Anda di halaman 1dari 18

LAPORAN PRAKTIKUM

KIMIA DASAR I

PERCOBAAN I
SIFAT-SIFAT UNSUR

NAMA
STAMBUK
GOLONGAN/KELOMPOK
HARI/TANGGAL PRAKTIKUM
ASISTEN

: BAHRUN
: H311 14 305
: H5/1
: 16 OKTOBER 2014
: NUR HASNI

LABORATURIUM KIMIA DASAR


JURUSAN KIMIA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS HASANUDDIN
MAKASSAR
2014

BAB I
PENDAHULUAN

I.1 Latar Belakang


Unsur-unsur alkali dalam sistem periodik merupakan golongan IA yang
meliputi Litium, Natrium, Kalium, Rubidium, Cesium, dan Fransium. Yang
paling banyak terdapat di alam adalah Natrium dan Kalium, masing-masing
menempati peringkat ke-6 dan ke-7 sebagai atom terbanyak pada kulit bumi.
Yang paling sedikit dijumpai adalah Fransium, sebab bersifat radioaktif sehingga
mudah berubah menjadi unsur lain.
Unsur-unsur alkali tanah (golongan IIA) terdiri dari Berilium, Magesium,
Kalsium,Stronsium, Barium, dan Radium. Yang terbanyak di alam adalah kalsium
dan magnesium, yang menempati peringkat ke-5 dan ke-8 pada kulit bumi.
Adapun radium yang bersifat radioaktif merupakan unsur alkali tanah yang paling
sedikit didapatkan (Irfan,1986).
Dari pemaparan diatas mengenai unolongan unsur-unsur golongan IA dan
golongan IIA, tentunya kita masih menerka-nerka mengenai bagaimana sifat-sifat
yang dapat ditunjukkan dari masing-masing unsur dari golonhan alkali (I A) alkali
tanah (II A). Melalui percobaan sifat-sifat unsur ini kita akan dapat mengetahui
apa yang menjadi ciri khas dari setiap unsur sehingga kit dapat membedakannya,
dan sekaligus kita dapat mengetahui dan mendapatkan informasi tentang
beberapa sifat-sifat kimia maupun sifat-sifat fisika dari unsur-unsur tersebut.
Pengetahuan kita mengenai sifat-sifat unsur ini menjadi sangat penting
karena dengan mengetahui sifat-sifat dari setiap unsur golongan IA dan golongan

IIA maka kita dapat memanfaatkan sifat-sifat tersebut dalam bereksperimen.


Selain itu mengapa praktikum ini menjadi sangat penting karena dengan
mengetahui apa yang menjadi sifat dari setiap unsur tersebut maka akan sangat
membantu dalam mereaksikan suatu unsur.

I.2 Maksud danTujuan


I.2.1 Maksud Percobaan
Maksud percobaaan dari percobaan ini adalah membandingkan kereaktifan
dan kelarutan gaaram sulfat maupun kelarutan garam hidroksida dari unsur-unsur
golongan alkali dan alkali tanah.

I.2.2 Tujuan Percobaan


Adapun tujuan yang ingin dicapai dari percobaan ini adalah untuk
mempelajari beberapa sifat unsur golongan alkali (IA) dan alkali tanah (IIA).

I.3 Prinsip Percobaan


Adapun prinsip dari percobaan ini adalah mereaksikan unsur-unsur
golongan alkali dan alkali tanah dengan air untuk mengetahui sekaligus
membandingkan reaktifitas unsur-unsur tersebut. Serta mereaksikan senyawa
garam dari unsur-unsur golongan alkali dan alkali tanah tersebut dengan asam
(H2SO4) dan basa (NaOH) untuk mengetahui dan membandingkan sifat kelarutan
garam sulfat dan garam hidroksida dari golongan unsur tesebut.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

