Anda di halaman 1dari 14

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA
a. Xenobiotik
Xenobiotik adalah semua senyawa kimia yang dalam keadaan
normal tidak dibutuhkan oleh tubuh makhluk hidup, xenobiotik meliputi
obat-obatan, pstisida, pencemaran lingkungan, bahan kimia industri dan
bahan pengawet, pewarna dan penyedap rasa produk makanan. Menurut
pendapat Dalam keseharian tubuh manusia dapat terpapar beribu-ribu
xenobiotik mengingat senyawa asing yang diketahui manusia jumlahnya
lebih dari 100.000 (timbrell, 1991). Senyawa xenobiotik tersebut masuk
ke dalam tubuh dapat melalui mulut (per oral) seperti makanan dan obatobatan, melalui pernapasan (per inhalasi) seperti asap rokok atau asap
kendaraan, dan lewat kontak dengan kulit (percutan/transdermal) seperti
keracunan pestisida pada petani. Apabila xenobiotik ini masuk ke tubuh
manusia, tubuh mempunyai mekanisme untuk mengendalikan keberadaan
xenobiotik tersebut sehingga aman bagi tubuh. Xenobiotik yang masuk ke
dalam tubuh umumnya melalui proses absorpsi akan sampai ke aliran
darah, didistribusi ke seluruh tubuh dan kemudian di eliminasi. Proses
eliminasi adalah usaha untuk menghilangkan aktivitas dan keberadaan
xenobiotik di dalam tubuh. Sedangkan, eksresi adalah proses pembungan
xenobiotik dari dalam tubuh.
Di dalam tubuh tubuh xenobiotik umunya memberikan pengaruh
pada sistem dan fungsi normal tubuh. Pengaruh itu dapat berupa sesuatu
yang diharapkan, misalnya efek terapeutik obat (efek untuk penyembuhan
penyakit atau menghilangkan gejala penyakit), atau sesuatu yang tidak
diharapkan seperti efek samping atau efek toksik. Telah lama diketahui
bahwa karena sifatnya yang suka lemak ada banyak xenobitik tidak akan
dikeluarkan dalam tubuh apabila tidak didahului proses perubahan struktur
kimia melalui metabolisme ().

Metabolisme xenobiotik memiliki 2 fase:


1. Fase Pertama
Reaksi utama adalah hidroksilasi yang dikatalis oleh anggota
suatu kelas enzim yang disebit moni-oksigenase atau sitokrom
P450. Hidroksilasi dapat menghentikan kerja suatu obat,
meskipun tidak selalu demikian. Selain hidroksilasi, enzimenzim ini mengatalis berbagai reaksi, termasuk reaksi yang
melibatkan deaminasi, dehalogenasi, desulfurasi, epoksidasi,
peroksigenasi, dan reduksi. Reaksi-reaksi yang melibatkan
hidrolisis dan reaksi lain yang tidak dikatalis oleh P450 juga
terjadi di fase 1.
2. Fase Kedua
Pada fase 2, senyawa telah terhidroksilasi atau diproses dengan
cara lain pada fase 1 diubah oleh enzim apesifik menjadi
berbagai

metabolit polar oleh konjugasi dengan asam

glukoronat, sulfat, asetat, glutation, atau asam amino tertentu


atau oleh metilasi.

Tujuan fase-fase dari metabolisme xenobiotik ini adalah meningkatkan


kelarutan xenobiotik dalam air (polaritas) sehingga ekskresinya dari tubuh
juga meningkat. Xenobiotik yang sangat hidrofobik akan menetap di
jaringan adiposa hampir selamanya jika tidak diubah menjadi bentuk yang
lebih polar (Harper, 2009). Xenobiotik juga mencakup senyawa yang
terdapat dalam konsentrasi yang lebih tinggi dibandingkan dengan keadaan
normalnya. Secara spesifik, obat seperti antibiotik merupaka zat
xenobiotik

bagi

manusia

karena

tubuh

menusia

tidak

dapat

memproduksinya dan juga bukan merupakan bagian dari zat makanan.


