Anda di halaman 1dari 11

BAB I

PENDAHULUAN
1.1

Latar belakang
Perawatan paliatif adalah bentuk perawatan medis dan kenyamanan pasien yang

mengontrol intensitas penyakit atau memperlambat kemajuannya, apakah ada atau tidak ada
harapan untuk sembuh. Perawatan paliatif tidak bertujuan untuk menyediakan obat dan juga
tidak sebaliknya perkembangan penyakit. Perawatan paliatif merupakan bagian penting
dalam perawatan pasien yang terminal yang dapat dilakuakan secara sederhana sering kali
prioritas utama adalah kulitas hidup dan bukan kesembuhan dari penyakit pasien. Namun saat
ini, pelayanan kesehatan di Indonesia belum menyentuh kebutuhan pasien dengan penyakit
yang sulit disembuhkan tersebut, terutama pada stadium lanjut dimana prioritas pelayanan
tidak hanya pada penyembuhan tetapi juga perawatan agar mencapai kualitas hidup yang
terbaik bagi pasien dan keluarganya. Pada stadium lanjut, pasien dengan penyakit kronis
tidak hanya mengalami berbagai masalah fisik seperti nyeri, sesak nafas, penurunan berat
badan, gangguan aktivitas tetapi juga mengalami gangguan psikososial dan spiritual yang
mempengaruhi kualitas hidup pasien dan keluarganya. Maka kebutuhan pasien pada stadium
lanjut suatu penyakit tidak hanya pemenuhan/ pengobatan gejala fisik,, namun juga
pentingnya

dukungan

terhadap

kebutuhan

psikologis,

sosial

dan

spiritual

yang

dilakukandengan pendekatan interdisiplin yang dikenal sebagai perawatan paliatif. (Doyle &
Macdonald, 2003: 5)
Karena pelayanan kesehatan di Indonesia belum menyentuh kebutuhan pasien paliatif
care, maka masyarakat menganggap perawatan paliatif hanya untuk pasien dalam kondisi
terminal yang akan segera meninggal. Namun konsep baru perawatan paliatif menekankan
pentingnya integrasi perawatan paliatif lebih dini agar masalah fisik, psikososial dan spiritual
dapat diatasi dengan baik Perawatan paliatif adalah pelayanan kesehatan yang bersifat
holistik dan terintegrasi dengan melibatkan berbagai profesi dengan dasar falsafah bahwa
setiap pasien berhak mendapatkan perawatan terbaik sampai akhir hayatnya. (Doyle &
Macdonald, 2003: 5).
Sedangkan saat ini hanya beberapa rumah sakit yang mampu memberikan pelayanan
perawatan paliatif di Indonesia masih terbatas di 6 (enam) ibu kota propinsi yaitudimulai
pada tanggal 19 Februari 1992 di RS Dr. Soetomo (Surabaya), disusul RS Cipto
Mangunkusumo (Jakarta), RS Kanker Dharmais (Jakarta), RS Wahidin Sudirohusodo
1

(Makassar), RS Dr. Sardjito (Yogyakarta), dan RS Sanglah (Denpasar).. Keadaan sarana


pelayanan perawatan paliatif di Indonesia masih belum merata sedangkan pasien memiliki
hak untuk mendapatkan pelayanan yang bermutu, komprehensif dan holistik, maka
diperlukan kebijakan perawatan paliatif di Indonesia yang memberikan arah bagi sarana
pelayanan kesehatan untuk menyelenggarakan pelayanan perawatan paliatif. (KEPMENKES
RI NOMOR: 812, 2007).
Berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor: 812/Menkes/SK/VII/2007
tantangan yang kita hadapi pada di hari-hari kemudian nyata sangat besar. Meningkatnya
jumlah pasien dengan penyakit yang belum dapat disembuhkan baik pada dewasa dan anak
seperti penyakit kanker, penyakit degeneratif, penyakit paru obstruktif kronis, cystic
fibrosis,stroke, Parkinson, gagal jantung /heart failure, penyakit genetika dan penyakit
infeksi seperti HIV/ AIDS yang memerlukan perawatan paliatif, disamping kegiatan
promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif.
Oleh sebab itu, penulis membahas tentang ruang lingkup perawatan paliatif care karena
pelayanan kesehatan di Indonesia terutama perawat belum menyentuh kebutuhan pasien
dengan penyakit yang sulit disembuhkan tersebut, atau penyakit yang termasuk dalam
lingkup perawatan paliatif.
1.2

