Anda di halaman 1dari 12

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Keberadaan hadits sebagai salah satu sumber hukum dalam Islam memiliki sejarah
perkembangan dan penyebaran yang kompleks. Sejak dari masa pra-kodifikasi, zaman Nabi,
Sahabat, dan Tabiin hingga setelah pembukuan pada abad ke-2 H. Perkembangan hadits pada
masa awal lebih banyak menggunakan lisan, dikarenakan larangan Nabi untuk menulis hadits.
Larangan tersebut berdasarkan kekhawatiran Nabi akan tercampurnya nash al-Qur'an dengan
hadits. Selain itu, juga disebabkan fokus Nabi pada para sahabat yang bisa menulis untuk
menulis al-Qur'an. Larangan tersebut berlanjut sampai pada masa Tabi'in Besar. Bahkan
Khalifah Umar ibn Khattab sangat menentang penulisan hadits, begitu juga dengan Khalifah
yang lain.
Periodisasi penulisan dan pembukuan hadits secara resmi dimulai pada masa pemerintahan
Khalifah Umar ibn Abd al-Aziz (abad 2 H).Terlepas dari naik-turunnya perkembangan hadits, tak
dapat dinafikan bahwa sejarah perkembangan hadits memberikan pengaruh yang besar dalam
sejarah peradaban Islam. Yang pada akhirnya menjadikan para Ulama Hadits terinspirasi untuk
membukukan hadits itu agar tidak mengalami kemusnahan. Dan sampai sekarang kitab-kitab
tersebut semakin berkembang di kalangan ummat islam.

1.2 Rumusan Masalah


1. Apa pengertian Hadits?
2. Bagaimana Sejarah perkembangan Hadist dari masa ke masa dan Sistem Pembukuannya
3. Sebutkan macam hadts berikan contoh hadits nabi?
4. Berikan penjelasan tentang pembagian dan macam-macam Hadits sertatinjauan pembagian
Hadits!

1.3 Tujuan
- Untuk mengetahui pengertian dari hadits itu sendiri;
- Untuk mengetahui bagaima sejarah hadits itu sejak dari zaman Rasulullah sampai pada
masa sekarang;
- Mengetahui macam dan contoh hadits nabi;
- Mengetahui macam-macam hadits beserta tinjauan pembagian Hadits.

BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Hadits
A. Pengertian Hadits
Menurut pengertian secara bahasa, sunnah berarti: [1] , Atau jalan yang
ditempuh, baik terpuji maupun tidak sebagaimana sabda nabi SAW: barang siapa yang
memelopori mengerjakan suatu pekerjaan yang baik, maka baginya mendapat pahala atas
perbuatan itu dan pahala orang-orang yang mengerjakannya hingga hari Qiyamat. Dan
barangsiapa memelopori mengerjakan suatu pekerjaan jahat, maka ia berdosa atas
perbuatannya itu, dan menanggung dosa orang-orang yang mengikutinya hingga hari
Qiyamat.
Menurut Istilah, para Ulama memberikan pengertian yang berbeda-beda menurut sudut
mereka sendiri-sendiri. Menurut Ulama Hadist, sunnah berarti segala yang dinukilkan dari nabi
SAW, baik berupa perkataan, perbuatan, taqrirnya atau selain itu[2]. Menurut Ulama Ushul
Fiqh, sunnah yaitu segala yang dinukilkan dari Nabi Muhammad SAW baik berupa perkataan,
perbuatan maupun taqrirnya yang ada sangkut pautnya dengan hukum. Dari kedua pengertian
tersebut, terdaoat perbedaan antara sudut pandang Ulama Hadist dengan Ulama Ushul Fiqh.
Ulama Hadist memandang Nabi Muhammad SAW sebagai manusia yang sempurna yang dapat
dijadikan suri tauladan bagi seluruh Ummat Islam, sedangkan Ulama Ushul Fiqh memandang
Nabi Muhammad SAW sebagai Musyarri yaitu orang yang membuat Undang-undang atau
wetgever di samping Allah SWT.
Sedangkan menurut Ulama Fiqh, sunnah adalah perbuatan yang dilakukan dalam agama, tetapi
tingkatannya tidak sampai wajib atau fardlu. Atau dengan kata lain, suatu amalan yang apabila
dikerjkan mendapat pahala sedang apabila tidak dilakukan tidak mendapat apa-apa. Sedangkan
menurut Ulama Dawah, sunnah diartikan sebagai kebalikan daripada bidah.
B. Sebab-sebab Hadits dinamai dengan Hadits
1. Menurut Az-Zumakhsyary:
Karena pada saat kita meriwayatkan Hadits[3], kita menyatakan:
......