Macam-macam obat antibiotik pada xenobiotik, yaitu:
1. Golongan penisilin
2. Golongan sefalosporin
Sefalosprin serupa dengan penisilin, tetapi lebih stabil
terhadapa banyak -laktamse bakteri sehingga memiliki

aktivitas spektrum yang lebih luas. Inti sefalosporin, yaitu


asam 7-aminosefalosporat yang sangat meyerupai asam 6sefalosporat. Sefalosporin dikelompokan menjdai empat
kelompok atau generasi utama, yang terutama bergantung pada
spektrum aktivitas antimikroba.
a. Sefalospporin generasi pertama
Sefalosporin ini meliputi sefadroksil, sefazolin, sefaleksin,
sefalotin, sefapirin, dan sefradin. Obat-obat ini sangat aktif
terhadap kokus gram positif, seperti pneumokokus,
streptokokus, dan stafilokokus. Farmakokinetik dan dosis
secara oral pada absorpsi sefaleksin, sefradin, dan
sefadroksil di dalam usus bervariasi. Setelah pemberian
oral 500 mg, kadarnya dalam serum adalah 15-20 mcg/mL.
Konsentrasi dalam urine biasanya sangat tinggi, tetpai pada
sebagian besar jaringan, konsentrasinya bervariasi dan dan
biasanya lebih rendah daripada di dalam serum. Sefadroksil
memiliki dosis 0,5-1 g 2 kali sehari. Ekskresinya terutama
melalui filtrasi glomerulus dan sekresi tubulus ke dalam
urin.
b. Sefalosporin generasi kedua
Anggota sefalosporin generasi kedua meliuti sefaklor,
sefamandol, sefonisid, sefuroksim, sefprozil, lorakarbef,
dan seforanid serta sefamisin yang secra struktural, seperti
sefoksitin, sefmetazol dan sefotetan yang memiliki
aktivitas terhadap bakteri anaerob. Farmakokinetik dan
dosis secara oral pada sefaklor, sefuroksim aksetil,
sefprozil, dan lorakarbef dapat diberikan per oral. Dosis
untuk orang dewasanya biasanya 10-15 mg/kg/hari, yang
diberikan dalam 2-4 dosis terbagi, sedangkan anak-anak
harus diberikan 20-40 mg/kg/hari hingga mencapai dosis
maksimum 1 g/hari. Pada pemberian sefalosporin generasi
kedua setelah infus intravena sebanyak 1 g, kadar serum

biasanya

75-125

sefalosporin

mcg/mL

generasi

untuk

kedua.

dosis

sebagian
dan

besar

intervalnya

pemberian dosis bervariasa untuk setiap agen.


c. Sefalosporin generasi ketiga
Obat generasi ketiga ini termasuk sefoperazon, sefotaksim,
seftazidim, seftizoksim, seftriakson, sefiksim, sefpodoksim
proksetil, sefdinir, sefditoren pivoksil, seeftibiten dan
moksalaktam. ,obat ini memiliki cakupan gram-negatif
yang lebih luas, dan beberapa obat mampu melintasi sawar
darah otak. Farmakokinetik dan dosis dengan infus
intravena 1 g sefalosporin patenteral menghasilkan kadar
serrum sebesar 60-140 mcg/mL. Sefalosporin dapat
mempenetrasi cairan dan jaringan tubuh dengan baik
(kecuali sefoperazon dan semua sefalosporin oral) dan
mencapai kadar dalam cairan cerebrospinal yang cukup
untuk menghambat kebanyakan paotgen, termasuk batang
gram negatif kecuali pseudomonas. Waktu parauh interval
pemberian obat sangat bervariasi. Sefiksim dapat diberikan
per oral (200 mg dua kali sehari atau 400 mg sekali sehari)
untuk infeksi saluran nafas dan kemih. Ekskresi obat
sefalosporin yaitu oleh ginjal sehingga memerlukan
penyesuaian dosis pada insufisiensi ginjal, kecuali pada
sefoperazon dan seftriakson yaitu dilakukan melalui traktus
biliaris.
d. Sefalospron generasi keempat
Salah satu contoh pada sefalosporin generasi keempat
adalah sefepim. Oabat ini lebih resisten terhadap hidrolisis
oleh

