Anda di halaman 1dari 35

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Seorang wanita merupakan mahluk hidup yang mempunyai kebutuhan
yang

beragam.

Kebutuhan

itu

mencakup

beberapa

aspek

seperti

biopsikososial spiritual dimana jika salah satunya tidak terpenuhi akan


menimbulkan ketidakseimbangan. Setiap bulan, secara periodik, wanita
normal akan mengalami peristiwa reproduksi yaitu menstruasi, untuk
memenuhi kesimbangannya yaitu meluruhnya jaringan endometrium karena
tidak adanya telur matang yang dibuahi oleh sperma. Sedangkan siklus
menstruasi adalah waktu sejak hari pertama menstruasi sampai datangnya
haid periode berikutnya.
Menstruasi dimulai saat pubertas dan

menandai kemampuan wanita

untuk mengandung anak, walaupun mungkin faktor-faktor kesehatan lain


dapat membatasi kapasitas ini. Menstruasi biasanya dimulai antara umur 10
dan 16 tahun, tergantung pada berbagai faktor, termasuk kesehatan wanita,
status nutrisi, dan berat tubuh relatif terhadap tinggi tubuh. Menstruasi
berlangsung kira-kira sekali sebulan sampai wanita mencapai usia 45-50
tahun, sekali lagi tergantung pada kesehatan dan pengaruh-pengaruh lainnya.
Akhir dari kemampuan wanita untuk bermenstruasi disebut menopouse.
Panjang rata-rata daur menstruasi adalah 28 hari, namun berkisar antara 21
hingga 40 hari. Panjang daur dapat bervariasi pada satu wanita
selama saat-saat yang berbeda dalam hidupnya, dan bahkan dari

bulan ke bulan tergantung pada berbagai hal, termasuk kesehatan


fisik, emosi, dan nutrisi wanita tersebut.
Berkenaan dengan urgensi pemahaman menstruasi tersebut, perlu
disusun sebuah makalah yang mampu menjadi wahana bagi para praktisi
kesehatan terutama dalam memberikan pemahaman dan penyuluhan
penanganan masalah menstruasi dengan sasaran utama adalah remaja putri.
Oleh sebab itu, kami menulis sebuah makalah yang bertajuk Gangguan
Menstruasi.

B. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah diatas, penulis merumuskan rumusan
masalah sebagai berikut
1. Apa yang dimaksud menstruasi?
2. Bagaimana siklus yang terjadi pada menstruasi?
3. Apa yang dimaksud dengan gangguan menstruasi?
4. Apa saja kelainan dan gangguan menstruasi?
5. Bagaimana Asuhan Keperawatan pada klien dengan gangguan menstruasi?

C. Tujuan Makalah
Sejalan dengan rumusan masalah diatas, makalah ini disusun dengan
tujuan untuk mengetahui dan medeskripsikan :
1. Pengertian menstruasi;
2. Tahapan dan gambaran siklus terjadinya menstruasi;
3. Pengertian gangguan menstruasi;

4. Kelainan dan gangguan pada menstruasi;


5. Menjelaskan

Asuhan

Keperawatan

pada klien dengan

gangguan

menstruasi.

D. Kegunaan Makalah
Makalah ini disusun dengan harapan memberikan kegunaan baik secara
teoritis maupun secara praktis. Secara teoritis makalah ini berguna sebagai
pengembangan pengetahuan tentang menstruasi khususnya gangguan
menstruasi. Secara praktis makalah ini diharapkan bermanfaat bagi:
1. Penulis, sebagai wahana penambah pengetahuan dan konsep keilmuan
khususnya tentang gangguan menstruasi;
2. Pembaca, sebagai media informasi tentang gangguan menstruasi baik
secara teoritis maupun secara praktis

E. Prosedur Makalah
Makalah ini disusun dengan menggunakan pendekatan kualitatif. Metode
yang digunakan adalah metode deskriptif. Melalui metode ini penulis akan
menguraikan permasalahan yang dibahas secara jelas dan komprehensif. Data
yang terdapat dalam makalah ini dikumpulkan melalui studi pustaka dan
media internet.

BAB II
PEMBAHASAN
A. Pengertian Menstruasi
Menstruasi atau haid adalah perdarahan secara periodic dan siklik dari
uterus, disertai pelepasan (deskuamasi) endometrium.
Menstruasi adalah pelepasan dinding rahim (endometrium) yang disertai
dengan pendarahan dan terjadi secara berulang setiap bulan kecuali pada saat
kehamilan. Menstruasi merupakan pertanda masa reproduktif pada kehidupan
seorang wanita yang dimulai dari menarche sampai terjadinya menopouse.
Menstruasi adalah wanita dewasa yang sehat dan tidak hamil yang setiap
bulan secara teratur mengeluarkan dan alat kandungannya. ( Bagian Obsgn
FK UNPAD, 1983)
Menstruasi adalah perdarahan periodik pada uterus yang dimulai sekitar
14 hari setelah ovulasi (Bobak, 2004) Menstruasi adalah perdarahan vagina
secara berkala akibat terlepasnya lapisan endometrium uterus. Fungsi
menstruasi normal merupakan hasil interaksi antara hipotalamus, hipofisis,
dan ovarium dengan perubahan-perubahan terkait pada jaringan sasaran pada
saluran reproduksi normal, ovarium memainkan peranan penting dalam
proses ini, karena tampaknya bertanggung jawab dalam pengaturan
perubahan-perubahan siklik maupun lama siklus menstruasi (Greenspan,
1998).
Menstruasi adalah perubahan fisiologis dalam tubuh wanita yang terjadi
secara berkala dan dipengaruhi oleh hormon reproduksi. Periode ini penting
dalam reproduksi. Pada manusia, hal ini biasanya terjadi setiap bulan antara

