Anda di halaman 1dari 20

LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA FISIK II

KINETIKA REAKSI ION PERMANGANAT DENGAN ASAM OKSALAT

Nama
NIM
Kelompok
Kelas
Asisten

: Marena Thalita Rahma


: 121810301031
:5
:A
: Yuliani

LABORATORIUM KIMIA FISIK


JURUSAN KIMIA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS JEMBER
2014

BAB 1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Reaksi reaksi kimia yang ada disekitar kita berlangsung dengan laju yang berbedabeda. Ada yang prosesnya cepat dan ada pula yang lambat, sebagai contoh bensin terbakar
lebih cepat dibandingkan minyak tanah. Ada juga reaksi yang berlangsung sangat cepat
seperti membakar dinamit yang menghasilkan ledakan. Reaksi yang berlangsung lambat
juga bisa dijumpai dalam kehidupan sehari-hari misalnya, seperi pengkaratan besi.
Tingkat reaksi ditentukan dari hasil percobaan yang menyatakan hubungan antara
laju reaksi dengan kepekatan pereaksi masing-masing. Persamaan laju reaksi dalam ilmu
kimia hanya dapat dinyatakan berdasarkan data hasil percobaan yag berupa waktu. Data
yang didapatkan tersebut akan diolah untuk menentukan orde reaksi dan konstata laju
reaksi. Persamaan laju reaksi ditentukan berdasarkan konsentrasi awal setiap zat
dipangkatkan orde reaksinya. Nilai orde reaksi tak selalu sama dengan koefisien reaksi zat
yang bersangkutan, karena orde reaksi merupakan penjumlahan dari orde reaksi setiap zat
pereaksi. Mekanisme reaksi dipakai untuk menerangkan bagian langkah suatu reaktan
berubah menjadi suatu produk dan mempengaruhi besarnya orde reaksi.
Pembahasan praktikum kali ini mempelajari kinetika reaksi. Topik percobaan ini
adalah kinetika reaksi yang berjudul kinetika reaksi ion permanganat dengan asam oksalat.
Setelah praktikum ini diharapkan praktikan dapat menentukan orde suatu reaksi.

1.2 Tujuan
Adapun tujuan dalam percobaan ini adalah mahasiswa dapat menentukan tingkat
reaksi (orde) MnO4- dengan H2C2O4.

BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Material Safety Data Sheet (MSDS)


2.1.1. Asam Oksalat
Asam oksalat berupa kristal putih, mempunyai massa molar 90.03 g/mol (anhidrat)
dan 126.07 g/mol (dihidrat). Kepadatan dalam fase 1,90 g/cm (anhidrat) dan 1.653 g/cm
(dihidrat). Mempunyai kelarutan dalam air 9,5 g/100 mL (15C) 14,3 g /100 mL (25C)
120 g/100 mL (100C) dan mempunyai titk didih 101-102C (dihidrat). Asam oksalat
merupakan senyawa kimia yang memiliki rumus H2C2O4 dengan nama sistematis asam
etanadioat. Asam dikarboksilat paling sederhana ini biasa digambarkan dengan rumus
HOOC-COOH. Asam oksalat merupakan asam organik yang relatif kuat, 10.000 kali lebih
kuat daripada asam asetat. Di-anionnya, dikenal sebagai oksalat, juga agen pereduktor.
Ion logam yang membentuk endapan tak larut dengan asam oksalat, contohnya adalah
kalsium oksalat (CaOOC-COOCa) yang merupakan penyusun utama jenis batu ginjal yang
sering ditemukan (Anonim, 2014).

2.1.2. KMnO4
Senyawa ini berbentuk padat, sangat reaktif dengan bahan-bahan organik, logam,
asam. Senyawa ini juga reaktif dengan mengurangi agen, bahan mudah terbakar. Bahan ini
dapat bereaksi hebat dengan kebanyakan logam, ammonia, ammonium garam,
phosphorous, banyak dibagi halus organik compounds (bahan), cairan, asam, belerang.
Sifat fisiknya tidak berbau, berat molekul 158,03 g/mol dengan warna ungu dan berat jenis
2,7 @ 15 C. Titik didih dan titik leburnya berturut-turut adalah 150C dan 240C. Senyawa
ini merupakan agen pengoksidasi yang kuat. Kalium permanganat biasa digunakan dalam
larutan netral atau larutan yang bersifat basa dalam kimia organik (Anonim, 2014).

