Anda di halaman 1dari 17

MAKALAH ETIKA PROFESI &

HUKUM PELAYANAN

ETIKA ANTARA PETUGAS


RADIOLOGI

DI SUSUN OLEH :

ZAHROTUL MAHMUDA
NIM : 1211041041
SEMESTER 3B

D3 RADIODIAGNOSTIK DAN RADIOTERAPI


STIKES WIDYA CIPTA HUSADA MALANG
2013/2014

KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa atas segala limpahan
Rahmat, Inayah, Taufik dan Hidayah - Nya sehingga Saya dapat menyelesaikan
penyusunan makalah ini dalam bentuk maupun isinya yang sangat sederhana.
Semoga makalah ini dapat dipergunakan sebagai salah satu acuan, dan bermanfaat
bagi para pembaca.
Harapan Saya semoga makalah ini membantu menambah pengetahuan dan
pengalaman bagi para pembaca, sehingga Saya dapat memperbaiki bentuk
maupun isi makalah ini dan kedepannya dapat lebih baik.
Makalah ini Saya akui masih banyak kekurangan karena pengalaman
yang Saya miliki sangat kurang. Oleh kerena itu Saya harapkan kepada para
pembaca untuk memberikan masukan-masukan yang bersifat membangun untuk
kesempurnaan makalah ini.

Malang, 10 Oktober 2013

Penulis

DAFTAR ISI

Halaman Judul

Kata pengantar

Daftar Isi

Bab I Pendahuluan
1.1 Latar Belakang

1.2 Rumusan Masalah

1.3 Tujuan..

1.4 Manfaat

Bab II Pembahasan
2.1 Pengertian Etika dan Profesi

2.2 Pengertian Radiografer.

2.3 Tugas dan Tanggung Jawab Radiografer..

2.4 Fungsi Radiografer

11

2.5 Kode Etik Radiografer..

13

Bab III Penutup


3.1 Kesimpulan

16

3.2 Saran..

16

Daftar Pustaka

17

BAB I
PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang
Etika berasal dari bahasa Yunani Ethos yang berarti kebiasaan atau adat.
Etika adalah refleksi dari apa yang disebut dengan self control, karena
segala sesuatunya dibuat dan diterapkan dari dan untuk kepentingan
kelompok sosial (profesi) itu sendiri. Perkataan etika identik dengan
perkataan moral, karena moral menyangkut akhlak manusia.
Kode etik yaitu norma atau azas yang diterima oleh suatu kelompok
tertentu sebagai landasan tingkah laku sehari-hari di masyarakat maupun
di tempat kerja.
Kode Etik Profesi menguraikan peraturan-peraturan dasar perilaku yang
dianggap perlu bagi anggota profesinya untuk melaksanakan fungsinya
secara jujur dan menjaga kepercayaan masyarakat.
Ahli Radiografi adalah salah satu profesi yang baik langsung maupun
tidak langsung ikut berperan dalam upaya menuju kesejahteraan fisik
materil dan mental spiritual bagi masyarakat Indonesia. Oleh karena itu,
segala sesuatu yang menyangkut profesi Ahli Radiografi selalu
berorientasi kepada masyarakat.

1.2

1.3

Rumusan Masalah
1.2.1

Apa yang dimaksud dengan Etika dan Profesi ?

1.2.2

Apa Pengertian Radiografer ?

1.2.3

Apa saja Tugas dan Tanggung Jawab Radiografer ?

1.2.4

Apa Fungsi Radiografer ?

1.2.5

Apa Kode Etik Radiografer ?

Tujuan
1.3.1

Untuk Mengetahui Tentang Etika dan Profesi

1.3.2

Untuk Mengetahui Pengertian Radiografer

1.3.3

Untuk Mengetahui Tugas dan Tanggung Jawab Radiografer

1.4

1.3.4

Untuk Mengetahui Fungsi Radiografer

1.3.5

Untuk Mengetahui Kode Etik Radiografer

Manfaat
1.4.1

Bagi Penulis
Sebagai pembelajaran dan informasi untuk bekal saat melakukan
profesi.

