Anda di halaman 1dari 103

Prologue

09-07-2014 00:36
Kenalin nama gw Panji (nama sebenernya) biasa dipanggil Jipeng (nama beken), gw tinggal di pinggiran
ibu kota, kota dimana sekarang lebih banyak molnya daripada jalannya, kota yang lebih banyak angkotnya
dibandingin sama penumpangnya, kota dimana banyak dedek dedek gemes yang kuliah disini

Ini semua berawal ketika..


Drrrtttt Drtttt, suara hp gw berbunyi, dilayar muncul nama fitri. Ya dia pacar gw semenjak memasuki
semester 4.
Gw: Hmmmm
Fitri: bangooooonnnnnn
Gw: Hmmmmmmmmmmmmm
Fitri: bangoooonnnnnn!!!!!!!!!
Gw: Iya iyaaa, aku bangun *sambil garuk2* *kebiasaan laki2 dewasa*. Kenaapaa? masih jam berapa ini
aduhhh
Fitri: Bangun cepetan, mandi, makan, abis gitu ke rumah aku, kita nonton ada film baru!
Gw: Duh bukannya kemarin udah nonton kita
Fitri: Issh bawel, ada film baru lagi, pokoknya kita harus nonton!
Gw: Iya, tapi aku mau...
Fitri: Yaudah cepetan kesini keburu sore.
tuut.. tuutt.. hp pun dimatikan sepihak.
Yaa itulah Fitri, anak terakhir dari 2 bersaudara, manjanya ga ketolongan, otoriter dan super ultra posesif,
ga bisa liat gw punya hari libur sedikit, bawaannya pengen ketemuan terus. FYI, jarak rumah gw ke rumah
Fitri itu harus melewati 3 provinsi, Jawa Barat, DKI Jakarta, Banten. Itulah yang bikin gw rada malas kalo
harus ngapelin dia, kecuali kalo gw yang ada perlu dan hasrat pasti gw jabanin biar hujan badai, banjir
bandang, gempa bumi *if you know what i mean
Gw sama Fitri udah jalan hampir satu tahun. Dan gw ga pernah bisa nolak semua permintaan dia. Gw
sayang sama dia *awalnya. Perjalanan kisah kasih gw sama dia bisa dibilang adem ayem aja, karena gw
selalu nurutin semua maunya dia, sampai pada akhirnya gw mulai memasuki semster 6. Semester terakhir
gw karena gw cuma ambil D3, yang mengharuskan gw untuk mengambil PKL sebagai syarat supaya bisa
nyelesaiin Tugas Akhir gw kelak.
Fitri: Kamu jadi PKL di Bandara Soekarno Hatta (BSH)?
Gw: Iyalah mau dimana lagi, jurusan aku kan bidangnya kebandarudaraan
Fitri: Asiiiikkk
Gw: Asik kenapa?

Fitri: Bisa Sering ketemu akuuu


Gw:

Damn! *dalem hati

Oh iya lupa, rumah Fitri dekat dengan BSH. Fitri setahun dibawah gw, dia baru masuk semester 4, dia
kuliah di Bina Nusantara jurusan psikologi. Hmmm, pantes gw ga bisa bilang ngga sama dia
Fitri: Kamu ngekost apa pulang pergi?
Gw: Belom tauk nih
Fitri: Ngekost aja biar aku nanti main terus ke kostan kamu
Gw:
Fitri:

mesuuuuuummmm!!!!

Gw:
Setelah berpikir masak masak akhirnya gw memutuskan untuk pulang pergi aja daripada ngekost biar irit
ongkos dan menghindari keseringan berbuat mesum

Part 1 - THE BEGINNING


09-07-2014 01:39
Hari pertama di BSH. kami semua pun digiring ke auditorium.
Orang kantoran: Selamat pagi kawan-kawan, langsung aja kita bagi penempatan untuk tugas PKL kalian
selama 4 bulan kedepan.
Nama gw pun akhirnya di panggil, gw dapet penempatan di kantor pusat bersama 8 teman gw yang lain.
Kami ber 8 pun dipandu untuk keliling buat pengenalan kantor. Dan hal yang tak terduga itupun datang,
setibanya di lanta 3 setelah keluar dari lift gw melihat sesosok cewek putih, berambut panjang dicepol,
make up tipis, bertubuh singset, berkaki jenjang sedang duduk di sebuah meja kecil tepat di depan lift.
Gw:
Cewek:
Gw:
Cewek:
Gw:
Cewek:
Gw:
Cewek:
Tiba-tiba...
Akbar (temen deket gw di kuliah): Eh Hikmah lo kerja disini?
Gw:
Hikmah: Eh lo ngapain disini, iya gw gawe disini
Akbar: PKL gw 4 bulan disini, makin cakep aja lo gile
Hikmah:
Gw:
Akbar: Eh gw minta nomor hp lo dong siapa tau ada acara buka bersama gitu sama anak-anak, jadi
gampang kalo ngehubungin lo nya
Hikmah: Oh boleh, 085*****
Gw: *kampret nih anak ga bisa liat cewe bening dikit

Orang kantoran: Heh kalian ngapain disitu bukannya dengerin saya kasih penjelasan
Gw: Iya mas maaf
Akbar & Hikmah *asik ngobrol
Sial sial sial, gw keduluan sama Akbar, dia temen deket gw selama kuliah, dia bisa dikatakan bertampang
biasa aja dibandingin gw, okee dia lebih ganteng dari gw, hmm, okeeeeeee dia jauh lebih ganteng daripada
gw. Sifat dia itu kagak bisa liat cewek yang bening dikit, bawaannya pengen nyosor aje.
Sial sial sial. Tapi seenggaknya gw tau nama cewek itu, Hikmah. Apakah dia akan membawa hikmah
dalam kehidupan gw kelak, ya who know
Jam makan siang.
Akbar: Peng, ngerokok yu asem nih
Gw: Hayuuuuuk
Dan kami pun pergi ke parkiran untuk ngerokok.
Akbar: Nih
Gw:

hanjerrr lintingan, gile lo

Akbar: Mau ga?


Gw: Mauuuu
*fuuuhhhhhhhh asap putih dengan bau yang khas pun mengepul.
Gw: Bar, lo kenal sama cewe yang tadi?
Akbar: Yang mane??
Gw: Yang depan lift tadi
Akbar: Hoo resepsionis tadi, Hikmah namanya, iye kenal gw, dia cewenya temen gw, mantep yee macam
Sora Aoi badannye
Gw: Hahaha hanjeeerr. Yaaahhh udah punya laki yee
Akbar: Demen lo peng?
Gw: Dikit
Akbar: Sikat aja, gampang kok anaknye
Gw: Ah masaaaa
Akbar: Iyee, mau nomernya lo?
Gw: Mau

*dengan suara manja

Akbar:

Leeerrrr gausah pake suara manja

Gw: Hahahaha, mana buru


Akbar: Yeee sabar, nih 085******. Eh ini barang ga enak nih terlalu basah
Gw: *bodo amat *sambil nge save nomor hp
Dan akhirnya gw pun punya nomornya Hikmah, aseeekkk.
Jam pun sudah menunjukan angka 16.30 yang artinya pulang. Jarak pulang kerumah gw pun ditempuh
dalam waktu 3 jam, itupun sudah plus plus sama macet, sama isi bensin, sama ngopi dulu.
Sesampainya di rumah gw pun langsung bergegas untuk langsung mandi, lengket banget nih badan.
Setelah mandi gw langsung makan, dan langsung ke kamar untuk main PS bersama Adik laki2 gw yang
masih SMA, namanya Anjar. Inilah rutinitas gw selepas pulang PKL.
Ketika sedang asik main PS, HP gw berbunyi..
Drrrtttt Drrttttt *lagu polyphonic
Gw: Halo
Fitri: Kamu kemana aja dari tadi pagi ga ngasih kabar heh!
Gw: Eh kamu, oiya lupaa maaf ya, pulsa aku abis jadi ga bisa sms kamu
Fitri: Alasan banget kamu anaknya!
Gw: Yee emang bener
Fitri: Bodo ah!!
Tuuuuuuuuuuuut... Hp pun dimatikan sepihak.
Kenapa ini anak, bodo ah. Semenjak gw nemu hal baru gw jadi lupa sama yang lama, ya itulah gw. Gw
merasa dapat tantangan baru dengan ketemu dengan Hikmah, ya walaupun gw ga tau sifat Hikamh kaya
apa. Tapi namanya laki-laki semua sama, yang pertama diliat dulu itu adalah fisiknya. Sangat Laki-laki
memang
Oke, Fitri emang cantik, kulitnya putih, tinggi, semoklah. Itulah yang buat gw bisa suka sama dia, tapi
akhir-akhir ini gw ngerasa itu semua mendadak menjadi ga penting dikarenakan sifatnya yang cenderung
bossy dan manja. Disaat mungkin gw merasa bosan dengan Fitri, gw melihat sosok yang lebih dari Fitri, ya
dia Hikmah. Walau gw belum pernah sekalipun ngobol sama dia, tapi gw ngerasa deg-degan setiap denger
nama dia atau membayangkan dia. Apakah gw jatuh cinta? atau penasaran hanya ingin mencicipinya? Ah
sudahlah.. Laki-laki memang begitu. If you know what i mean
Dan malam itu Fitri ga ngehubungin gw. Dan akhirnya gw memutuskan untuk coba meng-sms Hikmah. Ya
alasan gw ga punya pulsa itu bohong
tet tot tet tot *sms diketik
Gw: Hai, ini Hikmah ya? Gw Panji temennya akbar yang ketemu tadi di lantai 3 tadi. Salam kenal
*sms send *delivered *yes!!!

15 menit, 30 menit, 1 jam, 2 jam, ga ada balasan


Kampretos!!!

The Beginning 2
09-07-2014 03:39
Yak Sudah hampir sebulan gw PKL disini ga ada kejadian yang cukup membuat decak kagum,
kecuali... Semenjak kejadian sms tak berbalas itu, gw jadi malu setiap berpapasan sama Hikmah.
Yang ada di otak gw, nih cewe setia banget sama cowoknya, mungkin.
Dan hubungan sama FItri, ya begitu-begitu aja dia tetep bossy dan manja. Yang bisa gw buat bertahan
sama dia karna rasa sayang dan hasrat birahi. Gw ga melakukan ML sama Fitri, tapi mendekati iya,
hampir selalu iya

. Selebihnya dari itu gw ga merasakan kenyamanan sama sekali, ga ada.

Sampai pada suatu hari, Akbar nyamperin gw yang lagi sibuk facebookan karena emang anak PKL ga
ada kerjaannya disini..
Quote:Akbar: Peng
Gw: Paan
Akbar: Lo mau ikut jadi surveyor ga?
Gw: Heh?? Dimane?
Akbar: Ada yang nyelanggarain Unit di lantai 4
Gw: Oh dari kantor ini juga? Kapan emang? Bayarannya? Berapa lama? Dapet makan ga?
Akbar: Banyak nanya lo, Minggu depan mulainya, sehari dapet 400ribu, mau ga?
Gw: Hanjerrr, okelah kalo sehari 400ribu
Akbar: Cakep tar gw bilang ke mas Ferdi lantai 4
Gw: Ho oh
Akbar pun langsut cabut. Dan akhirnya minggu depan pun gw ikut jadi surveyor. Setelah minta ijin
sama unit gw dulu sebelumnya.
Parkiran motor kantor..
Quote:Gw: Bar, kumpul dimana kita?
Akbar: Di lantai 4
Gw: Hoyaudah

Setelah menghisap beberapa batang rokok gw dan Akbar pun langsung menuju ke TKP
Sesampainya di lantai 4...
Quote:Gw:
Hikmah:
Akbar:
Ada Hikmah meeennnn!!! Kampret nih Akbar kaga kasih tau gw kalo Hikmah ikut juga. Ternyata
survey nya cuma seminggu dan cuma ada 4 orang, Gw, Akbar, Hikmah, Wike (temennya Hikmah,
resepsionis juga).
Quote:Hikmah: Nih buat lo sama Akbar *nyodorin kaos polo
Gw: Eh iya *anjir gw deg2an disini sumpah
Hikmah: Langsung bagi tugas aja ya biar cepet kelar bagiin kuesionernya nih. Gw sama Wike di
Terminal 1. Panji sama Akbar di Terminal 2. Terus nanti kita kumpul lagi di gedung pusat jam 4 sore.
Kita bertiga cuma ngangguk. Dan langsung pergi menuju terminal masing dianter Mas Ferdi naik
mobil. Akbar duduk depan, Gw duduk sebelahan sama Hikmah, sedangkan Wike desebelahnya
Hikmah. Dan...
Quote:Hikmah: Maaf waktu itu ga bales sms lo
Gw:

eh iya gapapa kok

Hikmah: Pas banget pas lo sms laki gw lagi mainin Hp gw, sorry ya
Gw:
Ternyata dia ga bales sms gw karena ada lakinya, oke gw paham. Tapi kenapa harus ngomong ke gw
soal masalah yang sepele ini. Ohhh!!! Apa nih anak naro rasa penasaran juga jangan-jangan sama
gw

. Tiba2 makin deg2an nih gw, makin penasaran juga sama nih anak. Okelah next time we will

see
Hari pertama, hari kedua, hari ketiga, hari keempat kami lalui tanpa ada kejadian apa2. Memang
kerjaan ini agak membuat gw dan yang lain kecapean, bayangin aja sehari kami harus menyebar 100
kuesioner, yang masing2 kuesioner ada 10 halaman. Dan selama 4 hari itu gw menginap di rumah
Akbar, kebetulan rumahnya dia itu deket bandara.
Hari kelima..
Quote:Mas Ferdi: Oke ini hari terakhir nyebar kuesioner, di terminal 1 udah beres, sekarang giliran di

terminal 2 nih yang belom beres


Ya iyalah mas, wong gw sama Akbar kerjaannya cuma ngopi sama ngerokok doang
disana

*dalem hati

Quote:Mas Ferdi: Wike sama gw disini ngolah data, Panji, Akbar, Hikmah nyebarin kuesioner ya di
terminal 2
Kita bertiga ngangguk.
Dan hari itu kami bertiga berangkat kesana, setengah hari sudah kami lalui, kuesioner pun sudah habis
disebar. Kami pun beristirahat di sebuah tempat kopi.
Quote:Gw & Akbar: *bakar rokok
Hikmah: *diem nunduk
Gw: Lo kenapa?
Hikmah: Ga apa-apa
Gw: Diem aja daritadi
Hikmah: ...
Gw: *pegang dahi hikmah. Anjer lo sakit? Bandan lo panas gini.
Hikmah: ...
Akbar: Lo bedua tunggu ya gw cari obat bentar
Gw: Iya
Akbar pun pergi meninggalkan gw berdua.
Quote:Gw: Pusing?
Hikmah: ...
Gw: Enek?
Hikmah: ... gw gapapa kok cuma kecapean aja
Gw: Belom makan ya dari pagi?
Hikmah: *ngangguk
Gw: Yaudah gw pesenin makan dulu, lo jangan kemana2
5 menit..

Quote:Gw: Nih nasi padang pake rendang *sambil buka bungkusan


Hikmah: Suapin
Gw: *hanjer *manja amat nih anak. Eh, i.. iya. Pake tangan aja ya, ga ada sendok nih
Hikmah: Iya
Dia makan cukup lahap, beneran laper sama capek nih anak makanya sampe drop gini *batin gw
Quote:Hikmah: Makasih ya
Gw: Iya sama2
Hikmah: Pacar gw ga pernah mau kalo gw minta disuapin
Gw:
Hikmah: ...
Jujur gw bingung harus ngomong apa, dan ga berapa lama Akbar pun datang sambil membawa obat.
Quote:Gw: Yuk diminum obatnya, abis gitu kita langsung balik ke pusat. Udah kelar kan
kuesionernya.
Hikmah: Iya
Setelah meminum obatnya pun kami kembali ke kantor pusat.
Quote:Mas Ferdi: Oke makasih ya temen2 buat bantuannya, besok hari terakhir, bantuin gw ngolah
data ya, jam 9 pagi aja disini.
Sehabis pengarahan kami berempat pun pulang. Gw akhirnya memutuskan pulang ke rumah. Udah 4
malem gw nginep dirumah Akbar. Kangen juga sama adik laki2 gw udah lama ga ketemu.
Sesampainya di rumah gw langsung mandi, makan dan lain2. Ketika mau tidur dan matiin lampu. Ada
sms masuk.
Ah si Fitri nih pasti, dengan berat hati gw ambil hp terus gw liat, bukan dari Fitri tapi dari Hikmah.
Woooowwwww! Tumben nih ada apaan nih.
Quote:Hikmah: Udah sampe rumah? makasih ya buat tadi siang *received
Gw: Udah daritadi, iya sama2. gimana udah enakan? *send
Hikmah: Udah enakan kok, lagi apa? ganggu ga? *received
Gw: Lagi tiduran aja nih pegal, ga kok ga ganggu *send
Hikmah: Hoo yaudah istirahat, besok jangan lupa ya jam 9 pagi. See you. Have a nice

rest

*received

Gw: See you tomorrow

*send

Sms pun berhenti.


Ini dia yang ga gw dapet dari Fitri. Perhatian!! Dia cuma bisa nyuruh2 doang ngomel2 ga jelas. Beda
banget sama Hikmah, dia care sama gw. Hmm apa terlalu dini gw menyimpulkan ini. Ah bodo amat
yang penting besok gw ketemu Hikmah
Keesokan harinya gatau kenapa gw semangat banget buat ke kantor, biar jauh juga gw jabanin, beda
dari hari sebiasanya gw PKL kalo berangkat harus ngompreng, hari ini gw mau naik kuda besi aja biar
cepeett.
Sesampainya di kantor ternyata mereka udah pada ngumpul. Kita pun langsung selesaiin ngolah data
biar cepet kelarrr. Biar cepet dibayar, hehehe. Disini ga tau kenapa Hikmah jadi agak cair ke gw, dia
mulai ngajak gw ngobrol ngalor ngidul, cerita ini itu, ketawa ketiwi dan sebagainya. Ga berasa waktu
udah beranjak sore, kerjaan kami pun selesai. Dan akhirnya saat yang dinanti pun tiba, amplop time
a.k.a pembayaraannn, lumayan sehari 400 ribu dikali 7 hehehe. Setelah menerima amplop dengan hati
riang gembira kita langsung mengemasi barang2 untuk segera pulang.
Quote:Wike: Eh gw duluan ya udah dijemput laki gw dibawah tuh. Daaaahhh.
Hikmah: Daahh, eh gw mau pipis nih, Nji anterin gw dong ke kamar mandi
Gw:

pipis pipis

Hikmah: Yuk cepet ga tahan ini *sambil narik tangan gw


Kebetulan hari itu hari Sabtu dan kantor pun sepi, dia takut ke kamar mandi sendirian, jadi gw disuruh
tungguin dia di WC -_-"
Ga berapa lama dia keluar, cuci tangan...
Quote:Gw: Yuk cepet udah malem nih, sereeem
Hikmah: Bentar bentarrr
Gw: Cepaaatttt *narik tangan dia
Hikmah: *nahan
Gatau kenapa suasana nya jadi aneh disitu, seperti reflek gw deketin muka gw ke dia, dia pun begitu,
dan akhirnya.. Ya gw kissing sama dia. Tapi ga berapa lama kira2 ciumannya hanya cup gitu aja. Dia
mengakhiri ciuman lalu berlalu di depan gw, ga berapa lama langsung gw tarik tangan dia, dan gw
cium dia lagi agak lama, dan ga ada penolakan dari dia, dia pun menikmati kejadian yang tak terduga
di WC itu. Di tengah ciuman kami mendengar suara langakh kaki. Shit! Akbar *dalem hati. Gw lupa
kalo dia masih ada nungguin kita.
Quote:Akbar: Woy pada balik ga? Lama amat, nanti aja lanjutin dirumah

Hikmah: Iya ini lagi cuci tangan


Akhirnya kami berdua pun keluar dari WC.
Quote:Akbar: abis ngapain lo bedua? mesum ye
Gw: Ler, kaga nemenin dia kencing
Hikmah: ho oh
Akbar: Okelah
Kami bertiga akhirnya pergi keparkiran motor, dan tanpa disangka Hikmah sudah ditunggu oleh
seorang laki2.
Quote:Hikmah: Eh gw duluan ya, udah dijemput laki gw tuh
Gw & Akbar: Iya ati2
Dia pun pergi meninggalkan kami berdua. Ga berapa lama dia balik badan berjalan ke arah gw,
semakin dekat semakin dekat, aduh mau ngapain nih anak, masa iya dia mau cium gw di depan
cowonya, bisa berabe nih..
Quote:Gw: Eh ada yang ketinggalan *tanya gw gugup
Hikmah mendekati gw sambil berucap pelan...
Quote:"Yang tadi jadi rahasia kita ya" sambil tersenyum dia pun berlalu meninggalkan gw.
Gw:

Pengakuan
09-07-2014 18:33
"Yang tadi jadi rahasia kita ya" sambil tersenyum dia pun berlalu meninggalkan gw.

