Anda di halaman 1dari 49

TEKNIK PRODUKSI

JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 1 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

PERENCANAAN DAN TROUBLESHOOTING GAS LIFT KONTINYU

1. TUJUAN
Merencanakan instalasi sembur buatan kontinyu (continuous gas lift).

2. METODE DAN PERSYARATAN


2.1 METODE
Metode grafis berdasarkan "pressure traverse" dan gradien tekanan gas dalam annulus.
Metode Analitis

2. 2. PERSYARATAN
1. Keadaan ideal.
Tersedia kurva IPR terbaru
Tersedia pressure traverse dan gradien tekanan gas yang sesuai dengan kondisi lapangan
setempat.
2. Keadaan Praktis.
Tersedia kurva IPR dari peramalan.
Tersedia pressure traverse dari pustaka (atau gunakan 0.075 psi/ft untuk laju produksi
lebih kecil 1000 bbl/hari cairan dan 0.15 psi/ft bila produksi lebih besar 1000 bbl/hari)
cairan untuk segala ukuran tubing dan gradien tekanan gas ditentukan dengan grafik yang
tersedia.

3. LANGKAH KERJA
3.1. PERENCANAAN INSTALASI SEMBUR BUATAN KONTINYU
3.1.1 Penentuan Titik Injeksi
1. Siapkan Data Penunjang :
a. Kedalaman sumur (D)
b. Ukuran tubing (dt) dan selubung (dc)
c. Laju produksi cairan yang diinginkan (qL)
d. Kadar air (KA)
e. Perbandingan gas-cairan sebelum instalasi Sembur Buatan dipasang (GLRf)
Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 2 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

f. Tekanan Statik (Ps)


g. Indeks Produktivitas (PI) untuk aliran satu fasa atau Kurva IPR untuk aliran dua fasa.
h. Tekanan kepala sumur (Pwh)
i. Tekanan injeksi gas (Pso)
j. Temperatur dasar sumur (Td) Temperatur di permukaan (Ts) dan gradien geothermal
(GT)
k. API minyak, Specific Gravity air (w) Specific Gravity gas sendiri (g) dan specific
Gravity gas injeksi (gi).
2. Siapkan kertas transparan.
Buat sumbu kartesian yang berskala sesuai dengan skala pressure traverse; gambarkan
tekanan pada sumbu datar dan kedalaman pada sumbu tegak dengan titik asal (nol) di
sudut kiri kertas.
3. Berdasarkan laju alir yang diinginkan (qL) hitung tekanan alir dasar sumur (Pwf) dengan
menggunakan persamaan berikut:

Untuk aliran satu fasa :


Pwf = Ps

qL
PI

(1)

Untuk aliran dua fasa (Persamaan Vogel) :

Pwf = 0.125 Ps 1 + 81 80 q L

q
max

(2)

4. Plot titik (Pwf, D)


5. Berdasarkan qL kadar air, dan diameter tubing yang digunakan, pilih pressure traverse
yang sesuai.
6. Pilih garis gradien aliran yang sesuai dengan GLRf. Seringkali harga GLRf tidak terdapat
pada pressure traverse, sehingga perlu interpolasi.
7. Tentukan kedalaman ekivalen Pwf pada kurva langkah 6.
8. Letakkan kertas transparan di atas kertas pressure traverse yang dipilih dengan titik
(Pwf, D) tepat di atas Pwf langkah 7.
9. Jiplak kurva pilihan di langkah 6 pada kertas transparan.
10. Tentukan gradien tekanan gas (Ggi) dari Gambar 1, berdasarkan specific gravity gas
injeksi (gi) dan tekanan injeksi gas (Pso). Perhatikan faktor koreksi pada Gambar 1.
Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 3 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

11. Plot Pso di kedalaman 0 pada kertas transparan.


12. Hitung tekanan gas pada kedalaman X ft, (Px) menurut persamaan :
Px = Pso + X Ggi

(3)

13. Plot titik (Px, X)


14. Hubungkan titik (Pso,O) dengan titik (Px,X) sampai memotong kurva langkah 9.
15. Titik injeksi ditentukan dengan menelusuri kurva pada langkah 9 ke atas dimulai dari
titik potong langkah 14 sejarak 50 - 100 psi. Titik injeksi berkoordinat (Pi,Di).
3. l.2. Penentuan jumlah Gas Injeksi
1. Plot titik (Pwh, 0)
2. Letakkan kertas transparan di atas pressure traverse terpilih sehingga ordinat berimpit.
Geser sumbu datar pada kertas transparan keatas atau kebawah sampai diperoleh kurva
pada pressure traverse yang melalui (Pwh,0) dan titik injeksi (Pi,Di). Bila perlu lakukan
interpolasi kurva.
3. Jiplak kurva terpilih di langkah 2 dan catat GLR nya. (GLRt).
4. Hitung jumlah gas injeksi, yaitu :
qgi = qL (GLRt - GLRf)

(4)

5. Koreksi harga qgi pada temperatur titik injeksi adalah:


a. Tentukan temperatur di titik injeksi:
Tpoi = {Ts + Gt Di} + 460

(5)

b. Hitung faktor koreksi menurut :


Corr = 0.0544

gi T poi

(6)

c. Volume gas injeksi terkoreksi sebesar


qgi Corr = qgi Corr

3. l. 3. Menentukan Kedalaman Katup-Katup Sembur Buatan


1. Siapkan data dan grafik penunjang :
a. Kertas transparan hasil 3.1.1 dan 3.1.2
b. Tekanan differential (Pd)
c. Tekanan Kick-off (Pko)
Manajemen Produksi Hulu

(7)

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 4 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

d. Gradien Statik fluida dalam sumur (Gs)


e. Kesalahan korelasi pressure traverse terhadap hasil pembuatan pressure traverse di
lapangan setempat besarnya antara 10 20 %.
2. Hitung jarak katup maksimum di sekitar titik injeksi menurut persamaan:

Dv =

Pd
Gs

(8)

3. Gambarkan garis perencanaan tekanan tubing design tubing line sebagai berikut:
a. Hitung P1 = Pwh + 0.20 Pso
P2 = Pwh + 200

(9)
(10)

b. Pilih harga terbesar dari P1 dan P2 misalkan P1 > P2, maka pilih P1.
Plot (P1, 0) pada kertas transparan
Hubungkan

titik (P1,0) dengan titik injeksi (Pi,Di). Garis ini disebut garis

perencanaan tekanan tubing.