2.1.3. Aquades
Air adalah substansi kimia dengan rumus kimia H2O, satu molekul air tersusun atas
dua atom hidrogen yang terikat secara kovalen. Air memiliki kemampuan untuk
melarutkan banyak zat kimia lainnya, seperti garam, gula, asam, beberapa jenis gas, dan
banyak macam molekul organik. Nama lain dari air adalah dihidrogen monoksida atau
hidrogen hidroksida. Air merupakan jenis senyawa liquid yang tidak berwarna, tidak
berasa, dan tidak berbau pada keadaan standar. Massa molar dari air adalah 18,01528

g/mol. Titik didih air sebesar 100 C (373,15 C) sedangkan ttik lelehnya 0 C (273,15C).
Massa jenis air sebesar 1000 kg/cm3 dan viskositasnya 0,001 Pa/s (20C). Sifat dari bahan
ini adalah non-korosif untuk kulit, non-iritasi untuk kulit, tidak be untuk kurbahaya untuk
kulit, non-permeator oleh kulit, tidak berbahaya dalam kasus konsumsi. Bahan ini juga
tidak berbahaya dalam kasus inhalasi (Anonim, 2014).

2.2.

Landasan Teori
Kecepatan reaksi adalah kecepatan perubahan konsentrasi pereaksi terhadap waktu,

jadi -dc/dt. Tanda minus menunjukkan bahwa konsentrasi berkurang bila waktu bertambah.
Menurut hukum kegiatan massa, kecepatan reaksi pada temperatur tetap, berbanding lurus
dengan konsentrasi pengikut-pengikut ketiga dan masing-masing berpangkat sebanyak
molekul dalam persamaan reaksi. Jumlah molekul pereaksi yang ikut dalam reaksi disebut
Molekul Aritas. Jumlah molekul pereaksi yang konsentrasinya menentukan kecepatan
reaksi, disebut tingkat reaksi. Molekularitas dan tingkat reaksi tidak selalu sama. Sebab
tingkat reaksi tergantung dari mekanisme reaksinya. Di samping itu juga perlu diketahui
bahwa molekularitas selalu merupakan bilangan bulat. Sedangkan tingkat reaksi dapat
pecahan bahkan nol (Sukardjo, 1989).
Beberapa reaksi yang mengikuti hukum laju sederhana sebagaimana yang telah
diuraikan sebelumnya melalui beberapa tahap. Tahap tahapan ini disebut reaksi
elementer karena tahapan tersebut tak dapat diurai menjadi reaksi kimia yang lebih
sederhana. Urut urutan reaksi elementer yang berlandsung terus sampai menghasilkan
keseluruhan reaksi disebut meknisme reaksi (Mulyono, 2005).
Reaksi kimia adalah proses berubahnya pereaksi menjadi hasil reaksi. Proses itu ada
yang cepat dan ada pula yang berjalan lambat, contohnya saja bensin terbakar lebih cepat
dibandingkan minyak tanah. Ada reaksi yang berlangsung sangat cepat seperti membakar
dinamit yang menghasilkan ledakan dan reaksi yang berlangsung sangat lambat , seperti
pengkaratan besi. Pembahasan tentang kecepatan (laju) reaksi disebut kinetika kimia.
Kinetika kimia adalah cara menentukan laju reaksi dan juga faktor faktor yang
mempengaruhi terjadinya laju reaksi. Faktor faktor yang mempengaruhi terjadinya laju
reaksi adalah sifat pereaksi, konsentrasi pereaksi, suhu, katalis, keadaan pereaksi dan luas
permukaan, serta cahaya (Syukri, 1999).
Salah satu faktor penentu laju reaksi adalah sifat pereaksinya, ada yang reaktif dan
ada juga yang kurang reaktif. Misalnya saja bensin lebih cepat terbakar daripada minyak

