Anda di halaman 1dari 17

ANATOMI SISTEM SARAF

Tidak ada satupun sistem tubuh yang dapat berfungsi sendirian. Semuanya saling bergantung dan bekerja sama sebagai satu kesatuan sehingga kondisi normal (homeostatis) di dalam tubuh dapat dipelihara. Sistem saraf berperan sebagai badan koordinasi utama. Kondisi di dalam dan di luar tubuh secara ajeg selalu berubah, maka sistem saraf ini bertugas untuk menanggapi perubahan-perubahan baik yang internal maupun ekstemal (dikenal sebagai stimulus) sehingga tubuh dapat beradaptasi dengan kondisi yang baru. Melalui pengarahan dan instruksi yang dikirim ke berbagai organ oleh sistem saraf, keharmonisan dan keseimbangan antara seseorang dengan Iingkungannya dapat dipertahankan. Sistem saraf dapat diibaratkan dengan jaringan telpon; di mana otak dan sumsum tulang belakang bertindak sebagai pusat pertukaran (switching), sedangkan serabut-serabut saraf berlaku sebagai kabel yang menyampaikan pesan yang dikirim dari dan ke pusat tadi.

SISTEM SARAF SEBAGAI SUATU KESATUAN Bagian-bagian sistem saraf dapat dikelompokkan berdasarkan struktur atau fungsinya.

Pembagian sistem saraf secara anatomis atau secara strukturai adalah sebagai berikut

1. Sistem saraf sentral /pusat (SSS), meliputi otak (encephalon) dan sumsum tulang belakang (medulla spinalis).

2. Sistem saraf perifer / tepi (SSP) terdiri dari seluruh saraf di luar SSS, yang meliputi

saraf kranial (nervus cranialis) dan saraf spinal (nervus spinalis). Saraf kranial adalah saraf yang membawa impuls dari dan ke otak; sedangkan saraf spinal adalah saraf yang membawa pesan-pesan dari dan ke sumsum tulang belakang.

Dilihat dari strukturnya, SSS bersama dengan SSP menyusun sebagian besar jaringan saraf di dalam tubuh. Namun saraf perifer tertentu mempunyai fungsi khusus, dan karena alasan inilah saraf ini dikelompokkan bersama dalam Sistem Saraf Otonom. Alasan pemisahan klasifikasi ini adalah karena sebagian besar sistem saraf otonom berkaitan dengan aktivitas yang lebih kurang berlangsung secara otomatis. Sistem ini membawa dorongan (impuls) dari SSS menuju kelenjar, otot-otot polos (involuntar) yang ditemukan dalam dinding saluran dan organ dalam, serta jantung. Baik saraf spinal maupun saraf kranial keduanya membawa impuls sistem saraf otoncm. Sistem ini di bagi lagi menjadi sistem saraf simpatis (sympathetic) dan parasimpatis (parasympathetic). Sistem saraf otonom membentuk bagian sistem saraf visceral atau involuntar yang mengontrol kelenjar, otot jantung, dan otot polos. Sistem saraf somatik atau voluntar tersusun dari semua saraf yang mengontrol kreja otot skelet yang ada di bawah kontrol kesadaran.

Universitas Gadjah Mada

1

Sel Saraf Dan Fungsinya Sel saraf disebut juga sebagai suatu neuron. Setiap neuron terdiri dari badan/soma sel yang berisi nukleus dan serat saraf berupa lanjutan siitoplasma yang seperti benang. Serat saraf ada dua macam:

dendrit yang membawa impuls menuju ke badan sel dan axon / neurit yang membawa impuls menjauh dari badan sel. Dendrit sel saraf sensorik ( yang membawa impuls menuju ke SSS ) berbeda dengan sel saraf lainnya; bentuknya bisa panjang (terkadang bisa mencapai 1 m), bisa pula pendek tetapi biasanya mereka tunggal serta tidak mempunyai penampilan yang menyerupai pohon yang demikian khas seperti dendrit lainnya. Setiap dendrit mempunyai bangunan tertentu yang dinamakan dengan receptor di mana suatu stimulus diterima dan dorongan sensor mulai. Sensasi yang melibatkan sel saraf sensor ini seperti rasa sakit, meraba, mendengar, dan melihat akan dibahas dalam bab lebih lanjut. Beberapa axon di dalam sistem saraf sentral dan perifer ditutup dengan myelin yaitu bahan selubung berupa lemak. Pembungkus ini dihasilkan oleh sel khusus yang membungkus sekitar axon dengan membentuk semacam sarung. Ruang kecil yang tersisa di antara sel disebut dengan nodus berperan penting dalam konduksi dorongan saraf. Axon yang dibungkus dengan myelin dinamakan serat putih dan diketemukan di dalam bahan putih (substansia a!ba) otak dan sumsum tulang belakang maupun pada saraf di seluruh bagian tubuh. Serat dan badan sel yang membentuk bahan abu-abu (substanisa grisea) tidak dibungkus dengan myelin. Axon sistem saraf perifer yang terbungkus myelin dibungkus lagi oleh suatu pembungkus bagian luar yang tipis yang disebut dengan neurilemma. Neurilemma membantu memperbaiki serat saraf yang rusak.

