Anda di halaman 1dari 34

CASE REPORT

Appendicitis Infiltrat

Disusun Oleh :
Anisa Putri
1102010024
Pembimbing :
Dr. Hadiyana Suryadi. SpB

KEPANITERAAN KLINIK ILMU BEDAH


FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS YARSI
RUMAH SAKIT UMUM Dr. SLAMET GARUT
2014

Identitas Pasien
Nama

I.

: Tn. Y

Usia

: 30 tahun

Jenis Kelamin : Laki-laki

Agama

: Islam

Pekerjaan

: Kuli

Masuk RS : 15 agustus 2014

Alamat

: Pangatikan

Status

: Menikah

ANAMNESIS
Diambil dari autoanamnesa pada tanggal 15 september 2014
a. Keluhan Utama
Nyeri perut kanan bawah sejak 1 hari SMRS

b. Keluhan Tambahan
Mual sejak 1 hari yang lalu dan muntah kira kira sebanyak 2 kali sejak kemarin.

c. Riwayat Perjalanan Penyakit


Os datang dengan keluhan nyeri perut kanan bawah sejak 1 hari SMRS. Nyeri
dirasakan tiba-tiba dan terasa sangat nyeri pada bagian kanan bawah. Nyeri
dirasakan setiap saat tanpa ada fase bebas nyeri. Nyeri diawali pada daerah ulu hati
lalu pindah ke bagian kanan bawah.
Keluhan diatas juga disetai dengan mual dan muntah sejak 1 hari sebelum
masuk rumah sakit. Pasien muntah 2 kali sejak kemarin. BAB dan BAK dalam batas
normal. Mencret (+), nyeri pinggang (-), riwayat darah tinggi, penyakit gula dan
penyakit paru disangkal pasien.

d. Riwayat Penyakit Dahulu


Sebelumnya os pernah mengalami sakit yang sama pada perut kanan bawah seperti
sekarang kurang lebih 5 bulan sebelum masuk rumah sakit. Pasien sempat ke dokter
dan sembuh dengan obat dokter tanpa operasi.

e. Riwayat Penyakit Keluarga

Keluarga pasien tidak memiliki riwayat penyakit serupa.

II.

PEMERIKSAAN FISIK
(16 September 2014)

Keadaan Umum : Tampak sakit sedang


Kesadaran

: Compos mentis

Keadaan gizi

: Cukup

Kulit

: Turgor normal, warna sawo matang

Vital Sign
-

Tekanan Darah : 100/70 mmHg

Nadi

Respiration Rate : 24 x/menit

Temperatur

: 80 x/menit

: 37,20 C

Status Generalis
-

Kepala
Bentuk

: Normochepalic

Mata

: Konjungtiva anemis -/-, sklera ikterik -/-

Telinga

: Telinga kiri dan kanan simetris, othoroe (-), nyeri (-)

Hidung

: Rhinore (-), septum deviasi (-)

Mulut

: Sianosis (-), bibir kering, gusi tidak berdarah

Thorax
Inspeksi

: Bentuk dan ukuran dada simetris pada keadaan statis dan dinamis.
Pelebaran vena (-), massa (-)

Palpasi

: Fremitus taktil dan vokal kanan=kiri

Perkusi

: Sonor (+/+)

Auskultasi

: Vesiculer +/+, Ronkhi-/-, Wheezing -/-

Jantung
Inspeksi

: Ictus cordis terlihat dibawah papilla mamae

Palpasi

: Ictus cordis teraba pada ICS 5 linea midclavicula

Perkusi

: Batas jantung dalam batas normal

Auskultasi

: Bunyi jantung I-II murni reguler, murmur (-), gallop S3(-), S4(-)

Abdomen
Lihat Status lokalis

Ekstremitas
Superior

: Oedem (-/-), sianosis (-/-), akral teraba hangat

Inferior

: Oedem (-/-), sianosis (-/-), akral teraba hangat

Kekuatan otot :

Status Lokalis
Regio Abdomen
Inspeksi

: Perut tampak cembung, simetris, gerakan pernafasan


abdomen (-), darm contour (-), darm steifung (-)

Auskultasi

: Bising usus (+) pada seluruh kuadran, 5-6 x/menit ,


metalic sound (-), borboritmik (-)

Palpasi

: Supel, nyeri tekan di titik McBurney (+) , Rovsign (+), Psoas sign (+),
blumberg (-), Nyeri lepas (-), teraba massa pada abdomen kanan bawah
ukuran 6 x 3 cm, permukaan rata, konsistensi lunak, immobile, nyeri
tekan (-)

Perkusi

: timpani di keempat kuadran abdomen, nyeri ketok (-)

III. PEMERIKSAAN PENUNJANG


(15 September 2014)
1. DARAH RUTIN
Hb

: 14,9

g/dl

(11,5-15,5)

Ht

: 43

(35-45)

Leukosit

: 12.360

/mm3

(3.500-13.500)

Trombosit

: 234.000

/mm3

(150.000-440.000)

Eritrosit

: 5.90

juta/mm3

(4.88-6.16)

2. KIMIA KLINIK
Protein

: 6.94

g/dl

(6.6~8.7)

Albumin

: 4.78

mg/dl

(3.5~5)

Ureum

: 35

mg/dl

(15~50)

Kreatinin

: 0.81

mg/dl

(0.39~0.73)

GDS

: 150

mg.dl

(< 140)

3. URINE
URINE RUTIN
Kimia Urine
BJ Urine

: 1.025

(1.002~1.030)

pH Urine

: 5.0

(4.8~7.5)

Nitrit Urine

: Negatif

(Negatif)

Protein Urine : Negatif

mg/dl

(Negatif)

Glukosa Urine: Negatif

mg/dl

(Negatif)

Keton Urine

mg.dl

(Negatif)

mg/dl

(0.2~1.0)

: Negatif

Urobilinogen Urine: NORMAL


Bilirubin Urine: Negatif

(Negatif)

4. USG Abdomen (16 September 2014)


Scanning abdomen kanan bawah :
3

Tampak bayangan tubuler buntu tanpa peristaltik dengan dinding diameter 0,9cm
Tidak tampak massa, tidak tampak koleksi cairan bebas
Kesan : appendicitis akut curiga dengan ancaman perforasi

IV. RESUME
Anamnesis
Os datang dengan keluhan nyeri perut kanan bawah sejak 1 hari SMRS. Nyeri dirasakan tiba
tiba dan terasa sangat nyeri pada bagian kanan bawah. Nyeri dirasakan setiap saat tanpa ada
fase bebas nyeri. mual dan muntah sejak 1 hari sebelum masuk rumah sakit. Pasien muntah 2
kali sejak kemarin. BAB dan BAK dalam batas normal. Mencret (+), nyeri pinggang (-).
Sebelumnya os pernah mengalami sakit yang sama pada perut kanan bawah seperti sekarang
kurang lebih 5 bulan sebelum masuk rumah sakit. Pasien sempat ke dokter dan sembuh
dengan obat dokter tanpa operasi.

