Anda di halaman 1dari 16

ASAM VALPROAT

1. A to Z drugs
Aksi Diyakini bekerja dengan meningkatkan kadar otak GABA. Hal ini juga dapat
menghambat katabolisme GABA, mempotensiasi respon GABA postsynaptic, dan
mempengaruhi saluran kalium atau langsung menstabilkan membran.

Indikasi Tunggal dan terapi tambahan pada sederhana (petit mal) dan kejang tidak adanya
kompleks. Terapi tambahan dalam beberapa jenis kejang kejang termasuk adanya. Natrium
divalproex digunakan untuk episode manik terkait dengan gangguan bipolar.

Pengobatan adanya atipikal, mioklonik dan tonik-klonik (grand mal) kejang, dan lemah,
parsial kompleks, SD parsial, dan kekanak-kanakan kejang kejang; pencegahan berulang
kejang demam anak; epileptikus Status keras pada pasien yang tidak menanggapi terapi lain;
pengobatan inkontinensia ringan setelah anastomosis ileoanal (administrasi subchronic);
profilaksis migrain; pengelolaan gangguan kecemasan dan serangan panik.

Kontraindikasi disfungsi penyakit Hati; gangguan siklus urea dikenal.

Route / Dosis

epilepsi

Dewasa dan Anak-anak: PO 15 mg / kg / hari dalam dosis terbagi jika dosis total lebih dari
250 mg / hari; meningkat pada interval 1-minggu dengan 5 sampai 10 mg / kg / hari sampai
kejang dikendalikan; efek samping menghalangi kenaikan lebih lanjut atau dosis maksimum
60 mg / kg / hari. Titrasi dan individualize berdasarkan hasil atau efek samping.

Mania (Divalproex sodium)

Dewasa: PO 750 mg / hari dalam dosis terbagi. Meningkatkan secepat mungkin untuk
mencapai dosis terapi terendah yang menghasilkan efek klinis yang diinginkan. Maksimum
dosis 60 mg / kg / hari.

interaksi

Alkohol, depresan SSP: Peningkatan depresi SSP.

Barbiturat: Dapat meningkatkan kadar obat tidur dan tindakan.

Carbamazepine, hydantoins: Dapat menyebabkan peningkatan kadar obat ini dan mengurangi
khasiat asam valproik.

Arang: Dapat mengurangi penyerapan asam valproik.

Chlorpromazines, cimetidine, salisilat: Dapat meningkatkan kadar asam valproik.

Felbamate: Peningkatan kadar asam valproik.

Lamotrigin: Penurunan kadar asam valproik; peningkatan tingkat lamotrigin.

AZT: Peningkatan AUC asam valproik.

Lab Uji asam valproat Interferensi dapat menghasilkan hasil positif palsu pada tes urine
keton; tes fungsi tiroid diubah.

Efek Samping

KARDIOVASKULAR: Hipertensi; hipotensi; palpitasi; hipotensi posturual; takikardia;


anomali vaskular; vasodilatasi. SSP: mimpi abnormal; kiprah abnormal; agresi; agitasi;
ataksia; kerusakan perilaku; Reaksi katatonik; koma; kebingungan; depresi; diplopia; pusing;
dysarthria; gangguan emosional; halusinasi; sakit kepala; hiperaktif; hypertonia; hipokinesia;
inkoordinasi; Insomnia; paresthesia; psikosis; refleks meningkat; sedasi; mengantuk; tardive
dyskinesia; berpikir kelainan; tremor; vertigo. Dermatologi: Alopecia; eritematosus lupus
diskoid; kulit kering; multiforme eritema; furunkulosis; pruritus umum; ruam makulopapular;
petechiae; fotosensitifitas; seborrhea; ruam kulit; Sindrom Stevens-Johnson; rambut rontok
sementara. EENT: Asterixis; diplopia; nystagmus; "Bintik di depan mata." GI: kram perut;
anoreksia dengan penurunan berat badan; sembelit; diare; perut kembung; gastroenteritis;
glossitis; inkontinensia tinja; peningkatan nafsu makan dengan berat badan; gangguan
pencernaan; mual; Abses periodontal; muntah. GU: Dismenore; disuria; enuresis; mens tidak
teratur; amenore sekunder, inkontinensia urin. Hematologi: porfiria intermiten akut; diubah
waktu perdarahan; anemia; tulang penekanan sumsum atau toksisitas (sugestif sindrom
myelodysplastic); memar; eosinofilia; ecchymosis; pembentukan hematoma; perdarahan;
hypofibrinogenemia; leukopenia; limfositosis; makrositosis; mengurangi agregasi platelet;
trombositopenia. Hati: peningkatan kecil dari AST, ALT, dan LDH; peningkatan bilirubin
serum; Hasil LFT abnormal; hepatotoksisitas berat; mungkin kematian. METABOLIK: Hasil
tes fungsi tiroid yang abnormal; hiponatremia; pantas ADH sekresi; Sindrom Fanconi;
hypocarnitinemia; pembengkakan kelenjar parotis; pembesaran payudara; galaktorea;
hiperamonemia; hiperglikemia; edema; edema perifer. MUSKULOSKELETAL: Artralgia;
arthrosis; kram kaki; berkedut. PERNAPASAN: Dispnea; rhinitis. LAIN: Abnormal visi;
luka karena kecelakaan; pankreatitis akut; amblyopia; nyeri dada, menggigil, menggigil
dengan demam, kista, demam, infeksi, sakit leher, leher kekakuan (mania); konjungtivitis;