Dorongan / Impuls Saraf Membran sel pada neuron (sel saraf) yang tidak distimulasi membawa muatan listrik. Ion positif dan ion negatif terkonsentrasi pada kedua sisi membran ini, sisi dalam membran saat 'istirahat' adalah negatifjika dibandingkan dengan sisi luarnya. Impuls saraf adalah pembalikan lokal muatan pada membran sel saraf yang menjalar di sepanjang membran seperti aliran listrik. Perubahan listrik yang mendadak ini dinamakan potensial aksi. Dengan demikian stimulus adalah suatu daya yang dapat memancing potensial aksi. Perubahan listrik ini adalah hasil Sari perpindahan yang cepat antara ion kalium (potassium) dan natrium (sodium) melintasi membran sel. Pembalikan terjadi dengan sangat cepat (kurang dari 1/1000 detik) dan diikuti dengan cepat kembalinya membran pada keadaan semula sehingga dapat distimulasi kembali. Serat saraf yang bermyelin

Universitas Gadjah Mada

2

mengkonduksi impuls lebih cepat dibanding serat yang tidak ada myelinnya, karena adanya "lompatan" impuls listrik dari satu nodus ke nodus lain pada selubung myelin. daripada harus berjalan secara kentinvu di sepanjang serat.

Synapsis Setiap neuron merupakan unit yang terpisah serta tidak ada hubungan anatomis di antara neuron-neuron itu. Karena itu, bagaimana mungkin bagi neuron untuk dapat saling berhubungan? Dengan kata lain, bagaimana akson dari satu sel saraf menjalin kontak fungsional dengan dendrit dari sel saraf lainnya? Hal ini dapat diatasi oleh synapsis yang artinya mengapit. Synapsis adaiah titik persambungan bagi transmisi impuls saraf. Neurotransmitter (transmitter substance) dilepas dari ujung serat saraf guna

Universitas Gadjah Mada

3

SISTEM SARAF SENTRAL

OTAK (ENCEPHALON)

Bagian-bagian Otak yang Utama Otak menempati rongga kranial dan dibungkus oleh membran, cairan, serta tulang

tengkorak. Meskipun berbagai macam daerah otak saling berhubungan dan berfungsi bersama, otak dapat dibagi ke dalam daerah-daerah yang berbeda-beda untuk memudahkan kaji an.

1. Hemispherium Cerebralis merupakan bagian otak yang paling besar, dibagi

menjadi hemispherium cerebralis kiri dan kanan oleh suatu lekukan dalam yang dikenal sebagai fissura longitudinalis. Daerah antara hemisferium cerebralis dan batang otak adalah diencephalon.

2. Truncus Encephali / Brain stem atau batang otak menghubungkan cerebrum dengan sumsum tulang belakang. Bagian batang otak sebelah atas adalah mid- brain. Daerah di bawahnya dan tampak jelas dari arah bawah otak terdapat pons dan medulla oblongata. Pons menghubungkan midbrain dengan medulla, sementara medulla oblongata menghubungkan otak dengan sumsum tulang belakang melalui suatu pembukaan yang besar di dasar tengkorak (foramen magnum).

3. Cerebellum artinya otak kecil terletak persis di bawah bagian belakang hemisfer cerebralis dan dihubungkan dengan cerebrum, batang otak, serta sumsum tulang belakang oleh pons.

Berikut penjelasan rinci tentang pembagian otak tersebut di atas.

Hemispherium Cerebralis Jaringan saraf sebelah luar hemisferium cerebralis adalah bahan abu-abu (substansia grisea) yang disebut dengan cortex cerebralis. Cortex yang abu-abu ini tersusun sebagai lipatan yang membentuk bagian yang menonjol dan dikenal sebagai gyrus, yang dipisahkan oleh celah dangkal yang dinamakan sulcus. Di bagian dalam, sebagian besar hemisfer otak terbuat dari bahan putih (substansia alba) dan beberapa kumpulan bahan abu-abu. Di dalam hemsifer ada dua ruang yang inembentang dan bentuknya agak tidak beraturan, yaitu ventriculus lateralis yang berisi cairan encer dan dinamakan liquor cerebrospinal. Cairan ini terdapat baik di otak maupun sumsum tulang belakang.

Universitas Gadjah Mada

4

Meskipun terdapat banyak sulcus, beberapa di antaranya merupakan patokan yang sangat penting, seperti :

1. sulcus centralis yang terletak di antara lobus (belahan) parietal dan frontal setiap

hemisfer membentuk sudut langsung ke fissura longitudinalis (celah yang dalam).

2. sulcus lateralis yang melengkung di sepanjang setiap sisi hemisfer serta yang

memisahkan lobus temporal dari lobus frontal dan perietal. Cortex cerebralis ialah lapisan bahan abu-abu yang membentuk permukaan setiap hemisfer otak. Di dalam cortex cerebralis inilah semua impuls diterima dan dianalisa. Semua itu menyusun dasar pengetahuani: otak "menyimpan" informasi, banyak di antaranya yang dapat ditampilkan. kembali sesuai permintaan melalui suatu fenomena yang dinamakan memory (ingatan). Di dalam cortex cerebralis inilah proses berpikir seperti asosiasi, pertimbangan, dan diskriminasi terjadi. Dari cortex cerebralis pula pengendalian kesadaran dan kegiatan yang disengaja berasal.

Fungsi CortexCerebralis Setiap hemisfer otak dibagi ke dalam empat belahan yang dapat terlihat, diberi nama sesuai dengan tulang kranial yang melingkupinya. Meskipun berbagai daerah otak bekerjasama dalam kcordinasi untuk dapat menghasilkan perilaku, bagian cortex

tertentu meinpengaruhi kategori fungsi tertentu. Berikut ini adalah empat belahan (lobus) yang dimaksud.