Pemeriksaan Fisik
Vital Sign (15 September 2014)
-

Tekanan Darah : 100/70 mmHg

Nadi

Respiration Rate : 24 x/menit

Temperatur

: 80 x/menit

: 37,20 C

Keadaan Umum : Tampak sakit sedang


Kesadaran

: Compos mentis

Status generalis
Kepala

: Dalam Batas Normal

Thorax

: Dalam Batas Normal

Paru

: Dalam Batas Normal

Jantung

: Dalam Batas Normal

Abdomen

: Nyeri tekan +, bising usus (+), borboritmik -, metalic sound -

Ekstremitas :

Edema non pitting -

Status Lokalis
Regio Abdomen
Inspeksi

: Perut tampak cembung, simetris, gerakan pernafasan


abdomen (-), darm contour (-), darm steifung (-)

Auskultasi

: Bising usus (+) pada seluruh kuadran, 5-6 x/menit ,


metalic sound (-), borboritmik (-)

Palpasi

: Supel, nyeri tekan di titik McBurney (+) , Rovsign (+), Psoas sign
(+), blumberg (-), Nyeri lepas (-), teraba massa pada abdomen kanan
bawah ukuran 6 x 3 cm, permukaan rata, konsistensi lunak, immobile,
nyeri tekan (-)

Perkusi

V.

: timpani di keempat kuadran abdomen, nyeri ketok (-)

DIAGNOSA KERJA
Appendicitis infiltrat

VI. DIAGNOSA BANDING


Appendicitis perforasi

VII. PEMERIKSAAN ANJURAN


Laboratorium : darah rutin , ureum kreatinin dan urinalisis.
USG appendiks cito

VIII. PENATALAKSANAAN
Observasi Tanda tanda vital
pasien dipuasakan
IVFD RL 20 gtt/menit
Cefotaxime 2 x 1 gr vial IV (skin test)
Metronidazol 3x500mg IV
Ranitidine 2 x 50 mg amp IV

FOLLOW UP

TANGGAL

17 September 2014

Keluhan :

Nyeri perut (+) agak berkurang. Mual (+), muntah(-),


mencret(+) berkurang

Keadaan Umum

Tampak Sakit sedang

Kesadaran

Compos mentis

Vital Sign :
Tekanan Darah
Nadi
Respirasi
Suhu Tubuh

110/90
80x/mnit
20x/mnit
370C

Pemeriksaan Fisik :

Regio Abdomen
Inspeksi:

Perut tampak cembung, simetris, gerakan


pernafasan abdomen (-), darm
contour (-), darm steifung (-)

Auskultasi: Bising usus (+) pada seluruh kuadran, 5-6


x/menit ,metalic sound (-), borboritmik (-)
Palpasi : Supel, nyeri tekan di titik McBurney (+) , Rovsign
(+), Psoas sign (+), , Nyeri lepas (-),
teraba massa pada abdomen kanan
bawah ukuran 6 x 3 cm, permukaan
rata, konsistensi lunak, immobile,
nyeri tekan (-)
Perkusi

timpani di keempat kuadran

abdomen, nyeri ketok (-)

Medikamentosa :
- pasien dipuasakan
- IVFD RL 20 gtt/menit
- Cefotaxime 2 x 1 gr vial IV (skin test)
- Ketorolac 3 x 30 mg amp IV
- Ranitidine 2 x 50 mg amp IV
Jadwal operasi

TANGGAL

18 september 2014

Keluhan :

Nyeri perut berkurang, BAB + lembek sedikit dan buang


angin + .

Keadaan Umum

Tampak Sakit sedang

Kesadaran

Compos mentis

Vital Sign :
Tekanan Darah
Nadi
Respirasi
Suhu Tubuh
Pemeriksaan Fisik :

130/80
80x/mnit
20x/mnit
36.70C
Status Lokalis :
Regio Abdomen
Inspeksi : Perut cembung berkurang, simetris, darm contour (-),
darm steifung (-)
Palpasi : defans musculer -, nyeri tekan (+) berkurang, nyeri lepas
(-)
Perkusi : timpani seluruh lapang abdomen, nyeri ketok (Auskultasi : Bising usus menurun, Borboritmik (-), metalik
sound (-).

Medikamentosa :
- Dekompresi NGT, pasien dipuasakan
- IVFD RL XX gtt/menit
- Cefotaxime 2 x 1 gr vial IV (skin test)
- Ketorolac 3 x 30 mg amp IV
- Ranitidine 2 x 50 mg amp IV
7

PASIEN PULANG

1. Apakah penegakkan diagnosis pada kasus di atas sudah tepat?


Dari anamnesa didapatkan riwayat:
nyeri perut kanan bawah sejak 1 hari smrs. Keluhan disertai mual,
muntah dan diare. Pasien mengaku pernah mengalami keluhan serupa
kurang lebih 5 bulan yang lalu sudah dibawa ke dokter diberi obat dan
sembuh kembali.

Dari pf ditemukan :
Regio Abdomen
Inspeksi

: Perut tampak cembung, simetris, gerakan pernafasan


abdomen (-), darm contour (-), darm steifung (-)

Auskultasi

: Bising usus (+) pada seluruh kuadran, 5-6 x/menit ,


metalic sound (-), borboritmik (-)

Palpasi

: Supel, nyeri tekan di titik McBurney (+) , Rovsign (+), Psoas sign(+),
blumberg (-), Nyeri lepas (-), teraba massa pada abdomen kanan bawah
ukuran 6 x 3 cm, permukaan rata, konsistensi lunak, immobile, nyeri
tekan (-)

Perkusi

: timpani di keempat kuadran abdomen, nyeri ketok (-)

Dari pemeriksaan lab dan USG abdomen ditemukan :


leukositosis ringan
Scanning abdomen kanan bawah :
Tampak bayangan tubuler buntu tanpa peristaltik dengan dinding diameter 0,9cm
Tidak tampak massa, tidak tampak koleksi cairan bebas
Kesan : appendicitis akut curiga dengan ancaman perforasi

2. Apakah penatalaksanaan kasus di atas sudah tepat?


Prinsip penatalaksanaan appendicitis :
konservatif : observasi, tirah baring, puasa.
Operatif : appendiktomi

3. Bagaimana prognosa pasien di atas ?


Quo ad vitam
: ad bonam
Quo ad functionam
: ad bonam
Quo ad sanationam
: ad bonam

Prognosis tergantung dari ketepatan diagnosis, penanganan dan komplikasi.


Serangan berulang dapat terjadi bila appendiks tidak diangkat.

TINJAUAN PUSTAKA
Anatomi dan Fisiologi Apendiks Vermiformis
Apendiks merupakan organ berbentuk tabung, panjangnya kira kira 10 cm (kisaran 3
15 cm), dan berpangkal di sekum. Lumennya sempit di bagian proksimal dan melebar
dibagian distal. Namun demikian, pada bayi apendiks berbentuk kerucut, lebar pada
pangkalnya dan menyempit ke arah ujungnya.

Gambar 1. Apendiks vermicularis

Pada 65% kasus, apendiks terletak intraperitoneal. Kedudukan itu memungkinkan


apendiks

bergerak, dan ruang geraknya

bergantung pada panjang

mesoapendiks

penggantungnya. Pada kasus selebihnya, apendiks terletak retroperitoneal, yaitu dibelakang


sekum, dibelakang kolon asendens, atau di tepi lateral kolon asendens.