Itulah kata-kata terakhir Hikmah sebelum pergi pulang bersama lakinya..


Setelah kejadian "cup-cupan" di kamar mandi itu, gw sama Hikmah menjadi lebih intens
berhubungan, ya kalo dia lagi sama lakinya gw pun stop hubungin dia, dan begitupun dia, saat gw lagi
bareng Fitri dia pun stop ngehubungin gw. Kita saling terbuka satu sama lain. Bisa dibilang kita jadi
kaya HTS, dimana gw punya cewe, dan dia punya laki. Hubungan gw sama Hikmah pun sanagat
nyaman menurut gw.
Kita ga pernah keluar untuk nonton, karena gw dan dia tau kalo kita melakukan itu lama kelamaan
pasti akan ketahuan hubungan gw sama dia, entah sama temen2 lakinya atau temen2 Fitri yang secara
ga sengaja ngeliat gw kalo jalan berdua. Selama ini gw kalo ngedate sama Hikmah cuma dirumahnya
dia aja.
Sampai pada suatu malam di hari Minggu, gw main kerumah Hikmah..
Gw: Orang rumah lo pada kemana?
Hikmah: Lagi keluar kota, nginep dari semalem
Gw: Hooo, oh iya, laki lo ga main kesini?
Hikmah: Ngga kok, dia lagi main futsal sama temennya
Gw: Hmm okee..
Tiba2 hujan pun turun dengan deras, dan waktu udah menunjukan pukul 21.30 ...
Gw: Aduuhh ujan lagi, gw balik gimana nih
Hikmah: Iya, tapi kalo disini mah hujannya paling cuma bentar. Eh lo laper ga? Gw bikinin mie rebus
mau ga?
Gw: Mauuuu *suara manja
Hikmah:
Gw:
15 menit kemudian..
Gw: Aaaah enaknyaa *naro mangkok
Hikmah: Nih diminum dulu *nyodorin teh anget
Gw: Iya makassiii *fuh fuh sambil niup teh
Hikmah pun nyenderin kepalanya ke bahu gw..
Hikmah: Nji, lo nyaman kita kaya gini?
Gw: Ya gw mah nyaman-nyaman aja kaya gini, kalo lo gimana?
Hikmah: Gw sebenernya mulai ngerasa ga nyaman dengan kaya gini
Gw: ...
Hikmah: Gw sayang sama lo, banyak hal yang ga gw dapet dari laki gw, mulai dari cara lo treat gw,
candaan lo, obrolan kita, perhatian lo, hampir semua gw ga dapet dari laki gw

Gw: ...
Hikmah: Gw sama laki gw udah jalan 3 tahun, gw sayang sama dia, dia my first gw...
Gw: Hmmm.. First???
Hikmah: ...
Dia pun mulai memegang tangan gw, menggenggamnya dengan erat..
Hikmah: Iya, gw ngelakuinnya dalam keadaan sadar, suka sama suka. Ga ada paksaan sama sekali.
Gw pun menikmati sebenernya.
Gw:
Hikmah: Gw sayang sama dia juga, gw pikir kita salah dengan ngelakuin hal kaya gini, ya gw yang
salah, kalo seandainya gw ga kasih lo peluang untuk masuk, pasti lo ga akan masuk ke hidup gw kaya
sekarang kan.
Gw: ...
Hikmah: Gw sayang sama lo juga, keadaan ini bikin gw ga nyaman, terlebih gw udah ga virgin.
Gw: Lo sayang sama gw terus juga sayang sama dia. Oke, gw mau tanya alasan lo sayang sama dia
apa?
Hikmah: Gatau
Gw: Lo takut kehilangan ya? Takut kehilangan dia yang udah jadi first lo?
Hikmah: ...
Dan dia hanya diam, tak terasa baju gw pun basah, ya dia menangis..
Hikmah: Iya bener kata lo, gw takut selepas ga sama laki gw lagi nanti, ga akan ada yang mau lagi
sama gw karna status ke perawanan
Gw: Cuma cowo yang ga ngerti perasaan cewek aja yang bakal mikir kaya gitu, masih banyak kok
cowok yang ga terlalu mementingkan keperawanan *mencoba menenangkan
Hikmah: Gw, gw yang mentingin masalah keperawanan!! *suaranya meninggi dan tangisnya semakin
kencang.
Gw: *tadi aja bilangnya sama2 nikmatin, terus sekarang mempermasalahkan, dasar wanita *dalem
hati
...
Gw: Iya yaudah jangan nangis lagi ya, lo pikirin kata2 gw yang barusan. Dan satu lagi gw sayang
sama lo, dan gw bukan cowok yang begitu mementingkan keperawanan.
Dia pun beranjak dari bahu gw dan menatap gw dengan muka penuh arti, matanya merah, bengep,
hidungnya meler, tapi entah kenapa gw liat itu muka dia paling manis selama ini.
Hikmah: Tapi gw ga bisa kayak...
Langsung gw cium dia sebelum dia melakukan denial lagi. Entah ini ciuman gw sama dia yang
keberapa, tapi ciuman kali ini bikin gw deg2an mampus, rasa nyaman, hangat dan cuaca mendukung
mungkin jadi penyebabnya.
Ciuman ini berlangsung agak lama, dan akhirnya gw cium leher dia, dia pun kelihatan menikmati, gw
coba buka baju dia satu per satu, dan ga ada penolakan. Yes!!! *dalem hati. Laki2 memang begitu
Ya kami melakukan hal sebatas Cipete (Ciuman Pegang Te**). Ga berapa lama dia pun berusaha

untuk membuka kancing jeans gw. Gw pun hanya diam saja sambil masih menciumi dia.
Dan tiba2 dia bilang..
Hikmah: Lo mau?
Gw: Kalo lo mau...
Dan kami pun langsung melanjutkan pergumulan kami yang membara, hujan pun sudah tak begitu
terdengar. Disaat kami berdua akan melakukannya. Tiba2 terdengar suara motor berhenti di depan
rumahnya dia.
Yaaakkkkkkk!!! Cowonya dia pun dateng kerumah. Mati gw *dalem hati. Gw pun langsung ngibrit ke
kamar mandi untuk melemaskan apa yang sudah menegang
. Hikmah pun langsung mengambil
seluruh pakaiannya masuk ke kamar. Dan ga berapa lama Hikmah keluar kamar dengan rambut yang
acak2an tentunya dan dengan sudah berpakaian juga tentunya.
Hikmah: Hai, kamu tumben kesini ga bilang2 aku
Cowoknya: Iya tadi abis futsal tiba2 aja pengen kesini. Eh itu motor siapa?
Hikmah: Oh, i. i.. itu motor temen aku, dia abis curhat soal pacarnya *jawabnya gugup
Cowoknya: Hoo kok sampe malem?
Hikmah: Tadi ujan deres, dia nunggu agak redaan baru deh pulang
Cowoknya: Oh gitu, dia dimana sekarang?
Hikmah: Ke kamar mandi tadi
Cowoknya: Hoo, eh kamu, aku lagi "pengen nih"
Hikmah: Iya nanti ya tunggu temen aku pulang dulu
Damn! Seharusnya kan gw yang "pengen itu juga" Lo pake dateng lagi. Kampret!!! *dalem hati.
Setelah mendengar percakapan mereka dari dalem kamar mandi akhirnya gw memutuskan untuk
keluar.
Gw:
Cowoknya: Kenalin cowoknya Hikmah ****
Gw: Jipeng *nama beken
Hikmah: ...
Gw: Eh gw balik duluan ya, ujannya udah mulai agak redaan nih
Hikmah: Iya, ati2 ya
Cowoknya: Iya ati2 broo
Gw: *melengos *ambil jaket *pasang helm *nyalain motor *cabut
Di perjalanan selepas pulang dari rumah Hikmah, gw berpikir, anjrit kentang banget nih gw, kampret
mana dingin lagii. Oh Iya!! Gw inget ini kan deket rumahnya Fitri. Apa gw kesana aja ya melepas ke
kentangan gw. Hmm okelah, gw coba sms dia dulu. Akhirnya gw pun minggir bentar di tukang rokok
pinggir jalan. Gw memutuskan beli rokok dulu, demi mengahangatkan tenggorokan gw dan
memperlambat laju nafas gw yang lagi kentang ini.
Pas gw buka hp, ada satu pesan masuk, gw cek isinya..
"Maaf, kita ga bisa jalanin kaya gini lagi. Iya gw takut kehilangan dia, dan gw juga takut kehilangan
lo. Tapi seenggaknya gw punya alasan yang lebih kuat untuk sama2 dia sekarang dibandingin sama

lo. Maaf. Gw sayang sama lo


...

"

Untold
09-07-2014 22:14
Pas gw buka hp, ada satu pesan masuk, gw cek isinya..
"Maaf, kita ga bisa jalanin kaya gini lagi. Iya gw takut kehilangan dia, dan gw juga takut kehilangan
lo. Tapi seenggaknya gw punya alasan yang lebih kuat untuk sama2 dia sekarang dibandingin sama
lo. Maaf. Gw sayang sama lo"
...
Itu sms dari Hikmah. Dan gw pun ga bisa bales apa2, gw pun terduduk lemas membacanya. Gw
matiin hp, gw nyalain lagi, gw baca lagi isi smsnya, begitu berulang-ulang. Semakin sering gw lakuin
kenapa semakin sesek dada gw.
"Apakah gw patah hati? Ga mungkin, dia kan cuma HTS an gw", pikir gw.
Tak terasa sudah hampir setengah bungkus rokok gw habiskan hanya dengan terduduk diam disana.
Dan gw lupa akan ke kentangan gw. Akhirnya gw memutuskan untuk tidak membalas smsnya, lebih
tepatnya gw bingung untuk membalas apa. Gw takut untuk memperpanjang urusan ini, gw takut
hanya akan membuat dada gw semakin sesak.
Selang sebulan, gw pun memasuki hari terakhir gw PKL disana. Selama sebulan ini Hikmah pun
beberapa kali sms gw yang intinya dia minta maaf. Dan di kantor pun gw berusaha untuk menghindar
dari dia. Tapi semakin gw berusaha untuk ngejauhin dia semakin sesek yang gw rasain. Sesayang
inikah gw sama dia, batin gw.
Ketika gw sedang berpikir di kantin, tiba2 datanglah Wike bersama Akbar...
Wike: Woy bengong ajaa
Gw: Eh wik, iya nih hehe *menjawab seadanya
Wike: Lo tau ga? Selama sebulan ini Hikmah murung terus deh. Gw gatau dia kenapa, setau gw kalo
dia lagi berantem sama pacarnya ga bakalan sampe semurung ini.
Gw: ...
Akbar: Iya gw juga perhatiin tuh. Eh ler, bukannya akhir2 ini dia deket sama lo? masa dia ga cerita
apa2 sih ke lo?
Gw: Hmm, ga kok dia ga cerita apa2 ke gw...
Ini hari terakhir gw PKL disini, gw bakal jarang banget ketemu sama dia. Semakin sesek yang gw
rasa semakin sering mukanya Hikmah ada di otak gw. Semakin gw ga bales sms dia, semakin gw
kangen sama dia. Gw ga pernah ngerasain hal ini sama Fitri. Rasa ini semakin lama semakin besar.
Sayang yang lebih besar daripada rasa gw ke Fitri, batin gw berkecamuk.
Dan akhirnya...
Gw: Wik, lo ada pulpen?
Wike: Ada nih bentar, buat apaan? *ngasih pulpen
Gw: ...
Gw mengambil selembar tisu, lalu gw tulis sesuatu di tisu itu..

Gw: Nih, tolong kasihin ke Hikmah ya wik


Wike
Gw:
Akbar: Hmm, gw paham nih
Gw:
Gw pun cabut, meninggalkan mereka berdua di kantin. Sambil berjalan gw ngomong sekali lagi ke
Wike...
Gw: Tolong ya Wik kasih ke dia
Wike: Iya Jipeng sayaaannggg *sedikit berteriak
Gw:
Orang2 di kantin:
Gw:
Dan jam pun sudah menunjukan pukul 16.30. Hari2 gw sebagai anak PKL pun selesai hari ini. Setelah
berpamitan dengan ibu2 dan bapak2 di kantor, gw pun langsung turun ke bawah untuk mengambil
absen dan uang makan gw
Tanpa sengaja gw melihat Wike yang sedang duduk di lobi kantor sama Hikmah, Wike ngasih tisu
yang gw tulis tadi di kantin. Gw pun hanya bisa memperhatikan dari jauh. Ga berapa lama setelah
membaca dia pun langsung memeluk Wike dan menangis. Tangis yang gw liat lebih pilu dari yang
kemarin.
Violet is blue
Roses is red
I am pretending to be someone that you needs
But i am sorry, you hurting me
I must go on with my life
So this is goodbye

Ya begitulah kira2 yang gw tulis, ya memang terlihat angkuh dan pretend, memang. Angkuh karna
gw ga berani perjuangin rasa sayang gw ke dia. Dan pretend karna gw tidak terlihat patah hati dan
terkesan cuek. itu semua bohong, ya gw patah hati, patah tanpa mau untuk berjuang. Gw takut, itulah
perasaan gw yang paling besar buat dia, takut karna hubungan ini diawali dengan cara yang salah, dan
takut akan lebih salah lagi untuk kedepannya.
Dan dari jauh gw cuma bisa tersenyum pedih, gw paling ga tahan ngeliat seseorang yang gw sayang
menangis, andai gw bisa nangis, gw pasti udah nangis, tapi gw gengsi, masa laki2 nangis. Laki2
memang begitu
Sambil membalikan badan, gw pasang headset, dan gw sontak kaget, lagu yang diputer di hp kok
tiba2 lagunya, Seriues - Kecuali Dia, yang buat dada gw sesek lagi. Sambil mendengarkan lagu gw
pun berjalan turun. Sambil terus menahan pedih harus meninggalkan Hikmah dengan cara seperti ini.
"Kalo memang jodoh ga akan kemana, selamat tinggal Hikmah.", kata gw bergumam.

Tanpa sepatah kata pun gw mengucapkan salam perpisahan, tanpa ada pengelakan, tanpa ada
penguatan statement kalo gw sayang sama dia, gw pun memutuskan untuk pergi menutup kisah
terlarang gw dengan dia.
"Terima kasih buat semuanya, Hikmah. Ternyata inilah hikmah yang lo hadirkan buat gw".
...

Part 2 - BROKEN
10-07-2014 01:52
Hoaaammmm, gw bangun siang hari ini, jam menunjukan pukul 13.15. Anjrit, siang juga gw bangun.
Ya semenjak gw kelar PKL kegiatan gw selanjutnya adalah nyusun Tugas Akhir. Hampir setiap
malam gw coba ketik tuh TA sialan. Tapi apa daya godaan Kaskus, Youtube, Krucil dan Brazzer
begitu kuat, alhasil TA gw masih mentok aja di BAB 3
Oh iya, HP. Pasti deh nih si Fitri memberondong gw dengan sms2 cinta yang isinya ngomel2 doang.
Okelah gw cek. Bener aja isinya omelan semua, total ada hampir 8 sms yang isinya mulai dari yang
mesra sampe pada akhirnya dia kesel sendiri yang isinya jadi ngomel2
Baru juga ngulet sambil garuk2, tiba2...
Drrrttt Drrrttttt...
Gw: Halaw
Fitri: Mati ya kamu
Gw: Enak aje
Fitri: Aku smsin daritadi ga bales2
Gw: Orang lagi tidur gimana cara balesnya yeee
Fitri: Bawel ah!! Hari ini kamu mau kemana?
Gw: Ga kemana2 paling mau...
Fitri: Oke kita jalan, kamu kerumah aku ya, jangan sore2!
Gw: Tapi aku ma...
Tuuuutt... Seperti biasa dimatikan sepihak
Kampret nih anak, ga pernah bisa ngeliat gw ngaso bentar dirumah, bawaannya pengen ngajak jalan
mulu. Dan akhirnya gw pun turun ke bawah sambil membawa handuk. Dan ada adik gw sedang
nonton TV.
Gw: Nonton apa lo?
Wisnu: Nonton auk nih apaan
Gw: Lo jadi mau masuk kuliah dimana?
Wisnu: Gatau gimana nanti aja,, yang ikatan dines aja biar langsung kerja, ga kaya elu tidur mulu
kerjanya

Gw: Ngehe lu
Ya begitulah Wisnu, adik gw tercinta, gw 3 bersaudara. Adik gw paling kecil perempuan. Wisnu adik
gw yang pertama. Dia abis UAN, jadi lagi mau nyari tempat kuliahan. Dan Akhirnya gw pun pergi
mandi untuk menjemput nyonya besar yang ngajak ketemuan sepihak
Selesai mandi, gw cari jeans sambil cari kaos buat dipake ngedate, semprot sana semprot sini, agak
banyakan gw nyemprotnya biar pas sampe sana masih wangi. Maklum harus ngelewatin 3 Propinsi
brooooo
Selesai, dan perjalanan pun dimulai, 2 Jam kemudian gw pun sampe dirumah Fitri..
Gw: Assalamualaikum
Fitri: Masuk! tumben pake salam ishh
Gw: Yee dijawab kek
Fitri: Walaikumsalam
Gw: Nah,, Eh pada kemana kok sepi?
Fitri: Pada kerumah sodara di Bogor dari tadi pagi
Gw: Wooww asik

. Kita cuma beduaan doang dong? *meepetin duduk ke Fitri

Fitri: Iyeee, mau ngapain lo??