Rumusan masalah
1. Apa pengertian dari perawatanpaliatif ?
2. Apa tujuan dan sasaran kebijakan paliatif ?
3. Apa saja yang termasuk dalam lingkup kegiatan perawatan paliatif ?

1.3

Tujuan
1. Menjelaskan pengertian dari paliatif care.
2. Menjelaskan tujuan dan sasaran kebijakan paliatif.
3. Menyebutkan yang termasuk dalam lingkup kegiatan perawatan paliatif.
Manfaat
Adapun manfaat dari penulisan makalah ini adalah :
1) Bagi Penulis
Penulisdapat meningkatkan pemahaman mengenai perawatan paliatif dan peran

1.4

perawat pada perawatan paliatif.


2) Bagi Pembaca
Dapat menambah wawasan dan pengetahuan mengenai perawatan paliatif dan
peran peran pada perawatan paliatif sehingga dapat diterima dan diterapkan pada
kehidupan sehari-hari.
3) Bagi Institusi
Dapat dijadikan tambahan pustakadan referensi untuk penelitian selanjutnya.

BAB II
TINJAUAN TEORI
2.1

Pengertian
Perawatan paliatif adalah pendekatan yang bertujuan memperbaiki kualitas hidup
pasien dan keluarga yang menghadapi masalah yang berhubungan dengan penyakit
yang dapat mengancam jiwa, melalui pencegahan dan peniadaan melalui identifikasi
dini dan penilaian yang tertib serta penanganan nyeri dan masalah-masalah lain, fisik,
psikososial dan spiritual (KEPMENKES RI NOMOR: 812, 2007). Menurut
KEPMENKES RI NOMOR: 812, 2007 kualitas hidup pasien adalah keadaan pasien
yang dipersepsikan terhadap keadaan pasien sesuai konteks budaya dan sistem nilai
yang dianutnya, termasuk tujuan hidup, harapan, dan niatnya.
Definisi Perawatan paliatif telah mengalami beberapa evolusi. Menurut WHO
pada 1990 perawatan paliatif adalah perawatan total dan aktif dari untuk penderita yang
penyakitnya tidaklagi responsive terhadap pengobatan kuratif. Berdasarkan definisi ini
maka jelas Perawatan Paliatif hanya diberikan kepada penderita yang penyakitnya
sudah tidak respossif terhadap pengobatankuratif. Artinya sudah tidak dapat
disembuhkan dengan upaya kuratif apapun. Tetapi definisiPerawatan Paliatif menurut
WHO 15 tahun kemudian sudah sangat berbeda.
Perawatanpaliatifadalah
system

perawatanterpadu

meningkatkankualitashidup,

denganmeringankannyerisertapenderitaan

memberikandukungan

spiritual

danpsikososialmulaisaat

ditegakkansampaiakhirhidupdandukunganterhadapkeluargadalam

masa

yang
yang

lain,

diagnose
dukacita.(

World Health Organization WHO, 2005 ).


