Anda di halaman 1dari 26

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG
Suatu mesin terdiri dari bagian atau elemen yang jumlahnya mencapai
lebih dari puluhan. Semua bagian tersebut bekerja saling mendukung sehingga
dapat menghasilkan suatu gerakan. Dalam merancang suatu komponen mesin kita
harus mempertimbangkan segala factor yang mempengaruhi hasil akhir komponen
yang direncanakan antara lain seperti : factor keamanan,umur,efisiensi,biaya,dan
factor ketahanan komponen tersebut dapat menjalankan fungsinya dengan baik.
Pada tugas perencanaan elemen mesin II ini kami mengambil judul
Perencanaan Mesin Pemarut Kelapa Dengan Menggunakan Motor 4 tak tipe
Honda G 150
Transmisi pada mesin pemarut kelapa adalah bagian dari system pemindah
daya yang berfungsi untuk memindahkan tenaga mesin dengan perantara sabuk V
yang dipasang pada puli pengerak dan puli yang digerakkan.
1.2 Tujuan dan Manfaat Penulisan.
Tujuan dari tugas perencanaan elemen mesin ini adalah untuk memenuhi
kurikulum pada mata kuliah elem mesin II. Selain itu untuk dapat menerapkan
kajian teoritis yang kami dapatkan dari kuliah dalam kehidupan sehari-sehari,
tugas ini juga dapat melatih kami untuk lebih mendalami dan memahami fungsi
dan karakteristik dari suatu elemen mesin.
Jadi dengan tugas ini diharapkan mahasiswa mampu merancang elemenelemen mesin berdasarkan atas perhitungan-perhitungan yang bersumber dari
literatur-literatur sekaligus mengaplikasikan teori yang didapat langsung di
lapangan.

1.3 Perumusan Masalah


Dalam tugas perencanaan ini kami akan menbahas mengenai konstruksi
dan cara kerja poros ,bantalan,sabuk pada mesin pemarut kelapa. Di dalamnya
kami juga akan melakukan perhitungan untuk mendapatkan bentuk dan ukuran
yang sesuai dengan perencanaan kami.
1.4 Metode Pembahasan
Pada tugas perencanaan ini pembahasan akan dilakukan dengan
menggunakan literatur yang memuat data-data serta rumus-rumus yang berkaitan
dengan masalah yang diambil, serta dilengkapi data-data dari studi lapangan.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
Pada tugas perencanaan ini akan direncanakan poros,pasak, sabuk, dan bantalan.
Perencanaan ini adalah perencanaan dasar dan paling banyak digunakan.
A. Poros.
Poros adalah suatu bagian stationer yang berputar,biasanya berpenampang
bulat, dimana terpasang elemen-elemen mesin. Poros bias menerima beban-beban
lenturan, tarikan, tekan, atau putaran, yang bekerja sendiri-sendiri atau berupa
gabungan satu dengan lainnya.
Jenis poros berdasarkan pembebanannya :
1. Poros transmisi.
Poros yang dihubungkan langsung dengan penggerak utama dimana daya
ditransmisikan kepada poros melalui kopling,roda gigi, puli, dan lain-lain.
2. Spindel
Poros pendek seperti yang digunakan sebagai poros utama mesin bubut
dimana beban utamanya berupa putaran.
3. Gandar.
Poros yang diam digunakan untuk menopang elemen yang berputar seperti
pada roda-roda, kereta barang dan lain-lain.

Gambar Poros

B. Pasak.
Pasak berfungsi untuk mencegah gerakan realtif antara sebuah poros dan
elemen-elemen mesin lainnya seperti roda gigi, puli, spoket dan lain-lain. Jenis
pasak berdasarkan letaknya pada poros terdiri dari pasak benam, pasak rata, pasak
pelana, dan pasak singgung.

Gambar pasak.
C. Bantalan
Bantalan adalah elemen mesin yang menumpu poros beban sehingga
putaran bergerak secara halus dan aman serta memungkinkan umurnya menjadi
lama. Bantalan harus cukup kokoh untuk memungkinkan poros serta bagian
lainnya bekerja dengan benar. Menurut fungsinya bantalan dapat dibagi dalam 2
kelompok yaitu :
1. bantalan luncur (Journal Bearing)
2. bantalan gelinding (Ball Bearing)
Bantalan luncur adalah bantalan yang mengalami gesekan luncur yang
timbul diantara poros dan bantalan yang disebabkan oleh permukaan poros
ditumpu permukaan bantalan dengan bantuan perantaraan lapisan pelumas.