Gambar 2. Variasi lokasi Apendiks vermicularis

10

Appendiks dipersarafi oleh parasimpatis dan simpatis. Persarafan parasimpatis berasal


dari cabang nervus vagus yang mengikuti arteri mesenterika superior dan arteri
appendikularis, sedangkan persarafan simpatis berasal dari nervus thorakalis X. Oleh karena
itu, nyeri viseral pada appendisitis bermula di sekitar umbilikus.
Pendarahan appendiks berasal dari arteri Appendikularis, cabang dari a.Ileocecalis,
cabang dari a. Mesenterica superior. A. Appendikularis merupakan arteri tanpa kolateral. Jika
arteri ini tersumbat, misalnya karena trombosis pada infeksi, appendiks akan mengalami
gangren.

Apendiks menghasilkan lendir sebanyak 1 2 mL per hari. Lendir itu normalnya


dicurahkan kedalam lumen dan selanjutnya mengalir ke sekum. Hambatan aliran lendir di
muara apendiks tampaknya berperan pada pathogenesis apendisitis.7
Awalnya, Apendiks dianggap tidak memiliki fungsi. Namun akhir-akhir ini, Apendiks
dikatakan sebagai organ imunologi yang secara aktif mensekresikan Imunoglobulin terutama
Imunoglobulin A (IgA). Walaupun Apendiks merupakan komponen integral dari sistem Gut
Associated Lymphoid Tissue (GALT), fungsinya tidak penting dan Appendectomy tidak akan
menjadi suatu predisposisi sepsis atau penyakit imunodefisiensi lainnya.

11

2.2

Periapendikular Infiltrat

2.2.1 Definisi
Apendisitis adalah proses keradangan pada apendiks. Periapendikular Infiltrat adalah
proses radang apendiks yang penyebarannya dapat dibatasi oleh omentum dan usus usus dan
peritoneum disekitarnya sehingga membentuk massa (appendiceal mass).
2.2.2 Epidemiologi
Insiden apendisitis akut di negara maju lebih tinggi dari pada negara berkembang.
Namun, dalam tiga empat dasawarsa terakhir kejadian menurun secara bermakna. Hal ini
diduga disebabkan oleh meningkatnya penggunaan makanan berserat dalam menu sehari
hari.
Apendisitis dapat ditemukan pada semua umur, hanya pada anak kurang dari satu
tahun jarang dilaporkan. Insidens tertinggi pada kelompok umur 20 30 tahun, setelah itu
menurun. Insiden pada lelaki dan perempuan umumnya sebanding kecuali pada umur 20 30
tahun, ketika insidens pada lelaki lebih tinggi.
Massa apendiks lebih sering dijumpai pada pasien berumur lima tahun atau lebih; daya
tahan tubuh telah berkembang dengan baik dan omentum telah cukup panjang dan tebal untuk
membungkus proses radang.
2.2.3 Etiologi
Obstruksi
Obstruksi lumen adalah penyebab utama pada apendisitis akut. Fecalith merupakan
penyebab umum obstruksi apendiks, yaitu sekitar 20% pada anak dengan apendisitis akut dan
30-40% pada anak dengan perforasi apendiks. Penyebab yang lebih jarang adalah hiperplasia
jaringan limfoid di sub mukosa apendiks, barium yang mengering pada pemeriksaan sinar X,
biji-bijian, gallstone, cacing usus terutama Oxyuris vermicularis.2,4
Obstruksi apendiks juga dapat terjadi akibat tumor carcinoid, khususnya jika tumor
berlokasi di 1/3 proksimal. Selama lebih dari 200 tahun, corpus alienum seperti pin, biji
sayuran, dan batu cherry dilibatkan dalam terjadinya apendisitis. Faktor lain yang
mempengaruhi terjadinya apendisitis adalah trauma, stress psikologis, dan herediter.
Frekuensi obstruksi meningkat sejalan dengan keparahan proses inflamasi. Fecalith
ditemukan pada 40% kasus apendisitis akut sederhana, sekitar 65% pada kasus apendisitis
gangrenosa tanpa perforasi, dan 90% pada kasus apendisitis akut gangrenosa dengan perforasi.
12

Gambar 4. Appendicitis (dengan fecalith)

Bakteriologi
Apendisitis merupakan infeksi polimikroba, dengan beberapa kasus didapatkan lebih
dari 14 jenis bakteri yang berbeda dikultur pada pasien yang mengalami perforasi. Flora
normal pada apendiks sama dengan bakteri pada Colon normal. Flora pada apendiks akan
tetap konstan seumur hidup kecuali Porphyomonas gingivalis. Bakteri ini hanya terlihat pada
orang dewasa. Bakteri yang umumnya terdapat di apendiks, Apendisitis akut dan Apendisitis
perforasi adalah Eschericia coli dan Bacteriodes fragilis. Namun berbagai variasi dan bakteri
fakultatif dan anaerob dan Mycobacteria dapat ditemukan.
Tabel 1. Organisme yang ditemukan pada Apendisitis akut

Bakteri Aerob dan Fakultatif

Bakteri Anaerob

Batang Gram (-)

Batang Gram (-)

Eschericia coli

Bacteroides fragilis

Pseudomonas aeruginosa

Bacteroides sp.

Klebsiella sp.

Fusobacterium sp.

Coccus Gr (+)

Batang Gram (+)

Streptococcus anginosus

Clostridium sp.

Streptococcus sp.

Coccus Gram (+)

Enteococcus sp.

Peptostreptococcus sp.

Peranan lingkungan: diet dan higiene

13

Di awal tahun 1970an, Burkitt mengemukakan bahwa diet orang Barat dengan
kandungan serat rendah, lebih banyak lemak, dan gula buatan berhubungan dengan kondisi
tertentu pada pencernaan. Apendisitis, penyakit Divertikel, carcinoma Colorectal lebih sering
pada orang dengan diet seperti di atas dan lebih jarang diantara orang yang memakan
makanan dengan kandungan serta lebih tinggi. Burkitt mengemukakan bahwa diet rendah
serat berperan pada perubahan motilitas, flora normal, dan keadaan lumen yang mempunyai
kecenderungan untuk timbul fecalith.
2.2.4 Patofisiologi
Apendisitis biasanya disebabkan oleh penyumbatan lumen apendiks oleh hyperplasia
folikel limfoid, fekalit, benda asing, striktur karena fibrosis akibat peradangan sebelumnya,
atau neoplasma.
Obstruksi lumen yang tertutup disebabkan oleh hambatan pada bagian proksimalnya
dan berlanjut pada peningkatan sekresi normal dari mukosa apendiks yang distensi. Obstruksi
tersebut mneyebabkan mucus yang diproduksi mukosa mengalami bendungan. Makin lama
mucus tersebut makin banyak, namun elastisitas dinding apendiks mempunyai keterbatasan
sehingga menyebabkan peningkatan tekanan intralumen. Kapasitas lumen apendiks normal
hanya sekitar 0,1 ml. Jika sekresi sekitar 0,5 dapat meningkatkan tekanan intalumen sekitar
60cmH20. Manusia merupakan salah satu dari sedikit makhluk hidup yang dapat
mengkompensasi peningkatan sekresi yang cukup tinggi sehingga menjadi gangrene atau
terjadi perforasi.
Tekanan yang meningkat tersebut akan menyebabkan apendiks mengalami hipoksia,
menghambat aliran limfe, terjadi ulserasi mukosa dan diapedesis bakteri. Infeksi
menyebabkan pembengkakan apendiks bertambah (edema) dan semakin iskemik karena
terjadi trombosis pembuluh darah intramural (dinding apendiks). Pada saat inilah terjadi
apendisitis akut fokal yang ditandai oleh nyeri epigastrium. Gangren dan perforasi khas dapat
terjadi dalam 24-36 jam, tapi waktu tersebut dapat berbeda-beda setiap pasien karena
ditentukan banyak faktor.
Bila sekresi mukus terus berlanjut, tekanan akan terus meningkat. Hal tersebut akan
menyebabkan obstruksi vena, edema bertambah, dan bakteri akan menembus dinding.
Peradangan timbul meluas dan mengenai peritoneum setempat sehingga menimbulkan nyeri
didaerah kanan bawah. Keadaan ini disebut dengan apendisitis supuratif akut.
14