Berdasarkandefinisi yang sudah dijabarkan di atas, kami berpendapat bahwa
paliatif diberikan sejak diagnosa ditegakkansampai akhir hayat. Artinya tidak
memperdulikan pada stadium dini atau lanjut, masih bisadisembuhkan atau tidak,
mutlak Perawatan Paliatif harus diberikan kepada penderita itu.Perawatan Paliatif tidak
berhenti setelah penderita meninggal, tetapi masih diteruskan denganmemberikan
dukungan kepada anggota keluarga yang berduka.
2.2

Tujuan dan sasaran kebijakan


Tujuan umum kebijakan

paliatifadalahmeningkatkankualitashidup

seoptimalmungkinbagipenderitadankeluarganya.

yang
Yang

artinyameningkatkankualitashidupdanmenganggapbahwakematianadalah proses yang


4

normal,

tidakmempercepat

fataumenundakematian,

menghilangkan

rasa

nyeridankeluhan lain yang menganggu, menjagakeseimbanganpsikososialdan spiritual,


berusaha

agar

penderitatetapaktifsampaiakhirhayatnyasertaberusahamembantudukacitapadakeluarga.
Sasaran kebijakan pelayanan paliatif adalah seluruh pasien (dewasa dan anak) dan
anggota keluarga, lingkungan yang memerlukan perawatan paliatif di mana pun pasien
berada di seluruh Indonesia. Untuk pelaksana perawatan paliatif : dokter, perawat,
tenaga kesehatan lainnya dan tenaga terkait lainnya. Sedangkan Institusi-institusi
terkait, misalnya:Dinas kesehatan propinsi dan dinas kesehatan kabupaten/kota, Rumah
Sakit pemerintah dan swasta, Puskesmas, Rumah perawatan/hospis, Fasilitas kesehatan
pemerintah dan swasta lain. (KEPMENKES RI NOMOR: 812, 2007).
2.3

Lingkup kegiatan perawatan paliatif


Jenis kegiatan perawatan paliatif meliputi :
1. Penatalaksanaan nyeri
a. Kajitingkatnyeripasiendenganobservasi

rasa

nyeridankomunikasidenganpasien,
mintapasienmenetapkanrentangintensitasnyeripadaskala 1-10 ( 1 tidaknyeri
b.

10 nyerihebat )
Bantu
pasienbila
padapasienselama

c.

rasa

nyeritiba-tibamuncul,

menyenangkanbagipasien.
Ajarkandanbantutekhnikpenghilangnyeri
dorongaktifitaspengalihansepertikunjungankeluarga,

2.

privacy

nyerimunculdantenangkanpasiendenganposisi

invansivesepertiperubahanposisi,

d.
e.

berikan

yang
non

latihanrelaksasi,
hubungantelepon,

keterlibatanperawatandirisertaterapi music.
Berikanterapiobatnyerisesuaidengan program medis.
Kolaborasidenganmedisuntukterapinyerisesuaidengankebutuhanpasien.

Penatalaksanaan keluhan fisik lain


Contoh keluhan fisik lain , yaitu :
a. Gangguan rasa nyaman : Beri terapi kompres hangat, beri minum hangat
sedikit tapi sering, jelaskan pada pasien dan keluarga pentingnya nutrisi
b.

bagi tubuh.
Gangguan mobilitas fisik : Jelaskan perlunya meningkatkan mobilitas ke
tinggkat lebih maksimal yang dapat ditoleransi dan menguraikan bahaya
immobilitas, banntu pasien melakukan latihan gerakan dengan perlahanlahan.
5

3.

Asuhan keperawatan
Sebagaimanatelahdikemukakanbahwapelayananasuhankeperawatanpadapas
ienpaliatifbersifat bio-psiko-sosial-spiritual dimanapasienakanmengalamimasalah
yang

kompleks,

terjadinyapertumbuhanselkanker

terjadinyakomplikasiyang

yang

cepat,

menimbulkanketidaknyamanan,

nyeri,

adanyalukakankersertaperubahanfisikdanemosional.
Perawatdalammemberikanasuhankeperawatanpadapasienpaliatiftidakjauhbe
rbedadenganpasienumumnya,

yang

dimulaidengantahappengkajiansampaievaluasi.