Gambar bantalan luncur.


Bantalan gelinding ada 2 yaitu : bantalan peluru dan bantalan rol.
Tatanama dari bantalan peluru dapat dilihat pada gambar bawah, bantalan peluru
mempunyai 4 bagian utama bantalan yaitu : cincin luar, cincin dalam, elemen
peluru, dan pemisah, berikut berbagai macam jenis bantalan peluru.

Gambar jenis-jenis bantalan peluru

Tata nama dari suatu bantalan peluru


Sedangkan bantalan rol dibuat untuk menerima beban yang lebih berat daripada
bantalan peluru berikut beberapa jenis bantalan rol

Kondisi operasi daru bantalan akan banyak tergantung pada jenis bahan yang
digunakan oleh karena itu untuk pemilihan bahan bantalan perlu diperhatikan
hal-hal berikut :
-

mempunyai kekuatan yang baik.

Mempunyai sifat antilas dan antiterak

Tahan karat.

Tahan aus.

Mampu mebenamkan kotoran atau debu kecil.

Mempunyai sifat penghantar panas yang baik.

D. Sabuk.
Sabuk dipakai untuk memindahkan daya antara dua poros yang sejajar.
Poros harus terpisah pada suatu jarak minimum tertentu yang tergantung pada
jenis pemakaian sabuk antara lain sebagai berikut :
1. sabuk datar
umumnya terbuat dari kulit yang disamatkan atau kain yang diresapi
dengan karet. Sabuk datar sangat efisien untuk kecepatan tinggi, tidak
bising dapat memindahkan jumlah daya yang besar pada jarak sumbu
yang panjang, serta tidak memerlukan puli yang besar.
2. Sabuk V.
Sabuk V terbuat dari kain dan benang, biasanya katun, rayon, atau
nylon, dan diresapi dengan karet. Sabuk V sedikit kurang efiesien bila
dibandingkan dengan sabuk datar tetapi beberapa diantaranya dapat
dipakai ikatan tunggal sehingga membuat suatu kelipatan pengerakan.
3. Sabuk V yang bermata rantai.
Sabuk ini terbuat dari sejumlah kain berkaret yang bermata yang
digabungkan dengan alat pengikat logam yang sesuai.

4. sabuk Pengatur waktu.


Sabuk ini terbuat dari kain berkaret dan kawat baja yang mempunyai
gigi-gigi yang cocok dengan alur yang dibuat disekeliling puli. Sabuk
pengatur waktu tidak akan molor atau slip dan karena itu akan
memindahkan daya pada perbandingan kecepatan sudut yang konstan.

E. Komperatif Data.
Berdasarkan hasil pengukuran pada mesin pemarut kelapa tipe Honda G 150 maka
diperoleh data-data sebagai berikut .
a. pada motor Honda G 150.
- daya motor

: 3,5 Hp

- putaran

- Diameter Poros motor

: 1,84 cm

- panjang poros motor

: 18 cm

- Pulley Motor
- diameter dalam

: 1,84 cm

- diameter luar

: 5,7 cm

b. pada pemarut.
- Panjang poros pemarut

: 3,5 cm

- Diameter poros

: 1,9 cm

- Bantalan peluru
- diameter dalam

: 1,85 cm

- diameter luar

: 4,2 cm

- lebar bantalan

: 1,2 cm

-Pulley yang digerakan


- diameter dalam

: 1,9 cm

- diameter luar

: 6,55 cm

c. sabuk.
Jenis sabuk yang digunakan adalah V belt atau sabuk V.

BAB III
PERHITUNGAN

A. Perhitungan Poros
Dari data spesifikasi direncanakan poros untuk
1. Motor Type Honda G150
- Panjang Poros = 18 cm
- Diameter Poros = 1,84 cm
- Bahan Poros S30 C dengan kekuatan tarik 58 kg/mm2.
- Putaran poros = 750 rpm
- Gaya rencana pada pulley = 0.2 KN
- Gaya rencana pada gear motor = 0,5 KN

Mo = 8 (-0.5 KN) + 13R2 18 (0.2 KN)


R2

= 0.58 KN

R1

= F 1 + F 2 R2
= 0,5 KN + 0.2 KN 0.58 KN
= 0.12 KN

Dari grafis gaya geser, momen dan defleksi didapat nilai momen maksimum:
M1 = 0
M2 = 0.58 . 8 = 4,64 KN
M3 = M2 + 1.16.-5 =1.16 KN
M4 = 0

