Anda di halaman 1dari 89

PENGARUH MANAJEMEN BENGKEL TERHADAP

KEBERHASILAN SISWA DALAM PRAKTIK, STUDI KASUS


PADA BENGKEL SMK PROGRAM KEAHLIAN TEKNIK
PEMESINAN DI YOGYAKARTA

PROPOSAL TESIS

KHUSNI SYAUQI
NIM 13702251034

Proposal Tesis ditulis untuk memenuhi sebagai persyaratan


Untuk mendapatkan gelar Magister Pendidikan
Program Studi Pendidikan Teknologi dan Kejuruan

PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA
2014

HALAMAN PERSETUJUAN

PENGARUH MANAJEMEN BENGKEL TERHADAP KEBERHASILAN


SISWA DALAM PRAKTIK, STUDI KASUS PADA BENGKEL SMK
PROGRAM KEAHLIAN TEKNIK PEMESINAN DI YOGYAKARTA

KHUSNI SYAUQI
NIM 13702251034

Proposal Tesis ditulis untuk memenuhi sebagai persyaratan


Untuk mendapatkan gelar Magister Pendidikan
Program Studi Pendidikan Teknologi dan Kejuruan

Menyetujui untuk diajukan pada seminar proposl tesis


Pembimbing,

Prof. Dr. Thomas Sukardi, M.Pd


NIP 19531125 197803 1 002

Mengetahui
Program Pascasarjana
Universitas Negeri Yogyakarta
Direktur,

Prof. Dr. Zuldan Kun Prasetyo, M.Ed.


NIP 19550415 198502 1 001

ii

DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN JUDUL ..............................................................................
i
HALAMAN PERSETUJUAN ................................................................
ii
DAFTAR ISI ........................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR ..............................................................................
v
DAFTAR TABEL ................................................................................... vi
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah .....................................................................
B. Identifikasi Masalah ...........................................................................
C. Batasan Masalah .................................................................................
D. Rumusan Masalah ..............................................................................
E. Tujuan Penelitian ................................................................................
F. Manfaat Penelitian ..............................................................................
BAB II LANDASAN TEORI
A. Kajian Teori .......................................................................................
1. Pendidikan Kejuruan .....................................................................
2. Pembelajaran Praktik di SMK .......................................................
3. Bengkel Praktik Program Keahlian Teknik Pemesinan ................
a. Definisi Bengkel ........................................................................
b. Persyaratan Pokok Bengkel Praktik ..........................................
4. Manajemen Bengkel ......................................................................
5. Pengelolaan Fasilitas Bengkel .......................................................
6. Pengelolaan Bahan dan Peralatan Praktik .....................................
7. Pengelolaan Perawatan dan Perbaikan Alat/Mesin .......................
8. Pengelolaan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) ...................
9. Keberhasilan Siswa dalam Praktik ................................................
a. Keberhasilan Siswa ...................................................................
b. Faktor yang dapat Mempengaruhi Keberhasilan Siswa dalam
Praktik .......................................................................................
c. Pembelajaran Praktik Program Keahlian Teknik Pemesinan ....
B. Penelitian yang Relevan .....................................................................
C. Kerangka Pikir ...................................................................................
1. Pengaruh Pengelolaan Fasilitas Bengkel terhadap Keberhasilan
Siswa dalam Praktik ......................................................................
2. Pengaruh Pengelolaan Bahan dan Peralatan Praktik terhadap
Keberhasilan Siswa dalam Praktik ................................................
3. Pengaruh Pengelolaan Perawatan dan Perbaikan Alat/Mesin
terhadap Keberhasilan Siswa dalam Praktik .................................
4. Pengaruh Pengelolaan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3)
terhadap Keberhasilan Siswa dalam Praktik .................................

iii

1
9
10
10
11
12

13
13
15
18
18
19
23
25
28
31
34
41
41
43
45
46
48
48
49
50
51

5. Pengaruh Manajemen Bengkel ditinjau dari segi Pengelolaan


Fasilitas Bengkel, Pengelolaan Bahan dan Peralatan Praktik,
Pengelolaan Perawatan dan Perbaikan Alat/Mesin, Pengelolaan
K3 terhadap Keberhailan siswa dalam Praktik .............................. 51
D. Hipotesis Penelitian ............................................................................ 52
BAB III METODE PENELITIAN
A. Jenis dan Desain Penelitian ................................................................
1. Jenis Penelitian ..............................................................................
2. Desain Penelitian ...........................................................................
B. Tempat dan Waktu Penelitian ............................................................
1. Tempat Penelitian ..........................................................................
2. Waktu Penelitian ............................................................................
C. Populasi dan Sampel Penelitian ........................................................
1. Populasi Penelitian ........................................................................
2. Sampel Penelitian ..........................................................................
D. Variabel Penelitian .............................................................................
E. Teknik dan Instrumen Pengumpulan Data .........................................
1. Teknik Pengumpulan Data ............................................................
2. Instrumen Pengumpulan Data .......................................................
3. Uji Coba Instrumen .......................................................................
F. Validasi dan Reabilitas Instrumen ......................................................
1. Validasi Instrumen .........................................................................
2. Reabilitas Instrumen ......................................................................
G. Teknik Analisis Data ..........................................................................
1. Deskripsi Data ...............................................................................
2. Pengujian Prasyarat Analisis .........................................................
3. Pengujian Hipotesis .......................................................................

54
54
55
56
56
56
57
57
58
59
61
61
62
64
65
65
67
68
68
71
74

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................. 80

iv

DAFTAR GAMBAR

Halaman
Gambar 1. Paradigma penelitian .......................................................... 60

DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 1. Tingkat pengangguran penduduk usia 15 tahun keatas
menurut pendidikan tertinggi yang ditamatkan
tahun 2012-2014 .................................................................... 2
Tabel 2. Effectiveness of safety and health program findings ............. 40
Tabel 3. Data pokok SMK Program Keahlian Teknik Pemesinan ...... 58
Tabel 4. Daftar sampel penelitian pada SMK setiap Kabupaten ......... 59
Tabel 5. Daftar jumlah sampel penelitian setiap sekolah .................... 59
Tabel 6. Kisi-kisi instrumen pengelolaan fasilitas bengkel ................. 63
Tabel 7. Kisi-kisi instrumen pengelolaan bahan dan peralatan praktik 63
Tabel 8. Kisi-kisi instrumen pengelolaan perawatan dan perbaikan
bengkel ................................................................................... 64
Tabel 9. Kisi-kisi instrumen pengelolaan Kesehatan dan Keselamatan
Kerja (K3) .............................................................................. 64
Tabel 10. PEdoman untuk memberikan interpretasi koefisien korelasi 68

vi

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Pendidikan merupakan ujung tombak dari majunya suatu Negara,
dengan pendidikan maka sumber daya manusianya akan semakin berkembang.
Negara yang ingin masyarakatnya berkembang harus mampu meningkatkan
kualitas pendidikan di negaranya. Sedemikian pentingnya hingga pendidikan
dijadikan acuan majunya kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) di suatu
Negara. Salah satu faktor yang mendukung kemajuan suatu Negara untuk
berkembang dan membangun masyarakatnya menjadi lebih baik tentu dengan
pendidikan. Negara yang maju mempunyai pendidikan yang baik karena dapat
mencetak generasi penerus dengan sumber daya manusia berkualitas.
Kondisi pendidikan di Indonesia masih jauh dari harapan, hal ini bisa
terlihat dari permasalahan-permasalahan yang masih banyak ditemui di
lapangan dengan berbagai variasi masalah. Gambaran permasalahan
pendidikan yang semakin rumit ditambah lagi perhatian pemerintah masih
terasa kurang maksimal. Padahal dalam Sisdiknas No. 20 Tahun 2003 tentang
sistem pendidikan nasional menyatakan bahwa sistem pendidikan nasional
harus mampu menjamin pemerataan kesempatan pendidikan, peningkatan
mutu serta relevansi dan efisiensi manajemen pendidikan untuk menghadapai
tantangan sesuai dengan tuntutan perubahan kehidupan lokal, nasional, dan
global. Contoh permasalahan yang ada dalam pendidikan yaitu kualitas siswa
yang masih rendah, pengajar kurang professional, biaya pendidikan yang

mahal, dan bahkan kurikulum yang masih jauh dari harapan. Jika kualitas
pendidikan saja masih rendah bagaimana menciptakan Sumber Daya Manusia
(SDM) yang berkualitas.
Permasalahan

yang

dihadapi

pendidikan

nasional

khususnya

pendidikan kejuruan saat ini adalah banyaknya lulusan SMK yang mempunyai
kompetensi dibawah standar yang dibutuhkan dalam dunia usaha maupun
dunia industri. Pendidikan kejuruan mencetak lulusan dalam rangka penyiapan
tenaga kerja yang terlatih dan siap kerja (ready for use). Murniati dan Nasir
(2009: 2) mengemukakan dalam kenyataan empirik, sekolah kejuruan belum
mampu melaksanakan

program

pendidikan

yang dapat

memberikan

pengetahuan, ketrampilan, dan pengalaman kepada peserta didik sehingga


mereka belum mampu dan terampil dalam melakukan pekerjaan tertentu.
Selain itu, berdasarkan data dari badan pusat statistik tingkat pengangguran
untuk penduduk usia 15 tahun ke atas dari tahun 2012-2014 sebagai berikut
(www.bps.go.id):
Tabel 1. Tingkat pengangguran penduduk usia 15 tahun keatas menurut
pendidikan tertinggi yang ditamatkan tahun 2012-2014 (persen)
Pendidikan tertinggi
yang ditamatkan
SD ke bawah
SMP
SMA
SMK
Diploma I/II/III
Universitas

Februari
3,59
7,76
10,41
9,50
7,45
6,90

2012
Agustus
3,55
7,75
9,63
9,92
6,19
5,88

Februari
3,51
8,17
9,39
7,67
5,67
4,96

2013
Agustus
3,44
7,59
9,72
11,21
5,95
5,39

2014
Februari
3,69
7,44
9,10
7,21
5,87
4,31

(Sumber: www.bps.go.id)
Berdasarkan data diatas menunjukkan bahwa sampai bulan Februari
tahun 2014 Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) menempati posisi tertinggi

ketiga dengan jumlah pengangguran 7,21 persen. Lulusan siswa SMK yang
diharapkan seharusnya mampu mempunyai ketrampilan yang memadai sesuai
dengan perkembangan dunia usaha dan dunia industri. Karena pendidikan
kejuruan itu berorientasi pada industri, sehingga sekolah kejuruan dan industri
memberikan sistem ganda pada suatu pekerjaan, yaitu sebagai tempat belajar
dan sekaligus sebagai tempat bekerja (Helmut N & Eberhard S, 1983: 110).
Oleh karena itu, perlu adanya peningkatan agar jumlah pengangguran semakin
berkurang karena SMK di tunjuk untuk memberikan pengetahuan dan
ketrampilan agar dapat terjun langsung ke dunia kerja.
Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) teknologi dan industri yang
dirancang sebagai penyelenggara pendidikan, dapat diidentikkan sama dengan
sebuah industri. Keduanya merupakan suatu kesatuan yang tidak dapat lepas,
karena SMK menciptakan lulusan yang siap untuk berkerja di industri.
Sebagaimana disebutkan dalam PP No. 29/1990 pasal 3 tentang pendidikan
menengah

menyebutkan

bahwa

pendidikan

menengah

kejuruan

mengutamakan dan menyiapkan siswa yang akan memasuki dunia kerja dan
menumbuhkan sikap profesional dan berkualitas.
Salah satu indikator mutu dari sebuah SMK juga ditentukan oleh
kelengkapan dan kualitas laboratorium atau bengkel pendidikan yang
disediakan oleh sekolah. Menurut teori Prosser, beberapa faktor pendidikan
kejuruan akan menjadi efektif apabila alat, mesin, dan tugas pekerjaannya
sesuai dengan kebutuhan lulusan dimana dia akan bekerja. Suasana praktik
yang sesuai dengan lingkungan kerja industri akan membuat siswa berfikir,

berperasaan dan berperilaku seperti di dunia industri. Namun pada


kenyataannya pembelajaran pendidikan kejuruan belum disesuaikan dengan
standar-standar yang ditetapkan

dunia

industri

serta

masih

memiliki

kendala teknis dalam penyediaan alat-alat praktik sebagai sarana penting


dalam mengembangkan kemampuan peserta didik.
Laboratorium atau bengkel yang terdapat di SMK perlu dikelola
dengan baik. Pengelolaannya meliputi bagaimana sistem penataan dan
perawatannya (maintenance) sehingga bengkel dapat digunakan oleh siswa
secara optimal untuk meningkatkan kualitas pembelajaran. Tujuan dari
perawatan dan penataan bengkel tersebut adalah agar dapat digunakan dengan
cepat, akurat, relevan, aman, dan nyaman, sehingga dapat mendukung
produktivitas kerja praktik, dan pembudayaan kerja efektif, efisien dan
produktif. Jika sistem perawatan dan penataan bengkel dilakukan dengan baik
maka bengkel tersebut dapat berfungsi secara optimal.
Hasil penelitian Paryanto (2008) yang dilakukan di bengkel jurusan
pendidikan Teknik Mesin UNY prodi D3 menunjukkan bahwa; 1) hambatan
yang dialami selama praktik karena masalah ketersediaan bahan praktik dan
rendahnya kinerja mesin yang ada; dan 2) kelengkapan sarana praktik yang
ada dalam kategori cukup. Temuan tersebut mengindikasikan bahwa masalah
pengelolaan bahan praktik, kinerja mesin yang ada, serta fasilitas bengkel
perlu adanya pengelolaan yang efektif dalam membentuk kompetensi siswa
dalam kegiatan pembelajaran praktik di bengkel secara optimal. Pengelolaan
tersebut dapat berupa pengaturan bahan dan peralatan praktik, pengelolaan

perbaikan dan perawatan mesin/alat, serta pengeolaan sarana guna


menciptakan lingkungan bengkel yang aman, nyaman dan efektif.
Berdasarkan hasil survey yang dilakukan di SMK Islam Yogyakarta
dan SMK Negeri 2 Pengasih pada bulan Agustus 2014 diketahui mayoritas
manajemen bengkel yang ada termasuk dalam kategori sederhana. Temuan
dilapangan didapat bahwa manajemen bengkel yang ada belum sesuai dan
alat/mesin banyak yang rusak dan tidak terawat namun tetap saja dipaksakan
untuk memenuhi kebutuhan siswa dalam praktik. Banyaknya peralatan yang
hilang dan tak terawat karena penerapan pengelolaan administrasi yang
kurang. Jumlah kebutuhan bahan praktik juga menjadi kendala ketika bahan
yang digunakan tidak sesuai dengan jumlah pemakaian dan kurangnya bahan
yang digunakan untuk memenuhi praktik yang ada, sehingga pihak sekolah
harus mengeluarkan dana tambahan untuk memenuhi kebutuhan siswa dalam
praktik.
Selain itu, banyak sekali permasalahan yang ditemukan di bengkel
diantaranya dalam pemanfaatan sebuah bengkel khususnya bengkel SMK
yaitu; 1) belum adanya tindakan pengelolaan dan perawatan secara baik; 2)
desain bengkel yang kurang baik; 3) instalasi listrik belum memenuhi standar;
lingkungan kerja yang bising; 4) jumlah peralatan terbatas; 5) kurangnya
penerapan dan kesadaran baik itu siswa maupun guru tentang Keselamatan
dan Kesehatan Kerja (K3) dalam bengkel. Padahal hal-hal tersebut bertujuan
untuk kenyamanan, keamanan, dan keterjagaan alat baik itu bagi siswa, guru
maupun pengguna bengkel lainnya. Kondisi bengkel yang kurang nyaman dan

aman dapat menambah resiko terjadinya kecelakaan dan membahayakan bagi


pengguna bengkel.
Fasilitas belajar yang telah memadai tidak akan berarti jika tidak
ditunjang oleh faktor siswa itu sendiri yang menggunakan fasilitas bengkel
tersebut. Dari beberapa faktor yang timbul dari diri siswa adalah pemahaman
siswa tentang manajemen bengkel. Manajemen bengkel memegang peran
penting dalam mengelola dan mengembangkan bengkel khususnya bengkel
pemesinan. Hal ini disebabkan karena dengan pemahaman siswa yang baik
terhadap manajemen bengkel akan memunculkan sikap yang baik dalam
melakukan praktik sehingga akan diperoleh prestasi belajar dalam bidang
praktik baik pula. Begitu juga sebaliknya pemahaman yang kurang atau hanya
sebagian tentang manajemen bengkel, dapat mengakibatkan prestasi belajar
menurun. Untuk itu diperlukan suatu studi mengenai manajemen bengkel, agar
dapat dikembangkan ke arah yang lebih baik, sehingga dapat meningkatkan
kualitas manajemen bengkel.
SMK sebagai penylenggara pendidikan dan pelatihan (diklat) dengan
berbagai program keahlian yang disesuaikan dengan kebutuhan lapangan kerja
salah satunya program keahlian Teknik Pemesinan. Struktur kurikulum yang
ada pada SMK untuk mencapai standar kompetensi yang telah ditetapkan
dikemas dalam berbagai mata diklat yang dikelompokkan dan diorganisasikan
menjadi tiga program, yaitu; normatif, adaptif, dan produktif. Salah satu
program tersebut yang diungulkan dalam SMK adalah program produktif.
Program produktif merupakan kelompok mata diklat yang bertujuan