tanah. Logam Natrium bereaksi cepat dengan air, sedangkan logam magnesium lambat.
Dua molekul yang akan bereaksi harus bertabrakan langsung. Jika konsentrasi pereaksi
diperbesar, berarti kerapatannya bertambah dan akan memperbanyak kemungkinan
terjadinya tabrakan antar molekul sehingga akan mempercepat jalannya reaksi. Akan
tetapi, tidak selalu pertambahan konsentrasi pereaksi dapat meningkatkan laju reaksi
(Syukri.1999).
Hampir semua reaksi menjadi lebih cepat apabila terjadi peningkatan suhu, karena
kalor yang diberikan akan menambah energi kinetik partikel pereaksi. Akibatnya jumlah
dan energi tabrakan bertambah besar. Laju suatu reaksi dapat dipercepat dengan
menambahkan zat yang disebut katalis. Katalis sangat diperlukan dalam reaksi zat organik,
termasuk dalam organisme. Katalis dalam organisme disebut enzim yang dapat
mempercepat proses terjadinya reaksi di dalam tubuh (Syukri,1999).
Jika dibandingkan dengan pita magnesium, serbuk magnesium lebih cepat bereaksi
dengan asam sulfat encer. Pada umumnya, makin kecil partikel pereaksi makin besar
permukaan pereaksi yang bersentuhan dalam reaksi, sehingga reaksinya semakin cepat.
Sistem heterogen, dengan pereaksi yang berbeda wujud, luas permukaan sentuhan antar
pereaksi sangat menentukan laju reaksi. Luas permukaan tidak mempengaruhi laju reaksi
dalam sistem homogen.

Selain faktor-faktor tersebut, cahaya juga mempengaruhi

terjadinya laju reaksi. Contohnya, reaksi fotosintesi dan fotografi sangat berkaitan dengan
reaksi yang peka terhadap cahaya (Sjaifullah, 1994).
Laju keseluruhan dari suatu reaksi kimia pada umumnya bertambah jika
konsentrasi satu pereaksi atau lebih dinaikkan. Hubungan antara laju dan konsentrasi dapat
diperoleh dai data eksperimen.
Untuk reaksi,
aA

bB

Produk

dapat diperoleh bahwa laju reaksi dapat berbanding lurus dengan [A]x dan [B]y
ungkapkan

Laju

[A]x [B]y

disebut hukum laju atau persamaan laju, dengan k adalah tetapan laju x dan y merupakan
bilangan bulat, pecahan atau nol.
Reaksi adalah orde ke x terhadap A, orde ke y terhadap B, dan (a+y) dalah orde reaksi
keseluruhan (Hiskia,1992).
Laju reaksi suatu reaksi kimia dinyatakan sebagai fungsi konsentrasi zat zat
pereaksi yang berperan serta dalam reaksi tersebut. Mekanisme reaksi merupakan faktor

yang sangat berperan pada penetuan tingkat reaksi suatu reaksi kimia. Mekanisme ini tidak
dapat ditentukan hanya dengan meninjau saja, melainkan harus ditentukan secara
experimental. Oleh karena itu tingkat reaksi suatu reaksi kimia harus ditentukan percobaan.
Orde reaksi berkaitan dengan pangkat dalam hukum laju reaksi, reaksi yang
berlangsung dengan konstan, tidak bergantung pada konsentrasi pereaksi disebut orde
reaksi nol. Reaksi orde pertama lebih sering menampakkan konsentrasi tunggal dalam
hukum laju, dan konsentrasi tersebut berpangkat satu. Rumusan yang paling umum dari
hukum laju reaksi orde dua adalah konsentrasi tunggal berpangkat dua atau dua konsentrasi
masing-masing berpangkat satu. Salah satu metode penentuan orde reaksi memerlukan
pengukuran laju reaksi awal dari sederet percobaan. Metode kedua membutuhkan
pemetaan yang tepat dari fungsi konsentrasi pereaksi terhadap waktu untuk mendapatkan
grafik garis lurus. Reaksi yang umum dan sederhana biasanya mempunyai orde pertama,
selain itu kita kenal reaksi orde kedua dan ketiga dan beberapa reaksi yang berorde nol
bahkan orde pecahan. Peningkatan suhu reaksi dapat meningkatkan fraksi molekul yang
mempunyai energi aktivasi sehingga reaksi dipercepat. Hal yang dilakukan untuk
mempercepat terjadinya reaksi dapat juga dilakukan dengan meningkatkan konsentrasi
pereaksi dan penambahan katalis (Hiskia, 1992).
Orde reaksi adalah jumlah pangkat faktor konsentrasi dalam hukum laju bentuk
persamaan diferensial. Pada umumnya orde reaksi tidak sesuai dengan koefisien dalam
persamaan stiokiometri reaksi.
1. Reaksi orde nol
Adalah reaksi berjalan dimana laju reaksi tidak dipengaruhi oleh konsentrasi reaktan.
Fotosintesis merupakan salah satu contoh reaksi orde nol. Secara matematik
diformulasikan : v=k[reaktan] atau v = k
[reaktan]