dia menceritakan kepadaku, bahwa nabi bersabda....
2. Menurut Al-Kirmany dan Ibnu Hajar Al-Asqalany:
Karena ditinjau dari segi kebaruannya dan pula sebagai perimbangan terhadap Al-Quran yang
bersifat Qadim, azaly. Dr. Subhy Shalih menyatakan bahwa para Ulama telah menghindarkan
diri untuk menggunakan istilah Haditsullah untuk Al-Quran.
C. Sinonim Istilah hadits
Adapun sinonim dari Hadits adalah: As-Sunah, Al-Khabar, dan Al-Atsar dengan
pengertian[4] sebagai berikut:
1. As-Sunah
Sunah menurut bahasa berarti jalan yang ditempuh, adat istiadat, suatu kebiasaan, dan cara
yang diadakan. Makna sunah yang lain adalah tradisi yang kontinu (berkelanjutan).
Sedangkan sunah menurut istilah terdapat beberapa perbedaan di kalangan ulama,
diantaranya adalah sebagai berikut:

a. Menurut ulama ahli Hadits (muhadditsin), sunahsama dengan hadits. Diantara ulama ada
yang mendefinisikan dengan ungkapan yang singkat yaitu segala perkataan Nabi, perbuatannya
dan segala tingkah lakunya.
b. Menurut ulama Ushul Fikih adalah sesuatu yang yang diriwayatkan dari Nabi baik yang
bukan berupa Al-Quran yang berupa segala perkataan, perbuatan, dan pengakuan yang patut
dijadikan dalil hukum syara.
Sunah menurut ulama ushul fikih hanya perbuatan yang dapat dijadikan dasar hukum Islam.
Jika suatu perbuatan Nabi tidak dijadikan dasar hukum seperti makan, minum, tidur dan lainlain maka pekerjaan biasa sehari-hari tersebut tidak dikatakan sunah.
a. Menurut ulama Fikih adalah sesuatu ketetapan yang datang dari Rasulullah dan tidak
termasuk kategori fardhu dan wajib, maka sunah menurut mereka adalah sifat syara yang
menuntut pekerjaan tapi tidak wajib dan tidak disisksa bagi yang meninggalkan.
b. Menurut ulama Fikih, sunah dilihat dari segi hukum sesuatu yang datang dari Nabi tetapi
hukumnya tidak wajib, diberi pahala bagi yang megerjakannya dan tidak disiksa bagi yang
meninggalkannya. Contohnya: shalat sunah, puasa sunah, dan lain-lain.
2. Al-Atsar
Atsar menurut bahasa adalah bekas sesuatu[5]. Al-Zarkasyi mengartikan Al-Atsar sebagai
sesuatu yang disandarkan kepada sahabat semata. Dengan demikian atsar tidak mempunyai
hubungan langsung ataupun tidak langsung dengan Nabi. Menurut istilah ada dua pendapat,
pertama, atsar adalah sinonim dari hadits. Kedua, atsar adalah sesuatu yang disandarkan
kepada para sahabat dan tabiin baik perkataan maupun perbuatan. Sebagian ulama
mendefinisikan: sesuatu yang datang dari selain Nabi yaitu dari para sahabat, tabiin dan atau
orang-orang setelahnya.
3. Al-Khabar
Menurut bahasa khabar adalah berita, pemberitahuan, laporan, ha mengenai peristiwa,
kejadian, dan keadaan. Sedangkan dari segi istilah khabar berarti sesuatu yang disandarkan
kepada Nabi, sahabat dan tabiin. Dengan demikian sumber atau sandaran dari Al-Khabar dapat
dari bebagai macam atau beberapa orang termasuk Nabi, seperti sahabat dan tabiin.
Mayoritas ulama melihat Hadits lebih khusus yang datang dari Nabi, sedang khabar sesuatu
yang datang darinya dan dari yang lain, termasuk berita umat terdahulu, para Nabi, dan lainlain. Misalnya Nabi Isa berkata:, Nabi Ibrahim berkata: dan lain-lain, termasuk khabar bukan
hadits.