usia pubertas dan menopouse menstruasi pada wanita adalah suatu suatu
pendarahan rahim yang sifatnya fisiologik (normal) yang datangnya teratur
setiap bulan (siklus haid),dan timbulnya pendarahan tersebut sebagaiakibat
perubahan hormonal yaitu estrogen dan progesteron (Hawari,1997).

B. Siklus Menstruasi
Panjang siklus haid ialah jarak antara tanggal mulainya haid yang lalu
dan mulainya haid berikutnya. Hari mulainya pendarahan disebut hari
pertama siklus. Panjang siklus haid yang normal ialah 21- 35 hari. Lama haid
biasanya antara 3 5 hari, ada yang 1 2 hari diikuti darah sedikit sedikit
kemudian, dan ada yang sampai 7 8 hari.
Pada setiap wanita biasanya memiliki lama haid yang tetap. Jumlah darah
yang keluar rata-rata 20-60 ml per hari. Pada wanita yang lebih tua biasanya
darah lebih banyak keluar. Pada wanita dengan anemi defisiensi besi jumlah
darah haidnya juga lebih banyak. Darah haid yang tidak membeku disebabkan
oleh fibrinolisin.
Usia perempuan ketika haid pertama kali (menarche) bervariasi lebar,
yaitu 10 - 16 tahun, tetapi rata-rata 12,5 tahun. Menarche dipengaruhi oleh
faktor keturunan, keadaan gizi, dan kesehatan umum. Menarche diawali
dengan gejala pubertas lainnya seperti pertumbuhan payudara (telarche),
tumbuh rambut kemaluan (puberche) dan tumbuh rambut ketiak. Menarche
diikuti oleh siklus yang panjang sekitar 5-7 tahun, lalu regularitas siklus
menstruasi meningkat sehingga siklus menstruasi memendek untuk mencapai
masa siklus yang tetap. Sesudah masa pubertas wanita memasuki masa

reproduksi yaitu masa dimana ia dapat memperoleh keturunan. Masa


reproduksi ini berlangsung 30 40 tahun dan berakhir pada masa mati haid
atau monopause.
Pada masa reproduksi dan dalam keadaan tidak hamil, selaput lendir
uterus mengalami perubahan-perubahan siklik yang berkaitan erat dengan
aktivitas ovarium. Selama kurang lebih satu bulan dapat dibedakan menjadi
empat masa atau stadium:
1.

Stadium menstruasi atau desquamasi


Pada masa ini endometrium dilepaskan dari dinding rahim disertai
dengan perdarahan, hanya lapisan tipis yang tinggal yang disebur stratum
basale, stadium ini berlangsung 4 hari.
Proses haid mengeluarkan darah, potongan-potongan endometrium
dan lender dari servix. Darah yang keluar tidak membeku karena ada
fermen yang mencegah pembekuan darah dan mencairkan potonganpotongan mukasa, namun jika banyak darah yang keluar maka fermen
tersebut tidak mencukupi sehingga timbul bekuan-bekuan darah dalam
darah haid.

2.

Stadium post menstruum atau stadium regenerasi


Luka yang terjadi karena endometrium dilepaskan berangdur-angsur
ditutup kenbali oleh selaput lender baru yang terjadi dari sel apitel
kelenjar-kelenjar endometrium. Pada saat ini tebalnya endometrium
kurang lebih 0,5 mm. stadium ini mulai sejak stadium menstruasi dan
lberlangsung 4 hari.

3.

Stadium intermenstruum atau stadium proliferasi

Pada masa ini endometrium tumbuh menjadi tebal 3,5 mm.


kelenjar- kelenjar tumbuhnya lebih cepat dari jaringan lain hingga
berkelok. Stadium proliferasi berlangsung dari hari ke 5 sampai hari ke
14 dari haid pertama.
4.

Stadium pramenstruum atau stadium sekresi


Pada stadium ini endometrium kira-kira tetap tebalnya tapi bentuk
kelenjar berubah menjadi panjang dan berliku dan mengeluarkan getah.
Dalam endometrium sudah tertimbun glycogen dan kapur yang kelak
diperlukan sebagai makanan untuk telur. Perubahan ini dimaksudkan
untuk memepersiapkan endometrium untuk menerima telur.
Stadium ini berlangsung dari hari ke 14-28. Jika tidak terjadi
kehamilan maka endometrium dilepaskan dengan perdarahan dan
berulang lagi siklus menstruasi.