Tegangan geser yang diizinkan menurut Shigley dapat dicari dengan persamaan :
p tegangan geser yang diizinkan.
p 0,30 x Syt

Dari bahan S30-C didapat nilai kekuatan tarik yaitu sebesar 58 kg/mm 2, sehingga
tegangan geser didapat sebesar :
= 0.3 x 58 = 17,4 kg/mm2
Menurut Sularso, nilai torsi didapat dari persamaan :
T = 9.74 x 10 5 . P/n.P = 3,5 HP = 2,611 KW
T = 9,74 x 105.2,611/750
= 1695,4 kg.mm
= 1, 695 kg.m.

Tegangan yang direncanakan didapat dari persamaan :

T
3
ds

16
1,3.10 6 kg

5,1.T 5,1.1,695

3
(0.0184) 3
ds

m2

Karena nilai tegangan geser yang direncanakan lebih kecil daripada nilai
tegangan geser yang diizinkan, maka poros tersebut aman

2. Poros Pemarut
- Panjang poros pemarut

= 35 cm

- Diameter poros

= 1,9 cm

- Putaran poros pemarut didapat dari perbandingan pulley , yaitu sebesar :


n1x d1 = n2 x d2
n2

= 5.7/6.55 x 750
= 652,67 rpm

Gaya rencana pada pemarut, F1 = 1 KN

Gaya rencana pada pulley, F2 = 2 KN

Dengan cara yang sama dengan poros motor, nilai


Mo = 10 (-2 KN) + 20R2 35 (1 KN)
R2

= 2,25 KN

R1

= F 1 + F 2 R2
= 1 KN + 2 KN 2,25 KN
= 0.75 KN

Dari grafis gaya geser, momen dan defleksi didapat nilai momen maksimum:
M1 = 0
M2 = 0.75 .10 = 7,5 KN.cm
M3 = M2 + 1,25 (-10) = 5 KN.cm
M4 = 0

Tegangan geser yang diizinkan menurut Shigley dapat dicari dengan persamaan :
p tegangan geser yang diizinkan.
p 0,30 x Syt

Dari bahan S30-C didapat nilai kekuatan tarik yaitu sebesar 58 kg/mm 2, sehingga
tegangan geser didapat sebesar :
= 0.3 x 58 = 17,4 kg/mm2

Menurut Sularso, nilai torsi didapat dari persamaan :


T = 9.74 x 10 5 . P/n.P = 3,5 HP = 2,611 KW
T = 9,74 x 105.2,611/652.67
= 3896.48 kg.mm
= 3,896 kg.m.
Tegangan yang direncanakan didapat dari persamaan :

T
3
ds

16

5,1.T 5,1.3,896

3
(0.019) 3
ds

2,896.10 6 kg

m2

Karena nilai tegangan geser yang direncanakan lebih kecil daripada nilai
tegangan geser yang diizinkan, maka poros tersebut aman

B. Perhitungan Pasak
1. Pada Pulley Motor
Penggunaan pasak pada poros akan diperoleh gaya aksial yang lebih baik
sesuai dengan yang diinginkan.
Dari diameter poros diketahui (D) = 18,4 mm
D

= 1,25. d Khurmi

= D/1,25 = 18,4/1,25
= 14,72 mm

Jadi Kedalaman pasak :


D d = 18,4 14,72
= 3,68 mm

- Panjang pasak, l dapat dicari dengan persamaan :


= 1,3 x Diameter Poros
= 1,3 x 18,4
= 23,92 mm

Lebar Pasak,
b

= 0,25.D.Khurmi
= 0,25. 18,4
= 4,6 mm

- Daya, P = 3,5 HP x 746 = 2,611 K


- Faktor koreksi, fc = 1

Torsi pada poros dicari dengan persamaan,


T = 9.74 x 105 x 2,611/750 = 3390,81 kg.mm
Bahan poros direncanakan S30-C dengan kekuatan tarik 58 kg/mm dengan Sf1 =
6 dan Sf2 = 2, sehingga tegangan yang diizinkan pada poros dapat dicari dengan
persamaan :
sa

58
4,83 kg / mm 2
6 x2

Dari literature didapat nilai factor koreksi untuk puntiran, Kt = 2 dan factor
lenturan = 2.
Besarnya gaya yang terjadi pada pasak :