tuli; Mata kering; gangguan telinga; sakit telinga; edema ekstremitas; sakit mata; demam;
eritematosus lupus; tinnitus; kelemahan.

Kewaspadaan

Kehamilan: Kategori D. Risiko cacat tabung saraf dapat meningkat selama trimester pertama.
Laktasi: diekskresikan dalam ASI. Anak-anak: Pada anak-anak muda dari 2 tahun,
menggunakan obat dengan sangat hati-hati. Kelompok pasien ini pada jauh peningkatan
risiko hepatotoksisitas fatal. Keamanan dan kemanjuran divalproex sodium untuk pengobatan
mania akut belum diteliti pada pasien yang lebih muda dari 18 tahun. Keamanan dan
kemanjuran penggunaan jangka panjang (lebih dari 3 minggu) belum dievaluasi secara
sistematis. Jika digunakan untuk waktu yang lama, terus mengevaluasi kegunaan obat. Anakanak muda, terutama jika menerima obat enzim-merangsang, akan memerlukan dosis
pemeliharaan yang lebih besar untuk mencapai konsentrasi obat yang ditargetkan. Lansia:
Mengurangi dosis awal dan basis dosis terapi pada respon klinis. Cedera kepala akut: Karena
asam valproik IV telah dikaitkan dengan insiden yang lebih tinggi dari kematian daripada IV
fenitoin, jangan gunakan dalam pencegahan kejang pasca trauma pada pasien dengan cedera
kepala akut. Bioavailabilitas: Masalah Bioavailabilitas dapat terjadi ketika mengkonversi ke
bentuk generik. Penggunaan antikonvulsan Concurrent: Asam valproat dapat berinteraksi
dengan obat antikonvulsan lainnya. Penghentian: penghentian tiba-tiba dapat memicu status
epileptikus dengan mengancam jiwa petugas hipoksia pada pasien yang menerima asam
valproik untuk mencegah kejang utama. GI iritasi: Sustained-release divalproex natrium
mungkin kurang mengiritasi sistem GI dari asam valproik. Efek hematologi: Obat dapat
menyebabkan gangguan perdarahan. Hepatotoksisitas: kegagalan hepatik mengakibatkan
kematian telah terjadi. Anak-anak muda dari 2 tahun berada pada peningkatan risiko
mengembangkan hepatotoksisitas fatal. Reaksi biasanya terjadi dalam 6 bulan pertama terapi
didahului oleh gejala seperti kehilangan kontrol kejang, malaise, kelemahan, lesu, edema
wajah, anoreksia, sakit kuning, dan muntah. Gunakan obat dengan hati-hati pada pasien
dengan riwayat penyakit hati. Memantau hasil LFT sering. Pankreatitis: pankreatitis Hidupmengancam telah dilaporkan pada orang dewasa dan anak-anak. Hiperamonemia: Dapat
terjadi dengan atau tanpa kelesuan dan koma dan berkontribusi untuk hepatotoksisitas. Reaksi
yang berhubungan dengan dosis yang merugikan: Frekuensi efek samping (terutama enzim

hati, trombositopenia) mungkin berhubungan dengan dosis. Mania: Data klinis dari studi
jangka panjang (lebih dari 3 minggu) tidak tersedia.

Pemberian / Penyimpanan

Mengelola secara lisan dengan makanan jika GI marah terjadi.


Anjurkan pasien untuk menelan tablet atau kapsul utuh dan tidak mengunyah atau
menghancurkan mereka.
Berikan sekali sehari pada waktu tidur untuk mengurangi efek depresi SSP.
Untuk administrasi kapsul taburi, memiliki pasien seluruh menelan atau taburkan pada 1 sdt
makanan semipadat (misalnya, saus apel) dan memiliki menelan pasien segera tanpa
mengunyah. Buang bagian yang tidak terpakai.
Jangan mengelola sirup lisan dalam minuman berkarbonasi seperti rasa tidak enak dan hasil
iritasi lokal.
Simpan pada suhu kamar dalam wadah ketat. Jangan membekukan sirup.
Penilaian / Intervensi