4. Berdasarkan harga Pko dan Specific Gravity gas injeksi tentukan gradient tekanan gas
dengan menggunakan Gambar l.
5. Plot titik (Pko,0) pada kertas transparan dan buat garis gradien tekanan gas, mulai dari Pko
dengan menggunakan gradien tekanan gas yang diperoleh dari langkah 4.
6. Plot titik (Pso,0) pada kertas transparan. Mulai dari (Pso,0) buat garis gradien tekanan
yang sejajar dengan garis gradien tekanan pada langkah 5.
7. Dari titik (Pwh,0) buat garis gradien statik dalam sumur berdasarkan harga gradien statik
yang diketahui.
8. Penentuan letak katup sembur buatan pertama :
a. Perpanjang garis gradien statik dalam sumur sampai memotong garis gradien tekanan
gas yang melewati titik (Pko,0) langkah 5.
b. Letak katup injeksi pertama ditentukan dengan menelusuri garis gradien statik di atas
mulai dari titik potong langkah 8.a sejauh 50 psi. Titik katup injeksi pertama
berkoordinat (P1,D1).
9. Penentuan letak katup sembur buatan berikutnya :
a. Buat garis horizontal ke kiri dan titik (P1,D1) sampai memotong garis perencanaan
tekanan tubing di langkah 3.

Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 5 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

b. Dari perpotongan tersebut buat garis gradien tekanan statik yaitu garis yang sejajar
dengan garis gradien statik di langkah 7.
c. Perpanjang garis dari langkah 9.b sampai memotong garis gradien tekanan gas yang
dibuat melalui titik (Pso,0)
d. Titik potong tersebut adalah letak katup berikut dengan koordinat (P2,D2)
e. Kembali ke langkah 9.a dan ulangi langkah kerja sampai 9.d untuk memperoleh letak
katup-katup berikutnya. Pengulangan pekerjaan ini dihentikan setelah diperoleh letak
katup sembur buatan yang lebih dalam dari titik injeksi (P1,D1)
10. Penentuan letak katup di daerah bracketing envelope:
a. Plot titik [(Pso - Pd), 0 ]
b. Dari titik tersebut, buat garis yang sejajar dengan garis gradien tekanan gas yang
melalui (Pso,0) dari langkah 6.
c. Perpanjang garis tersebut sampai memotong kurva terpilih di butir 3.1.2 langkah 3
pada titik (Pbe,Y ).
d. Hitung Paa = (l + BE) Pbe
Pbb = (1 - BE) Pbe

(11)
(12)

BE = % Bracketing Envelope
= 10 - 20 %
e. Berdasarkan harga Pwh hitung :
Pa = (1 + BE) Pwh

(13)

Pb = (1 - BE) Pwh

(14)

f. Hubungkan titik (Paa,Y) dengan titik(Pa,0). Titik potong antara garis ini dengan garis
gradien gas dari langkah 10.f, adalah batas atas dari "bracketing envelope".
g. Hubungkan titik (Pbb,Y) dengan titik (Pb,0). Perpanjang garis ini sampai memotong
garis gradien gas dari langkah 10.b.Titik potong ini adalah batas bawah dari
bracketing envelope.
h. Dari langkah 2 telah dihitung jarak maksimum antar katup gas lift (Dv). Berdasarkan
harga ini, mulai dari batas atas bracketing-envelope katup-katup gas lift dapat
dipasang sejarak Dv sampai batas bawah bracketing envelope.

Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 6 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

3.1.4. Menentukan Ukuran Port dan Perencanaan Tekanan Buka Katup-Katup Sembur buatan.
1. Data penunjang seperti pada butir 3.1.3.
2. Di bagian kanan atas kertas transparan buat skala temperatur pada sumbu tekanan dan
plot titik (Ts,0) dan (TD,D).
3. Hubungkan titik (Ts,0) dan (TD,D).
4. Pada setiap katup sembur buatan yang diperoleh dari butir 3.1.3, baca :
- kedalaman katup (Dv)
- tekanan gas injeksi dalam selubung (Pvo) yaitu :

untuk katup pertama Pvo1 dibaca dari garis gradien gas yang dibuat mulai dari
(Pko - 0) sesuai dengan Dv1.

untuk katup-katup berikutnya Pvo2 dan seterusnya dibaca dari garis gradien gas
yang dibuat dari (Pso,0) sesuai dengan Dv2 dan seterusnya.

- tekanan tubing (PT) dibaca dari garis perencanaan tekanan tubing butir 3.2 langkah
3.b.
- temperatur (Tv)
Temperatur dibaca pada garis gradien temperatur pada langkah 3 berturut-turut Tv1
Tv2, dan seterusnya sesuai dengan masing-masing kedalaman katup Dv1, Dv2 ....., dan
seterusnya.
5. Tentukan ukuran port setiap katup sembur buatan dengan menggunakan Gambar 2.
Cara penggunaan grafik tersebut adalah sebagai berikut :
a. Mulai dan Pvo buat garis tegak sampai memotong Pt
b. Dari titik potong ini, buat garis mendatar ke kiri.
c. Pada sumbu qgi, plot qgiCorr dan buat garis tegak ke bawah sampai memotong garis
mendatar dari langkah 5.c
d. Ukuran port yang dipilih adalah titik potong dari langkah 5.d. Apabila tidak tepat
pada garis yang tersedia tentukan ukuran port berdasarkan garis yang terdekat.
6. Berdasarkan diameter luar tubing dan diameter dalam selubung pilih ukuran katup
sembur buatan. Ukuran yang tersedia adalah 1 inch dan l inch.
7. Berdasarkan ukuran port dan ukuran katup sembur buatan, tentukan harga R dan l-R
untuk setiap katup, menurut persamaan :

Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 7 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

R=

Ap
Ab

(15)

Ap = luas port
Ap = ( d2)/4. dimana d = ukuran port
Ab = luas bellow.
Untuk katup ukuran 1, Ab = 0.32 in2
katup ukuran 1 , Ab = 0.77 in2
8. Untuk setiap katup, hitung tekanan dome (Pd) pada kedalaman katup dengan
menggunakan persamaan berikut :
Pd@T = Pvo (1 R) + PT R

(16)

9. Hitung tekanan dome (Pd) untuk setiap katup pada kondisi bengkel (temperatur
standard) menurut persamaan :
Pd@60 = Ct Pd @T

(17)

Ct di tentukan dari Tabel 1 berdasarkan temperatur katup.


10.Hitung tekanan pembukaan katup sembur buatan di bengkel menurut persamaan

Pd @ 60

PTro =

1 R

(18)

Catatan : Langkah kerja dari nomor 3 sampai dengan 9 dapat dilakukan secara tabulasi.
Lihat contoh perhitungan.

Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 8 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

4. DAFTAR FUSTAKA

1. Brown, K.E.: The Technology of Artificial Lift Methods, Volume 2A, Petroleum Publisning
Company, Tulsa.
2. -----------------Gas Lift Installation Design and Operation. OTIS
3. Craft, B.C, Holden, W. R., Graves, E.D.: Well Design Drilling and Production, Prentice-Hall,
Inc., Englewood Cliffs, New Jersey, 1962.
4. Frick, Thomas C., Taylor, William R.: "Petroleum Production Handbook", Volume I, SPE of
AIME, Dallas, Texas.