C. Gangguan Menstruasi
Kelainan

menstruasi

adalah

masalah

fisik

atau

mental

yang

mempengaruhi siklus menstruasi, menyebabkan nyeri, perdarahan yang tidak


biasa yang lebih banyak atau sedikit, terlambatnya menarche atau hilangnya
siklus menstruasi tertentu. Kelainan haid sering menimbulkan kecemasan
pada wanita karena kehawatiran akan pengaruh kelainan haid terhadap
kesuburan dan kesehatan wanita pada umumnya.
Kelainan haid biasanya terjadi karena ketidak seimbangan hormonhormon yang mengatur haid, namun dapat juga disebabkan oleh kondisi
medis lainnya. Banyaknya terbuka, dan tekanan intravaskular. Lamanya

pedarahan ditentukan oleh daya penyembuhan luka atau daya regenerasi.


Daya regenerasi berkurang pada infeksi, mioma, polip dan pada karsinoma.

1. Dismenore
a. Pengertian
Dismenore adalah menstruasi yang nyeri disebabkan oleh kejang otot
uterus.
b. Klasifikasi dismenore:
1) Dismenore primer
Dismenore primer biasanya terjadi akibat adanya kelainan
pada gangguan fisik yang mendasarinya, sebagian besar dialami
oleh wanita yang telah mendapatkan haid.
Lokasi nyeri dapat terjadi di daerah suprapubik, terasa
tajam, menusuk, terasa diremas, atau sangat sakit. Biasanya terjadi
terbatas pada daerah perut bagian bawah, tapi dapat menjalar
sampai daerah paha dan pinggang. Selain rasa nyeri, dapat disertai
dengan gejala sistematik, yaitu berupa mual, diare, sakit kepala,
dan gangguan emosional.

2) Dismenore sekunder
Biasanya terjadi selama 2-3 hari selama siklus dan wanita
yang mengalami dismenore sekunder ini biasanya mempunyai
siklus haid yang tidak teratur atau tidak normal. Pemeriksaan

dengan laparaskopi sangat diperlukan untuk menemukan penyebab


jeias dismenore sekunder ini.

c. Etiologi
1) Dismenore primer
Banyak teori yang telah ditemukan untuk menerangkan penyebab
terjadi dismenore primer, tapi meskipun demikian patofisiologisnya
belum jelas. Etiologi dismenore primer di antaranya:
a) Faktor psikologis
Biasanya terjadinya pada gadis-gadis yang secara emosional
tidak stabil, mempunyai ambang nyeri yang rendah, sehingga
dengan sedikit rangsangan nyeri, maka ia akan sangat merasa
kesakitan.
b) Faktor endokrin
Pada umumya nyeri haid ini dihubungkan dengan kontraksi
uterus yang tidak bagus. Hal ini sangat erat kaitannya dengan
pengaruh hormonal. Pengkatan produksi prostaglandin akan
menyebabkan

terjadinya

kontraksi

uterus

yang

tidak

terkoordinasi sehingga menimbulkan nyeri.


c) Alergi
Teori ini dikemukakan setelah memerhatikan hubungan antara
asosiasi antara dismenore dengan urtikaria, migren, asma
bronkial, namun bagaimana pun belum dapat dibuktikan
mekanismenya.

2) Dismenore sekunder
a)

Faktor konstitusi seperti: anemia.

b)

Faktor seperti obstruksi kanalis servikalis.

c)

Anomali uterus kongenital.

d)

Leiomioma submukosa.

e)

Endometriosis dan adenomiosis.

d. Gejala Klinis
Gejala klinis dismenore yang sering ditemukan adalah:
1) Nyeri tidak lama timbul sebelum atau bersama-sama dengan
permulaan haid dan berlangsung beberapa jam atau lebih.
2) Bersamaan dengan rasa nyeri dapat dijumpai rasa mual, muntah,
sakit, kepala, diare, dan sebagainya.

e. Komplikasi
1) Syok.
2) Penurunan kesadaran.

f. Penatalaksanaan Medis
Terapi medis untuk klien dismenore di antaranya:
1)

Pemberian obat analgetik.

2)

Terapi hormonal.

3)

Terapi dengan obat nonsteroid antiprostagladin.

10

4)

Dilatasi kanalis serviksalis.

5) Dapat memberikan keringanan karena memudahkan pengeluaran


darah haid dan prostagladin di dalamnya.

2. Sindrom Premenstruasi
a. Definisi
Premenstruasi sindrom (premenstrual syndrome atau premenstrual
tension-PMS) adalah gabungan dari gejala fisik dan atau fisiologis
yang biasanya terjadi mulai beberapa hari sampai satu minggu
sebelum haid dan menghilang setelah haid datang.

b. Etiologi
Etiologi PMS tidak jelas, tetapi ada beberapa faktor yang memegang
peranan, yaitu sebagai berikut.
1) Ketidakseimbangan antara estrogen dan progesteron, retensi air
dan natrium, serta penambahan berat badan, sehingga terjadi
defisial luteal dan pengurangan produksi estrogen.
2) Faktor kejiwaan, biasanya wanita yang lebih peka terhadap
perubahan hormonal akan mudah mengalami gejala ini.

c. Gejala
Gejala premenstruasi sindrom yang sering ditemui adalah sebagai
berikut.