-laktamase

enterobakter).
aeruginosa,

krosomal

Sefepim

(yang

cukup

Enterobacteriaceae,

diproduksi

efektif
S.

oleh

megatasi

aureus,

dan

P.
S.

pneumoniae. Sefepim sangat efektif terhadap hemofilus


dan

neiseria

serta

cukup

mempenetrasi

cairan

serebrospinal. Obat ini dibersihkan oleh ginjal dan


memiliki waktu parauh 2 jam, dan farmakokinetiknya sama
denga seftazidim.

3. Golongan aminoglikosid
a. Gentamisin
Gentamisin merupakan suatu aminoglikosid yang diisolasi
dari Micromonospora purpurea. Obat ini efektif terhdap
bakteri gram positif dan bakteri gram negatif, serta banyak
sifatnya-sifatnya yang menyerupai aminoglikosid lain.
Pemberrian gentamisin ada tiga cara:
a.1. pemberian obat secra intravena atau untramuskular
gentamisin digunakan terutama pada infeksi berat (contoh
sepsis dan pneumonia) yang disebabkan oleh bakteri gram
negatif yang mungkin telah resisten terhadap obat-obat
lain. Gentamisin biasanya digunankan sebagai kombinasi
dengan suatu obat lini kedua karena aminoglikosid yang
digunakan secara sendiri mungkin tidak efektif untuk
infeksi
sebanyak

diluar
5-6

saluran

kandung

mg/kg/hari

kemih.

biasanya

Gentamisin

diberikan

secra

intravena dengan tiga kali pemberian dalam jumlah setara


denga tiga kali sehari sama efektifnya untuk beberapa
organisme yang bersifat kurang toksik.
a.2. pemberian obat secara topikal
krim, salep atau larutan yang mengandung 0,1-03 %
gentamisin sulfat digunakan pada luka bakar, luka atau lesi
yang terinfeksi sebagai pencegahan terhadap infeksi.
Gentamisin topikal sebagian diinaktifkan oleh eksudat
yang purulen. 1/10 mg gentamisin dapat disuntikan secra
subkonjungtiva untuk mengobati infeksi mata.
a.3 pemberian obat secara intratekal

pemberian

gentamisin

secara

intrerekal

maupun

interventrikel tidak bermanfaat untuk neonatus, dan


gentamisin intraventrikel bersifat toksik .
b. Kanamisin
Kanamisin merupakan obat yang berhubungan erat dengan
neomisin.

Paramomisin merupakan salah satu anggota

obat ini. Pemberian kanamisin melalui dua cara, yaitu:


b.1. Pemberian secra topikal
larutan yang mengandung 1-5 mg/mL digunakan pada
permukaan tubuh yang terinfeksi atau disuntukan ke dalam
sendi-sendi, rongga pleura,rongga jaringan atau rongga
kavitas abses tempat infeksi berada. Jumlah obat yang
diberikan dengan cara ini harus dibatasi sampai 15
mg/kg/hari karena pada dosis yang cukup tinggi, obat ini
dapat diserap dan menimbulkan toksisitas sistemik.
b.2. pemberian per oral

4. Golongan kloramfenikol
a. Kloramfenikol
Kloram fenikol kristalin adalah senyawa stabil dan netral.
Kloramfenikol larut dalam alkohol ttapi kurang larut dalam
air. Kloramfenikol memiliki dosis biasa adalah 50 sampai
100 mg/kg/hari. Setelah pmeberian per oral, kloramfenikol
kristalin cepat diseerap secra sempurna. Dosis oral sebesar
1g menghasilkan kadar dalam darah antara 10-15 mcg/mL.
Kloramfenikol didistribusikan scara luas hampir ke seluruh
jaringan dan cairan tubuh, termasuk sistem saraf pusat dan
cairan serebrospinal sehingga kadarnya dalam jaringan
otak dapat setara dengan kadarnya dalam serum. Obat ini
mudah menembus membran sel. Sebagian besar obat ini
diinaktifasi oleh sama glukoronat (terutama di hati) atau
oleh reduksi menjadi aril amin yang tidak aktif.