Mendapatkan riwayat pasien, termasuk riwayat narkoba dan alergi diketahui. Catatan
kepekaan terhadap obat antikonvulsan dan riwayat kejang.
Amati untuk pengembangan efek samping (misalnya, intoleransi GI, perubahan CNS,
perdarahan atau memar, rambut rontok).
Menentukan jumlah trombosit dan waktu perdarahan sebelum terapi, secara periodik selama
terapi, dan sebelum operasi.
Segera memberitahukan penyedia layanan kesehatan dari gejala berikut hepatotoksisitas:
letargi, koma, sakit kuning.
Laporan gejala gangguan atau jumlah trombosit yang abnormal perdarahan atau perdarahan
kali untuk penyedia layanan kesehatan. Pengurangan dosis atau penarikan terapi mungkin
diperlukan.
Ketika obat diberikan bersamaan dengan obat antikonvulsan lainnya, menentukan tingkat
serum obat sebelum terapi dan secara berkala selama pengobatan.
Lakukan LFT sebelum terapi dan pada interval yang sering sesudahnya, terutama selama 6
bulan pertama terapi.

Memantau BP, nadi, dan pernapasan.


Menjaga asupan cairan yang cukup.
Overdosis: TANDA & GEJALA
Kegelisahan bermotor, mengantuk, blok jantung, halusinasi visual, asteriksis, koma, kematian

Pasien / Pendidikan Keluarga

Menyarankan pasien untuk mengambil dengan makanan jika GI marah terjadi.


Anjurkan pasien untuk mengambil dosis sekali sehari pada waktu tidur untuk mengurangi
depresi SSP.
Menyarankan pasien untuk tidak mengunyah tablet atau kapsul, menelan mereka semuanya.
Ketika kapsul taburi telah diresepkan, menginformasikan pasien yang kapsul dapat ditelan
utuh atau ditaburkan di 1 sdt makanan semipadat dan menelan segera tanpa mengunyah.
Anjurkan pasien untuk membuang bagian yang tidak terpakai.
Menyarankan pasien untuk melakukan identifikasi (misalnya, edi-Alert) kondisi yang
menunjukkan dan rejimen pengobatan.
Perhatian pasien untuk menghindari asupan minuman beralkohol dan depresi SSP lainnya.
Menginformasikan pasien diabetes bahwa obat dapat menyebabkan hasil positif palsu untuk
keton urin.
Anjurkan pasien untuk tidak mengambil OTC atau obat resep, terutama yang mengandung
aspirin, tanpa konsultasi dokter.
Anjurkan pasien untuk melaporkan gejala berikut dengan dokter: memar yang tidak biasa
atau perdarahan, erupsi kulit, penyakit kuning, lesu, sakit perut, anoreksia, mual, muntah,
diare.
Memberitahu pasien bahwa obat dapat menyebabkan kantuk dan menggunakan hati-hati saat
mengemudi atau melakukan tugas-tugas lain yang membutuhkan kewaspadaan mental.

2. BNF 67 307
valproate
Sodium valproate efektif dalam mengendalikan kejang tonik-klonik, khususnya di
epilepsi umum primer. Ini adalah obat pilihan pada epilepsi umum primer,
absen umum dan kejang mioklonik, dan bisa dicoba dalam ketiadaan atipikal, atonic,
dan kejang tonik. Sodium valproate memiliki efek metabolik luas dan
pemantauan tes fungsi hati dan hitung darah lengkap sangat penting (lihat Peringatan
bawah). Konsentrasi plasma valproate tidak indeks berguna keberhasilan, oleh karena
itu
pemantauan rutin membantu. Asam valproik (seperti valproate semisodium) (bagian
4.2.3) adalah untuk mania akut yang terkait dengan gangguan bipolar berlisensi.

natrium valproat
Indikasi segala bentuk epilepsi; profilaksis migrain [tanpa izin] (bagian 4.7.4.2);
mania (bagian 4.2.3)
Perhatian memantau fungsi hati sebelum terapi dan selama 6 bulan pertama terutama
pada pasien paling risiko (lihat juga di bawah); mengukur hitung darah lengkap dan
memastikan tidak ada potensi yang tidak semestinya untuk perdarahan sebelum
memulai dan sebelum operasi; eritematosus lupus sistemik; tes urine positif palsu
untuk keton; menghindari tiba-tiba penarikan; mempertimbangkan suplemen vitamin
D di pasien yang bergerak untuk waktu yang lama atau yang memiliki paparan sinar
matahari yang tidak memadai atau asupan makanan kalsium;
Interaksi: lihat hal. 293 dan Lampiran 1 (valproate)
Disfungsi toksisitas hati hati (termasuk hati yang fatal Kegagalan) telah terjadi dalam
hubungan dengan valproate (terutama pada anak-anak di bawah 3 tahun dan pada
mereka dengan metabolik atau gangguan degeneratif, penyakit otak organik atau berat
gangguan kejang yang berhubungan dengan retardasi mental) biasanya dalam 6 bulan
pertama dan biasanya melibatkan beberapa antiepilepsi
Terapi. Enzim hati selama pengobatan valproate biasanya sementara, tetapi pasien
harus dinilai ulang klinis dan fungsi hati (termasuk waktu protrombin) dipantau
sampai kembali normal-normal jika menghentikan Waktu protrombin (terutama
dalam hubungan dengan kelainan lain yang relevan). Darah atau gangguan hati Pasien
atau wali mereka harus diberitahu bagaimana mengenali tanda-tanda dan gejala darah
atau gangguan hati dan disarankan untuk segera mencari medis