11

1) Gejala somatik
a) Perut kembung.
b) Jerawat.
c) Mamae membesar.
d) Nyeri.
e) Konstipasi atau diare.
f) Sakit kepala.
g) Edema perifer.
h) Berat badan bertambah.
2) Gejala emosional dan mental
a) Kecemasan.
b) Perubahan libido,
c) Letih, lelah.
d) Depresi dan mudah panik.
e) Insomania.
f) Mudah tersinggung.

d. Penatalaksanaan Medis
1) Untuk mengurangi retensi natrium dan cairan, maka selama 7-10
hari sebelum haid penggunaan garam dibatasi dan ininum seharihari dikurangi.
2) Pemberian obat diuretik.
3) Progesteron sintetik dapat diberikan selama 8-10 hari sebelum
haid untuk mengimbangi kelebihan relatif dari estrogen.

12

4) Pemberian testoteron dalam bentuk methiltestosteron dapat


diberikan dalam mengurangi kelebihan estrogen.

3. Hipermenorea (menoragia)
a. Definisi
Menoragia adalah perdarahan lebih banyak dari normal atau lebih
lama dari normal (lebih dari 8 hari) dengan kehilangan darah lebih
dari 80-100 ml (Sarwono, 2002).

b. Etiologi dan Faktor Risiko


1) Gangguan

hormon

estrogen

yang

akan

menyebabkan

pertumbuhan endonietirum. Akibatnya terjadi peluruhan jaringan


endometrium abnormal dan sekali-kali akan menyebabkan
perdarahan yang memanjang dan peluruhan yang tidak teratur.
2) Anovulasi, yaitu kegagalan pelepasan ovarium atau produksi telur
yang matang menyebabkan 90% dari perdarahan uterus yang
tidak normal ini terjadi pada wanita saat dan akhir masa produktif.
Anovulasi ini menyebabkan pola menstruasi yang bervariasi,
perdarahan yang lebih berat, atau yang lebih ringan dari biasanya.
Anovulasi ini disebabkan oleh hal-hal berikut ini.
a) Sekresi estrogen berlebihan terjadi gagal berovulasi akan
menyebabkan
tidak terbentuknya korpus luteum yang akan memproduksi
progesteron

13

untukperubahan sekresi

endometriun. Sekresi estrogen

berlebih awalnya
akan menyebabkan hiperplasia adenomatus, hiperplasia
atipical, dan akhirnya adenokarsinoma.
b) Anovulasi juga disebabkan oleh adenoma putiitari yang
memproduksi

proklaktin

berlebihan

dan

mengganggu

kelenjar hipotalamus.
c) Sindrom polikista ovarium bisa menyebabkan anovulasi
karena berhubungan dengan sekresi gonadotropin yang tidak
normal dan aktivitas androgen yang berlebihan.
d) Perdarahan berat bisa terjadi karena penggunaan alat
kontrasepsi.
e) Infeksi berat bisa menyebabkan perdarahan yang berat karena
terganggunya mekanisme pengumpulan darah, perokok, dan
radang serviks merupakan risiko infeksi serviks.
f) Penyebab organik seperti luka uterus, termasuk letomioma,
polip, hiperplasia endometrial, danrnaligna.
g) Obat-obatan.

c. Manifestasi Klinis
Tanda-tanda dan gejala-gejala termasuk haid tidak teratur,
ketegangan menstruasi yang terus meningkat, darah menstruasi yang
banyak (menoragia) dengan nyeri tekan pada payudara, menopause

14

dini, rasa tidak nyaman pada abdomen, dispepsia, tekanan pada pelvis,
dan sering berkemih.
Gejala-gejala ini biasanya samar, tetapi setiap wanita dengan
gejala-gejala gastrointestinal dan tanpa diagnosis yang diketahui harus
dievaluasi dengan menduga kanker ovarium. Flatulenes dan rasa
penuh setelah memakan makanan kecil dan lingkar abdomen yang
terus meningkat merupakan gejala-gejala signifikan. Kombinasi dari
dua isyarat utama.
1) Riwayat disfungsi ovarium jangka panjang.
2) Gejala-gejala gastrointestinal samar, tak terdiagnosis menetap.
Hal ini harus menyadarkan perawat terhadap kemungkinan
malignasi ovarium dini. Setiap ovarium yang teraba pada wanita telah
melewati masa menopouse biasanya diperiksa karena ovarium
menyusut setelah menopause. Tahap-tahap kanker ovarium.

Tahap I

Tahap II : Pertumbuhan mencakup satu atau kedua ovarium

: Pertumbuhan terbatas pada ovarium.

dengan perluasan pelvis.