membekali siwa agar memiliki kompetensi kerja sesuai dengan standar


Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI). Berdasarkan Permendiknas
Nomor 28 Tahun 2009 bahwa SMK Bidang Keahlian Teknologi dan
Rekayasa, Program Keahlian Teknik Pemesinan terdiri dari 24 mata pelajaran
dengan dasar kompetensi kejuruan terdiri dari 5 kompetensi dasar dan
kompetensi kejuruan terdiri dari 17 kompetensi dasar.
Kompetensi kejuruan yang harus ditempuh siswa kelas XI pada
semester tiga dan empat terdiri dari 7 kompetensi kejuruan, yaitu; 1) membaca
gambar teknik; 2) melakukan pekerjaan dengan mesin bubut; 3) melakukan
pekerjaan dengan mesin frais; 4) menggerinda pahat dan alat potong; 5)
mengeset mesin dan program mesin NC/CNC (dasar); 6) melakukan rutinitas
pengelasan; dan 7) auto CAD. Berdasarkan kompetensi kejuruan kelas XI,
proporsi pembelajaran praktik di bengkel lebih besar dari pada proporsi
pembelajaran teori kejuruan. Prestasi belajar kompetensi kejuruan dapat
dilihat dari nilai siswa yang memenuhi Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM)
yaitu 75.
Nilai KKM ini ditetapkan dari hasil Musyawarah Guru Mata Pelajaran
(MGMP). Penetapan KKM ini berdasarkan kemampuan rata-rata siswa,
identifikasi indikator dan kemampuan daya dukung yang ada. Kondisi ini
dapat dicapai jika proses pembelajaran diselenggarakan dengan baik salah
satunya dengan manajemen bengkel yang baik dalam hal ini adalah bengkel
pemesinan sebagai penunjang kelancaran proses pembelajaran. Berdasarkan
hasil temuan di SMK Islam Yogyakarta bahwa hasil nilai dari laporan praktik

kopetensi kejuruan masih terdapat siswa yang belum memiliki kompetensi


yang memadai pada keahlian tersebut karena di dapat 60% peserta didik yang
tidak mencapai KKM. Dengan artian bahwa kompetensi kejuruan untuk
bidang pemesinan belum tercapai dengan baik.
Berdasarkan permasalahan-permasalahan yang ada pada pembelajaran
di SMK Negeri 2 Pengasih dan SMK Islam Yogyakarta di atas, seyogyanya
SMK sebagai lembaga pendidikan kejuruan mampu memberikan pengetahuan
dan ketrampilan yang memadai serta efektif bagi peserta didik. Murniati dan
Nasir (2009: 18) mengemukakan diantaranya pendidikan kejuruan akan efektif
bila; 1) lingkungan tempat kerja merupakan replika lingkungan dimana ia
bekerja; 2) latihan yang diberikan sama dalam pengoperasian, alat, mesin serta
pekerjaannya kelak; 3) memberikan kesempatan untuk mengasah potensi
siswa.
Kesimpulan serta kajian dari uraian yang telah dijelaskan diatas bahwa
khususnya pembelajaran praktik dengan tujuan yang hendak dicapai
memerlukan dukungan dari berbagai aspek. Aspek-aspek tersebut perlu dikaji
lebih dalam sehubungan dengan pengaruh faktor-faktor penyebab yang timbul
dalam bengkel sekolah SMK. Sehubungan dengan itulah perlu adanya
penelitian tentang Pengaruh manajemen bengkel terhadap keberhasilan siswa
dalam praktik, studi kasus pada bengkel SMK program keahlian teknik
pemesinan di Yogyakarta.

B. Identifikasi Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah yang telah dijelaskan, dapat di
identifikasi sebagai berikut:
1. Belum sesuainya standar bengkel dengan standar bengkel yang ada di
dunia industri.
2. Siswa belum memahami secara mendalam tentang manajemen bengkel
3. Keberhasilan siswa dalam praktik belum mendapatkan hasil yang
memuaskan dan masih dibawah KKM.
4. Kurangnya sarana dan prasarana yang memadai yang menunjang kegiatan
belajar siswa dalam praktik.
5. Rendahnya kesadaran guru dan siswa dalam mengelola bengkel.
6. Kurangnya pemeliharaan rutin, pemeriksaan/pengawasan secara berkala
dan penanganan perbaikan mesin secara dini.
7. Kurangnya pemeliharaan dan pemeriksaaan fasilitas bengkel, serta
banyaknya fasilitas yang rusak.
8. Kurangnya penerapan dan kesadaran baik itu siswa maupun guru tentang
Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) dalam bengkel.
9. Belum adanya uraian tugas yang jelas dan pendelegasian tanggung jawab
pemeliharaan sarana dan prasarana yang dimiliki setiap unit kerja.
10. Belum terciptanya sistem pengelolaan dokumentasi peralatan/sarana dan
prasarana yang baik guna mendukung program pelaksanaan pada masingmasing unit kerja.

C. Batasan Masalah
Batasan masalah dalam penelitian ini yaitu hanya pengaruh
manajemen bengkel terhadap keberhasilan siswa dalam praktik ditinjau dari
segi pengelolaan fasilitas bengkel, pengelolaan bahan dan peralatan praktik,
perawatan dan perbaikan alat/mesin, dan pengelolaan Keselamatan dan
Kesehatan Kerja (K3) pada bengkel Pemesinan di SMK program keahlian
Teknik Pemesinan yang ada di Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

D. Rumusan Masalah
1. Apakah ada pengaruh yang signifikan dari pengelolaan fasilitas bengkel
terhadap keberhasilan siswa dalam praktik?
2. Apakah ada pengaruh yang signifikan dari pengelolaan bahan dan
peralatan praktik terhadap keberhasilan siswa dalam praktik?
3. Apakah ada pengaruh yang signifikan dari perawatan dan perbaikan
alat/mesin terhadap keberhasilan siswa dalam praktik?
4. Apakah ada pengaruh yang signifikan dari Keselamatan dan Kesehatan
Kerja (K3) terhadap keberhasilan siswa dalam praktik?
5. Apakah ada pengaruh yang signifikan dari manajemen bengkel ditinjau
dari segi pengelolaan fasilitas bengkel, pengelolaan bahan dan peralatan
praktik, pengelolaan perawatan dan perbaikan alat/mesin, dan pengelolaan
Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) secara bersama-sama terhadap
keberhasilan siswa dalam praktik?

10

E. Tujuan Penelitian
Tujuan penelitian sangatlah penting dalam sebuah penelitian, dengan
adanya tujuan penelitian maka akan diketahui secara umum maksud dan alur
penelitian yang dibuat. Tujuan utama dari penelitian ini adalah mengetahui
pengaruh manajemen bengkel terhadap keberhasilan siswa dalam praktik
ditinjau dari segi pengelolaan fasilitas bengkel, pengelolaan bahan dan
peralatan praktik, pengelolaan perawatan dan perbaikan alat/mesin, dan
pengelolaan K3. Oleh karena itu, perlu dijelaskan secara spesifik tujuan dari
penelitian ini yaitu:
1. Untuk mengetahui pengaruh pengelolaan fasilitas bengkel terhadap
keberhasilan siswa dalam praktik.
2. Untuk mengetahui pengaruh pengelolaan bahan dan peralatan praktik
terhadap keberhasilan siswa dalam praktik.
3. Untuk mengetahui pengaruh pengelolaan perawatan dan perbaikan
alat/mesin terhadap keberhasilan siswa dalam praktik.
4. Untuk mengetahui pengaruh pengelolaan Keselamaan dan Kesehatan
Kerja (K3) terhadap keberhasilan siswa dalam praktik.
5. Untuk mengetahui pengaruh manajemen bengkel ditinjau dari segi
pengelolaan fasilitas bengkel, pengelolaan bahan dan peralatan praktik,
pengelolaan perawatan dan perbaikan alat/mesin, dan pengelolaan
Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) secara bersama-sama terhadap
keberhasilan siswa dalam praktik.

11

F. Manfaat Penelitian
Hasil dari penelitian ini diharapkan dapat memberikan konstribusi
yang dapat memberikan gambaran serta sebagai langkah awal dalam
mengembangkan proses belajar-mengajar khususnya pada pembelajaran
praktik dalam bengkel Pemesinan di SMK program keahlian Teknik
Pemesinan. Adapun manfaat dari penelitian ini adalah:
1. Manfaat teoritis;
a. Dengan adanya penelitian ini khususnya dalam pembelajaran praktik
diharapkan menjadi dasar pengetahuan teoritis untuk mengembangkan
penelitian-penelitian yang relevan pada masa yang akan datang.
b. Hasil penelitian ini juga dapat memperkaya pengetahuan penelitian
dalam dunia pendidikan kejuruan khususnya dalam pengembangan
pembelajaran praktik pada program keahlian teknik pemesinan di SMK.
2. Manfaat praktis;
a. Dengan adanya penelitian ini diharapkan dalam sistem manajemen
bengkel dapat berkembang lebih pesat dan dapat menerapkan
manajemen bengkel dengan baik di SMK mengingat pentingnya
keberhasilan siswa dalam praktik.
b. Manajemen bengkel yang baik di bengkel SMK dapat menguntungkan
baik pihak sekolah, guru, maupun siswa.

12

BAB II
LANDASAN TEORI
A. Kajian Teori
1. Pendidikan Kejuruan
Pendidikan

merupakan

proses

dimana

seseorang

dapat

mengembangkan sikap dan tingkah laku dengan tujuan agar dapat


memperoleh dan mengalami perkembangan kemampuan baik itu sosial dan
individu sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.
Dalam UU No. 20 Tahun 2003 tentang sistim pendidikan nasional
dijelaskan bahwa pendidikan adalah:
Usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar
dalam proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif
mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual
keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak
mulia, serta ketrampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat,
bangsa dan Negara.

Pendidikan pada saat ini telah berkembang dengan berbagai macam


sekolah yang ada baik itu formal maupun informal yang tidak lain
bertujuan untuk mengembangkan potensi seseorang. Pengembangan
potensi seseorang dapat dicapai salah satunya melalui pendidikan kejuruan
yang dikenal dengan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK). Pendidikan
kejuruan merupakan salah satu bentuk sistem pendidikan yang ada di
Indonesia yang bertujuan untuk menghasilkan manusia yang produktif,
yakni manusia kerja, bukan manusia beban bagi keluarga, masyarakat dan
bangsanya (Soenaryo. dkk, 2002: 17).

13

Menurut PP 29 tahun 1990 pasal 1 ayat 3, pendidikan kejuruan


adalah

pendidikan

pada

jenjang

menengah

yang

mengutamakan

pengembangan kemampuan siswa untuk melaksanakan jenis pekerjaan


tertentu. Dalam Kurikulum 2004 dijelaskan bahwa Sekolah Menengah
Kejuruan (SMK) sebagai salah satu institusi yang menyiapkan tenaga kerja
dituntut mampu menghasilkan lulusan sebagaimana yang diharapkan oleh
dunia kerja (2004: 15). Pernyataan tersebut senada dengan Clarke & Winch
(2007: 9), yang mendefinisikan Vocational education is confined to
preparing young people and adults for working life, a process often
regarded as of rather technical and practical nature. Pernyataan lain
tentang pendidikan kejuruan dikemukakan oleh Murniati dan Nasir (2009:
2) yaitu; pendidikan kejuruan adalah pendidikan yang memberikan bekal
dengan berbagai pengetahuan, ketrampilan, dan pengalaman kepada peserta
didik sehingga mampu melakukan pekerjaan tertentu yang dibutuhkan, baik
bagi dirinya, bagi dunia kerja, maupun bagi pembangunan bangsanya.
Jadi berdasarkan pemaparan diatas, pendidikan kejuruan merupakan
sekolah yang menyiapkan siswanya mengembangkan ketrampilan tertentu
untuk terjun ke dunia industri sesuai dengan jenis pekerjaannya. Melalui
pendidikan kejuruan diharapkan dapat menghasilkan lulusan yang produktif
dan membawa bangsa menjadi lebih berkembang baik itu di bidang industri
maupun bidang ekonomi. Manusia yang produktif adalah yang memiliki
ketrampilan kerja yang dapat dikembangkan lebih lanjut sesuai dengan

14

tuntutan ekonomi dan teknologi yang terus berkembang (Soenaryo. dkk,


2002: 18).
Selain itu, tujuan dari sekolah menengah kejuruan sebagaimana
dijelaskan dalam Permen 22 Tahun 2006 yaitu:
Pendidikan kejuruan bertujuan untuk meningkatkan kecerdasan,
pengetahuan, kepribadian, akhlak mulia, serta keterampilan peserta
didik untuk hidup mandiri dan mengikuti pendidikan lebih lanjut
sesuai dengan program kejuruannya. Agar dapat bekerja secara
efektif dan efisien serta mengembangkan keahlian dan
keterampilan, mereka harus memiliki stamina yang tinggi,
menguasai bidang keahliannya dan dasar-dasar ilmu pengetahuan
dan teknologi, memiliki etos kerja yang tinggi, dan mampu
berkomunikasi sesuai dengan tuntutan pekerjaannya, serta
memiliki kemampuan mengembangkan diri.
Pendidikan kejuruan merupakan upaya untuk mewujudkan peserta didik
menjadi manusia yang produktif yang mampu mendongkrak perekonomian
masyarakat. Pendidikan kejuruan tidak hanya membekali peserta didik
dengan kemampuan untuk bekerja namun juga memberikan bekal hidup
untuk masa depannya sebagai tenaga kerja. Sehingga pendidikan kejuruan
sebagai penanggung jawab seyogyanya harus mampu menciptakan tenaga
yang terampil dalam berbagai bidang.

2. Pembelajaran Praktik di SMK


Proses pembelajaran diadakan tentunya mempunyai suatu tujuan,
yang secara umum yaitu agar kegiatan pembelajaran tidak melenceng dari
kurikulum yang ada. Pembelajaran sendiri didefinisikan oleh Sugihartono,
dkk. (2007: 81) yaitu; suatu upaya yang dilakukan dengan sengaja oleh
pendidik untuk menyampaikan ilmu pengetahuan, mengorganisasi dan

15

menciptakan sistem lingkungan dengan berbagai metode sehingga siswa


dapat melakukan kegiatan belajar secara efektif dan efisien dengan hasil
optimal. Dengan adanya pembelajaran dapat membantu dan mempermudah
proses kegiatan belajar siswa dalam menerima ilmu pengetahuan yang
terencana dengan efektif dan efisien dengan harapan mendapatkan hasil
yang optimal.
Berbagai macam pembelajaran yang berkembang dari tahunketahun berdampak pada banyaknya variasi pembelajaran yang ada di SMK
salah satunya pembelajaran melalui praktik. Menurut Kamus Besar Bahasa
Indonesia (2008: 1210) praktik adalah cara melaksanakan secara nyata apa
yang tersebut dalam teori. Sedangkan menurut Helmut N & Eberhard S
(1983: 119) menjelaskan bahwa praktikum adalah suatu kegiatan yang
memberikan keanekaragaman peluang untuk melakukan penyelidikan dan
percobaan ketrampilan. Pernyataan tersebut senada dengan Jeff E, at. al
(1999: 67) yang mengemukakan experimenting and practicing activities
encourage participants to use new knowledge in a practical way. Dengan
pembelajaran praktik maka siswa akan mendapatkan pengalaman yang
nyata sesuai dengan lingkungan kerja. Sehingga pembelajaran praktik
merupakan pembelajaran yang memberikan kepada siswa pengalaman
nyata dan ketrampilan secara sistematis dan terarah untuk dapat melakukan
suatu ketrampilan sesuai dengan peralatan yang digunakan.
Pembelajaran praktik memberikan siswa kesempatan untuk dapat
mengembangkan secara langsung ketrampilan yang telah dipelajarinya. Di

16

sisi lain pembelajaran praktik juga bertujuan untuk membuktikan


pengetahuan teori yang didapat untuk dikembangkan melalui praktik.
Seperti yang dikemukakan oleh Jeff E, at. al (1999: 67) yaitu activities
provide an opportunity for participants to practice and involve themselves
in new behaviors, skills, and knowledge. Yang artinya bahwa
pembelajaran praktik memberikan kesempatan kepada siswa untuk berlatih
dan melibatkan diri untuk sesuatu yang baru dalam perilaku, ketrampilan,
dan pengetahuannya. Pembelajaran praktik juga merupakan satu-satunya
pembelajaran

untuk

membuktikan

penguasaan

pengetahuan

dan

ketrampilan siswa secara akurat dan kompeten dalam penyelesaikan suatu


pekerjaan. Seperti yang dikemukakan Gerald B & Donal M (1966: 106)
the only way to become sure, accurate, and competent in the application
of information to the solution of the working problems of an occupation is
to practice the solution of real.
Helmut N & Eberhard S (1983: 28) mengemukakan hal yang paling
penting dalam pembelajaran praktik di bengkel atau dilaboratorium adalah
penguasaan ketrampilan praktis, serta pengetahuan dan perilaku yang
berkaitan dengan ketrampilan itu. Sehingga guru sebagai tenaga pengajar
harus mampu mendorong dan memastikan siswanya dalam penguasaan
ketrampilan, pengetahuan dan perilaku dalam pembelajaran praktik agar
mendapatkan hasil optimal sesuai harapan. Dengan adanya pembelajaran
praktik Helmut N & Eberhard S (1983: 119) mengemukakan bahwa;
peserta didik memperoleh peluang untuk bekerja dengan perkakas dan

17

mesin-mesin,

memperoleh

pengalaman

dengan

bahan

kerja

serta

praktik

akan

membiasakan diri dengan perkembangan-perkembangan baru.