t
Kurva reaksi orde nol

2. Reaksi orde satu


Adalah reaksi yang berjalan dimana laju reaksi berbanding lurus dengan konsentrasi
reaktan pangkat satu, persamaan matematiknya : v = k [reaktan]1
jika konsentrasi reaktan naik dua ali, maka laju reaksi juga naik dua kali dan sebaliknya.

Log [reaktan]

t
Kurva reaksi orde satu

3. Reaksi orde dua


Adalah reaksi yang berjalan dimana laju reaksi berbanding lurus dengan konsentrasi
pangkat dua, persamaan matemetiknya : v = k [reaktan]2
Jika konsentrasi reaktan naik dua kali, maka laju reaksi naik empat kali dan seterusnya
serta sebaliknya.
Log

t
Kurva reaksi orde kedua
(Abdulgani, 1996).
Orde reaksi dapat ditentukan dengan beberapa metode, antara lain :
1.

Metode substansi. Data yang terkumpul dari hasil pengamatan jalannya suatu reaksi

disubtitusikan ke dalam bentuk integral dari persamaan berbagai orde reaksi, jika
persamaan itu menghasilkan harga K yang tetap konstan dalam batas-batas variasi
percobaan, maka reaksi dianggap berjalan sesuai dengan orde tersebut.
2.

Metode grafik. Plot data dalam bentuk grafik dapat digunakan untuk mengetahui orde

reaksi tersebut, jika konsentrasi diplot terhadap t dan didapatkan garis lurus, reaksi adalah
orde nol. Reaksi dikatakan orde pertama bila log (a-x) terhadap t menghasilkan garis lurus.
Suatu reaksi orde-kedua akan memberikan garis lurus bila 1/(a-x) diplot terhadap t (jika

konsentrasi mula-mula sama). Jika plot 1/(a-x)2 terhadap t menghasilkan garis lurus dengan
seluruh reaktan sama konsentrasi mula-mulanya, reaksi adalah orde-ketiga.
3.

Metode waktu-paruh. Waktu

paruh sebanding dengan konsentrasi awal a, waktu

paruh reaksi orde-pertama tidak bergantung pada a, waktu paruh untuk reaksi orde-kedua,
dimana a=b sebanding dengan 1/a dari dalam reaksi orde-ketiga, dimana a=b=c, sebanding
dengan 1/a2 (Martin, 1993).
Percobaan kali ini akan ditentukan tingkat reaksi (orde reaksi) dari persamaan reaksi:
5C2O42- (l) + 2MnO4- (l) + 16 H+(aq)

10CO2 (aq) +8H2O(l) + 2Mn2+(s)

Jika reaksi ini merupakan reaksi tingkat m terhadap H2C2O4 dan tingkat n tehadap KMnO4,
maka laju reaksi dinyatakan dalam persamaan:
R = K [H2C2O4]m [KMnO4]n
Andaikan suatu reaksi mempunyai tingkat reaksi n terhadap suatu zat pereaksi, maka laju
pereaksinya akan sebanding dengan konsentrasi n dan berbanding terbalik dengan waktu
(t).
R Cn
r 1/t
dimana :
C = konsentrasi
n = tingkat reaksi
t = Waktu
(Team Kimia Fisik, 2014 : 16-17).