1. Lobus frontalis relatif iebih besar pada diri manusia ketimbang organisme lainnya, terletak di depan sulkus sentralis. Lobus ini berisi cortex motorik yang mengarahkan tindakan. Sisi kiri otak mengatur sisi kanan tubuh, sedangkan sisi kanan otak mengatur sisi tubuh sebelah kiri. Lobus frontalis juga berisi dua daerah yang penting untuk bicara.

2. Lobus parietalis menempati bagian atas setiap hemisfer dan terletak di belakang lukus sentralis. Lobus ini berisi area sensorik di many impuls dari kulit seperti rabaan, rasa sakit, dan suhu diinterpretasikan. Determinasi jarak, ruang, dan bentuk juga terjadi di sini.

3. Lobus temporalis terletak di bawah sulkus lateralis dan melipat di bawah hemisfer pada setiap sisinya. Lobus ini berisi area pendengaran (auditorik) yang menerima dan menginterpreiasikan impuls yang berasal dari telinga. Area pembauan (olfactorik) terletak di bagian medial lobus temporalis dan distimulasi oleh impuls yang berasal dari reseptor di dalam hidung.

4. Lobus occipitalis terletak di belakang lobus parietal dan melampaui cerebellum. Lobus ini berisi area visual yang menginterpretasikan impuls yang muncul dari retina mata.

Universitas Gadjah Mada

5

Sebagai tambahan, sebetulnya ada lobus kelima yang kecil dalam setiap hemisfer yang

tak dapat dilihat dari permukaan karena letakiiya ada di sebelah dalam sulkus lateralis.

Lobus ini dinamakan insula.

Di bawah bahan abu-abu cortex cerebralis terdapat bahan putih berisi serat saraf

bermyelin yang saling menghubungkan satu daerah cortical dengan lainnya dan bagian- bagian lain dari sistem saraf. Kumpulan bahan putih yang cukup penting ialah corpus callosum, terletak di bawah fissura longitudinalis. Kumpulan ini bertindak sebagai jembatan antara hemisfer kanan dan kiri untuk mempermudah impuls menyeberang dari satu sisi otak ke sisi !ainnya. Capsula interna ialah jalur bahan putih yang sangat rapat, tersusun dari cukup banyak serat saraf yang bermyelin (dengan membentuk tractus). Nucleus basalis ialah massa bahan abu-abu di bagian dalam setiap hemisfer otak. Kelompok neuron ini membantu meregulasi gerakan tubuh dan ekspresi wajah yang di hubungkan dari cortex. Neurotransmitter dopamine disekresikan oleh neuron-neuron nucleus basalis.

Area-area koniunikasi Kemampuan berkomunikasi baik secara verbal maupun tulis merupakan contoh yang

menarik bagaimana daerah-daerah di cortex cerebralis saling berkaitan. Perkembangan dan penggunaan daerah ini berkaitan erat dengan proses belajar.

1. Area pendengaran terletak di lobus temporal. Di dalam salah satu daerah inilah impuls suara yang ditransmisikan dari lingkungan dideteksi, sementara di daerah sekitarnya (pusat bicara auditorik) suara diinterpretasi dan dipahami. Bahasa awal dipelajari dengan menggunakan sarana pendengaran, dengan demikian daerah pendengaran guna memahami suara sangat dekat dengan daerah cortex yang menerima-suara. Bayi kelihatannya dapat memahami apa yang dikatakan padanya jauh sebelum dia dapat berbicara. Dan itu terjadi beberapa tahun sebelum anakanak belajar membaca atau menuliskan kata-kata.

2. Area motorik untuk berkomunikasi (berbicara dan menulis) ter letak di depan bagian bawah cortex motorik dalam lobus frontalis. Karena bagian bawah cortex motorik mengontrol otot kepala dan leher, adalah wajar jika pusat motorik bicara sebagai perluasan ke deapan dalam area ini. Kontrol otot bicara (didalam lidah, iangit-langit lunak, dan larynx) terjadi di sini. Begitu juga halnya dengan pusat bicara tulis yang terletak di depan daerah cortical yang mengontrol otot lengan dan tangan. Kemampuan untuk menuliskan kata-kata biasanya merupakan salah satu case terakhir dalam perkembangan belajar kata-kata dan artinya.

3. Area visual cortex berperan dalam komunikasi dengan jalan menerima impuls visual dalam lobus occipital. Gambaran ini diinterpretasikan sebagai kata-kata di dalam

Universitas Gadjah Mada

6

daerah visual yang terletak di depan lokasi penerimaan. Kemampuan membaca dengan memahami juga berkembang di daerah ini. Misalnya saja anda melihat tulisan kanji dalam Bahasa Jepang, hal ini hanya melibatkan daerah penerimaan visual dalam lobus occipital karena anda tidak dapat membaca tulisan tadi.Ada hubungan fungsional di antara daerah-daerah otak. Banyak neuron harus bekerja sama untuk memudahkan seseorang di dalam menerima, menginterpratasi, dan merespon pesan-pesan verbal dan tertulis seperti halnya rabaan (tactile) dengan stimulus sensoris lainnya.