1.4.2

Bagi Mahasiswa
Sebagai informasi agar mahasiswa mengetahui dan menjalankan
etika antara petugas radiografer saat melakukan profesi

BAB II
PEMBAHASAN
2.1

Pengertian Etika dan Profesi


Etika berasal dari bahasa Yunani Ethos yang berarti kebiasaan atau adat.
Etika adalah refleksi dari apa yang disebut dengan self control, karena
segala sesuatunya dibuat dan diterapkan dari dan untuk kepentingan
kelompok sosial (profesi) itu sendiri. Perkataan etika identik dengan
perkataan moral, karena moral menyangkut akhlak manusia.
Profesi adalah pekerjaan yang dilakukan berkaitan dengan keahlian khusus
dalam bidang pekerjaannya.
Kode etik yaitu norma atau azas yang diterima oleh suatu kelompok
tertentu sebagai landasan tingkah laku sehari-hari di masyarakat maupun
di tempat kerja.
Kode Etik Profesi menguraikan peraturan-peraturan dasar perilaku yang
dianggap perlu bagi anggota profesinya untuk melaksanakan fungsinya
secara jujur dan menjaga kepercayaan masyarakat.(Cahyati,2013)

2.2

Pengertian Radiografer
Radiografer adalah tenaga kesehatan yang diberi tugas, wewenang dan
tanggung jawab oleh pejabat yang berwenang untuk melakukan kegiatan
radiografi dan imejing di unit pelayanan kesehatan. Radiografer
merupakan tenaga kesehatan yang memberi kontribusi bidang radiografi
dan

imejing

dalam

upaya

peningkatan

kualitas

pelayanan

kesehatan.(Anonimous,2009)

2.3

Tugas dan Tanggung Jawab Radiografer


Secara umum tugas dan tanggung jawab Radiografer adalah :
1. Melakukan pemeriksaan pasien secara radiografi meliputi pemeriksaan
untuk radiodiagnostik dan imejing termasuk kedokteran nuklir dan
ultrasonografi (USG).
2. Melakukan teknik penyinaran radiasi pada radioterapi

3. Menjamin terlaksananya penyelenggaraan pelayanan kesehatan bidang


radiologi sebatas kewenangan dan tanggung jawabnya
4. Menjamin akurasi dan keamanan tindakan proteksi radiasi dalam
mengoperasikan peralatan radiologi dan atau sumber radiasi
5. Melakukan tindakan Jaminan Mutu peralatan radiografi.

Didalam

bidang

pelayanan

radiologi

tugas

Radiografer

dapat

diuraikan sebagai benkut:


1. Di Bidang Radiodiagnostik
Melakukan pemeriksaan secara radiografi pada organ-organ tubuh
sesuai dengan permintaan pemeriksaan radiologi yang hasilnya
digunakan untuk menegakkan diagnosa oleh dokter spesialis radiologi.
Hasil pemeriksaan radiografi ditentukan dan atau dipengaruhi
oleh faktor eksposi, teknik pemeriksaan, teknik prosesing film,
kualitas cairan prosesing dan kualitas peralatan yang digunakan.
Untuk dapat menghasilkari tampilan radiografi yang dapat dinilai
maka semua faktor - faktor tersebut diatas dapat dipahami, di mengerti
dan dilakukan dengan baik dan benar oleh Radiografer.
2. Di Bidang Radioterapi.
Melakukan teknik dan prosedur terapi radiasi sebagaimana mestinya
sesuai dengan rekam medik rencana penyinaran yang telah ditetapkan
melalui proses treatment planning oleh fisikawan medik dan telah
ditetapkan oleh dokter spesialis radiologi, baik jenis dan tenaga radiasi,
posisi penyinaran lamanya selang waktu penyinaran, dosis radiasi,
sentrasi, separasi serta luas lapangan penyinaran.
Dengan demikian radiogrfer harus mampu secara professional
membaca dan menerjemahkan/menginterpretasi status/ rekam medik
terapi radiasi sehingga tidak terjadi kesalahan teknis. Begitu pula
mampu memanipulasi peralatan pesawat/sumber radiasi yang semakin
canggih, serta pemakaian alat bantu terapi radiasi dan yang terpenting
adalah merasa empati kepada pasien yang dilakukan penyinaran,
sehingga dapat memberikan informasi mengenai penyinaran yang