Gw: Biasaaaa
Fitri: Ih kagak mau, keringetan itu pasti dalem sempak, bau, gamau ah nanti aja kalo udah agak
kering!
Gw:
...
Gw: Eh ngapain kamu ngajakin aku kesini?
Fitri: Gapapa, eh kamu liat deh buku tahunan SMA aku *nyodorin buku
Gw: Mana liat. Wah kamu dulu kaya gundu palbum ya (gundu putih susu), putih bulet
Fitri:
Gw: Hahahaha
Gw pun melihat-lihat buku tahunan dia, mulai gw perhatiin dari halaman ke halaman, foto ke foto,

bolak balik bolak balik halaman, dan sampai lah gw pada satu foto, satu foto yang membuat dada gw
sesak tiba2, dan foto yang kayanya ga asing mukanye tapi agak beda, apa mungkin dia. Ah ga
mungkin.
Gw: Yang ini siapa?
Fitri: Yang mana?
Gw: Ini yang pake jilbab
Fitri: Hooo ini, Hikmah namanya
Gw: WHAAAATTTTT???!! *dalam hati
Fitri: Kamu kenal?
Gw: Hm, ga kenal aku *dusta *laki2 memang begitu
Fitri: Iya dia dulu pake jilbab, tapi semenjak lulus SMA udah ga pake lagi. Oiya dia hebat deh pacaran
sama cowoknya udah lama banget dari Kelas 3 SMA sampe sekarang katanya. Dia setia banget
anaknya.
Gw: ... Lo kagak tau ajee, kaya apa dia sebenernya muahahahaha *ketawa jahat *dalem hati
Ada satu fakta yang gw dapet, Hikmah dulu Hijabers, tapi gatau karna alasan apa dia melepasnya,
sayang sekali. Menurut pandangan gw pasti gara2 kerjaan, secara dia resepsionis. Tapi cakepan ga
pake jilbab sik. Duh, gw jadi sesek lagi nih kalo ada hal yang berhubungan dengan dia.
"Apakah sepulang dari sini gw coba hubungin dia lagi? Aduh kangen juga gw sama dia, tapi aduh
gimana ya. Hmmm", batin gw bergumam.
...

Good News
10-07-2014 22:54
"Apakah sepulang dari sini gw coba hubungin dia lagi? Aduh kangen juga gw sama dia, tapi aduh
gimana ya. Hmmm", batin gw bergumam.
...
Itu hanya keinginan gw yang terus menerus datang, tapi ga pernah gw lakuin. Hanya ingin mengenang
dia, memikirkan dia, membayangkan dia dengan bebas sesuai dengan apa yang pengen. Indah
memang ketika gw berimajinasi tentang kita berdua, bahagia. Pengecut, memang. Karna gw takut,
takut rasa itu datang lagi, rasa patah yang tak terelakan. Cih,..
Satu bulan lagi udah beralu, dan akhirnya TA gw selesai dengan ala kadarnya. Kenapa ala kadarnya,
karena memang jurusan gw udah diburu2 sama kepala jurusan gw supaya bisa selesai sebelum
deadline. Kepala jurusan gw pengen gw dan temen2 sejurusan gw ikut seleksi masuk pada sebuah
perusahaan BUMN Kebandarudaraan.
Yah ga bisa dibayangin gimana perjuangan gw demi nyelesaiin tuh TA. Gw harus rela diomelin Fitri
terus hampir saban hari gara2 ga mau setiap diajak jalan, gw harus rela ga ngaskus, gw harus rela
target2 gw di krucil dibooking orang duluan. Cih... hidup memang penuh pilihan yang sulit, harus
banyak pengorbanannya
Dan tiba saatnya malam sebelum sidang TA gw..
Di rumah..
Gw: *baca TA
Wisnu:
Gw: *bolak balik halaman
Wisnu:
Gw:
Wisnu:
Gw: Ngapain lu liatin gw mulu
Wisnu: Tumben belajar lo mas
Gw: Besok sidang gw, doain yak
Wisnu: Iyee. Lo doain gw juga yak, besok gw tes di S***
Gw: Jadi juga lo ngambil disitu? Sekolah tentang sandi2 gitu kan? Bukannya lo udah keterima di
BMKG
Wisnu: Iyaaa. Yah disuruh papa mas, gw mah ngikut aja
Ya begitulah adik gw, selalu menurut dengan bokap, ga cuma bokap sih, sama nyokap juga dia nurut.
Tapi dia lebih nurut sama gw, karna gw adalah guru nyetir dia, jadi dia ga berkutik kalo gw suruh
macem2, muahahahaha.
Drrt drrrttt..
Gw: Halaw
Fitri: Hai, kamu lagi apa?

Gw: Baca2 TA aja nih


Fitri: Jadi sidang juga kamu? Ga mau nunggu aku aja, biar bareng kita lulusnya?
Gw: Yeeee! Kamu kan masih 2 tahun lagi baru kelar
Fitri: Biar romantis kita lulusnya barengan hahaha
Gw: Ya kalii
FItri: Kamu besok sidang jam berapa?
Gw: Jam 10 pagi nih
Gw pun asik ngobrol dengan Fitri, tumben2an nih anak lagi asik diajak ngobrol, ga ada ngambek2nya.
Sebenernya dia asik kalo diajak ngobrol kalo penyakit super sensitifnya ga keluar. Tiba2 ketika kami
masih asik ngobrol...
Fitri: Eh kamu, kok ada suara cewe ketawa? Kamu lagi dimana sih?
Gw: Dirumah kok, di ruang depan, sama Wisnu ga ada cewe
Fitri: Ih kamu ga denger suara cewe ketawa apa? Suaranya nya nyaring, melengking gitu
Gw: Ga kok aku ga denger apa2, cuma suara kamu aja
Fitri: Coba deh diem
Gw: ...
Fitri: ...
...
Fitri: Tuh denger ga suaranya gini "Hiii.Hiii.Hiiiiiii", trus tiba2 jauh
Gw: Ah ga ada ah, ngada2 aja kamu *mulai merinding
Fitri: Ah udah ah nelponnya, serem aku
Tuuuutt, Seperti biasa sepihak
Gw: ...
Wisnu: ...
Gw: Nu, emang ada suara cewek ketawa?
Wisnu: Ada tadi gw denger, suaranya agak jauh, ngelengking gitu
Gw: Kalo kata di film nih, kalo suara ketawanya jauh berarti dia deket...
Gw & Wisnu pandangan tanpa bicara
Wisnu: Kampret lo mas *ngibrit ke kamar
Gw:

tungguin guaaaaa

Dan malam itu gw memutuskan untuk langsung tidur aja, takut ada hal hal yang lebih mengerikan
terjadi
. Hari Yang sudah gw nanti selama 3 tahun pun datang, ya sidang TA. Singkat cerita,
setelah sidang gw langsung yudisium dan dapet nila B+, ya lumayanlah, kalo gara2 ga pake acara
ketawa ketiwi misterius semalem gw pasti dapet nilai A+
Setelah acara yudisium..
Drrt drrrttt
Gw: Halaw

Fitri: Gimana sayang sidangnya?


Gw: Lancar jaya yank, dapet B+
Fitri: Alhamdulillah, asik makan makan dong
Gw: Yaudah kamu kerumah aja, nanti aku beliin nasi uduk hahahahaks
Fitri:
yaudah nanti aku kesana deh
Gw: Ukay
Tuuut, akhirnya gw yang nutup telpon yes!!
Sesampainya di rumah gw udah udah disambut dengan sumringah oleh bokap nyokap. Sebelum
pulang gw sempet telpon ke rumah kalo gw lulus sidang TA jadi bentar lagi jadi Sarjana KW1 alias
D3. Amd. sik bukan Sarjana
Gw: Assalamualaikum
Nyokap: Walaikumsalam, udah pulang mas tumben?
Gw: Iya ma *sambil lepas sepatu
Nyokap: Mas, Dek Wisnu keterima juga tuh di S***
Gw: ...
Gw pun hanya diam mendengar berita dari nyokap gw,. Entah kenapa gw kurang suka kalo dia
lanjutin sekolah disana, gw lebih prefer kalo dia lanjutin ke BMKG aja. Ya mudah2an adik gw
melanjutkan sekolahnya ke BMKG.
Nyokap: Mas, tadi Fitri nelpon mama, katanya mau kesini
Gw: Iya tadi aku yang nyuruh
Nyokap: Hoo yaudah, sekalian aja mama minta tolong beliin kamera digital, nanti buat acara orientasi
dek Wisnu di S***
Gw:
mama nyusahin orang aja. Lah emang dia lebih milih ke S*** daripada BMKG ma?
Nyokap: Ya gapapa nanti diganti uangnya. Iya, papa sama mama ngeliat prospeknya disana lebih
bagus
Gw: ...
Entah gw harus ikut senang atau gimana ya, soalnya kok perasaan gw ga enak tentang hal ini. Ya,
pilihan soal sekolah Wisnu. Gw sayang sama dia mungkin lebih dari rasa sayang gw ke orang tua gw.
Semenjak gw kecil gw selalu tidur sekamar sama dia, mungkin itu yang buat koneksi gw sama dia itu
kuat. Ah sudahlah.
Ga berapa lama, Akhirnya Fitri pun datang, dengan membawa beberapa bungkus donat dan membawa
bungkusan lain, bungkusan kamera digital titipan emak gw tentunya
Dan malam itu kami lalui sambil berbincang hangat, keluarga gw dan FItri..
Walau malam itu begitu cair, tapi gw ga bisa perasaan hati gw. Gw berasa kaya akan ada sesuatu yang
terjadi, entah itu baik apa buruk, tapi perasaan itu sangat mengganggu gw..
...

Good News 2
10-07-2014 23:52
Walau malam itu begitu cair, tapi gw ga bisa perasaan hati gw. Gw berasa kaya akan ada sesuatu
yang terjadi, entah itu baik apa buruk, tapi perasaan itu sangat mengganggu gw..
...
Allahu Akbar Allahu Akbar Allahu Akbar...
Ya kumandang gema takbir pun sudah bergema. Membangunkan gw dari tidur gw yang lelap dan ga
karu2an muter2nya. Entah mimpi apa gw pas tidur tadi
. Gw tengok HP sudah banyak yang minta
maaf aje nih. Gw cek jam menunjukan 8.20. Deeeemm!! gw ga Solat Ied lagi. Berarti udah Hattrick
gw ga Solat Ied nih aduhh
Gw pun beranjak dari tempat tidur gw, hmmm, bukan tempat tidur sik sebenarnya, lebih terlihat
seperti matras tempat ibu2 muda biasa pake buat senam kegel
merasa kaya abis digebukin kamtib. Vegeel.

. Dan makanya setiap bangun gw

Gw langsung mandi, nyari baju lebaran yang agak bagusan dikit, yang kerahnya rada kaku biar
keliatannya masih baru
. Di meja pun udah tersuguh santapan khas lebaran, ada opor ayam,
rendang, sayur labu, sambal goreng ati, ketupat dan Waaaawww!! apa ini. Gw melihat ke sebuah
toples besar. Kerupuk warna warni yang tengahnya putih tapi pinggirannya warna warni. Kalian pada
tau ga? Itu kerupuk enak banget brooo. Makanan paporit ane
Nih kalo ada yang pada kagak tau kerupuk yang gw maksud:
Spoiler for :

Ritual pun dilaksanakan, sungkem ke nyokap bokap, silaturahmi ke tetangga sana sini, ngasih salam
tempel, dan sebagainya. Dan setelah melakukan ritual tersebut kami tinggal menunggu kedatangan
sodara2 ane yang dateng ke rumah. Kebetulan Bonyok ane anak paling tua, jadi alhasil rumah ane
pasti bakal jadi destinasi utama. Dan bisa dipastikan setelah mereka pulang gw langsung berubah
status dari anak menjadi buruh cuci piring
Sekitar jam 13.00 rumah gw pun menjadi ramai akan kehadiran sanak saudara ane. rumah pun
seketika berubah layaknya pasar tumpah di minggu pagi, rame banget.
Di ruang tamu...
Tante 1: Mas Wisnu kamu masuk ke sekolah mana abis SMA?
Wisnu: Ke S*** tante hehehe
Om 1: Iya bagus tuh kalo masuk situ, nanti kamu kantornya di kalibata sehabis lulus, om denger
gajinya lumayan pas lulus
Om 2: Iyaa bener tuh, nanti kamu bisa jadi intel
Wisnu: Ah masa om
Bokap: Iya padahal dia juga dapet tuh di BMKG

Tante 2: Ga usah, di S*** aja, bagus kok disana


Bokap: Iya udah tak kasih tau ke dia enakan di S***
FYI bokap gw pensiunan BMKG
Wisnu:
Tante 1: Iya yaudah disitu aja, toh bapakmu aja bilangnya enakan di S*** daripada di tempat
bapakmu kerja dulu
Wisnu: Iya siap tanteee
Gw: Kalo feeling aku sih enakan di BMKG *ucap gw memecah fokus pembicaraan
Entah atas dasar apa gw ngomong kaya gitu, berdasarkan intuisi mungkin..
Gw: Kalo di BMKG kan enak banyak temen2 papa jadi lebih enak ngontrolnya. Dan papa punya
banyak koneksi kalaupun nanti pas udah kerja nanti Wisnu di kirim ke luar kota
Ya, gw cuma berusaha ngomong mengenai apa pendapat gw. keluarga gw cukup memiliki rasa
demojrasi yang tinggi, siapa pun boleh bersuara dan mengeluarkan pendapat.
Dan setelah gw mengeluarkan pendapat gw, suasana menjadi agak sedikit panas, karena mereka sibuk
mengutarakan pendapat masing2. Dan pada akhirnya gw pun kalah dalam adu argumen itu,
dikarenakan cuma gw di rumah itu yang lebih suka kalo Wisnu memilih BMKG. Ya sudahlah,
mungkin itu yang terbaik. Walau agak berat.
...
3 hari setelah lebaran pertama Wisnu langsung mengepak barang dia untuk mengikuti masa orientasi.
Iya di S***. Dia memang tipe orang yang ingin membuat orang lain di sekelilingnya senang.
Malam, sebelum keberangkatan dia..
Wisnu: Mas nih password FB gw, kalo ada message dar Deti lo balesin yak *Deti gebetan ade gw
Gw: Tumben ngasih tau password lu segala. Oh iya, kita foto yuk pake kamera digital baruuuu. Udah
lama ga foto berdua
Wisnu: Ayooo
Ckreeek ckreek *suara foto
Gw: Yaudah, lo istirahat gih besok berangkat subuh kan
Wisnu: Iya mas
Entah kenapa sangat berat hati gw melepas adik gw yang satu ini. Pagi pun datang. Gw bangun subuh
untuk mengantarkan Wisnu ke depan mobil. Dia dianter bokap sama nyokap.
Sebelum dia masuk ke mobil gw berucap...
Gw: Nu... Kalo nanti lo digebukin disana lo kasih tau ke gw, nanti kita ke dokter bareng2 buat
ngobatin ya

Wisnu: Iya mas


Itulah yang gw katakan sebelum dia berangkat, perkataan yang menggambarkan rasa khawatir
seorang kakak kepada adiknya yang akan masuk masa orientasi di sekolah yang semi militer.
...

27-09-2009
11-07-2014 01:20
...
Sudah 2 hari sejak Wisnu pergi untuk mengikuti masa orientasi.
Malam. Di rumah...
Gw: Pa
Bokap: Kenapa mas
Gw: Aku kangen sama Wisnu
Bokap: Wih tumben mas, yaudah jangan dikangenin nanti dia malah berat ngejalanin orientasinya
disana. Jadi kepikiran.
Gw: Iya pa.
Baru kali ini gw ngerasa kangen banget sama Wisnu. Mungkin karna semenjak kecil gw jarang
ditinggal pergi sama dia. Biasanya gw yang selalu pergi ninggalin dia dirumah sendirian. Damn! gw
galau.
Ga berapa lama setelah ngomong sama bokap gw coba telpon Fitri..
Gw: Halaw
Fitri: Tumben kamu nelpon, ada paan??
Gw: Gapapa pengen nelpon aja
Fitri: Kangen ya sama aku?? Eh tapi ga mungkin, kamu tuh kalo ngehubungin aku pasti ada maunya.
Kamu sange ya???
Gw: Anjrit kebaca gw
*dalem hati
Gw: Eh kagak, enak aje. Besok jalan yuk, aku mau ngobrol2 aja nih
Fitri: Oh kirain sange. Yaudah besok agak sorean aja ya. Soalnya besok aku mau ke salon dulu dari
pagi. Mau hair spa.
Gw: Iye serah lu dah
Tuuuut. Hp pun diamatikan oleh dia
Keesokan harinya gw pun berangkat ke rumah FItri. 2 jam kemudian gw sampe..
Gw: Yuk langsung aja
Fitri: Mau kemana?
Gw: Sumarecon Mall Serpong aja
Fitri: Oke cus
Akhirnya gw pun pergi. Sesampainya disana gw memutuskan untuk nonton. Gw lupa nonton apa.
Sehabis nonton gw pun langsung turun untuk makan. Seinget gw, kita makan di Solaria.
Fitri: Kamu kenapa dari tadi diem aja, aneh
Gw: Gapapa kok aku
Fitri: Masyaaa? *dengan muka manja
Gw: Iya gapapa, cuma kangen aja sama Wisnu
Fitri: Isshh tumben amat. Yaudah cerita aja tentang Wisnu. Kebiasaan2 kamu sama dia ke aku

Gw: Iyaa, Wisnu tuh...


Gw pun akhirnya cerita kebiasan-kebiasaan gw sama Wisnu. Mulai dari yang konyol sampe yang ga
pentng. Sifat2 dia. Pokoknya semua hal tentang Wisnu gw kupas habis. Entah sudah berapa jam gw
duduk hanya untuk bercerita tentang adik gw. Dan Fitri pun hanya mendengarkan. Seakan dia
mengerti apa yang gw ceritain dan gw rasain.
Fitri: Kamu sayang banget ya sama adik kamu itu?
Gw: Iya aku sayang banget sama dia
Fitri: Yaudah sabar, 2 hari lagi kan dia pulang
Gw: Iya, nanti aku mau jemput dia ah
Fitri: Nah gitu dong
Gw:
Fitri: Senyuumm, daritadi kamu ga ada senyumnya tauk
Gw: Hehehehehe
Fitri: Yuk Pulang udah malem
Gw: Yuk. Makasih ya udah mau jadi pendengar yang baik hari ini
Fitri: Apa aja buat kamu sayang
Dan akhirnya gw pun pulang dengan mengantarkan Fitri pulang kerumah lebih dulu. Sesampainya gw
dirumah, gw liat jam sudah menunjukan pukul 01.00. Gw pun memutuskan untuk langsung tidur.
...
27-09-2009 / 03:45
Nyokap: Mas bangun mas
Gw: Ada apa ma
Nyokap: Turun dulu yuk sebentar
Gw: Iya bentar ma
Akhirnya nyokap pun turun duluan. Ga berapa lama gw pun turun. Ketika gw masih berada di setngah
jalan turun tangga, gw melihat bokap sedang menerima telpon entah dari siapa. Gw melihat bokap
yang begitu keras dan kuat itu menangis pilu, seraya menutup telpon, bokap melihat gw yang sedang
berdiri di tangga.
Bokap: Bener mas kata kamu, harusnya Wisnu masuk BMKG aja... Wisnu udah ga ada mas. Wisnu
udah ga adaaa *diikuti isak tangis yang pecah dan lebih pilu dari yang tadi
Mendengar hal itu, tubuh gw pun langsung lemas selemas lemasnya, hati gw hancur berkepingkeping, perasaan yang ga pernah gw rasain sebelumnya. Perasaan yang hancur sehancur-hancurnya,
patah-sepatahnya. Gw hanya bisa terduduk lemas.
Gw melihat nyokap pun hanya bisa duduk terdiam. tatapannya kosong. Berusaha untuk tak percaya
apa yang sudah menimpa Wisnu. Gw akhirnya pun menuruni satu per satu anak tangga dengan lemas.
Seraya mendatangi bokap dan memeluk bokap..
Bokap: Mas bener mas kata kamu mas, harusnya masuk BMKG ajaa *suara tangis semakin terdengar

sangat pilu
Gw pun hanya bisa memeluk bokap. Sambil berkata..
Gw: Iya pa, sudah sudah. *berusaha menenangkan dengan keadaan hati yang hancur lebur
Setelah mencoba menenangkan bokap, gw pun menghampiri nyokap yang terduduk diam dan masih
menatap kosong. Gw takut dengan tatapan nyokap gw ini. Gw takut nyokap kenapa2.
Gw: Ma *panggil gw pelan
Nyokap: ...
Gw: *meluk nyokap
Ga berapa lama pundak gw basah. Nyokap gw nangis sejadi-jadinya. melihat wanita paling kuat yang
pernah gw kenal itu menangis, gw pun ga bisa menahan keangkuhan hati gw. Gw pun menitikan air
mata. Air mata yang ga pernah gw keluarkan entah udah berapa lama.
Setelah coba untuk menenangkan bonyok, seketika seluruh tetangga pun sudah berdatangan sambil
mencoba menenangkan bokap nyokap gw lagi. Gw pun seperti orang linglung, bingung harus berbuat
apa. Akhirnya gw pergi ke kamar untuk mengambil HP. Gw coba untuk menghubungi seseorang.
Bukan Hikmah, tapi Fitri..
Gw: Halo
Fitri: Kenapa sayang subuh2 nelpon
Gw: Wisnu Fit, Wisnu udah ga ada
Fitri: Hah?? Ga ada gimana??? Bukannya dia sedang ospek??
Gw: Wisnu meninggal Fit ...
Fitri: Innalillahi wa innalillahi rojiun, yaudah aku kesana sekarang
Gw: Iya
Tuuut...
Setelah menelpon Fitri akhirnya gw pun turun lagi ke bawah. Sudah banyak tetangga yang dateng ke
rumah gw. Menanyakan ini itu, bagaimana kejadiannya. Gw pun hanya bisa diam tanpa berkata-kata.
Gw merasa kosong.
06.20
Utusan dari S*** pun datang. mereka datang bertiga. Kedatangan mereka pun untuk menjemput
bonyok untuk melihat keadaan adik gw sambil menjelaskan alasan kenapa adik gw bisa meregang
nyawa. Dari penjelasan mereka yang bertele-tele gw pun akhirnya menjadi marah semarah-marahnya.
Gw: Eh lo bertiga kalo kasih penjelasan yang bener!!!!!! Ga usah bertele-tel2 kaya gitu!!!!
Petugas 1: Gini mas, Wisnu kecapean sama dehidrasi, terus malamnya dia mengeluh sakit
Gw: Gini ya! Kalo sakit kenapa ga lo semua bawa adik gw ke RS!! Lo gebukin adik gw kan??!!! iya
kan?!!! Emang anji** lo semua!!! Bangsa*!!!
Petugas: ... *tertunduk
Gw sangat marah disitu, ga berapa lama, nyokap pun menahan gw dari amarah gw yang semakin lama
semakin besar.