Kloramfenikol aktif (sekitar 10% dari dosis keseluruhan


yang diberikan) dan prodik degradasinya yang tidak aktif
(sekitar 90% dari keseluruhan) dieliminasi dalam urin.
Sejumlah kecil obat diekskresikan ke dalam empedu dan
feses. Pada neonataus yang berusia kurang dari 1 minggu
serta bayi prematur juga kurang dapat membersihkan
kloramfenikol sehingga dosisnya harud diturnkan hingga
25 mg/kg/hari.
5. Golongan kuinolon
a.

6. Golongan makrolid
Makrolid adalah senkelompok senyawa yang saling terkait erat
dan memiliki ciri khas adanya cincin lakton marosiklik
(biasanya mengandung 14 atau 16 atom) tempat melekatnya
gula deoksi.
a. Eritromisin
Struktur utama eritromisisn disajikan diatas dengan cicnicn
makrolida dan gula desosamin dan kladinosa. Eritromisin
sukar larut dalam air (0,1%) tetapi mudah terdisolusi dalam
pelarut organik. larutan cukup stabil pada suhu 40C tetapi
kehilangan aktivitasnya dengan cepat pada 200C dan pada
pH asam. Eritomisin biasanya dikemas dalm bentuk ester
dan garam. Eritomisin efektif terhadap bakteri gram positif,
organisme gram negatif. Akan tetapi, Haemophilus
influenzae kurang reantan. Eritromisin dalam kadar plasma
sebesar 0,02-2 mcg/hari. Efek bakterial eritomisin dapat
bersifat inhibitor atau bakterialsidal, khususnya pada
konsentrasi

tinggi

untuk

organisme

Aktivitasnya meningkat pada pH basa.


b. Azitromisin

yang

rentan.

Azitromisin suatu senyawa cincin makrolida lakton 15


atom, diturunkan dari eritomisin melaui perubahan
nitrogen

termetilasi

kedalam

cincin

lakton.

Dosis

azitromisin sbesar 500 mg menghasilkan kadar dalam


serum yang relatif rendah sekitar 0,4 mcg/mL. Azitromisin
berpenetrasi sdengan sangat baik ke dalam sebagian besar
jaringan (kecuali cairan serebrospinal) dan sel fagositik,
dengan kadar dalam jaringan melebihi kadar serum sebesar
10 sampai 100 kali lipat. Obat ini dilepaskan dari jaringan
(dengan waktu paruh dalam jaringan adalah sebesar 2-4
hari), dan menghasilkan waktu paruh eliminasi yang
mendekati 3 hari. Sehinggan pemberian dosis sehari sekali
dan pemendekan lama terapi pada banyak kasus.
Azitromisin cepat diserap dan ditoleransi dengan baik per
oral. Obat ini sebaiknya diberikan 1 jam sebelum atau 2
jam sesudah makan. Karena, beranggotakan 15 cincin
lakton, azitromisin tidak menonaktifkan enzim sitokrom
P450 sehingga tidak terdapat interaksi obat yang terjadi
pada eritomisin dan klaritromisin.

7. Golongan tetrasiklin
a. Tetrasiklin
Tetrasiklin bebas merupakan zat amfoterik kristalin dengan
kelarutan yang remdah. Tetrasiklin adalan antibiotik
bakteriostatik nerspektrum luas yang menhambat sintesis
protein.. antibiotik ini aktif terhadap banyak bakteri gram
postif dan gram negatif, termasuk bakteri anaerob, riketsia,
klamidia, mikoplasma dan bentuk L dan terhadap protozoa
misalnya ameba. Tetrasiklin berbeda terutama dalam hal
absorpsinyansetelah pemberian per oral dan eliminasinya.
Pemberian tentrasiklin per

oral adalah sekitar 60-70%.