3390,81
368,566 kg
18,4 / 2

Bahan pasak direncanakan S45-C dicelup dingin dan dilunakkan, maka b = 70


kg/mm2, dengan factor keamanan, Sfk1= 6, Sfk2 = 3. Sfkt1 x Sfkt2 = 6 x 3 = 18
Tegangan geser yang diizinkan :
ka = 70/18 = 3,9 kg/mm2
Tegangan yang ditimbulkan :
k = F/b.l
= 368,566/23,92 x 4,6
= 3,34 kg/mm2
Karena tegangan yang ditimbulkan lebih kecil dari tegangan yang diizinkan maka
pasak dalam keadaan aman

2. Pada Pulley Pemarut


Dengan cara yang sama, dimensi dari pasak dapat dicari dengan :
Dari diameter poros pemarut diketahui (D) = 19 mm
D

= 1,25. d Khurmi

= D/1,25 = 19/1,25
= 15,2 mm

Jadi Kedalaman pasak :


D d = 19 15,2
= 3,68 mm
- Panjang pasak, l dapat dicari dengan persamaan :

= 1,3 x Diameter Poros


= 1,3 x 19
= 24,7 mm

Lebar Pasak,
b

= 0,25.D.Khurmi
= 0,25. 19
= 4,75 mm

- Daya, P = 3,5 HP x 746 = 2,611 K


- Faktor koreksi, fc = 1

Torsi pada poros dicari dengan persamaan,


T = 9.74 x 105 x 2,611/652,67 = 3896,47 kg.mm
Bahan poros direncanakan S30-C dengan kekuatan tarik 58 kg/mm dengan Sf1 =
6 dan Sf2 = 2, sehingga tegangan yang diizinkan pada poros dapat dicari dengan
persamaan :
sa

58
4,83 kg / mm 2
6 x2

Dari literature didapat nilai factor koreksi untuk puntiran, Kt = 2 dan factor
lenturan = 2.
Besarnya gaya yang terjadi pada pasak :
F

3896,47
410,15 kg
19 / 2

Bahan pasak direncanakan S45-C dicelup dingin dan dilunakkan, maka b = 70


kg/mm2, dengan factor keamanan, Sfk1= 6, Sfk2 = 3. Sfkt1 x Sfkt2 = 6 x 3 = 18
Tegangan geser yang diizinkan :
ka = 70/18 = 3,9 kg/mm2
Tegangan yang ditimbulkan :
k = F/b.l
= 410,15/24,7 x 4,75
= 3,49 kg/mm2
Karena tegangan yang ditimbulkan lebih kecil dari tegangan yang diizinkan maka
pasak dalam keadaan aman.

C. Perhitungan Bantalan
Data Bantalan :
d = 18,5 mm
D = 42 mm
Dari data diatas diasumsikan jenis Bantalan : 7303 A DB
Dimana :

C = 2030 Kg

Co = 1660 Kg

= 30o

rpm Motor (n) : 750 rpm


Perkiraan Umur bantalan(Lha) :(Shigley Jilid 2,Hal 62)

Diasumsikan mesin beroperasi selama 8 jam yang tidak selalu penuh terpakai
(Tabel 11-6) dengan umur 14-20 kh, kita ambi umur maksimum yaitu 20000 jam.

L = Lha x n x 60 menit
= 20000 x 750 x 60 = 900.000.000 putaran

L = umur bantalan yang kita inginkan dalam jutaan putaran.


C

` L
dimana :

C = Kapasitas nominal bantalan dinamis (kg)


F = beban radial Kn
a = 3 untuk bantalan peluru
2030

900.000.000 =
3

2030
F

900000000

965,49
F

Fr = 2,1 kN

Beban Aksial (Fa)

2030
F

2030
965,49

Fa =

0,47 . Fr
(Shigley, Jilid 2 Hal.63,11K

3)
Harga K = 1,5 untuk bantalan radial.
Fa =

0,47 x 2,1
= 0,658 kN.
1,5

Besar beban ekivalen (Pr)


Pr

= X . V . Fr + Y . Fa

Dimana : X

= Faktor Beban radial


= 1 ( direncanakan )

= Faktor Beban Aksial


= 0,78 ( direncanakan)

= Pembebanan pada cincin yang berputar


=1

Pr

= 1 x 1 x 2,1 + 0,78 x 0,658


= 2,6513 kg

Faktor Keamanan (fn) :


fn =

33,3

33,3

750

fn

Faktor Umur (fh) :

1
3

1
3

= 0,354

fh fn .

C
Pr

fh 0,354 .