dilakukan dan selalu bertanggung jawab terhadap setiap besarnya dosis


radiasi yang diberikan kepada pasien.
3. Di Bidang Kedokteran Nuklir.
Melakukan teknik dan prosedur pemeriksaan dengan sumber terbuka
melalui treasure/perunutan paparan radiasi yang keluar dari tubuh
pasien dengan menggunakan pesawat yang berfungsi sebagai detektor
radiasi, baik detektor pencacah yang mengukur tingkat intensitas
radiasi maupun detector yang mampu mendeteksi tingkat intensitas
maupun kualitas radiasi.
Pengelolaan sumber radiasi terbuka berupa radiofarmaka, mulai dari
penerimaan bungkusan radiasi sampai pemanfaatan dan pengolahan
limbah radiasi perlu ditangani secara professional sehingga tidak
rnenimbulkan penambahan tingkat radiasi di alam dan tercapainya
kesehatan dan keselamatan kerja dengan radiasi sumber terbuka.
Pengetahuan dan ketrampilan pemakaian pesawat kedokteran nuklir
sangat diperlukan untuk menghasilkan gambaran/imejing yang
memadai sehingga ekspertise yang dilakukan oleh dokter ahli
kedokteran

nuklir

mempunyai

tingkat

keakurasian

yang

dapat dipertanggung jawabkan keselamatannya.


4. Bidang Kesehatan dan Keselamatan Kerja
Dengan Radiasi Melakukan prosedur kerja dengan zat radioaktif atau
sumber radiasi lainnya, karena sebagian besar radiografer adalah
petugas proteksi radiasi ( PPR ) maka bertugas untuk melakukan
upaya--upaya tindakan proteksi radiasi dalam rangka meningkatkan
kesehatan dan keselamatan kerja bagi pekerja radiasi, pasien dan
lingkungan.

Evaluasi

tindakan

proteksi

radiasi

yang

telah

dilakukan merupakan salah satu kemampuan dari petugas Proteksi


Radiasi termasuk pengujian terhadap efektifitas dan efisiensi tindakan
proteksi sehingga radiografer mampu membuat suatu sistem tindakan
proteksi radiasi yang lebih baik.
5. Pengelolaan dan Prasarana Peralatan Radiologi dan Radioterapi.

Mutu pelayanan kesehatan bidang radiologi tidak saja ditentukan oleh


kualitas sumber daya manusia penyelenggara pelayanan, tetapi juga
sangat ditentukan oleh kualitas sarana, prasarana dan peralatan yang
digunakan, oleh sebab itu kemampuan radiografer dalam mengelola
khususnya memelihara sarana, prasarana dan peralatan radiologi dalam
batas kewenangannya sangat menentukan kualitas hasil layanan yang
diberikan.
6. Pelayanan Belajar Mengajar.
Melakukan kegiatan belajar mengajar terus menerus baik secara
individual maupun secara kelompok dengan media pembelajaran
dalam

dan

luar

negeri,

interaksi

pembelajaran

ilmiah

dengan lingkungan kerja, sesama profesi dan atau dengan profesi


lainnya melalui

seminar,

workshop

dan

pendidikan

pelatihan

berkelanjutan.
Radiografer juga bertugas memberikan inforrnasi keilmuan dan
keterampilannya kepada semua pihak yang membutuhkan untuk
meningkatkan