Sebagian tetrasiklin yang diberikan per oral tetap tertinggal

di lumen usus, mengubah flora usus dan diekskresi dalam


feses. Penyerapan terjadi terutama di usus halus bagian atas
dan terhambat oleh makanan (kecuali dosisiklan dan
monosiklin), oleh kation divalen (Ca2+, Mg2+, Fe2+) atau
Al2+, oleh produk susu dan antasid yang mengandung
kation multivalen, dan oleh pH alkali. Sebesar 40-80%
tetrasiklin terikat pada protein serum. Larutan tetrasiklin
yang didapar secara khusus dibuat untuk pemberian
intravena. Tertrasiklin yang disuntukan secara intravena
memberikan kadar yang lebih tinggi, tetapi hanya sesaat.
Tetrasiklin terdistribusi secara luas ke jaringan dan cairan
tubuh,

kecuali

cairan

serebrospinal

yang

memiliki

konsentrasi 10-25% kadar dalam serum. Tetrasiklin juga


dapat melintasi plasenta untuk mecapai janin dan
diekskresikan dalam susus. Tertrasiklin terutama diekskresi
di empedu dan urine. Kadarnya dalam empedu melebihi
kadarnya dalam serum 10 kali lipat. Sejumlah tertrasiklin
yang diekskresikan dalam empedu direabsorpsi dari usus
(sirkulasi

entrohepatik)

sehingga

berperan

untuk

mempertahankan kadarnya dalam serum. 10 hingga 50%


berbagai jenis tertrasiklin diekskresi dalam urine , terutama
melalui

filtrat

glomerulus,

10

hingga

40%

obat

diekskresikan dalam feses. Tertrasiklin memiliki kerja


pendek berdasarkan waktu paruhnya, yaitu 6 sampai 8 jam.

b. Dosisiklin
Doksisiklin terbukti memiliki aktivitas makrofilarisidal
terhadap W bancrofi dan doksisiklin juga aktofnterhadap
onkoseriasis dewasa. Aktivitas doksisiklin lebih baok
daripada obat lainnya terhadap cacing dewasa. Penyerapan
doksisiklin dan monosiklin secara oral adalah sekitar 95
sampai 100%. Kadar puncak 2-4 mcg/mL dicapai oleh

doksisiklin

dan

monosiklin

dalam

dosis

200mg.

Doksisiklin deliminasi oleh mekanisme non-ginjal

dan

tidak terakumulasi secara bermakna sehinggan tidak


membutuhkan penyesuaian dosis pada gagal ginja.
Doksisiklin

dgolongkan

dalam

tertrsiklin

menjadi

kelompok kerja lama berdasarkan waktu paruhnya dalam


serum, yaitu sekitar 12 jam. Absorpsi doksisisklin dan
monosiklin yang hampir sempurna dan eksresi mereka
yang lambat membuat keduanya dapat diberikan dalam
dosis sehari sekali.

b. Bioavailabilitas
Konsep bioavailibilitas pertama kali ditemukan oleh Osser pada
tahun 1945, yaitu pada waktu Osser mempelajari absorpsi relatif sediaan
vitamin. Istilah yang dipakai pertama kali adalah availabilitas fisiologik,
yang kemudian diperluas pengertiannya dengan istilah bioavailabilitas.
Definisi bioavailabilitas adalah Bioavailabilitas suatu keadaan suatu
sediaaan obat merupakan ukuran kecepatan absorpsi obat dan jumlah obat
tersebut yang direabsorpsi secara utuh oleh tubuh, dan masuk ke dalam
sirkulasi sistemik (anonymous, 2010).
Istilah bioavailabilitas menyatakan jumlah obat dalam persen
terhadap dosis, yang mencapai sirkulasi sistemik dalam bentuk utuh atau
aktif. Ini terjadi karena obat-obat tertentu tidak semua yang diabsorpsi dari
tempat pemberian akan mencapai sistem sirkulasi sistemik. Sebagian akan
dimetabolisme oleh enzim di dinding usus pada pemberian oral ada/atau di
hati pada lintasan pertamanya melalui organ-organ tersebut. Metabolisme
ini disebut metabolisme atau eliminasi linta pertama (first pass metabolism
or elimination) atau eliminasi prasistemik, obat demikian memiliki
bioavailabilitas oral yang tidak begitu tinggi meskipun absorpsi oralnya
mungkin hampir sempurna. Jadi, istilah bioavailabilitas menggambarkan
kecepatan dan kelengkapan absorpsi sekaligus metabolisme obat sebelum
mencapai sirkulasi sistemik (Biomedik Farmakologi, pdf, 2010).