Proses Belajar dan Memory (Ingatan) Memory atau ingatan merupakan kemampuan mental untuk memanggil kembali ideide. Pada masa awal proses mengingat, sinyal sensoris (misalnya saja pendengaran, penglihatan) diterima dalam se-kejap. 1VIeskipun demikian sudah dapat dipergunakan dalam proses selanjutnya. Short-term memory mengacu pada penyimpanan informasi yang sangat sedikit dan mungkin hanya beberapa detik atau menit, yang jika tidak diperkuat informasi tadi akan menghilang. Long-term memory mengacu pada simpanan informasi yang dapat diingat kembali di kemudian hari. Ada kecenderungan semakin sering seseorang mengulang kembali pengalaman-pengalaman yang diingat, akan semakin kuatlah memory tadi. Dengan kata lain, semakin sering memory diingat, akan semakin tidak mudah untuk dilupakan karena sudah tertanam kuat di otak sehingga dapat diingat kembali dengan segera. Kajian anatomis secara seksama telah menunjukkan bahwa tonjolan halus yang dinamakan fibril dibentuk pada synapsis dalam cortex cerebralis sehingga impulsimpuls dapat berjalan dari satu neuron ke neuron lainnya dengan mudah. Jumlah fibril ini meningkat seiring bertambahnya usia. Kajian psikologis menunjukkan bahwa pengulangan (repetisi) informasi yang sama berulang kali akan mempercepat dan memperkuat tingkat transfer dari short-term menjadi long- term memory. Seseorang dengan tingkat kesadaran penuh akan lebih mudah mengingat dibanding orang yang sedang dalam keadaan lelah mental. Dapat pula dicatat bahwa otak dapat mengatur informasi sedemikian rupa sehingga ide-ide baru dapat disimpan dalam daerah yang sama dengan yang dipakai untuk menyimpan sebelumnya.

Diencephalon Diencephalon ( daerah antara hemisfer otak dan batang otak) atau disebut juga dengan interbrain dapat dilihat dengan jalan memotong di bagian sentral otak. Daerah ini mencakup thalamus dan hypothalamus. Hampir seluruh impuls sensoris berjalan melalui massa bahan abu-abu yang membentuk thalamus. Kerja thalamus ialah memilah-milah impuls dan mengarahkannya pada area-area tertentu pada cortex cerebralis.

Universitas Gadjah Mada

7

Hypothalamus yang terletak di bagian garis tengah di bawah thalamus berisi sel yang membantu mengontrol suhu badan, keseimbangan air, tidur, nafsu makan, serta beberapa emosi seperti rasa takut dan rasa senang. Baik bagian simpatetis maupun parasimpatetis sistem saraf otonom ada di bawah kontrol hipotalamus, seperti halnya kelenjar pituitari. Dengan demikian hipotalamus mempengaruhi aenyut jantung, kontraksi dan relaksasi dinding pembuluh darah, sekresi hormon, dan fungsi tubuh yang vital lainnya.

Pembagian dan Fungsi Batang Otak Batang otak terdiri dari midbrain, pons, dan medulla oblongata. Bangunan tersebut menghubungkan cerebrum dengan sumsum tulang belakang. Midbrain yang terletak tepat di bawah pusat cerebrum membentuk bagian depan batang otak. Empat bulatan massa bahan abu-abu yang dilingkupi oleh hemisfer otak rnembentuk bagian midbrain sebelah atas; keempat bodi (corpora quadrigemina) ini berperan sebagai pusat pemancar bagi gerakan refleks telinga dan mata tertentu. Bahan putih di depan midbrain mengkonduksi impuls antara pusat cerebrum di sebelah atas dan pusat-pusat di pons, medulla, cerebellum, dan sumsum tulang belakang yang lebih bawah. Saraf cranial III dan IV berasal dari midbrain. Pons terletak di antara midbrain dan medulla, di depan cerebellum. Sebagian besar pons terdiri dari serat saraf bermyelin yang berperan menghubungkan kedua belah cerebellum dengan batang otak, serta dengan cerebrum di sebelah atas dan dengan sumsum tulang belakang di bawah. Pons yang berisi serat saraf yang membawa impuls dari dan ke pusat merupakan penghubung yang sangat penting antara cerebellum dan bagian sistem saraf sisanya. Beberapa gerakan refleks tertentu seperti bernafas secara

teratur terintegrasi di dalam pons. Saraf cranial berasal dari pons. Medulla oblongata otak terletak di antara pons dan sumsum tulang belakang. Medulla ini dari luar terlihat putih karena banyak berisi serat saraf yang bermyelin seperti halnya pons. Di bagian dalam, is berisi sejumlah badan sel (bahan abu-abu) yang dinamakan nuclei atau pusat-pusat. Di antara ketiganya adalah pusat-pusat yang sangat vital seperti berikut ini :

1. Pusat respiratori mengontrol otot-otot respirasi dalam merespon stimulus kimiawi dan yang lainnya.

2. Pusat kardiak membantu mengatur irama dan kekuatan denyut jantung.

3. Pusat vasomotor mengatur kontraksi otot-otot polos di dalam dinding pembuluh darah dan karenanya ikut menentukan tekanan darah.

