Anda di halaman 1dari 4

STRATEGI PELAKSANAAN PADA PASIEN DENGAN RESIKO

PERILAKU KEKERASAN
SP

:1

Masalah : Perilaku Kekerasan


Pertemuan : ke 1 (satu)
A. Proses Keperawatan
1. Kondisi
Klien datang ke rumah sakit diantar keluarga karena dirumah sering marahmarah dan ingin memukul seseorang yang menasehatinya.
2.
3.

Diagnosa Keperawatan
perilaku kekerasan.
Tujuan khusus

TUK 1. Klien dapat membina hubungan saling percaya


TUK 2. Klien dapat mengidentifikasi penyebab marah
TUK 3. Klien dapat mengidentifikasi tanda dan gejala perilaku kekerasan
4.

Tindakan keperawatan
a)

Bina hubungan saling percaya dengan :

Beri salam setiap berinteraksi

Perkenalkan nama, nama panggilan perawat, dan tujuan


perawat berkenalan

menanyakan nama dan panggilan kesukaan klien

Menunjukan sikap jujur dan menempati janji setiap kali

b)

c)

berinteraksi

Menanyakan perasaan dan masalah yang di hadapi klien

Buat kontak interaksi dengan jelas

Dengarkan dengan penuh perhatian ungkapan klien


Bantu klien mengungkapkan perasaan kemarahannya :

Motivasi klien untuk menceritakan penyebab rasa kesal atau jengkel


Dengarkan tanpa menyela atau member penilaian setiap ungkapan perasaan klien
Mengidentifikasi tanda-tanda perilaku kekerasan :
Motivasi klien menceritakan kondisi fisik (tanda-tanda fisik) saat perilaku
kekerasan

Motivasi klien menceritakan kondisi emosinya (tanda-tanda emosional) saat

terjadi perilaku kekerasan


Motivasi klien menceritakan kondisi hubungan dengan cara lain (tanda-tanda
sosial) saat terjadi perilaku kekerasan
B. Strategi Pelaksanaan Tindakan Keperawatan
1) Orientasi

a.

Salam terapeutik

b.

Selamat pagi mbak Apakah saya boleh duduk disamping mbak?


Evaluasi/validasi
Bagaimana perasaan mbak hari ini?Wah pagi ini mbak terlihat sangat cerah
sekali?
Perkenalkan mbak,nama saya ....,saya adalah perawat yang akan merawat mbak.
Kalau boleh tahu nama mbak siapa?mbak suka dipanggil dengan
Sebutan siapa? Pakai mbak atau ibu?
Pada 2 minggu ini saya yang akan bertanggung jawab merawat
mbak dan saya dinas dari jam 07.00 wib-14.00 wib,jadi jika mbak ada sesuatu
yang diperlukan atau ingin disampaikan mbak bisa menyampaikannya kepada
saya
Saya disini siap membantu mbak untuk menyelesaikan masalah yang mbak
hadapi, Sehingga nantinya saya harapkan mbak pada akhirnya dapat
menyelesaikan masalah mbak sendiri meskipun mbak sudah tidak dirawat di
rumah sakit ini.
Kalau mbak bersedia untuk bercerita tentang masalah mbak,saya akan mencoba
bersama mbak untuk mencari solusi dari masalah yang mbak hadapi,kalau mbak
tidak mau bercerita mengenai apa yang mbak rasakan, saya tidak dapat
mengetahui apa kebutuhan yang mbak perlukan dan pada akhirnya saya sulit
untuk bisa mencari solusi dari masalah yang mbak hadapi.

c.

Kontrak

Topik
Baik mbak, pagi hari ini kita akan membahas tentang bagaimana cara membina
hubungan saling percaya dengan perawat,mendiskusikan apa yang menyebabkan
mbak marah,dan tanda-tanda ketika mbak sedang marah. Adapun tujuan dari
kegiatan ini adalah agar mbak tidak melakukan tindakan kekerasan.
Tempat
Bagaimana kalau kita berbincang-bincang selama 15 menit?apakah mbak
bersedia?
Waktu
Mbak ingin berdiskusi dimana,disini atau ditempat lain yang mbak merasa
nyaman untuk bercerita dengan saya?
Mbak,Saya akan merahasiakan informasi yang mbak berikan kepada saya dan
informasi ini hanya akan saya gunakan untuk proses perawataan.
Sebelum kita mulai kegiatan apakah ada yang ingin mbak tanyakan atau yang
ingin mbak sampaikan kepada saya?

2)

Kerja
Bagaimana mbak kalau kita mulai sekarang?
Apa yang membuat mbak menjadi marah?
Apakah ada yang membuat mbak kesal?
Apakah sebelumnya mbak pernah marah?
Apa penyebabnya? Apakah sama dengan yang sekarang?
Baiklah, jadi ada yang menyebabkan mbak marah-marah ya!
Mbak pada saat dimarahi oleh ibu apa yang mbak rasakan?
Apakah ada perasaan kesal, tegang, mengepalkan tangan, mondar-mandir?
Lalu apa yang biasanya mbak lakukan?
Apakah sampai memukul? Atau Cuma marah-marah saja?

3)
a.

Terminasi
Evaluasi Subjektif
Bagaimana perasaan mbak setelah mbak bercerita kepada saya?Apakah mbak

b.

merasa lega dan tenang?


Evaluasi Objektif
Coba apakah mbak masih ingat dengan nama saya?
Apakah mbak bisa menceritakan kembali apa yang menjadi penyebab mbak
marah dan tanda-tanda ketika mbak sedang marah?
Bagus sekali mbak mampu menyebutkan penyebab dan tanda-tanda yang dapat

c.

membuat mbak marah.


Rencana tindak lanjut
Baik mbak dari hasil kegiatan hari ini kita telah mengetahui bahwa mbak
menjadi marah karena sering dimarahi oleh ibu sehingga mbak menjadi
tertekan,merasa marah,jengkel dan mengepalkan tangan.Baiklah mbak sesuai
dengan kontrak kita di awal,diskusi ini kita akhiri sampai disini dulu,saya
berharap mbak bisa menyapa saya ketika kita bertemu dan bila mbak merasa akan
marah dan butuh bantuan saya mbak bisa mengungkapkannya pada saya

d. Kontrak
Topik
Bagaimana mbak kalau besok kita bertemu lagi dan berdiskusi tentang jenis
perilaku kekerasan yang pernah mbak lakukan ketika sedang marah
Tempat
mbak ingin kita bertemu dimana? bagaimana kalau di taman?
Waktu
mbak mau jam berapa kita ketemunya?Berapa lama mbak,bagaimana kalau 20
menit? Baik jam 10.00 ya mbak, sesuai kesepakatan kita.baiklah mbak besok
kita bertemu di taman jam 10.00 wib ya mbak?
saya permisi dulu ya mbakselamat siang.

Anda mungkin juga menyukai