Tahap III : Pertumbuhan mencakup satu atau kedua ovarium


dengan metastasis di luar pelvis atau nodus inguinal atau
retroperitoneal positif.

Tahap IV : Pertumbuhan mencakup satu atau kedua ovarium


dengan metastasis jauh.

Pengaruh tumor ovarium terhadap kehamilan dan persalinan.

15

1) Tumor yang besar dapat menghambat pertumbuhan janin,


sehingga menyebabkan abortus, partus, dan partus prematurus.
2) Tumor yang bertangkai karena perbesaran uterus atau pengecilan
uterus partus: terjadi torsi dan menyebabkan rasa nyeri, nekrosis,
dan infeksi yang disebut abdomen akut.
3) Tumor kistik dapat pecah karena trauma luar atau trauma
persalinan.
4) Tumor besar dan berlokasi di bawah dapat menghalangi
persalinan.

d. Gejala Klinis
1)

Perdarahan haid lebih dari 80-100 ml

2)

Lamanya haid lebih dari 8 hari.

Komplikasi yang biasa terjadi adalah syok hipovolemik

e. Pengobatan
Sesuai penyebab, misalnya menoragia pada mioma uterus, maka
bergantung pada penanganan mioma uterus.

4. Hipomenorea
Hipomenorea ialah perdarahan haid yang lebih pendek dan atau
lebih kurang dari biasa. Penyebabnya terdapat pada konstitusi penderita,

16

pada uterus (misalnya sesudah miomektomi), pada gangguan endokrin dan


lain-lain. Hipomenorea tidak mengganggu fertilitas.

5. Polimenorea
Pada polimenoria siklus haid lebih pendek dari biasa (kurang dari
21 hari). Perdarahan kurang lebih sama atau lebih banyak dari haid biasa.
Polimenoria

dapat

disebabkan

oleh

gangguan

hormonal

yang

mengakibatkan gangguan ovulasi, atu menjadi pendek masa luteal. Sebab


lain yaitu kongesti ovarium karena peradangan endometriosis dan
sebagainya.

6. Oligomenorea
Oligomenoria yaitu siklus haid lebih dari 35 hari dan kurang dari 3
bulan, jika lebih dari 3 bulan disebut amenorea. Perdarahan pada
oligomenoria biasanya berkurang.
Oligomenorea dan amenorea sering kali mempunyai dasar yang
sama, perbedaannya terletak dalam tingkat. Pada kebanyakan kasus
oligomenorea kesehatan wanita tidak terganggu, dan fertilitas cukup baik.
Siklus haid biasanya ovulator dengan masa proliferasi lebih panjang dari
biasa.

7. Amenorea
Amenorea adalah keadaan tidak ada haid untuk sediktnya 3 bulan
berturut-turut. Amenorea dibagi menjadi dua yaitu amenorea primer dan

17

sekunder. Disebut amenorea primer jika seorang wanita berumur 18 tahun


keatas tidak pernah haid, sedangkan amenorea sekunder terjadi pada
wanita yang telah mendapatkan haid, tetapi kemudian tidak dapat lagi.
Amenorea primer umumnya memiliki sebab-sebab yang lebih berat
dan lebih sulit untuk di ketahui, seperti kelainan-kelainan congenital dan
genetik. Adanya amenorea sekunder lebih menunjuk pada sebab-sebab
yang muncul kemudian dalam kehidupan wanita seperti gangguan gizi,
gagguan metabolism, tumor, penyakit infeksi dan lain-lain.
Istilah kriptomera menunjuk pada keadaan dimana tidak tampak
adanya haid karena darah tidak keluar karena ada yang menghalangi,
misalnya pada ginatresia himenalis, penutupan kanalis servikalis dan lainlain.
Ada pula yang dinamakan amenorea fisiologik, yakni yang terdapat
dalam masa sebelum pubertas, masa kehamilan, masa laktasi dan sesudah
momopous.
Penyebab amenorea
a.

Gangguan organic pusat


Sebab organic: tumor, radang, destruksi

b.

Gangguan kejiwaan
1) Syok emosional
2) Psikosis
3) Anoreksia nervosa
4) Pseudosiesis

c. Gangguan poros hipotalamus-hipofisis

18

1) Sindrom amenorea-galaktorea
2) Sindrom stein-leventhal
3) Amenorea hipotalamik
d. Gangguan hipofisis
1) Sindrom Sheehan dan penyakit simmonds
2) Tumor
a) Adenoma basofil (penyakit cushing)
b) Adenoma asidopil (akromegali, gigantisme)
c) Adenoma kromofob (sindrom forbes-albright)
e. Gangguan gonad
1) Kelainan congenital
a) Disgenesis ovarii (sindrom turner)
b) Sindrom testicular feminization
2) Menopause premature
3) The insensitive ovary
4) Penghentian fungsi ovarium karena oprasi, radiasi, radang dsb
5) Tumor sel granulose, sel teka, sel hilus, adrenal, arenoblastoma
f. Gangguan glandula suprarenalis
1) Sindrom aderenogenital
2) Sindrom cushing
3) Sindrom Adinson
g. Gangguan glandula tiroidea
Hipotiroidi, hipertiroidi, kretinisme
h. Gangguan pancreas