D. Perbedaan Hadits dengan sinonimnya


Ulamahadits menyatakan bahwasanya hadits, sunah, atsar dan khabar adalah berarti sama dan
mereka tidak memandang ada perbedaan antara hadits dan sinonimnya sedangkan Ulama Fikih
dan Ulama Ushul Fikih memandang bahwa hadits dan sinonimnya mempunyai beberapa
perbedaan antara lain:
1. hadits sandarannya Nabi, aspek dan spesifikasinya meliputi perkataan, perbuatan dan
persetujuan dan sifatnya khusus sekalipun dilakukan Cuma satu kali;
2. sunah sandarannya Nabi dan sahabat, aspek dan spesifikasinya hanya pada perbuatan saja
dan sifatnya menjadi tradisi;

3. khabar sandaranya Nabi dan selainnya, aspek dan spesifikasinya meliputi perkataan dan
oerbuatan dan bersifat lebih umum; dan
4. atsar sandarannya sahabat dan abiin, aspek dan spesifikasinya meliputi perkataan dan
perbuatan dan bersifat umum.[6]

2.2 Sejarah perkembangan Hadist dari masa ke masa dan Sistem Pembukuannya
A. Keadaan sunnah/Hadist pada masa nabi
Pada Zaman nabi SAW hadist-hadist tersebut belum dibukukan, dikarenakan ada
larangan penulisan hadist tersebut[7], nabi pun bersabda:
,
jangan menulis apa-apa selain Quran dari saya, barang siapa yang menulis apa-apa dari saya
selain Quran (yani: Hadist) hendaklah menghapusnya.
Dari larangan penulisan tersebut, terdapat hikmah yang perlu kita ketahui, yaitu:
1.
Karena pada waktu itu para sahabat Nabi SAW masih banyak yang ummi ( tidak
bisa baca dan tulis), sedang waktu itu banyak wahyu Illahi yang turun (Quran), jadi Nabi
Mengkhawatirkan jikalau mereka tidak dapat membedakan Quran dan Hadist hingga terjadi
percampuran antara keduanya.
2.
Nabi SAW percaya dengan kekuatan Hapalan para sahabatnya dan kemampuan atas
memelihara semua ajarannya (Hadist) tanpa harus dengan catatan. Dan secara tidak langsung
Nabi melatih mereka untuk percaya dengan kemampuan diri sendiri.

Percaya atas diri sendiri adalah pangkal kebahagiaan.
Tetapi di samping ada hadist yang melarang untuk menulis hadist nabi, ada juga hadist yang
menerangkan agar supaya/membolehkan untuk menulis hadist nabi SAW, ialah sabda nabi:
,
Tulislah dari saya, demi dzat yang dariku di dalam kekuasaan-Nya, tidak keluar dari mulutku
kecuali yang haq(benar).
Dengan adanya hadist tersebut yang tampaknya bertentangan, maka ada beberapa pendapat
yang muncul, yaitu:
1. Hadist yang melarang penulisan hadist tersebut telah dinsakh dengan hadist yang
membolehkannya (pendapat Jumhur).
2. Hadist yang melarang tersebut, ditujukan kepada orang yang kuat ingatannya( hafalannya),
begitu sebaliknya.
3. Hadist yang melarang tersebut tertuju kepada orang yang menulis Quran dan Hadist dalam
satu lembaran, karena khawatir bercampur antara keduanya.

B. Keadaan Hadist pada masa Khulafa Ar-Rasyidin (10 H - 40 H)


Pada masa ini hadist-hadist tersebut belum juga dibukukan meskipun ummat islam sangat
memerlukan hadist-hadist tersebut selain Quran untuk dijadikan pedoman hidup dalam
menyelesaikan masalah yang tengah dihadapi. Penyampaian hadist pada masa ini dilakukan
dengan cara lisan dan hanya ketika benar-benar diperlukan atau saat mengahadapi masalah
yang memerlukan penjelasan hukum dari Hadist[8].

C. Keadaan hadist setelah masa Khulafa Ar-Rasyidin ( 41 H 100 H)

Pada masa ini, mulai muncul pepecahan d i kalangan ummat Islam karena
soal khilafah/pemerintahan/politik, sehingga timbullah perang saudara Ali dan Muawiyah, dan
berakhir dengan perang siffin[9]. Demi menjaga kedamaian ummat Islam, maka Ali menerima
permintaan perdamaian dan musyawarah dari pihak Muawiyah. Tetapi pada masa itu ummat
islam terpecah menjadi 3 golongan, ialah:
1. Khawarij, ialah golongan pemberontak yang tidak menyetujui perdamaian dan
permusyawaratan dalam khilafah (tahkim).
2. Syiah, ialah golongan yang fanatic dan mengkultuskan pada Ali.
3. Jumhur, ialah ummat islam yang tidak termasuk keduannya, tetapi mereka tepecah menjadi
3 golongan, yaitu:
- Golongan yang mendukung pemerintahan Ali;
- Golongan yang mendukung muawiyah;
- Golongan netral (independent).
a) Permulaan penulisan (pembukuan) Hadist
Pada akhir abad I, Karena takut lenyapnya ajaran-ajaran nabi SAW melihat banyak para
sahabat yang telah wafat maka kholifah umar bin abdul aziz beranggapan perlu sekali untuk
membukukan hadist-hadist Nabi SAW.
b) System pembukuan Hadist pada masa ini
Adalah penulis menghimpun semua hadist yang membahas satu masalah saja dalam satu kitab
karangan.