Perhatian bila timbul gejala Pankreatitis Pasien atau wali mereka harus diberitahu
bagaimanamengenali tanda-tanda dan gejala pankreatitis dan disarankan untuk segera
mencari bantuan medis jika gejala seperti sakit perut, mual, atau muntah berkembang;
menghentikan jika pankreatitis yang didiagnosis Beralih di antara formulasi
Perawatan harus diambil bila beralih di antara formulasi oral dalam pengobatan
epilepsi. Kebutuhan pasokan terus produk produsen tertentu harus didasarkan pada
penilaian klinis dan konsultasi dengan pasien atau wali mereka, dengan
mempertimbangkan faktor-faktor seperti frekuensi kejang dan sejarah pengobatan
(lihat juga MHRA / CHM saran, hal. 293)
Kontra-indikasi riwayat keluarga disfungsi hati berat; porfiria akut (bagian 9.8.2)
hepatik menghindari penurunan jika mungkin-hepatotoksisitas dan gagal hati
mungkin kadang-kadang terjadi (biasanya dalam 6 bulan pertama); menghindari
penyakit hati aktif; lihat juga di bawah
Perhatian
Gangguan ginjal mengurangi dosis
Kehamilan melihat Kehamilan, hal. 294; perdarahan neonatal (terkait dengan
hypofibrinaemia) dan hepatotoksisitas neonatal juga melaporkan
Menyusui melihat Menyusui, p. 295
Efek samping mual, iritasi lambung, diare, berat badan; hyperammonaemia,
trombositopenia; rambut rontok sementara (pertumbuhan kembali mungkin keriting);
jarang meningkatkan kewaspadaan, agresi, hiperaktif, gangguan perilaku, ataksia,
tremor, dan vaskulitis; disfungsi jarang hati (lihat di bawah Perhatian, menarik
pengobatan segera jika muntah terus-menerus dan nyeri, anoreksia, sakit kuning,
edema, malaise, mengantuk, atau hilangnya kontrol kejang perut), kelesuan,
mengantuk, kebingungan, pingsan, halusinasi, gangguan darah (termasuk anemia ,
leukopenia,pansitopenia),

gangguan

pendengaran,

dan

ruam;

sangat

jarang

pankreatitis (lihat di bawah Perhatian), edema perifer, peningkatan waktu perdarahan,


gejala ekstrapiramidal, demensia, ensefalopati, koma, ginekomastia, Fanconi
syndrome, hirsutisme, jerawat, enuresis, hiponatremia, nekrolisis epidermal toksik,
dan sindrom Stevens-Johnson; keinginan bunuh diri; kepadatan mineral tulang
berkurang (lihat Peringatan); juga melaporkan gangguan menstruasi, infertilitas pria,
sindrom sekresi hormon antidiuretik yang tidak pantas, ruam obat dengan eosinofilia
dan gejala-gejala sistemik (DRESS) syndrome, reaksi hipersensitivitas.
dosis

. Epilepsi, melalui mulut, awalnya 600 mg sehari dalam 1-2 dosis terbagi, meningkat
secara bertahap (dalam langkah 150- 300 mg) setiap 3 hari; biasa dosis pemeliharaan
1-2 g sehari (20-30 mg / kg sehari), max. 2,5 g sehari-hari; ANAK 1 bulan-12 tahun,
awalnya 10-15 mg / kg (max 600 mg.) Setiap hari 1-2 dosis terbagi; dosis
pemeliharaan biasa 25-30 mg / kg sehari dalam 2 dosis terbagi
Inisiasi pengobatan valproate dengan intravena
administrasi, DEWASA dan ANAK 12 tahun, awalnya 10 mg / kg (biasanya 400-800
mg) dengan suntikan intravena (lebih 3-5 menit) diikuti dengan infus
infus atau injeksi intravena (lebih 3-5 menit) dalam 2-4 dosis terbagi atau dengan
terus menerus intravena infus sampai dengan max. 2,5 g sehari-hari; kisaran biasa 1-2
g sehari
(20-30 mg / kg sehari); ANAK 1 bulan-12 tahun, 10 mg / kg dengan injeksi intravena
(lebih 3-5 menit) diikuti dengan infus intravena atau injeksi intravena (lebih 3-5
menit) dalam 2-4 dosis terbagi atau dengan terus menerus intravena infus sampai
dengan kisaran biasa 20-40 mg / kg sehari (dosis di atas 40 mg / kg setiap hari
memantau kimia klinis dan parameter hematologi)
Kelanjutan valproate pengobatan melalui suntikan intravena (lebih 3-5 menit) atau
infus intravena dalam 2-4 dosis terbagi, atau intravena kontinyu
infus, sama seperti yang ditetapkan dosis harian oral. Profilaksis migrain [tanpa izin],
melalui mulut, awalnya 200 mg dua kali sehari, meningkat jika diperlukan untuk 1,21,5 g sehari dalam dosis terbagi. Mania, lihat di bawah Episenta