19

Diabetes mellitus
i. Gangguan uterus, vagina
1) Aplasia dan hipoplasia uteri
2) Sindrom Asherman
3) Endometritis tuberkulosa
4) Histerektomi
5) Aplasia vaginae
j. Penyakit-penyakit umum
1) Gangguan gizi
2) Obesitas
3) Dll

D. Asuhan Keperawatan Menstruasi


1. Dismenore
a. Pengkajian
Hal-hal yang perlu dikaji pada klien dengan dismenore adalah sebagai
berikut :
1) Siklus haid.
2) Karakteristik nyeri.
3) Gejala yang mengikutinya.

b. Diagnosis Keperawatan
1) Nyeri yang berhubungan dengan meningkatnya kontraktilitas
uterus, hipersensitivitas, dan saraf nyeri uterus.

20

2) Gangguan nutrisi: kurang dari kebutuhan tubuh yang berhubungan


dengan adanya mual, muntah.
3) Koping individu tidak efektif yang berhubungan dengan kelebihan
emosional.

c. Intervensi Keperawatan
1) Diagnosis 1: Nyeri yang berhubungan dengan meningkatnya
kontraktilitas uterus, hipersenstivitas saraf nyeri uterus.
Tujuan: nyeri klien berkurang dalam waktu 1 x 24 jam.
Intervensi Mandiri
a) Hangatkan bagian perut.
Rasional: dapat menyebabkan terjadinya vasodilatasi dan
mengurangi kontraksi spasmodik uterus,
b) Masase daerah perut yang terasa nyeri.
Rasional: mengurangi nyeri karena adanya stimulus sentuhan
terapeutik.
c) Lakukan latihan ringan.
Rasional: dapat memperbaiki aliran darah ke uterus dan tonus
otot.
d) Lakukan teknik relaksasi.
Rasional: mengurangi tekanan untuk mendapatkan rileks.
e) Berikan diuresis natural (vitamin) tidur dan istirahat.
Rasional: mengurangi korigesti.

21

Kolaborasi
a) Pemberian analgetik (aspirin, fenasetin, kafein).
Rasional: diperlukan untuk mengurangi rasa nyeri agar ibu
dapat istirahat.
b) Terapi diometasin, ibuprofen, naprosen.
Rasional: biasanya digunakan untuk menormalkan produksi
prostagladin.

2) Diagnosis 2 : koping individu tidak efektif yang berhubungan


dengan kelabilan emosional.

Intervensi Mandiri
a) Kaji pemahaman klien tentang penyakit yang dideritanya.
Rasional: kecemasan ibu terhadap rasa sakit yang diderita akan
sangat dipengaruhi oleh pengetahuan.
b) Tentukan stres tambahan yang menyertainya.
Rasional: stres dapat mengganggu respons saraf otonom,
sehingga dikhawatirkan akan menambah rasa sakit.
c) Berikan kesempatan pada ibu untuk mendiskusikan bagaimana
rasa
sakit yang dideritanya.
d) Bantu klien mengidentifikasi keterampilan koping selama
periode berlangsung.

22

Rasional: penggunaan perilaku yang efektif dapat membantu


klien berdaptasi dengan rasa sakit yang dialaminya.
e) Berikan periode tidur atau istirahat
Rasional: kelelahan karena rasa sakit dan pengeluaran cairan
yang banyak dari tubuh cenderung merupakan masalah berarti
yang mesti segera diatasi.
f) Dorong keterampilan mengenai stres, misalnya dengan teknik
relaksasi,
visualisasi, bimbingan, imajinasi, dan latihan napas dalam.
Rasional : dapat mengurangi rasa nyeri dan mengalihkan
perhatian klien
terhadap nyeri.

d. Implementasi Keperawatan
Implementasi merupakan tindakan yang sesuai dengan yang telah
direncanakan, mencakup tindakan mandiri dan kolaborasi.

e. Evaluasi Keperawatan
Evaluasi keperawatan merupakan hasil perkembangan klien dengan
berpedoman kepada hasil dan tujuan yang hendak dicapai.

2. Sindrom Pramenstruasi
a.

Pengkajian
1) Sejarah menstruasi

23

2) Lamanya sindrom ini


3) Durasi
4) Waktu dan interval sindrom
5) Efeknya terhadap diri.

b.

Diagnosis Keperawatan
1) Nyeri yang berhubungan dengan meningkatnya kontraktilitas
uterus.
2) Kecemasan yang berhubungan dengan miskonsepsi tentang
premenstrual sindrom.
3) Koping individu tidak efektif yang berhubungan dengan efek dari
penyakit menular seksual (PMS).
4) Gangguan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh yang berhubungan
dengan adanya mual, muntah, perut kembung.

c.