Bila kemudian arteri terganggu akan terjadi infark dinding apendiks yang diikuti
dengan gangrene. Stadium ini disebut dengan apendisitis gangrenosa. Bila dinding yang telah
rapuh itu pecah, akan terjadi apendisitis perforasi.
Bila semua proses patofisiologi apendisitis berjalan lambat, omentum dan usus yang
berdekatan akan bergerak kearah apendiks hingga timbul suatu massa lokal yang disebut
Apendikularis infiltrat. Peradangan apendiks tersebut dapat menjadi abses atau menghilang.
Apendikularis infiltrat merupakan tahap patologi Apendisitis yang dimulai dimukosa
dan melibatkan seluruh lapisan dinding apendiks dalam waktu 24-48 jam pertama, ini
merupakan usaha pertahanan tubuh dengan membatasi proses radang dengan menutup
apendiks dengan omentum, usus halus, atau Adnexa sehingga terbentuk massa
periapendikular. Didalamnya dapat terjadi nekrosis jaringan berupa abses yang dapat
mengalami perforasi. Jika tidak terbentuk abscess, Apendisitis akan sembuh dan massa
periappendikular akan menjadi tenang untuk selanjutnya akan mengurai diri secara lambat.
Pada anak-anak, karena omentum lebih pendek dan apendiks lebih panjang, dinding
apendiks lebih tipis. Keadaan tersebut ditambah dengan daya tahan tubuh yang masih kurang
memudahkan terjadinya perforasi. Sedangkan pada orang tua perforasi mudah terjadi karena
telah ada gangguan pembuluh darah.
Kecepatan terjadinya peristiwa tersebut tergantung pada virulensi mikroorganisme,
daya tahan tubuh, fibrosis pada dinding apendiks, omentum, usus yang lain, peritoneum
parietale dan juga organ lain seperti Vesika urinaria, uterus tuba, mencoba membatasi dan
melokalisir proses peradangan ini. Bila proses melokalisir ini belum selesai dan sudah terjadi
perforasi maka akan timbul peritonitis. Walaupun proses melokalisir sudah selesai tetapi
masih belum cukup kuat menahan tahanan atau tegangan dalam cavum abdominalis, oleh
karena itu penderita harus benar-benar istirahat (bedrest).
Apendiks yang pernah meradang tidak akan sembuh sempurna, tetapi akan membentuk
jaringan parut yang menyebabkan perlengketan dengan jaringan sekitarnya. Perlengketan ini
dapat menimbulkan keluhan berulang diperut kanan bawah. Pada suatu ketika organ ini dapat
meradang akut lagi dan dinyatakan mengalami eksaserbasi akut.

15

16

2.2.5 Manifestasi Klinis


Gejala apendisitis akut umumnya timbul kurang dari 36 jam, dimulai dengan nyeri
perut yang didahului anoreksia. Gejala utama apendisitis akut adalah nyeri perut. Awalnya,
nyeri dirasakan difus terpusat di epigastrium, lalu menetap, kadang disertai kram yang hilang
timbul. Durasi nyeri berkisar antara 1-12 jam, dengan rata-rata 4-6 jam. Nyeri yang menetap
ini umumnya terlokalisasi di RLQ (Right Lower Quadrant). Variasi dari lokasi anatomi
apendiks berpengaruh terhadap lokasi nyeri, sebagai contoh; apendiks yang panjang dengan
ujungnya yang inflamasi di LLQ (Left Lower Quadrant) menyebabkan nyeri di daerah
tersebut, apendiks di daerah pelvis menyebabkan nyeri suprapubis, retroileal apendiks dapat
menyebabkan nyeri testicular.
Umumnya, pasien mengalami demam saat terjadi inflamasi apendiks, biasanya suhu
naik hingga 38oC. Tetapi pada keadaan perforasi, suhu tubuh meningkat hingga > 39oC.
Anoreksia hampir selalu menyertai apendisitis. Pada 75% pasien dijumpai muntah yang
umumnya hanya terjadi satu atau dua kali saja. Muntah disebabkan oleh stimulasi saraf dan
ileus. Umumnya, urutan munculnya gejala apendisitis adalah anoreksia, diikuti nyeri perut dan
muntah. Bila muntah mendahului nyeri perut, maka diagnosis apendisitis diragukan. Muntah
yang timbul sebelum nyeri abdomen mengarah pada diagnosis gastroenteritis. 1,5,7,8
Sebagian besar pasien mengalami obstipasi pada awal nyeri perut dan banyak pasien
yang merasa nyeri berkurang setelah buang air besar. Diare timbul pada beberapa pasien
terutama anak-anak. Diare dapat timbul setelah terjadinya perforasi apendiks.
Gejala apendisitis yang terjadi pada anak dapat bervariasi, mulai dari yang
menunjukkan kesan sakit ringan hingga anak yang tampak lesu, dehidrasi, nyeri lokal pada
perut kanan bawah, bayi yang tampak sepsis. Pasien dengan peritonitis difus biasanya
bernafas mengorok. Pada beberapa kasus yang meragukan, pasien dapat diobservasi dulu
selama 6 jam. Pada penderita apendisitis biasanya menunjukkan peningkatan nyeri dan tanda
inflamasi yang khas.
Diagnosis Appendicitis sulit dilakukan pada pasien yang terlalu muda atau terlalu tua.
Pada kedua kelompok tersebut, diagnosis biasanya sering terlambat sehingga Appendicitisnya
telah mengalami perforasi. Pada awal perjalanan penyakit pada bayi, hanya dijumpai gejala
letargi, irritabilitas, dan anoreksia. Selanjutnya, muncul gejala muntah, demam, dan nyeri. 1,4

17

Apendisitis infiltrat didahului oleh keluhan apendisitis akut yang kemudian disertai
adanya massa periapendikular. Gejala klasik Apendicitis akut biasanya bermula dari nyeri di
daerah umbilikus atau periumbilikus yang berhubungan dengan muntah. Dalam 2-12 jam
nyeri beralih ke kuadran kanan, yang akan menetap dan diperberat bila berjalan atau batuk.
Terdapat juga keluhan anoreksia, malaise, dan demam yang tidak terlalu tinggi. Biasanya juga
terdapat konstipasi tetapi kadang-kadang terjadi diare, mual dan muntah. Pada permulaan
timbulnya penyakit belum ada keluhan abdomen yang menetap. Namun dalam beberapa jam
nyeri abdomen kanan bawah akan semakin progresif.
Tabel 2. Gejala Apendisitis Akut