3. Katsung ed 12 : 419
Asam valproat & natrium valproat
Sodium valproate, juga digunakan sebagai asam bebas, asam valproik, ditemukan
memiliki sifat anti kejang bila digunakan sebagai pelarut dalam pencarian
obat lain yang efektif terhadap kejang. Itu dipasarkan di Perancis pada
1969 tetapi tidak berlisensi di Amerika Serikat sampai tahun 1978. Asam valproat
adalah sepenuhnya terionisasi pada pH tubuh, dan untuk alasan bahwa bentuk aktif
dari Obat dapat diasumsikan ion valproate terlepas dari apakah asam valproik atau
garam asam yang diberikan.
Asam valproik adalah salah satu dari serangkaian asam karboksilat lemak yang
memiliki Aktivitas anti kejang; Kegiatan ini tampaknya terbesar untuk karbon
panjang rantai dari 5-8 atom. Amida dan ester dari valproik asam juga agen
antiseizure aktif.
Mekanisme Aksi
Perjalanan waktu aktivitas antikonvulsan valproate muncul untuk akan buruk
berkorelasi dengan tingkat darah atau jaringan dari obat induk, pengamatan sehingga
menimbulkan spekulasi mengenai kedua spesies aktif dan mekanisme kerja dari
valproik asam. Valproate aktif terhadap kedua pentylenetetrazol dan kejang kejut
listrik maksimal. Seperti phenytoin dan carbamazepine, blok valproate berkelanjutan
frekuensi tinggi penembakan berulang neuron dalam budaya pada konsentrasi terapi
yang relevan. Its tindakan terhadap kejang parsial mungkin menjadi konsekuensi dari
efek ini pada Na + arus. Blokade NMDA eksitasi reseptor-mediated mungkin juga
penting. Banyak perhatian telah dibayarkan kepada Efek dari valproate pada GABA.
Beberapa studi telah menunjukkan peningkatan kadar GABA di otak setelah
pemberian valproate, meskipun mekanisme untuk peningkatan ini masih belum jelas.
Efek dari valproate untuk memfasilitasi dekarboksilase asam glutamat (GAD), enzim
yang bertanggung jawab untuk sintesis GABA, telah dijelaskan. Sebuah efek
penghambatan pada transporter GABA GAT-1 dapat berkontribusi. Pada konsentrasi
yang sangat tinggi, menghambat valproate GABA transaminase dalam otak, sehingga
menghalangi degradasi GABA. Namun, pada dosis yang relatif rendah valproate yang
diperlukan untuk menghapuskan pentylenetetrazol kejang, kadar GABA otak dapat
tetap tidak berubah. Valproate menghasilkan penurunan kadar aspartat otak tikus,
tetapi relevansi efek ini tindakan antikonvulsan yang tidak diketahui.

Asam valproik adalah inhibitor poten histone deacetylase dan melalui mekanisme ini
mengubah transkripsi banyak gen. Efek yang sama, tetapi untuk tingkat yang lebih
rendah, ditunjukkan oleh beberapa lainnya obat anti kejang (topiramate,
carbamazepine, dan metabolit levetiracetam).
Penggunaan klinis
Valproate sangat efektif terhadap adanya kejang dan sering lebih suka ethosuximide
ketika pasien memiliki seiring umum tonik-klonik serangan. Valproate adalah unik
dalam kemampuannya untuk mengontrol jenis tertentu kejang mioklonik; dalam
beberapa kasus Efek ini sangat dramatis. Obat ini efektif dalam tonik-klonik
kejang, terutama yang terutama umum. Beberapa pasien dengan serangan lemah juga
dapat merespon, dan beberapa bukti
menunjukkan bahwa obat ini efektif dalam kejang parsial. Penggunaannya dalam
epilepsi setidaknya seluas bahwa obat lainnya. melalui pembuluh darah
formulasi kadang-kadang digunakan untuk mengobati status epileptikus.
Kegunaan lain dari valproate termasuk pengelolaan bipolar
gangguan dan migrain profilaksis.
farmakokinetik
Valproate baik diserap setelah dosis oral, dengan bioavailabilitas
lebih besar dari 80%. Kadar puncak diamati dalam waktu 2 jam.
Makanan dapat menunda penyerapan, dan penurunan toksisitas dapat terjadi jika
obat diberikan setelah makan.
Asam valproik adalah 90% terikat pada protein plasma, meskipun
fraksi terikat agak berkurang pada tingkat darah lebih dari 150
mcg / mL. Karena valproate adalah keduanya sangat terionisasi dan sangat
proteinbound, distribusinya pada dasarnya terbatas pada air ekstraseluler, dengan
volume distribusi sekitar 0,15 L / kg. pada tinggi dosis, ada peningkatan fraksi bebas
dari valproate, sehingga Total rendah tingkat obat dari yang diharapkan. Mungkin
klinis berguna, Oleh karena itu, untuk mengukur kadar obat bebas dan total. clearance
untuk valproate rendah dan tergantung dosis; paruh bervariasi dari 9 sampai
18 jam. Sekitar 20% dari obat ini diekskresikan sebagai langsung
konjugat valproate. Garam natrium valproate dipasarkan di Eropa sebagai tablet
dan cukup higroskopis. Di Amerika Tengah dan Selatan, garam magnesium tersedia,
yang jauh lebih higroskopis. Asam bebas dari valproate pertama kali dipasarkan di
Amerika Serikat dalam sebuah kapsul yang mengandung minyak jagung; garam