D) Keadaan hadist pada abad ke II (101 H- 200H)


Setelah dirintis oleh Ibnu Hazm dan Ibnu Syihab Az-Zuhri sekitar tahun 100H, penulisan hadist
tersebut diteruskan oleh Ulama Hadist. Ulama hadist pada masa ini diantaranya, yaitu:
1. Ibnu Juraij (wafat tahun 150H)
2. Al-AuzaI di Syria (wafat tahun 156H)
3. Syufyan Ats-Tsauri di Kufah (wafat tahun 161H)
4. Imam Malik di Madinah (wafat tahun 179H)
System pembukuan Hadist pada masa ini
Para penulis menghimpun hadist-hadist mengenai masalah yang sama dalam satu bab,
kemudian bab-bab tersebut dijadikan satu sehingga tercampur antara hadist dan fatwa sahabat
dan tabiin.

E)

Keadaan hadist dalam abad III H

Sesudah masa Khulafa' al-Rasyidin, timbullah usaha yang lebih sungguh untuk mencari dan
meriwayatkan hadits. Bahkan tatacara periwayatan hadits pun sudah dibakukan. Pembakuan
tatacara periwayatan hadits ini berkaitan erat dengan upaya ulama untuk menyelamatkan
hadits dari usaha-usaha pemalsuan hadits. Kegiatan periwayatan hadits pada masa itu lebih
luas dan banyak dibandingkan dengan periwayatan pada periode Khulafa' al-Rasyidin. Kalangan
Tabi'in telah semakin banyak yang aktif meriwayatkan hadits.
Meskipun masih banyak periwayat hadits yang berhati-hati dalam meriwayatkan hadits, kehatihatian pada masa itu sudah bukan lagi menjadi ciri khas yang paling menonjol. Karena
meskipun pembakuan tatacara periwayatan telah ditetapkan, luasnya wilayah Islam dan

kepentingan golongan memicu munculnya hadits-hadits palsu. Sejak timbul fitnah pada akhir
masa Utsman r.a, umat Islam terpecah-pecah dan masing-masing lebih mengunggulkan
golongannya. Pemalsuan hadits mencapai puncaknya pada periode ketiga, yakni pada masa
kekhalifahan Daulah Umayyah.
Seorang ulama Syi'ah, Ibnu Abil Hadid menulis dalam kitab Nahyu al-Balaghah, "Ketahuilah
bahwa asal mulanya timbul hadits yang mengutamakan pribadi-pribadi (hadits palsu) adalah
dari golongan Syi'ah sendiri. Perbuatan mereka itu ditandingi oleh golongan Sunnah
(Jumhur/Pemerintah) yang bodoh-bodoh. Mereka juga membuat hadits hadits untuk
mengimbangi hadits golongan Syi'ah itu". Karena banyaknya hadits palsu yang beredar di
masyarakat dikeluarkan oleh golongan Syi'ah, Imam Malik menamai kota Iraq (pusat kaum
Syi'ah) sebagai "Pabrik Hadits Palsu".
Pada masa ini juga terjadi pertentangan hebat antara ulama kalam(dari kaum mutazilah)
dengan ulama Hadist. Menurut kaum mutazilah Quran itu adalah Makhluk.
System pembukuan Hadist pada masa ini
Ada tiga system pembukuan Hadist, yaitu:
1. Penulis menghimpun semua serangan (celaan) yang dilancarkan oleh Ulama-ulama kalam
kepada pribadi Ulama-ulama hadist. Kemudian penulis menjawab dan menanggapi semua
celaan tersebut dengan alasan yang kuat sehingga menjaga nama baik Ulama Hadist dan
membersihkan Hadist-hadist yang telah dicatat.
2. Pengarang menghimpun Hadist secara musnad yaitu menghimpun semua hadist dari tiaptiap sahabat tanpa memperhatikan masalah-masalahnya(isi Hadist) dan nilainya ( ada yang
shohih, hasan dan dlaif).
3. Penulis menghimpun Hadist-hadist secara bab-bab seperti kitab fiqh dan tiap bab memuat
hadist yang sama maudlunya(masalahnya).[10]
Tokoh-tokoh dalam Perkembangan Hadits
Pada masa awal perkembangan hadits, sahabat yang banyak meriwayatkan hadits disebut
dengan al-Muktsirun fi al-Hadits, mereka adalah:
a. Abu Hurairah meriwayatkan 5374 atau 5364 hadits
b. Abdullah ibn Umar meriwayatkan 2630 hadits
c. Anas ibn Malik meriwayatkan 2276 atau 2236 hadits
d. Aisyah (isteri Nabi) meriwayatkan 2210 hadits
e. Abdullah ibn Abbas meriwayatkan 1660 hadits
f. Jabir ibn Abdillah meriwayatkan 1540 hadits
g. Abu Sa'id al-Khudry meriwayatkan 1170 hadits.
Sedangkan dari kalangan Tabi'in, tokoh-tokoh dalam periwayatan hadits sangat banyak sekali,
mengingat banyaknya periwayatan pada masa tersebut, di antaranya :
a. Madinah
- Abu Bakar ibn Abdu Rahman ibn al-Harits ibn Hisyam
- Salim ibn Abdullah ibn Umar
- Sulaiman ibn Yassar
b. Makkah