Gejala*

Frekuensi (%)

Nyeri perut

100

Anorexia

100

Mual

90

Muntah

75

Nyeri berpindah

50

Gejala

sisa

klasik

anorexia/mual/muntah

(nyeri

kemudian

periumbilikal
nyeri

berpindah

kemudian
ke

RLQ 50

kemudian demam yang tidak terlalu tinggi)


*-- Onset gejala khas terdapat dalam 24-36 jam

2.2.6 Pemeriksaan Fisik


Anak-anak dengan apendisitis biasanya lebih tenang jika berbaring dengan gerakan
yang minimal. Anak yang menggeliat dan berteriak-teriak, pada akhirnya jarang didiagnosis
sebagai apendisitis, kecuali pada anak dengan apendisitis letak retrocaecal. Pada apendisitis

18

letak retrocaecal, terjadi perangsangan ureter sehingga nyeri yang timbul menyerupai nyeri
pada kolik renal.
Penderita apendisitis umumnya lebih menyukai sikap jongkok pada paha kanan,
karena pada sikap itu Caecum tertekan sehingga isi Caecum berkurang. Hal tersebut akan
mengurangi tekanan ke arah apendiks sehingga nyeri perut berkurang.
Demam biasanya ringan, dengan suhu sekitar 37,5-38,5C. Bila suhu lebih tinggi,
mungkin sudah terjadi perforasi. Bisa terdapat perbedaan suhu axillar dan rektal sampai 1C.
Pada inspeksi perut tidak ditemukan gambaran spesifik. Kembung sering terlihat pada
penderita dengan komplikasi perforasi. Appendicitis infiltrat atau adanya Appendicular
abscess terlihat dengan adanya penonjolan di perut kanan bawah.
Pada palpasi didapatkan nyeri yang terbatas pada regio iliaka kanan, bisa disertai nyeri
lepas. Defence muscular menunjukkan adanya rangsangan peritoneum parietale. Nyeri tekan
perut kanan bawah ini merupakan kunci diagnosis. Pada penekanan perut kiri bawah akan
dirasakan nyeri di perut kanan bawah yang disebut tanda Rovsing. Pada Appendicitis
retrosekal atau retroileal diperlukan palpasi dalam untuk menentukan adanya rasa nyeri.
Jika sudah terbentuk abscess yaitu bila ada omentum atau usus lain yang dengan cepat
membendung daerah apendiks maka selain ada nyeri pada fossa iliaka kanan selama 3-4 hari
(waktu yang dibutuhkan untuk pembentukan abscess) juga pada palpasi akan teraba massa
yang fixed dengan nyeri tekan dan tepi atas massa dapat diraba. Jika apendiks intrapelvinal
maka massa dapat diraba pada RT (Rectal Toucher) sebagai massa yang hangat.
Peristaltik usus sering normal, peristaltik dapat hilang karena ileus paralitik pada
peritonitis generalisata akibat Apendisitis perforata. Pemeriksaan colok dubur menyebabkan
nyeri bila daerah infeksi bisa dicapai dengan jari telunjuk, misalnya pada Apendisitis pelvika.
Pada Apendisitis pelvika tanda perut sering meragukan, maka kunci diagnosis adalah
nyeri terbatas sewaktu dilakukan colok dubur. Colok dubur pada anak tidak dianjurkan.
Pemeriksaan uji psoas dan uji obturator merupakan pemeriksaan yang lebih ditujukan untuk
mengetahui letak Appendix.
Secara klinis, dikenal beberapa manuver diagnostik:

Rovsings sign

19

Jika LLQ (Left Lower Quadrant) ditekan, maka terasa nyeri di RLQ (Right Lower
Quadrant). Hal ini menggambarkan iritasi peritoneum. Sering positif pada apendisitis
namun tidak spesifik.

Psoas sign
Pasien berbaring pada sisi kiri, tangan kanan pemeriksa memegang lutut pasien
dan tangan kiri menstabilkan panggulnya. Kemudian tungkai kanan pasien digerakkan
dalam arah anteroposterior. Nyeri pada manuver ini menggambarkan kekakuan
musculus psoas kanan akibat refleks atau iritasi langsung yang berasal dari peradangan
apendiks. Manuver ini tidak bermanfaat bila telah terjadi rigiditas abdomen.

Obturator sign
Pasien terlentang, tangan kanan pemeriksa berpegangan pada telapak kaki kanan
pasien sedangkan tangan kiri di sendi lututnya. Kemudian pemeriksa memposisikan
sendi lutut pasien dalam posisi fleksi dan articulatio coxae dalam posisi endorotasi
kemudian eksorotasi. Tes ini positif jika pasien merasa nyeri di hipogastrium saat
eksorotasi. Nyeri pada manuver ini menunjukkan adanya perforasi Apendiks, abscess
lokal, iritasi M. Obturatorius oleh apendisitis letak retrocaecal, atau adanya hernia
obturatoria.

Gambar 5. Cara melakukan Obturator sign

Blumbergs sign (nyeri lepas kontralateral)


Pemeriksa menekan di LLQ (Left Lower Quadrant) kemudian melepaskannya.
Manuver ini dikatakan positif bila pada saat dilepaskan, pasien merasakan nyeri di
RLQ (Right Lower Quadrant).

Wahls sign

20

Manuver ini dikatakan positif bila pasien merasakan nyeri pada saat dilakukan
perkusi di RLQ (Right Lower Quadrant), dan terdapat penurunan peristaltik di segitiga
Scherren pada auskultasi.

Baldwins test
Manuver ini dikatakan positif bila pasien merasakan nyeri di flank saat tungkai
kanannya ditekuk.

Defence musculare
Defence musculare bersifat lokal sesuai letak apendiks.

Nyeri pada daerah cavum Douglasi


Nyeri pada daerah cavum Douglasi terjadi bila sudah ada abscess di cavum
Douglasi atau Apendisitis letak pelvis.

Nyeri pada pemeriksaan rectal toucher pada saat penekanan di sisi lateral

Dunphys sign (nyeri ketika batuk)

2.2.7 Pemeriksaan Penunjang


Laboratorium
Leukositosis ringan berkisar antara 10.000-18.000/ mm3, biasanya didapatkan pada
keadaan akut, apendisitis tanpa komplikasi dan sering disertai predominan polimorfonuklear
sedang. Jika hitung jenis sel darah putih normal tidak ditemukan shift to the left pergeseran ke
kiri, diagnosis apendisitis akut harus dipertimbangkan. Jarang hitung jenis sel darah putih
lebih dari 18.000/ mm3 pada apendisitis tanpa komplikasi. Hitung jenis sel darah putih di atas
jumlah tersebut meningkatkan kemungkinan terjadinya perforasi apendiks dengan atau tanpa
abscess.
CRP (C-Reactive Protein) adalah suatu reaktan fase akut yang disintesis oleh hati
sebagai respon terhadap infeksi bakteri. Jumlah dalam serum mulai meningkat antara 6-12 jam
inflamasi jaringan.
Kombinasi 3 tes yaitu adanya peningkatan CRP 8 mcg/mL, hitung leukosit 11000,
dan persentase neutrofil 75% memiliki sensitivitas 86%, dan spesifisitas 90.7%.
Pemeriksaan urine bermanfaat untuk menyingkirkan diagnosis infeksi dari saluran
kemih. Walaupun dapat ditemukan beberapa leukosit atau eritrosit dari iritasi Urethra atau

