengan konten informasi dan karenanya dengan kegunaan keputusan dikenal
sebagai pendekatan informasi. Inti dari pendekatan ini bahwa investor berusaha untuk
memprediksi keuntungan masa mendatang dari investasi mereka. Mereka mencari semua
informasi yang relevan dalam hal ini, bukan hanya informasi akuntansi. Untuk
memaksimalkan posisi kompetitif mereka sebagai pemasok informasi, akuntan mungkin
kemudian berusaha untuk menggunakan tingkat respon pasar keamanan untuk berbagai jenis
informasi akuntansi sebagai panduan untuk kegunaannya kepada investor. Akuntan harus
berhati-hati menyimpulkan bahwa kebijakan akuntansi dan pengungkapan yang
menghasilkan respon pasar terbesar adalah yang terbaik bagi masyarakat.