natrium juga tersedia dalam sirup, terutama untuk digunakan anak. Sebuah tablet salut
enterik dari divalproex natrium juga dipasarkan di Amerika Serikat. Meningkatkan
produk ini, 1: 1 Senyawa koordinasi asam valproik dan natrium valproate, adalah
sebagai bioavailable sebagai kapsul tetapi diserap lebih lambat dan lebih disukai oleh
banyak pasien. Konsentrasi puncak berikut administrasi tablet salut enterik terlihat
dalam 3-4 jam. Berbagai persiapan extended-release yang tersedia; tidak semua
bioekuivalen dan mungkin memerlukan penyesuaian dosis.
Tingkat Terapi & Dosis
Dosis 25-30 mg / kg / d mungkin memadai pada beberapa pasien, namun
lain mungkin membutuhkan 60 mg / kg / d atau bahkan lebih. tingkat terapeutik
dari berbagai valproate dari 50 hingga 100 mcg / mL.
Interaksi obat
Valproate menggantikan fenitoin dari protein plasma. tambahan
interaksi mengikat, valproate menghambat metabolisme
beberapa obat, termasuk fenobarbital, fenitoin, dan
carbamazepine, menyebabkan konsentrasi tetap tinggi
agen ini. Penghambatan metabolisme fenobarbital, untuk
Misalnya, dapat menyebabkan kadar barbiturat yang meningkat tajam, menyebabkan
pingsan atau koma. Valproate dapat secara dramatis mengurangi clearance
lamotrigin.
kebisaan
Efek yang berhubungan dengan dosis yang paling umum yang merugikan dari
valproate yang mual, muntah, dan keluhan gastrointestinal lainnya seperti
sakit perut dan mulas. Obat harus dimulai secara bertahap untuk menghindari gejalagejala ini. Sedasi jarang terjadi dengan valproate saja tetapi mungkin mencolok ketika
valproate ditambahkan ke fenobarbital. Sebuah tremor halus sering terlihat pada
tingkat yang lebih tinggi.
Efek samping reversibel lainnya, terlihat pada sejumlah kecil pasien,
termasuk penambahan berat badan, nafsu makan meningkat, dan rambut rontok.
Toksisitas istimewa dari valproate sebagian besar terbatas pada
hepatotoksisitas, tapi ini bisa berat; tampaknya ada sedikit keraguan bahwa
hepatotoksisitas valproate telah bertanggung jawab untuk lebih dari
50 kematian di Amerika Serikat saja. Risiko paling besar untuk pasien
di bawah 2 tahun dan bagi mereka yang mengambil beberapa obat.

Nilai AST awal mungkin tidak meningkat pada


pasien rentan, meskipun tingkat ini yang akhirnya menjadi
abnormal. Kebanyakan kematian terjadi dalam waktu 4 bulan setelah
inisiasi terapi. Beberapa dokter merekomendasikan pengobatan dengan
lisan atau intravenousL -carnitine secepat hepatotoksisitas berat adalah
dicurigai. Pemantauan yang cermat dari fungsi hati dianjurkan
ketika memulai obat; hepatotoksisitas yang reversibel dalam beberapa
kasus jika obat tersebut ditarik. Yang lain diamati istimewa
Tanggapan dengan valproate adalah trombositopenia, meskipun
didokumentasikan kasus perdarahan abnormal kurang. Ini harus
mencatat bahwa valproate adalah obat anti kejang yang efektif dan populer
dan bahwa hanya jumlah yang sangat kecil pasien memiliki berat
efek racun dari penggunaannya.
Beberapa penelitian epidemiologi valproate telah dikonfirmasi
peningkatan yang substansial dalam kejadian spina bifida pada anak perempuan yang
mengambil

valproate

selama

kehamilan.

Selain

itu,

peningkatan

insiden

kardiovaskular, orofasial, dan kelainan digital telah dilaporkan. Pengamatan ini harus
akan sangat dipertimbangkan dalam memilih obat selama kehamilan.