21

Vesica urinaria seperti yang diakibatkan oleh inflamasi Appendix, pada Apendisitis akut
dalam sample urine catheter tidak akan ditemukan bakteriuria.
Ultrasonografi (USG)
Ultrasonografi cukup bermanfaat dalam menegakkan diagnosis apendisitis. apendiks
diidentifikasi atau dikenal sebagai suatu akhiran yang kabur, bagian usus yang nonperistaltik
yang berasal dari caecum. Dengan penekanan yang maksimal, apendiks diukur dalam
diameter anterior-posterior. Penilaian dikatakan positif bila tanpa kompresi ukuran anteriorposterior apendiks 6 mm atau lebih. Ditemukannya appendicolith akan mendukung diagnosis.
Gambaran USG dari apendiks normal, yang dengan tekanan ringan merupakan struktur
akhiran tubuler yang kabur berukuran 5 mm atau kurang, akan menyingkirkan diagnosis
apendisitis akut. Penilaian dikatakan negatif bila apendiks tidak terlihat dan tidak tampak
adanya cairan atau massa pericaecal. Sewaktu diagnosis apendisitis akut tersingkir dengan
USG, pengamatan singkat dari organ lain dalam rongga abdomen harus dilakukan untuk
mencari diagnosis lain. Pada wanita-wanita usia reproduktif, organ-organ panggul harus
dilihat baik dengan pemeriksaan transabdominal maupun endovagina agar dapat
menyingkirkan penyakit ginekologi yang mungkin menyebabkan nyeri akut abdomen.
Diagnosis apendisitis akut dengan USG telah dilaporkan sensitifitasnya sebesar 78%-96% dan
spesifitasnya sebesar 85%-98%. USG sama efektifnya pada anak-anak dan wanita hamil,
walaupun penerapannya terbatas pada kehamilan lanjut.1
USG memiliki batasan-batasan tertentu dan hasilnya tergantung pada pemakai.
Penilaian positif palsu dapat terjadi dengan ditemukannya periappendicitis dari peradangan
sekitarnya, dilatasi Tuba fallopi, benda asing (inspissated stool) yang dapat menyerupai
appendicolith, dan pasien obesitas apendiks mungkin tidak tertekan karena proses inflamasi
apendiks yang akut melainkan karena terlalu banyak lemak. USG negatif palsu dapat terjadi
bila apendisitis terbatas hanya pada ujung apendiks, letak retrocaecal, apendiks dinilai
membesar dan dikelirukan oleh usus kecil, atau bila apendiks mengalami perforasi oleh karena
tekanan.

22

Gambar 6. Ultrasonogram pada potongan longitudinal Apendisitis

Pemeriksaan radiologi
Foto polos abdomen jarang membantu diagnosis apendisitis akut, tetapi dapat sangat
bermanfaat untuk menyingkirkan diagnosis banding. Pada pasien apendisitis akut, kadang
dapat terlihat gambaran abnormal udara dalam usus, hal ini merupakan temuan yang tidak
spesifik. Adanya fecalith jarang terlihat pada foto polos, tapi bila ditemukan sangat
mendukung diagnosis. Pemeriksaan ini dilakukan terutama pada anak-anak.
Tanda tanda peritonitis kuadran kanan bawah. Gambaran perselubungan, mungkin
terlihat ileal atau caecal ileus (gambaran garis permukaan caian udara di sekum atau
ileum).
Foto polos pada apendisitis perforasi :
a. Gambaran perselubungan lebih jelas dan dapat tidak terbatas di kuadran kanan bawah.
b. Penebalan dinding usus disekitar letak apendiks, seperti sekum dan ileum.
c. Garis lemak pra peritoneal menghilang.
d. Skoliosis ke kanan
e. Tanda tanda obstruksi usus seperti garis garis permukaan cairan akibat paralisis
usus usus lokal di daerah proses infeksi.
Gambaran tersebut diatas seperti gambaran peritonitis pada umumnya, artinya dapat
disebabkan oleh bermacam macam kausa.3
Foto thorax kadang disarankan untuk menyingkirkan adanya nyeri alih dari proses
pneumoni lobus kanan bawah.

23

Teknik radiografi tambahan meliputi CT Scan, barium enema, dan radioisotop


leukosit. Meskipun CT Scan telah dilaporkan sama atau lebih akurat daripada USG, tapi jauh
lebih mahal. Karena alasan biaya dan efek radiasinya, CT Scan diperiksa terutama saat
dicurigai adanya Abscess apendiks untuk melakukan percutaneous drainage secara tepat.
Diagnosis berdasarkan pemeriksaan barium enema tergantung pada penemuan yang
tidak spesifik akibat dari masa ekstrinsik pada caecum dan apendiks yang kosong dan
dihubungkan dengan ketepatan yang berkisar antara 50-48 %. Pemeriksaan radiografi dari
pasien suspek appendisitis harus dipersiapkan untuk pasien yang diagnosisnya diragukan dan
tidak boleh ditunda atau diganti, memerlukan operasi segera saat ada indikasi klinis.1,4,7

Gambar 7. Gambaran CT Scan abdomen: Penebalan Apendiks (panah) dengan appendicolith

Laparoscopy
Laparoscopy adalah Suatu tindakan dengan menggunakan kamera fiberoptic yang
dimasukan dalam abdomen, apendiks dapat divisualisasikan secara langsung. Tehnik ini
dilakukan di bawah pengaruh anestesi umum. Bila pada saat melakukan tindakan ini
didapatkan peradangan pada apendiks maka pada saat itu juga dapat langsung dilakukan
pengangkatan apendiks.
Histopatologi
Pemeriksaan histopatologi adalah standar emas (gold standard) untuk diagnosis
apendisitis akut. Ada beberapa perbedaan pendapat mengenai gambaran histopatologi
apendisitis akut. Perbedaan ini didasarkan pada kenyataan bahwa belum adanya kriteria
gambaran histopatologi apendisitis akut secara universal dan tidak ada gambaran histopatologi
apendisitis akut pada orang yang tidak dilakukan operasi.

24

2.2.8 Skor Alvarado


Semua penderita dengan suspek apendisitis akut dibuat skor Alvarado dan
diklasifikasikan menjadi 2 kelompok yaitu; skor <6 dan skor >6. Selanjutnya ditentukan
apakah akan dilakukan Appendectomy. Setelah Appendectomy, dilakukan pemeriksaan PA
terhadap jaringan apendiks dan hasil PA diklasifikasikan menjadi 2 kelompok yaitu radang
akut dan bukan radang akut.
Tabel 3. Alvarado scale untuk membantu menegakkan diagnosis.