- Ikrimah
- Muhammad ibn Muslim
- Abu Zubayr
c. Kufah
- Ibrahim an-Nakha'i
- Alqamah
d. Bashrah
- Muhammad ibn Sirin
- Qotadah
e. Syam
- Umar ibn Abdu al-Aziz (yang kemudian menjadi khalifah dan memelopori kodifikasi hadits)
f. Mesir
-Yazid ibn Habib
g. Yaman
- Thaus ibn Kaisan al-Yamani

F) Keadaan Hadist mulai permulaan abab IV H- tahun 656H


Menurut Adz-Dzahabi, tahun 300H adalah tahun pemisah antara Ulama Mutaqoddimin( Ulama
sebelum tahun 300H) dengan Ulama Mutaakhkhirin (Ulama sesudah tahun 300H)[11]. pada
masa ini terbagi menjadi dua bagian, yaitu:
1. Keadaan Hadist pada abad IV H
Pada masa ini masih terdapat ulama hadist yang memilki kesanggupan serta kemampuan untuk
menghimpun Hadist atas usaha sendiri, tidak mengutip dari kitab-kitab Hadist sebelumnya,
dianataranya:
a. AL-HAKIM (wafat tahun 405H)
b. AD-DARUQUTHNI (wafat tahun 385H)
c. IBNU HIBBAN (wafat tahun 354H)
d. ATH-THABRANI (wafat tahun 360H)
2. Keadaan Hadist pada abad V H s/d 656 H/ masa menghimpun dan menertibkan susunannya
(Ashru Al-Jami wat Tartib)
Karya-karya ilmiah Ulama Hadist pada abad V H samapai tahun 656 H, hanya terbatas pada
penghimpunan dan penyusunan Hadist-hadist secara teratur dan sistematis.
Karangan ilmiah pada masa ini diantaranya ialah:
a. Menghimpun Hadist-hadist yang terdapat di kitab shahihain dalam satu kitab oleh Ibnul
Furot ( wafat tahun 414H) dan Al-Baghowi ( wafat tahun 516 H).
b. Menghimpun Hadist-hadist dari kuttub sittah dalam satu kitab oleh Ibnul Atsir Al-Jazari
(wafat tahun 606 H).
c. Mebghimpun Hadist-hadist menurut bidangnya. Oleh Ibnu Taimiyah (wafat tahun 656 H).
d. Pengarang menyusun kitab Al-Athraf ialah suatu kitab Hadist di mana pengarang
menyebutkan sebagian (pemulaan) dari hadist yang dapat menunjukkan kelanjutannya.

G) Keadaan Hadist mulai tahun 656 H Sekarang


Setelah pemerintahan Abbasiyah jatuh, dan situasi ummat islam pada masa itu sangatlah
memprihatinkan yang menyebabkan para Ulama tidak dapat dengan bebasnya menyampaikan

dan menerima ajaran-ajaran Nabi SAW secara langsung dengan lisan/dari orang lain. Maka cara
penyampaiannya pun dilakukan dengan jalan surat menyurat dan ijazah ( idzin yang diberikan
kepada murid untuk meriwayatkan Hadist-hadist yang telah ditulis oleh guru dalam
kitabnya)[12].
Pada masa ini, disebut dengan ashr al-syarh wa al-jami wa al-takhrij wa al-bahts yaitu masa
pensyarahan, penghimpunan, pentakhrijan, dan pembahasan. Para ulama berupaya mensyarah
kitab-kitab Hadist yang sudah ada, menghimpun dan mengumpulkan yang sudah ada. Juga
membahas dan mentakhrij hadist-hadist dalam kitab tertentu serta membahas kandungan
kitab-kitab hadist terebut.
Kitab-kitab yang dibuat oleh para Ulama pada masa ini adalah:
1. Kitab Zawaid karangan Syihabuddin Ahmad Al-Bushiri (wafat tahun 852H) dan karangan
Nuruddin Abu Hasan Ali-Haitamy (wafat tahun 807H)
2. Jamul Jawami karangan Imam Syuyuti (911H);
Kemudian pada abad ke XII H sampai sekarang, dapat dikatakan bahwa sudah tidak lagi ada
kegiatan untuk membukukan dan sebagainya dari kalangan para Ulama Hadist.[13]