BAB 3. METODOLOGI PERCOBAAN

3.1 Alat dan Bahan


3.1.1 Alat
9 buah Erlenmeyer 50 mL
1 buah Buret 50 mL
1 buah Pipet Tetes
1 buah Botol semprot
2 buah Beaker glass 150 mL
1 buah Corong gelas
10 buah Stopwatch
1 buah Gelas ukur 10 mL
1 buah Gelas ukur 50 mL
1 buah Pipet mohr 1 mL
1 buah Ball pipet
1 buah Statif

3.1.2 Bahan
Aquades
KMnO4 0,1N
H2C2O4 0,7 N

3.2 Skema Kerja


KMnO4 0,1 N
- dimasukkan dalam buret
- ditambahkan dalam erlenmeyer yang berisi campuran 10 mL H2C2O4
0,7 N dan H2O 2 mL
- dicatat waktu yang dibutuhkan mulai dari penambahan KMnO4 0,1 N
hingga menjadi tidak berwarna kembali
- diulangi sebanyak 2 kali
- diulangi langkah 1-4 dengan campuran H2C2O4 15 mL, 20 mL, 25 mL,
20 mL dan H2O 2 mL
- ditentukan orde reaksi ion permanganat dengan asam oksalat dengan
dibuat grafik 1/t versus C

Hasil

BAB 4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil
Percobaan

Konsentrasi

Waktu

Rata-rata

KMnO4

(detik)

(detik)

0,292

1,752

840

0,292

1,752

793

0,309

1,751

700

0,309

1,751

704

0,318

1,749

652

0,318

1,749

651

0,324

1,750

595

0,324

1,750

597

0,318

3,498

968

0,318

3,498

984

pada

Asam

Erlenmeyer 1

oksalat

1/t

816,5

1,22 X 10-3

702

1,425 X 10-3

651,5

1,535 X 10-3

596

1,678 X 10-3

976

1,025 X 10-3

4.2 Pembahasan
Percobaan yang dilakukan dalam praktikum ini adalah berjudul kinetika reaksi
permanganat dengan asam oksalat yang bertujuan untuk menentukan tingkat reaksi atau
orde reaksi dari reaksi antara ion permanganat dengan asam oksalat. Percobaan ini
dilakukan dengan cara mereaksikan asam oksalat dengan kalium permanganat dengan
perbandingan antara volume asam oksalat dengan KMnO4 yang divariasi.
Tahap pertama yang dilakukan dalam percobaan kali ini adalah menambahkan 2 mL
aquades ke dalam 5 erlenmeyer yang berbeda kemudian ditambahkan asam oksalat dengan
jumlah yang bervariasi. Pencampuran air dengan asam oksalat ini dilakukan dengan
menambahkan asam oksalat pada aquades, bukan menambahkan aquades pada asam
oksalat. Hal ini dilakukan karena pengenceran asam oksalat menggunakan aquades
menghasilkan panas yang dapat menyebabkan aquades mendidih secara mendadak dan
menyebabkan asam oksalat memercik. Hal yang dilakukan untuk menghindari percikan ini
adalah pencampuran dilakukan dengan menambahkan asam oksalat ke dalam aquades.
Proses pencampuran kedua zat tidak menyebabkan suatu reaksi apapun. Penambahan ini

hanya menyebabkan semakin bertambahnya volume oksalat dimana dengan bertambahnya


volume asam oksalat, maka konsentrasi asam oksalat menjadi semakin kecil atau semakin
encer. Penambahan aquades ini merupakan proses pengenceran asam oksalat yang
memiliki konsentrasi awal 0,7 N atau 0,35 M. Konsentrasi asam oksalat yang didapatkan
setelah pengenceran berturut-turut dari variasi volume asam oksalat 10 mL, 15 mL, 20 mL,
25 mL dan 20 mL adalah 0,292 M, 0,308 M, 0,318 M, 0,324 M, dan 0,318 M.
Langkah selanjutnya yaitu menambahkan kalium permanganat ke dalam erlenmeyer
yang sebelumnya telah berisi asam oksalat dan aquades. Warna mula-mula dari kalium
permanganat yaitu ungu. Warna ungu dari KMnO4 disebabkan karena senyawa ini
mengandung unsur Mn yang memiliki bilangan oksidasi +7 yang menyerap energi pada
panjang gelombang di sekitar 560-590 nm. Penyerapan pada panjang gelombang ini
merupakan penyerapan pada daerah panjang gelombang visibel dengan warna serapnya
adalah kuning dan warna komplementernya adalah ungu. Hal inilah yang menyebabkan
mata kita melihatnya nampak dengan warna ungu. Volume kalium permanganat yang
ditambahkan pada erlenmeyer 1-5 berturut-turut yaitu 2 mL, 3 mL, 4 mL, 5 mL, dan 2
mL. Perhitungan waktu dimulai ketika penambahan kalium permanganat pada masingmasing erlenmeyer, perhitungan waktu ini menggunakan stopwatch. Persamaan reaksi
antara kalium permanganat dengan asam oksalat yang terjadi di dalam erlenmeyer sebagai
berikut:
2MnO4-(aq) + 16 H+(aq) + 5 C2O42-(aq)