Gejala

Gejala Klinik

Value

Adanya migrasi nyeri

Anoreksia

Mual/muntah

Nyeri RLQ

Nyeri lepas

Febris

Leukositosis

Shift to the left

Tanda

Lab

Total poin

10

Keterangan:
0-4 : kemungkinan Appendicitis kecil
5-6 : bukan diagnosis Appendicitis
7-8 : kemungkinan besar Appendicitis
9-10 : hampir pasti menderita Appendicitis
Bila skor 5-6 dianjurkan untuk diobservasi di rumah sakit, bila skor >6 maka tindakan
bedah sebaiknya dilakukan.

25

2.2.9 Diagnosis Banding


Diagnosis banding dari apendisitis akut pada dasarnya adalah diagnosis dari akut
abdomen. Hal ini karena manifestasi klinik yang tidak spesifik untuk suatu penyakit tetapi
spesifik untuk suatu gangguan fisiologi atau gangguan fungsi. Jadi pada dasarnya gambaran
klinis yang identik dapat diperoleh dari berbagai proses akut di dalam atau di sekitar cavum
peritoneum yang mengakibatkan perubahan yang sama seperti apendisitis akut.
Ada beberapa keadaan yang merupakan kontraindikasi operasi, namun pada umumnya
proses-proses penyakit yang diagnosisnya sering dikacaukan oleh Apendisitis sebagian besar
juga merupakan masalah pembedahan atau tidak akan menjadi lebih buruk dengan
pembedahan.
Diagnosis banding Apendisitis tergantung dari 3 faktor utama: lokasi anatomi dari
inflamasi Apendiks, tingkatan dari proses dari yang simple sampai yang perforasi, serta umur
dan jenis kelamin pasien.
1. Crohn disease
Teraba massa pada perut kanan bawah disertai nyeri dikarenakan terdapat inflamasi
usus halus, nyeri menetap, terlokalisir. Terdapat diare, LED meningkat, terdapat
anemia ringan. Pemeriksaan USG. terdapat ulkus aptosa.
2. Tumor sekum
Berat badan menurun, anoreksia, anemia, malaise, perubahan buang air besar
(konstipasi atau diare), perubahan diameter feses (berawarna merah, kehitaman,
bercampur lendir), timbul rasa nyeri, mual, muntah, massa pada kuadran kanan bawah,
3. Torsi kista ovarium
Timbul nyeri mendadak dengan intensitas tinggi dan teraba massa dalam rongga pelvis
pada pemeriksaan perut, vaginal toucher, atau rectal toucher. Tidak terdapat demam.
Pemeriksaan USG dapat memastikan diagnosis.
4. Amebiasis intestinal
Teraba massa biasanya pada sigmoid atau sekum. BAB berdarah, nyeri terlokalisir,

26

2.2.10 Penatalaksanaan
Terapi Appendikular infiltrat pada anak-anak, kebanyakan adalah konservatif yaitu
dengan observasi ketat dan antibiotik, dengan cairan intravena, dan pemasangan NGT (Naso
Gastric Tube) bila diperlukan. Konservatif berlangsung selama 6 hari di rumah sakit, lalu
direncanakan untuk dilakukan appendectomy elektif setelah 4-6 minggu kemudian untuk
mencegah kemungkinan risiko rekurensi dan perforasi yang lebih luas. Dari hasil penelitian
komplikasi setelah operasi dengan penanganan konservatif terlebih dahulu lebih sedikit bila
dibandingkan dengan terapi pembedahan segera seperti cedera pada ileum (Ileal injury), abses
intrabdominal, infeksi karena luka saat operasi. Sehingga terapi non-operatif pada
appendicular infiltrat yang diikuti dengan appendectomy elektif merupakan metode yang
aman dan efektif. Terapi tersebut sama dengan pada orang dewasa yaitu dengan konservatif
terlebih dahulu yang diikuti dengan appendectomy elektif. Hal ini dikarenakan untuk
mencegah komplikasi post operasi dan risiko dari prosedur pembedahan yang besar
(extensive).
Pada anak-anak, jika secara konservatif tidak membaik atau berkembang menjadi
abscess, dianjurkan untuk operasi secepatnya. Pada penderita dewasa, appendectomy
direncanakan pada apendikular infiltrat tanpa pus yang telah ditenangkan. Sebelumnya pasien
diberikan antibiotik kombinasi yang aktif terhadap kuman aerob dan anaerob. Baru setelah
keadaan tenang, yaitu sekitar 6-8 minggu kemudian dilakukan appendectomy.
Perjalanan patologis penyakit dimulai pada saat apendiks menjadi dilindungi oleh
omentum dan gulungan usus halus didekatnya. Mula-mula, massa yang terbentuk tersusun
atas campuran membingungkan bangunan-bangunan ini dan jaringan granulasi dan biasanya
dapat segera dirasakan secara klinis. Jika peradangan pada apendiks tidak dapat mengatasi
rintangan-rintangan sehingga penderita terus mengalami peritonitis umum, massa tadi menjadi
terisi nanah, semula dalam jumlah sedikit, tetapi segera menjadi abses yang jelas batasnya.
Urut-urutan patologis ini merupakan masalah bagi ahli bedah. Masalah ini adalah
bilamana penderita ditemui lewat sekitar 48 jam, ahli bedah akan mengoperasi untuk
membuang apendiks yang mungkin gangrene dari dalam massa perlekatan ringan yang
longgar dan sangat berbahaya, dan bilamana karena massa ini telah menjadi lebih terfiksasi
dan vascular, sehingga membuat operasi berbahaya maka harus menunggu pembentukan abses
yang dapat mudah didrainase.
27

Massa apendiks terjadi bila terjadi apendisitis gangrenosa atau mikroperforasi ditutupi
atau dibungkus oleh omentum dan atau lekuk usus halus. Pada massa periapendikular yang
pendidingannya belum sempurna, dapat terjadi penyebaran pus keseluruh rongga peritoneum
jika perforasi diikuti peritonitis purulenta generalisata. Oleh karena itu, massa periapendikular
yang masih bebas disarankan segera dioperasi untuk mencegah penyulit tersebut. Selain itu,
operasi lebih mudah. Pada anak, dipersiapkan untuk operasi dalam waktu 2-3 hari saja. Pasien
dewasa dengan massa periapendikular yang terpancang dengan pendindingan sempurna,
dianjurkan untuk dirawat dahulu dan diberi antibiotik sambil diawasi suhu tubuh, ukuran
massa, serta luasnya peritonitis. Bila sudah tidak ada demam, massa periapendikular hilang,
dan leukosit normal, penderita boleh pulang dan apendiktomi elektif dapat dikerjakan 2-3
bulan kemudian agar perdarahan akibat perlengketan dapat ditekan sekecil mungkin. Bila
terjadi perforasi, akan terbentuk abses apendiks. Hal ini ditandai dengan kenaikan suhu dan
frekuensi nadi, bertambahnya nyeri, dan teraba pembengkakan massa, serta bertambahnya
angka leukosit.
Massa apendiks dengan proses radang yang masih aktif sebaiknya dilakukan tindakan
pembedahan segera setelah pasien dipersiapkan, karena dikuatirkan akan terjadi abses
apendiks dan peritonitis umum. Persiapan dan pembedahan harus dilakukan sebaik-baiknya
mengingat penyulit infeksi luka lebih tinggi daripada pembedahan pada apendisitis sederhana
tanpa perforasi.
Pada periapendikular infiltrat, dilarang keras membuka perut, tindakan bedah apabila
dilakukan akan lebih sulit dan perdarahan lebih banyak, lebih-lebih bila massa apendiks telah
terbentuk lebih dari satu minggu sejak serangan sakit perut. Pembedahan dilakukan segera bila
dalam perawatan terjadi abses dengan atau pun tanpa peritonitis umum.
Terapi sementara untuk 8-12 minggu adalah konservatif saja. Pada anak kecil, wanita
hamil, dan penderita usia lanjut, jika secara konservatif tidak membaik atau berkembang
menjadi abses, dianjurkan operasi secepatnya.
Bila pada waktu membuka perut terdapat periapendikular infiltrat maka luka operasi
ditutup lagi, apendiks dibiarkan saja. Terapi konservatif pada periapendikular infiltrat :
1.