Unsur-unsur alkali dan alkali tanah merupakan logam-logam yang sangat


reaktif, hal ini disebabkan karena alkali dan alkali tanah masing-masing
mempunyai satu dan dua elektron di kulit terluar. Maka tidaklah aneh mengapa
kemudian unsur-unsur golongan I A dan II A ini tidak ditemukan di alam dalam
keadaan bebas. Pada kulit bumi mereka terdapat dalam wujud bijih-bijih oksida,
karbonat atau sulfida (Irfan,1986).
Ketika Antonie Laurent Lavoiser (1743-1794) menysun unsur-unsur pada
tahun 1789, bijih-bijih alkali dan alkali tanah masih dianggap sebagai unsur,
sebab pada saaat itu zat-zat tersebut memang tidak dapat diuraikan lebih lanjut
menjadi zat lain yang lebih sederhana. Setelah cara elektrolisa ditemukan
padaawal abad ke-19, barulah unsur alkali dan alkali tanah dibuat dari senyawasenyawanya (Irfan,1986).
Sir Humphry Davy (1778-1829) adalah orang pertama yang berhasil
memperoleh logam-logam I A dan II A. Pada tahun 1807-1808 ia mengelektrolisa
lelehan beberapa beberapa zat yang saat itu bernama soda, kali, magnesia, calx,
strontia, dan barit. Davy ternyata memperoleh unsur-unsur yang sebelumnya tidak
pernah dikenal oleh manusia. Keenam unsur baru tersebut dinamai sodium
(natrium), kalium, magnesium, kalsium, stronsium, dan barium (Irfan,1986).
Kemudian Johannes Afzelius Arvidson (1792-1841) dari Swedia
menemukan Litium pada tahun 1817, dan disusul oleh penemu Berilium pada
tahun 1828 oleh Vauquelin. Dua orang sarjana Jerman, Robert Wilhelm Bunsen

(1811-1899) dan Gustaf Robert KIrchoff (1824-1877) pada tahun 1861


menemukan Cessium, dan Rubidium. Lalu Pierre dan Merie Curie menambah
perbendaharaan denga menemukan Radium pada tahun 1989. Akhirnya, unsur
Fransium ditemukan oleh Maguerite Perey pada tahun 1939 (Irfan,1986).
Sekalipun logam alkali dan alkali tanah baru dikenal sejak abad ke-19,
nama alkali sendiri berasal dari abad pertengahan. nama alkali berasal dari bahasa
Arab, al-qali, yang artinya abu, sebab Abu Musa Jabir bin Hayyan (700-778)
memperoleh soda dari abu tumbuhan laut (Irfan,1986).
Logam-logam alkali dikhususkan pada logam Li, Na, K, Rb dan Cs dengan
konfigurasi elektron terluar (ns1, n2). Logam alkali mempunyai energi ionisasi
rendah dan kecenderugannya kuat melepaskan elektron valensi tunggalnya, cukup
reaktif sehingga jarang ditemukan secara bebas di alam. Logam alkali dapat
bereaksi dengan air membentuk hidroksida logam alkali dengan melepaskan gas
hidrogen, dapat membentuk oksida, peroksida, bahkan superoksida yang
ketiganya menghilangkan bentuk kilapan logamnya. Selain Litium yang hanya
dapat membentuk oksida, maka logam alkali yang lain dapat membentuk
peroksida dan untuk K, Rb, dan Cs dapat pula membentuk superoksida logam
alkali artinya reaktifitas logam alkali dengan oksigen meningkat dari atas ke
bawah dalam golongannya (Tim Dosen Kimia, 2012).
Alasan bahwa perbedaan jenis oksida yang terbentuk adalah ketika logam
alkali bereaksi dengan oksigen haruslah berkaitan kestabilan oksida tersebut
dalam keadaan padat. Karena oksida ini seluruhnya adalah senyawa ionik,
kestabilannya bergantung pada seberapa kuat kation dan anion saling tertarik satu
sama lain. Litium cenderung untuk membentuk litium oksida yang demikian

karena senyawa ini lebih stabil dibandingkan litium peroksida. Pembentukan


oksida

logam

alkali

yang

lain

dapat

dijelaskan

dengan

cara

yang

sama (Chang, 2003).