Berdasarkan

pendapat

tersebut,

pembelajaran

membiasakan siswa dengan peralatan perkakas dan mesin-mesin yang ada


dalam bengkel tempat siswa melakukan praktik. Sehingga siswa
mendapatkan pengalaman yang nyata serta terbiasa menggunakan peralatan
serta lingkungan yang ada di bengkel. Sebagai pendukung siswa dalam
memperoleh pengalaman tersebut maka bengkel harus dilengkapi dengan
peralatan-peralatan serta menciptakan lingkungan yang sesuai dengan
perkembangan teknologi di industri tempat siswa akan bekerja.

3. Bengkel Praktik Program Keahlian Teknik Pemesinan


a. Definisi Bengkel
Bengkel atau laboratorium merupakan tempat yang menyediakan
lingkungan untuk simulasi siswa dalam mengaplikasikan dalam bentuk
praktik dari pengetahuan teori yang di dapat. Bengkel praktik juga dapat
dikatakan tempat siswa mengembangkan ketrampilan praktik. Menurut
Kamus Besar Bahasa Indonesia (2008: 851) laboratorium/bengkel adalah
ruangan yang dilengkapi dengan peralatan khusus untuk melakukan
percobaan, penyelidikan dan sebagainya. Jeff E, at. al (1999: 3)
mengemukakan workshop is a place where work occurs, where tools are
used to accomplish this work, where things may be repaired, and where the
work may result in particular product or outcome. Yang artinya bahwa

18

bengkel adalah tempat dimana terdapat suatu pekerjaan terjadi, adanya alatalat yang digunakan untuk menyelesaikan pekerjaan, hal-hal yang mungkin
dapat diperbaiki, dan adanya pekerjaan yang dapat membuat atau
menghasilkan produk tertentu.
Bengkel sebagai tempat mengembangkan ketrampilan siswa harus
di dukung dengan kondisi bengkel sebaik mungkin. Jeff E, at. al (1999: 67)
mengemukakan: the workshop can provide a safe environment for
participants to try out new things before applying them outside in the real
word. Yang artinya bengkel dapat menyediakan lingkungan yang aman
bagi para siswa untuk mencoba hal-hal baru sebelum menerapkannya
dalam dunia nyata yaitu dunia industri. Oleh karena itu, bengkel sekolah
yang baik adalah bengkel yang mengadopsi dari industri. Dengan begitu
maka bengkel akan menerapkan lingkungan, peralatan dan peraturan yang
ada sama dengan industri. Dengan demikian siswa akan terbiasa dengan
lingkungan industri, terbiasa dengan alat yang ada di industri, dan
memahami peraturan-peraturan yang diterapkan di industri.
b. Persyaratan Pokok Bengkel Praktik
Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) sebagai lembaga pendidikan
diharuskan memiliki bengkel/laboratorium yang dilengkapi dengan fasilitas
peralatan, mesin perkakas, sumber belajar dan bahan yang relevan dengan
jenis pekerjaannya. Oleh karena itu, untuk pencapaian proses pembelajaran
praktik perlu adanya fasilitas sebagai penunjang yang dibutuhkan selama
praktik. Dalam Permendiknas No 40 tahun 2008 memuat standar minimal

19

untuk bengkel yang meliputi; 1) luas ruang bengkel pemesinan; 2)


rombongan belajar; 3) daya tampung ruangan; 4) luas ruangan
penyimpanan dan istruktur; 5) perabot ruang bengkel pemesinan; 6) media
pembelajaran di ruangan bengkel; 7) perlengkapan ruang bengkel
pemesinan.
Selain itu penentuan lokasi bengkel juga sangat menentukan
kelangsungan hidup di masa yang akan datang. Pemilihan lokasi yang tepat
berarti menghindari sebanyak mungkin seluruh aspek-aspek negatif dan
mendapatkan lokasi dengan banyak aspek positif. Hery dan Fitri (2009:
135-136) menjelaskan pemilihan letak bengkel pada umumnya dipengaruhi
oleh faktor-faktor; 1) lingkungan masyarkat; kedekatan dengan pasar; 3)
tenaga kerja; 4) kedekatan dengan bahan dan penyuplai; 5) fasilitas dan
biaya transportasi; 6) sumber daya alam; dan 7) tanah untuk perluasan.
Beberapa acuan berdasarkan Permendiknas Nomor 40 tahun 2008
disebutkan bahwa standar mengenai sarana dan prasarana adalah:
1) Lahan, meliputi;
a) Luas minimum dapat menampung 3 rombel; b) lahan terhindar
dari potensi bahaya yang mengancam kesehatan dan keselamatan
jiwa; c) lahan terhindar dari gangguan-gangguan (pencemaran air,
kebisingan, dan pencemaran udara).
2) Bangunan, meliputi;
a) Luas lantai bangunan dihitung berdasarkan jenis program keahlian
dan besar rombel; b) bangunan memenuhi maksimum 30% luas

20

lahan selain lahan praktik; c) jarak bebas bangunan berdasarkan


peraturan daerah; d) memiliki konstruksi yang stabil dan kukuh; e)
dilengkapi

dengan

sistem

protektif

untuk

mencegah

dan

menanggulangi bahaya kebakaran dan petir; f) mempunyai ventilasi


udara dan pencahayaan yang sesuai; g) memiliki anitasi di dalam dan
diluar bangunan; h) menggunakan bahan bangunan yang aman
terhadap lingkungan; i) menyediakan fasilitas dan aksebilitas yang
mudah, aman dan nyaman; j) bangunan mampu meredam getaran
dan kebisingan; k) setiap ruangan memiliki pengaturan penghawaan
yang baik; l) setiap ruangan memiliki jendela atau lampu
penerangan; m) maksimum terdiri dari tiga lantai dengan dilengkapi
tangga yang dapat menjamin keamanan dan kemudahan bagi
pengguna; n) bangunan dilengkapi dengan sistem keamanan; o)
dilengkapi instalasi listrik dengan daya minimum 2.200 watt; p)
bangunan dapat bertahan minimum 20 tahun; q) bangunan harus
dipelihara yang meliputi pemeliharaan ringan dan pemeliharaan
berat; r) bangunan dilengkapi dengan izin mendirikan bangunan
sesuai dengan undang-undang.
3) Kelengkapan sarana dan prasarana ruang praktik program keahlian
teknik pemesinan, meliputi;
a) Ruang praktik Program Keahlian Teknik Pemesinan berfungsi
sebagai tempat berlangsungnya kegiatan pembelajaran: pekerjaan
logam dasar, pengukuran dan pengujian logam, membubut lurus,

21

bertingkat, tirus, ulir luar dan dalam, memfrais lurus, bertingkat, roda
gigi, menggerinda-alat, dan pengepasan/pemasangan komponen; b)
Luas minimum ruang praktik Program Keahlian Teknik Pemesinan
adalah 288 m untuk menampung 32 peserta didik yang meliputi:
area kerja bangku 64 m, ruang pengukuran dan pengujian logam 24
m, area kerja mesin bubut 64 m, area kerja mesin frais 32 m, area
kerja gerinda 32 m, ruang kerja pengepasan 24 m, ruang
penyimpanan dan instruktur 48 m.

Permendiknas No 40 tahun 2008 merupakan acuan untuk kriteria


bengkel SMK. Namun pada fakta dilapangan masih banyak bengkel SMK
yang mengabaikannya, banyak yang berpendapat bahwa bengkel yang
penting bisa untuk melaksanakan praktik siswa tanpa memperhatikan
aspek-aspek penting di dalamnya seperti lingkungan bengkel, peralatan,
serta manajemen bengkel. Murniati dan Nasir (2009: 18) mengemukakan
diantaranya bahwa prinsip pendidikan kejuruan akan efisien bila
lingkungan tempat belajar merupakan replika lingkungan dimana ia bekerja
serta latihan yang diberikan mempunyai kesamaan dalam pengoperasian,
alat dan mesin dengan pekerjaannya kelak. Jika demikian bagaimana siswa
akan melakukan praktik dengan nyaman, aman dan efisien serta
memperoleh hasil yang optimal sesuai dengan harapan sedangkan fasilitas
yang ada kurang mendukung.

22

4. Manajemen Bengkel
Dalam suatu bengkel sekolah diperlukan sebuah manajemen yang
bertujuan agar aktifitas yang ada dalam sebuah bengkel dapat berjalan
dengan baik, efektif dan efisien. Menurut Ricky (2004: 27) manajemen
adalah serangkaian aktifitas yang diarahkan pada sumber-sumber daya
organisasi dengan maksud untuk mencapai tujuan organisasi secara efisien
dan efektif. Sedangkan A. K Datta (2006: 14) mengemukakan
management is a social skill and the responsibility for planning, guiding,
and integrating all activities of an enterprise, it involves: (a) the
installation and maintenance of proper systems and procedures for
adherence to plans, and (b) the guidance, supervision and integration of
people at work. Bahwa manajemen merupakan ketrampilan sosial dan
tanggung jawab untuk merencanakan, membimbing, dan menerapkan
semua kegiatan yang ada di bengkel. Manajemen dalam suatu perusahaan
meliputi; 1) instalasi dan pemeliharaan sistem yang tepat dan prosedur
ketaatan terhadap rencana yang akan dilaksanakan, dan 2) bimbingan,
supervisi dan integrasi bagi seluruh pengguna di tempat kerja.
Jika harapan dari sekolah maupun bengkel berkeinginan memajukan
kualitas terpenuhi dengan baik maka perlu adanya peningkatan secara
terus-menerus dan terstruktur di berbagai aspek. Aspek tersebut salah
satunya dengan peningkatan kualitas manajemen bengkel. Aktivitas dasar
dari proses manajemen menurut Ricky (2004: 27) adalah perencanaan dan
pengambilan keputusan (menentukan arah tindakan), pengorganisasian

23

(mengkoordinasikan

aktivitas

dan

sumber

daya),

kepemimpinan

(memotivasi dan mengelola orang), dan pengendalian (memonitoring dan


mengevaluasi aktivitas.
Menurut teori Terry manajemen terdiri atas tindakan-tindakan
perencanaan (planning), pengorganisasian (organizing), pelaksanaan
(actuating) dan pengawasan (controlling). Proses ini merupakan proses
yang paling sederhana dari sebuah manajemen, dan pada umumnya unsurunsur yang dikelola terdiri atas 6 M (Man, Money, Material, Method,
Machine, dan Moment), dan ada pula yang menambahkan unsur Marketing
sehingga menjadi 7 M. Lingkup manajemen bengkel sekolah diantaranya;
1) pengelolaan fasilitas bengkel; 2) pengelolaan bahan dan peralatan
bengkel; 3) pengelolaan perawatan dan perbaikan alat/mesin; 4)
keselamatan dan kesehatan kerja (K3); 5) organisasi dalam bengkel; 6)
pengelolaan dana kebutuhan.
Manajemen bengkel merupakan suatu bentuk pengelolaan yang
bertujuan untuk kelancaran di dalam pelayanan praktik. Sebuah bengkel
perlu diurus dan diatur sedemikian rupa agar dapat menyelenggarakan
pelajaran praktik yang memuaskan (efektif dan efisien) yang didalamnya
termasuk; 1) Pengorganisasian kelas untuk memecahkan permasalahan
ketertiban bengkel, kebersihan, dan pemeliharaan alat-alat pelajaran
praktik; 2) Penyelenggaraan tata kerja ruang alat/perkakas dan ruang bahan
serta pemeliharaan alat; dan 3) Pemeliharaan perlengkapan-perlengkapan

24

dalam urutan pemakaian dan permintaan persediaan untuk pembelajaran,


termasuk persediaan dalam pembuatan anggaran belanja.
Penerapan manajemen yang baik harus di publikasikan kepada
pengguna agar mereka mengetahui informasi dalam bengkel. Salah satu
diterapkan menggunakan peraturan atau tata tertib baik tertulis maupun
tidak tertulis. Peraturan dalam penggunaan bengkel antara lain; 1) mentaati
peraturan yang ada di bengkel; 2) mengisi formulir peminjaman alat dan
penggunaan

alat;

3)

menggunakan

alat

keselamatan

kerja,

4)

memperhatikan keselamatan kerja; 5) mengembalikan alat pada tempatnya


setelah pemakaian; 6) tidak merokok di dalam ruangan; 7) mematikan
mesin dan lampu serta alat-alat lainnya setelah selesai menggunakan; 8)
menjaga kebersihan bengkel; 9) menggunakan alat sesuai dengan
fungsinya; 10) membersihkan dan merapikan alat/mesin setelah digunakan.

5. Pengelolaan Fasilitas Bengkel


Fasilitas pendidikan umumnya mencangkup semua peralatan dan
perlengkapan yang secara langsung dipergunakan untuk menunjang proses
pembelajaran dalam pendidikan. Secara umum fasilitas pendidikan dapat
dikelompokkan menjadi empat kelompok, yaitu; tanah (site), bangunan
(building), perlengkapan (equipment), perabotan sekolah (furniture).
Menurut Rick B. et al (2003: 12) mendefinisikan; Facility management is
therefore about empowering people through provision of infrastructure that
adds value to the processes that they support. Yang artinya pengelolaan

25

fasilitas merupakan pemberdayaan masyarakat yaitu pengguna fasilitas


bengkel melalui penyediaan infrastruktur yang memberikan nilai tambah
terhadap proses yang digunakan.
Dengan

adanya

fasilitas

maka

dapat

menunjang

untuk

mempermudah kegiatan pembelajaran yang diadakan di bengkel sekolah.


Tujuan dari dari pengelolaan fasilitas seperti ang dijelaskan oleh Rick, B. et
al (2003: 12) bahwa Facility managers are charged with the responsibility
of ensuring that the infrastructure is available, operational, strategically
aligned, safe and sustainable. Facilities must encourage high productivity
through a continual search for ways to improve quality, reduce cost and
minimize risk.. Yang artinya dengan adanya pengelolaan fasilitas yang
memastikan infrastruktur selalu siap dan tersedia, siap digunakan, selaras,
aman dan secara berkelanjutan. Sehingga dapat mendorong produktifitas
yang tinggi dan melakukan evaluasi secara terus menerus untuk
meningkatan kualitas, mengurangi biaya, dan meminimalisir resiko.
Fasilitas yang memadai dalam sebuah bengkel sekolah tentunya
mempunyai persyaratan minimal yang harus terpenuhi. George S (1995:
25-26) menyebutkan lingkungan fisik dan peralatan yang dibutuhkan dalam
melakukan praktik di bengkel adalah;
1) kesesuain dengan daerah, Negara bagian, dan peraturan
keselamatan dan kesehatan kerja; 2) ketentuan untuk pembuangan,
ventilasi, suara dan pencahayaan; 3) pengaturan logis untuk
instruksi dan manajemen bengkel; 4) fasilitas aksesibilitas bagi
siswa cacat; 5) ruang penyimpanan untuk peralatan, bahan
pembelajaran, dan persediaan; 6) pola arus lalu lintas yang aman;
7) kesamaan dengan bengkel sesuai dengan jenis pekerjaan; 8)
peralatan dan perlengkapan yang memadai untuk tugas-tugas yang

26

dilaksanakan; 9) tidak membedakan jenis kelamin dan ras; 10)


ketersediaan bahan ajar yang sesuai; 11) pengaturan suara dan
cahaya untuk menggunakan multimedia; 12) ruang untuk pusat
kerja instruktur; 13) ruang loker untuk semua siswa; 14) kegunaan
sambungan yang memadai seperti gas, air, tenaga dll.

Menciptakan lingkungan fisik dengan memaksimalkan fasilitas


bengkel yang ada di sekolah melalui pengaturan letak yang baik dan benar
membutuhkan pengelolaan ruangan (space management). Pengelolaan
ruangan mengatur arus lalu lintas dalam bengkel yang menghubungkan
antara tempat atau ruang satu dengan yang lainnya yang setiap jarak harus
dilengkapi dengan pencahayaan yang cukup, ventilasi, pendingin, distribusi
energi, komunikasi antar ruang, serta layanan lainnya yang dibutuhkan.
Tujuan dari pengaturan layout pada fasilitas yang ada sebagaimana
dijelaskan oleh Hery dan Fitri (2009: 143) adalah; 1) memaksimalkan
peralatan bengkel; dan 2) meminimalkan kebutuhan tenaga kerja. Selain itu
juga untuk meminimalkan biaya pengangkutan, memudahkan pengawasan,
mempercepat, mempermudah dan memperlanjar arus bahan, dapat
melakukan pekerjaan secara efisien, serta penggunaan ruangan yang
efisien.
Penataan ruangan yang baik dalam bengkel mempunyai beberapa
persyaratan seperti yang disebutkan oleh George S (1995: 29) enam jenis
yang perlu dipertimbangkan dalam penataan ruangan, yaitu; 1) ruang
dasar/pokok, yang meliputi meja tulis, peralatan, meja kerja dengan
pekerjaan yang memadai, serta ruang pelayanan; 2) ruang pendukung dan
tambahan daerah, meliputi; ruang simulasi, lemari etalase untuk

27

menyimpan barang yang telah jadi, ruangan untuk medis/UKS, serta ruang
tunggu; 3) garis lalu lintas untuk siswa, meliputi; bahan dan peralatan; 4)
area penyimpanan, yaitu sepuluh sampai lima belas persen dari area
instruksional; 5) ruang fabrikasi atau perakitan, untuk pengelasan dan
pengerjaan logam, manufaktur; serta 6) laboratorium pusat sebagai sumber
belajar.
Lingkungan fisik yang ada dalam sebuah bengkel tidaklah lain
untuk meningkatkan kualitas baik bagi siswa maupun guru. Dengan adanya
lingkungan tersebut maka dapat menjadikan nilai tambah sebagai
ketercapaiannya pembelajaran serta dapat menguntungkan bagi sekolah itu
sendiri. Di sisi lain keuntungan dalam pengelolaan fasilitas bengkel adalah;
1) memperpanjang umur ekonomis barang; 2) agar proses berjalan efektif
dan optimal; 3) kualitas barang terjaga; 4) meminimalisir kemungkinan
kerusakan; 5) mengefektifkan aliran keluar masuk barang; serta 6)
meminimalisir biaya pemeliharaan.