Nyokap: Udah mas, ikhlasin. Emang udah jalannya


Gw: Tapi ga begini jalannya ma
Nyokap: Mama perasaan kamu kaya gimana mas, tolong hargain mama ya mas
Gw: ...
Tubuh gw pun bergetar hebat menahan marah dan sedih yang sangat besar.
AAAAAAARRRRGGGGGGHHHHHHH!!!!!!!!!!!!!!!
Akhirnya gw pun memutuskan untuk mengurung diri di kamar. Bonyok pun akhirnya diantarkan oleh
ketiga petugas itu untuk melihat kondisi Wisnu dengan ditemani beberapa sanak saudara gw. Seharian
pun gw hanya mengurung diri di kamar. Tatapan gw kosong. Fitri pun datang bersama seluruh
keluarganya. Dia pun menemani gw, dia diam penuh kesedihan melihat gw yang tak seperti biasanya.
Dan ga pernah dia melepaskan genggaman dia untuk gw.
17.30
"Nguing nguuuing", suara ambulans pun sayup2 terdengar
Gw pun keluar dari kamar, banyak sekali teman2 gw, teman2 Wisnu, tetangga dan saudara2 gw yang
sudah berkumpul. Tapi gw ga memperdulikan mereka. Gw pun bergegas untuk menunggu kehadiran
Wisnu bersama bonyok gw di depan rumah. Ga berapa lama ambulans pun sampai.
Bokap pun keluar dari ambulans seraya memeluk gw dengan erat, dan sambil berucap pilu..
Bokap: Bener mas itu Wisnuu.. Wisnu Udah ga adaaa *pecahlah lagi tangis bokap yang lebih pilu dari
yang tadi pagi
Gw: ...
Gw pun mengajak bokap dan nyokap untuk masuk kedalam rumah sambil menunggu jenazah adik gw
diistirahatkan dulu untuk terakhir kalinya di rumah gw sebelum di sholatkan di masjid. Ga berapa
lama, keranda pun dibawa masuk kedalam rumah dengan sudah terbungkus kain kafan. Perasaan gw
campur aduk disana, berharap yang terbungkus disana bukan adik gw, melainkan orang lain.
Tapi apa daya, takdir Tuhan sudah berbicara. Diletakkannya keranda itu tepat di hadapan gw.
Dibukanya perlahan kain yang sudah membungkus wajahnya. Dan setelah tersingkap. Iya, ini adik
gw. Adik gw yang gw sayang. Dada gw penuh dengan rasa sesak, seperti dihantam bola metal
raksasa.
Gw pun bersimpuh di dekat jasad adik gw, gw belai rambutnya. gw pegang pipinya yang terasa amat
dingin. Tak terasa air mata gw pecah, turun membasahi pipi gw. gw ciumi adik gw. Hal yang ga
pernah gw lakuin sebelumnya. Sambil terisak gw mendekatkan bibir gw ke telinga dia. Sambil
berucap pelan.
"Maaf nu, aku ga bisa jagain kamu, maaf banget. Aku yang salah, seharusnya aku ada disana untuk
ngejagain kamu. Aku tau sewaktu kamu disiksa disana kamu keinget sama aku. Berharap aku ada
disana untuk ngejagain. Aku tau, aku berasa, aku tau karna aku kangen terus sama kamu. Maafin
aku. Ini salah aku ga bisa jagain kamu. Aku sayang banget sama kamu nu"
20.00
Setelah menyolatkan adik gw di masjid gw pun mengantarkan kepergian dia ke pusara terakhirnya.

Tak pernah terbersit sedikitpun akan kehilangan sosok yang paling gw sayang di dunia ini dengan
cara yang tidak manusiawi seperti ini menurut gw. Sangat tidak adil orang sebaik dia harus pergi
meninggalkan gw. Harusnya gw yang ada di posisi dia.
Ketika jasad adik gw hendak dimasukan kedalam tempat terakhir dia selamanya merupakan satu hal
yang bisa buat gw ngerasa gw ga ada artinya lagi hidup di dunia ini. Gw terus menyalahkan ketidak
becusan gw dalam menjaga adik gw. Semua kenangan, impian dan cita-cita gw seakan hilang begitu
saja seraya tanah mulai mengisi pusara adik gw. Gw merasakan kekosongan yang ga akan bisa diisi
oleh apapun di dunia ini.
Gw hanya bisa terduduk lemas, sambil melihat prosesi ini. Gw tertunduk, memegangi kedua paha gw.
Dan entah sejak kapan gw secengeng ini. Gw ledakan tangis gw disana. Tangis yang benar2 meledak.
Tangis kekecewaan, kesedihan dan kemarahan.
...

Clarity
11-07-2014 02:46
...
Sudah hampir 6 bulan gw berkabung. Rasa pedih dan sedih pun belum bisa hilang dari ingatan gw.
Disinilah semuanya berawal. Pada titik ini lah gw mengalami perubahan yang sangat besar
*lebay
Drrrt.. Drrttt. Tiba2 Hp gw berdering. Gw liat di layar muncul nama Wewen..
Gw: Halo
Wewen: Halo! Jipeng!! Gimana kabar lo?
Gw: Ya masih gini2 aja mas
Wewen adalah abang sepupu gw. Dibandingin sama sepupu gw yang lain dialah orang yang paling
deket sama gw. Dia yang ngemong gw dari kecil. Dia berumur 29 Tahun dan belum menikah, dan dia
juga dedengkot krucil
. Dia kerja sebagai assisten manager di sebuah tempat karaoke di daerah
kuningan yang biasa disebut Kampus.
Wewen: Yahh jangan sedih terus dong. Kita jalan yuuuk
Gw: Kemana mas?
Wewen: Ke puncak. Kita ngadem
Gw: Terserah mas Wen aja
Wewen: Asiik, oke nanti gw jemput jam 9 malem ya.
Gw: Iya mas
Tuuutt..
Akhirnya jam 21.00. Mas Wewen pun dateng menjemput gw tepat pada waktunya, dan gw pun
berangkat ketempat tujuan. Dengan menaiki mobil dia yang berbau sangat khas. Bau alkohol, bau
Johnnie Walker dan Vodka. Dia memang suka banget minum, secara dia pernah kerja sebagai
bartender di Malang, Bale barong nama tempatnya.
Dia sangat kental dengan kehidupan malam, makanya pembawaannya dia santai. Seolah mau gunung
meletus kek, bencana alam, ga akan ada pengaruhnya sama dia. Mungkin kalo barang vitalnya di
potong baru deh dia kelagapan. Ya dia suka banget sama yang namanya free sex. Cewenya dimana2.
Mulai dari LC, anak kuliahan, anak sma, temen kantor, ibu2 kategori MILF dan terapis.
Sempet gw liat Hp dia. Kontak BB dia isinya macem2. Mulai dari Germo, Gay, Polisi tingkat atas dan
Bandar. Kadang gw bingung sama dia, harus iri atau justru miris
Sesampainya di puncak pas, kami pun berhenti pada satu tempat jagung bakar yang menyediakan
kopi, bandrek, mie rebus, dan dedek2 gemes ber hotpants
Wewen: Jipeng bantuin gw *buka bagasi belakang
Gw: Anjrit, mau jualan mas dimari
Wewen: Hehehe

Dia pun dengan dibantu gw mengambil satu krat bir bintang


Gw: Lo ngapain dah mas bawa bir banyak2
Wewen: Tadi dikasih sama bos gw, tadinya buat stok dirumah aja. Terus gw mikir lo kan lagi sedih
jadi gw bawain buat lo aja deh
Gw:
Ya begitulah dia, berotak pendek. Mikir yang gampang2 aja.
Disana gw mesen mie rebus dengan extra. Extra ditemani sama dedek2 gemes berhotpants
.
Setelah makan gw pun duduk selonjoran. Mas Wewen pun membukakan botol bir pertama buat gw.
Dan dia mengambil Vodka untuk dirinya sendiri.
Wewen: Nih diminum biar anget
Gw: Gw ga pernah minum ginian mas
Wewen: Ya dicoba dulu
Gw: ...
Akhirnya gw pun mencobanya. Pahit, ya sepahit hidup yang gw rasain. Itulah awalnya gw jadi addict
banget sama bir.
Wewen: Gimana enak ga?
Gw: Pait mas
Wewen: Lama2 nanti juga berasa manis
Dan pembicaraan yang agak serius pun terjadi..
Wewen: Jipeng, lo sama Wisnu tuh udah gw anggep kaya adik kandung gw tau. Dari kecil kan lo
berdua gw yang urus.
Gw: ...
Wewen: Waktu denger Wisnu ga ada, gw terpukul banget. Gw sayang banget sama lo bedua.
Gw: ...
Wewen: Jadi pas gw liat lo kaya sekarang gw berasa udah gagal jadi kakak yang baik. Gw ga bisa
ngehibur lo apa2
Gw: Ga kok mas, dengan kita ngobrol kaya gini gw udah terima kasih banget
Wewen: Yang gw pengen bilang ke lo sekarang. Tolong banget, lo udah gede sekarang. Udah bisa
mikir. Ujian kaya gini pasti berat buat lo. Tapi gw yakin kalo ujian ini dikasih ke orang lain, pasti ga
akan ada yang sanggup. Makanya Tuhan milih lo, lo orang yang tepat buat dikasih ujian ini. karena
Tuhan tau lo itu kuat. Tuhan ga pernah ngasih cobaan lebih berat daripada kemampuan umatnya.
*sambil nenggak vodka
Gw: ...
Entah gw harus percaya atau ngga sama nih kata2 mas gw. Kadang gw ga percaya sama dia, dengan
kondisi lagi minum2 sekarang dia bisa ngomong se wise ini. Ini orang lagi sadar apa kagak sih
Tapi emang bener kata dia. Entah cuma kata2 dari dia yang bisa pikiran gw sedikit lebih tenang.
Belom ada perkataan dari temen2 gw, saudara gw yang lain dan orang tua gw yang bisa nenangin

pikiran gw. Tapi kenapa gw harus dapat perkataan sedahsyat ini dari orang yang sedang nenggak
vodka
Gw: Iya mas gw paham sekarang. Makasih ya mas
Wewen: Sama2 bro Jipeng
Tringggg ... *cheers ceritanya
Wewen: Oh iya satu lagi. Jangan pernah ada orang manapun dan dalam bentuk apapun yang bisa
ngancurin hati lo kaya waktu hati lo hancur pas ditinggal Wisnu. Itu bisa buat lo kuat. Percaya deh
sama kata2 gw barusan. *nenggak lagi
Kenapa harus dari mulut dia lagi kata2 hebat yang keluar *dalem hati
Gw pun hanya bisa terdiam. Mencerna 2 kalimat hebat barusan bener2 sebuah pencerahan buat gw.
Tak terasa, sudah hampir 5 botol bir pun sudah gw tenggak, dan entah sudah berapa batang rokok
yang gw hisap. Bener kata mas Wewen, bir ini lama2 jadi berasa manis di mulut gw, ga terasa pait
lagi.
Wewen: Gimana?? Manis kan birnya
Anjrit tau darimana dia kalo gw ngomong gitu barusan dalem hati
Gw: Iya mas manis lama2 hehe
Wewen: Apa gw bilang kan. Sama kayak hidup, kalo kita bisa ngelaluin hal2 pait pasti lama kelamaan
kita bakalan tangguh. Dan akan ada waktunya hal2 yang pait itu berubah jadi manis. Iya, pasti akan
manis. Percaya deh
Gw: ...
Dan lagi2 dia mengeluarkan kata2 yang keren
Wewen: Eh jipeng, besok malem gw jemput yak. Lo ikut gw kerja besok, mau gw kasih tau mengenai
surga dunia
Gw:
Dan hari sudah berganti pagi. Kami memutuskan untuk beranjak pulang. Dan di perjalanan gw
berpikir..
"Mau ngapain nih mas Wen ngajak gw ke tempat kerja dia? Apakah akan ada pencerahan yang
lain?? Hmmmm..."
...

Clarity 2
12-07-2014 06:14
...
Seperti yang telah dijanjikan sebelumnya, Mas Wewen pun menjemput gw pada malam keesokan
harinya. Ini bukan kali pertama gw main ke kantornya.
Sesampainya di kantor yang berada di lantai 30an, gw pun langsung diajak masuk ke dalam sebuah
room karaoke yang lumayan besar. Beda dari hari biasanya kalo gw main kesini pasti selalu rame, tapi
hari ini pengunjungnya agak sepi.
Di dalam room. Sudah tersedia bermacam2 minuman.
Wewen: Lo minum apa aja suka2 lo, santai aja ya jipeng, gw tinggal dulu sebentar
Gw: Iya mas
Ga berapa lama dia masuk lagi bersama dengan seorang cewek. Cewek itu kira2 memiliki ciri2, tinggi
170an, panlok, 36B (hasil penerawangan jarak jauh
berkata.

), cakep sih. Hmmmm LC nih, batin gw

Wewen: Kenalin nih *sambil cengar cengir


Cewek itu pun menjulurkan tangannya...
Cewek: Hai, nama aku Yuvi
Gw: Panji tapi biasa di panggil Jipeng
Yuvi:
Wewen: Jipeng lo ditemenin Yuvi dulu ya, gw mau kelarin laporan bentar. Minumannya di minum,
smua gratis disini selama ada gw
Ceklek, bunyi pintu ditutup mas wewen. Dan gw pun ditinggal berdua doang sama Yuvi. Gw pun
mulai pembicaraan buat mencairkan suasana.
Gw: Udah lama kerja disini?
Yuvi: Ya lumayan nji, kamu saudaranya Pak wewen ya? *sambil milih2 lagu pake remote
Gw: Iya gw adiknya, adik sepupu sih
Yuvi: Hooo, aku baru tau. Pak wewen suka ngajak kamu kesini kan, aku beberapa kali sempet liat
kamu. Abisan jarang2 ada ABG yang main kesini
Gw:
*anjrit gw disangka masih ABG. Iya lumayan sering kok diajak sama dia
Yuvi: Oh iya, kamu mau minum apa?
Gw: Bir aja
Dia pun membukakan botol birnya..
Gw: Loh, lo ga minum juga?
Yuvi: Ngga ah

Gw: Ih udah gpp, nanti gw yang bayarin, atau nanti gw yang bilang ke pak wewen kalo gw yang
minum
Yuvi: heh? Gapapa gitu?
Gw: Ya gapapalah
Dia pun akhirnya membuka sebotol Johnnie Walker.
Gw: Lo tinggal dimana?
Yuvi: Aku ngekost di daerah grogol
Gw: Hoo, emang aslinya orang mana?
Yuvi: Bandung
Gw: Hmm, ya ya ya
Gw pun akhirnya kehabisan bahan obrolan
. Untung aja nih anak orangnya asik, mungkin karena
udah sering ngadepin pelanggan kali ya, jadi setiap gw bingung kehabisan obrolan seolah dia paham,
dan mencoba untuk menjadikan suasana cair lagi. Ga trasa udah 3 botol ludes gw minum. Sampai
tiba2...
Yuvi: Kamu ga mau cobain nih minuman aku?
Gw: Ngga deh, aku bir aja
Yuvi: Kalo ini mau ga? *sambil ngeluarin lintingan dari dalem bungkus rokok dia
Gw:
Yuvi: Mau ga mas panji gantengg
Gw: Hmm,, hmmmm gimana ya, mau deh
Yuvi: Yaudah yuk ikut aku
Dia pun menggandeng tangan gw masuk ke dalam toilet. FYI, dalem room karaokenya ada toiletnya.
Yuvi: Atuh dibakar buru
Gw: Iya iya *sambil ngebakar
Fyuuuuhhh... Asap yang berbau khas memenuhi bilik toilet yang agak luas itu. Kami pun bergantian
menghisapnya. Ini barang bagus nih, batin gw. Belom kelar sampai hisapan terakhir Yuvi pun izin
keluar untuk mengambil air putih. Ga berapa lama dia pun masuk lagi ke toilet.
Yuvi:

*cengar cengir

Gw: Kenapa lo cengar cengir


Yuvi; Nih, kita bagi dua ya. *dia pun ngeluarin sebuah pil berwarna merah jambu
Gw:
Yuvi: Hayuk atuh, kentang ini mah kalo ga pake ginian *dia pun menggigitnya menjadi dua
Gw: Eh, i.. iya
Quote:-Jangan Ditiru!Itulah pertama kalinya gw mencoba zat adiktif, inget zat adiktif, bukan yang alami loh
Yuvi: Gimana? Udah asik kan
Gw: I, iyaa

Entah gw ngerasain hal yang aneh abis nenggak itu. Gw ngerasa jadi aktif. Super aktif bisa dikatakan.
Dengan diiringi musik khas jedak jeduk gw pun berusaha menahan diri untuk tetap cool, walau badan
tuh bawaannya pengen lari2 aja. Dan yuvi, dia sudah mulai asik dengan dirinya sendiri, dia mulai
meliuk-liukan tubuhnya sesuai dengan dentuman musik yang isinya bass semua.
Gw perhatikan dia menari. Seksi banget, batin gw. Ditambah lagi sama peluh keringat dia yang mulai
mengucur di sekitar lehernya. Damn! Gw kok jadi horny gini. Akhirnya gw pun cuma bisa
menikmatinya dari jauh, menikmati liukan tubuh yuvi dari jauh. Ga berapa lama dia pun kecapean.
Dan akhirnya duduk disamping gw.
Yuvi: Nih *ngasih gelas berisi minuman yang entah udah dicampur2 apa sama dia
Gw: Eh, iya *tanpa pikir panjang gw pun langsung tenggak tuh minuman sekali abis
Ga berapa lama setelah minum itu, kok gw ngerasa kepala gw berat banget. Dada gw panas, mata gw
terasa sangat berat. Dan akhirnya gw pun tumbang di paha Yuvi *sumpah ini ga disengaja kok
gan

. Dia pun hanya diam saja. Lama2 makin berat aja nih kepala gw.