Namunmasalah

yang

terjadipadapasienpaliatifsangatkomplekssepertinyeri,
tidakdapatmemenuhikebutuhandirisendiri,

adanyalukakanker,

mobilitasdansampaipadamasalahkenyataan yang harusdihadapipasienyaitu proses


kematiandanmasalahterhadapkeluarga

yang

akanditinggalkanya.

Pasiendankeluargaterkadangtidakdapatmenerimakeadaan

yang

harusdihadapisehinggamencobamencaripengobatan alternative sebagaiupaya lain.


Dalamhalini
yang
membedakanasuhankeperawatanpasienumumdenganpasienpaliatifadalahpadataha
pintervensi.

Padatahapini,

tindakankeperawatanpasienpaliatif

yangmenjalankanpengobatanalternative yaitu :
a. Memberikan

support

danpengertianterhadapkebutuhanpasiendankeluargatentangpengobatan
alternative yang dilakukannya.
b. Memberikanbeberapabantuannasehatsebelummencaripenghobatan
alternative,

sepertimempertimbangkanbiaya

manfaatuntukpasien,

yang

kondisipasien

memungkinkanuntukdilakukanpengobatan
adanyakemajuanterhadappengobatan yang dilakuakan.
c. Monitor
eferkpengobatan
alternative
dan

dikeluarkan,
yang
alternative,
member

nasehatmenghentikanpengobatanbilaefeknyaberbahayauntukpasien.
d. Tetapmelakukanpengobatanmedisdanjugamengkonfirmasikankemajuanda
ripengobatan alternative.
Begitujugatindakanperawatandidalammengatasimaslahpasiendankeluargatentangkema
tian yang akandihadapiyaitu:
1. Perawatmengggunakanpendekatandenganmengkajibagaimana

respond

ansikappasiensertakeluargadidalammembicarakantentangkematian.
6

2. Gunakankontakmatadansentuhanketikamenmdengarkanpasienberbicara.
3. Tidakmelakukanapapunpadasaatberbicara,
beriwaktulebihuntukmendengar,
sikapsimpatidariseorangperawatdantidakmenghakiminya.
4.

Dukunganpsikologis
Masalah yang timbulpadapasienkankercenderungmeningkatbaik di Negara
majuataupun

Negara

berkembangsepertiIndonesia,angkapenderitaandanangkakematian

yang

disebabkanolehpenyakitkankersampaitingkatlanjutataupaliatifdari data yang ada


di Indonesia,darisetiap 100.000 penduduk per tahun,Diperkirakan 60 %
pasienkankerdatangdalamkeadaan

stadium

lanjut,sehinggatidakdapatdisembuhkan.disininyatasekaliperananperawatpaliatifda
lammemberikanasuhankeperawatanpadapasienpaliatifsangatbesardan

focus

utamaperawatan yang berpusatpadapeningkatankualitashiduppasien


Psycho

Onkologiadalahberkaitandengansosial,

etikadanperilakusegikanker.
onkologidanpsikologi.

psikologis,

Sebagaibidangstudidanpraktekmedis,
Iniadalahstuditentangaspek-aspekkanker

yang

melampaibatas-batasperawatanmedis. (Ferrell & Coyle, 2007: 67).


Iniadalahsemuatermasukwilayah

yang

bersangkutandenganbeberapadisiplinilmu

yang

berhubungandenganonkologibunga.

Merangkulinipembedahandanobat-obatan,

pediatri, radioterapi, imunologi, epidemiologi, biologi, endokrinologi, patologi,


rehabilitasiobat-obatan,
psikiatridanpsikologidanujiklinispenelitiandenganpengambilankeputusan. (Doyle,
Hanks and Macdonald, 200 :213).
Psycho

Onkologikadang-kadangdisebutsebagaipsiko-

onkologisocialkarenaminatpatuhperilakudanpsikososialtopik.
iniberkaitandenganpengetahuandanpengobatanpsikologis,
emosionaldanaspekfungsionalkankermelaluisemuatahap,
penyakitgrafik,

sampaikehilangan.