pengetahuan

dibidang

IPTEK

radiologi

dalam

upaya meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan. Memberikan


bimbingan kepada mahasiswa program D III Teknik Radiodiagnostik
dan Radioterapi baik sebagai instruktur PKL maupun sebagai evaluator
dalam upaya mengidentifikasi pencapaian tahapan kompetensi yang
telah dikuasai dan dimiliki oleh peserta didik yang berada dibawah
binaannya.
7. Penelitian dan Pengembangan IPTEK Radiografi dan Imejing.
Melaksanakan penelitian baik yang bersifat ilmiah akademik maupun
ilmiah populer dalam kerangka tugasnya sebagai sumbangan
keilmuannya kepada masyarakat. Penelitian yang dilakukan dapat
mencakup tentang teknik Radiografi, keselamatan dan kesehatan kerja
dengan radiasi, aplikasi manajemen radiologi, reject analisis film dan
lain sebagainya yang menyangkut bidang radiologi diagnostik, Terapi
dan

Kedokteran

Nuklir

dan

hasil penelitian

tersebut

dapat

disosialiasikan/didesiminasikan guna peningkatan dan pengembangan


ilmu pengetahuan dan teknologi radiologi.
8. Pengembangan Diri.
Melakukan pengembangan profesionalisme secara terus-menerus
melalui pendidikan formal dan atau non formal, pendidikan dan
pelatihan

ilmiah

secara

berkala

dan

berkelanjutan

sesuai

dengan disiplin ilmu yang dimiliki dan atau disiplin ilmu lainnya
yang berkaitan

dengan

upaya

peningkatan

kualitas

pelayanan

radiologi, seminar, workshop dan lain sebagainya baik di dalam


maupundiluar negeri.
9. Pengabdian Kepada Masyarakat.
Melakukan pengabdian kepada masyarakat melalui penyuluhan
tentang manfaat dan bahaya radiasi yang mungkin timbul akibat
pemanfaatan radiasi, membuat standar-standar pemeriksaan pelayanan
radiologi kepada penyelenggara pelayanan kesehatan radiologi yang
membutuhkan, mengukur tingkat paparan radiasi, mengadakan
pemeriksaan kesehatan melalui Mass Chest Survey, donor darah dan
lain sebagainya.
10. Konsultasi Teknik Pelayanan Radiologi.
Melakukan konsultasi teknis tentang peningkatan mutu pelayanan
radiologi,

Teknik

Radiografi,

Proteksi

Radiasi,

Proteksi

Ruang Radiasi, pengolahan limbah hasil proses pelayanan radiografi


dan Quality Assurance radiology.(Anonimous2,2009)

10

2.4

Fungsi Radiografer
Sesuai dengan tugas serta kemampuan dan kewenangan (kompetensi) yang
dimilikinya, radiografer mempunyai fungsi yang strategis sebagai salah
satu pengelola penyelenggaraan pelayanan kesehatan dibidang radiologi
diantaranya adalah sebagai berikut :
1. Mengerti dan memahami visi dan misi organisasi tempat kerja dan
organisasi profesi serta selalu berusaha agar visi dan misi tersebut
dapat terlaksana dengan berupaya melaksanakan tugas dengan sebaik
baiknya, baik sebagai anggota profesi, anggota akademis maupun
sebagai bagian dari anggota masyarakat.
2. Meningkatkan jaminan kualitas pelayanan radiologi sesuai dengan
perkembangan IPTEK dibidang kedokteran.
3. Meningkatkan keselamatan dan kesehatan kerja bagi penyelenggara
pelayanan radiologi
4. Meningkatkan upaya proteksi radiasi untuk mencegah meningkatnya
tingkat