Yang cuma bisa gw denger adalah musik yang sedang diputar, lagu beautiful lie entah di remix oleh
dj mana, lama2 suaranya semakin samar, samar dan samar. Ditengah suara musik yang samar2 gw
sedikit mendengar Yuvi berkata pelan.
"Aku sering merhatiin kamu, ga nyangka sekarang kita bisa ngobrol".
Dia berkata sambil megusap usap rambut gw, usapan yang akhirnya mengantarkan gw untuk
memejamkan mata, gw terlelap, terlelap lebih dalam, lebih dalam, dan lama2 gelap.
...

Clarity 2.1
14-07-2014 01:38
...
Kletak kletak kletak...
Gw terbangun mendengar suara berisik yang entah berasal darimana. Kepala gw rasanya berat banget.
Gw berusaha membuka mata, tapi entah kenapa susah banget. Setiap gw coba buka mata, kepala gw
jadi semakin pusing dan berat.
Dengan memicingkan mata gw coba raih hp gw yang berada di sebelah kepala gw. Gw cek jam,
ternyata udah jam 14.00. Gw liat ada beberapa bbm, beberapa sms dan 8 misscall. "Ah paling si Fitri,
bodo ah", batin gw. Gw coba buka mata lagi sekarang. Dengan susah payah akhirnya bisa terbuka
juga. Gw perhatikan sekeliling. Terasa ada yang berbeda. Gw perhatikan setiap bagian ruangannya.
Ada tv menyala dipojokan, meja dengan kaca yang cukup besar, dindingnya berwarna biru muda. Dan
gw tengok sepreinya, bergambar Chelsea. Dan gw lihat dipintu ada sesuatu tergantung disana, ada
baju gw, dan hmm cardigan cewek berwarna biru. Masa iya mas Wewen pake cardigan cewek
mungkin, batin gw berkata.

, ga

Gw yakin, ini bukan di kamarnya mas Wewen. "Hmm gw ada dimana ini", pikir gw.
Saat gw lagi mikir, tiba2 ada seorang cewek ber tank top hitam dengan celana pendek yang super
pendek, gw nyebutnya celana gemes. Sambil membawa gorengan pisang dan 2 cangkir teh manis
diatas nampan.
Gw: Yuvii!!
*kata gw kaget
Yuvi: Husss, jangan teriak2!! *disumpelnya mulut gw dengan tangannya yang berminyak
Gw: Kok gw ada disini?
Yuvi: Semalem kamu teler banget, aku bawa kesini aja deh
Gw: Lho kok bisa? Mas wewen kemana?
Yuvi: Jadi gini ceritanya, semalem kamu kan teler tuh, terus boboan di paha aku. Pas kamu udah agak
nyenyak, aku keluar nemuain pak wewen
Gw: Terus, terus?? *tanya gw penasaran
Yuvi: Kata pak wewen, yaudah biarin aja, kasian dia kalo dibangunin. Terus pak Wewen nyuruh aku
ikut dia nganter kamu juga ke rumahnya pak wen buat di drop
Gw: Terus terus, kok gw bisa disini???
Yuvi: Jadi pas OTW ke rumah pak wewen, dia ditelpon sama bos disuruh balik ke Kampus, katanya
ada tamu penting. Karna baru sampe slipi, pak wewen bilang. "aku titip Jipeng di tempat kamu boleh
ga yuv? Kostan kamu di grogol kan". Yaudah deh aku bilang iya aja
Gw: Terus terus???
Yuvi: Terus terus muluk

. Yaudah deh kamu disini, itung2 aku bisa pulang cepet tanpa harus ijin

macem2
Gw: Vantesan
Yuvi:

. Oiya pas gw tidur, gw kagak diapa2in kan?

. Ya ngga lah. Emangnya kamu mau apa, aku apa2in?

Gw:
. Mau2 aja gw mah anaknya
Yuvi: Yaudah sini aku apa2in
Gw:
Dia pun mendekati gw, semakin dekat, dekat, dekat, sampe gw bisa merasakan hembusan nafasnya
yang berbau marlboro black menthol, aroma tubuhnya pun wangi, entah parfum apa yang dia pake.
Gw hanya diem aja, gatau harus ngapain, padahal maksudnya tadi gw minta diapa2in cuma becanda,
tapi kok dia nanggepinnya gini amat.
Deg deg deg, suara jantung gw semakin kenceng setiap muka dia semakin deket sama muka gw.
Aduhh gw mau diapain iniii *dalem hati. Akhirnya gw menutup mata pas jarak bibir gw sama bibir
dia hanya setipis kertas...
Yuvi: Ga jadi ah! Kamu bauk *dia pun membalikan badan sambil ngambil gorengan
Gw:
Yuvi: Nih gorengan, kamu laper kan pasti
Gw: Iya gw laper banget *gw ambil dah tuh gorengan
Hanjeeeeer, gw udah deg2an eh kagak jadi diapa2in. Mana pake acara udah tutup mata pula lagi gw.
Tengsin tengsin. *dalem hati
Gw: Oiya mas wewen ga bilang apa2 lagi? *tanya gw mencairkan suasana biar kaga tengsin
Yuvi: Oiya lupa, tadi dia bilang mau jemput kamu kalo urusannya udah kelar, tapi sampe sekarang
belom ngabarin tuh dia *nyeruput teh
Gw: Hooo gitu
Yuvi: Kamu mandi dulu gih, peralatan mandinya udah aku siapin dibelakang sekalian sama
handuknya
Gw: Ahhh kamu baik sekali *suara manja
Yuvi:
buru gih mandi, bauk tauk!
Gw: Iye iyee
Setelah melahap 3 gorengan secara marathon dan mnyeruput teh anget dengan sekali tegukan (emang
kalo abis teler itu bawaannya laper banget gan

) gw pun beranjak langsung cus ke kamar mandi.

Pas sampe kamar mandi,.


Gw: Loh kaga ada kuncinya nih kamar mandi, bodo ah gw ganjel ember aja
Nanananaa nananana *nyanyi ceritanya sambil mandi
Tiba2....
Greeeeekkkkk, suara ember kegeser...
Gw:
...

*kaget

Clarity 2.2
14-07-2014 02:35
Tiba2....
Greeeeekkkkk, suara ember kegeser...
Gw:

*kaget

...
Gw: Eh eh ehh aduhhh mau ngapain sih, gw lagi mandi nih
Yuvi: Aku mau mandi juga ahhh
Gw: Aduhh ntar ah gantian *sambil ngambil handuk
Yuvi: Ih enakan bareng lebih anget
Gw: Aduh tapi ini gw bentar juga kelar *cegah gw sambil ribet nutupin si imin
Yuvi: Udah ah bawel, ini kan kamar mandi aku *sambil ngelepas tank topnya
Gw: Mati gw *Tuhan cobaan apalagi ini *dalem hati
Akhirnya gw pun memutuskan untuk keluar dari kamar mandi dengan tergesa2. Eh pas udah mau
keluar kamar mandi, handuk gw nyantol di gagang ember.
Alhasil tersibaklah,. "Ember sialan!", dalem hati
Gw pun buru2 ambil tuh handuk yang nyantol, gw pake lagi handuknya, pas lagi ribet make handuk
lagi, tiba2. Brrrrrr.. Gw merinding, bukan karna dingin tapi karna ada yang basah2 di belakang kepala
gw. Gw tengok, ternyata Yuvi deket banget sama gw. Geli broo. Mati nih gw kalo sampe gw ON.
Ga berapa lama Yuvi menarik tangan gw, dan terjadilah cup, sebuah ciuman mendarat basah ke bibir
gw. "Aduhh gw harus apa nihh", dalem hati. Akhirnya gw biarkan ciuman itu. Semakin lama semakin
gw merasa deru nafas Yuvi tambah cepat. "Anjir dia udah ON, gw harus apa nih", dalem hati lagi.
Gw pun diem aja sambil menikmati, bohong kalo gw ga nikmatin itu
. Akhirnya gw pun ikut
terbawa ON. Entah kejadian di kamar mandi ini sempet buat gw inget tentang seseorang, Hikmah.
"Apakah harus selalu, kalo gw ciuman sama orang yang baru kejadiannya di kamar mandi
gw.

", batin

Ga berapa lama dia coba untuk meraih handuk gw dan menyibaknya. Dan gw pun hanya pasrah
.
Setelah disibak ciumannya jadi semakin trengginas. Berlangsung cukup lama ciuman di kamar mandi
itu dan tiba2 dia menggiring gw ke kamar sambil terus melumat bibir gw yang udah berasa agak baal
(mati rasa). Setibanya di kamar direbahkannya gw. Dia pun langsung membuka celana gemesnya
dengan semangat 45
Gw cuma bisa pasrah
dewasa

. Dan akhirnya terjadilah hal yang diimpikan oleh hampir semua laki2

. Hal yang seharusnya disakralkan hanya untuk satu orang. Dan saat itu menjadi kejadian

yang sakral buat gw, karna itulah pertama kalinya gw ML

Saat itu Yuvi entah mengapa begitu menikmatinya. Dan gw pun hanya bisa melihat dia keenakan dari
bawah. Entah apa yang dia rasakan. Tapi satu hal yang pasti. Gw ga merasakan apa2. Ga ada
kenikmatan seperti yang udah gw bayangin. Kenikmatan yang katanya "surga dunia" itu. Ga ada itu
semua.
Apakah semua hal itu mitos atau hanya akting, karna setiap gw menonton film biru, nampak jelas
keduanya saling menikmati. Tapi sekarang, yang gw lihat hanya Yuvi yang menikmati, tapi gw ga tau
ini itu enaknya dimanaaaaaaa
Yuvi: Aaaaahhh
Gw: ...
"Damnn!!! Dimana sih enaknya?? Gw harus gimana biar gw tau nikmatnya dimana

", batin gw.

Ditengah kejadian itu tiba2..


Drrrrttt drrrttttt... Hp gw bunyi.
Yuvi: Mau diangkat ga *sambil terus melancarkan gerakan
Gw: Gapapa emang?
Yuvi: Gapapaaa aaaaaa
Gw:

*enaknya dimana sih *dalem hati

Gw pun meraih Hp yang ga terlalu jauh dari gw. Gw lihat di layar. "FITRI!! Mati gw, harus ngomong
apa nih". Akhirnya gw pun ga menjawab panggilan dari Fitri. Dan akhirnya gw coba konsentrasi lagi
dengan kejadian yg sedang gw lakukan sama Yuvi
Masih ga dapet enaknya, yang timbul hanya rasa penasaran. Iya, penasaran tentang rasa nikmatnya
"surga dunia" itu kaya apa dan gimana. Ga berapa lama Yuvi pun menggeliat, dan dia pun mengakhiri
kejadian itu. Dia pun udah "kelar". Dan gw.. Ah sudahlah
Tubuhnya dibasahi keringat, dia pun berbaring disebelah gw. Dan berucap pelan.
Yuvi: Kamu hebat. Belum kelar juga *sambil ngos2an
Gw: Hehehehe *gimana mau kelar, tau enaknya juga kagak *dalem hati *ketawa miris.
Yuvi: Mau dikelarin ga?
Gw: Mau
Akhirnya kelar kejadiannya. Gw pun dikelarin dia dengan cara lain *if you know what i mean
Setelah itu Yuvi pun bersih2, gw memutuskan untuk rebahan sebentar. Ga berapa lama Hp gw
berbunyi lagii
Drrrrrt.. Drrrtrtt.. Ya, dari Fitri lagi. Dan akhirnya gw angkat telponnya.
Gw: Halaaawww
Fitri: Kamu kemana ajaaaaaa??? Terus lagi dimanaaaaa???? *berteriak
Gw: Emmm.. emmm.. Dirumah mas Wewen. Aku nginep disini semalem, suntuk abisnya *jawab gw

sekenanya
Lalu..
Yuvi: Sayang,, tolong ambilin celana dalem aku dong di deket kasur *berteriak dari dalem kamar
mandi
Gw:
Fitri: ITU SUARA SIAPAAAAA??!!
...

Clarity 2.3
15-07-2014 01:57
Lalu..
Yuvi: Sayang,, tolong ambilin celana dalem aku dong di deket kasur *berteriak dari dalem kamar
mandi
Gw:
Fitri: ITU SUARA SIAPAAAAA??!!
...
Gw: Hmmm, suara film *jawab gw ngeles
Fitri: Masa??? Film apaan????? *ga percaya
Gw: Nganu, film bokep. I... iya aku lagi nonton film bokep di laptopnya mas Wewen *gelagapan
Fitri: Ihhh, udah gede masih nonton film gituan *nampaknya mulai percaya
Gw: Iyaa, bagus filmnya indonesia, anak kuliahan gitu *tepok jidat
Fitri: Hmmm yaudah. Awas!! Jangan di copyy!! Nontonnya di situ aja!!
Gw: Hmm iya iya
Fitri: Kamu balik kapan?
Gw: Ntar nunggu Mas Wewen balik
Fitri: Hoyaudah, nanti kabarin aku ya
Gw: Hokee
Tuuutt.
Fyuhhh untung aja gw jago ngeles
dalem Yuvi mana

. "Kalo ketauan bisa berabe nih. Oh iya, celana dalem celana

". "Nah ini dia", ucap gw. Gw pun memberikan langsung ke Yuvi.

Ga berapa lama Yuvi pun keluar dari kamar mandi dengan berpakaian lengkap. Walau lengkap gw
masih bisa liat bagian2 tubuhnya yang dikit2 nongol

Dia nyamperin gw yang sedang duduk di pinggir tempat tidur sambil ngerokok.
Yuvi: Kamu ga bersih2?
Gw: Udah kan tadi dibersihin pake tisu basah sama lo
Yuvi: Hmm, jorok
Gw: Iya tar gw mau mandi lagi
Dia pun pergi ke dapur, ga berapa lama dia balik sambil bawa segelas kopi. Dan duduk selonjoran di
depan gw sambil bakar rokok.
Yuvi: Diminum tuh kopinya ya
Gw: Iya makasihh
Yuvi: Kamu hebat ya, ga banyak loh yang bisa ga "kelar2" kalo lagi sama aku
Gw:

*nyengir kuda

"Lo kagak tau aje apa yang gw rasain

", dalam hati

Hmm, sambil nyeruput kopi gw mencerna kata2 dia barusan. Berarti dia kaya gini ga sama gw doang.
Hmm...
Yuvi: Nji
Gw: Apa?
Yuvi: Aku sering merhatiin kamu loh kalo kamu dateng ke Kampus
Gw: Iya lo semalem udah bilang gitu kok
Yuvi:

kapan??? Aku kan ga pernah bilang

"Damn! Salah ngomong, harusnya gw pura2 gatau nih". dalem hati


Gw: Ehmmm, waktu gw teler di paha lo, gw denger dikit lo ngomong kaya gitu, hehehe
Yuvi: ...
Gw: Hehehe
Yuvi: Iya, kayanya aku ada perhatian ke kamu rasanya
Gw:
"Hanjerr, gw ditembak nih bentar lagi", pikir gw
Yuvi: Tapi cuma perhatian aja kok ga lebih. Kamu mirip mantan suami aku
Gw:
. Mantan suami?
Yuvi: Iya aku cerai 1 tahun yang lalu.
Gw: Hmm, yaudah yang sabar ya yuv *berusaha menenangkan
Yuvi: *Tertunduk
Gw pun mendekati Yuvi, dan duduk disebelahnya.
Gw: Nih minum kopi
Yuvi: Iya *nyeruput kopi.
Dan kami berdua pun diam. Jarang banget semenjak gw ketemu Yuvi semalem dia kehabisan bahan
omongan.
Ga berapa lama..
Yuvi: Aku kangen sama anak aku
Gw:
Yuvi: Anak aku dibawa bapaknya. Aku ga boleh nemuin anak aku sama keluarganya dia
Gw: ...
Yuvi: Aku kangen **** (nama anaknya). Kangen banget. Aku mau ketemu dia
Gw: Emang anak kamu umur berapa? perempuan apa laki2?
Yuvi: 2 Tahun, perempuan *matanya mulai berkaca-kaca
Gw: Hemm, pasti lagi lucu2nya ya sekarang
Yuvi: ...
Sehabis ngomong itu gw kok merasa agak bersalah. Gw jadi nambah ngingetin dia sama anaknya.
"bego! bego!", maki gw dalam hati.

Yuvi pun hanya diam saja. Ga berapa lama dia merangkul kedua kakinya. Dan dia mulai menangis.
Menangis sendu. Tangisan yang entah mengapa gw begitu paham rasanya. Tangisan keputusasaan.
Tangisan seorang ibu, seorang ibu yang ga akan pernah ketemu lagi dengan anaknya.
Gw: Udah-udah *ngusap punggung sambil menenangkan
Yuvi: Iya
Gw: Gw tau kok perasaan lo sekarang kaya gimana
Yuvi: Kamu ga tau perasaan aku kaya gimanaaaa! *sambil menoleh *suaranya meninggi
Gw: Gw tau kok Yuv
Yuvi: Kamu jangan sok tau! Kamu gatau rasanya ditinggalin! *makin emosi
Gw: ...
Dia pun hanya diam sambil terus menatap gw.
Gw: Gw pernah kehilangan
Yuvi: ..
Gw: Gw kehilangan teman hidup gw untuk selamanya
Yuvi: Tuh kan, itu cuma teman kamu. Beda sama aku, jadi kamu gatau perasa...
Gw: Dia bukan cuma temen buat gw *motong omongan dia *dengan nada agak tinggi
Yuvi: ...
Gw: Dia sahabat gw. Dia yang bisa ngertiin gw. Dia yang bisa buat gw rela mati buat dia.
Yuvi: ...
Gw: Dia satu2nya Cinta gw. Gw ditinggal cinta gw selamanya tanpa bisa ngungkapin dan ngomong
kalo gw sayang banget sama dia
Yuvi: Emang siapa orangnya?
Gw: Dia adik gw
Yuvi: ...
Hujan pun turun. Kami berdua pun akhirnya diam dan hanya menatap kosong. Setelah cukup lama
kami berdua diam.
Yuvi: Maaf ya nji
Gw: Maaf buat apa?
Yuvi: Udah underestimate kamu. Seolah aku orang yang paling sedih di dunia ini
Gw: Hehehe gapapa kok yuv. Gw juga ga bakal ngomong asal2an kalo gw gatau apa2
Yuvi:
Gw: Gw boleh ngasih saran ga?
Yuvi: Boleh
Gw: Maaf sebelumnya, dan gw juga ga mau banding2in ini. Tapi menurut gw Tuhan masih baik sama
lo dibandingin sama gw
Yuvi: Maksudnya?
Gw: Iya. Gw udah ga punya kesempatan untuk ngungkapin rasa sayang gw sama adik gw
Yuvi: ..
Gw pun coba untuk meraih tangan Yuvi dan menggenggamnya..
Gw: Sedangkan lo, lo masih ada kesempatan untuk ngungkapin rasa sayang lo sama anak lo. Lo
masih ada kesempatan untuk ketemu sama anak lo suatu saat kelak. Itu hadiah dari Tuhan, karna gw
yakin lo tuh orang yang baik.