2.3

Macam hadits dan Contoh Hadits Nabi SAW

Ada empat macam hadits nabi Saw ,serta banyak sekali contoh-contoh[14] hadits Nabi SAW
yang sering kita jumpai. Ada beberapa macam hadits Nabi SAW, ialah:
a. Yang berupa perkataan/Sabda:
: . :


)
Artinya: Dari Abdullah bin Amr bin Ash ra. Berkata: saya telah mendengar Rasullah SAW ,
bersabda: sesungguhnya Allah tidaklah mencabut ilmu itu dengan cara mencabut dari dadanya
para hamba, tetapi dia mencabut ilmu dengan cara mencabut nyawa para Ulama. Sehingga
bila telah tidak tinggal lagi seorang pun yang berilmu, manusia lalu mengambil mengangkat
pemimpin-pemimpin yang bodoh. Dan apabila mereka para pemimpin itu ditanya tentang
sesuatu, mereka memberikan fatwa tanpa berdasarkan ilmu pengetahuan, sehingga mereka
menjadi sesat dan menyesatkan. (Riwayat Bukhori dan Muslim)
..
:

)(
Artinya:Dari Abu Hurairoh ra. Berkata: telah bersabda Nabi SAW: iman itu ada tujuh puluh
cabang. Dan malu itu cabang dari iman (Riwayat Bukhori dan Muslim)[15]
b. Yang berupa perbuatan:



:
) (
Artinya: Dari Jabir ra. Berkata:Adalah Rasulullah SAW. Shalat di atas kendaraanya itu
menghadap. Maka apabila beliau hendak shalat fardhu, beliau turun dari kendaraanya
kemudian sholat mengahadap ke arah qiblat. (Riwayat Bukhori)
.. :

.
,

)(

Artinya: dari Anas Ibn Malik ra. Berkata:Adalah Rasulullah SAW. Apabila berangkat bepergian
sebelum tergelincir matahari, beliau mentakhirkan sholat dhuhur ke waktu ashar, kemudian
berhenti lalu menjamakkan sholat dhuhur dengan sholat ashar. Jika telah tergelincir matahari
sebelum beliau berangkat, beliaupun mengerjakan sholat Dhuhur, krmudian beliau berangkat
mengendarai kendaraan.(Riwayat Bukhori dan Muslim).
c. Yang berupa Taqrir (pengakuan):
Yang dimaksud dengan taqrir (pengakuan) nabi ialah apabila Nabi mendiamkan atas perbuatan
atau perkataan yang dilakukan oleh sahabat[16]. Satu contoh, pada suatu ketika Nabi bersama
Khalid bin Walid berada dalam suatu jamuan makan yang dihidangkan daging biawak. Nabi
tidak menegur atas adanya jamuan dari daging biawak tersebut. Dan tatkala Nabi dipersilahkan
untuk memakannya, beliau bersabda:

Maafkan. Berhubung binatang ini tidak terdapat di kampung kaumku, aku jijik padanya.

.. :
Kata Khalid : Segera aku memotongnya dan memakannya, sedang Rasulullah SAW. Melihat
padaku.
d. Yang berupa sifat/keadaan Nabi
.. :

) ( .
Artinya: Dari Al-Barai bin Al-Azib radliyallahu an huma berkata: Adalah Rasulullah SAW. Itu
sebaik-baik manusia mengenai parasnya dan bentuk tubuhnya. Beliau bukanlah orang yang
jangkung dan bukan pula orang yang pendek. (Riwayat Bukhori dan Muslim).
(. .. :


)
Artinya:Dari Anas bin Malik ra. Berkata: Rambut Rasulullah SAW. Tidaklah terlalu keriting dan
tidaklah terlalu lurus. Panjangnya anatara kedua telinga dan bahu beliau. (Riwayat Bukhori dan
Muslim)