5. DAFTAR

SIMBOL

Ab

luas permukaan bellow katup gas lift, inch2

Ap

luas permukaan piston katup gas lift, inch2

BE

persen bracketing envelove, %

Corr

faktor koreksi volume gas terhadap temperatur.

Ct

perbandingan tekanan dome katup gas lift pada temperatur di permukaan dan
temperatur di kedalaman katup.

kedalaman sumur, ft

Dv

kedalaman katup gas lift, ft

Ggi

gradien gas injeksi, psi/ft

Gs

gradien statik cairan dalam sumur, psi/ft

Gg

gradien gas sendiri, psi/ft

GT

gradien geothermal F/ft

GLRf =

perbandingan gas dan cairan dari lapisan, SCF/STB

GLRt =

perbandingan gas dan cairan total, SCF/STB

Gt

gradien geothermal, F/ft

KA

kadar air, fraksi.

PdCT =

tekanan dome gas lift pada temperatur kedalaman, psi.

Pko

tekanan "kick off", psi.

PI

Indeks Produktivitas, STB/hari/psi.

Pso

tekanan operasi di permukaan, psi.

Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

Pvo

tekanan buka katup gas lift, psi.

Ps

tekanan statik, psi.

PT

tekanan dalam tubing pada kedalaman katup, psi.

PTro

tekanan buka katup gas lift., psi

TD

temperatur di dasar sumur, F

Tpoi

temperatur di titik injeksi, F

Ts

temperatur di permukaan, F

Tv

temperatur di katup gas lift, F

qg

laju alir gas, SCF/hari

qL

laju alir cairan, STB/hari

qT

laju alir total, STB/hari

specific gravity air

specific gravity gas dari reservoir

gi

specific gravity gas yang diinjeksikan

Dv

perbedaan kedalaman katup gas lift minimum, di sekitar titik injeksi.

Pd

tekanan differential.

Manajemen Produksi Hulu

: 9 / 49
: 2/ Juli 2003

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 10 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

6. LAMPIRAN

6.1 LATAR BELAKANG


Gambar 3 menunjukkan instalasi sembur buatan kontinyu, yang dilengkapi dengan 6 buah katup
sembur buatan. Sesuai dengan fungsinya katup-katup gas lift ini terdiri dari :
1. katup unloading, yang berfungsi sebagai jalan masuk gas dari annulus ke tubing, untuk
mendorong cairan yang semula digunakan untuk mematikan sumur.
2. katup operasi, yang berfungsi sebagai jalan masuk gas dari annulus ke tubing, untuk mendorong
fluida reservoir ke permukaan.
3. katup tambahan, yang berfungsi sebagai katup operasi apabila tekanan statik menurun.

Pada tahap pertama, injeksi gas akan mengaktifkan katup-katup unloading sehingga cairan untuk
mematikan sumur terangkat ke permukaan, dan permukaan cairan dalam annulus akan turun.

Pada tahap berikutnya, setelah semua katup unloading secara bergantian bekerja, permukaan cairan
dalam annulus akan mencapai katup operasi. Katup operasi ini akan terbuka selama injeksi, dan gas
injeksi akan masuk kedalam tubing secara kontinyu. Hal ini dapat terjadi, apabila tekanan injeksi gas
(dalam annulus) lebih besar dari tekanan aliran dalam tubing. Oleh karena itu, letak katup operasi
ditempatkan pada suatu kedalaman, sehingga tekanan aliran dalam tubing lebih kecil dari tekanan
injeksi gas di annulus. Penempatan katup operasi ini ditentukan dari titik keseimbangan (yaitu titik
dimana tekanan aliran dalam tubing sama dengan tekanan injeksi gas di annulus), setelah dikurangi
dengan tekanan differential sebesar 100 psi.

Dengan masuknya gas injeksi melalui katup operasi, maka perbandingan gas cairan di atas titik injeksi
akan lebih besar dari pada perbandingan gas cairan di bawah titik injeksi. Perbandingan gas minyak
yang besar memberikan gradien aliran yang lebih kecil, sehingga kurva gradien alirannya menjadi
lebih curam, dibandingkan dengan kurva gradien aliran di bawah titik injeksi.

Diagram tekanan-kedalaman seperti pada Gambar 4, memberikan gambaran yang lebih jelas tentang
sembur buatan kontinyu, dan merupakan dasar perencanaan, umumnya perencanaan sembur buatan
kontinyu bertolak dari laju produksi yang diinginkan. Apabila Indeks Produktivitas dan tekanan statik
terbaru diketahui, maka tekanan alir dasar sumur yang sesuai dengan laju produksi yang diinjeksikan
Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 11 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

dapat dihitung. Apabila perbandingan gas-cairan dari formasi diketahui, maka kurva gradien tekanan
aliran mulai dari dasar sumur dapat digambarkan. Berdasarkan tekanan injeksi gas yang tersedia, garis
gradien gas dalam annulus dapat digambarkan dan titik keseimbangan antara tekanan gas dalam
annulus dengan tekanan alir dalam tubing dapat ditentukan.

Kemudian letak katup operasi dapat pula ditentukan pada kedalaman yang mempunyai tekanan alir
dalam tubing 100 psi lebih kecil dari tekanan injeksi gas. Apabila tekanan alir di kepala sumur
tertentu, maka perlu diinjeksikan sejumlah tertentu gas, sehingga memberikan perbandingan gascairan titik injeksi yang tepat dan menghasilkan gradien aliran di atas titik injeksi yang diinginkan.
Gradien aliran ini harus menghasilkan penurunan tekanan sedemikian rupa sehingga tekanan aliran di
permukaan sama dengan tekanan kepala sumur. Berdasarkan perbandingan gas-cairan yang diperoleh
tersebut serta GLRf, maka jumlah gas yang diinjeksikan dapat dihitung.
Pada keadaan sebenarnya, pressure traverse yang digunakan tidak selalu tepat dengan hasil
pengukuran gradien aliran dalam sumur. Kesalahan dapat berkisar antara 10 20 %. Dengan
demikian akan terjadi pula kesalahan dalam menempatkan katup operasi.Untuk mengatasi kesalahan
ini, perlu ditambah katup-katup pada selang di atas dan di bawah katup operasi, selang ini disebut
Bracketing Envelope.

6.2 ANALISA KERUSAKAN


6.2.1 INTERPRETASI GRAFIK SEMBUR BUATAN KONTINU
Pada instalasi sumur sembur buatan kontinu sebaiknya pengukur tekanan untuk 2-pen (atau pada 4pen) dibuat dari pabrik atau jenis yang sama baik untuk tekanan kepala sumur ataupun tekanan
injeksi gasnya. Biasanya kelebihan injeksi gas menjadi persoalan yang kalau dikoreksi bisa
menaikkan effisiensi atau menaikkan laju produksinya. Suatu perubahan pada tekanan yang diukur
baik besarnya ataupun cara berubahnya dapat memberikan tanda adanya perubahan di sistimnya.
Kenaikan tekanan kepala sumur menunjukkan meningkatnya hambatan di hilir (penjepit, parafin,
scale, tekanan di pipa salur di permukaan, manifold ataupun di separator).