Sifat kimia logam alkali tanah bermiripan dengan logam alkali, tetapi
logam alkali tanah kurang reaktif dari logam alkali seperiode.Jadi, berilium
kurang reaktif dibandingkan litium, magnesium kurang reaktif dibandingkan
terhadap natrium, dan seterusnya.Hal itu disebabkan jari-jari atom logam alkali
tanah lebih kecil sehingga energi pengionan lebih besar. Lagi pula logam alkali
tanah hanya satu.Kereaktifan kalsium, stronsium,dan barium dan tidak terlalu
berbeda dari logam alkali, tetapi berilium dan magnesium jauh kurang
aktif (Anonim, 2012).
Logam-logam alkali tanah adalah: Be, Mg, Ca, Sr, dan Ba, logam ini juga
cukup reaktif namun tidak sereaktif jika dibandingkan dengan logam alkali.
Konfigurasi elektron terluarnya adalah (ns2, 2), memiliki kecenderungan
melepaskan kedua elektron terluarnya untuk membentuk ion M+ dengan bentuk
konfigurasinya menyerupai konfigurasi gas mulia yang stabil dan karakter ini
meningkat dari Berilium ke Barium dan khusus untuk Berilium di alam lebih
cenderung berbentuk molekular dibanding berbentuk ionik terutama oksidanya
berbentuk

oksida

amfoter

bukan

oksida

logam

yang

bersifat

basa (Tim Dosen Kimia, 2012).


Berilium dan magnesium membentuk oksida (BeO dan MgO) hanya pada
suhu tinggi, sedangkan CaO, SrO, dan BaO terbentuk pada suhu kamar. Kalsium,
Strontium,dan Barium juga bereaksi dengan asam menghasilkan gas hidrogen.
Tetapi, karena logam-logam ini juga menyerang air, dua reaksi yang berbeda akan

terjadi secara serentak (Chang,2003).


Sifat-sifat kalsium dan stronsium memeberi suatu contoh menarik tentang
kemiripan golongan dalam tabel periodik Stronsium-90, suatu isotop radioaktif,
adalah produk utama dari ledakan bom atom. Jika suatu bom atom diledakkan di
atmosfer, Stronsium-90 yang terbentuk akan tercampur dengan tanah dan air, dan
masuk

kedalam

tubuh

kita

lewat

rantai

makanan

yang

relatif

dalam

bentuk

pendek (Chang,2003).
Unsur-unsur

golongan

II

tersebar

di

alam

batuan (Sri Wardhani, 2014):


1. Magnesium
Mineral utama yang mengandung magnesium adalah carnelitte, magnesite,
dan dolomite. Kelimpahan magnesium terdapat pada urutan kedelapan pada kulit
bumi.
2. Kalsium
Ditemukan dalam kalsium, limestone, gypsum, fluorite, stalaktit dan
stalaknit, mengandung kalsium karbonat. Kelimpahan kalsium terletak pada
urutan kelima pada kulit bumi.

BAB III
METODOLOGI PERCOBAAN

3.1 Alat dan Bahan


3.1.1 Alat
Alat-alat yang digunakan dalam praktikum adalah: tabung reaksi, pipet
tetes, spiritus, pinset, korek, penjepit tabung, tissue roll dan rak tabung.

3.1.2 Bahan
Adapun bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah: logam Li, Na,
Mg dan Ca, NaOH, indikator PP, larutan BaCl2 0,5 M, larutan CaCl2 0,5

M,

larutan NaOH 0,5 M, larutan H2SO4 0,5 M, dan akuades.

3.2 Prosedur Percobaan


3.2.1 Reaktifitas Unsur
Menyiapkan 3 buah tabung reaksi yang berisi air 2 mL. Tabung reaksi(1)
diisi logam Li, tabung (2) dengan logam Mg dan tabung (3) dengan tabung logam
Ca. Mengamati dan memperhatikan reaksi yang terjadi, jika tidak terjadi reaksi,
panaskan tabung hingga terjadi reaksi (terjadi reaksi ditandai adanya
gelembung-gelembung gas). Teteskan indikator PP kedalam masingmasing
tabung dan catat perubahan warnanya.

3.2.2 Kelarutan Garam Sulfat


Menyiapkan 4 tabung reaksi.Tabung reaksi (1) diisi dengan MgCl2, tabung
reaksi (2) diisi dengan CaCl2, tabung reaksi (3) diisi dengan SrCl2 dan tabung
reaksi (4) diisi dengan BaCl2, masing-masing 1 mL dengan konsentrasi 0,5 M.

Masing-masing tabung reaksi tersebut ditambahkan 1 mL H2SO4

0,5 M.

Perhatikan endapan yang terbentuk.