2 Mn2+(aq) + 10 CO2(g) + 8 H2O (l)

Perubahan warna ungu pada larutan menjadi tidak berwarna dihitung menggunakan
stopwatch. Fenomena yang terjadi selama perubahan warna tersebut adalah adanya
gelembung udara yang dihasilkan di dalam larutan. Gelembung udara tersebut adalah gas
karbondioksida yang merupakan hasil reaksi antara asam oksalat dengan kalium
permanganat seperti pada reaksi di atas. Selain itu perubahan warna yang terjadi adalah
larutan yang semula berwarna ungu, kemudian berubah warna menjadi larutan yang
berwarna coklat tua, lalu menjadi larutan coklat muda, dan menjadi larutan tidak berwarna.
Larutan yang tidak berwarna adalah hasil reaksi antara asam oksalat dengan kalium
permanganat.
Penambahan Kalium permanganat sebagai oksidator kuat yang dapat mengoksidasi
asam oksalat menjadi CO2 (karbon dioksida) dan H2O (air). Peristiwa ini menyebabkan
ion permanganat (MnO4-) dari kalium permanganat akan tereduksi menjadi Mn2+ yang

ditandai dengan perubahan bilangan oksidasi Mn dari 7+ menjadi 2+. Perubahan warna
ungu menjadi coklat pada awal-awal reaksi menunjukkan bahwa ion permanganat mulai
terduksi dari Mn+7 menjadi Mn2+ dimana Mn2+ akan menyerap energi pada panjang
gelombang 430-480 nm sehingga warna komplementer yang terlihat oleh mata adalah
coklat. Warna coklat ini lama kelamaan akan menghilang dan berubah warna menjadi
jernih. Hal ini terjadi karena ion permanganat mengoksidasi C2O42- menjadi CO2 dan H2O
sehingga larutan menjadi jernih tidak berwarna karena adanya H2O dalam larutan.
Jumlah kalium permanganat yang ditambahkan ke dalam larutan jumlahnya
bermacam-macam. Jumlah KMnO4 yang ditambahkan ke dalam larutan pada erlenmeyer
1-5 secara berturut-turut adalah 1 mL, 2 mL, 3 mL, 4 mL, 5 mL dan 2 mL. Jumlah
penambahan yang berbeda ini menyebabkan konsentrasi KMnO4 berbeda-beda. Variasi ini
dilakukan untuk mengetahui pengaruh konsentrasi terhadap laju reaksi. Konsentrasi
KMnO4 yang didapatkan melalui perhitungan berturut-turut dari elrmenmeyer 1 hingga 5
adalah 1,752 M, 2,153 M, 1,479 M, 1,496 M dan 3,498 M. Percobaan ini dilakukan duplo
agar data yang didapatkan memiliki nilai yang akurat. Akurat adalah pengukuran yang
dilakukan secara cermat, tepat, dan teliti. Waktu rata-rata yang dibutuhkan untuk merubah
larutan dari berwarna ungu menjadi tidak berwarna pada kelima erlenmeyer tersebut
adalah 816,5 detik, 702 detik, 651,5 detik, 596 detik, 979 detik.
Data diatas dapat dianalisa bahwa semakin besar konsentrasi reaktan, semakin cepat
laju reaksinya. Namun, pada erlenmeyer kelima terdapat perbedaan yang dapat disebabkan
jumlah kalium permanganat yang sedikit. Jumlah kalium permanganat yang sedikit
menyebabkan kalium permanganat mengoksidasi C2O42- menjadi CO2 dan H2O dengan
lambat. Konsentrasi reaktan yang cukup besar, dengan jumlah pengoksidasi yang sedikit
membuat pengoksidasi yaitu kalium permanganat sangat lambat dalam mengoksidasi ion
oksalat. Hal tersebut yang membuat laju reaksi pada erlenmeyer kelima menjadi lambat
meskipun memiliki konsentrasi yang besar.
Reaksi antara KMnO4 dengan asam oksalat dapat dikatakan sebagai autokatalisator
karena ion Mn2+ yang terbentuk sebagai katalis. Kemudian reaksi ini tidak perlu indikator
secara khusus untuk menentukan titik ekuivalen karena laju ditentukan dari perubahan
warna proses tersebut. Katalis adalah suatu zat yang dapat menurunkan energi aktivasi.
Turunnya energi aktivasi membuat partikel di dalam larutan bergerak acak dan saling
bertumbukan sehingga mempercepat terjadinya laju reaksi.