Empat pasang saraf kranial yang terakhir berhubungan dengan medulla oblongata. Serat saraf sensorik yang membawa pesan-pesan lewat sumsum tulang belakang naik

Universitas Gadjah Mada

8

ke otak berjalan melalui medulla, sebagaimana turunnya serat motorik. Kelompok serat

saraf ini membentuk tractus (kumpulan serat) serta dikelompokkan bersama berdasarkan fungsinya. Serat motorik yang berasal dari cortex motorik hemisfer otak membentang ke bawah melalui medulla; ketika berjalan melalui bagian otak ini, sebagian besar serat ini menyeberang dari satu sisi ke sisi lainnya membentuk persilangan (decussatio pyramidam). Di dalam medulla inilah penggantian serat saraf

terjadi sehingga menyebabkan hemisfer otak se belah kanan yang mengontrol otototot

di

sisi tubuh sebelah kiri dan bagian cortex sebelah atas dapat mengontrol otot yang ada

di

bagian bawah tubuh. Medulla merupakan pusat gerakan reflek yang sangat penting;

di

sini neuron tertentu berakhir dan impulsnya dipancarkan pada neuron lainnya. Saraf

kranial IX-XII muncul dari medulla oblongata.

Cerebellum Cerebellum terdiri dari tiga bagian: bagian tengah dan dua hemisfer lateral. Seperti halnya hemisfer otak, cerebellum (otak kecil) mempunyai bahan abu-abu di bagian luar dan sebagian besar bahan putih di bagian dalamnya. Adapun fungsi cerebellum adalah :

1. Membantu pengkoordinasian otot voluntar sehingga dapat berfungsi secara lembut dan dalam pola yang teratur. Penyakit cerebellum menyebabkan kejang-kejang otot dan tremors.

2. Membantu dalam menjaga keseimbangan pada waktu berdiri, berjalan, dan duduk maupun waktu rnelakukan aktivitas yang lebih giat. Pesan-pesan dari telinga bagian internal dan dari reseptor sensorik di tendo serta otot membantu cerebellum.

3. Membantu di dalam memlihara tonus otot sehingga seluruh serat otot cukup kencang dan siap menghasilkan perubahan-perubahan posisi yang penting secepatnya bila diperlukan.

Ventrikel Otak

Di dalam otak terdapat empat ruang yang penuh berisi cairan, dinamakan ventrikel,

yang membentang ke dalam berbagai bagian otak dengan bentuk yang agak tidak beraturan. Bagian yang paling besar, telah disebut di atas, yaitu ventrikel di dalam dua

hemisfer otak. Perluasannya ke dalam lobus-lobus cerebrum disebut `tanduk' (horn = cornu). Pasangan ventrikel ini berhubungan dengan ruang garis tengah, yaitu ventrikel ketiga (tertius), melalui pintu yang dinamakan foramina. Pada setiap sisinya ventrikel ketiga dibatasi oleh dua bagian thalamus, sementara bagian dasarnya ditempati oleh hipothalamus. Dari ventrikel ketiga terus ke bawah, ada saluran kecil bernama aqueduct cerebral, memanjang melalui midbrain sampai pada ventrikel keempat (qadratus). Yang terakhir ini berlanjut dengan canalis centralis / neuralis pada sumsum tulang belakang.

Universitas Gadjah Mada

9

Di dasar ventrikel keempat ada tiga pintu yang memungkinkan mengalirnya cairan cerebrospinal menuju ruang sela yang mengitari otak dan sumsum tulang belakang, yang disebut spatium subarachnoidale.

SUMSUM TULANG BELAKANG (MEDULLA SPINALIS)

Lokasi Sumsum Tulang Belakang Dalam masa embrio, sumsum tulang belakang menempati seluruh saluran di tulang belakang dan memanjang ke bawah sampai bagian ekor tulang belakang. Namun selanjutnya jaringan tulang belakang tumbuh lebih cepat ketimbang jaringan sarafnya sehingga selanjutnya ujung sumsum tidak lagi mencapai bagian bawah saluran tulang belakang. Kesenjangan dalam pertumbuhan ini terus meningkat; pada orang dewasa ujung sumsum tepat berada di bawah daerah perlekatan tulang rusuk terakhir (antara vertebra lurnbalis yang pertama dan kedua).

Bangunan Tulang Belakang Sumsum tulang belakang mempunyai bagian dalam yang bentuknya tak beraturan, kecil yang berisi bahan abu-abu (badan sel saraf) dan daerah yang lebih besar yang berisi bahan putih (serat saraf) yang mengelilingi bahan abu-abu ini. Pada potongan melintang sumsum menunjukkan bahwa bahan abu-abu disusun sedemikian rupa sehingga ada semacam tiang / kolom memanjang ke atas - bawah pada bagian dorsal (columna dorsalis), satu pada setiap sisinya, dan kolom lainnya ditemukan di daerah ventral (columna ventralis). Kedua pasang columna bahan abu-abu ini tampak pada potongan melintang seperti dalam bentuk H. Bahan putih berisi ribuan serat saraf yang tersusun dalam ketiga daerah eksternal bahan abu-abu, yang disebut funiculus ventralis, lateralis dan dorsalis, pada setiap sisi medulla spinalis.

Fungsi Sumsum Tulang Belakang

Fungsi sumsum tulang belakang dapat dibagi dalam tiga kelompok, yaitu :

1. Aktifitas refleks, yang melibatkan integrasi dan transfer pesan-pesan yang memasuki sumsum tulang belakang, sehingga memungkinkan impuls sensorik (afferent) masuk dan pesan motorik (efferent) meninggalkan sumsum tulang belakang tanpa melibatkan otak.

2. Konduksi impuls sensorik dari saraf afferen ke atas melalui tractus naik menuju otak.

Universitas Gadjah Mada

10

3.

Konduksi impuls motorik (efferent) dari otak turun melalui tractus ke saraf-saraf yang menginervasi otot atau kelenjar.