6. Pengelolaan Bahan dan Peralatan Praktik


Pengelolaan bahan dan peralatan praktik dalam sebuah bengkel
merupakan hal yang penting, untuk itu perlu adanya pengelolaan.
Pengelolaan

bahan

merupakan

sistem

pengelolaan

bahan

untuk

menyediakan kebutuhan bahan siswa yang dibutuhkan dalam melaksanakan


praktik. Jika terjadi kerusakan alat maupun kurangnya bahan dapat
menghambat kontinuitas proses yang berjalan dan dapat mengakibatkan

28

kehilangan keuntungan peluang produksi. Pengelolaan pmeliharaan bahan


dan peralatan yang dilakukan secara efektif akan membuat pekerjaan
produksi menjadi efektif pula. Pengelolaan tersebut jika dilakukan secara
teratur dan efektif akan menunjang dan menjamin kelancaran proses
produksi dalam sebuah bengkel.
Bahan praktik (material) dalam sebuah bengkel membutuhkan
pengelolaan yang praktis dan efisien. A. K Datta (2006: 9) mendefinisikan
pengelolaan bahan (material menegement) yaitu process of management
which coordinates, supervises, and executes the tasks associated with the
flow of material to, through, and out of an organization in an integrated
fashion. Yang artinya pengelolaan bahan merupakan bagian dari
pengelolaan yang mengkoordinasikan, mengawasi, dan melaksanakan
tugas-tugas yang terkait dengan bahan melalui organisasi yang terintegrasi.
Sedangkan peralatan praktik merupakan alat yang digunakan
sebagai penunjang kegiatan siswa untuk membantu melakukan pekerjaan
praktik. Kedua hal tersebut harus dikelola secara baik agar praktik berjalan
dengan cepat dan efisien. Sistim yang ada di bengkel dalam pengelolaan
bahan dan peralatan praktik harus dapat: 1) meminimalisir kehilangan alat
dan bahan, 2) memberikan umur penggunaan alat, 3) mengajarkan siswa
untuk bertanggung jawab, dan 4) menjadikan bengkel rapi dan teratur.
Bengkel yang baik dalam pengelolaan bahan dan peralatan dapat
memberi keuntungan baik bagi sekolah, instruktur dan siswa. Untuk itu halhal yang mencangkup pengelolaan bahan dan peralatan praktik (George S,

29

1995: 61-68) adalah; 1) Penyimpanan dan pengontrolan bahan dan


peralatan, 2) Penyediaan dan pengendalian bahan dan peralatan, 3)
Persediaan bahan dan peralatan, dan 4) Pelayanan bahan untuk siswa.
Pengelolaan bahan dan peralatan tersebut diatas tidaklah lain bertujuan
untuk meminimalisir biaya, dan pengorganisasian bahan yang digunakan
untuk praktik siswa.
Bahan dan peralatan perlu dikelola dengan baik, oleh karena itu
perlu adanya metode penyimpanan serta peletakan yang baik demi
kelancaran dan keterjagaan bahan dan peralatan dalam bengkel. George S
(1995: 61-62) menjelaskan metode penyimpanan untuk bahan dan peralatan
yaitu; 1) bahan dan peralatan yang sering digunakan harus diletakkan dekat
dengan area kerja; 2) bahan dan peralatan yang sering digunakan harus
diletakkan dan diatur untuk dapat diakses dengan visual dengan cepat dan
untuk pemeriksaan; 3) bila memungkinkan, peralatan portable dan jarang
digunakan harus dikeluarkan untuk siswa hanya pada awal periode lab.
Bahan dan peralatan perlu disimpan di tempat yang aman, yaitu
tempat yang dibuat sedemikian rupa untuk peletakan bahan maupun alat.
Bahan dan peralatan yang disimpan dengan baik akan membuat awet dan
selalu terjaga dari kerusakan maupun kehilangan. George S (1995: 62)
menyebutkan bahan dan peralatan harus disimpan pada tempat-tempat
tertentu, yaitu; 1) papan terbuka atau yang dapat dikunci yang dapat
dipasang di dinding; 2) ruang penyimpanan yang tersedia di bengkel; 3)
ruang pusat pemasok yang mana melayani berbagai kegiatan di bengkel

30

kerja; 4) wadah alat/perlengkapan yang berisi satu set lengkap alat yang
sering digunakan. Bahan dan peralatan ditempatkan dekat dengan area kerja
bertujuan agar selalu siap digunakan. Selain itu pengelolaan bahan dan
peralatan yang baik dan efisien dapat membuat siswa terhindar dari bahaya
yang timbul dari bahan dan peralatan. Pengelolaan bahan dan peralatan
praktik merupakan bagian dari manajemen bengkel. Bagaimana bahan dan
peralatan dalam suatu bengkel dapat dikelola dengan baik dan efektif
sangat ditentukan oleh beberapa faktor seperti pemaparan diatas yang
saling berkaitan satu dengan lainnya.

7. Pengelolaan Perawatan dan Perbaikan Alat/Mesin


Pemanfaatan bengkel yang baik tentu membutuhkan adanya
tindakan perawatan dan pengelolaan secara benar. Perawatan dan perbaikan
alat/mesin merupakan tanggung jawab seluruh warga sekolah baik itu guru,
instruktur, bahkan siswa itu sendiri. Perawatan/pemeliharaan menurut
David E, et. al (1998: 1) di definisikan sebagai, the process of maintaining
or being maintained yang artinya pemeliharaan atau dipelihara. Sehingga
perawatan perupakan proses pemeliharaan atau dipelihara baik itu mesin
maupun alat. Peralatan yang akan dioperasikan dalam praktik itu harus
benar-benar dalam kondisi yang prima yaitu siap pakai, bersih beroperasi
dengan baik, tidak rusak, serta dalam keadaan terkalibrasi.
Keterjagaan mesin dan peralatan selalu dalam kondisi aman dan
siap pakai sangatlah penting. Kondisi mesin dan peralatan yang tidak

31

dikelola sebagai contoh banyak mesin yang rusak, peralatan banyak yang
hilang serta mesin tidak lagi beroprasi secara akurat dan aman, hal ini akan
menjadi permasalahan bagi para pengguna khususnya siswa. Oleh karena
itu, David E, et. al (1998: 1) mengemukakan maintenance can be defined
as that which either retains mechanical plant and equipment in a safe
operationally efficient condition or, where plant items have broken down,
restores them to safe operational status. Yang artinya pemeliharaan
merupakan kegiatan yang mempertahankan peralatan mekanis (yaitu mesin
dan peralatan) dan perlengkapan, atau memperbaiki yang rusak dalam
kondisi operasional yang efisien, aman dan siap pakai.
Kenyamanan dan keamanan pengguna bengkel serta keterjagaan
alat dapat mengurangi resiko terjadinya kecelakaan, memperpanjang usia
pemakaian dan juga peralatan dalam kondisi selalu siap pakai. Perawatan
dan perbaikan yang buruk dapat menjadikan resiko keamanan, kehilangan
waktu, dan menurunnya kualitas pekerjaan yang diproduksi. Keith (2004:
6-7) menyebutkan tujuan dari pemeliharaan dan perawatan adalah; 1)
mengoptimalkan ketersediaan mesin/alat; 2) mengoptimalkan kinerja
mesin/alat;

3)

memaksimalkan

pemanfaatan

dari

sumber

daya

pemeliharaan; 4) mengoptimalkan umur peralatan; 5) meminimalisir


persediaan suku cadang; 6) kemampuan untuk bereaksi dengan cepat.
Mesin/alat dan perlengkapan walapun masih dalam keadaan prima,
namun tetap saja membutuhkan pemeliharaan agar kualitas mesin/alat tetap
terjaga. Jenis pemeliharaan (maintenance) menurut Keith (2004: 8-10) ada

32

tiga jenis, yaitu; 1) peningkatan pemeliharaan (maintenance improvement);


2) pemeliharaan preventif (preventive maintenance); 3) pemeliharaan
korektif (corrective maintenance). David E, et. al (1998: 29-30)
mengemukakan lima unsur kunci pemeliharaan, yaitu:
a. Periodic

servicing

pelumasan,

(servis

pembersihan

berkala),
umum,

meliputi;

pembersihan

penggantian
kontak

oli,

elektrik,

mengkalibrasi dan lain-lain.


b. Component replacement (penggantian komponen), meliputi; penggantian
filter oli secara berkala jika efisiensi mekanis mesin harus dipertahankan.
c. Minor repair (perbaikan kecil), meliputi; perbaikan yang membutuhkan
pengelasan seperti roda gigi.
d. Overhaul (perombakan mesin), meliputi; pergantian komponen utama
atau komponen inti dalam mesin berdasarkan umur penggunaan mesin.
e. Record

keeping

(pencacatan

data),

pencatatan

pada

poin-poin

sebelumnya yang penting untuk memastikan ketersediaan komponen dan


kontrol keuangan dapat dipantau dan mesin dapat diperbaiki dengan
tepat dan cepat.

Pemeliharaan alat atau mesin yaitu menjaga peralatan yang tersedia


dalam bengkel untuk mencegah kerusakan, bukan merawat atau
memperbaiki mesin setelah terjadi kerusakan. Oleh karena itu, menurut
George S (1955: 74) pemeliharaan yang harus ada dalam sebuah bengkel
meliputi; 1) melakukan pemeriksaan peralatan secara berkala, 2)

33

melakukan pelayanan kebutuhan, 3) melakukan penggantian komponen dan


peralatan secara berkala, dan 4) pembuatan laporan.

8. Pengelolaan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3)


Keselamatan dan kesehatan kerja merupakan hal yang harus ada
dalam sebuah bengkel sekolah. Kecelakaan dan penyakit kerja dalam
bengkel tidak hanya merugikan untuk pengguna saja tetapi juga pihak
sekolah baik secara langsung maupun tak langsung. Phil & Liz (2008: 8)
mengemukakan health and safety is about preventing people from being
harmed at work, by taking the right precautions and by providing a
satisfactory working environment. Yang artinya K3 adalah tentang
mencegah orang dari yang dirugikan di tempat kerja, dengan mengambil
tindakan pencegahan yang tepat dan dengan menyediakan lingkungan kerja
yang memuaskan
Tujuan dari K3 secara umum tidaklah lain untuk mencegah
kecelakaan dan dapat merugikan baik bagi orang itu sendiri maupun pihak
sekolah. Lebih lanjut Charles (2003: 33) mengemukakan tujuan dari K3
adalah: 1) untuk mengurangi kecelakaan, melalui upaya kerja sama, dengan
menghilangkan sebanyak mungkin bahaya di tempat kerja; 2) untuk
mengurangi jumlah kecelakaan dan keluhan kesehatan terkait banyaknya
pekerja yang diajukan ke badan hukum tanpa melanggar hak federal dan
negara buruh; 3) untuk meningkatkan partisipasi pekerja dalam semua
program keselamatan dan kesehatan; 4) untuk mempromosikan pelatihan,

34

menghindari, dan pencegahan bahaya kerja; 5) untuk membangun jaringan


komunikasi lain dimana pekerja dapat menyuarakan keprihatinan mereka
mengenai potensial bahaya. Dengan menciptakan tempat dan dengan
menyediakan tempat kerja yang nyaman akan membuat lingkungan
menjadi aman dan terhindar dari resiko yang tidak diinginkan.
Keselamatan dalam bekerja tidak hanya menerapkan peraturan serta
tata tertib yang telah dibuat, akan tetapi membutuhkan organisasi
penanggung jawab sebagai pengelola dan memantau jalannya K3 dalam
bengkel. Phil & Lis (2008 :46) mengemukakan penanggung jawab utama
K3 yaitu; 1) mengelola pekerjaan sehingga aman; 2) untuk menunjuk
seseorang untuk memberikan bantuan kesehatan dan keselamatan; 3)
memberikan pengawasan yang memadai; 4) memberikan informasi,
instruksi dan pelatihan; 5) memantau kinerja kesehatan dan keselamatan.
Bengkel atau tempat kerja harus dalam keadaan bersih, nyaman, dan
aman. Phil & Lis (2008: 90-92) mengemukakan untuk menjadikan tempat
kerja bersih aman dan nyaman mempunyai kriteria sebagai berikut:
a. Pemeliharaan (maintenance), tempat kerja dan peralatan harus terawat
dan terjaga dengan baik agar dapat bekerja dengan efisien.
b. Ventilation, adanya ventilasi yang cukup untuk sirkulasi udara dalam
bengkel.
c. Temperature control, jika ruangan yang digunakan untuk jangka waktu
yang lama maka pengontrol suhu dibuat senyaman mungkin dengan
mempertahankan suhu selama jam kerja (biasanya 160 C/16.80 F). Selain

35

itu adanya termometer suhu untuk mengukur suhu ketika jam kerja.
Akses ke ruang istirahat harus disediakan ketika kondisi tidak nyaman
terjadi dan tidak dapat dihindari.
d. Pencahayaan (lighting), dalam suatu tempat kerja sedapat mungkin harus
ada pencahayaan alami yang baik. Pencahayaan darurat harus tersedia
dimana terjadi suatu kegagalan pencahayaan normal yang dapat
menyebabkan bahaya. Pencahayaan harus dapat mencukupi area bengkel
sehingga orang dapat bergerak disekitar bengkel dengan aman.
Pencahayaan yang dapat menyilaukan mata harus dihindari.
e. Kebersihan (cleanliness), tempat kerja seperti dinding, lantai serta
perabotan lainnya harus dijaga agar tetap bersih.
f. Space, dalam sebuah bengkel harus terdapat ruang kosong dengan
ketinggian diatas 3 meter atau lebih sehingga walaupun dalam ruangan
terdapat mesin/alat namun masih tersisa untuk bergerak dengan mudah.
g. Well designed workstations, area bengkel perlu di desain dengan baik
dan cocok untuk pekerja dan pekerjaan tertentu. Untuk itu perlu adanya
penyediaan tempat duduk yang baik untuk setiap pekerjaan yang harus
dilakukan dengan duduk dan harus ada ruang yang cukup disekitar area
bengkel agar bekerja dengan aman.
h. Safe floors, lantai yang aman disesuaikan dengan lingkungan pekerjaan
yang ada.
i. Danger of falling, untuk daerah-daerah yang rawan dan dapat
menyebabkan kecelakaan kerja perlu adanya peringatan atau rambu-

36

rambu sebagai contoh lantai yang licin yang dapat menyebabkan


terpeleset dan jatuh perlu adanya peringatan.
j. Suitable windows, menandai jendela dan pintu yang memakai kaca yang
memungkinkan dilewati untuk berjalan.
k. Safe traffic routes, adanya rute yang aman dan pengaturan untuk pejalan
kaki, mesin dan kendaraan di tempat kerja.
l. Safe escalator (and moving roadways), bengkel yang menyediakan
eskalator maupun menyediakan jalan yang dapat bergerak harus
berfungsi dengan aman. Perangkat keselamatan dan pengaturan
pemberhentian darurat juga harus disediakan.
m.Good welfare facilities, adanya fasilitas penunjang lainnya yang dapat
mendukung siswa dalam praktek seperti; toilet, tempat cuci tangan,
kamar ganti, dan lain-lain.

Bengkel yang nyaman, aman, dan efektif sangatlah penting


dilakukan khususnya untuk kepentingan bagi penggunanya, untuk itu perlu
adanya pengelolaan keselamatan dan kesehatan kerja. Pengelolaan
keselamatan dan kesehatan kerja yang dikemukakan oleh Jeremy S (2006:
27-29) terdiri dari;
a. Planning, meliputi; menerapkan pedekatan sistematis untuk metode
penilaian resiko, pemilihan metode yang tepat tentang pengendalian
resiko untuk meminimalisir resiko kecelakaan, dan menetapkan prioritas
dan mengembangkan standar kinerja yang baik.

37

b. Organizing, meliputi; melibatkan seluruh pengguna bengkel dalam


melaksanakan

pengendalian

resiko

dan

memutuskan

tindakan

pencegahan dan perlindungan serta menerapkan persyaratan di tempat


kerja, membangun sarana yang efektif untuk berkomunikasi dan
berkonsultasi pada tempat-tempat yang beresiko timbulnya kecelakaan
kerja, pemberian informasi yang memadai, instruksi dan pelatihan serta
evaluasi bagi penanggung jawab K3.
c. Control, meliputi; memperjelas tanggung jawab keselamatan dan
kesehatan kerja dan memastikan bahwa kegiatan setiap orang
terkoordinasi dengan baik, memastikan semua orang mengerti dengan
tanggung jawab masing-masing dengan jelas apa yang harus mereka
lakukan untuk melaksanakan tanggung jawab tersebut, pengaturan
standar penilaian kinerja terkait dengan tanggung jawab masing-masing,
memastikan adanya pengawasan yang memadai dan tepat, khususnya
bagi mereka yang sedang belajar dan yang baru untuk bekerja.
d. Monitoring, meliputi; memiliki rencana dan membuat pemeriksaan rutin
yang memadai dan memeriksa untuk memastikan bahwa langkahlangkah pencegahan dan perlindungan berada di tempat dan efektif,
secara nyata menyelidiki langsung dan menyelidiki penyebab yang
menyebabkan kecelakaan kerja.
e. Review, meliputi; menetapkan prioritas tindakan perbaikan yang
diperlukan yang ditemukan sebagai hasil pemantauan untuk memastikan

38

pengambilan tindakan yang sesuai, meninjau secara berkala keseluruhan


sistem pengelolaan kesehatan dan keselamatan kerja.