Intervensi Keperawatan
1) Diagnosis 1: Nyeri yang berhubungan dengan meningkatnya
kontraktilitas uterus.
Tujuan: nyeri klien berkurang setelah 1 x 24 jam pemberian
perawatan.

Intervensi
Mandiri

Hangatkan bagian perut.

Rasional

Dapat menyebabkan terjadinya


vasodilatasi dan mengurartgi

24

kontrak spasmodik uterus.

Masase daerah perut yang


terasa nyeri.

Mengurangi nyeri karena adanya

Lakukan teknik relaksasi.

stimulasi sentuhan terapeutik dan

Berikan diuretik natural (vit-

dapat memperbaiki aliran darah

amin).

ke uterus.

Tidur dan istirahat.

Mengurangi tekanan untuk


mendapatkan relaksasi.

Kolaborasi

Diperlukan untuk mengurangi

Pemberian analgetik (aspirin,

rasa nyeri agar ibu dapat

fenasetin, kafein).

istirahat.

Terapi hormonal.

Pemberian diometasin,
ibuprofen, naproksen.

Ditujukan untuk mengurangi


ovulasi.

Biasanya digunakan untuk


menormalkan produksi
prostaglandin.

2) Diagnosis 2: Kecemasan yang berhubungan dengan miskonseptual


tentang premenstruasi sindrom stres.
Tujuan: kecemasan klien berkurang setelah 1 x 24 jam pemberian
perawatan.

25

Intervensi

Rasional

Mandiri

Catat petunjuk perilaku,

misalnya: ibu merasakan

rangsangan, menolak, dan

emosinya tidak terkontrol, stres

perilaku menarik perthatian.

dapat merupakan gejala akibat

Bantu klien mengungkapkan

kondisi.

Untuk membuat hubungan


terapeutik.

Berikan informasi yang akurat


dan nyata tentang apa yang

Indikator derajat ansietas,

misalnya: gelisah, peka

apa yang dirasakannya.

Ketertibatan klien dalam

dilakukan.

perencanaan perawatan dapat

Berikan lingkungan yang

membantu klien mengontrol

tenang untuk istirahat.

perasaannya.

Dorong orang terdekat untuk

Membantu mengurangi ansietas.

memberikan perhatiannya.

Memberikan dukungan untuk

Bantu klien untuk belajar ten-

mengurangi stres. Meningkatkan

tang mekanisme pengontrolan

rasa kontrol diri.

diri.

d.

Implementasi Keperawatan
Implementasi merupakan tindakan yang sesuai dengan yang telah
direncanakan, mencakup tindakan mandiri dan kolaborasi.

26

e.

Evaluasi Keperawatan
Merupakan hasil perkembangan klien dengan berpedoman kepada
hasil dan tujuan yang hendak dicapai.

3. Menoragia
a. Pengkajian
1) Riwayat menstruasi dan reproduksi.
Hal ini dapat menggerakkan pola menstruasi, biasanya akan
memberikan landasan untuk mengevaluasi gejalanya yang tiba-tiba.
Guna mengkaji jumlah perdarahan secara tepat, tanyakan
pemakaian duk, berapa kali diganti, dan tingkat kejenuhannya.
Penggantian duk setiap 4 jam mengidentifikasi banyaknya
perdarahan.
Riwayat kesehatan menggambarkan:
a) Tanggal awal perdarahan.
b) Lama perdarahan.
c) Bagaimana hubungan dengan siklus menstruasi wanita.
d) Jumlah darah, gumpalan darah, dan bau.
e) Pola ketidaknyamanan, nyeri, serta kram. Nyeri dikaji dengan
seberapa besar pengaruh nyeri terfiadap pola kehidupan atau
kegiatan dengan karakteristik nyeri.
3)

Riwayat masalah perdarahan.

4)

Riwayat kesehatan keluarga.

27

5)

Pemeriksaan fisik.
Pemeriksaan pelviks memberikan informasi tentang keadaan
vagina, perineum, uretra, serviks, dan rektum. Inspeksi terdapatnya
laserasi vagina, polip serviks, infeksi, luka, terdapatnya perluasan
uterus, lembek, ada masa, ada nodul atas, serta bengkak pada
sektum retrovagina dan ligamen.

b. Pemeriksaan diagnostik
1) Pap smear vagina atau servikal smear untuk kultur mikroskopik.
2) Hb dan Ht.
3) Jumlah darah lengkap.
4) Urinalisis dan kultur urine.
5) Tes kehamilan.
6) Kultur gonore atau klamidia.
7) Pelvik ultrasonografi.

c. Diagnosis Keperawatan
1)

Defisit volume cairan yang berhubungan dengan kehilangan darah


berlebihan.

2)

Nyeri yang berhubungan dengan disfungsi mentruasi.

3)

Cemas yang berhubungan dengan disfungsi mentruasi.

4)

Risiko cedera yang berhubungan dengan kemungkinan tindakan


pembedahan.

28

5)

Perubahan pola seksual

yang berhubungan dengan efek

pengobatan disfungsi menstruasi.

d. Intervensi Keperawatan
1) Diagnosis

1:

Defisit

volume

yang berhubungan

dengan

kehilangan darah berlebihan.