2.4
Pembagian dan Macam-macam Hadits, serta tinjauan pembagian Hadits
A.
Latar Belakang adanya pembagian Hadits
Sejarah tentang periwayatan Hadits sangatlah berbeda dengan sejarah periwayatan Al-Quran.
Periwayatan Al-Quran sejak zaman Nabi SAW sampai ke generasi berikutnya tetaplah
terpelihara baik dalam bentuk tulisan maupun dalam bentuk hafalan. Periwayatan Al-Quran
dari Nabi kepada sahabat berlangsung secara terbuka dan umum, sehingga tak heran jumlah
para penghafal Al-quran tak terhitung. Selain itu, Al-Quran juga sudah tidak diragukan lagi jika
sampai sekarang tetap terpelihara keorisinalnya. Dilihat dari segi periwayatannya Al-Quran
berkedudukan sebagai:
Artinya: periwayatannya tidak diragukan lagi

kebenarannya.[17]
B.
Macam-macam Tinjauan (segi) pembagian Hadits
Para Ulama Hadits telah berusaha membagi Hadits-hadits Nabi dipandang dari berbagai segi,
tetapi setelah itu pembagian itu masih dibagi lagi dalam beberapa macam.
1. Pembagian dilihat dari jumlah perawinya
Dilihat dari segi jumlah perawinya, maka hadits Nabi dibagi menjadi:
a)
Hadits Mutawatir;

b)
Hadits Mashur;
c)
Hadits Ahad.
Pembagian ini telah disepakati oleh sebagian besar Ulama Fiqh dan Ulama Ushul. Sedangkan
menurut Ulama Hadits, cukup dibagi dua, yakni: Hadits Mutawatir dan Hadits Ahad.
Kemudian , hadits Ahad dibagi menjadi dua, yaitu: Hadits Masyhur dan Hadits Ghairu Masyhur.
Untuk Hadits Ghairu Masyhur dibagi lagi menjadi dua, ialah: Hadits Aziz dan Hadits gharib.
2. Pembagian dilihat dari segi yang menyampaikan berita
Menurut Istilah Prof. Hasbi, hadits dalam segi penyampaian berita ini terbagi menjadi 3, yaitu:
Hadits Marfu; Hadits Mauquf; dan Hadits Maqtu.
3. Pembagian dilihat dari segi persambungan sanad
Dalam segi persambungan sanadnya , Hadits dibagi menjadi:
1. Hadits yang bersambung sanadnya. Hadits ini dibagi lagi, ialah: Hadits Musnad dan Hadits
Muttasil (Mausul).
2. Hadits yang tidak bersambung sanadnya. Hadits ini terbagi menjadi:
- Hadits Muallaq
- Hadits Munqathi
- Hadits Mudlal
- Hadits Mudallas
- Hadits Mursal
4. Pembagian dilihat dari segi penyandarannya kepada Allah
Di antara Hadits Nabi, ada yang oleh Nabi sendiri diawali dengan pernyataan berasal dari Allah,
dengan pernyataan: atau atau kata-kata lain yang semakna. Hadits yang
demikian ini disebut dengan Hadits Qudsy. Dan yang tidak termasuk hadits Qudsy disebut
Hadits Nabawy.
5. Pembagian dilihat dari segi alitas sanad, perawi dan matan
Melihat kenyataan, bahwa sanad Hadits ada yang bersambung dan ada pula yang tidak
bersambung, kemudian perawinya ada yang dapat dipercaya dan ada yang tidak, serta
kandungan haditsnya ada yang janggal dan ada pula yang wajar. Dalam segi kualitas sanad,
perawi dan matannya ini para Ulma hadits telah sepakat membagi dalam 3 macam:
- Hadits Shahih;
- Hadits Hasan; dan
- Hadits Dhaif.
Keseluruhan pembagian tersebut, pada hakikatnya selain bertujuan untuk mempermudah
klasifikasinya, juga ditujukan untuk memperoleh keyakinan (dugaan yang keras) tentang sejauh
mana validitas Hadits itu berasal dari Nabi Muhammad SAW. Jadi, kita bukan mempersoalkan
tentang sabda Nabi sebagai ajaran, tetapi mempersoalkan tentang apakah yang dinyatakan
orang sebagai Hadits Nabi itu benar-benar berasal dari Nabi SAW. Sebab, jikalau sudah yakin
bahwa riwayat tersebut benar dari Nabi SAW, maka tidak ada lagi alasan unruk tidak
mengamalkannya.[18]

BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Menurut pengertian secara bahasa, sunnah berarti: , Atau jalan yang ditempuh,
baik terpuji maupun tidak sebagaimana sabda nabi SAW: barang siapa yang memelopori
mengerjakan suatu pekerjaan yang baik, maka baginya mendapat pahala atas perbuatan itu
dan pahala orang-orang yang mengerjakannya hingga hari Qiyamat. Dan barangsiapa
memelopori mengerjakan suatu pekerjaan jahat, maka ia berdosa atas perbuatannya itu, dan
menanggung dosa orang-orang yang mengikutinya hingga hari Qiyamat. Menurut Istilah, para
Ulama memberikan pengertian yang berbeda-beda menurut sudut mereka sendiri-sendiri.
Sedangkan ada beberapa istilah yang merupakan sinonim dari Hadits yaitu ; As-Sunnah, Atsar,
dan Al-Khabar.
Ada beberapa periode untuk mengambarkan perjalanan hadist hingga pembukuaanya yaitu:
Periode pertama: Yaitu saat turunya wahyu dan pembentukan hukum dan dasar-dasarnya dari
permulaan kenabian hingga beliau wafat pada tahun 11 Hijriyah.
Periode kedua: Hadist di masa khulfa ar-rsyidin yang dikenal dengan masa pembatasan
riwayat.
Periode ketiga: masa perkembangan riwayat, yaitu masa sahabat kecil dan tabiin besar.
Periode keempat: Masa pembukuan hadis (permulaan abad kedua Hijriyah).
Periode kelima: Masa pentashhikan dan penyaringan (awal abad ketiga).
Periode keenam : Masa memilah kitab-kitab hadist dan menyusun kitab-kitab jami (nama
istilah kitan hadist yang masih bercampur antara hadist sahih, hasan, dhaif ataupun maudhu)
yang khusus (awal abad keenam sampai tahun 656 h.)
Periode ketujuh: Masa membuat syarah, kitab-kitab takhrij, pengumpulan hadis-hadis hukum
dan membuat kitab-kitab jami yang umum.
Macam-macam hadits nabi SAW ada 4, ialah: hadits yang berupa perkataan, hadits yang berupa
perbuatan, hadits yang berupa pengakuan, dan hadits yang berupa sifat atau keadaan.
Pembukuan hadits sangatlah berbeda dengan pembukuan Al-Quran, karena dilihat dari segi
periwayatannya alquran tidaklah diragukan lagi. Adapun macam-macam tinjauan pembagian
hadits ada lima macam, yaitu: Pembagian dilihat dari jumlah perawinya, Pembagian dilihat dari
segi yang menyampaikan berita, Pembagian dilihat dari segi persambungan sanad, Pembagian
dilihat dari segi penyandarannya kepada Allah, Pembagian dilihat dari segi alitas sanad, perawi
dan matan.

DAFTAR PUSTAKA

Khon, Abdul Majid. Ulumul Hadits, Jakarta: Bumi Aksara, 2009.


Zuhdi Masjfuk,1976; Pengantar Ilmu Hadist;Surabaya;Pustaka Progressif
Idri ,2010; Studi Hadist; Jakarta; Prenada Media Group
Mudasir,1999; Ilmu Hadits;Bandung: Pustaka Setia
Khumaidi, Irham;2008; Ilmu Hadits Untuk pemula; Jakarta: CV Artha Rivera
Shiddiqiey, TM. Hasbi;2001;sejarah dan pengantar Ilmu hadits; Semarang: Pustaka Rizki Putra
Ismail,M. Stuhudi:1985;pengantar ilmu hadits;Jakarta:Angkasa, hlm 7

[1] Zuhdi, masjfuk:1976;pengantar ilmu hadits;Bangil:Persatuan, hlmn 15


[2] Ibid, hlmn 16
[3] Ismail,M. Stuhudi:1985;pengantar ilmu hadits; Jakarta:Angkasa, hlm 7
[4] Ibid, hlmn 9
[5] Mudasir;1999;Ilmu hadits;Bandung:Pustaka setia, hlmn 32
[6] Ismail,M. Stuhudi:1985;pengantar ilmu hadits; Jakarta:Angkasa, hlm 9
[7] Ibid,hlmn 79
[8] Ibid, hlmn 81
[9] Ibid, hlmn 82
[10] Khon, Abdul Majid; 2009;Ulumul Hadits, Jakarta: Bumi Aksara,hlmn 33.
[11] Ibid, hlmn 90
[12] Ibid, hlmn 95
[13] Shiddiqiey, TM. Hasbi;2001;sejarah dan pengantar Ilmu hadits; Semarang: Pustaka Rizki Putra, hlmn 43
[14] Ibid, hlm 3
[15] Ibid, hlmn 5
[16] Ibid, hlmn 5
[17] Ibid, hlmn 121
[18] Khumaidi, Irham;2008; Ilmu Hadits Untuk pemula; Jakarta: CV Artha Rivera, hlmn 63