Yuvi: ... *diam tertegun


Gw: Gw ga ngomong kalo itu bakal gampang jalannya. Karna ini suatu ujian. Mungkin kalo orang
yang dikasih ujian ini ga akan ada yang sanggup. Makanya Tuhan milih kamu. Karna Tuhan tau kamu
itu sanggup nanggung ini semua *ucap gw ngutip kata2 mas Wewen
Mendengar ucapan gw, Yuvi pun akhirnya terlihat berfikir. Memang Cewek kalo lagi nangis susah di
kasih pengertiannya. Tapi Yuvi berbeda. Dia seperti mau membuka pikirannya dengan perkataan gw.
Itu menandakan kalo dia sosok yang tegar dan dewasa. Sosok yang ga mau meratapi nasib buruknya
terlalu dalam. Gw pun jadi kagum sama dia.
Yuvi: Makasih lagi loh nji, aku ga nyangka kamu bisa ngomong kaya tadi, padahal kamu kan masih
kecil ya
Gw: Enak aja masih kecil. Gini2 bisa buat anak kecil juga loh
Yuvi: Ayuk atuh kita buat lagi
Gw:
...

Clarity 2.4
15-07-2014 03:14
Yuvi: Makasih lagi loh nji, aku ga nyangka kamu bisa ngomong kaya tadi, padahal kamu kan masih
kecil ya
Gw: Enak aja masih kecil. Gini2 bisa buat anak kecil juga loh
Yuvi: Ayuk atuh kita buat lagi
Gw:
...
"Gile gilee, baru juga kelar masa iya pengen lagi

", dalem hati.

Yuvi: Yuk sini boboan sama tante dek Panji *goda Yuvi *sambil beranjak duduk di kasur
Gw:
Yuvi: Tante perkosa kaya tadi lagi sini yuk atuh buruan
Gw: I.. iyaa o..okeeeeee
Apaboleh buat gan. Cuaca hujan dan dingin membuat gw kedinginan *alasan
ditolak

. Masa rejeki

. Gw pun menyambut dengan hangat ajakan dari Yuvi. Selain itu gw masih penasaran sama

yang namanya "surga dunia", dan ini adalah aji mumpung buat gw. Mumpung gratis

Pergumulan pun kembali terjadi. Diawali dengan ciuman. Cium sana cium sini. Tidak lupa saling
menggerayangi. Dan CIPETE *If you know what i mean
Ga makan waktu cukup lama dia pun sudah ON dan gw pun menyusul dia ON juga. Gw lucuti dia
satu persatu tanpa melepaskan ciumannya. Dia pun melakukan hal yang sama. Nafas kami berdua pun
saling memburu. Istilahnya mau ada banjir sama kebakaran juga ga akan ngaruh sama kita.
Tapi..
Tok.. tokk. tookkk *suara pintu kostan diketok
Cowok: Assalamualaikum
Gw & Yuvi:
Kita berdua pun kaget. Suasana yang tadinya sedang panas2nya pun berubah seketika menjadi
kepanikan yang luar biasa. Gw panik nyari serpihan serpihan baju gw yang entah udah betebaran
dimana2, dan Yuvi melakukan hal yang sama
Yuvi: Wa.. walaikumsalam *jawab dia sambil ngos2an *dan sudah berpakaian juga tentunya
Gw juga udah berpakaian lengkap dan akting sambil ngerokok. Walau nafas gw ga teratur gw
berusaha untuk tenang

Kreeeekkk... *suara pintu di buka


Wewen: Halooo, abis ngapain lo berdua lama amat bukain pintunya
Yuvi: Eh pak Wewen, masuk pak *ajak Yuvi
Gw: Kamprett, nih orang dateng disaat yang kagak tepat

*dalem hati

Dia pun masuk ke kostan..


Wewen: Udah makan jipeng? *tanya dia
Gw: udah mas, tadi digorengin pisang goreng sama Yuvi
Wewen: Oh ini ya pisangnya? Gw bagi ya Yuv, laper nih *ngambil gorengan yg udah dingin
Yuvi: Ambil aja pak
Mas Wewen pun memakan gorengan itu. Dan dia mulai memperhatikan gw dan Yuvi secara
bergantian. Ya memang keadaannya bisa ditebak. Gw sama Yuvi masih coba ngatur nafas. Dan masih
sedikit ada keringat yang mengalir.
Wewen: Lo bedua abis "nikem" ya?
Yuvi: "nikem"?
Wewen: ML
Gw: Ka.. kagak kok mas. Cuma bobo2an aja *jawab gw gugup
Yuvi: Iya cuma boboan aja pak
Wewen: Hooo yaudah, kirain lagi "nikem". Kalo iya, tadinya gw mau kasih waktu lo bedua buat
lanjutin. Kentang kan ga enak
"

telat telat lo mas, udah kagak mood gw. Kentang banget ini sumpah!", batin gw

Kayaknya dia paham apa yang gw sama Yuvi sedang lakuin sebelum dia datang, makanya dia
keliatan agak ga enak.
Setelah cukup lama berbasa-basi..
Wewen: jipeng cabuts yuk udah sore nih *ajak dia
Gw: Iya mas yuk, gw beberes dulu ya
Setelah selesai beberes gw pun ijin pamit sama Yuvi dan tidak lupa bilang makasih dan maaf udah
ngerepotin
Yuvi pun mengantar kami sampai di depan kamar kostnya. Kamar kost dia ternyata berada di lantai 3.
Gw berjalan menuruni tangga. Sesampainya di parkiran gw tengok ke atas arah kamar Yuvi, dan dia
masih disana sambil tersenyum.
Gw pun melambaikan tangan ke Yuvi. Ga berapa lama Yuvi pun membalas lambaian tangan gw,
seraya dia menaruh telunjuknya di depan mulutnya dia. Seolah dia berkata "Yang tadi rahasia kita
ya."
Gw hanya tersenyum sambil mengacungkan jempol, tanda "Okee bos."

Dan akhirnya gw meninggalkan kostan Yuvi.


Di perjalanan pulang gw berpikir, berpikir tentang curhatan Yuvi dan semua kejadian panas di kamar
dia. Kok dia mau ngelakuin sama orang yang notabene baru dia kenal, dan tanpa ada perasaan apa2.
Hmm mungkin kata2 gw yang terakhir salah. Atau mungkin gw gatau yang sebenernya ada di dalam
hati dia seperti apa. Apa dia hanya menganggap gw seperti mantan suaminya atau memang karna dia
menaruh perasaan ke gw. Hmmm..
Setelah cukup lama gw merenung. Gw menarik beberapa pencerahan dari kejadian gw hari ini.
1. Ternyata bukan cuma gw yang diberi ujian kesedihan oleh Tuhan. Kita ga boleh larut dalam
kesedihan dan harus bisa langsung menlanjutkan hidup. Dan ga boleh mengasihani diri sendiri.
dan..
2. Hari ini adalah hari bersejarah gw. Karna keperjakaan gw udah direnggut
. Ya pertama kalinya
gw ML sama orang yang sama sekali baru gw kenal dan tanpa perasaan apa2.
3. Gw harus cari tau dimanakah dan bagaimana rasanya "surga dunia" yang kata orang2 itu bisa bikin
jantung nyes2an. Gw ML tapi masih belom dapet rasanya. Yang ada cuma rasa PENASARAN.
Di tengah lamunan..
Wewen: Jipeng
Gw: Paan mas?
Wewen: Pijet yuk, badan gw pegel nih
Gw: Pijet apaan
Wewen: Pijet ya gitu deh, biar rileks. Mumpung masih di grogol nih, deket sama kota
Gw:
"Pijet ya gitu deh?? Pijet ga bener ini pasti
...

", dalam hati.

Clarity 2.5
17-07-2014 02:19
"Pijet ya gitu deh?? Pijet ga bener ini pasti

", dalam hati.

...
Aduh jawab apa nih gw. Ajakannya sungguh menggiurkan
Akhirnya.

. Setelah menggantung jawaban gw.

Gw: Ngga dulu deh mas, gw cape banget. Tapi kalo lo mau pijet gw anter aja gapapa.
Gw belum berani untuk melangkah lebih jauh lagi ke dalam dunia perlendiran malam ini, kejadian
tadi siang sama Yuvi aja masih terus keulang2 terus di kepala gw, apalagi nanti kalo ditambah
kejadian pijit2an yang gw yakin ga cuma pijit2an kejadiannya
Wewen: Yaudah jipeng. Kita langsung pulang aja yak.
Gw: Oke deh mas
...
Sudah beberapa hari semenjak ketemu sama Yuvi. Tapi entah kenapa gw masih keinget terus sama
kejadian itu. Namanya laki2, secara naluri pasti ada keinginan untuk begituan lagi. Apalagi gw. Gw
baru pertama kali ngelakuinnya dan masih penasaran.
Kadang gw pengen menjaga "silaturahmi" dengan menghubungi Yuvi *if you know what i mean
,
tapi apa daya gw ga bisa ngehubungin dia. Karna kebodohan gw sendiri yang lupa minta pin bb atau
nomor telponnya

. Bisa aja sih gw minta sama mas gw, tapi gengsi lah gw. Laki2 memang

begitu
Dan akhirnya gw hanya bisa berharap diajak main lagi ketempat kerja mas gw, terus ketemu lagi sama
Yuvi, terus pura2 teler biar dibawa kekosan dia lagi, terus ..., terus...
gw pun berimajinasi.

... Ah sudahlah

, pikiran

...
Setelah beberapa bulan gw menganggur, akhirnya gw diterima kerja juga. Gw kerja sebagai EO. EO
kecil2an sik. Gw mikir, gw kerja jadi EO, terus ngapain gw cape2 kuliah yang jelas2 beda banget
sama semua pelajaran yang udah gw dapet selama 3 tahun. Tapi apa daya godaan uang siapa yang
bisa ngelawan
Gw terima kerjaan itu, daripada gw dirumah terus dan keingetan ade gw, mendingan gw menyibukan
diri.
Di EO gw belajar macem2, mulai dari public speaking dan arrange acara secara detil. Hampir setiap
kerjaan gw pada suatu event kelar pasti diajak untuk party. Dan gw pun jadi kebawa dengan gaya
hidup jedak jeduk. Hampir setiap diskotik yang nge-hits di Jakarta udah gw masukin.

Duit yang gw dapet dari EO pun lumayan. Tapi entah kenapa cepet banget abisnya

Hubungan gw sama Fitri pun bisa dibilang normal2 aja. Iya, normal. Dia masih suka ngomel2 ga jelas
dan masih diktator, dan gw masih ga bisa ngebantah dia. Normal kan

Disaat gw sedang libur.. Dan sedang jalan sama FItri..


Drrrttt.. drrrttt..
Gw: Halaw
Akbar: Woi kemana aja lo??
Gw: Wew elu ler, tumben nelpon
Akbar: Iye kangen gw sama lo
Gw: Hmm, soo gay
Akbar: Lo lagi dimana?
Gw: Lagi di sumarecon nih sama Fitri
Akbar: Hooo, nikem mulu nih yee
Gw: Hahahahanjer, kagak ler
Akbar: Yaudah tar maen lah kerumah gw udah lama ga ngobrol
Gw: Oke deh, tar gw kabarin
Tuutt..
Udah lama banget juga gw ga ngobrol sama sohib gw satu ini. Ya karna kesibukan gw yang baru
sekarang dan dengan gaya hidup malem gw yang cukup menyita waktu. Gw jadi kurang bersosialisasi
dengan temen2 gw yang lain, sama Mas Wewen pun gw udah jarang banget ketemu, sama Yuvi
apalagi, punya nomornya aja kagak

. Walau masih sering ngarep mas Wewen ngajak ke tempat

kerjanya lagi, tanpa babibu pasti langsung gw iyain


pernah ngajak lagi

, tapi kenyataan memang kejam, dia kagak

Setelah cukup menghabiskan waktu dengan Fitri, gw nganterin dia pulang dan ijin untuk main ke
rumah Akbar yang ga begitu jauh dari rumahnya. Ga berapa lama gw sampe rumah Akbar.
Dia menyambut gw dengan sebuah kopi hitam panas dan beberapa lintingan yang sudah tergulung
rapi
Gw ngobrol ngalor ngidul sama dia.
Dan..
Akbar: Eh ler, badan gw pegel nih.
Gw:
Akbar: Kemarin gw abis pijet di daerah perum. Beuuhh, ceweknya cakep2 semua. STW sih tapi
masih kenceng
Gw:
Akbar: Kesana yuk

Gw:
Gw pun hanya bengong, dan berpikir. Berpikir cukup keras. Selama gw kerja di EO, gw sama sekali
ga pernah nyentuh hal2 lendir kaya gini lagi. Kejadian terakhir yang gw inget pas gw sama Yuvi.
Hmm, godaan ini terlalu hebat, maafkan aku Tuhan
Gw: Hmmm, hayuuk dahh
Dan akhirnya Akbar pun mengeluarkan kuda besinya. Dan langsung cus ke TKP.
Sesampainya disana dia pun memarkirkan motornya di depan sebuah ruko. Dari depan ruko pun gw
udah bisa dengar samar2 suara musik house dangdut
Kami berdua pun langsung menuju ke resepsionis. Tampaknya Akbar sudah cukup sering kesini, dia
keliatan akrab banget sama resepsionisnya
. Gw cuma bisa diem aja, sambil ngontrol detak jantung
gw yang semakin lama semakin kenceng. Deg2an bro gw, baru pertama kali nih ketempat
beginian
Setelah memilah-milah terapis, kita berdua langsung digiring sama resepsionis ke lantai 2.
Akbar: Ler, nanti kasihnya segini aja *sambil ngasih tau harga nego
Gw: Eh, ii.. iya *jawab gw agak bingung
Akbar: Pokoknya kalo dia minta harga agak lebih jangan mau. Lo pura2 aja kagak mau, ntar lama2
juga turun kok harganya
Gw: Oke *jawab gw sambil masih mencerna
Dan akhirnya kita dipisahkan oleh bilik ruangan. Sebuah bilik yang ga terlalu luas, gw perhatiin ada
sebuh kasur kecil di bawah, meja kecil dan gantungan baju.
Ga berapa lama:
Terapis: Permisi
Gw:

iya mba *sedikit kaget

Datanglah seorang mba STW, umur sekitar 20an akhir. Mukanya gw kurang tau karna di dalam bilik
itu cukup gelap

. Gw pun tegesin lagi nih mba2. Dia memakai baju suster

mukanya masih belom bisa keliatan jelas. Tapi sekelebat sih manis juga
Terapis: Baru ya mas kesini? *sambil naro peralatan pijet di lantai
Gw: Iya mba hehe
Terapis: Kalo temennya yang disebelah lumayan sering kesini.
Gw:
Terapis: Yaudah yuk cepetan dibuka baju sama celananya
Gw:
Terapis: Apa mau saya yang bukain?
Gw:

. Ehh eh ga usah mbak saya buka sendiri aja *jawab gw sigap

, rambut sebahu,

Akhirnya gw buka dah baju tempur gw semua. Sisanya cuma CD doang.


Terapis: Yang ini ga mau dibuka sekalian?
Gw:

. Harus ya mba? *jawaban nubi

Terapis: Ya terserah mas aja, tapi nanti ujung2nya pasti dibuka juga kok
Gw:
FIX!! ini mah plus2
. Akhirnya gw bongkar dah tuh CD, biar keliatan udah PRO . Dan akhirnya
gw pun tengkurep, perabotan gw ditutupin dia pake anduk. Dan akhirnya ritual pijit beneran pun
dimulai.
Gw: Mba namanya siapa?
Terapis: ****, kalo mas siapa?
Gw: Doni *gw jawab pake nama samaran *sorry kalo reader ada yang namanya sama
Sambil dipijet gw pun gw berusaha ngobrol sama dia, biar suasana cair. 30 menit berlalu. Dan gw
disuruh untuk terlentang

. Dan gw sadar ternyata udah ga ditutupin anduk lagi tuh perabotan gw.

Di tengah pijat, Terapisnya suka nyenggol2 perabotan dengan dalih mijet. Bangunlah si imin
Disinilah negosiasi dimulai. Setelah deal pertempuran dimulai.

** ........ **
Kelar tempur gw dibersihin dia. Setelah itu gw bayar sesuai dengan harga yang disepakati. Akbar pun
masih di dalam bilik, akhirnya gw memutuskan untuk turun. Dan mengambil teh botol. Gw duduk di
depan sambil ngeliatain mobil dan motor yang saling seliweran bergantian.
Sambil ngeliatin jalanan gw mikir, "Oh gini rasanya surga dunia".
Perasaan gw campur aduk. Perasaan puas, deg2an, capek dan nyesel.
Iya perasaan menyesal karna udah berbuat dosa. Dan perasaan menyesal karna udah ngeluarin duit
yang cukup besar hanya untuk merasakan nikmatnya dunia yang gw rasa cuma sekitar 3 detik *if you
know what i mean
...

PART 3 - ENOUGH
17-07-2014 04:22
...
Kejadian pijet bareng Akbar jadi pengalaman pertama gw. Dan gw menjadi ketagihan soal pijet ini.
Bisa di katakan hampir sebulan 2-4 kali gw sisihkan uang gw untuk pijet. Entah udah berapa banyak
uang yang udah gw habiskan demi kenikmatan 3 detik ini. Entah udah berapa tempat pijet yang gw
sambangi, entah udah berapa banyak terapis yang silih berganti di hidup gw. Tapi perasaan puas ga
pernah datang, yang ada hanya rasa nagih, ketagihan yang entah udah jadi kebutuhan primer buat gw.
Gw sama Fitri ga pernah ML. Cuma sekedar pacaran seperti pada umumnya *if you know what i
mean
. Itu yang buat gw ngehargain dia, Gw ga pernah mau untuk minta lebih dari dia. Gw coba
untuk menjaga dia. Supaya tetap suci.
Tapi gw, gw ga pernah mikir gimana perasaan dia ketika gw melakukannya bersama cewek lain yang
bahkan ga sama sekali gw kenal. Melakukannya ketika dia sedang tidur terlelap dirumah dan mungkin
sedang bermimpi tentang kita. Egois dan bajingan banget gw, ucap gw dalam hati.
Perasaan itu terus menerus berputar di otak gw. Yang buat gw jadi susah untuk ngelepas Fitri. Udah
beberapa lama gw berpikir kalo kita ini ga cocok. Dia yang diktator dan suka ngambek, dan gw yang
ga bmau diatur dan cenderung santai.
Semakin perasaan itu muter di otak gw, gw jadi semakin sayang sama Fitri. Damn!! perasaan macam
ini, pikir gw.
Setelah cukup lama berpikir di dalam kamar sembari diiringi lagu Scorpions, Hp gw berbunyi, gw
melihat jam menunjukan pukul 22.00.
Drrrt. drrttt..
"Ah siapa sih malem2 gini? Ga mungkin Fitri, dia udah ijin tidur duluan tadi.", benak gw berkata.
Gw liat hp, disitu tertera nama temen EO gw, sebut saja namanya Jarot
dalem hati. Akhirnya dengan berat hati gw angkat..