onkologiadalahuntukmemperbaiki,

Hal
sosial,

spiritual,

daripencegahan,
Tujuanakhirpsiko-

di

seluruhdunia,

perawatandankesejahteraanpasienkankerdankeluargamereka.( Doyle, Hanks and


Macdonald, 2003:103).
Perawatanpaliatifmencakupberbagailayanan,
Sasarannyaadalahuntukmenawarkanpasien,

namuntujuanjelas.

terserangpenyakitserius,

terminal

atausebaliknya, systempendukungmemimpinmenujukehidupansenormalmungkin.
7

Iniberartimengendalikan

rasa

sakitdangejalamenyedihkan

individumungkinmengalamibaikkarenapenyakitataupengobatan
berkaitandengannya.

lain
yang

Perawatanpaliatifmencakupperawatanrohanidanpsikologis.

Hal
inijugaberusahauntukmenawarkansystemdukungankeluargadalammembantuindivi
duberadaptasidanmengatasikrisis. (Doyle, Hanks and Macdonald, 2003 :7).
Padaintinya,
perawatanpaliatifadalahsetiapbentukperawatanmedisatauperawatanuntukpenyakit
yang

berfokuspadaintensitasmengurangigejalapenyakit.

Olehkarenaitu,

dapatdisimpulkanbahwatujuanpsikoonkologidanperawatanpaliatifberjalansejajarsatusama lain. (Doyle, Hanks and


Macdonald, 2003: 108)
a. Dorong pasien untuk mengungkapkan pikiran atau masalah dan penerimaan
b.

ekspresi kesedihan , marah.


Kunjungi pasien dan keluuarga sesering mungkin, gunakan sentuhan selama

c.

interaksi dan mempertahankan kontak mata dengan pasien.


Dorong pasien danm keluarga untuk berpartisipasi dalam perawatan dan
pengobatan, libatkan keluarga dengan seport mental.

5.

DukunganDukungan social
Beberapabentukdukungan

social

yang

bisadiberikanpadapasienpaliatif,

antaralain :
a. Kunjungan yang tidak di batasi dalam rangka memulihkan hubungan dan
b.
c.
6.

meminta atau memberi maaf.


Memberikan keluarga untuk merawat kebutuhan pasien.
Memberikan jaminan bagi kenyamanan pasien

Dukungan kultural dan spiritual


Masalah yang sering terjadi pada pemenuhan kebutuhan spiritual adalah
distress spiritual, yang merupakan suatu keadaan ketika individu atau kelompok
mengalami atau resiko mengalami gangguan dalam kepercayaan atau system nilai
yang memberikannya kekuatan, harapan, dan arti kehidupan, yang ditandai
dengan pasien meminta pertolongan spiritual, mengungkapkan adanya keraguan
dalam system kepercayaan, adanya keraguan yang berlebihan dalam mengartikan
hidup, mengungkapkan perhatian yang lebih pada kematian dan sesudah hidup.
Adanya keputusan, menolak kegiatan ritual, dan terdapat tanda tanda
seperti menangis, menarik diri, cemas, dan marah, kemudian ditunjang dengan

tanda fisik seperti nafsu makan terganggu, kesulitan tidur. Dan tekanan darah
meningkat.
Dalam studi yang melibatkan klien Yahudi dan Kristen, Clark et al (1991)
mengetahui bahwa system pendukung memberi mereka rasa sejahtera terbesar
selama perawatan di rumah sakit. System pendukung berfungsi sebagai hubungan
manusia yang menghubungkan klien, perawat, dan gaya hidup klien sebelum
terjadi penyakit.Perawat paliatif dapat melakukan dukungan kultural dan spiritual
sebagai berikut :
a. Perawat menunjukkan respek terhadap kebutuhan dan nilai spiritual klien
dengan sukarela bekerjasama dengan orang lain yang memberikan
perawatan spiritual dan memudahkan pemberian pelayanan rohani dan
b.
c.
d.

ritual.
Mengkaji fungsi keluarga dan teman yang berperan dalam hidupnya.
Melibatkan keluarga dalam aktifitas pendoaan
Memberikandorongan kepada keluarga untuk membawa symbol keagamaan
yang bermakna dapat menjadi sumber konsolidasi dan dukungan spiritual.