4. Hndbook of clinical drug data ed 10 : 438


Asam valproat Depakene, Depacon, Berbagai Divalproex sodium Depakote
menembak melalui saluran sodium tegangan-dan penggunaan tergantung. Divalproex
terdiri dari natrium valproate dan asam valproik. (Lihat Catatan.)
Pemberian dan Dewasa Dosis. PO untuk epilepsi (asam valproik) 15 mg / kg / hari
dalam 2-3 dosis terbagi pada awalnya, meningkat 5-10 mg / kg bertahap / hari pada
minggu
interval untuk dosis yang efektif, sampai maksimal 60 mg / kg / hari. Dosis
pemeliharaan biasa 15-40 mg / kg / hari dalam 3 dibagi doses.95 Pada pasien yang
menerima asam valproik, divalproex dapat diganti pada dosis harian yang sama; pada
pasien tertentu, dapat diberikan tawaran. PO untuk profilaksis migrain (divalproex)
bid 250 mg,
sampai maksimal 1 g / hari. PO untuk mania (divalproex) 750 mg / hari dibagi
dosis, meningkat secepat mungkin dengan dosis terendah yang menghasilkan efek
yang diinginkan, sampai maksimal 60 mg / kg / hari. (Lihat Serum Levels.)

Pengalaman jangka panjang dengan menggunakan ini minimal dan ditandai dengan
tingkat drop-out tinggi. IV untuk epilepsi (asam valproik) sama dengan sediaan oral.
Mengelola infus lebih dari 60 menit atau
pada tingkat 20 mg / min. Administrasi dubur telah dilaporkan. (Lihat Nasib.)
Populasi khusus. Pediatric Dosis. Sama seperti dosis dewasa.
Geriatric Dosis. Mengurangi dosis mulai pada orang tua. Protein mengikat dan
pembersihan terikat asam valproik berkurang pada orang tua, dan respon klinis yang
diinginkan dapat dicapai dengan dosis lebih rendah dari pada orang dewasa yang lebih
muda. menyesuaikanDosis dipandu oleh kadar asam valproik (sebaiknya tingkat
bebas pada pasien dengan rendah serum albumin) dan status pasien
Bentuk dosis. (Asam valproat) Cap 250 mg; Sirup 50 mg / mL; Inj 100 mg / mL;
(divalproex) EC Tab 125, 250, 500 mg; Cap (butiran EC) 125 mg; Tab SR
500 mg.
Pasien Instruksi. (Lihat Antikonvulsan Kelas Instruksi).
Obat ini dapat
diambil dengan makanan atau susu untuk meminimalkan gangguan perut. Jangan
mengunyah, istirahat, atau menghancurkan
tablet atau kapsul karena ini bisa membuat iritasi mulut atau tenggorokan. Kapsul
Taburkan dapat ditelan utuh atau dikelola oleh menyembur seluruh isi di
sejumlah kecil (1 sendok teh) makanan lunak seperti puding atau saus apel; menelan
campuran obat / makanan segera (hindari mengunyah). Polimer dari taburan
mungkin muncul dalam tinja, tetapi tidak menunjukkan kurangnya penyerapan. segera
melaporkan kelemahan, kelelahan, muntah berulang, atau hilangnya kontrol kejang,
yang mungkin tanda-tanda awal, gangguan hati yang berat, tapi jarang.
Terjawab Dosis. Ambil obat ini secara berkala. Jika Anda melewatkan dosis,
menganggapnya sebagai segera setelah Anda ingat. Jika itu adalah tentang waktu
untuk dosis berikutnya, mengambil dosis itu saja. Tinggalkan minimal 6 jam antara
dosis. Jangan menggandakan dosis atau mengambil ekstra.
Farmakokinetik. Onset dan Durasi. Kadar serum kondisi mapan tercapai dalam
2-4 days. Beberapa minggu mungkin diperlukan untuk mencapai effect.terapi
maksimal Untuk mania, tingkat harus di atas 45 mg / L untuk keberhasilan dan di
bawah 125 mg / L untuk meminimalkan efek samping. Tingkat serum. 50-120 mg / L
(350-830? Mol / L) untuk epilepsi dan mania. Beberapa pasien memerlukan dan dapat
mentolerir tingkat serum sampai 150 mg / L.95 Tremor, iritabilitas, kebingungan, dan