Pencegahan lebih baik dari pada mengobati, dalam sebuah bengkel


jangan sampai terjadi kecelakaan yang dapat menciderai penggunanya.
Secara umum penyebab kecelakaan di tempat kerja (Putut, 2005: 1) adalah;
kelelahan (fatigue), kondisi tempat kerja (environmental aspects) dan
pekerjaan yang tidak aman (unsafe working condition), serta kurangnya
penguasaan pekerja terhadap pekerjaannya disebabkan kurangnya training,
dan karakteristik pekerjaan itu sendiri. Oleh karena itu, erlu adanya
penanganan melalui pencegahan terkait keselamatan kerja di dalam sebuah
bengkel.
Tindakan pencegahan kecelakaan kerja sendiri menurut Charles
(2003: 6) terdiri dari tiga Es meliputi; 1) Engineering (mesin), kesadaran
akan keselamatan kerja saat merancang peralatan/mesin K3 yang
dibutuhkan; 2) Education (pendidikan), pelatihan untuk pengguna bengkel
dalam prosedur keselamatan kerja dan cara yang aman melakukan
pekerjaan mereka; dan 3) Enforcement (penegakan), aturan dan kebijakan
harus ketat jika ingin mencapai tempat kerja yang aman.
Dalam penelitian yang dilakukan oleh Lincoln, Nebraska Safety
Counsil 1981 (Charles, 2003: 36-37) yang dilakukan pada 143 perusahaan
di setiap bangsa menemukan fakta sebagai berikut:

39

Table 2. Effectiveness of safety and health program findings


Fakta
Pernyataan
Temuan
1
Tidak mempunyai anggaran untuk K3
43% lebih kecelakaan
2
Tidak ada pelatihan untuk pekerja baru
52% lebih kecelakaan
3
Tidak adanya pelatihan K3
59% lebih kecelakaan
4
Tidak ada pelatihan khusus untuk
62% lebih kecelakaan
pengawas
5
Tidak melakukan pemeriksaan K3
40% lebih kecelakaan
6
Program K3 tidak tertulis dibandingkan
dengan perusahaan yang telah
106% lebih kecelakaan
menerapkan program K3 tertulis
7
Yang menggunakan perekam, tidak
43% lebih kecelakaan
membuat K3 sendiri
8
Tidak ada program K3 tertulis
130% lebih kecelakaan
9
Tidak ada panitia K3 untuk karyawan
74% lebih kecelakaan
10
Tidak ada anggota organisasi K3 yang
64% lebih kecelakaan
professional
11
Tidak ditetapkan sistem untuk
81% lebih kecelakaan
menyadari K3 yang telah dilakukan
12
Tidak ada dokumentasi/pemeriksaan
122% lebih kecelakaan
laporan kecelakaan
13
Pengawas tidak bertanggung jawab
39% lebih kecelakaan
tentang K3
14
Top manajemen tidak mepromosikan
470% lebih kecelakaan
kesadaran K3
(Sumber: Charles, 2003: 36-37)
Oleh karena itu, berdasarkan tabel diatas perlu adanya perhatian
tentang keselamatan dan kesehatan kerja khususnya dalam bengkel kerja.
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pelaksanaan keselamatan kerja di
bengkel kerja praktik yaitu: 1) kelengkapan peralatan keselamatan kerja; 2)
adanya promosi keselamtan kerja bagi semua pengguna bengkel;
terciptanya lingkungan kerja yang aman; 3) adanya pelatihan bagi siswa
baru; 4) adanya pemeriksaan K3 secara rutin dan terstruktur; 5) adanya
rambu-rambu K3 secara tertulis; 6) adanya dokumentasi dan laporan
kecelakaan kerja; 7) adanya supervisor K3 yang dapat mempertanggung

40

jawabkan; 8) adanya pengelolaan manajemen yang ahli K3; 9) adanya


aturan dan kebijakan yang ketat dalam K3.

9. Keberhasilan Siswa dalam Praktik


a. Keberhasilan Siswa
Keberhasilan dalam pembelajaran merupakan harapan dan tujuan
baik itu guru, sekolah, maupun orang tua. Kemampuan intelektual siswa
sangat menentukan terhadap kualitas hasil belajar. Untuk mengetahui
keberhasilan kualitas hasil belajar siswa maka perlu adanya evaluasi, yang
bertujuan untuk mengukur sejauh mana pemahaman siswa. Keberhasilan
dalam pembeajaran mengandung makna ketuntasan dalam belajar dan
ketuntasan dalam proses pembelajaran. Keberhasilan siswa belajar
merupakan

tercapainya

kompetensi

yang

meliputi

pengetahuan,

ketrampilan, sikap, atau nilai yang diwujudkan dalam kebiasaan berfikir


dan bertindak (Diktendik, 2008: 4). Patokan dari keberhasilan siswa
mengacu pada standar kompetensi dan kompetensi dasar serta indikator
yang terdapat pada kurikulum.
Kriteria keberhasilan adalah patokan ukuran tingkat pencapaian
prestasi belajar yang mengacu pada kompetensi dasar dan standar
kompetensi yang ditetapkan yang mencirikan penguasaan konsep atau
ketrampilan yang dapat diamati dan diukur (Ditendik, 2008: 4).
Keberhasilan pembelajaran dapat diwujudkan dengan prestasi belajar yang
di dapat selama proses pembelajaran. Prestasi belajar merupakan hal yang

41

tidak dapat dipisahkan dari aktifitas belajar, karena aktifitas belajar


merupakan proses sedangkan prestasi merupakan hasil dari kegiatan
belajar. Sebagaimana dijelaskan oleh Ditendik (2008: 4) menyebutkan
bahwa secara umum kriteria keberhasilan pembelajaran adalah:
1) keberhasilan peserta didik menyelesaikan serangkaian tes, baik
tes formatif, tes sumatif, maupun tes ketrampilan yang mencapai
tingkat keberhasilan rata-rata 60%; 2) setiap keberhasilan tersebut
dihubungkan dengan standar kompetensi dan kompetensi dasar
yang ditetapkan oleh kurikulum, tingkat ketercapaian kompetensi
ini ideal 75%; dan 3) ketercapaian keterampilan vokasional atau
praktik bergantung pada tingkat resiko dan tingkat kesulitan.
Ditetapkan idealnya sebesar 75 %.
Dari pendapat diatas, keberhasilan peserta didik dapat di ukur
menggunakan serangkaian tes

yang dihubungkan

dengan standar

kompetensi dan kompetensi dasar. Tes merupakan metode pengukuran


yang digunakan untuk melihat sejauh mana pemahaman maupun
penguasaan siswa terhadap materi yang telah diberikan. Hasil akhir dari tes
dapat dikatakan sebagai prestasi belajar siswa. Sebagaiman dikatakan oleh
Tohirin (2006: 151), yang mengemukakan bahwa pestasi belajar adalah apa
yang telah dicapai oleh siswa setelah melakukan kegiatan belajar. Tingkat
pemahaman dalam memperoleh informasi yang ditangkap siswa sebagai
hasil akhir dapat di sebut prestasi belajar.
Selain itu Tohirin (2006: 151) mengemukakan pencapaian prestasi
belajar atau hasil belajar siswa merujuk kepada aspek-aspek kognitif
(pengetahuan), afektif (sikap), dan psikomotor (tingkah laku). Ketiga aspek
tersebut tidak dapat dipisahkan, karena merupakan satu kesatuan.
Berdasarkan pengertian tersebut dapat disimpulkan bahwa prestasi belajar

42

merupakan hasil akhir dari aktifitas belajar siswa yang mencangkup aspek
kognitif, afektif, dan psikomotor setelah mengikuti proses belajar.
Pengukuran dari keberhasilan siswa dalam praktik dapat diwujudkan
dengan hasil prestasi siswa yang dinyatakan dalam bentuk simbol, huruf
maupun kalimat yang menceritakan hasil yang sudah dicapai oleh setiap
siswa.
Dalam penilaian ketrampilan Gerald B & Donal M (1966: 122-123),
menyebutkan unsur-unsur yang digunakan untuk penilaian ketrampilan
adalah; 1) kualitas hasil pekerjaan dalam menyelesaian tes (ukuran
penilaian dilihat dari akurasi, penyelesaian, penampilan atau tidak adanya
kesalahan yang terlihat dalam proses pengerjaan); 2) ketrampilan dalam
menggunakan mesin dan peralatan; 3) kemampuan untuk menganalisis
pekerjaan dan merencanakan tahap-tahap dari mulai mengerjakan sampai
akhir; 4) kecepatan dalam mengerjakan; 5) kemampuan untuk membentuk
pertimbangan kerja melalui penerapan informasi; 6) kemampuan untuk
membaca diagram, gambar, symbol teknik, atau buku panduan.
b. Faktor yang dapat Mempengaruhi Keberhasilan Siswa dalam
Praktik
Secara umum faktor-faktor yang dapat mempengaruhi keberhasilan
siswa dalam pembelajaran dapat dibagi menjadi dua yaitu faktor internal
dan faktor eksternal. Slameto (2010: 71) mengemukakan faktor-faktor yang
dapat mempengaruhi pembelajaran adalah:
1) Faktor intern, yang meliputi;
a) Faktor jasmani; faktor kesehatan dan kesehatan tubuh

43

b) Faktor fisiologis; intelegensi, perhatian, minat, bakat, motif,


kematangan, dan kesiapan.
2) Faktor ekstern, yang meliputi;
a) Faktor keluarga; cara orang tua mendidik, relasi antara anggota
keluarga, suasana rumah, keadaan ekonomi keluarga, perhatian
orang tua dan latar belakang keluarga.
b) Faktor sekolah; metode mengajar, kurikulum, relasi guru dengan
peserta didik, disiplin peserta didik, keadaan gedung, dan tugas
rumah.
c) Faktor kegiatan masyarakat; kegiatan peserta didik dalam
masyarakat, teman bergaul, dan bentuk kehidupan masyarakat.

Pendapat serupa yang membagi faktor yang dapat mempengaruhi


dalam proses pembelajaran menjadi dua golongan yaitu oleh Ngalim
Purwanto (2006: 112), diantaranya sebagai berikut; 1) Faktor yang ada
pada diri siswa sendiri yang disebut faktor individual yang terdiri dari;
faktor kematangan atau pertumbuhan kecerdasan, motivasi, dan faktor
pribadi; 2) faktor di luar individu yang disebut dengan faktor sosial, yang
melipui; faktor keluarga, guru, dan cara mengajarnya, alat yang digunakan,
lingkungan, dan kesempatan yang tersedia.
Proses pembelajaran merupakan kegiatan yang melibatkan berbagai
pihak, sehingga keberhasilan peserta didik dalam mengikuti proses
pembelajaran juga dipengaruhi oleh faktor-faktor yang dapat menghambat
bahkan mempengaruhi kegiatan mengajar baik itu guru maupun siswa.
Faktor yang dapat mempengaruhi keberhasilan siswa diatas yang
berhubungan dengan bengkel praktik yaitu keadaan gedung, lingkungan
serta kesempatan yang tersedia.
Keadaan gedung praktik sebagai penunjang pembelajaran siswa
dalam mengasah ketrampilan menjadi faktor yang penting. Ketersediaan

44

kedung yang lengkap, peralatan yang memadai serta terawatnya gedung


dapat menjadikan lingkungan yang nyaman, aman, dan efektif. Selain itu,
didukung dengan adanya pengelolaan yang terstruktur menjadikan bengkel
selalu siap digunakan dan pengorganisasian kelompok dalam pengaturan
jadwal pemakaian bengkel menjadikan siswa bekerja secara merata dan
optimal.
c. Pembelajaran Praktik Program Keahlian Teknik Pemesinan
Berdasarkan Permendiknas Nomor 28 Tahun 2009 bahwa SMK
Bidang Keahlian Teknologi dan Rekayasa, Program Keahlian Teknik
Pemesinan terdiri dari 24 mata pelajaran dengan dasar kompetensi kejuruan
terdiri dari 5 kompetensi dasar dan kompetensi kejuruan terdiri dari 17
kompetensi dasar. Kompetensi kejuruan yang harus ditempuh siswa kelas
XI pada semester tiga dan empat terdiri dari 7 kompetensi kejuruan, yaitu;
1) membaca gambar teknik; 2) melakukan pekerjaan dengan mesin bubut;
3) melakukan pekerjaan dengan mesin frais; 4) menggerinda pahat dan alat
potong; 5) mengeset mesin dan program mesin NC/CNC (dasar); 6)
melakukan rutinitas pengelasan; dan 7) auto CAD.
Berdasarkan kompetensi kejuruan kelas XI, proporsi pembelajaran
praktik di bengkel lebih besar dari pada proporsi pembelajaran teori
kejuruan. Kompetensi kejuruan tersebut adalah melakukan pekerjaan
dengan

mesin

bubut,

melakukan

pekerjaan

dengan

mesin

frais,

menggerinda pahat dan alat potong, mengeset mesin dan program mesin
NC/CNC serta melakukan rutinitas pengelasan. Kompetensi sebagaimana

45

disebutkan membutuhkan waktu paling lama dan merupakan pembelajaran


yang harus ditembuh dengan praktik. Oleh karena itu penelitian ini ingin
mengkaji lebih jauh tentang pembelajaran praktik dikaitkan dengan
manajemen bengkel yang ada di dalam bengkel SMK program keahlian
Teknik Pemesinan.

B. Penelitian yang Relevan


Penelitian tentang manajemen bengkel telah banyak dilakukan, dikaji,
dan diteliti pada dekade terakhir. Meskipun penelitian tersebut tidak semua
berasal dari bidang keahlian yang sama, tetapi hasil penelitian ini dapat
digunakan untuk pembanding atau pengembang terhadap penelitian yang
dilaksanakan. Adapun penelitian yang relevan dengan penelitian yang
dilaksanakan diantaranya:
Sopan Slamet (2010) dalam jurnal penelitian, melakukan penelitian
tentang identifikasi sarana prasarana dan kondisi peralatan praktik mekanik
otomotif SMK swasta di daerah polisi wilayah Bojonegoro dan Madiun. Dari
hasil penelitian tersebut menemukan bahwa tersedianya 47,5% infrastruktur
dan 11,7% perangkat praktik untuk pembelajaran; 41,3% infrastruktur dan
74,6% alat praktik tidak cukup untuk pembelajaran; terdapat 11,7%
infrastruktur dan 13,7% alat mekanis perangkat praktik tidak tersedia untuk
pembelajaran.
Bambang Triatmidi (2010) dalam jurnal penelitian, melakukan
penelitian tentang konstribusi pemahaman dan sikap guru tentang K3 terhadap

46

pelaksanaan K3 dalam pembelajaran praktik di bengkel mekanik otomotif sekota Malang. Dari hasil tersebut menemukan bahwa pemahaman guru dan
sikap guru secara bersama memberi kontribusi sebesar 77% terhadap
perubahan pelaksanaan K3. Kontribusi sebesar itu berasal dari sumbangan
efektif variabel pemahaman guru sebesar 51,35% dan variabel sikap guru
tentang K3 memberikan kontribusi efektif sebesar 25,87%.
Parsaoran Tamba (2011) dalam jurnal penelitian, melakukan penelitian
tentang pertisipasi siswa dalam pelaksanaan keselamatan dan kesehatan kerja.
Dari hasil penelitian tersebut tersebut menemukan bahwa terdapat hubungan
antara pengetahuan siswa tentang K3 dengan sikap siswa terhadap K3 di SMK
Negeri 2 Manado, dan hubungan yang terjadi sebesar 0,799 atau 79,9 %,
terdapat hubungan antara pengetahuan siswa tentang K3 dengan partisipasi
siswa dalam pelaksanaan K3 di SMK Negeri 2 Manado, dan hubungan yang
terjadi sebesar 0,661 atau 66,1 %, terdapat hubungan antara sikap siswa
terhadap K3 dengan partisipasi siswa dalam pelaksanaan K3 di SMK Negeri
2 Manado, dan hubungan yang terjadi sebesar 0,462 atau 46,2 %, terdapat
hubungan antara pengetahuan siswa tentang K3 dan sikap siswa terhadap K3
dengan partisipasi siswa dalam pelaksanaan K3 di SMK Negeri 2 Manado,
dan hubungan yang terjadi sebesar 0,670 atau 67 %. Akan tetapi variabel yang
berpengaruh terhadap partisipasi siswa dalam K3 hanya pengetahuan tentang
K3 dan pengaruh ini dapat dijelaskan dengan persamaan regresi Y = 38,270 +
2,368 (Pengetahuan K3) atau Y = 38,270 + 2,368.