, "ah masalah kerjaan nih",

Gw: Halaw!
Jarot: Dimana peng?
Gw: Dirumah. Ada apaan? *jawab gw ketus
Jarot: Ga ada apa2an. Galak amat lo
Gw: Gw males nih kalo lo mau ngomongin kerjaan
Jarot: Yeee, ga ngomongin kerjaan. Gw lagi di Kemang nih, lagi ada acara kantor sama relasi. Lo mau
kesini ga?
Gw: Sampe jam berapa acaranya?
Jarot: Till drop broooo
Gw:
"Ah dari pada gw galau, mendingan gw cabut aja", pikir gw

Gw: Yaudah gw ganti baju dulu, ntar gw kabarin kalo udah sampe
Jarot: Nah, cakep gitu dong
Tuuuuttt..
Akhirnya gw pun segera ganti baju, semprot sana semprot sini, dan langsung manasin motor.
Setengah jam kemudian gw pun sampe. Gw pun langsung telpon Jarot.
Gw: Dimana lo?
Jarot: Gw di dalem, bentar gw keluar dulu
Ga berapa lama Jarot pun keluar. Gw masuk. Dan seperti layaknya tempat jedak jeduk suara musik
pun udah kedengeran dari depan

. Tempat yang bikin gw ngerasa adem walau berisik

Di dalem gw disambut oleh temen2 EO gw di sebuah meja. Di meja udah tersedia beberapa minuman.
Dan seperti biasa gw cuma mau bir. Akhirnya gw pesen satu Pitcher bir buat gw sendiri

Dentuman musik terus dimainkan oleh DJ, gw cuma bisa duduk sambil menikmati bir, dan
memerhatikan beberapa cewek yang sedang asik goyang. Hmm, entah pemandangan ini terlihat lebih
indah daripada sunrise di bromo, pemandangan cewek2 yang bergoyang sesuai dengan dentuman
musik
Tak terasa satu pitcher pun sudah habis. Gw pun memesan lagi. Ga berapa lama bos gw memberikan
gw sebuah pil, tanpa pikir panjang gw tenggak dengan didorong oleh air putih biar lebih cepet
naiknya.
Ga berapa lama gw pun mulai "enak". Gw perhatikan MC sedang berbicara yang entah apa, setelah
MC ngomong muncul lah 3 orang sexy dancer. Dan seperti sudah diduga mereka meliuk2an tubuhnya
dengan sensual. Gw pun cuma bisa memperhatikan sembari sesekali menggerakan kepala.
Di tengah tarian, gw pun kaget. Melihat mereka membuka pakaian mereka satu per satu. Ya!!
Striptis!! Gw cuma bisa bengong ngeliat mereka goyang tanpa busana dan sesekali menggoda lelaki
yang cukup dekat dengan panggung.
"Damn! Gw horny!", dalem hati.
Dan gw memutuskan untuk turun ke lantai. "Barangkali ada cewe yang bisa nih

", dalem hati

Cukup lama gw untuk mencoba mendekati cewek2 satu persatu, tapi apa daya ga ada yang gw dapet.
"Hmm, sepertinya SSI nubi masih belum ampuh

", benak gw.

Akhirnya gw memutuskan untuk kembali ke tempat duduk dengan perasaan kentang. Ga berapa lama
Jarot pun datang.
Jarot: Kenapa lo?
Gw: Gapapa
Jarot: Kurang naik ye?
Gw: Kagak kok, udah kenceng nih. Gw horny men
Jaraot: Hanjeerrrr samaa! Gw juga *jawab dia lantang

Gw:
Jarot: Yuk kita cari diluar aja, disini lagi ga asik ceweknya
Gw: Iya deh yuk
Gw pun keluar bersama Jarot untuk mengambil motor kami masing2. Kepala gw udah mulai berat.
Ngeliat jalanan pun udah agak remang2. Gw teler, tapi masih bisa ngobrol dengan fokus
jam 03.00.

. Gw lihat

Di parkiran..
Gw: Mau kemana kita?
Jarot: Jatinegara
Gw:

emang ada disana?

Jarot: Ada men, paket hemat


Gw:

oiya lupa. Okelah

Setelah memakai jaket dan sedikit memanaskan motor gw pun berangkat ke tempat yang sudah
ditentukan secara beriringan. Gw lewat daerah mampang. Sesampainya di perempatan kuningan gw
langsung ambil kanan ke arah gatot subroto dengan santai, tanpa sadar kalo disitu ga boleh langsung
belok

. Dan gw pun ga sadar kalo ada polisi yang udah nyempritin gw sama Jarot dari jauh.

Maklum namanya juga lagi kenceng pak

, ucap gw dalem hati.

Gw pun mengabaikan sempritan itu. 15 menit pun gw sampai di tempat tujuan dikarenakan jalanan
emang lengang banget. Gw tengok di sebrang jalan itu ada Lapas. Gw tengok di sebelah kiri udah
banyak cewek yang sedang berdiri mencari pelanggan.
Gw pun memperlambat laju motor gw, Jarot pun mengikuti gw dari belakang. Ga berapa lama gw
berhenti tepat di depan seorang cewek, dia memakai rok pendek. Dan seksi lah. Semuanya
menonjol

Tanpa pikir panjang gw langsung menghampiri dia, karna emang udah horny banget.
Cewek: Hai mas, yuk *langsung tanpa basa basi
Gw: Berapa mba?
Cewek: 150 mas
Gw: Mahal mba 50 deh
Cewek: Duh ga dapet mas, 75 deh
Gw: Okee *sambil lepas helm
Jarot pun gw instruksikan untuk menjaga motor. Ya di Jatinegara kita harus gantian jagain motor. Biar
kagak ilang. Soalnya tempat eksekusi kita deket rel kereta.
Bagi yang belom pernah kesana, gw kasih gambarannya nih. Disitu ada tembok, terus temboknya
bolong buat kita masuk ke dalem area deket rel. Ceweknya ada di pinggir jalan di depan tembok itu.
Tempat eksekusinya ada di deket rel kira2 10 meteran, terus tempatnya cukup buat 2 orang, dan ga
ada kasur, standing party istilahnya
. Terus cuma ditutupin sama kain. Jadi kalo kereta lewat
berterbangan dah itu kainnya :nohpe:. Nah gitu deh tempatnya, makanya gw bilang itu paket

hemat
Gw: Gw duluan rot, tar gantian
Jarot: Cepetan jangan lama2 *bakar rokok
Gw: Okee
Gw pun diajak cewek itu ke tempat eksekusi. Di dalam tempat eksekusi, mulai lah "standing partynya". Pertama dia jongkok di depan gw sambil melepaskan celana gw.
Sebelum menggarap perabotan gw, dia sempet baca ajian gitu, dan baru deh masangin gw pengaman.
Gw ga curiga sama sekali, karna dalam bisnis ini semua cara bisa dilakukan. Mulai dari ajian2 ini dan
juga pengasihan *if you know what i mean
Ga butuh waktu lama gw pun akhirnya kelar. Maklum udah horny daritadi dan teler banget
Setelah melakukan pembayaran, Gw pun kembali ke Jarot di pinggir jalan.
Gw: Tuh gantian rot. Lo udah milih ceweknya belom?
Jarot: Gw ga jadi deh men, langsung pulang aja yuk *jawab dia sedikit gelisah
Gw: Yakin?
Jarot: Yaudah deh buru
Gw: Okelah
Akhirnya gw langsung pulang kerumah. Sesampainya dirumah gw udah ga kuat banget, dan langsung
memutuskan untuk tidur.
...
Di hari yang sama gw pun berangkat ke kantor agak siangan. Kepala gw masih berat banget karna
party semalem.
Sesampainya di kantor gw melihat Jarot sedang ngomong sama temen2 gw yang lain sambil ketawaketawa. Gw pun langsung mendekati gerombolan itu.
Bos: Nih dia orangnya
Gw: Ada apaan nih?
Jarot dan temen2 yang lain:
Gw pun bingung..
Gw: Ngomongin gw lo yak pade
Jarot: Hahahaha iya men
Gw: Ngomongin apaan? *tanya gw penasaran
Jarot: Soal kejadian kita ke Jatinegara semalem
Gw: Anjir, lo jangan cerita2 soal paket hemat lah men *jawab gw
Jarot: Bukan soal paket hematnya men, tapi soal .. *dia pun menahan ketawa
Gw: Soal apaan? *jawab gw bingung
Jarot: Gini, lo tau ga semalem gw ga jadi nikem disana kenapa?

Gw: Kagak, oh iya kenapa emang?


Jarot: jadi sebenernya itu...
Sebelum melanjutkan omongannya Jarot pun ga bisa menahan tawanya diikuti dengan bos gw dan
temen2 yang lain.
Gw: Ada apaan sikk?
Jarot: Jadi gw gajadi karna, hahahaha *dia ketawa lagi
Gw:
Jarot: Hahaha, jadi gini. Lo tau ga kemaren cewek yang kita samperin kemaren itu sebenernya..
Gw: Sebenernya apaa? *tanya gw penasaran
Kemudian hening..
Jarot: Mereka itu banci men *sambil nahan ketawa
Gw:
. Ah ga mungkin, buktinya semalem "masuk2" aja kok gw, tapi emang sih.. *menggantung
omongan *sambil mikir inget2 semalem
Jarot: Emang apaan men? *nahan ketawa
Gw: Hmmm, emang.., hmm.. emang agak susah sih masuknya, agak peret gitu
Jarot: Itu panta*nya begoooo!!
Gw: ...
Dan mereka pun tertawa lebih keras dari yang tadi..
Gw:
...

*salah apa gw Tuhan *dalem hati

Cinta Fitri (Bukan Sinetron)


18-07-2014 13:10
...
Jarot: Makanya gw ga jadi nikem semalem. Ngeri men pas kesorot lampu, muka mereka sangar2
banget *sambil ketawa
Gw:
Dan pada hari itu gw pun habis jadi bahan cengan sekantor. Dan gw yakin, kejadian ini bakalan terus
mereka inget. Dan mulai saat itu, detik itu juga, gw berikrar kagak bakalan yang namanya nyentuh
daerah laknat itu lagi, mau sehorny apapun gw dan biarpun udah kagak ada lagi cewek yang demen
sama gw. Kagak bakalan gw kesono lagi!
...
Suatu pagi di hari Minggu. Rumah Fitri.
Fitri: Kamu masih betah ya kerja di EO?
Gw: Betah2 aja sik aku mah, bayarannya juga lumayan kok. Kenapa? Kok kamu tiiba2 taya itu
Fitri: Gapapa *mukanya mikir
Gw: Emang ada apa?
Fitri: Ngga apa-apa sayang
...
Gw merasa ada yang aneh nih sama sikap Fitri akhir2 ini. Dia udah jarang ngomel. Udah ga pernah
posesif lagi. Bagus sih buat gw, jadi ga terlalu banyak drama di hidup gw. Tapi entah dia berubah jadi
orang yang beda, bukan Fitri yang gw kenal.
Mugkin dia lagi sibuk nyusun skripsi. Itulah alasan yang muncul di otak gw pertama kali melihat
perubahan sikap Fitri yang tak lazim ini. Ya dia udah mau masuk semester 8. Ga berasa udah hampir
3 Tahun hubungan gw sama dia. Cukup lama buat gw. Ini hubungan gw paling lama semenjak gw
punya pacar.
Hari itu gw jadi mereview beberapa kejadian yang pernah kita lalui berdua. Nostalgia kalo kata
orang2
***
Disaat dia sedang PMS, malam hari di telpon. Kita sedang ngobrol asik. Dan tiba2.
Gw: Iya, hahahaha *menertawakan cerita tentang kebiasaan aneh mantan gw
Fitri: Kamu ngapain ketawa2. Masih sayang ya sama dia? *nada tinggi
Gw: Eh kagak, kok tiba2 ngomong gitu?
Fitri: Ah kamu ga pernah ngertiin aku *tiba2 emosi
Gw:
loh apaan nih? *tanya gw bingung
Fitiri: Kamu ga pernah ngerti perasaan aku!
Gw: Kok kamu jadi marah2 gini? *tanya gw dengan nada lembut

Fitri: Kamu emang ga pernah ngerti aku! Kamu balik aja sama mantan kamu! Kamu masih sayang
kan! Mulai sekarang kita putus ajaa!
Tuutt. Suara telpon ditutup

Gw Cuma bisa bengong menatap hp, sambil mikir, anjrit kenapa nih bocah, tadi ketawa bareng
. Bodo amatlah gw tidur aja.

sekarang marah2 terus minta putus pula

Dan keesokan paginya dia pun menelpon gw, dengan suara lembut dan entah kaya lupa sama
kejadian dia marah2 semalem. Dan gw lagi2 cuma bisa bengong ngeliat fluktuasi emosi dia yang
naik turun letika dia sedang PMS. Dan hampir setiap PMS gw mengalami hal ini. Jadi ente semua
bisa deh ngitung berapa kali dia ngomong putus selama gw jadian. Setaun 12 bulan, sebulan 1 kali
ngomong putus, dikalikan 3 (jumlah tahun pacaran gw) dan ah, sudahlah

. Karna kebiasaan dia

itu, bisa dikatakan gw udah kebal sama yang namanya emosi pra atau pasca Menstruasi

***
Hari pertama gw ketemu sama Fitri. Janjian di depan kampus anggrek.
Gw: *Celingak-celinguk
Tiba2 ada seorang cewek yang langsung maen naek aja ke motor gw, dan berkata.
Bang, Cengkareng. Ongkos kayak biasa!, ucap dia memerintah.
Eh mba! Gw bukan ojek! Yang bener aja dong
dengan nada tinggi sambil menoleh ke belakang.

, gw lagi nunggu cewek gw nih!, ucap gw

Pas gw nengok kebelakang.


Gw:

*kaget

Fitri:
Gw:

*ternyata dia

Fitri: Yuk langsung cus bang! Cakepan gw kan daripada cewe lo bang, hhehe
memakai helm yang udah gw kasih
Gw:

*ucap dia sambil

oke nyonyaa!!!

Fitri orangnya iseng. Entah udah berapa kali gw dibodohi sama dia
dari Fitri. Rasa humornya yang tinggi

. Tapi itu yang dikangenin

***
Saat gw dan dia pulang nonton. Di tengah jalan hujan turun dengan deras. Gw pun segera
meminggirkan motor gw untuk neduh. Gw tengok jam udah menunjukan pukul 22.00.
Gw: Aduh ujan lagi
Fitri: Iya nih gimana ya? Mana udah malem banget

Gw: Iya, aku ada jas hujan sih, tapi Cuma satu.
Fitri: Yaudah dipake, abis gitu kita cus. Rumah aku kan udah ga gitu jauh dari sini
Gw: Ah kagak ah, nanti kamu lepek, terus sakit. Kamu kan gampang sakit *ucap gw
Fitri: Udah gapapa, daripada kamu kemaleman nanti sampe rumahnya. Aku kebasahan sedikit
gapapa kok
Gw: Hmm
Fitri: Udah buruan dipake! Nurut sama aku!

*diktatornya keluar

Gw: I.. iya *nurut


Dan akhirnya gw pake itu jas hujan, tapi Cuma celananya aja, biar si imin ga mengkerut
.
Atasannya gw kasih Fitri supaya dia yang pake. Ga berapa lama gw langsung cabut. Dia memeluk
gw erat dari belakang, menandakan dia kedinginan banget, tubuhnya bergetar hebat. Sesampainya
dirumah dia, gw langsung ijin balik. Gw melihat bibir dia menggigil. Tapi dia masih bisa tersenyum,
seolah berkata sama gw, aku gapapa kan.
Dia sebenernya punya rasa care yang gede banget ke gw. Tapi dengan caranya sendiri yang kaya
orang ngomel2
, sampai2 gw bisa menarik kesimpulan kalo dia itu diktator. Tapi padahal dia
mikirin kepentingan gw terlebih dahulu dibandingin dia. Hmm.
***
Dirumah Fitri. Kita Cuma berdua doang dirumahnya. Dan terjadi lah per-cipete-an
Fitri: Aaaah
Gw: ...
Fitri: *buka kancing celana gw
Gw: *diem aja
Fitri: *dia nunduk menuju ke celana gw
Gw: *diem aja *geli
Ga berapa lama.
Fitri: Asiiiiiiinnnnn!
Gw: Hahahahahahahaha
Fitri:
Gw:
Dia lugu. Dan itu lucu buat gw

***
Waktu itu dia minta diajarin buat ngendarain motor kopling. Udah beberapa kali gw sempet ngajarin
dia. Dan dia udah mulai lancar.
Sore hari di depan rumahnya dia. Dia udah bersiap diatas motor untuk ngetes kemampuan dia. Dan
gw berada di depan dia, ga begitu jauh untuk jaga2 kalo tuh motor nge-tril secara tiba2

Gw: Ayok dicoba! Jangan lupa koplingnya dilepas pelan2, terus gasnya dikit aja *ucap gw memberi
penjelasan *sedikit teriak
Fitri: I.. Iya *jawabnya singkat
Dan dia pun melepas koplingnya secara perlahan. Motornya jalan dengan smooth. Fix! dia udah bisa
bawa motor kopling. Dia pun berenti tepat di depan gw yang berusaha untuk menahan motor.
Tiba2..
JEDUUUKKK!!!
Gw: Ugggh!! Anjir, mejen gw *ucap gw dalem hati
Dia kegirangan karna udah bisa bawa motor kopling, dan lupa kalo gigi motornya belom netral. Dia
tepuk tangan kegirangan, koplingnya pun secara ga sengaja dilepas sama dia. Dan alhasil, motornya
lompat. Lampu depan motor pun mendarat tepat di perabotan rumah tangga gw.
Fitri: Aduhh! Maaf maaf. Kamu gapapa? *tanya dia sedikit panik
Gw: ... Uhh uhh, mules aku, muless *sambil megang perut *jongkok
Fitri: Hahahahahaahha
Gw:
Fitri: Terus telor puyuh kamu pecah ga?
Gw: Kagak! cuma geser dikit
. Suram, suram. Suram dah masa depan gw
Fitri: Hahahahaahahahahahaha *ketawa lebih keras

*jawab gw keki

Ngeliat dia ketawa kaya gini buat gw jadi ga bisa marah. Dia bisa tertawa karna hal2 kecil. Dan dia
ga pernah jaim kalo ketawa, ga pernah takut kalo itu bisa buat orang disekelilingnya ilfeel. Dia
adalah dia. No matter what everyone said.
***

Cinta Fitri 2 (Bukan Sinetron) (Bukan Sequel)


18-07-2014 15:50
***
Masih ada satu lagi. Dia yang udah ada buat gw disaat gw berada di titik paling rendah di hidup gw.
Saat gw kehilangan adik gw. Dia selalu ada buat gw. Selalu mau denger curhatan gw yang itu2 aja.
Dan sabar nanggepin emosi gw yang selalu naik turun kalo lagi cerita tentang adik gw. Dan itu ga
bakalan bisa gw bales dengan cara apapun.
***
Gw ngerasa bersalah selama ini. Udah khianatin dia dengan pijet sana pijet sini, kejadian gw dengan
Yuvi dan yang terakhir masih hot di otak gw, kejadian Jatinegara. Damn!

Malam itu gw kangen sama Fitri. Kangen banget. Dan gw ngerasa rasa sayang gw tumbuh lagi.
Perasaan yang menggebu2, perasaan yang sama persis ketika kita baru pertama kali pacaran. Ya! Gw
jatuh cinta lagi. Bukan sama Hikmah, bukan sama Yuvi, bukan sama Terapis dan sudah pasti bukan
sama makhluk jadi2an di Jatinegara

. Gw jatuh cinta lagi sama Fitri.