3.2.3 Kelarutan garam hidroksida


Menyiapkan 4 tabung reaksi. Tabung reaksi (1) diisi dengan MgCl2, tabung
reaksi (2) diisi dengan CaCl2, tabung reaksi (3) diisi dengan SrCl2 dan tabung
reaksi (4) diisi dengan BaCl2, masing-masing 1 mL dengan konsentrasi 0,5 M.
Masing-masing tabung reaksi tersebut ditambahkan 1 mL NaOH 0,5 M.
Perhatikan endapan yang terbentuk.

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Pengamatan


4.1.1 Reaktifitas Unsur

Tabel 1 : Hasil pengamatan reaktifitas unsur


Ditambahkan
Unsur

Ditambahkan
Dipanaskan

Air

phenolptalin(PP)
Berubah warna jadi

Mg

Tidak bereaksi

Bereaksi
merah tua

Berubah warna jadi


Ca

Tidak bereaksi

Bereaksi
merah tua

Tabel 2 : Hasil pengamatan pengendapan garam sulfat


Ditambahkan
Larutan

Keterangan
H2SO4 0,5 M
Tidak terbentuk

MgCl2 0,5 M

Tidak bereaksi
endapan

CaCl2 0,5 M

Bereaksi

Terbentuk endapan

SrCl2 0,5 M

Bereaksi

Terbentuk endapan

BaCl2 0,5 M

Bereaksi

Terbentuk endapan

Tabel 3 : Hasil pengamatan pengendapan garam hidroksida


Ditambahkan
Larutan

Keterangan
NaOH 0,5 M

MgCl2 0,5 M

Bereaksi

Terbentuk endapan

CaCl2 0,5 M

Bereaksi

Terbentuk endapan

SrCl2 0,5 M

Bereaksi

Terbentuk endapan

BaCl2 0,5 M

Bereaksi

Terbentuk endapan

4.2 Reaksi
4.2.1 Reaksi Reaktifitas Unsur
Mg

H2 O

Mg(OH)2 + H2

Ca

H2 O

Ca(OH)2 + H2

4.2.2 Reaksi Pengendapan Garam Sulfat


MgCl2 + H2SO4

MgSO4

+ 2 HCl

CaCl2 + H2SO4

CaSO4

+ 2 HCl

SrCl2 + H2SO4

SrSO4

+ 2 HCl

BaCl2 + H2SO4

BaSO4

+ 2 HCl

4.2.3 Reaksi Pengendapan Garam Hidroksida


MgCl2 + 2 NaOH

Mg(OH)2 + 2 NaCl

CaCl2 + 2 NaOH

Ca(OH)2 + 2 NaCl

SrCl2 + 2 NaOH

Sr(OH)2 + 2 NaCl

BaCl2 + 2 NaOH

Ba(OH)2 + 2 NaCl

4.3 Pembahasan
Pada percobaan pertama ini bertujuan untuk mengetahui kereaktifan logam
pada logam alkali dan alkali tanah dengan menggunakan logam Mg dan Ca. Pada
saat kedua logam ini dimasukkan kedalam tabung reaksi yang masing-masing
telah diisi air, logam ini tidak bereaksi. Setelah dipanaskan maka dari kedua
tabung reaksi akan terbentuk gelembung yang merupakan gas H2, ini
menunjukkan telah terjadi reaksi.Ketika dimasukkan indikator pp ke dalam
larutan tersebut, larutan tersebut berwarna merah tua, hal ini menandakan bahwa
larutan itu bersifat basa.
Akan tetapi hasil percobaan ini sedikit melenceng dari toeri yang ada,
yaitu warna larutan yang terjadi setelah ditambahkan indikator PP yang berubah
menjadi merah tua. Warna larutan yang seharusnya terjadi adalah warna merah
lembayu. Hal ini terjadi karena indikator PP yang ditambahkan sedikit lebih
banyak dari yang seharusnya.
Pada percobaan kedua ini bertujuan untuk mengetahui kelarutan garam
sulfat pada golongan IIA, yang pertama dilakukan adalah menambahkan

H2SO4

0,1 M pada BaCl2 0,1 M dan CaCl2 0,1 M. Pada BaCl2 yang telah ditambahkan
H2SO4, terbentuk larutan yang keruh dan banyak terdapat endapan putih.
Sedangkan pada CaCl2 yang telah ditambahkan H2SO4 larutannya sedikit agak
keruh dan hanya terdapat sedikit endapan. Terbantuknya endapan manandakan
bahwa kelarutan senyawa tersebut adalah lebih kecil. Dengan membandingkan
banyaknya endapan yang terbentuk maka dapat diketahui bahwa kelarutan garam
sulfat dari golongan IIA adalah cenderung akan berkurang atau menurun dari atas
ke bawah.