Penurunan tekanan injeksi gas menunjukkan penurunan tekanan di pipa injeksi suplai gas atau
volumenya, kebocoran di pipa dan perubahan di fasilitas produksi. Perubahan tekanan produksi
Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 12 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

juga menunjukkan berubahnya kedalaman titik injeksi, atau berubahnya kadar air atau
permasalahan kepasiran. Permasalahan lain yang dapat diketahui adalah kebocoran di katup atau
tubing, atau pemakaian gas yang berlebihan maupun penurunan produksi. Gambar 2 sampai dengan
Gambar 21 memberikan skematis mengenai contoh-contoh problem pada sembur buatan kontinu.

Beberapa hal yang bisa dilihat dari 2-pen recoder (atau 4-pen) adalah:
1. Tekanan kepala sumur terlalu besar
2. Adanya paraffin/scale di pipa permukaan
3. Hambatan di silang sembur
4. Gas membeku (freezing) di titik hambatan
5. Hambatan di pipa Injeksi
6. Selisih tekanan kepala sumur tak cukup terhadap tekanan injeksi dan
7. Pengerjaan injeksi gas yang tidak cukup baik.

Analisa pada sumur pengangkatan buatan kontinu yang lain adalah pengukuran gas yang
diinjeksikan, temperatur permukaan, pandangan mata atas apa yang terlihat di permukaan,
pengukuran air dan minyak, serta survai tekanan atau temperatur dalam pipa sembur dan penentuan
aras cairan di pipa sembur.

GAMBAR 2
ALIRAN KONTINU

Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 13 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

Laju produksi besar, kinerja sempurna, terlihat dari ratanya pembacaan dan rendahnya tekanan kepala
sumur.Harga tekanan injeksi dan tekanan sumur seperti yang diharapkan.

GAMBAR 3

Pada sumur ini gelombang pada harga tekanan menunjukkan katup agak throttling (membuka-menutup
dengan cepat) produksi besar. Katup mempunyai port (lubang) yang besar dan input gas tergantung
jepitan dipermukaan. Untuk menghindarkan hal ini bisa digunakan positive choke di katupnya dan dengan
menaikkan tekanan injeksi sedikit.

GAMBAR 4

Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 14 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

Katup throttling dengan cepat Antara jam 3.00 - 7.00 karena tekanan injeksi mendekati harga tekanan
menutup katup operasinya. Throttling menjadi lebih parah mulai sekitar pukul 7.00 karena ketidak
teraturan dan penurunan tekanan injeksi.

Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 15 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

GAMBAR 5

Grafik menunjukkan efek tekanan balik di pipa sembur dalam sumur dan kinerja sumur yang mengalami
interferensi periodik pada tekanan injeksi dari sumur intermittent di dekatnya. Keadaan ini dapat
diperbaiki dengan:
1. Menaikkan efisiensi sumur intermittent di dekatnya agar gas injeksinya berkurang
2. Menaikkan suplai tekanan injeksi
3. Menaikkan kapasitas storage (penyimpanan) gas di sistem injeksi
4. Mendesain kembali katup-katup agar dapat bekerja pada tekanan lebih rendah.

Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 16 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

GAMBAR 6

Pipa sembur bocor.retak, gas kadang-kadang mengalir melalui retakan tsb. Dalam hal ini grafik diatas
dibuat dengan pemasangan katup injeksi yang kecil. Pada saat pipa sembur di tarik keatas, temyata
beberapa lubang karat terjadi di beberapa tempat di pipa tsb pada kedalaman 4000 kaki, dimana pipa
sembur retak. Grafik diatas menunjukkan bahwa sumur bekerja melalui lubang di pipa sembur dan
kadang- kadang saja (berselang sekitar 1-1/2 jam) gas melalui retakan tsb. Hal ini terlihat dari penurunan
mendadak tekanan injeksi yang mengakibatkan produksi berhenti sesaat sampai tekanan casing naik
kembali.

Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 17 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

GAMBAR 7

Problem

: Tidak ada.

Tindakan

: Tidak perlu.

Jenis sumur

: Tekanan tinggi, produktif

Keterangan

: Kinerja yang baik terlihat dari tekanan kepala sumur yang cukup rendah (120 psi.),
tekanan injeksi normal (400 psi) dan tidak adanya fluktuasi. Sumur berproduksi sekitar
900 bbl dari 500 meter dengan input GLR 90 cuft/bbl.

Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 18 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

GAMBAR 8

Problem

: Tidak ada.

Tindakan

: Tidak perlu.

Jenis Sumur

: Tekanan besar, produktivitas besar

Keterangan

: Grafik menunjukkan kinerja sembur buatan kontinu yang baik, dengan menggunakan
katup-katup intermittent, terlihat dari:
1. Tekanan injeksi dan produksi konstan
2. Tekanan produksi rendah (50 psi)
3. Laju produksi besar (1000 b/d)
4. GLR injeksi rendah, 120 cuft/bbl. Gas injeksi diatur oleh tekanan katup di pipa
injeksi.

Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 19 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

GAMBAR 9

Problem

: Tidak ada. Tindakan: Tidak perlu.

Jenis sumur

: Tekanan besar dan produktivitas tinggi. Keterangan: Kinerja kontinu yang baik
ternyata dari test sumur dan grafik.Tekanan kepala sumur relatif rendah (80 -120 psi)
dan cukup uniform.

Variasi pada tekanan kepala sumur dapat diakibatkan oleh:


1. Variasi komposisi fluida sumumya (gas,minyak, air dan emulsi)
2. Throttling katup mengakibatkan surging di gas
3. Vibrasi alat permukaan seperti jepitan
4. Interferensi dari sumur sekitar
Dalam hal ini adanya fluktuasi kecil ditekanan injeksi menunjukkan bahwa penyebab ke-2 , throttling.
Sumur berproduksi 600 bpd dari 2000 ft dengan input GLR 230 cuft/bbl.
Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 20 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

GAMBAR 10

Problem

: Tidak ada.

Tindakan

: Tidak perlu.

Jenis sumur

: Tekanan besar dan produktivitas tinggi.

Keterangan

: Kinerja kontinu yang baik temyata dari test sumur dan grafik.
Tekanan kepala sumur relative rendah(130 psi) dengan laju produksi 900 bbl fluida
pada input 50 cuft/bbl. Gelombang tekanan mungkin diakibatkan oleh kadang-kadang
pada aliran gas di katup mendekati aliran kritis mengakibatkan throttling. Hal ini tidak
menyebabkan kehilangan produksi. Pada sumur disini digunakan katup intermittent
dengan port besar.

Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 21 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

GAMBAR 11

Problem

: Throttling di katup kerja.

Tindakan

: Biarkan atau naikkan tekanan injeksi sedikit

Jenis sumur

: Bertekanan tinggi, produktivitas tinggi

Keterangan

: Kinerja sumur sembur buatan kontinu yang baik dengan Problem katup mengalami
sedikit throttling. Pada Problem disini dan pada gambar sebelumnya (gambar 10)
throttling dapat dihilangkan dengan menaikkan sedikit tekanan casing walaupun input
GLR akan naik.Throttling kalau dibiarkan dalam waktu lama dapat mcnyebabkan
keausan pada kedudukan penutup katup.

Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 22 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

GAMBAR 12

Problem

: Throttling pada Katup Kerja

Tindakan

: Naikkan tekanan injeksi sedikit

Jenis sumur

: Tekanan tinggi, produktivitas tinggi.

Keterangan

: Penurunan sedikit pada tekanan injeksi menyebabkan penurunan tekanan sepanjang


katup menjadi kritis yang menyebabkan katup tertutup-terbuka sehingga terjadi
throttling. Effek ini akan menjadi-jadi dengan penggunaan jepitan produksi untuk
menahan laju aliran. Menaikkan sedikit tekanan injeksi akan menghilangkan effek ini.

Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 23 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

GAMBAR 13

Problem

: Throttling pada Katup Pressure Operated

Tindakan

: Naikkan tekanan injeksi sedikit.

Jenis sumur : Tekanan tinggi, produktivitas besar.


Keterangan : Periodik throttling pada katup kerja karena adanya sedikit variasi pada tekanan injeksi.
Untuk keterangan lebih lanjut lihat keterangan pada Gambar 14. Periode throttling
mengikuti sedikit penurunan tekanan injeksi seperti terlihat pada gambar diatas.

Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 24 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

GAMBAR 14

Problem

: Pipa sembur disumur bocor, sumur berproduksi gas saja, salah disain.

Tindakan

: Angkat pipa sembur, ganti alatnya dan disain kembali.

Jenis sumur

: Tekanan tinggi, produktivitas besar.

Keterangan

: Ketika pipa sembur ditarik, terlihat beberapa lubang dan rekah disekitar 4200 kaki,
karena berkarat. Suatu jepitan injeksi 1/8" dipergunakan untuk mendapat grafik diatas
agar sumur dapat mengalir kontinu dengan katup-katup intermittent. Walaupun
produksi yang didapat besar tetapi grafik agak tidak normal karena aliran gas
menerobos melalui rekah di pipa sembur pada interval sekitar 1-1/2 jam sekali. Bila gas
menerobos maka tekanan injeksi turun dan mengakibatkan berhentinya injeksi gas dan
naiknya cairan di pipa produksi selama 30 menit selama tekanan injeksi rendah.
Dengan naiknya tekanan injeksi, maka aliran keatas terjadi karena gas masuk lagi
melalui rekahan dan proses unloading dimulai kembali. Workover pada sumur ini untuk
memperbaiki pipa sembur perlu dilakukan dengan program pengendalian karat agar
tidak sampai membuat karat di tubing sehingga akan berbahaya.

Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 25 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

GAMBAR 15

Problem

: Interferensi dari sumur intermittent didekatnya.

Tindakan

: Semua interferensi mengakibatkan problem. Kalau problemnya berat, maka:


1. Pasang instalasi ruang besar di suplai gas (sumur yang tidak dipakai lagi bisa digunakan
untuk maksud ini)
2. Pasang jepitan pada sumur yang menyebabkan gangguan 3.
3. Kalau mungkin naikkan sedikit tekanan injeksi
4. Ganti katup dan disainlah dengan tekanan kerja lebih kecil.
5. Naikkan effisiensi sumur lain kalau bisa.

Jenis sumur : Tekanan besar, produktivitas besar.


Keterangan : Interferensi pada grafik diatas disebabkan oleh sumur intermittent dekat sumur ini yang
beroperasai pada tekanan sedikit dibawah tekanan suplai gas sistim. Jadi setiap controller
terbuka pada sumur intermittent tsb, maka terjadi surge gas masuk kesumur tsb dan sistim
akan berkurang tekanannya seperti yang terlihat diharga tekanan injeksi. Kalau keadaan ini
lebih parah, maka mungkin terjadi aliran balik melalui regulator atau bila katup hambat
Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 26 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

baliknya gagal, yang akan mengganggu operasi. Grafik diatas menunjukkan kinerja sembur
buatan kontinu yang baik alirannya, tekanan kepala sumur 170 - 190 psi agak tinggi dan
fluktuasi menunjukkan throttling di katup operasinya atau getaran pada pipa salur di
permukaan sementara produksi 800 b/d fluida dengan input 200 cuft/bbl.

Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 27 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

GAMBAR 16

Problem

: Interferensi dan sumur lain

Tindakan

: Hilangkan suir.ber interferensi atau kurangi effeknya. Jenis sumur: Tekanan besar,
produktivitas tinggi.

Keterangan

: Interferensi disebabkan oleh sumur sembur buatan intermittent didekatnya yang bekerja
dengan tekanan sistim sangat rendah. Akibatnya setiap controller sumur tsb membuka
maka tekanan sistim berkurang jauh di bawah tekanan yang perlu untuk injeksi disumur
ini. Kalau keadaan ini lebih parah, maka mungkin terjadi aliran balik melalui regulator
atau bila katup hambat baliknya gaga!, akan mengganggu operasi dan pengukuran gas
tidak benar. Tekanan injeksi yang rendah juga menyebabkan gas yang lewat katup
berkurang dan sumur akan mengalami pemasukan fluida sumur (loading) sehingga
controller tertutup kembali(di sumur intermittent didekatnya tsb) gas masuk lagi ke
sumur dan menyebabkan mulainya injeksi gas bercampur dengan minyak kembali. Ini
semua mengakibatkan GLR yang tidak tetap selama produksi sumur ini sehingga
effisiensinya kacau. Tindakan sama dengan pada Gambar 15.

Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 28 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

GAMBAR 17

Problem

: Tekanan balik pada kepala sumur terlalu tinggi dan ada interferensi

Tindakan

: Hilangkan penyebabnya

Jenis sumur : Tekanan tinggi, produktivitas besar.


Keterangan : Tekanan balik yang tinggi dapat disebabkan oleh tekanan manifold atau separator yang
memang tinggi, pipa tersumbat scale dll atau jepitan produksi yang terlampau kecil. Pada
sumur ini jepitanlah yang menyebabkan problem ini. Produksi yang tadinya 430 b/d
dengan input GLR 450 cuft/bbl dapat dinaikkan ke 500 b/d dengan input hanya 250
cuft/bbl.

Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 29 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

GAMBAR 18

Problem

: 1.Tekanan balik tinggi, 2.Salah disain, 3.Controller bocor

Tindakan

: l.Hilangkan penyebab, 2.Disain lagi, 3.Perbaiki controller

Jenis sumur : Tekanan tinggi, produktivitas besar


Keterangan : 1.Tekanan tinggi pada sumur ini disebabkan oleh jepitan terlalu kecil terlihat dari
runcingnya kenaikan tekanan kepala sumur.
2.Kesalahan disain karena penggunaan katup jenis intermittent pada sembur buatan
kontinu.
3.Kedudukan controller bocor terlihat dari kenaikan tekanan injeksi secara periodik.

Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 30 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

GAMBAR 19

Problem

: Tekanan kepala sumur naik-turun secara agak perodik 100-270 psi walaupun laju produksi
cukup besar.

Tindakan

: Biarkan

Jenis sumur : Tekanan tinggi, produktivitas besar.


Keterangan : Sumur ini sebenarnya sumur yang kadang-kadang bisa mengalir sendiri, lalu mati. Sumur
ini berada dibatas antara sembur alam dan sembur buatan. Sedikit bantuan injeksi gas dapat
menyebabkan sumur mengalir kembali.

Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 31 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

GAMBAR 20

Problem

: Sumur tetap mengalir, controller bocor sedikit.

Tindakan

: Perbaiki controller.

Jenis sumur : Tekanan tinggi, produktivitas besar.


Keterangan

: Bocor pada controllernya menyebabkan katup dibawah membuka-menutup karena


tekanan menutupnya dekat dengan tekanan kerja. Aliran sumur tetap bisa terjadi karena
adanya sedikit gas saja telah cukup untuk membantu terjadinya aliran ini.

Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 32 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

GAMBAR 21

Problem

: Sembur buatan dengan GLR formasi tinggi menggunakan "purger"

Tindakan

: Biarkan atau ganti sistim pengangkatan buatannya.

Jenis sumur : Tekanan cukup dan produktivitas cukup.


Keterangan : Purger (6/64"x31/64") dipakai dengan menggunakan jepitan yang terbuka pada 250 psi dan
tertutup pada 300 psi. Jepitan ini memberikan gas secara periodik dan akan memberi
waktu agar pipa sembur dapat terisi kembali oleh formasi. Sumur ini sebenarnya
intermittent dan hanya berproduksi 30 b/d dengan GLR 2700 cuft/bbl.

Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 33 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

6.3 PENENTUAN SPASI VALVE SECALA ANALITIS


Untuk menghitung instalasi valve secara analitis, dapat menggunakan persamaan berikut.
Valve (1):
Dv1 =

( p ko 50) p wh
Gs

dimana:
Dv1 = kedalaman valve pertama dihitung dari permukaan, ft
pko = tekanan kick off, psig
pwh = tekanan di kepala sumur, psig
Gs = gradient tekanan fluida yang akan di unload, psi/ft
Pada waktu sumur pertama kali di lakukan unloading ke atmosfir, maka tekanan pwh adalah 0. Jika
kedalaman permukaan fluida lebih rendah dari valve (1), maka valve (1) dipasang pada pada
kedalaman fluida tersebut.

Perhatian khusus harus dilakukan pada tekanan yang dipakai dalam penentuan spasi valve (seperti
pada metoda grafis). Jika menggunakan balanced valve maka digunakan 25 psi (beda tekanan valve),
dimulai dengan valve (1) dengan seting tekanan operasi permukaan adalah tekanan kick off dikurangi
50 psi. Jika valve unbalanced digunakan, spasi valve (1) akan sama seperti biasa dan valve
selanjutnya dilakukan dengan tekanan operasi tetap atau menggunakan tekanan drop 10 psi tiap valve
tergantung setting valve yang digunakan.

Secara umum, solusi analitis mengabaikan berat dari kolom gas. Karena keberadaan data yang
kurang bagus, sehingga faktor ini dijadikan sebagai faktor keamanan supaya spasi valve tidak terlalu
jauh.
Valve (2):
Dv 2 = Dv1 +

p so1 Gu (Dv1 ) p wh
0 .5

dimana
pso1 = tekanan operasi di permukaan untuk valve (1)
pso = tekanan normal gas untuk mengangkatan fluida, psi
Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

pso2 = pso 75
pso3 = pso 100
pso4 = pso 125
dan seterusnya
Gu = gradient tekanan fluida yang akan di unloading, psi/ft
Valve selanjutnya:

D v 3 = Dv 2 +

p so 2 Gu (Dv 2 ) p wh
0 .5

Dv 4 = Dv 3 +

p so 3 Gu (Dv 3 ) p wh
0 .5

dan seterusnya

6.4 CONTOH SOAL


6.4.1 Soal dikutip dari :
The Technology of Artificial Lift Methods - Volume 2A Kermit E, Brown.
Diketahui:
Kedalaman sumur

= 6000 ft

Laju produksi yang diinginkan

= 1000 STB/h

Kadar air

=0

Ukuran tubing

= 2 3/8 OD.

Tekanan kepala tubing

= 100 psi

Tekanan statik

= 2650 psi

Indeks Produkstivitas

= 2 (dianggap konstan)

Perbandingan gas-minyak dari formasi = 200 SCF/STB


Specific gravity gas yang diinjeksikan = 0.70
Tekanan kick-off

= 1000 psi

Tekanan operasi

= 900 psi

% Bracketing Envelope

= 10 %

API gravity

= 40

Temperatur dasar sumur

= 200 F

Temperatur di permukaan

= 120 F

Manajemen Produksi Hulu

: 34 / 49
: 2/ Juli 2003

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 35 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

Langkah kerja :
a. Penentuan Titik Injeksi
1. Buat sumbu kartesian pada kertas transparan (lihat Gambar 5) yang sesuai dengan skala
pressure traverse pada Gambar 6.
2. Anggap aliran satu fasa ; untuk qL = 1000 STB/hari maka

Pwf = 2650

1000
= 1250 psi
2

3. Tarik garis datar pada kedalaman 8000 ft


4. Plot titik (2150, 8000)
5. Gambar 6 adalah pressure traverse yang sesuai dengan kondisi yang diminta, yaitu
qL = 1000 STB/hari, kadar air = 0 dan dt = 2.
6. Pilih garis gradien aliran untuk GLR = 200 SCF/STB, sesuai dengan GLR dari formasi.
7. Tentukan kedalaman ekivalen Pwf = 2150 psi, Lihat Gambar 6.
8. Tempatkan titik (2150, 8000) di kertas transparan di atas titik kedalaman ekivalen Pwf =
2150 psi.
9. Jiplak kurva gradien aliran pada GLR = 200 SCF/STB.
10. Untuk gi = 0.70 dan Pso = 900 psi, gunakan Gambar l untuk menentukan gradien tekanan
gas, darimana diperoleh harga 23.6 psi/1000 ft.