Total bed rest

2.

Diet lunak bubur saring

28

3.

Antibiotika parenteral dalam dosis tinggi, antibiotik kombinasi yang aktif terhadap
kuman aerob dan anaerob. Baru setelah keadaan tenang, yaitu sekitar 6-8 minggu
kemudian, dilakukan apendiktomi. Kalau sudah terjadi abses, dianjurkan drainase
saja dan apendiktomi dikerjakan setelah 6-8 minggu kemudian. Jika ternyata tidak
ada keluhan atau gejala apapun, dan pemeriksaan jasmani dan laboratorium tidak
menunjukkan tanda radang atau abses, dapat dipertimbangkan membatalkan
tindakan bedah.

Analgesik diberikan hanya kalau perlu saja. Observasi suhu dan nadi. Biasanya 48 jam
gejala akan mereda. Bila gejala menghebat, tandanya terjadi perforasi maka harus
dipertimbangkan appendectomy. Batas dari massa hendaknya diberi tanda (demografi) setiap
hari. Biasanya pada hari ke5-7 massa mulai mengecil dan terlokalisir. Bila massa tidak juga
mengecil, tandanya telah terbentuk abses dan massa harus segera dibuka dan didrainase.
Caranya dengan membuat insisi pada dinding perut sebelah lateral dimana nyeri tekan
adalah maksimum (incisi grid iron). Abses dicapai secara ekstraperitoneal, bila apendiks
mudah diam.
bil, lebih baik diambil karena apendik ini akan menjadi sumber infeksi. Bila apendiks
sukar dilepas, maka apendiks dapat dipertahankan karena jika dipaksakan akan ruptur dan
infeksi dapat menyebar. Abses didrainase dengan selang yang berdiameter besar, dan
dikeluarkan lewat samping perut. Pipa drainase didiamkan selama 72 jam, bila pus sudah
kurang dari 100 cc/hari, drai dapat diputar dan ditarik sedikit demi sedikit sepanjang 1 inci
tiap hari. Antibiotik sistemik dilanjutkan sampai minimal 5 hari post operasi. Untuk mengecek
pengecilan abses tiap hari penderita di RT
Penderita periapendikular infiltrat diobservasi selama 6 minggu tentang :

LED

Jumlah leukosit

Massa

Periapendikular infiltrat dianggap tenang apabila :


1.

Anamesa : penderita sudah tidak mengeluh sakit atau nyeri abdomen

2.

Pemeriksaan fisik :

Keadaan umum penderita baik, tidak terdapat kenaikan suhu tubuh


(diukur rectal dan aksiler).
29

Tanda-tanda apendisitis sudah tidak terdapat.

Massa sudah mengecil atau menghilang, atau massa tetap ada tetapi
lebih kecil dibanding semula.

3.

Laboratorium : LED kurang dari 20/jam, Leukosit normal

Kebijakan untuk operasi periapendikular infiltrat :


1.

Bila LED telah menurun kurang dari 40/jam

2.

Tidak didapatkan leukositosis

3.

Tidak didapatkan massa atau pada pemeriksaan berulang massa sudah


tidak mengecil lagi.

Bila LED tetap tinggi ,maka perlu diperiksa


o

Apakah penderita sudah bed rest total

Pemakaian antibiotik penderita

Kemungkinan adanya sebab lain.

Bila dalam 8-12 minggu masih terdapat tanda-tanda infiltrat atau tidak ada perbaikan,
operasi tetap dilakukan. Bila ada massa periapendikular yang fixed, ini berarti sudah terjadi
abses dan terapi adalah drainase.
Pembedahannya adalah dengan appendectomy, yang dapat dicapai melalui insisi Mc
Burney. Tindakan pembedahan pada kasus apendisitis akut dengan penyulit peritonitis berupa
appendectomy yang dicapai melalui laparotomi.

2.2.11 Komplikasi
Komplikasi yang paling sering ditemukan adalah perforasi, baik berupa perforasi
bebas maupun perforasi pada apendiks yang telah mengalami pendindingan berupa massa
yang terdiri atas kumpulan apendiks, sekum, dan lekuk usus halus.
Perforasi dapat menyebabkan timbulnya abses lokal ataupun suatu peritonitis
generalisata. Tanda-tanda terjadinya suatu perforasi adalah :

Nyeri lokal pada fossa iliaka kanan berganti menjadi nyeri abdomen menyeluruh

Suhu tubuh naik tinggi sekali.

Nadi semakin cepat.

Defance Muskular yang menyeluruh

Bising usus berkurang


30

Perut distended

Akibat lebih jauh dari peritonitis generalisata adalah terbentuknya :


1.

Pelvic Abscess

2.

Subphrenic absess

3.

Intra peritoneal abses lokal.

Peritonitis merupakan infeksi yang berbahaya karena bakteri masuk kerongga


abdomen, dapat menyebabkan kegagalan organ dan kematian.

2.2.12 Prognosis
Dengan diagnosis yang akurat serta pembedahan tingkat mortalitas dan morbiditas
penyakit ini sangat kecil. Keterlambatan diagnosis akan meningkatkan morbiditas dan
mortalitas bila terjadi komplikasi. Serangan berulang dapat terjadi bila appendiks tidak
diangkat.

31

DAFTAR PUSTAKA

1. Bickle IC, Kelly B. 2002. Abdominal X Rays Made Easy: Normal Radiographs.
studentBMJ April 2002;10:102-3
2. Eroschenko, V. P. 2003. Atlas Histologi di Fiore dengan Korelasi Fungsional (9 ed.). (D.
Anggraini, T. M. Sikumbang, Eds., & J. Tambayong, Trans.) Jakarta: EGC
3. Evers, B. M. 2004. Small Intestine. In T. c. al, Sabiston Textbook Of Surgery (17 ed., pp.
1339-1340). Philadelphia: Elseviers Saunders
4. Hagen-Ansert, S. 2010. Sonographic Evaluation of the Acute Abdomen. Retrieved June
6th,

2011,

Available

at:

http://www.gehealthcare.com/usen/education/proff_leadership/products/msucmeaa.html
5. Mansjoer,A. 2000. Kapita Selekta Kedokteran Jilid 2. Jakarta : EGC
6. Price, S. A. 2003. Patofisiologi : Konsep Klinis Proses-Proses Penyakit. (S. A. Price, L.
McCarty, & Wilson, Eds.) Jakarta: EGC
7. Schwartz, S. I. 2000. Intisari Prinsip-Prinsip Ilmu Bedah. Jakarta : EGC

32

Anda mungkin juga menyukai