Anda di halaman 1dari 6

CONTOH PROYEKSI LAPORAN KEUANGAN

a.

Laporan L/R Tahun 2011 dan Laporan Proforma 2012


LANGKAH I
PT CAHAYA
Laporan L/R per 31 Desember 2011 dan Laporan L/R Proforma 31 Desember 2012
2011
Penjualan

34.450.288.560

2012
48.230.403.984

Bersih
HPP

(Proforma)
(naik 40% dr Penjualan
bersih 2011)

27.498.976.340

38.498.566.876

(naik 40% dr Penjualan


bersih 2011)

Laba Kotor

6.951.312.220

9.731.837.108

Biaya

4.539.792.012

4.823.040.398(dibulatkan) (naik 10% dr Penjualan

Operasional

bersih 2012)

EBIT

2.411.520.208

4.908.796.710

Biaya Bunga

(6.151.110)

964.608.080(Dibulatkan)

(naik 2% dr Penjualan
bersih 2012)

EBT

2.405.369.098

3.944.188.630

Pajak 20%

(481.073.820)

788.837.726

Laba Bersih

1.924.295.278

3.155.350.904

Note : Proyeksi menggunakan Persentase Penjualan


Analisa pertama adalah pada akun penjualan, hal ini dikarenakan pendapatan terbesar dr
perusahaan adalah dari penjualan. Pada umumnya penjualan akan mengalami kenaikan penjualan
setiap tahun karena dipengaruhi oleh waktu uang dan inflasi yang mempengaruhi harga
bahan baku, kenaikan upah buruh dan sebagainya.

KELEMAHAN PERSENTASE PENJUALAN


Berdasarkan data yang saya peroleh bahwa proyeksi Laporan keuangan dengan metode
penjualan adalah kurang akuransinya angka hasil proyeksi. Hal ini terjadi akibat digunakannya
rasio historis antara penjualan dan HPP, biaya operasi, dan biaya bunga. Rasio ini akan

menimbulkan kesan bahwa semua kompunen biaya adalah biaya variable atau tidak ada biaya
tetap. Masalah akan muncul jika terjadi penurunan atau kenaikan volume penjualan. Perubahan
pada volume penjualan akan diikuti oleh perubahan persentase yang sama besarnya dalam ketiga
factor tersebut. Hal ini mengurangi tingkat akuransi proyeksi laporan yang kita buat..
Tetapi kelemahan ini dapat dihilangkan dengan cara membagi komponen-kompunen biaya
menurut sifat masing-masing. Misalnya setiap komponen biaya dipilih menjadi biaya variable
dan biaya tetap. Setelah itu ditetapkan besarnya persentase untuk tiap kompunen biaya.
Misalnya besar biaya persentase biaya variable untuk biaya operasi adalah 10% dari penjualan.

LANGKAH II
PT CAHAYA
Laporan L/R per 31 Desember 2011 dan Laporan L/R Proforma 31 Desember 2012
2011
Penjualan Bersih

2012

34.450.288.560

48.230.403.984

Variabel

7.498.976.340

10.498.566.876*

20.000.000.000

20.000.000.000

6.951.312.220

17.731.837.108

- Variabel

3.445.028.856

4.823.040.398 (dibulatkan)**

- Tetap

1.094.763.156

1.094.763.156

EBIT

2.411.520.208

5.917.803.554

HPP:
-

Tetap

Laba Kotor
Biaya Operasional

Note :
Jelas kita lihat perbedaan yang begitu besar dari perolehan EBIT. Terutama kita lihat dari
laporan proforma (2012) yang sebelumnya kita peroleh 3.155.350.904 menjadi 5.917.803.554
terjadi kenaikan. Hal ini disebabkan adanya perhitungan biaya tanpa pemilahan sifat, setiap
kenaikan penjualan akan diikuti persentase yang sama dengan biaya-biaya.
Diperolehnya angka :
a.

7.498.976.340 + (40% x 7.498.976.340) = 10.498.566.876*

b.

20.000.000.000 angkanya selalu tetap karena fix cost besarnya tetap disetiap tahunnya;

c.

48.230.403.984 x 10% = 4.823.040.398 (dibulatkan)**

d.