Jalur reflek melalui sumsum tulang belakang biasanya melibatkan tiga neuron atau lebih seperti berikut :

1. Neuron sensoris yang permulaannya pada suatu receptor dan serat sarafnya dalam nervus yang mengarah ke sumsum.

2. Satu neuron sentral atau lebih yang keseluruhannya ada di dalam sumsum.

3. Neuron motoris yang menerima impuls dari neuron sentral, kemudian membawanya melalui sepanjang axon suatu saraf menuju otot atau kelenjar yang disebut efektor.

Kejut lutut adalah contoh refleks tulang belakang. Jalur saraf bagi refleks ini meliputi neuron sensoris yang reseptornya ada di dalam tendo tepat di bawah lutut, serat saraf sensorisnya ada di dalam nervus yang memanjang sampai sumsum tulang belakang, neuron sentral di dalam bagian sumsum bagian bawah, dan neuron motoris yang mengirim impuls melalui nervus dari sumsum ke efektor yang berupa m.quadriceps femoris (otot paha yang menendang).

Bungkus Otak dan Sumsum Tulang Belakang Meninges adalah tiga lapis jaringan ikat yang mengitari otak dan sumsum tulang belakang guna membentuk pembungkusan yang leng-kap. Membran yang paling besar yaitu dura mater adalah meninges yang paling tebal dan kasar. Di dalam tengkorak dura mater membelah dalam tempat-tempat tertentu guna menyiapkan saluran bergurat bagi darah yang berasal dari jaringan otak. Lapisan meninges bagi an tengah ialah arachnoid. Membran ini eampang melekat pada meninges yang paling dalam serat yang menyerupai jaringan (weblike) yang memungkinkan suatu ruangan bagi gerakan cairan cerebrospinal (CSF) di antara dua membran. Lapisan yang paling dalam di sekitar otak yaitu pia mater dilekatkan pada jaringan saraf otak dan sumsum tulang belakang serta mencelup (dips) ke dalam seluruh depresi. Ia terbuat dari jaringan ikat yang sangat halus di mana di dalam-nya banyak terdapat pembuluh darah. Pasokan darah ke otak dibawa oleh pia mater.

Cairan Cerebrospnal (CSF) CSF ialah cairan bening yang dibentuk dalam ventrikel otak, sebagian besar oleh jaringan (network) vascular yang disebut de-ngan choroid plexuses. Cairan tadi dibentuk oleh filtrasi darah dan oleh sekresi sellular. Fungsi CSF adalah untuk menggoncang bantalan yang akan melukai bangunan lunak sistem saraf sentral (SSS). Cairan ini juga

Universitas Gadjah Mada

11

membawa zat makanan pada sel dan memindahkan limbah dari sel. Normalnya CSF mengalir secara bebas dari sa-tu ventrikel ke ventrikel lainnya dan pada akhirnya keluar ke dalam ruangan sub-arachnoid yang mengitari otak dan sumsum tulang belakang. Sebagian besar cairan ini dikembalikan pada darah di dalam venous sinuses melalui proyeksi yang dinamakan dengan arachnoid villi

Universitas Gadjah Mada

12

SISTEM SARAF PERIFER

SARAF KRANIAL Lokasi Saraf Kranial Ada dua belas pasang saraf kranial yang diberi nomor sesuai dengan hubungannya dengan otak. Sembilan pasangan yang pertama dan pasangan kedua belas memasok persarafan (menginervasi) bangunan di kepala.

Fungsi Umum Saraf Kranial Dari titik sudut pandang secara fungsional, kita bisa saja memikirkan bermacammacam pesad the cranial nerves handle sebagaimana yang termasuk pada satu dari keempat kategori di bawah :

1. Dorongan sensoris spesial seperti untuk membau, visi, dan pendengaran.

2. Dorongan sensoris umum seperti rasa sakit, meraba, suhu, sensa si otot sebelah dalam, tekanan, dan vibrasi.

3. Dorongan motor somatis yang hasilnya ada dalam kontrol otot skelet voluntary.

4. Dorongan motor visceral yang menghasilkan kontrol kelenjar involuntary dan otot involuntary (kardiak dan lunak).Nama-nama dan

Fungsi Saraf Kranial Kedua belas pasangan saraf kranial selalu dinomori dengan menggunakan angka Romawi. Beberapa saraf kranial I,II,dan VIII hanya berisi serat sensoris; sedangkan hampir selu ruhnya berisi serat motorik; sisanya V,VII,IX,X berisi kedua jenis serat sensoris dan motoris yang dikenal sebagai mixed nerves. Kedua belas saraf yang dimaksud adalah sebagai berikut

I. Saraf olfactory membawa dorongan membau dari reseptor di dalam mukosa hidung menuju otak.

II. Saraf optik membawa dorongan visual dari mata menuju ke otak.

III. Saraf oculomotor berkaitan dengan sebagian besar kontraksi otot mata.

IV. Saraf trochlear memasok satu otot bola mata.

V. Saraf trigeminal merupakan saraf sensoris yang terbesar dari muka dan kepala, mempunyai tiga cabang yang membawa dorongan mera sakan secara umum (misalnya rasa sakit, meraba, suhu) dari muka menuju otak. Cabang ketiga disambungkan oleh serat motoris pada otot mengunyah.