47

Putut Hargiyanto (2011) dalam artikel jurnal Analysis of Hazards


Control and Condition in Laboratories/Workshops for Ensuring Work Health
and Safety in Vocational High Schools. Hasil penelitian menunjukkan bahwa
(1) jenis bahaya di bengkel Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) terdiri dari 9
pekerjaan yang berhubungan dengan; penanganan bahan, penggunaan alat-alat
tangan; perlindungan pada mesin; desain tempat kerja; pencahayaan; cuaca
bekerja; pengontrolan kebisingan, getaran dan listrik. 2) tingkat risiko rata-rata
di bengkel Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) meliputi: Tidak Berbahaya
(68 kasus = 54%), Butuh Perawatan (43 kasus = 34%) dan Perlu Prioritas
Perawatan (10 kasus = 8 %), sedangkan sisanya (6 kasus = 4%) tanpa data.

C. Kerangka Pikir
Berdasarkan pemaparan diatas maka dapat diambil kerangka pikir
untuk menghubungkan antara variabel-variabel yang ada kaitannya dalam
penelitian yang dilakukan. Adapun kerangka pikir tersebut sebagai berikut:
1. Pengaruh Pengelolaan Fasilitas Bengkel terhadap Keberhasilan Siswa
dalam Praktik.
Fasilitas bengkel merupakan aset yang dapat mempermudah dalam
pencapaian suatu usaha. Pengaturan dan penataan fasilitas yang ada
merupakan hal yang sangat penting. Penataan mesin, ruang, jendela, pintu,
warna, dan kebisingan dalam sebuah bengkel merupakan hal yang wajib
dilakukan. Keberhasilan siswa dalam praktik tidak akan tercapai tanpa
fasilitas yang memadai serta adanya fasilitas praktik yang baik dan

48

nyaman dalam bengkel. Pengelolaan fasilitas merupakan aspek yang


sangat berpengaruh terhadap lingkungan fisik. Lingkungan fisik yang tidak
baik dapat membuat kerugian maupun kecelakaan dalam bengkel. Fasilitas
yang rusak maupun yang tidak terawat tentu saja akan membuat siswa
kesulitan dalam praktik karena dapat berpengaruh terhadap hasil praktik
siswa.

2. Pengaruh Pengelolaan Bahan dan Peralatan Praktik terhadap


Keberhasilan Siswa dalam Praktik.
Pengelolaan bahan praktik di bengkel harus direncanakan dan
disesuaikan dengan jumlah siswa dan biaya yang dikeluarkan dalam
periode tertentu. Bahan praktik yang tidak dikelola dengan baik dapat
menyebabkan pada masalah yang dapat merugikan baik untuk siswa
maupun sekolah. Bahan praktik harus disesuaikan dengan jumlah siswa
dan bahan yang digunakan juga sesuai dengan biaya dan kapasitas mesin
yang ada.
Pengelolaan bahan dan peralatan juga perlu dipertimbangkan
seperti tempat penyimpanan, pengelolaan dalam pendistribusian bahan dan
peralatan, pencegahan dari kerusakan dan kehilangan. Hal-hal tersebut
perlu dikelola dengan baik, efektif, aman dan nyaman. Dengan adanya
pengelolaan akan memperlancar jalannya proses pembelajaran praktik dan
dapat mempertinggi produktifitas praktik.

49

3. Pengaruh

Pengelolaan

Perawatan

dan

Perbaikan

Alat/Mesin

terhadap Keberhasilan Siswa dalam Praktik.


Pengelolaan perawatan dan perbaikan alat/mesin perlu diperhatikan
oleh setiap siswa, guru, dan praktisi pengguna bengkel, karena alat/mesin
merupakan bagian yang vital dalam sebuah bengkel. Perawatan dan
perbaikan perlu adanya partisipasi kerjasama dari para pengguna bengkel
dan pihak sekolah sendiri agar pemeliharaan dan perawatan yang ada
dapat berjalan dengan efektif dan efisien. Peralatan dan perbaikan perlu
dikelola dengan baik yang bertujuan agar alat/mesin siap digunakan (ready
for use). Dengan adanya mesin/alat yang harus siap dan tersedia untuk
kegiatan praktik harus di dukung dengan mesin yang siap beroperasi
dengan baik dalam kata lain alat/mesin tidak mengalami kerusakan. Dalam
pengoperasian alat/mesin juga harus dalam keadaan kalibrasi agar ukuran
atau dimensi produk yang akan dibuat tidak menyulitkan bagi pengguna
untuk memproduksi benda yang ingin dibuat.
Ketrampilan yang dapat diukur dalam pembelajaran praktik salah
satunya yaitu kecepatan dan ketepatan dalam mengerjakan tugas yang
diberikan. Keterjagaan alat/atau mesin yang aman, efisien serta dalam
keadaan

prima

dapat

mempermudah

siswa

dalam

ketercapaian

kompetensi. Hal tersebut tentu akan menjadi keuntungan karena dapat


meminimalisir terhadap kehilangan waktu dan menurunnya kualitas
pekerjaan yang ingin diproduksi.

50

4. Pengaruh Pengelolaan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3)


terhadap Keberhasilan Siswa dalam Praktik.
Keselamatan dan kesehatan kerja (K3) wajib diketahui bagi setiap
pengguna bengkel. Resiko kecelakaan serta penyakit akibat kerja sering
terjadi karena pihak sekolah tidak menerapkan program K3 dengan baik.
Hal ini juga dapat berdampak pada berkurangnya produktifitas kerja
khususnya pengguna bengkel. Bengkel harus selalu dalam keadaan aman
dan nyaman setiap waktu. Penyebab dari kecelakaan dapat ditimbulkan
oleh lokasi yang tidak aman. Kondisi bengkel yang aman bagi
penggunanya serta memberikan perlindungan supaya merasa aman dalam
melaksanaan tugasnya merupakan hal yang wajib dilakukan. Dengan
adanya pengelolaan K3 yang baik maka ada penjaminan sumber produksi
dapat dipakai secara aman dan efisien serta menjamin proses produksi
berjalan dengan lancar. Dengan begitu dapat mencegah kecelakaan kerja
yang dapat menghilangkan waktu bagi pekerjanya tidak dapat melakukan
pekerjaannya setelah terjadi kecelakaan kerja.

5. Pengaruh Manajemen Bengkel ditinjau dari segi Pengelolaan Fasilitas


Bengkel, Pengelolaan Bahan dan Peralatan Praktik, Pengelolaan
Perawatan dan Perbaikan Alat/Mesin, dan Pengelolaan K3 terhadap
Keberhasilan Siswa dalam Praktik.
Keberhasilan siswa dalam praktik merupakan hasil pengukuran
terhadap peserta didik yang terdiri dari beberapa aspek yaitu kognitif,

51

afektif dan psikomotor yang dapat diukur menggunakan instrumen tes


yang relevan. Dalam pencapaian tersebut perlu adanya dukungan yang
dapat menunjang kegiatan pembelajaran dengan mempertimbangkan
faktor-faktor yang dapat mempengaruhi keberhasilan siswa dalam praktik.
Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi keberhasilan siswa dalam
praktik diantaranya adalah keadaan gedung praktik yang digunakan dalam
pembelajaran praktik. Keadaan gedung praktik atau bengkel yang tersedia
dengan fasilitas yang mencukupi dan di dukung dengan lingkungan kerja
yang nyaman, aman, dan efektif dapat mempermudah siswa dalam praktik.
Selain itu, adanya dukungan mesin dan peralatan yang siap pakai serta
dalam keadaan ideal dapat menunjang pembelajaran praktik. Untuk itu
semua fasilitas harus dirawat dan diperbaiki bagi yang rusak agar
keterjagaan dapat dicapai dengan baik.
Dengan adanya manajemen bengkel maka siswa akan merasa
terdorong untuk menyelesaikan tugasnya dengan baik. Karena adanya
fasilitas bengkel, peralatan serta mesin yang baik ditambah lagi dengan
penerapan dan pelaksanaan K3 akan menimbulkan kegairahan dalam
menyelesaikan tugas, sehingga siswa akan merasa terpacu dalam
meningkatkan kualitas dan mempertinggi kualitas pekerjaannya.

D. Hipotesis Penelitian
Hipotesis penelitian merupakan dugaan atau jawaban sementara dari
sebuah penelitian. Tujuan dari hipotesis penelitian menurut Ary Donald

52

(dalam W Gulo, 2002: 57) adalah: (1) memberikan penjelasan sementara


tentang gejala-gejala serta memudahkan perluasan pengetahuan dalam suatu
bidang. (2) memberikan suatu pernyataan hubungan langsung dapat diuji
dalam penelitian. (3) memberikan arah kepada penelitian. (4) memberikan
kerangka untuk melaporkan kesimpulan penyelidikan. Sehingga perlu adanya
perumusan hipotesis untuk menjawab rumusan masalah yang ada dalam
penelitian ini, antara lain:
1. Terdapat pengaruh yang signifikan antara pengelolaan mesin dengan
keberhasilan siswa dalam praktik.
2. Terdapat pengaruh yang signifikan antara pengelolaan bahan praktik
dengan keberhasilan siswa dalam praktik.
3. Terdapat pengaruh yang signifikan antara pengelolaan perawatan dan
perbaikan bengkel dengan keberhasilan siswa dalam praktik.
4. Terdapat pengaruh yang signifikan antara pengelolaan Kesehatan dan
Keselamatan Kerja (K3) dengan keberhasilan siswa dalam praktik.
5. Terdapat pengaruh yang signifikan antara manajemen bengkel ditinjau dari
segi pengelolaan mesin, pengelolaan bahan praktik, pengelolaan perawatan
dan perbaikan bengkel, dan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) secara
bersama-sama terhadap keberhasilan siswa dalam praktik.

53

BAB III
METODE PENELITIAN

A. Jenis dan Desain Penelitian


1. Jenis Penelitian
Jenis penelitian ini termasuk dalam kategori penelitian ex-post
facto. Karena tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh
dari manajemen bengkel terhadap keberhasilan siswa dalam praktik tanpa
memberikan perlakuan dan manipulasi terhadap sampel yang ada.
Sebagaimana dijelaskan oleh Kerlinger (1993) mendefinisikan penelitian ex
post facto adalah penemuan empiris yang dilakukan secara sistematis,
peneliti tidak melakukan kontrol terhadap variable-variabel bebas karena
manifestasinya sudah terjadi atau variable-variabel tersebut secara inheren
tidak dapat dimanipulasi (dalam Soti S & Rajendra K, 2007: 314).
Sedangkan menurut Sukardi (2003: 15) Penelitian ex-post facto merupakan
penelitian yang berhubungan dengan variabel yang telah terjadi dan tidak
perlu memberikan perlakuan terhadap variabel yang diteliti. Penelitian ini
mempelajari tentang variabel dalam masa lalu atau yang telah terjadi untuk
mencari kemungkinan adanya hubungan atau efek.
Penelitian ex-post facto termasuk jenis correlation study karena
penelitian ini bertujuan mengetahui tentang kuat atau lemahnya variabel
yang terkait. Berdasarkan tingkat eksplanasi (level of explanation)
penelitian ini termasuk jenis penelitian asosiatif, yaitu untuk mengetahui

54

hubungan yang terjadi antar masing-masing variabel. Penelitian ini bersifat


kuantitatif, dimana data yang diteliti dapat diukur dengan menggunakan
angka-angka. Dengan demikian dalam penelitian ini dapat menggunakan
teknik analisis statistik untuk mengolah data.
2. Desain Penelitian
Desain penelitian merupakan proses dasar yang digunakan untuk
melaksanakan suatu penelitian. Dengan desain penelitian akan diketahui
arah dan tujuan yang didalamnnya terdapat prosedur untuk mendapatkan
data dan informasi yang diperlukan untuk menjawab seluruh pertanyaan
penelitian. Oleh karena itu, penelitian yang efektif dan efisien dapat
diketahui dari desain penelitian yang baik.
Desain penelitian yang digunakan dalam melakukan uji prasyarat
analisis meliputi uji normalitas dan uji linieritas. Setelah uji prasyarat
tersebut terpenuhi, kemudian melakukan pengujian hipotesis atau dugaan
sementara. Pengujian hipotesis dilakukan dengan menggunakan analisis
regresi ganda yang bertujuan mengetahui pengaruh pengelolaan fasilitas
bengkel, pengelolaan bahan dan peralatan praktik, pengelolaan perawatan
dan perbaikan alat/mesin, dan pengelolaan K3 secara bersama-sama
terhadap keberhasilan siswa dalam praktik.
Analisis regresi digunakan untuk memprediksi pengaruh antara
variabel bebas terhadap variabel terikat. Dalam menganalisis menggunakan
regresi ganda dilakukan langkah-langkah analisis yang meliputi; 1)
Menentukan persamaan garis regresi dengan rumus persamaan garis regresi

55

empat prediktor; 2) Mencari koefisien korelasi ganda dari variabel bebas


terhadap variabel terikat; dan 3) Menguji keberartian atau signifikansi
dengan uji F untuk mengetahui signifikansi prediksi dari analisis regresi
ganda.
Pada penelitian ini, tidak diberikan perlakuan atau perbedaan
keadaan pada subjek penelitian sehingga teknik analisis data yang
digunakan untuk membuktikan ada tidaknya pengaruh dari tiap variabel
bebas terhadap varabel terikat, menggunakan analisis regresi yang diuji
keberartiannya atau signifikansinya dengan uji F. Selain itu pada penelitian
ini merumuskan hipotesis asosiatif dan juga jumlah responden yang
terbatas yaitu 20 responden.

B. Tempat dan Waktu Penelitian


1. Tempat Penelitian
Tempat penelitian merupakan wilayah atau target yang akan
dijadikan pusat penelitian untuk memperoleh informasi dan data sesuai
dengan

permasalahan

dalam

penelitian.

Tempat

penelitian

untuk

pengambilan data yaitu di SMK Program Keahlian Teknik Pemesinan seProvinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).
2. Waktu Penelitian
Waktu

penelitian

adalah

lamanya

waktu

yang

digunakan

(dibutuhkan) untu melakukan pengambilan data dan informasi terhadap

56

objek yang akan diteliti. Penelitian ini akan dilaksanakan pada semester
genap tahun ajaran 2014-2015.

C. Populasi dan Sampel Penelitian


1. Populasi Penelitian
Populasi merupakan lingkup yang akan dijadikan sebagai objek
dalam suatu penelitian. Sugiono (2010: 117) populasi adalah wilayah
generalisasi yang terdiri atas objek/subyek yang mempunyai kualitas dan
karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan
kemudian

ditarik

kesimpulannya.

Menurut

Sukardi

(2003:

53)

menyebutkan populasi pada prinsipnya dapat berupa semua anggota


kelompok manusia, binatang, peristiwa, atau benda yang tinggal bersama
dalam satu tempat dan secara terencana menjadi target kesimpulan dari
hasil akhir suatu penelitian.
Populasi dalam Penelitian ini akan dilaksanakan di Sekolah
Menengah Kejuruan (SMK) Negeri dan Swasta se-Provinsi Yogyakarta
yang mempunyai kompetensi keahlian bidang Teknik Pemesinan.
Berdasarkan

daftar

data

pokok

SMK

yang

diambil

dari

datapokok.ditpsmk.net/cari.php?cetak=list, untuk wilayah Provinsi Daerah


Istimewa Yogyakarta (DIY) yang terdiri dari beberapa Kabupaten, yaitu:
Kab. Yogyakarta, Kab. Sleman, Kab. Wonosari, Kab. Bantul, dan Kab.
Kulon Progo, terdapat 16 SMK Bidang Keahlian Teknik Pemesinan.

57

Adapun daftar SMK se-Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta yang


mempunyai Program Keahlian Teknik Pemesinan adalah:
Tabel 3. Daftar data pokok SMK Program Keahlian Teknik Pemesinan
No.
Nama SMK
Status
Kabupaten
1 SMK Bopkri 1 Sentolo
Swasta
Kulon Progo
2 SMK N 2 Pengasih
Negeri
Kulon Progo
3 SMK N 1 Nanggulan
Negeri
Kulon Progo
4 SMK Muh 1 Bantul
Swasta
Bantul
5 SMK N 1 Sedayu
Negeri
Bantul
6 SMK N 2 Wonosari
Negeri
Wonosari
7 SMK Muh 1 Playen
Swasta
Wonosari
8 SMK N 2 Depok
Negeri
Sleman
9 SMK Nasional
Swasta
Sleman
10 SMK Muh Prambanan
Swasta
Sleman
11 SMK Piri Sleman
Swasta
Sleman
12 SMK Islam Yogyakarta
Swasta
Yogyakarta
13 SMK Muh 3 Yogyakarta
Swasta
Yogyakarta
14 SMK Piri 1 Yogyakarta
Swasta
Yogyakarta
15 SMK N 3 Yogyakarta
Negeri
Yogyakarta
16 SMK N 2 Yogyakarta
Negeri
Yogyakarta
(Sumber: datapokok.ditpsmk.net)

2. Sampel Penelitian
Sampel merupakan bagian dari populasi yang hendak dijadikan
suatu objek penelitian. Sampel harus dapat mewakili populasi untuk dapat
digeneralisasikan. Menurut Sugiyono (2010: 118) sampel penelitian adalah
bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki oleh popolasi tersebut.
Tujuan dari sampel penelitian adalah untuk memperoleh keterangan
mengenai objek penelitian dengan cara mengamati sebagian dari populasi
yang ada.
Teknik sampling dalam penelitian ini menggunakan cluster
sampling (area sampling), karena sampel yang digunakan sangat luas.