Tujuan: perbaikan dan keseimbangan cairan dibuktikan oleh tanda
vital stabil, pengisian kapiler cepat, dan sensorium cepat.

Intervensi

Rasional

Mandiri

Tinjau ulang siklus menstruasi,

Membantu dan membuat

perhatikan faktor-faktor

rencana perawatan yang tepat

penyebab.

dan mencegah atau membatasi


tetjadinya komplikasi.

Kaji dan catat jumlah, tipe

banding dan menentukan

perdarahan, serta timbang dan

kebutuhan pengganti

hitung jumlah pembalut.

Membantu membuat diagnosis

Tanda-tanda menunjukkan
syok hipovolemik.

Perhatikan hipotensi atau


takikardi, perlambatan pengisian
kapiler atau sianosis dasar kuku,
serta membran mukosa bibir.

Meningkatkan relaksasi.

Beri lingkungan yang tenang dan

29

dukungan psikologis.

2) Diagnosis 2: Kecemasan yang berhubungan dengan disfungsi


menstruasi.
Tujuan: kecemasan klien berkurang dalam 2 x 24 jam.
Intervensi

Kaji dan dokumentasikan tingkat

Rasional

Data tersebut memberi

kecemasan serta mekanisme

informasi mengenai perasaan

koping.

sehat secara umum dan

Biarkan klien mengekspresikan

psikologis, penyebab

kecemasan dan ketakutannya.

kecemasan bervariasi dan

Manfaatkan waktu kunjungan

individual

yang fleksibel yang

Mengurangi perasaan cemas.

memungkinkan kehadiran

Kehadiran dan dukungan

keluarga.

anggota keluarga dapat

Ajarkan teknik pengurangan

mengurangi kecemasan ibu

stres.

maupun keluarga

Pengurangan stres dapat


meningkatkan sehat dan
mengurangi nyeri.

Kolaborasi

Pemberian medroxy progesterone

30

accetate atau kombinasi estrogen.

Mengatur keseimbangan
hormon, mengontrol
perdarahan hebat, dan
membangun lagi siklus
menstruasi normal.

3) Diagnosis 3: Nyeri yang berhubungan dengan disfungsi menstruasi


Tujuan: rasa nyeri berkurang dalam waktu 1 x 24 jam.

Intervensi

Kaji keluhan utama dan

Rasional

intensitas nyeri (skala l10),tempat nyeri.

keberhasilan intervensi

Nyeri nonverbal setiap orang

Observasi petunjuk nyeri dan

berguna untuk keefektifan

ekspresi wajah dan peningkatan

terapi.

pernapasan.

Memberikan data dasar untuk

Dapat menurunkan kebutuhan

Gali alternatif tindakan

terapi farmakologis dan

mengurangi nyeri, contoh teknik

meningkatkan rasa kontrol

relaksasi.

ibu.

Beri analgetik dan anti-

Dapat diindikasikan untuk

31

spasmodik yang sesuai untuk

pengurangan nyeri.

mengurangi nyeri.

e. Implementasi Keperawatan
Implementasi merupakan tindakan yang sesuai dengan yang telah
direncanakan, mencakup tindakan mandiri dan kolaborasi.

f. Evaluasi Keperawatan
Merupakan hasil perkembangan Idien dengan berpedoman kepada
hasil dan tujuan yang hendak dicapai.

32

BAB III
SIMPULAN DAN SARAN
A. Simpulan
Menstruasi atau haid adalah perdarahan secara periodic dan siklik dari
uterus, disertai pelepasan (deskuamasi) endometrium.
Stadium menstruasi terdiri dari 4 thap yaitu:
1.

Stadium menstruasi atau desquamasi

2.

Stadium post menstruum atau stadium regenerasi

3.

Stadium intermenstruum atau stadium proliferasi

4.

Stadium pramenstruum atau stadium sekresi


Kelainan menstruasi adalah masalah fisik atau mental yang

mempengaruhi siklus menstruasi, menyebabkan nyeri, perdarahan yang tidak


biasa yang lebih banyak atau sedikit, terlambatnya menarche atau hilangnya
siklus menstruasi tertentu.
Kelaianan atau gangguan menstruasi diantaranya:
1. Dismenore
2. Sindrome premenstruasi
3. Menoragia (Hipermenorea)
4. Hipomenorea
5. Polimenorea
6. Oligomenorea
7. Amenorea
Asuhan keperawatan yang muncul untuk pasien yang mengalami
menstruasi diantaranya:

33

1. Nyeri
2. Nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh
3. Kecemasan

B. Saran
Mahasiswa keperawatan diharapkan dapat mengetahui mengenai menstruasi
terutama gangguan menstruasi dan asuhan keperawatan yang terkait
dengannya. Dengan itu diharapkan mahasiswa keperawatan ketika praktik
keperawatan nantinya dapat menerapkan asuhan keperawatan sesuai dengan
masalah yang dihadapi oleh pasien.

34

DAFTAR PUSTAKA

35