VI. Saraf abducens ialah saraf lainnya, yang mengirim dorongan yang mengontrol pada otot bola mata.

Universitas Gadjah Mada

13

VII. Saraf facial sebagian besar merupakan motor. Otot ekspresi rnuka kesemuanya dipasok oleh cabang-cabang dari saraf facial. Saraf ini juga meliputi serat sensoris khusus untuk merasakan pada anterior dua pertiga lidah dan berisi serat pembuangan pada kelen jar Judah yang lebih kecil (submaxillary dan sublingual) dan pada kelenjar lakrimal.

VIII. Saraf vestibulocholear berisi serat sensoris khusus untuk mendengar seperti halnya untuk keseimbangan dari saluran semisirkular telinga bagian dalam.

IX. Saraf glossopharyngeal berisi serat sensoris umum dari belakang lidah dan pharynx (tenggorokan). Saraf ini juga berisi serat sensoris untuk merasakan dari posterior ketiga lidah, serat pembu angan yang memasok sebagian besar kelenjar ludah (parotid) dan serat saraf motor untuk mengontrol otot menelan di dalam pharynx.

X. Saraf vagus merupakan saraf kranial yang terpanjang yang mema-sok sebagian besar organ di dalam rongga perut dan dada. Saraf ini juga berisi serat motor bagi kelenjar yang menghasilkan getah pencernaan dan pembuangan lainnya.

XI. Saraf accesory (formerly disebut spinal accesory nerve) terbu at dari serat saraf motor yang mengontrol dua otot leher, yaitu trapezius dan sternocleidomastoid.

XII. Saraf hypoglossal saraf kranial terakhir membawa dorongan-dorongan yang mengontrol lidah.

SARAF TULANG BELAKANG

Lokasi dan Bangunan Saraf Tulang Belakang Ada 31 pasang saraf tulang belakang, setiap pasang dinomori berdasarkan tingkatan mana sumsum tulang belakang berasal. Setiap saraf dilekatkan pada sumsum tulang belakang oleh dua akar: yaitu dorsal dan ventral. Pada setiap akar dorsal ditandai dengan mem-bengkaknya bahan abu-abu yang dinamakan dorsal root ganglion yang berisi tubuh sel neuron sensoris. Ganglion adalah kumpulan tubuh sel saraf yang terletak di luar sistem saraf sertral/ SSS.Serat saraf yang berasai dan reseptor sensoris berbagai ma-cam daerah tubuh mengarah pada ganglion ini. Reseptor sensoris ialah ujung saraf yang merespon pada suatu stimulus. Ada dua ka-tegori reseptor. Pertama, untuk sensasi umum yang terletak di kulit dan dinding tubule. Mereka merespon pada stimulus yang mem-bangkitkan sensasi rasa sakit, meraba. dan suha serta lokasi dan posisi bagian-bagian tubuh. Kategori kedua termasuk reseptor un-tuk merasa secara khusus, misalnya mencicipi, membau, visi, dan pendengaran. Dorongan yang berasal dari reseptor ini dibawa oleh saraf kranial dari organ merasa khusus menuju otak.Oleh karena serat sensoris membentuk akar dorsal, akar frontal saraf tulang belakang

Universitas Gadjah Mada

14

merupakan kombinasi serat saraf motorik (efferent) yang memasok otot-otot voluntary dan involuntary serta kelenjar. Tubuh sel bagi serat voluntary terletak di dalam bagian ventral sumsum bahan abu-abu (anterior/ ventral gray horns). Tu-buh sel bagi serat involuntary ditemukan dalam small, lateral, gray horns. Akar dorsal (sensoris) dan ventral (motorik) dikombinasikan di dalam saraf tulang beiakang, making all spinal nerve mixed nerves.

Cabang-cabang Saraf Tulang Belakang Setiap saraf tulang belakang jaraknya dekat sekali dengan sumsum tulang belakang, kemudian cabang-cabang masuk ke dalam divisi posterior yang kecil. Cabang anterior yang lebih besar ber jalin (interlace) untuk membentuk jaringan yang dinamakan plexuses yang kemudian mendistribusikan cabang-cabang tadi ke bagian-bagian tubuh. Ada tiga pleksus yang utama, yaitu:

1. cervical plexus memasok dorongan motorik pada otot-otot leher dan menerima dorongan sensoris dari leher dan belakang kepala. Sa raf phrenic yang mengaktifkan diafragma muncul dari pleksus ini.

2. brachial plexus mengirimkan sejumlah cabang pada pundak, le-ngan atas, lengan bawah, pergelangan tangan, dan tangan. Saraf radial timbul dari brachial pleksus ini.

3. lumbosacral plexus memasok saraf pada ekstrimitis bagian bawah. Bagian yang terbesar dari cabang ini ialah sciatic nerve yang meninggalkan bagian dorsal panggul lewat di bawah otot gluteus maksimus dan memanjang ke bawah belakang paha. Pada permulaan- nya, tebalnya hampir 1 inci tetapi segera ia bercabang- cabang paaa otot paha, di dekat lutut ia membentuk dua sub divisi yang memasok tungkai dan kaki.