paparan

radiasi

dalam

lingkungan

sehingga

dapat

meningkatkan keselamatan serta kesehatan masyarakat dan lingkungan


dari kemungkinan paparan radiasi yang beasal dari alat dan atau
sumber radiasi yang dimanfaatkan untuk keperluan kesehatan.
5. Meningkatkan teknik dan prosedur manajemen perlakuan zat radioakif
dan atau sumber radiasi lainya sehingga mampu mencegah atau
mengurangi kemungkinan darurat radiasi.
6. Meningkatkan pengawasan, monitoring dan evaluasi pemanfaatan zat
radioaktif dan atau sumber radiasi lainnya sehingga memungkinkan
manfaat radiasi semakin besar dibandingkan dengan resiko bahaya
yang ditimbulkan.
7. Meningkatkan pengawasan, monitoring dan evaluasi ketaatan pekerja
radiasi terhadap teknik dan prosedur kerja dengan zat radioaktif dan
atau sumber radiasi lainnya sebagai suatu proses, sehingga tercapai
pelayanan yang tepat guna (efektif dan efisien) dan professional.
8. Meningkatkan upaya jaminan kualitas radiologi termasuk sistem
pemeliharaan sarana, prasarana dan peralatan radiologi sebagai upaya

11

peningkatan kualitas hasil layanan radiologi dalam bentuk rekam


medik radiologi dan Imejing.
9. Meningkatkan peran serta masyarakat dalam upaya evaluasi pelayanan
kepada masyarakat melalui pengadaan kotak saran, angket / kuisioner
dalam upaya meningkatkan kualitas pelayanan radiologi dan mengukur
tingkat

kepuasan

masyarakat

terhadap

pelayanan

yang

dilakukan.(Anonimous3,2009)

12

2.5

Kode Etik Radiografer


Ahli Radiografi adalah salah satu profesi yang baik langsung maupun
tidak langsung ikut berperan dalam upaya menuju kesejahteraan fisik
materil dan mental spiritual bagi masyarakat Indonesia. Oleh karena itu,
segala sesuatu yang menyangkut profesi Ahli Radiografi selalu
berorientasi kepada masyarakat.
Ahli Radiografi adalah suatu profesi yang melakukan pelayanan kepada
masyarakat bukanlah profesi yang semata-mata pekerjaan untuk mencari
nafkah, tetapi merupakan pekerjaan kepercayaan, dalam hal ini
kepercayaan dari masyarakat yang memerlukan pelayanan profesi percaya
kepada ketulusan hati, percaya kepada kesetiaannya dan percaya kepada
kemampuan profesionalnya.

2.5.1

Kewajiban Umum
Setiap Radiografer dalam melaksanakan pekerjaan profesinya tidak
dibenarkan membeda-bedakan kebangsaan, suku, maupun agama
dan status sosial paseiennya; selalu memakai standart profesi; dan
selalu berpegang teguh pada sumpah jabatan dan kode etik serta
standart profesi Ahli Radiografi.

2.5.2

Kewajiban Terhadap Profesinya


Ahli Radiografi harus menjaga dan menjunjung tinggi nama baik
profesinya; hanya melakukan pekerjaan radiografi, imejing dan
radioterapi atas permintaan Dokter dengan tidak meninggalkan
prosedur yang telah digariskan; Ahli Radiografer tidak dibenarkan
menyuruh orang lain yang bukan ahlinya untuk melakukan
pekerjaan radiografi, imejing dan radioterapi; serta tidak di
benarkan menentukan diagnosa Radiologi dan perencanaan dosis
terapi.

13

2.5.3

Kewajiban Terhadap Pasien


Seiap Ahli Radiografi dalam melaksanakan profesinya senantiasa
memelihara suasana dan lingkungan dengan menghayati nilai-nilai
budaya, agama, adat istiadat dari penderita, keluarga penderita dan
masyarakat pada umumnya; wajib memberikan pelayanan terbaik
kepada pasiennya; wajib melaksanakan peraturan kebijakan yang
telah digariskan oleh Pemerintah di dalam bidang kesehatan.