58

Cluster sampling merupakan pemilihan sampel yang bukan didasarkan


pada individu, tetapi didasarkan pada kelompok, daerah, atau kelompok
subjek yang secara alami berkumpul bersama (Sukardi, 2003: 61).
Pengambilan sampel ditetapkan secara bertahap yaitu dari wilayah yang
luas (provinsi) sampai ke wilayah terkecil (kabupaten). Setelah menentukan
sampel yang paling terkecil, kemudian memilih sampel secara acak. Teknik
sampling daerah menggunakan dua tahap yaitu tahap pertama menentukan
sampel daerah, dan tahap berikutnya menentukan orang-orang yang ada
pada daerah tersebut. Sampel yang digunakan dalam penelitian sebagai
berikut:
Tabel 4. Daftar sampel penelitian pada SMK setiap Kabupaten
No.
Nama SMK
Status
Kabupaten
1 SMK N 2 Pengasih
Negeri
Kulon Progo
2 SMK N 1 Sedayu
Negeri
Bantul
3 SMK N 2 Wonosari
Negeri
Wonosari
4 SMK Piri Sleman
Swasta
Sleman
5 SMK Muh 3 Yogyakarta
Swasta
Yogyakarta

Tabel 5. Daftar jumlah sampel penelitian setiap sekolah


No.
Nama SMK
Kelas
Jumlah Sampel
1 SMK N 2 Pengasih
XI
60
2 SMK N 1 Sedayu
XI
60
3 SMK N 2 Wonosari
XI
60
4 SMK Piri Sleman
XI
60
5 SMK Muh 3 Yogyakarta
XI
60
Jumlah
300

D. Variabel Penelitian
Variabel penelitian adalah suatu atribut atau sifat atau nilai dari orang,
objek atau kegiatan yang mempunyai variasi tertentu yang ditetapkan oleh
peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya (Sugiyono,
59

2010: 61). Variable dalam penelitian ini terdiri dari variabel terikat (dependent
variable) dan variabel bebas (independent variable). Variabel Dependen (Y)
dalam penelitian ini yang menjadi variabel terikat (Y) adalah keberhasilan
siswa dalam praktik. Variabel independen (X) dalam penelitian ini yang
menjadi variabel bebas (X) adalah; 1) pengelolaan fasilitas bengkel (X1); 2)
pengelolaan bahan dan peralatan praktik (X2); 3) pengelolaan perawatan dan
perbaikan alat/mesin (X3); dan 4) pengelolaan K3 (X4).
Variabel-variabel tersebut saling berpengaruh satu sama lain,
keberhasilan siswa dalam praktik dipengaruhi oleh manajemen bengkel.
Manajemen bengkel yang dapat mempengaruhi siswa dalam praktik baik
langsung maupun tidak langsung yaitu; pengelolaan fasilitas bengkel, bahan
dan peralatan praktik, perawatan dan perbaikan alat/mesin, serta K3 secara
bersama-sama mempengaruhi keberhasilan siswa dalam praktik. Sehingga
paradigma/model penelitian untuk menggambarkan model hubungan antar
variabel hasil dari analisis masalah dapat digambarkan sebagai berikut:

X1

Manajemen
Bengkel

X2

Y
X3
X4

Gambar 1. Paradigma penelitian (Sugiono, 2010: 78)


60

Keterangan:
X1
: Pengelolaan fasilitas bengkel
X2
: Pengelolaan bahan dan peralatan praktik
X3
: Pengelolaan perawatan dan perbaikan alat/mesin
X4
: Pengelolaan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3)
Y
: Keberhasilan siswa dalam praktik

E. Teknik dan Instrumen Pengumpulan Data


1. Teknik Pengumpulan Data
Teknik pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini
menggunakan metode angket, kuesioner, dan dokumentasi. Adapun
penjelasan dari tiap masing-masing sebagai berikut:
a. Kuesioner atau Angket
Kuesioner merupakan teknik pengumpulan data yang dilakukan
dengan cara memberi seperangkat pertanyaan atau pertanyaan tertulis
kepada responden untuk menjawabnya (Sugiyono, 2010: 199).
Kuesioner dibuat dalam suatu penelitian untuk mengumpulkan data atau
informasi yang dibuat dalam bentuk pertanyaan. Kuesioner dalam
penelitian ini disusun dalam bentuk pertanyaan tertutup, yaitu
pertanyaan dengan jawaban alternatif yang telah ditetapkan sehingga
responden tinggal memilih pada kolom yang sudah disediakan.
b. Dokumentasi
Dokumentasi merupakan suatu kegiatan mencatat atau merekam
suatu gejala yang dianggap penting. Dalam penelitian ini teknik
pengambilan data mengunakan metode dokumentasi bertujuan untuk
memperoleh data variabel keberhasilan siswa dalam praktik. Data hasil

61

keberhasilan siswa dalam praktik berupa nilai praktik dalam jangka


waktu tertentu. Adapun indikator penilaian pada periode tersebut
meliputi hasil praktik siswa.
c. Wawancara
Jenis wawancara dalam penelitian ini untuk memperoleh data
dan informasi menggunakan wawancara tak terstruktur. Sukardi
mengemukakan (2003: 80) bahwa wawancara tak terstruktur yaitu
wawancara dimana peneliti dalam menyampaikan pertanyaan pada
responden tidak menggunakan pedoman. Dengan jenis wawancara ini
akan membuat responden menjadi lebih santai, tidak menengangkan
sehingga dapat membuat responden menjadi lebih ramah dalam
memberikan informasi. Metode wawancara ini digunakan untuk
memperoleh informasi awal tentang keadaan yang sebenarnya dalam
bengkel Teknik Pemesinan yang kemudian dapat diangkat mendasi suatu
permasalahan yang layak dikaji lebih dalam.

2. Instrumen Pengumpulan Data


Instrumen pengumpulan data dikembangkan dengan menggunakan
bahasa indonesia. Instrumen terdiri dari empat bagian (A, B, C, D). Bagian
A berisi pertanyaan tentang pengelolaan fasilitas bengkel. Bagian B berisi
pertanyaan yang berkaitan dengan pengelolaan bahan dan peralatan praktik.
Bagian C berisi pertanyaan yang berkaitan dengan pengelolaan perawatan

62

dan perbaikan alat/mesin. Bagian D berisikan pertanyaan yang berkaitan


dengan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3).
Untuk mengetahui hasil penelitian pengumpulan data dinilai
menggunakan skala likert. Skala likert digunakan untuk mengukur sikap,
pendapat, dan presepsi seseorang atau sekelompok orang tentang fenomena
sosial (Sugiono, 2010: 134). Instrumen penelitian dibuat dalam bentuk
checklist dengan setiap pertanyaan di beri bobot 4 poin (1 = tidak pernah, 2
= kadang-kadang, 3 = sering, 4 = sangat sering).
Tabel 6. Kisi-kisi instrumen pengelolaan fasilitas bengkel (bagian A)
Jumlah
No
Indikator
No. Soal
butir
1
Lingkungan bengkel
2
Warna
3
Pencahayaan/penerangan
4
Atap, jendela, pintu, dan penyekat
5
Suara
6
Ruang bengkel
7
Penyimpanan
8
Sanitasi
9
Fasilitas penunjang

Tabel 7. Kisi-kisi instrumen pengelolaan bahan dan peralatan praktik


(bagian B)
Jumlah
No
Indikator
No. Soal
butir
1
Penyimpanan bahan praktik
2
Penyimpanan alat praktik
3
Persediaan bahan praktik
4
Persediaan alat praktik
5
Kebutuhan bahan praktik
6
Kebutuhan peralatan praktik
7
Penditrisbusian bahan dan peralatan
8
Pengontrolan persediaan
9
Costumer-service bahan dan peralatan
10 Lokasi penempatan bahan dan peralatan

63

Tabel 8. Kisi-kisi instrumen pengelolaan perawatan dan perbaikan bengkel


(bagian C)
Jumlah
No
Indikator
No. Soal
butir
1
Pemeliharaan rutin
2
Pemeliharaan pecegahan
3
Partisipasi siswa dalam pemeliharaan
4
Partisipasi guru dan instruktur
5
Perbaikan peralatan
6
Lokasi penempatan bahan dan peralatan
7
Standarisasi perawatan dan perbaikan
8
Penerapan perawatan dan perbaikan
9
Pengawasan

Tabel 9. Kisi-kisi instrumen pengelolaan Keselamatan dan Kesehatan Kerja


(bagian D)
Jumlah
No
Indikator
No. Soal
butir
1
Penerapan K3
2
Peraturan K3
3
Prosedur K3
4
Keterlibatan siswa dalam K3
5
Pengawasan K3
6
Pemberian latihan K3
7
Perlindungan dari bahaya api
8
Perlindungan gedung
9
Peralatan K3 siswa
10 Peralatan penanganan bahan
11 Mesin-mesin
12 Lokasi praktik yang tidak aman
13 Pertolongan pertama K3
14 Papan informasi K3

3. Uji Coba Instrumen


Uji coba ini instrumen dilakukan oleh peneliti pada subyek yang
hampir sama kondisinya. Sesuai dengan kondisi tersebut dalam hal ini
adalah siswa SMK Program Keahlian Teknik Pemesinan. Selain itu uji
coba ini dilakukan karena terbatasnya populasi yang akan diteliti yaitu

64

siswa SMK se-Provinsi Yogyakarta. Populasi yang dijadikan sebagai acuan


pengambilan data yaitu siswa yang belum mengetahui bentuk instrumen
yang akan digunakan, sehingga diharapkan memperoleh jawaban lebih
mendalam sesuai dengan keadaan populasi sebenarnya. Hasil uji coba akan
dihitung validitas dan reliabilitas. Sehingga dapat diketahui apakah
instrumen penelitian layak atau tidak untuk digunakan. Untuk dapat
memutuskan instrumen layak atau tidak dapat diketahui melalui uji
validitas dan reliabilitas, karena validitas dan reliabilitas merupakan
ketentuan pokok untuk menilai suatu alat ukur.

F. Validitas dan Reabilitas Instrumen


1. Validitas Instrumen
Instrumen yang baik adalah instrumen yang mampu mengukur apa
yang dapat diukur. Untuk menguji validitas instrumen dalam penelitian ini
menggunakan pengujian validitas konstruk (construct validity). Instrumen
disusun berdasarkan teori yang relevan yaitu teori tentang pengelolaan
mesin, pengelolaan perawatan dan perbaikan bengkel, pengelolaan bahan
praktik, keselamatan dan kesehatan kerja (K3) dan keberhasilan siswa
dalam praktik.
Untuk menguji dari istrumen yang telah dibuat maka diperlukan
validasi dari para ahli (expert judgment) untuk dilakukan penilaian. Para
ahli diminta untuk memberikan penilaian dan pendapat tentang instrumen
yang telah disusun. Jumlah tenaga ahli yang digunakan yaitu berjumlah tiga

65

orang yang telah bergelar doktor dari dosen Program Pascasarjana


Pendidikan Teknologi dan Kejuruan Universitas Negeri Yogyakarta.
Setelah uji ahli selesai dilakukan maka dilanjutkan dengan uji coba
instrumen. Analisis butir pada instrumen penelitian ini diuji dengan
menggunakan rumus korelasi Product Moment dari Karl Pearson. Teknik
ini dilakukan dengan mengkorelasikan antara skor butir dengan skor total
sebagai kriterium. Data yang diperoleh dari hasil uji coba kemudian
dihitung tingkat validitasnya menggunakan rumus Product Moment dari
Karl Pearson dengan angka kasar yang dipergunakan untuk menganalisa
masing-masing butir adalah:

) (

)}{

)(

)}

...............................(1)

Keterangan:

rxy
X
Y
n
(X)(Y)
(X)2
(Y)2

: koefisien korelasi Product Moment


: jumlah skor butir
: jumlah skor butir total
: jumah responden
: jumlah perkalian skor butir dengan skor total
: jumlah kuadrat skor butir
: jumlah kuadrat skor butir total
(Arikunto, 1992: 138)

Dalam hal ini skor butir adalah X dan skor total adalah Y. Kemudian
angka hasil penghitungan dicocokkan dengan tabel Product Moment pada
taraf signifikansi 5% dan N = 20. Butir dikatakan valid apabila diperoleh
rhitung > rtabel . Jika harga rhitung < rtabel maka butir dikatakan tidak valid atau
gugur. Ketentuan ini berlaku untuk semua instrumen penelitian yang

66

meliputi, instrumen variabel pengelolaan fasilitas bengkel, pengelolaan


bahan dan peralatan praktik, pengelolaan perawatan dan perbaikan
alat/mesin, dan variabel pengelolaan K3. Butir instrumen yang gugur tidak
diganti dengan butir instrumen yang baru karena indikator variabel masih
terwakili oleh butir instrumen lain yang valid.

2. Reliabilitas Instrumen
Penelitian ini menggunakan rumus alpha untuk mencari realibilitas,
karena instrumen berbentuk angket yang mempunyai skor antara satu
sampai empat. Menurut Arikunto (1992: 164), Rumus alpha digunakan
untuk mencari reliabilitas instrumen yang skornya bukan satu dan nol,
misalnya angket atau soal bentuk uraian.
Rumus Alpha:

b2
k
1
r11
t2
( k 1)

...............................(2)

Keterangan :
r11
: reliabilitas instrumen
k
: banyaknya butir pertanyaan atau banyaknya soal
b2

: jumlah varians butir

t2

: varians total
(Arikunto, 1992: 165)

Sebagai tolak ukur tinggi rendahnya koefisien reliabilitas digunakan


interprestasi yang dikemukakan oleh Sugiyono (2010: 257) sebagai berikut:

67

Tabel 10. Pedoman untuk memberikan interpretasi koefisien korelasi.


Interval Koefisien
Tingkat Hubungan
0,000 0,199
Sangat rendah
0,200 0,399
Rendah
0,400 0,599
Cukup
0,600 0,799
Tinggi
0,800 1,000
Sangat tinggi

Dari hasil uji reliabilitas instrumen penelitian dikonsultasikan


dengan harga r Product Moment pada taraf signifikasi 5%. Jika harga r11 >
rtabel, maka instrumen dikatakan reliabel, tetapi jika harga r11 < rtabel maka
instrumen tersebut tidak reliabel.

G. Teknik Analisis Data


1. Deskripsi Data
Deskripsi data merupakan upaya menampilkan data penelitian agar
data tersebut dapat dipaparkan secara baik dan dapat diinterprestasikan
secara mudah. Deskripsi data dalam penelitian melipunyusunan data dalam
bengtuk tampilan yang mudah dibaca secara baik dan lengkap.
a. Modus, Median, Mean
1) Modus
Untuk menghitung Modus dapat dilakukan dengan rumus:
b1
Mo = b + p
b1 + b2

...............................(3)

68

Dimana:
Mo
= Modus
b
= Batas kelas interval dengan frekuensi terbanyak
p
= Panjang kelas interval
b1
= Frekuensi pada kelas modus (frekuensi pada kelas
interval yang terbanyak) dikurangi frekuensi kelas
interval sebelumnya.
b2
= Frekuensi kelas modus dikurangi frekuensi kelas interval
berikutnya.
(Sugiyono, 2012: 52)
2) Median
Menghitung Median dapat dilakukan dengan rumus:

Me = b +p (

Dimana:
Me
b
n
p
F
f

...............................(4)

= Median
= Batas bawah, dimana median akan terletak
= Banyak data/banyak sampel
= Panjang kelas interval
= Jumlah semua frekuensi sebelum kelas median
= Frekuensi kelas median
(Sugiyono, 2012: 53)

3) Mean
Rumus untuk menghitung mean adalah:

M=(

...............................(5)

Dimana:
M
= Mean untuk data bergolong
fi
= Jumlah data/sampel
fixi
= Produk perkalian antara fi pada tiap interval data dengan
tanda kelas (xi)
(Sugiyono, 2012: 54)

69

b. Standar Deviasi
Standar deviasi atau simpangan baku dari data yang telah disusun
dalam tabel frekuensi, dapat dihitung dengan rumus:
S=

...............................(6)

Dimana:
S
= standar deviasi (simpangan baku)
fi = Jumlah data/sampel
xi
= nilai x ke i

= rata-rata
= ukuran sampel

(Sugiyono, 2012: 54)

c. Tabel Distribusi Frekuensi


1) Menentukan Kelas Interval
Jumlah kelas interval dapat dihitung dengan rumus strurges, yaitu:
K = 1 + 3,3 log n

...............................(7)

Keterangan:
K
= Jumlah kelas interval
N
= Jumlah data observasi
Log
= Logaritma
(Sugiyono, 2012: 35)
2) Menghitung Rentang Data
Menghitung rentang data digunakan rumus sebagai berikut:
Rentang = (Skor tertinggi Skor terendah) + 1

..................(8)
(Sugiyono, 2012: 36)

3) Menentukan Panjang Kelas


Menentukan panjang kelas digunakan rumus sebagai berikut:
Panjang kelas = Rentang dibagi Jumlah kelas

70

...................(9)
(Sugiyono, 2012: 36)

d. Grafik Batang
Grafik batang merupakan gambaran yang ditampilkan dalam
bentuk garis atau gambar yang menggambarkan naik turunnya suatu data
adanya perbedaan tingkatan. Grafik batang dibuat berdasarkan data
frekuensi dan kelas interval yang akan ditampilkan dalam tabel distribusi
frekuensi.

2. Pengujian Prasyarat Analisis


Sebelum diadakan uji hipotesis dengan teknik analisis regresi yang
digunakan ada persyaratan yang harus dipenuhi, di antaranya adalah
distribusi skor harus normal, hubungan variabel bebas dan variabel
terikatnya merupakan hubungan yang linier. Berikut ini adalah uraian uji
persyaratan analisis tersebut.
a. Uji Normalitas
Uji normalitas dimaksudkan untuk mengkaji sampel yang
diselidiki

terdistribusi secara normal

atau

tidak.