Data konsentrasi kalium permanganat dan waktu yang didapatkan, kemudian


diplotkan menjadi grafik 1/t vs konsentrasi ( C ). Grafik 1/t vs c dapat dilihat pada grafik di
bawah ini,

Grafik Konsentrasi terhadap 1/t


0,0018
0,0016
0,0014

y = -0,0002506x + 0,0019
R = 0,576

1/t

0,0012
0,001
0,0008

Series1

0,0006

Linear (Series1)

0,0004
0,0002
0
0

Konsentrasi KMnO4
Grafik 4.1 Hubungan 1/t terhadap Konsentrasi KMnO4
Persamaan garis yang diperoleh dari kurva dapat digunakan untuk menentukan
tingkat atau orde reaksi dari reaksi KMnO4 dengan asam oksalat. Persamaan garis yang
diperoleh adalah y= -0,0002506x + 0,0019. Orde reaksi yang didapatkan berdasarkan
perhitungan adalah 1,8. Berdasarkan literatur, orde reaksi dari reaksi KMnO4 dengan asam
oksalat adalah 2. Perbedaan hasil percobaan dengan literatur ini dimungkinkan oleh
kesalahan saat melakukan percobaan, namun perbedaan ini sangat kecil. Kesalahan yang
mungkin terjadi adalah kurang telitinya praktikan saat mengamati perubahan larutan dari
ungu hinggan tepat bening tidak berwarna sehingga mempengaruhi pengukuran waktu
yang dalam percobaan.

BAB 5. PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Kesimpulan yang didapatkan dalam percobaan ini adalah tingkat orde ion
permanganat dengan asam oksalat adalah 1,8 (mendekati 2).

5.2 Saran
Saran yang didapatkan dalam percobaan ini adalah
1. Praktikan harus jeli dalam menghitung waktu yang dibutuhkan larutan untuk merubah
warna dari ungu menjadi tidak berwarna.
2. Praktikan harus hati-hati dalam menggunakan alat.
3. Praktikan harus berhati-hati dalam melakukan pengenceran asam oksalat karena jika
salah dapat menghasilkan reaksi yang sangat panas.

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2014. Aquadest MSDS. [Serial Online].

http://www.sciencelab.com/msds.

php?msdsId=9927593. (diakses 30 Oktober 2014).


Anonim. 2014. Oxalic Acid MSDS. [Serial Online]. http://www.sciencelab.com/msds.
php?msdsId=9979593. (diakses 30 Oktober 2014).
Anonim.

2014.

Potasium

Permanganate

MSDS.

[Serial

Online].

http://www.sciencelab.com/msds.php?msdsId=9987893. (diakses 30 Oktober 2014).


Hiskia, A. 1992. Elektrokimia dan Kinetika Kimia. Bandung : ITB.
Mulyono. Tri. 2005. Pengantar Kinetika Kimia. Jember : Universitas Jember.
Syaifullah, Achmad. 1994. Kimia Dasar II Elektrokimia dan Kinetika Kimia. Jember :
Universitas Jember.
Sukardjo. 1989. Kimia Fisika. Yogakarta : Rineka Cipta.
Syukri, S. 1999. Kimia Dasar 2. Bandung : ITB.
Tim Kimia Fisika. 2014. Petunjuk Praktikum Kimia Fisik II. Jember: Universitas Jember.