8000

100 + 70 + 1.6

100
120 + 200

+ 460 = 609 o R
Temperatur rata rata =
+ 460 = 620 o R =
2
2

Gradien tekanan gas


609
= 23.18 psi / 1000 ft
setelah dikoreksi
= 23.6
620

11. Pada kedalaman 8000 ft, tekanan gas dalam annulus adalah :
P8000 = 900 + 8000(23.18)/1000 = 1085.45 psi.
12. Plot titik (1065.45, 8000)
13. Hubungan titik (900,0) dengan titik (1085.45 , 8000) Garis ini memotong kurva
gradien aliran di titik. (1010, 5000).
14. Telusuri garis gradien terdekat pada kedalaman 4800 ft. Koordinat titik injeksi adalah
(920, 4800).
Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 36 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

b. Penentuan jumlah Gas injeksi


1. Plot titik (100,0), di mana Pwh = 100 psi
2. Dengan menggeser kertas transparan ke atas / ke bawah diperoleh garis gradien aliran
dengan GLR = 600 SCF/STB, yang melalui titik-titik (920, 4800) dan (100,0).
3. Jiplak kurva gradien aliran dengan GLR = 600 SCF/STB tersebut (Lihat Gambar 5).
4. Gas injeksi yang diperoleh adalah :
qgi = 1000 (600 - 200) = 400.000 SCF
5. qgi pada temperatur titik injeksi adalah :
200 120

T poi = 120 +
.4800 + 460 = 628 o R
8000

C orr = 0.0544 0.70(628) = 1.141


q gi C orr = 400.000(1.141) = 456234.09 SCF

hari

c. Penentuan Kedalaman Katup-Katup Sembur Buatan.


1. Penentuan Kedalaman Katup Sembur Buatan dikerjakan di Gambar 7.
2. Jarak maksimum antara katup disekitar titik injeksi.

Dv =

100
= 250 ft
0.40

3. Gambar desain tubing line sebagai berikut :


P1 = Pwh + 0.20 Pso = 100 + 0.20(900) = 280 psi
P2 = Pwh + 200

= 100 + 200

= 300 psi

P2 > P1, maka P2 dipilih untuk membuat garis tersebut.


Hubungkan titik-titik (300,0) dan (920,4720).
4. Specific Gravity gas injeksi = 0.70
Pko = Pso + Pd = 900 + 100 = 1000 psi
Dari Gambar 1, diperoleh : Gradien tekanan gas = 26. 2 psi/1000 ft
Gradien tekanan gas
609
setelah dikoreksi
= 26.2 620 = 25.74 psi / 1000 ft

5. Pada kedalaman 10.000 ft, tekanan gas :

10.000
) = 1257.4 psi.
1000

P10000 = 1000 + 25.74 (

Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 37 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

6. Plot titik (900,0) dan buat garis sejajar dengan garis dari Pko
7. Gradien statik = 0.40 psi/ft
Pada kedalaman 1000 ft, tekanan statik dalam tubing = 100 + 0.40 (1000) = 500 psi.
8. Hubungkan titik (100,0) dan (500,1000) sampai memotong garis gradien tekanan gas dari Pko.
Mulai dari titik potong ini telusuri garis tersebut ke atas sejajar 50 psi dan diperoleh kedalaman
katup l, sebesar 2150 ft.
9. Sesuai dengan langkah kerja, diperoleh kedalaman katup-katup berikutnya :
DV1 = 2150 ft
DV2 = 3100 ft
DV3 = 3780 ft
DV4 = 4300 ft
DV5 = 4620 ft
DV6 = 4720 ft (titik injeksi)
10. Penentuan letak katup di daerah "bracketing envelope".
a. Plot titik (900-100,0) atau (800,0) dan buat garis sejajar dengan garis gradien gas dari Pso =
900 psi.
b. Perpanjang garis tersebut ningga memotong garis gradien tekanan aliran dalam tubing,
Perpotongan tersebut di titik. (910, 4480)
c. Untuk % bracketing envelope = 10 %

d.

Paa

= (1+0.10) (910)

= 1001 psi

Pbb

= (1 0,10) (910)

= 819 psi

Pa

= (1+0, 10) (100)

= 110 psi

Pb

= (1 0,10) (100)

= 90

psi

e. Hubungkan titik-titik (110,0) dengan (1001, 4680); garis ini memotong garis gradien
tekanan gas dari langkah 10.b di 4080 ft. Titik ini adalah batas atas dari pada bracketing
envelope. Hubungkan titik-titik (90,0) dengan (819,4680) dan diperoleh batas bawah
bracketing envelope di 5375 ft.
f. Katup-katup di bracketing envelope dapat dipasang pada kedalaman-kedalaman :
4080, 4330, 4580, 4830, 5080 dan 5330 ft.
g. Menentukan Ukuran Port dan Tekanan Buka katup-katup di Bengkel.

Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 38 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

Ct =

No
Katup

Tekanan Dome katup gas lift pada 60 o F


Tekanan Dome katup gas lift pada suhu kedalaman

Pvo

Dv

Pt

Ukuran

Tv

Port

Ab

Pd@Dv

Ct

Pd@60o Pro

2150 1000 580 141.5 11/64

0.77 0.0301 987.36

0.85

839.26

865.31

3100 920

710 151

15/64

0.77 0.0560 908.24

0.836 759.09

804.12

3780 990

800 157.8 15/64

0.77 0.0560 979.95

0.826 808.95

856.94

4300 1000 870 163

16/64

0.77 0.0637 991.72

0.819 812.22

867.48

4720 1010 910 166.2 18/64

0.77 0.0807 1001.93 0.814 815.57

887.16

4720 1020 920 167.2 18/64

0.77 0.0807 1011.93 0.813 822.70

894.92

6.4.2 Contoh Soal Metode Analitis


Spasi untuk valve balanced
Kedalaman = 8000 ft
Laju produksi yang diinginkan = 700 B/d
Kada air = 95%
Ukuran tubing = 2 3/8 in OD
Tekanan kepala sumur, Pwh = 100 psi
Temperatur dasar sumur = 210 oF
Temperatur alir kepala sumur = 150 oF
Kemampuan pso = 900 psi
Tekanan kick off (pko) = 950 psi
Gradient tekanan kill fluid = 0.5 psi/ft
Penyelesaian
1. Valve (1)
Dv1 =

( p ko 50) p wh
Gs

dimana pwh = 0 untuk valve (1)


Dv1 =

(950 50) 0 = 1800


0.5

Manajemen Produksi Hulu

ft

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 39 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

2. Berdasarkan Gambar A.4 untuk tubing 2 in dan 1000 b/d gradient tekanan unloading 0.16 psi/ft
(digunakan laju produksi yang lebih tinggi dari produksi yang diinginkan)