7.

Dukungan persiapan dan selama masa dukacita (bereavement).


Pasienpaliatifbersifatbiopsikososialspiritual

dimanapasienakanmengalamimasalah

yang

kompleks,

terjadinyapertumbuhanselkanker yang cepat, tyerjadinyakomplikasiataumetastase


yang

menimbulkanketidaknyamanan,

nyeri,

adanyalukakankersertaperubahanfisikdanemosional.
Olehsebabitusangatperluadanyadukunganpersiapanbagikeluargadalammengha
dapi

masa

dukacita.

Beberapabentukdukunganpersiapandanselamadukcitaantaralain :
1. Dorongpasienuntukmengungkapkanpikiranataumasalahdanpenerimaanekspresike
sedihan, marah, ungkapkanhaliniadalah normal.
2. Kunjungipasiendankeluargaseseringmungkin,
gunakansentuhanselaminteraksidanmemoertahankankontakmatadenganpasien.
3. Berikanpenyuluhandaninformasi
yang
tepat,
bersikaplahjujurpadapasiendanjanganmemberikanharapanpalsusaatmemberikand
ukunganemosional.

BAB III
PENUTUP
3.1

Simpulan
Perawatan paliatif adalah perawatan total dan aktif dari untuk penderita yang
penyakitnya tidaklagi responsive terhadap pengobatan kuratif. Berdasarkan definisi ini
maka jelas perawatan paliatif hanya diberikan kepada penderita yang penyakitnya
sudah tidak respossif terhadap pengobatankuratif. Artinya sudah tidak dapat
disembuhkan dengan upaya kuratif apapun.
Tujuan umum kebijakan paliatifadalahmeningkatkankualitashidup

yang

seoptimalmungkinbagipenderitadankeluarganya.

Yang

artinyameningkatkankualitashidupdanmenganggapbahwakematianadalah proses yang


normal, tidakmempercepatataumenundakematian, menghilangkan rasa nyeridankeluhan
lain yang menganggu, menjagakeseimbanganpsikososialdan spiritual, berusaha agar
penderitatetapaktifsampaiakhirhayatnyasertaberusahamembantudukacitapadakeluarga.J
enis kegiatan perawatan paliatif meliputi :
4. Penatalaksanaan nyeri
5. Penatalaksanaan keluhan fisik lain
6. Asuhan keperawatan
7. Dukungan psikologis
8. Dukungan Dukungan social
9. Dukungan kultural dan spiritual
10. Dukungan persiapan dan selama masa dukacita (bereavement).
3.2

Saran
Perawatan paliatif merupakan perawatan total dan aktif dari untuk penderita yang
penyakitnya

tidaklagi

responsive

terhadap

pengobatan

kuratif.Artinya

tidak

memperdulikan pada stadium dini atau lanjut, masih bisadisembuhkan atau tidak,
mutlak perawatan paliatif harus diberikan kepada penderita itu, perawatan paliatif tidak
berhenti setelah penderita meninggal, tetapi masih diteruskan denganmemberikan
dukungan kepada anggota keluarga yang berduka.
Bagi seorang perawat paliatif harus mampu mengetahui lingkup perawatan
paliatif dan mampu membderi asuhan keperawatan paliatif kepada pasien paliatif sejak
stadium dini sampai lanjut sesuai dengan hak yang di inginkan pasien.

10

DAFTAR PUSTAKA
KEPMENKES RI NOMOR: 812/ MENKES/SK/VII/2007 Tentang Kebijakan Perawatan
Palliative Menteri Kesehatan Republik Indonesia
Skill for life:Home care. Home Nursing Foundation ( 2000 ). Singapore: Editorial team c/o
Changi General Hospital.

11