Jika analisis

menggunakan metode parametrik, maka persyaratan normalitas harus


terpenuhi, yaitu data berasal dari distribusi yang normal. Dalam
penelitian ini data setiap variabel diuji normalitasnya dengan
menggunkan

rumus

Chi

Kuadrat.

Langkah-langkah

pengujian

normalitas data dengan Chi Kuadrat adalah sebagai berikut:


1) Merangkum data seluruh variabel yang akan diuji normalitasnya.
2) Menentukan jumlah kelas interval.

71

3) Menentukan panjang kelas intervalnya.


4) Menyusun ke dalam tabel distribusi frekuensi, yang sekaligus
merupakan tabel penolong untuk menghitung harga Chi Kuadrat.
5) Menghitung frekuensi yang diharapkan (fh), dengan cara mengalikan
persentase luas tiap bidang kurva normal dengan jumlah anggota
sampel.
6) Memasukkan harga-harga fh ke dalam tabel kolom fh, sekaligus
menghitung harga-harga (fo fh) dan
Harga

serta menjumlahkannya.

merupakan harga Chi Kuadrat.

7) Membandingkan harga Chi Kuadrat hirung dengan Chi Kuadrat


tabel. Bila harga Chi Kuadrat hitung lebih kecil atau sama dengan Chi
Kuadrat tabel (

hitung

tabel

) maka distribusi data dinyatakan

normal, begitu juga sebaliknya.

b. Uji Linieritas
Salah satu asumsi dari analisis regresi adalah linieritas. Hal ini
dimaksudkan apakah garis regresi antara X dan Y membentuk garis linier
atau tidak. Uji ini ditentukan untuk mengetahui apakah masing-masing
variabel bebas sebagai prediktor mempunyai hubungan linear atau tidak
dengan variabel terikat. Adapun langkah-langkah dalam pengujian
linieritas sebagai berikut:
1) Membuat tabel penolong untuk menghitung persamaan regresi.
2) Menghitung harga a dan b degan rumus:
72

)(

) (
(

)(
)

)(

.............................(10)

3) Menghitung persamaan regresi


Y=a+bX

.............................(11)

4) Menghitung JK(T)
JK (T) = Y

.............................(12)

5) Menghitung JK(a)

( )=

( )

.............................(13)

6) Menghitung JK(ba)
=

7) Menghitung JK(S)

)(

JK(S) = JK(T) JK (a) JK(ba)

.............................(14)

.............................(15)

8) Menghitung JK(G)
( )=

9) Menghitung JK(TC)

JK(TC) = JK(S)-JK(G)

...............................(16)

.............................(17)

10) Uji linieritas regresi dengan menggunakan rumus:

.............................(18)

Dengan ketentuan:
Apabila Fhitung Ftabel maka dapat disimpulkan regresinya linier.
(Sugiyono, 2012: 265-274)
73

3. Pengujian Hipotesis
Hipotesis merupakan dugaan atau jawaban sementara dari sebuah
masalah, oleh karena itu jawaban tersebut masih perlu diuji kebenarannya.
Suatu hipotesis harus dapat diuji berdasarkan data yang empiris yaitu
berdasarkan apa yang dapat diamati dan dapat diukur. Untuk menguji
hipotesis penelitian ini dilakukan dengan analisis regresi.
Regresi dapat dianalisis karena didasari oleh hubungan fungsional
atau hubungan sebab akibat (kausal) variabel bebas (X) terhadap variabel
terikat (Y). Keberartian dari regresi dibuktikan dari perolehan nilai Fhitung
melalui uji F. Sehingga dengan demikian diperoleh keberartian dari
prediksi hasil analisis regresi sederhana maupun regresi ganda untuk tiga
prediktor pada penelitian ini.
Koefisien korelasi sederhana untuk populasi diberi simbol r dan R
untuk perolehan koefisien korelasi ganda. Nilai koefisien korelasi
sederhana maupun korelasi ganda digunakan untuk menentukan kontribusi
dari variabel bebas terhadap variabel bebasnya dengan melakukan
perhitungan pada koefisien determinasinya. Penghitungan kontribusi
variabel bebas terhadap variabel terikatnya dilakukan apabila diketahui
koefisien arah regresinya signifikan yang diuji dengan uji F (Anova).
Hipotesis yang diuji adalah hipotesis nol (Ho), sedangkan hipotesis
yang diajukan berdasarkan teori merupakan hipotesis alternatif (Ha).
Adapun hipotesis nol (Ho) merupakan lawan dari hipotesis alternatif (Ha),

74

yang mana apabila hasil pengujian menerima Ho berarti Ha ditolak dan


begitu juga sebaliknya.
Ho = tidak terdapat pengaruh yang signifikan (Ho : Fhitung < Ftabel)
Ha = terdapat pengaruh yang signifikan (Ha : Fhitung > Ftabel)
a. Pengujian Hipotesis 1, 2, 3, dan 4
Hipotesis 1, 2, 3, dan 4 yakni pengaruh pengelolaan fasilitas
bengkel, pengelolaan bahan dan peralatan praktik, pengelolaan
perawatan dan perbaikan alat/mesin, dan pengelolaan K3 diuji dengan
menggunakan teknik regresi sederhana. Langkah dalam pengujian
hipotesis 1, 2, 3, dan 4 yaitu:
1) Merumuskan Ho dan Ha dalam bentuk kalimat dan dalam bentuk
statistik.
2) Membuat tabel penolong untuk menghitung angka statistik.
3) Memasukkan angka-angka statistik dari tabel penolong untuk
memperoleh harga b dan a sehingga akan diperoleh persamaan
regresi. Untuk memprediksi pengaruh variabel bebas terhadap
variabel terikat digunakan analisis regresi sederhana, dengan
persamaan garis regresi:
Y = a + b.X

.........................................(19)

Keterangan:
Y= Subyek variabel terikat yang diproyeksikan.
a = Nilai konstanta harga Y apabila X = 0.
b = Nilai arah sebagai penentu ramalan (prediksi) yang menunjukkan
nilai peningkatan (+), dan bila menunjukkan (-) maka
menunjukkan nilai penurunan.
x = Subyek pada variabel independen yang mempunyai nilai
tertentu.
(Riduwan & Sunarto, 2007: 97)
75

Harga a dan b dapat dicari dengan rumus:

)(

) (
(

)(

)(

.........................................(20)

Keterangan:
x = Subyek dalam variabel independen yang mempunyai nilai.
y = Subyek dalam variabel dependen yang mempunyai nilai.
a = harga a.
b = harga b.
(Sugiyono, 2012: 266)

Dari hasil perhitungan menggunakan rumus harga a dan b di atas


kemudian digunakan untuk menyusun persamaan regresi.
4) Mencari koefisien korelasi product momen dari variabel bebas
terhadap variabel terikatnya. Adapun rumus yang digunakan:

5) Menguji

keberartian

) (

)}{

)(

atau

)}

signifikansi

.............................(21)

dengan

uji

untuk

membuktikan keberartian prediksi dari analisis regresi sederhana.

.............................(22)

Kaidah pengujian signifikansi:


Jika Fhitung > Ftabel maka menolak Ho artinya signifikan,
sebaliknya apabila Fhitung < Ftabel maka menolak Ha artinya tidak
signifikan. Dengan menggunakan taraf signifikansi () = 5% mencari
nilai Ftabel menggunakan tabel F dengan ketentuan:

76

Ftabel = dk pembilang
dk penyebut

=m=1
= n-m-1 = 26

.............................(23)
(Sugiyono, 2012: 273)

6) Koefisien korelasi Product Momen digunakan untuk menghitung


koefisien determinasi agar dapat diketahui besar kecilnya nilai
kontribusi dari variabel bebas terhadap variabel terikatnya.
KP = r x 100%

.............................(24)
(Sugiyono, 2012: 275)

b. Pengujian Hipotesis 5
Regresi ganda merupakan suatu alat analisis peramalan nilai
pengaruh dua variabel bebas atau lebih terhadap variabel terikat untuk
membuktikan ada atau tidaknya hubungan fungsi atau hubungan kausal
antara dua variabel bebas atau lebih (X1), (X3), (X3),...., (Xn) dengan satu
variabel terikat. Untuk mengetahui pengaruh pengelolaan fasilitas
bengkel (X1), pengelolaan bahan dan peralatan praktik (X2), pengelolaan
perawatan dan perbaikan alat/mesin (X3), dan pengelolaan K3 (X4)
terhadap keberhasilan siswa dalam praktik (Y) digunakan analisis regresi
berganda dengan persamaan regresi untuk empat prediktor. Adapun
langkah-langkah perhitungan sebagi berikut:
1) Membuat Ho dan Ha dalam bentuk kalimat maupun dalam bentuk
statistik.
2) Membuat tabel penolong untuk menghitung angka statistik.

77

3) Menghitung nilai-nilai persamaan b1, b2, b3, b4 dan a. Sehingga akan


didapatkan persamaan regresi ganda empat prediktor. Untuk
memprediksi pengaruh variabel bebas terhadap variabel terikat
digunakan analisis regresi ganda, dengan persamaan garis regresi:
Y = a + b1 X1 + b2 X2 + b3 X3 + b4 X4
Keterangan:
Y
X1, X2, X3, X4
a
b1, b2, b3 , b4

.............................(25)

= Kriterium
= Prediktor 1, 2, 3 dan 4
= Bilangan konstan
= Koefisien prediktor 1, 2, 3 dan 4
(Sugiyono, 2012: 285)

4) Mencari koefisien korelasi ganda dari variabel Y dengan variabel X1,


X2, X3 dan X4, adapun rumus yang digunakan adalah:

..............(26)

5) Menguji signifikansi dengan membandingkan Fhitung dengan Ftabel


dengan menggunakan rumus:
=

(
(

...............................(27)

n = jumlah responden
m = jumlah variabel bebas
(Riduwan & Sunarto, 2007: 112-113)
Kaidah pengujian signifikansi:
Jika Fhitung > Ftabel maka menolak Ho artinya signifikan,
sebalikanya apabila Fhitung < Ftabel maka menolak Ha artinya tidak
signifikan. Dengan taraf signifikansi = 0,05. Mencari Ftabel
menggunakan tabel F dengan ketentuan:

78

Ftabel = dk pembilang
dk penyebut

=m=3
= n-3-1 = 24

.............................(28)

6) Mencari nilai kontribusi korelasi ganda dengan rumus:


KP = (R )2 x 100%

79

.............................(29)

DAFTAR PUSTAKA

Arikunto, Suharsimi. (1992). Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik.


Jakarta: Rineka Cipta.
Badan Pusat Statistik. (2014). Keadaan Ketenagakerjaan Februari 2014. Diambil
pada
tanggal
24
September
2014
dari:
http://www.bps.go.id/getfile.php?news=1102.
BNSP. (2006). Permendiknas No. 22 Tahun 2006 tentang Standar Isi untuk
Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah. Jakarta: Depdiknas.
Clark, L & Winch, C. (2007). Vocational Education International Approaches,
Development and Systems. New York: Routledge.
Datta, A. K. (2006). Material Management: Procedures, Text and Cases, 2nd
Edition. New Delhi: Prentice-Hall.
Departemen Pendidikan Nasional. (2008). Kamus Bahasa Indonesia. Jakarta:
Pusat Bahasa.
Depdiknas. (2003). Undang-Undang RI Nomor 20, Tahun 2003, tentang Sistem
Pendidikan Nasional. Jakarta.
Direktorat Pendidikan Menengah Kejuruan. (2004). Kurikulum SMK Edisi 2004.
Jakarta: Dikmenjur.
Direktorat Tenaga Pendidikan. (2008). Kriteria dan Indikator Keberhailan dalam
Pembelajaran. Direktorat Tenaga Kependidikan, Direktorat Jenderal,
Peningkatan Mutu Pendidik Dan Tenaga Kependidikan, Departemen
Pendidikan Nasional.
Edwards, David. et. al. (1998). Maintenance Management of Heavy Duty
Construction Plant and Equipment. Oxford, England: Chandos.
Griffin, Ricky. (2004). Manajemen Jilid 1 Edisi 7. Jakarta: Erlangga.
Gulo, W. (2002). Metodologi Penelitian. Jakarta: PT. Grasindo.
Hargiyarto, Putut. (2005, 22 Agustus-30 September). Pengamanan dan
Keselamatan Kerja. Makalah disampaikan pada Pelatihan Tenaga
Teknisi/Laboran LPTK, Fakultas Teknik, Universitas Negeri Yogyakarta.
Hargiyarto, Putut. (2011). Analysis of Hazards Control and Condition in
Laboratories/Workshops for Ensuring Work Health and Safety in
80

Vocational High Schools. Proceeding Intenational Conference on


Vocational Education and Training (ICVET) 2011, 1 (1). pp. 162-168.
Helmut N & Eberhard S. (1983). Pendidikan Kejuruan Pengajaran, Kurikulum
Perencanaan. Jakarta: PT. Gramedia.
Hery P & Fitri L. (2009). Manajemen Operasi. Yogyakarta: Media Presindo.
Jeff E, et. al. (1999). Workshops: Designing and Facilitating Experiental
Learning. London, UK: SAGE Publications, Inc.
Jeremy, S. (2006). The Health & Safety Handbook. Great Britain: Cambrige
University Press.
Leighbody, Gerald B & Kidd, Donald M. (1966). Methods of Teaching Shop and
Technical Subjects. New York: Delmar Publishers.
Mobley, R Keith. (2004). Maintenance Fundamentals, Second Edition.
Burlington: Elsavier.
Murniati AR & Nasir U. (2009). Implementasi Manajemen Stratejik dalam
Pemberdayaan Sekolah Menengah Kejuruan. Bandung: Ciptapustaka
Media Perintis.
Paryanto. (2008). Evaluasi Pelaksanaan Praktik Pemesinan Mahasiswa D3
Teknik Mesin UNY. Jurnal Pendidikan Teknologi dan Kejuruan, Vol 17,
No. 1, hal 99-118, Mei 2008.
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia. (1990). Peraturan Pemerintah Nomor
29 Tahun 1990 tentang Pendidikan Menengah. Departemen Pendidikan
Nasional, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Jakarta.
Permendiknas. (2008). Peraturan Nomor 40 Tahun 2008 tentang Standar Sarana
Dan Prasarana Sekolah Menengah Kejuruan/Madrasah Aliyah Kejuruan
(SMK/MAK). Jakarta.
Permendiknas. (2009). Peraturan Nomor 28 Tahun 2009 tentang Standar
Kompetensi Kejuruan SMK/MAK. Jakarta.
Phil & Lis. (2008). Easy Guide to Health & Safety. Burlington: Elsevier.
Purwanto, Ngalim. (2006). Psikologi Pendidikan. Bandung: PT. Remaja
Rosdakarya.
Reese, Charles D. (2003). Occupational Health and Safety Management: a
Practical Approach. Florida: CRC Press LLC.

81

Rick B, et. al. (2003). Workplace Strategies and Facilities Management.


Burlington: Elsevier.
Riduwan & Sunarto. (2007). Pengantar Statistika untuk Penelitian Pendidikan,
Sosial, Ekonomi, Komunikasi dan Bisnis. Bandung: Alfabeta.
Shivendra C, Soti & K Sharma, Rajendra. (2007). Research In Education. New
Delhi: Atlantic Publishers.
Sisdiknas. (2003). Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003
tentang Sistem Pendidikan Nasional. Jakarta.
Slamet, Sopan. (2010). Identifikasi Sarana Prasarana dan Kondisi Peralatan
Praktik Mekanik Otomotif SMK Swasta di Daerah Polisi Wilayah
Bojonegoro dan Madiun. Jurnal Teknologi dan Kejuruan, Vol. 33, No. 1,
Februari 2010, hal 107-120.
Slameto. (2010). Belajar dan Faktor-Faktor yang Mempengaruhinya. Jakarta:
Rineka Cipta.
Soenaryo, dkk. (2002). Sejarah Pendidikan Teknik dan Kejuruan di Indonesia.
Jakarta: Direktorat Pendidikan Menengah Kejuruan.
Storm, George. (1995). Managing the Occupational Education Laboratory.
Michigan: Prakken Publications, Inc.
Sugihartono, dkk. (2007). Psikologi Pendidikan. Yogyakarta: UNY Press.
Sugiyono. (1992). Metode Penelitian Administrasi. Bandung: Alfabeta.
Sugiyono. (2010). Metode Penelitian Pendidikan (Pendekatan Kuantitatif,
Kualitatif, dan R&D). Bandung: Alfabeta.
Sugiyono. (2012). Statistika Untuk Penelitian. Bandung Alfabeta.
Sukardi. (2003). Metodologi Penelitian Pendidikan Kompetensi dan Praktiknya.
Jakarta: Bumi Aksara.
Tamba, Parsaoran. (2011). Partisipasi Siswa dalam Pelaksanaan Keselamatan
dan Kesehatan Kerja. Jurnal Teknologi dan Kejuruan, Vol. 2. No. 2, hal
38-46, September 2011.
Tohirin. (2006). Psikologi Pembelajaran Pendidikan Agama Islam (Berbasis
Integrasi dan Kompetensi). Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada.

82

Triatmidi, Bambang. (2010). Kontribusi Pemahaman dan Sikap Guru Tentang K3


terhadap Pelaksanaan K3 dalam Pembelajaran Praktik di Bengkel
Mekanik Otomotif se-Kota Malang. Jurnal Teknologi dan Kejuruan, Vol.
33, No. 1, Februari 2010, hal 43-54.

83