Maka spasi valve

Dv1 =

( p ko 50) p wh (950 50) 0


=
= 1800 ft
0.50

Gs

Dv 2 = Dv1 +

p so1 Gu (Dv1 ) p wh
900 0.16(1800 ) 100
= 1800 +
= 2824 ft
0.5
0.5

Dv 3 = Dv 2 +

p so 2 Gu (Dv 2 ) p wh
875 0.16(2824) 100
= 2824 +
= 3470 ft
0.5
0.5

Dv 4 = D v 3 +

p so 3 Gu (Dv 3 ) p wh
850 0.16(3470) 100
= 3470 +
= 3860 ft
0.5
0.5

Dv 5 = Dv 4 +

p so 4 Gu (Dv 4 ) p wh
825 0.16(3860 ) 100
= 3860 +
= 4070 ft
0.5
0.5

Karena spasi kurang dari 300 ft, maka valve berikutnya adalah

Dv 6 = Dv 5 +

p so 5 Gu (Dv 5 ) p wh
800 0.16(4070) 100
= 4070 +
= 4160 ft
0.5
0.5

Valve berikutnya dipasang pada kedalaman 4460 ft

Hasil dengan metoda analitis mendekati hasil dari metoda grafis. Tabel berikut diperlihatkan hasil
akhir perhitungan

Valve

Kedalaman

Temp.

Tekanan ops.

Setting (gas charge)

permukaan
No

(ft)

( F)

(psi)

(psi)
o

80 F

60 oF

1800

163

900

775

735

2824

171

875

760

725

3470

176

850

745

710

3860

179

825

725

690

4070

181

800

710

675

4460

183

775

690

655

Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 40 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

6.5 GAMBAR DAN TABEL YANG DIGUNAKAN

GAMBAR 1.a HUBUNGAN TEKANAN DAN GRADIEN TEKANAN GAS UNTUK BERBAGAI
HARGA GAS GRAVITY (OTIS)

Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 41 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

GAMBAR 1.b HUBUNGAN TEKANAN DAN GRADIEN TEKANAN GAS UNTUK BERBAGAI
HARGA GAS GRAVITY (LANJUTAN)

Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting
Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

Manajemen Produksi Hulu

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 42 / 49
: 2/ Juli 2003

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

GAMBAR 3. INSTALASI SUMUR SEMBUR BUATAN KONTINYU

Manajemen Produksi Hulu

: 43 / 49
: 2/ Juli 2003

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 44 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

GAMBAR 4. DIAGRAM KEDALAMAN-TEKANAN UNTUK PERENCANAAN SUMUR


SEMBUR BUATAN KONTINYU

Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting
Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

GAMBAR 5. PENENTUAN TITIK INJEKSI

Manajemen Produksi Hulu

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 45 / 49
: 2/ Juli 2003

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 46 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

GAMBAR 6. GRAFIK PRESSURE TRAVERSE PENENTUAN KEDALAMAN EKUIVALEN -Pwf

Manajemen Produksi Hulu

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

GAMBAR 7. PENENTUAN KEDALAMAN KATUP

Manajemen Produksi Hulu

: 47 / 49
: 2/ Juli 2003

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

GAMBAR 8. PENENTUAN BRACKETING ENVELOPE

Manajemen Produksi Hulu

: 48 / 49
: 2/ Juli 2003

TEKNIK PRODUKSI
JUDUL
: SISTEM PENGANGKATAN
BUATAN
SUB JUDUL : Perencanaan dan Troubleshooting

NO : TP.03.06.1
Halaman
Revisi/Thn

: 49 / 49
: 2/ Juli 2003

Gas Lift Kontinyu (Grafis/Analitis)

TABEL 1
o

F
61
62
63
64
65
66
67
68
69
70
71
72
73
74
75
76
77
78
79
80
81
82
83
84
85
86
87
88
89
90
91
92
93
94
95
96
97
98
99
10

Ct
.998
.996
.994
.991
.989
.987
.985
.983
.981
.979
.977
.975
.973
.971
.969
.967
.965
.963
.961
.959
.957
.955
.953
.951
.949
.947
.945
.943
.941
.939
.938
.936
.934
.932
.930
.928
.926
.924
.923
.921

FAKTOR
o
F
101
102
103
104
105
106
107
108
109
110
111
112
113
114
115
116
117
118
119
120
121
122
123
124
125
126
127
128
129
130
131
132
133
134
135
136
137
138
139
140

Manajemen Produksi Hulu

KOREKSI TEMPERATUR UNTUK NITROGEN PADA 60 F


o
o
Ct
F
Ct
F Ct
F
Ct
F
Ct
.919
141 .852 181 794
221
.743 251 .698
.917
142 .850 182 792
222
.742 262 .697
.915
143 .849 183 .791
223
.740 263 .636
.914
144 .847 184 .790
224
.739 264 .595
.912
145 .845 185 .708
225
.738 265 .694
.910
146 .844 186 .787
226
.737 266 .693
.908
147 .842 187 .786
227
.736 267 .692
.906
148 .841 188 .784
228
.735 268 .691
.905
149 .839 189 .783
229
.733 269 .690
.903
150 .838 190 .782
230
.732 270 .689
.901
151 .836 191 .780
231
.731 271 .688
.899
152 .835 192 .779
232
.730 272 .687
.898
153 .833 193 .778
233
.729 273 .686
.896
154 .832 194 .776
234
.728 274 .685
.894
155 .830 195 .775
235
.727 275 .684
.893
156 .829 196 .774
236
.725 276 .683
.891
157 .827 197 .772
237
.724 277 .682
.889
158 .826 198 .771
238
.723 278 .681
.887
159 .825 199 .770
239
.722 279 .680
.886
160 .823 200 .769
240
.721 280 .679
.884
161 .822 201 .767
241
.720 281 .678
.882
162 .820 202 .766
242
.719 282 .677
.881
163 .819 203 .765
243
.718 283 .676
.879
164 .817 204 .764
244
.717 284 .675
.877
165 .816 205 .762
245
.715 285 .674
.876
166 .814 206 .761
246
.714 286 .673
.874
167 .813 207 .760
247
.713 287 .672
.872
168 .812 208 .759
248
.712 288 .671
.871
169 .810 209 .757
249
.711 289 .670
.869
170 .809 210 .756
250
.710 290 .699
.686
171 .807 211 755
251
.709 291 .668
.866
172 .806 212 .754
252
.708 292 .667
.864
173 .805 213 .752
253
.707 293 .666
.863
174 .803 214 .751
254
.706 294 .665
.861
175 .802 215 .750
255
.705 295 .664
.860
176 .800 216 .749
256
.704 296 .663
.858
177 .799 217 .748
257
.702 297 .662
.856
178 .798 218 .746
258
.701 298 .662
.855
179 .796 219 .745
259
700 299 .661
.853
180 .795 220 .744
260
.699 300 660