Bioavailabilitas

merupakan

parameter

farmakokinetik

(=F),

parameter ini menunjukan fraksi dari dosis obat yang mencapai peredaran
darah sistemik dalam bentuk aktif. Jika obat dalam bentuk aktif diberikan
secara IV (intravena) maka F=1, tetapi bila disuntikan dalam bentuk
derivat yang perlu dikonversikan dalam tubuh, maka F= fraksi yang
dikonvernsikan menjadi bentuk aktif, misalnya kloramfenikol etilsuksinat,
hidrokortison Na-suksinat, dan klindamisin fosfat. Dan jika obat diberikan
per oral maka F biasanya kurang dari 1 dan besarnya bergantung pada
jumlah obat yang dapat menembus dinding saluran cerna (jumlah obat
yang diabsorpsi) dan jumlah obat yang telah mengalami eliminasi
presistemik (metabolisme lintas pertama) di mukosa usus dan dalam hepar.
Obat-obat yang mengalami eliminasi presistemik misalnya propanolol,
metoprolol, levodopa, kloropromazin, morfin, propoksifen, verapamil dan
diltiazem. Terdapat dua macam bioavailabilitas:
a. Bioavailabilitas absolut obat oral = F:
Adalah besarnya bioavailabilitas suatu oral digambarkan oleh AUC
(Area Under the Curve) atau luas area di bawah kurva kadar obat
dalam plasma terhadap waktu, obat oral tersebut dibandingkan AUCnya pada pemberian IV (intravena). Ini disebut bioavailabilitas oral,
dan merupakan bioavailabilitas dari obat oral tersebut.

b. Bioavailabilitas relatif produk oral X:


Adalah

bioavailabilitas suatu sediaan obat disebut bioavailabilitas

produk yang bersangkutan. Ini ditentukan selain oleh bahan baku


obatnya, juga oleh formalusi produksi tersebut besarnya dibandingkan
dengan bioavailabilitas produk penemunya, sehingga merupakan
bioavailabilitas relatif produk tersebut (Farmakologi terapi,).

Dalam bioavailabilitas terdapat 3 hal yang harus dilakukan, yaitu tingkat


absorpsi, eliminasi first-past dan kecepatan absorpsi.
a.1 Tingkat Absorpsi

setelah pemberian obat oral, suatu obat dapat diabsorpsi secara


tidak lengkap misalnya hanya 70% dari dosis yang mencapai sirkulasi
sistemik. Hal ini disebabkan oleh kurangnya absorpsi oleh usus halus,
pada obat yang terlalau hidrofilik atau terlalu lipofilik diabsorpsi
dengan mudah dan bioavailabilitasnya yang rendah juga menyebabkan
absorpsi yang tidak lengkap. Tidak terjadinya penyerapan obat
dimungkinkan karena, adanya transporter berlawanan yang berkaitan
dengan glikoprotein-P. Proses ini secara aktif memompa obat keluar
dari sel-sel dinding usus masuk ke dalam lumen usus (Farmakologi
Dasar dan Klinik, 2010).
Terdapat volume distribusi (Vd) yang merupakan parameter yang
menunjukan volume penyebaran obat dalam tubuh dengan kadar
plasma atay serum. Tubuh dianggap sebagai 1 kompartemen yang
terdiri dari plasma atau serum, dan Vd adalah jumlah obat dalam
tubuh dibagi dengan kadarnya dalam plasma atau serum, dan VD
menggambarkan luasnya distribusi obat dalam tubuh.
Vd =
Dimana:
X = jumlah obat dalam tubuh
C = kadar obat dalam plasma atau serum
DIV = dosis pada obat pemberian IV
Doral = dosis obat pada pemberian oral
F = fraksi dosis oral yang mencapai peredaran darah sistemik dalam
bentuk aktif
= bioavailabilitas absolut obat oral
Co = kadar plasma/serum pada waktu t = 0 (ekstrapolasi garis
eliminasi ke t = 0)
Besarnya Vd ditentukan oleh ukuran dan komposisi tubuh,
kemampuan molekul obat memasuki berbagai kompartemen tubuh,
derajat ikatan obat dengan protein plasma dan dengan berbagai
jaringan (Farmakologi dan Terapi, ).