LAMPIRAN

Data Percobaan
Waktu

Percobaan pada

H2C2O4

KMnO4

erlenmeyer

(mL)

0,1 M (mL)

Detik

10

840 detik

10

793 detik

15

700 detik

15

704 detik

20

652 detik

20

651 detik

25

595 detik

25

597 detik

20

968 detik

20

984 detik

1. Perhitungan konsentrasi asam okasalat dan air


Nasam oksalat

= Masam oksalat x Valensi

0,7 N

=Mx2

Masam oksalat

= 0,35 M

a. Erlenmeyer 1
M asam oksalat Vasam oksalat M oksalatair Voksalatair
0,35M 10mL

M oksalatair 12mL

M oksalatair

M oksalatair

0,35M 10mL
12mL
0,292M

b. Erlenmeyer 2
M asam oksalat Vasam oksalat M oksalat air Voksalat air
0,35M 15mL
M oksalat air
M oksalat air

M oksalat air 17mL


0,35M 15mL
17mL
0,309M

Rata rata
816,5 detik

702 detik

651,5 detik

596 detik

976 detik

c. Erlenmeyer 3
M asam oksalat Vasam oksalat M oksalatair Voksalatair
0,35M 20mL

M oksalatair 22mL
0,35M 20mL
22mL
0,318M

M oksalatair
M oksalatair

d. Erlenmeyer 4
M asam oksalat Vasam oksalat M oksalatair Voksalatair
0,35M 25mL

M oksalatair 27mL
0,35M 25mL
27mL
0,324 M

M oksalatair
M oksalatair

e. Erlenmeyer 5
M asam oksalat Vasam oksalat M oksalatair Voksalatair
0,35M 20mL

M oksalatair 22mL
0,35M 20mL
22mL
0,318M

M oksalatair
M oksalatair

2. Perhitungan konsentrasi KMnO4


NKMnO4

= MKMnO4 x Valensi

0,1 N

=Mx1

MKMnO4

= 0,1 M

a. Erlenmeyer 1

M KMnO4 VKMnO4 M oksalatair Voksalatair


M KMnO4 2mL 0,292 M 12mL
M KMnO4
M KMnO4

0,292 M 12mL
2mL
1,752 M

b. Erlenmeyer 2

M KMnO4 VKMnO4 M oksalatair Voksalatair


M KMnO4 3mL 0,309M 17 mL
M KMnO4
M KMnO4

0,309M 17mL
3mL
1,751M

c. Erlenmeyer 3

M KMnO4 VKMnO4 M oksalat air Voksalat air


M KMnO4 4mL 0,318M 22mL
M KMnO4
M KMnO4

0,318M 22mL
4mL
1,749M

d. Erlenmeyer 4

M KMnO4 VKMnO4 M oksalat air Voksalat air


M KMnO4 5mL 0,324M 27 mL
M KMnO4
M KMnO4

0,324M 27mL
5mL
1,750M

e. Erlenmeyer 5

M KMnO4 VKMnO4 M oksalatair Voksalatair


M KMnO4 2mL 0,318M 22mL
M KMnO4
M KMnO4

0,318M 22mL
2mL
3,498M

3. Perhitungan komponen grafik C vs 1/t


a. Erlenmeyer 1
1/t = 1/816,5 detik
= 1,22 X 10-3 detik-1
b. Erlenmeyer 2
1/t = 1/702 detik
= 1,425 X 10-3 detik-1
c. Erlenmeyer 3
1/t = 1/651,5 detik
= 1,535 X 10-3 detik-1
d. Erlenmeyer 4
1/t = 1/596 detik
= 1,678 X 10-3 detik-1
e. Erlenmeyer 5
1/t =1/976 detik

= 1,025 X 10-3 detik-1

1/t

Grafik Konsentrasi terhadap 1/t


0,0018
0,0016
0,0014
0,0012
0,001
0,0008
0,0006
0,0004
0,0002
0

y = -0,0002506x + 0,0019
R = 0,576
Series1
Linear (Series1)

Konsentrasi KMnO4

2 KMnO4(aq)

+ 16 H

(aq)

2-

+ 5 C2O4

(aq)

= [H2C2O4]m [MnO4-]n

= - 2,506 X 10-4 X +0,0019

1/t

= m [MnO4-]n + C

0,00122

= - 2,506 X 10-4 X (1,752)n + 0,0019

0,00122- 0,0019= - 2,506 X 10-4 X (1,752)n


- 0,00068

= - 2,506 X 10-4 X (1,752)n

(1,752)n

= - 0,00068/- 2,506 X 10-4

(1,752)n

=2,713

n log 1,752

= log 2,713

0,244 n

= 0,433

= 0,433/0,244

= 1,8

2+

2 Mn

(aq)

+ 2K+ (aq) + 10 CO2 (g) +

8 H2O (l)