gelisah mungkin diamati dengan tingkat> 100-150 mg / L. Nasib. Bioavailabilitas


kapsul oral 93 13%, dengan tingkat puncak terjadi 1-2 jam setelah dosis.
Bioavailabilitas tablet divalproex EC adalah 90 14%, dengan tingkat puncak pada 4
hr.2,96 Waktu puncak kedua tertunda makanan: (Cap) 5.2 1.7 jam; (EC divalproex
tab) 8,1 3,6 hr.97 Bioavailabilitas tab SR adalah 80-90% dari produk EC.
Bioavailabilitas adalah 80 7% setelah kadar serum puncak 250 mg suppository 98
40-50 mg / L (280-350? Mol / L) terjadi 2-4 jam setelah 15-20 mg / kg dosis sirup
diencerkan 1: 1 dengan air sebagai enema.11 retensi Vd adalah 0,19 0,05 L / kg
pada orang dewasa dan 0,26 0,09 L / kg di children.2 protein plasma mengikat
adalah sekitar 90% .96 konsentrasi serum Peningkatan, hipoalbuminemia, parah
penyakit hati, penyakit ginjal, atau kehamilan dilaporkan meningkatkan fraksi terikat
dan mungkin mengubah izin. Cl adalah (orang dewasa yang sehat) 0,0066 0,0005 L
/ hr / kg; (dewasa epilepsi) 0.018 0,011 L / hr / kg; (anak-anak) 0,027 0,015 L / hr
/ kg.2 Lebih 96% dimetabolisme untuk setidaknya 10 metabolit. Hanya 1,8-3,2% dari
obat diekskresikan tidak berubah di urine.
t/. (Dewasa sehat) 13,9 3,4 jam; (dewasa epilepsi) 8,5 3,3 jam; (anak-anak)
7,2 2,3 hr.2
Reaksi yang merugikan. (Lihat Serum Levels.) Mual, muntah, diare, dan kram perut
sering terjadi selama inisiasi terapi dan diminimalisir dengan
titrasi lambat asam valproik atau penggantian EC divalproex untuk asam valproik.
Peningkatan sementara dalam tes fungsi hati sering terjadi. Risiko perempuan
valproateexposed memiliki anak dengan spina bifida adalah sekitar 1-2%.
Mengantuk, ataksia, tremor, gangguan perilaku, kehilangan sementara rambut,
hiperamonemia tanpa gejala, atau berat badan terjadi sesekali. mengantuk dan
ataksia yang lebih menonjol pada pasien yang memakai asam valproik dengan
anticonvulsants.2 lainnya Jarang, trombositopenia, pankreatitis akut, parameter
koagulasi abnormal, atau hyperglycinemia terjadi. Gagal hati jarang terjadi; risiko
terbesar adalah
selama 6 bulan pertama terapi dan pada anak-anak <2 tahun yang menerima beberapa
anticonvulsants.99
Kontraindikasi. Disfungsi hati atau penyakit.
Tindakan pencegahan. kehamilan; laktasi. Obat dapat mengubah hasil tes urine keton.
Interaksi obat. Tingkat valproate dapat dikurangi dengan carbamazepine bersamaan,
lamotrigin, fenitoin, atau rifampin. Tingkat valproate dapat ditingkatkan

oleh aspirin bersamaan, klorpromazin, cimetidine, atau felbamate. lamotrigin dan


tingkat fenobarbital dapat ditingkatkan dengan valproate.
Parameter ke Monitor. Hati awal tes fungsi dan trombosit; hati ulangi
Fungsi tes sering, terutama selama 6 bulan pertama. memonitor trombosit
menghitung dan tes koagulasi sebelum operasi. Pemantauan kadar serum periodik
berguna untuk membimbing perubahan dosis dan mengevaluasi potensi efek samping.
serum
tingkat berfluktuasi jauh lebih dari 24 jam, membuat pengukuran acak tunggal
nilai yang terbatas. Predose pengambilan sampel darah pada waktu standar
recommended.2,96
Catatan. Asam valproik dan ethosuximide sama-sama efektif untuk mengobati tidak
adanya
kejang, meskipun kadang-kadang ethosuximide disukai sebagai agen lini pertama
karena risiko yang lebih rendah dari toksisitas yang serius. Asam valproik lebih
disukai untuk pasien
dengan tidak adanya dan umum tonik-klonik. Banyak dokter di Amerika
Negara menggunakan asam valproik sebagai agen lini kedua (setelah phenytoin atau
carbamazepine) untuk pengobatan kejang parsial. Asam valproik seefektif
phenytoin dan carbamazepine untuk kejang tonik-klonik dan merupakan obat pilihan
untuk atonic dan seizures.2,95,100 mioklonik (Lihat Antikonvulsan Perbandingan
Chart.) Divalproex setara dengan lithium dalam gangguan bipolar dan lebih efektif
daripada lithium untuk pasien bipolar cepat-bersepeda (empat atau lebih episode
dalam 1 tahun) dan penyalahgunaan zat komorbiditas. Karbamazepin lebih efektif
sebagai ajuvan pengobatan dengan lithium untuk meningkatkan efektivitas parsial
dibandingkan dengan alone.101-103 lithium Untuk profilaksis migrain, divalproex
efektif dan ditoleransi dengan baik. Bisa saja lebih efektif dalam mereka yang
memiliki migrain sering daripada mereka yang ditandai
sebagai memiliki ketegangan headaches.104,105 Rumusan lepas lambat disetujui
untuk profilaksis migrain saja.