b.1 Eliminasi First-Pass


setalah diabsorpsi di dinding usus, darah portal akan membawa
obat ke hati sebelum masuk ke dalam sirkulasi sistemik. Obat dapat
dimetabolisme di dinding usus atau bahkan di dalam darah portal,
tetapi umunya hati adalah alat yg bertanggung jawab atas metabolisme
obat sebelum obat mencapai sistem sirkulasi sitemik. Selain itu, hati
dapat menyalurkan obat ke dalam empedu. Setiap proses ini dapat
berperan pada pengurangan bioavailabilitas, dan keseluruhan proses
tersebut dikenal sebagai eliminasi first-pass. Pengaruh eliminasi firstpass oleh hati terhadap bioavailabilitas obat dinyatakan sebagai reaksi
ekstraksi (ER):

Dengan Q adalah aliran darah hepatik. Bioavailabilitas


sistematik suatu obat (F) dapat diperkirakan dari tingkat absorpsi (f)
dan rasio ekstraksi:
F = f (1-ER)
(farmakologi dasar dan klinik, 2010).

c.1 Kecepatan Absorpsi


kecapatan obat ditentukan oleh tempat pemberian oabt dan
formulasi obat. Kecepatan absorpsi obat dan jumlah input dapat
mempengaruhu efektifitas klinis suatu obat. Mekanisme absorpsi obat
bersifat zero-order bila kecepatan absorpsi tidak tidak tergantung pada
jumlah obat yang masih tertinggal di usus. Sebaliknya, bila dosis
penuh larut di dalam cairan gastrointestinal, kecepatan absorpsi
biasanya sebanding dengan konsentrasi dan dikatakan bersifat firstorder (farmakologi dasar dan klinik, 2010).

d.1 Rasio Ekstraksi dan Efek First-Pass

klirens sistemik tidak dipengaruhi oleh bioavailabilitas.


Namun, klirens dapat mempengaruhi tingkat availabilitas secara nyata
karena klirens menetukan rasio ektraksi.

Obat-obat dengan rasio

ekstraksi yang tinggi akan menunjukan variasi individu yang nyata


dalam bioavailabilitas karena adanya perbedaan dalam fungsi hati dan
aliran darah. Perbedaan ini dapat menjelaskan variasi nyata
konsentrasi obat yang terjadi pada individu yang diberikan obat yang
mudah diekstraksi dengan dosis sama. Untuk obat-obat-obat yang
mudah diekstraksi oleh hati, pengalihan darah dari hati yang
merupakan

tempat

eliminasi

akan

menyebabkan

peningkatan

availabilitas obat yang besar, sedangkan untuk obat yang sulit


diekstraksikan oleh hati (obat dengan perbedaan konsentrasi antara
yang masuk dan keluar kecil), pengalihan darah melalui hati akan
menyebakan perubahan availabilitas yang kecil (farmakologi dasar
dan klinik, 2010).

e.1 Cara Pemberian Alternatif dan Efek First-Pass


Terdapat beberapa alasan mengenai cara pemberian obat yang
digunakan dalam pengobatan klinis: untuk kemudahan, untuk
mendapatkan konsentrasi maksimum pada tempat kerja obat dan
minimum pada tempat lainnya. Untuk memperpanjang durasi absorpsi
obat atau untuk menghadiari efek first-pass (farmakologi dasar dan
klinik, 2010).