Pada percobaan ketiga bertujuan untuk mengetahui kelarutan garam


hidroksida pada golongan IIA, yang pertama dilakukan adalah menambahkan
NaOH 1 M pada BaCl2 0,1 M dan CaCl2 0,1 M. Pada larutan BaCl2 yang telah
ditambahkan NaOH, terbentuk larutan yang keruh namun endapan yang terbentuk
tidak terlalu banyak. Sedangkan pada larutan CaCl2 yang ditambah NaOH larutan
menjadi keruh dan terdapat lebih banyak endapan. Sehingga dari percobaan ini
dapat diketahui bahwa kelarutan garam hidroksida pada golongan IIA adalah
kelarutannya cenderung akan bertambah/meningkat dari atas ke bawah.

BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Dari percobaan ini dapat disimpulkan bahwa unsur-unsur golongan alkali
sedikit lebih reaktif jika dibandingkan dengan logam alkali tanah, selanjutnya sifat
kelarutan garam sulfat dari golongan IIA adalah cenderung akan berkurang atau
menurun dari atas ke bawah sementara sifat kelarutan garam hidroksidanya
cenderung akan bertambah/meningkat dari atas ke bawah.

5.2 Saran
Sebaiknya dalam percobaan ini digunakan lebih banyak lagi unsur-unsur
golongan IA maupun unsur-unsur golongan IIA agar tampak jelas perbedaan
antara sifat-sifat unsur dari kedua golongan tersebut.

DAFTAR PUSTAKA

Wardhani,S.,2014, GolonganIIA,(httpskyoshiro67.files.wordpress.com201004goliia.pdf, diakses pada tanggal 26 Oktober 2014 pukul 19:58 WITA).
Anshory,I.,1986, Penuntun Pembelajaran Kimia, Bandung: Ganeca Exact
Bandung.
Chang, R., 2003, Kimia Dasar Konsep Kimia Inti,Jakarta: Erlangga.
Saputra,
A.
D.,
Makalah
Alkali
dan
Alkali
tanah,
2014,
(http://agusdiansaputr4.blogspot.com/2012/12/pembahasan-makalah-unsuralkali-tanah_26.html, diakses pada tanggal 27 Oktober 2014 pukul 19:09
WITA).
Tim Dosen Kimia Universitas Hasanuddin, 2012, Kimia Dasar, Makassar.

LEMBAR PENGESAHAN

Makassar, 17 November 2014


Asisten,

NUR HASNI
NIM. H311 11 015

Praktikan,

BAHRUN
NIM. H311 14 305

LAMPIRAN I
BAGAN KERJA

a. Reaktifitas Unsur

Logam Mg

Dimasukkan kedalam tabung reaksi yang telah


diisi air 2 mL.

Diamati dan diperhatikan reaksi yang terjadi.

Dipanaskan apabila tidak terjadi reaksi hingga


reaksi erjadi (munculnya gelembung menandakan
reaksi telah terjadi).

Diteteskan indikator PP.

Diamati perubahan warna yang terjadi.

Dilakukan hal yang sama pada logam Ca.

Hasil

b. Kelarutan garam sulfat

1 mL MgCl2 0,5 M

Dimasukkan kedalam tabung reaksi

Ditambahkan 1 mL H2SO4 0,5 M

Diamati endapan yang terbentuk pada tabung reaksi.

Dilakukan hal yang sama pada CaCl2 , SrCl2, dan


BaCl2

Hasil

c. Kelarutan Garam Hidroksida

1 mL MgCl2 0,5 M

Dimasukkan kedalam tabung reaksi

Ditambahkan 1 mL NaOH0,5 M

Diamati endapan yang terbentuk pada tabung reaksi.

Dilakukan hal yang sama pada CaCl2 , SrCl2, dan


BaCl2

Hasil