1.094.763.156 angkanya selalu tetap karena fix cost besarnya tetap disetiap tahunnya;
Jadi kalau menurut saya, apabila perusahaan yang kita buat adalah perusahaan lingkup
kecil tanpa menghiraukan adanya penggolongan biaya (variable atau tetap) dengan kata
lain perusahaan mengatakan semua biaya adalah biaya variable maka langkah pertama
yang akan kita ambil. TETAPI
Apabila perusahaan lingkup besar atau di golongkan setiap kompunen biaya maka
langkah II yang kita pakai dalam menuyusun proyeksi. Apalagi kita ketahui bahwa

volume penjualan di perusahaan itu tinggi baik penurunan atau kenaikannya.

Contoh PROYEKSI LAPORAN KEUANGAN NERACA


1.

Kita menyiapkan data laporan L/R tahun sebelumnya (kita tarik contoh laporan 1 dan 2 tahun
sebelumnya atau lebih).
PT CAHAYA
Neraca
Per 31 Desember 2011 (dalam Rp)
AKTIVA

PASIVA

Aktiva Lancar

KEWAJIBAN LANCAR

Kas dan Bank

193.012.944

Hutang Dagang

6.185.561.705

Piutang Dagang

6.804.869.313

Hutang Pajak

1.130.836.955

Barang 3.493.722.140

Hutang Bank

2.684.946.087

Hutang Lancar Lainnya

1.057.313.556

Persediaan
Dagangan

Jumlah AKtiva Lancar

10.491.604.397

AKTIVA TETAP

Jumlah

Kewajiban 11.058.658.303

Lancar

Inventaris

840.454.185

Akm Penyusutan

(523.279.228)

Modal

1.050.000.000

Jumlah Aktiva Tetap

317.174.957

Laba (Rugi) Ditahan

(3.453.883.785)

Jumlah AKTIVA

10.808.779.354

Laba

EKUITAS

(Rugi)

Tahun 2.154.004.837

Berjalan
Jumlah Ekuitas

(249.878.948)

Jumlah

10.808.779.354

Kewajiban+Ekuitas

2.

Menganalisa akun-akun mana saja yang diperkirakan akan naik, dan dituangkan
kedalam Neraca Proforma. Jika dalam perhitungan tersebut terjadi ketidakseimbangan antara
pos Aktiva dan Pos Pasiva, maka kita diperbolehkan membuat angka penyeimbang (plug figure)
sehingga menjadi seimbang.

PT CAHAYA
Neraca Proforma
Per 31 Desember 2012 (dalam Rp)
AKTIVA

PASIVA

Aktiva Lancar

KEWAJIBAN LANCAR

Kas dan Bank

193.012.944

Hutang Dagang

2.009.600.166

Piutang Dagang

2.009.600.166

Hutang Pajak

1.130.836.955

Barang 3.493.722.140

Hutang Bank

2.684.946.087

Hutang Lancar Lainnya

1.057.313.556

Persediaan
Dagangan

Jumlah AKtiva Lancar

5.696.335.250

AKTIVA TETAP

Jumlah

Kewajiban 6.882.696.764

Lancar

Inventaris

840.454.185

Akm Penyusutan

(523.279.228)

Modal

1.050.000.000

Jumlah Aktiva Tetap

317.174.957

Laba (Rugi) Ditahan

2.463.919.769

Angka Penyeimbang

6.537.111.163

EKUITAS

Laba

(Rugi)

Tahun 2.154.004.837

Berjalan
Jumlah AKTIVA
12.550.621.370

Jumlah Ekuitas

5.667.924.606

Jumlah

12.550.621.370

Kewajiban+Ekuitas

ANALISA :
a.

Analisa pertama adalah peningkatan omzet penjualan sebesar 40% dan jumlah rata-rata
piutang diperkirakan sebesar 50%. Dengan demikian rata-rata umur piutang adalah 50% x 30
hari = 15 hari. Jadi (15/360) x 48.230.403.984 = 2.009.600.166 (dibulatkan).

b.

Sekarang disisi Pasiva . Harga pokok pembelian bahan-bahan adalah 25% dari harga penjualan
yi : 25% x 48.230.403.984 = 12.057.600.996 dan umur rata-rata hutang adalah 60 hari maka
besarnya taksiran hutang dagang adalah 60/360 x 12.057.600.996 = 2.009.600.166 (dibulatkan).

c.

Besarnya R/E mengalami perubahan yaitu 2.463.919.769 asalnya dari ((3.453.883.785) +


5.917.803.554)