2.5.4

Kewajiban Terhadap Diri Sendiri


Setiap Radiografer harus menjaga kesehatan dan keselamatan
dirinya

baik

terhadap

bahaya

radiasi

maupun

terhadap

penyakitnya; senantiasa berusaha meningkatkan kemampuan


profesinya secara sendiri maupun bersama dengan mengikuti
perkembangan ilmu dan teknologi, menigkatkan keterampilan dan
pengalaman

yang

bermanfaat

bagi

pelayanan

terhadap

masyarakat.(Anonimous4,2007)
2.5.5

Etika Radiografer Terhadap Teman Sejawatnya Di Radiologi


a. Saling bertukar ilmu dan pengalaman tentang radiografi
b. Saling menghormati antar sesama radiographer
c. Saling menghargai antar sesama radiographer
d. Bersama-sama melakukan pelayanan yang terbaik terhadap
pasien
e. Saling membantu dalam melaksanakan pekerjaan diradiologi
f. Bersama-sama melakukan pekerjaan sesuai dengan kode etik
radiographer
g. Bersama-sama

mengikuti

perhimpunan

dalam

bidang

keprofesian yaitu PARI


h. Tidak saling menyalahkan dalam melakukan pemeriksaan
radiologi
i. Bersama-sama meningkatkan kepercayaan masyarakat dalam
pemeriksaan radiografi
j. Tidak sungkan untuk bertanya apabila tidak mengerti

14

k. Tidak sungkan untuk menegur apabila petugas lain salah


dalam melaksanakan tugasnya
l. Bersama-sama meningkatkan ilmu dalam radiografi
m. Saling bersikap adil dalam membagi-bagi tugas diradiologi
n. Bersama-sama

melaksanakan

pekerjaan

sesuai

dengan

menciptakan

suasana

yang

nyaman

standard profesi
o. Bersama-sama

dilingkungan radiologi.(Ramo,2011)

15

BAB III
PENUTUP

3.1

Kesimpulan
Ahli Radiografi adalah salah satu profesi yang baik langsung maupun
tidak langsung ikut berperan dalam upaya menuju kesejahteraan fisik
materil dan mental spiritual bagi masyarakat Indonesia. Oleh karena itu,
segala sesuatu yang menyangkut profesi Ahli Radiografi selalu
berorientasi kepada masyarakat.
Kode Etik Radiografer merupakan salah satu kepentingan yang harus
dimiliki dan diterapkan oleh para Ahli Radiografi dalam melaksanakan
suatu profesinya yaitu pelayanan terhadap pasien.
Etika Radiografer terhadap teman sejawatnya merupakan salah satu
kepentingan yang harus dimiliki dan diterapkan untuk bertukar pikiran,
saling membantu satu sama lain, dan bersama-sama melaksanakan
pekerjaan sesuai dengan standart profesi.

3.2

Saran
Ahli Radiografi dalam melakukan profesi terhadap pelayanan pasien harus
memperhatikan dan menjalankan kode etik Radiografer.
Dan juga harus memperhatikan dan menjalankan Etika terhadap teman
sejawatnya dalam Radiologi.

16

DAFTAR PUSTAKA
Anonimous.2009.proposalkerangkaacuan.www.hukor.depkes.go.id.(diakses pada
tanggal 05-10-2013)
Anonimous2.2009.proposalkerangkaacuan.www.hukor.depkes.go.id.(diakses pada
tanggal 05-10-2013)
Anonimous3.2009.proposalkerangkaacuan.www.hukor.depkes.go.id.(diakses pada
tanggal 05-10-2013)
Anonimous4.2007.KMK No. 375 ttg Standar Profesi Radiografer.(diakses pada
tanggal 02-10-2013)
Cahyati,Yeni.2013.etikaprofesi.19-09-2013.
Ramo,Amri.2011.etikaradiografer.http://amry-ramo.blogspot.com/2011/03/etikaradiografer.html.(diakses pada tanggal 06-10-2013)

17

Anda mungkin juga menyukai