2030
2,6513

= 271,04

Umur Nominal Bantalan :


Lh = 500 . fh3
= 500. (271,04)3
= 9955662611 jam.

D. Perhitungan Sabuk
Data Sabuk :

= 3,5 Hp = 2,611 Kw

n1 = 750 rpm

d1 = 1,84

d2 = 1,9

= 400 mm

Perbandingan putaran (i) :


n1 x d1 = n2 x d2
n2

750 x1,84
1,9

n2 = 720,3 rpm
Maka :

750

i = 720,3
= 1,03

Faktor Koreksi ( fc ) :
fc = 1,4 ( faktor koreksi )

( Sularso Hal 165 )

Daya Rencana ( Pd ) :
P d = fc x P
= 1,4 x 2,611 = 3,65 Kw

Momen Rencana
Tm = 1,695 kg.m = 1695 kg.mm
Tp = 3890,8 kg.mm

Bahan Poros
S 30 C-D,

B = 58

Sf1 = 6, Sf2 = 2
a =

B
Sf 1 xSf 2

kg/mm2
(dengan alur pasak)

58
= 4,83 kg/mm2
6 x2

Kt = 2 untuk beban tumbukan


Cb = 2 untuk lenturan

Diameter Poros :
ds1 = 1,84 cm = 18,4 mm ( diameter poros penggerak)
ds2 = 1,9 cm = 19 mm ( diameter poros yang digerakkan)

Penampang sabuk-V ; type B

Diameter minimum puli

(Sularso Hal 169)

dmin = 145 mm

(Sularso Hal 169)

dp = 145 mm, Dp = 145 x 1,03 = 149,35 mm


Dimana : dp = diameter dalam puli penggerak
Dp = diameter dalam puli yang digerakkan
dk = 145 + 2 x 5,5 = 156 mm
Dk = 149,35 + 2 x 5,5 = 160,35 mm
Dimana : dk = diameter luar puli penggerak
Dk = diameter luar puli yang digerakkan
dB

5
d 10mm
3 s1

(Sularso Hal 177)

5
. 18,4 + 10 = 40,66 mm
3

dB 40,66 mm = 45 mm
DB

5
d 10mm
3 s2

(Sularso Hal 177)

5
. 19 + 10 = 41,66 mm
3

DB 41,66 = 50 mm
Dimana : dB = diameter naf puli penggerak
DB = diameter naf puli yang digerakkan
Kecepatan Sabuk v (m/s)
v

d p .n1
60 x1000

3,14 x150 x 750


60 x1000

= 5,88 m/s

(Sularso Hal 166)

5,88 m/s < 30 m/s, maka puli baik dipakai


C ( dk + D k ) > 0

(Sularso Hal 177)

400 ( 156 + 160,35 ) > 0


400 316,35 > 0
83,65 > 0, Baik

Panjang keliling sabuk (L)


L = 2C +

(dp + Dp) +

= 2.400 +

1
(Dp dp)2
4C

(Sularso Hal 170)

3,14
1
(145 + 149,35) +
(149,35-145)2
2
4.400

= 800 + 462,13 + 0,118


= 1262,24 mm

Nomor nominal sabuk-V ; No.50, L = 1270 mm

Jarak sumbu poros C (mm)


b = 2L 3,14 (Dp + dp)
= 2 x 1262,24 3,14 (149,35 + 145)
= 2524,28 924,26
= 1600 mm
Maka :
C=

b b 2 8( D p d p ) 2
8
1600 1600 2 8(149,35 145) 2
8

= 399,99 mm

Sudut Kontak ()

(Sularso Hal 168)

(Sularso Hal 170

= 180o -

= 180o -

57( D p d p )

(Sularso Hal 173)

57(149,35 145)
400

= 180o 0,62 = 179,38o


Maka K = 1

(Tabel 57 Sularso Hal 174)

Pemilihan Sabuk-V (tipe standar)


Jumlah sabuk = 1
Maka : N =

Pd
Po xK

(Sularso Hal 173)

Jadi kapasitas daya transmisi dari satu sabuk Po (kw)


Po =

Pd
NxK

2,611
1x1

= 2,61 kw

Ci = 40 mm, Ct = 40 mm

Penampang Sabuk-V Type B, No. 50, 1 buah.


dk = 156 mm, Dk = 160,35 mm, C = 400
Lubang poros 18,4 mm, 19 mm
Jarak sumbu poros 399,99 40mm

(Tabel 58 Sularso Hal 174)