SISTEM SARAF OTONOM Bagian-bagian Sistem Saraf otonom Meskipun organ internal seperti jantung, paru-paru, dan pe-rut berisi ujung dan serat saraf untuk mengkonduksi pesan-pesan sensoris pada otak dan sumsum tulang belakang, tetapi sebagian be sar dorongar ini tidak mencapai kesadaran. Dorongan afferent ini dari viscera diterjemahkan ke dalam respon reflek tanpa mencapai bagian otak sebelah atas: neuron sensoris dari organ dikelompokkan dengan organ yang datang dari kulit dan otot voluntary. Seba-laiknya neuron efferent yang memasok kelenjar dan otot involuntary disusun sangat berbeda dari those yang memasok otot voluntary. Variasi di dalam lokasi dan penyusunan neuron visceral efferent telah mengarahkan klasifikasi tadi sebagai bagian dari divisi yang terpisah yang disebut autonomic nervous system.Sistem saraf otonom mempunyai banyak ganglion (ganglia) yang berperan

Universitas Gadjah Mada

15

sebagai stasiun pemancar. Di dalam ganglia ini setiap pesan ditransfer pada synapse dari neuron pertama ke neuron ke dua dan dari sana menuju sel kelenjar atau otot. Ini berbeda de-ngan yang berasal dari sistern saraf voluntary (somatik) di mana setiap serat saraf motorik extends seluruh jalan dari sumsum tulang beiakang ke otot skelet tanpa intervening synapse.

Secara garis besar lokasi bagian sistem saraf otonom adalah sebagai berikut:

1. Jalur simpatetik mulai di dalam sumsum tulang belakang dengan tubuh sel di dalam daerah lumbar dan dada, daerah thoracolumbar.Saraf simpatetik timbul dari sumsum tulang belakang pada tingkat perama saraf thoracic turun pada tingkat kedua saraf tulang bela-kang lumbar. Dari bagian sumsum ini serat saraf memanjang sampai pada ganglia sympathetic chains (kerangka badan), dua untai gang lia yang menyerupai sumsum yang memanjang di separjang sisi tu-lang belakang dari leher bagian bawah sampai daerah abdominal sebelah atas. Ganglia kerangka badan yang menyerupai merjan ini dinamakan lateral ganglia berisi tubuh sel dari sekelompok neuron yang kedua, seratnya memanjang sampai kelenjar dan jaringan otot involuntary. Neuron kedua ini melepaskan sebagian besar neurotransmitter norepinehrine (noradrenalin) pada jaringan effector.

2. Jalur parasimpatetik mulai di dalam daerah craniosacral dengan munculnya serat dari tubuh sel midbrain, medulla, dan bagian ba-wah sumsum tulang belakang (sacral). Dari pusat-pusat inilah seke lompok serat yang pertama memanjang sampai ganglia otonom yang bi asanya berlokasi di dalam atau di dekat dinding organ effector. Kemudian jalurnya terus sepanjang sekelompok neuron kedua yang menstimulasi jaringan visceral. Neuron ini melepaskan neurotrnasmitter

acetylcholine.

Fungsi Sistem Saraf Ototnom Sistem saraf otonom mengatur tindakan kelenjar, otot organ lekuk yang lembut, dan jantung. Tindakan ini semuanya dibawa seca ra ototmatis; kapan saja setiap perubahan terjac'i yang meminta su atu penyesuaian pengaturan, penyesuaian dibuat tanpa seseorang me nyadarinya. Bagian simpatetik sistem saraf otonom cenderung untuk bertindak sebagai akselerator bagi organ-organ yang diperlukan un tuk menemui situasi yang penuh tekanan. Ia memperhatikan apa yang dinamakan fight-or-flight response. Kalau anda membayangkan apa yang terjadi pada orang yang takut atau marah, anda akan dengan mudah sekali ingat akan efek/ akibat dorongan dari sistem saraf simpatetik:

Universitas Gadjah Mada

16

1.

Stimulasi kelenjar adrenal. Ini menghasilkan hormon termasuk epinephrine yang mempersiapkan tubuh guna menemui situasi darurat. dalam banyak cara. Saraf simpatetik dan hormon dari adrenal akan sating memperkuat satu sama lain.

2. Pembesaran biji mata dan penuruiian kemampuan dalam melihat pada satu titik fokus bagi obyek yang dekat.

3. Bertambahnya tingkat kecepatan dan penuh tekanan kontraksi jantung.

4. Bertambahnya tekanan darah sebagian karena lebih efektifnya detak jantung dan sebagian lagi karena pembatasan uteri kecil di dalam kuiit dan organ dalam.

5. Feinbesaran pips bronkial yang memungkinkan lebih banyak cksigen yang dapat masuk.

6. Bertambahnya metabolisme.Sistem simpatetik juga berperan sebagai brake/ rem pada those system secara tidak langsung dilibatkan dalani respon pada tekanan seperti sistem digestif dan uriner. Perhatikan saja kalau anda sedang marah lalu anda mencoba makan, maka anda lihat bahwa air ludah anda menjadi sedikit sekali dan lebih kental sehingga anda akan kesulitan dalam menelan makanan (Jw. seret). , Dalam kon-disi seperti iri ketika makanan sudah mencapai perut, is akan tinggal lebih lama dibanding biasanya.

Bagian parasimpatetik dari sistem saraf otonom normalnya ber peran sebagai penyeimbang bagi sistem simpatetik ketika krisis telah berlalu. Sistem parasimpatetik bring about pembatasan bola mata, memperlambat detak jantung, dan pembatasan saluran (tube) bronkial. Ia juga menstimulasi pembentukan dan pelepaskan urin dan aktifitas digestive tract. Ludah misalnya mengalir lebih mudah dan profusely serta jumlah dan keencerannya bertambah.Dengan demikian,sebagian besar organ tubuh menerima kedua sistem simpatetik dan parasimpatetik; efek dari kedua sistem tadi pada organ yang ada umumnya berlawanan.

Universitas Gadjah Mada

17