Dan akhirnya gw memutuskan untuk menelpon dia. Gw lihat jam masih pukul 21.00
Tuuutt tuuuttt *nada sambung
Gw tunggu berapa lama ga diangkat. Oke gw coba lagi.
Tetotet tetotet *mencet nomor hp
Tut,tut,tut *nadanya sibuk
Oh lagi nelpon kali. Gw telponnya nanti lagi aja deh, pikir gw.
Selang sejam gw telpon lagi. Dan masih dengan nada sibuk.
Yaudah, besok gw telpon lagi deh, ucap gw putus asa, sambil menaruh hp.
Dan akhirnya gw memutuskan untuk main PS.
Seharian ini dia Cuma menghubungi gw beberapa kali. Dan yang terakhir dia hubungin gw Cuma
bilang kalo dia udah dirumah. Aneh, biasanya jam2 segini dia udah memberondong hp gw dengan
bbm dan beberapa miscall. Tapi malam ini sepi banget hp gw.
Gw tengok jam pukul 23.30. Mata gw pun udah mulai berat. Dan gw memutuskan untuk tidur.
...
Keesokan hari gw bangun agak siang, dikarenakan hari ini hari Sabtu. Gw ambil hp. Dan ga ada
pesan, bbm atau miscall. Tumben amat ini, ucap gw dalam hati. Biasanya kalo gw bangun siang dia
udah ngomel2 kaya apaan tau.

Hp gw eror kali ya, ucap gw sambil bolak balik hp.


Akhirnya gw coba telpon temen gw buat cek hp. Dan hp gw normal2 aja.
Hmm. Gw coba telpon Fitri aja deh.
Tetotet *mencet nomer
Telepon yang anda tuju sedang bla bla bla.., ucap mba2 operator.
Hmm, kemana nih bocah. Bodo ah gw mau turun aja laper, ucap gw.
Akhirnya gw turun ke bawah. Dan sontak gw kaget.
Gw:

Fitri!!

Fitri: Hai
Gw melihat Fitri sedang duduk asyik nonton di ruang tamu.
Gw: Eh kamu ngapain kesini?
Fitri: Rahasia
Gw:
Fitri:
Gw memutuskan untuk cuci muka dan gosok gigi, terus langsung pergi ke dapur sambil nyari2
makanan.
Gw: Kamu mau makan ga?
Fitri: Ga deh aku udah kenyang, tadi abis makan. Oiya, tadi papa mama kamu pergi nginep ke
Puncak.
Gw pun baru sadar, kaya ada yang beda dari nih rumah. Ternyata gw baru sadar kalo gw Cuma
berduaan doang dirumah sama Fitri.
Gw: Kamu dari jam berapa? *sambil ngunyah pisang molen tadi malem
Fitri: Jam satuan lah
Gw: Emang sekarang jam berapa?
Fitri: Jam 3 sore! *jawab dia ketus
Gw: Hanjer, lama juga aku tidurnya
Fitri: Iye kaya orang mati
Gw:
Gw pun asik ngobrol sama Fitri sambil sesekali mengomentari artis2 yang sedang muncul di acara
gosip. Ya, dia beda sekarang. Fitri yang gw kenal udah berubah. Dia lebih asik diajak ngobrol dan
lebih dewasa. Entah kenapa gw ngerasa seneng dengan perubahan ini.
Gw: Oiya, semalem kan aku telpon kamu

Fitri: Oh ya *jawab dia sedikit kaget


Gw: Iya tapi nadanya sibuk terus
Fitri: Iya emang dari semalem sinyal dirumah aku agak susah *jawab dia sambil gonta ganti acara tv
Gw: Terus tadi pas aku bangun, aku juga coba telpon kamu, tapi ga aktif
Fitri: Iya, batrenya habis. Nih liat *mengeluarkan hp dari saku *nunjukin ke gw
Gw: Hoyaudah
Jam pun sudah menunjukan pukul 17.30. Fitri pun ijin pamit pulang. Dan kami ga ngelakuin hal2
mesum kok gan

. Hari ini pacaran gw berkualitas. Pacaran gw kali ini diisi dengan obrolan2 yang

menyenangkan. Ga ada pertengkaran urat syaraf

Fitri: Aku pulang ya *sambil ngambil tas


Gw:

*kaget

Fitri:
*kaget juga
Gw: Kamu ngapain bawa tas ransel, tumben amat, biasanya Cuma bawa tas yang kecil
Fitri: Gapapa. Lagi pengen aja *jawab dia sekenanya
Gw: Aneh
Dia pun berjalan ke depan. Gw antar dia sampai ke dekat mobilnya. Setelah memanaskan mobilnya
sebentar dan dadah dadah ke gw, dia pun langsung balik.
Gw pun langsung masuk lagi kerumah. Badan gw berasa lengket banget. Gw pun memutuskan untuk
mandi. Pas gw mau ambil anduk. Gw melihat Hp Fitri tergeletak di sofa.
Duh nih bocah teledor amat. Hpnya ketinggalan, ucap gw
Akhirnya gw memutuskan untuk mengecas Hp Fitri yang memang sudah habis baterenya. Dan gw
pun langsung cus pergi mandi.
...

Cinta Fitri 2.1


19-07-2014 02:11
Akhirnya gw memutuskan untuk mengecas Hp Fitri yang memang sudah habis baterenya. Dan gw
pun langsung cus pergi mandi.
...
Ga berapa lama gw pun selesai mandi. Rada bete juga sih gw malem minggu di rumah kaya gini.
Biasanya malam minggu gini gw pasti jalan sama Fitri. Dan Hp dia ketinggalan di rumah gw. Yang
berarti dia ga kagak bisa gerecokin gw pas gw lagi nongkrong. Yes!! Laki2 memang begitu
mau digangguin kalo lagi kumpul sama temen2.

, ga

Ini kesempatan emas gw, buat nongkrong sama geng gw jaman SMA nih. Udah lama ga nongkrong
bareng. Akhirnya gw coba hubungin temen deket gw yang satu SMA, sebut saja dia MAW.
Maw: Halaw
Gw: Halaw juga
Maw: Tumben antum nelpon? Ada apaan nih? Mau ngajak pijet ya
Gw:

. Kagak, nongkrong ke cafe bule yuk, udah lama nih ga ngumpul

Maw adalah partner gw pijet. Di dunia per-Terapisan ini gw ga single fighter. Selama ini gw pijet
hampir selalu bareng dia. Selama ada gw di tempat pijet pasti ada dia. Dan selama ada Maw di tempat
pijet, gw pasti ada juga
. Oke cukup pengenalan tentang Maw segitu dulu. Nanti ada waktunya gw
jabarkan lengkap tentang dia.
Maw: Tumben amat malam minggu lo bisa kuar? Kagak bokinan?
Gw: Kagak, lagi free
Maw: Yaudah gw hubungin tuh cewe2 dan laki2 laknat pade (maksudnya temen2 gw yang laen)
Gw: Oke, gw tunggu yak
Maw: Ciap bos
Gw: Ngehe sok imut lo
Tuuutt. Hp pun dimatikan.
Ga butuh waktu lama, janji pun sudah diatur. Jam pun sudah diputuskan. Dan gw dijemput Maw. Ga
butuh waktu lama, sekitar 15 menit gw sampe di Cafe Bule. Sebenernya namanya doang Cafe, tapi
sebenernya ini warung tenda roti bakar kok gan
orang Tasik asli

. yang punya juga bukan orang bule, yang punya

Buat orang yang tinggal di Depok pasti sedikit banyak pernah denger nih tempat. Dan iya, gw tinggal
di Depok

. Kota dengan banyak mol, angkot dan dedek2 gemes kuliahan

Sesampainya disana tempatnya udah mulai penuh, karena malem ini malem minggu, malem yang asik
buat pacaran. Tapi malam ini gw ga kepengen pacaran dulu. Gw mau nongkrong, ngobrol dan
becanda2 sama temen2 gw.

Satu persatu temen gw dateng, dan akhirnya meja gw penuh oleh mereka. Kita ngobrol ngalor ngidul,
sedikit curcol, sharing tempat pijet (bagi yang cowok
yang cewe

) dan sharing tempat diskonan baju (buat

).

Kagak berasa waktu berlalu dengan cepat. Gw tengok jam di Hp sudah pukul 2 pagi. Dan kami
memutuskan untuk bubar.
Gw pun dianter Maw sampai rumah.
Di rumah tiba2 mata gw terang banget, kagak ada ngantuk2nya. Alhasil gw buka hp. Ada beberapa
mentioned dari temen gw di twitter soal acara kumpul2 tadi. Dan ada satu DM. "Dari siapa nih?",
pikir gw.
Dan akhirnya gw buka DM itu. Yang isinya.
"HP aku ilang

"

Ya DM dari Fitri dan langsung gw bales DM dia.


"HP kamu kagak ilang, ada sama aku nih, ketinggalan tadi di rumah aku"
Setelah bales DM gw baru keingetan Hp Fitri. Udah daritadi gw charge, pasti udah penuh, pikir gw.
Gw samperin Hpnya dan bener aja udah Ijo lampunya. Gw cabut Hpnya dari chargernya. Dan gw taro
begitu aja di meja.
Gw ga ngecek dan coba buka2 apa yang ada di dalem Hp dia. Gw sangat menghargai privasi orang
lain, karna gw juga ga suka kalo ada yang lancang buka2 Hp gw sembarangan. Karna itu privasi gw.
Tapi sempet beberapa kali gw penasaran juga, ada hal apa aja di Hp dia
urungkan rasa penasaran gw itu.

. Tapi langsung gw

Setelah beberapa lama gw menonton Tv di ruang tamu, akhirnya gw ketiduran disana.


...
Keesokan harinya gw terbangun karna ada yang ngetok2 pintu rumah gw. Gw liat masih jam 7 pagi.
Dengan malas gw pun langsung beranjak ke depan. Eh pas udah sampe depan dan pintunya gw buka.
Ternyata ga ada siapa2

. "anjir gw mimpi apa yak", pikir gw.

Gw pun kembali ke sofa di depan Tv untuk melanjutkan tidur gw. Tapi kenapa gw jadi ga bisa tidur.
Tiba2 Hp gw bunyi. Bunyi suara mentioned di Twitter.
Gw ambil Hp, ternyata DM dari Fitri.
"Haaaa, aku pikir ilang. Yaudah kamu simpenin dulu aja ya. Nanti kalo ada waktu baru dibalikin. Aku
sayang kamu."
Wuih, tumben nih bilang sayang, batin gw berkata. Gw pun milih untuk ga bales DM dia. Entah

kenapa hati gw berbunga2 pas dia bilang sayang. Udah lama banget dia ga bilang sayang2an ke gw.
Apakah ini pertanda? Pertanda kalo dia lagi "pengen". Hmmmm
yang kagak2

. Akhirnya gw pun berimajinasi

Tanpa pikir panjang gw pun langsung pergi mandi. Gw bertekad untuk kerumahnya hari ini. Lebih
cepat lebih baik

*masih membayangkan imajinasi gw yang kagak2

Setelah mandi dan bla bla bla. Gw langsung cus. Gw liat jam masih pukul 08.00.
Gw gas tuh motor gw dengan kecepatan tinggi *maklum jalanan lagi sepi banget
. Udara pun
terasa cukup segar karna masih belum banyak kendaraan yang keluar. Karna hari ini Minggu pagi.
"Happy Sunday to me", ucap gw menyenangkan diri sendiri
...

Cinta Fitri 2.2


19-07-2014 02:51
...
Setelah 1 setengah jam perjalanan gw pun sampe dirumahnya. Gw parkir motor gw di tempat biasa
gw parkir. Gw lepas helm, masker dan sarung tangan. Tidak lupa juga gw ngaca buat ngeliat ada
belek atau ngga di sudut mata gw

. Gw turun dari motor dan..

Gw: Assalamualaikum!
"Walaikumsalam", ucap orang dalem rumah.
Gw: Loh si mbak
Pembantu: Ih mas Panji. Tumben pagi banget kesininya? *tanya dia rada heran
Gw: Iya mbak, mau numpang sarapan hehe

*jawab gw becanda

Pembantu:
. Yaudah masuk mas *ajak mbaknya
Gw: Iya mbak, oiya mbak. Fitrinya tidur lagi apa lagi mandi?
Pembantu: Loh mau ketemu mbak Fitri toh. Kirain cuma mau numpang sarapan aja, makanya saya
suruh masuk *jawab mbaknya yang sedikit loading
Gw: Yakali mbak, jauh2 cuma mau minta makan
Pembantu: Ya saya kirain kan mas. Mba Fitrinya lagi ga dirumah mas
Gw:
. Loh kapan perginya mbak? *tanya gw sedikit bingung
Pembantu: Dari kemarin siang mas
Gw: ...
Gw cuma bisa diam dan berpikir. Dia kemana semalem ga pulang kerumah abis dari rumah gw.
Pikiran gw cuma tertuju sama satu orang, temen deketnya Fitri.
Akhirnya gw pun coba untuk menghubungi sahabat nya Fitri itu. Gw keluarkan Hp gw dari kantong
jeans.
Dan pas mau mencet nomer...
Pembantu: Jadi sarapan ga mas?
Gw: Hemm

*nih mbaknya prosesornya MS-Dos kali *dalem hati. Kagak usah mbak makasih. Gw

minta air putih aja ya mbak. Aus nih


Pembantu: Hoo yaudah. Bentar ya mas. *masuk kedalam
Hmmm, sampai dimana gw tadi, pikir gw agak sedikit loading
barangkali dia nginep disana.
Tetotett... *mijit nomer
Cewek: Halo *suara bangun tidur
Gw: Halaw
Cewek: Widih tumben nelpon gw lu peng *nada kaget

. Oh iya telpon sahabatnya Fitri,

Gw: Iyanih, gw pengen nanya sesuatu sama lo *ucap gw dengan nada serius
Cewek: Peng, maaf banget. Sekali lagi maaaaf banget. Lu minta gw jadi pacar lu lagi? Sorry peng,
You are not my type
Gw: Bukan nanya itu begoooo
Cewek: Hahahahaha. Iye iye mau nanya apaan?
Gw: Fitri nginep disitu ya?
Cewek: Hmmm, kasih tau ga ya?

*suara manja

Gw: Idih ganjen


Cewek: Hahahaha. Kagak peng, kagak nginep sini dia. Ada paan emangnya?
Gw: Hmm ga ada apa2. Yaudah makasih ya
Tuut, hp pun langsung gw matiin.
Gw pun terdiam. Kemana nih anak. Kok kagak ngabarin gw.
Gw pun baru inget tujuan gw kerumahnya Fitri itu mau apa. Sambil memegang Hp Fitri di saku
celana gw yang satu.
"Gimana mau ngabarin gw, wong Hp nya dia di gw", pikir gw.
Yaudah lah, gw ga bisa mikir apa2. Dan akhirnya gw memutuskan untuk pulang. Dan menitipkan Hp
nya Fitri ke pembantunya dia dan tentu saja gw sudah menghabiskan segelas air putih yang udah
dibawain pembantunya sekali teguk *aus bro *perjalanan antar propinsi soalnya
...
Di tengah perjalanan. Gw pun berhenti sebentar di daerah Citra Garden. Gw masuk ke sebuah mini
market untuk membeli sebotol minuman dan sepotong roti. Laper gw belom sarapan.
Gw pun memutuskan untuk menghabiskan roti dulu baru deh melanjutkan perjalanan antar lokal gw
ini
. Sambil melahap roti gw di tangan kanan, gw memperhatikan sekitaran. Jam pun masih
menunjukan pukul 10.00.
"Wah banyak ibu2 muda, mana cuma dasteran doang lagi. Aduh ada yang pake celana gemes pula.
Biasanya kalo pagi2 gini pada ga pake BH nih, soalnya baru pada bangun tidur terus langsung cari
sarapan

", ucap gw sambil mengunyah roti yang berada di tangan kanan gw.

Gw susuri jengkal demi jengkal jalanan di depan gw yang ada ibu2 mudanya. Gw perhatikan mereka
dengan seksama

Dan pada akhirnya tatapan gw berhenti pada sesosok cewek muda dan sama sekali bukan ibu2, MILF
apalagi
. Cewek itu seumuran gw, rambut sebahu, putih, dan rasa2 nya familiar banget nih
mukanya. Cewek itu sedang makan bakso tepat disebrang tempat gw duduk agak jauh.
"Fitri!!!", ucap gw kaget *kalo di sinetron2 udah zoom in nih
Dia bersama seorang laki2. Laki2 yang entah gw pernah liat. Gw perhatiin dengan seksama. Gw

inget2, gw inget2 lagi. Dan akhirnya tetep ga inget


Gw pun akhirnya membakar rokok sambil memperhatikan mereka dari jauh. "Ini cowo mukanya
pernah gw liat, tapi dimana ya", pikir gw.
Dan akhirnya mereka pun keluar dari tempat tukang bakso.
Gw perhatikan muka tuh cowok sekali lagi dari jauh. "Hmm siapa sih nih cowok!", pikir gw sedikit
kesal karna gw bener2 lupa tapi kok kayanya gw inget

Sesampainya di depan mobilnya Fitri mereka pun berpisah. Dan si cowok mendekati Fitri dan
mencium keningnya, lalu kemudian cowoknya masuk ke mobilnya sendiri. Dan mereka berpisah
jalan.
Gw pun akhirnya keluar dari tempat pengintaian gw. Gw melihat mobil Fitri menjauh. Tanpa pikir
panjang gw pun langsung menuju motor gw untuk bergegas ke rumah Fitri, buat minta penjelasan
tentang apa yang gw udah liat barusan.
Gw pun memanaskan motor, sementara gw memakai jaket, sarung tangan dan ketika gw mau masang
masker...
Akhirnya, gw inget siapa cowok itu!
"Anjrit!! Itu kan cowoknya Hikmah!!!", ucap gw yang sontak kaget tentang ingetan gw sendiri
...

Cinta Fitri 2.3


20-07-2014 03:01
Akhirnya, gw inget siapa cowok itu!
"Anjrit!! Itu kan cowoknya Hikmah!!!", ucap gw yang sontak kaget tentang ingetan gw sendiri .
...
Gw pun bergegas ke motor untuk ngejar Fitri.
"Karma!", itu yang ada di otak gw.
"Tapi kenapa? Kenapa sekarang gw harus liat kejadian ini. Disaat gw lagi jatuh cinta lagi sama Fitri.
Disaat rasa gw ke Fitri sedang tumbuh, tumbuh untuk jadi lebih besar dari yang kemarin2. Dan
kenapa harus sama cowok itu!", batin gw selama perjalanan. Masih dengan rasa percaya ga percaya.
Tapi aneh. Gw ga ngerasa sesak sama sekali. Ga ada rasa sesak seperti yang gw rasain pada saat
Hikmah lebih memilih cowoknya daripada gw. "Apa mungkin karna gw sadar kalo gw pantes
diginiin, karna gw pernah ngelakuin hal yang sama", batin gw.
Yang gw pengen tau sekarang tentang penjelasan dia soal apa yang udah gw liat barusan. Gw pun
mempercepat laju motor gw. Ga berapa lama gw pun sampai di rumahnya (lagi). Gw lihat mobil dia
sudah terparkir di garasi. Dan gw memarkirkan motor gw di tempat sama persis seperti gw dateng
pertama kali. Tapi sekarang tanpa ngecek belek di kaca spion
nanya tentang kejadian ini ke Fitri.

, karna gw udah ga sabar untuk

Gw: Assalamualaikum
Pembantu:

. Loh dateng lagi mas? Pasti laper ya?

Gw: Kagak mba

. Fitrinya udah pulang mbak?

Pembantu: Hoo saya kirain mas laper


. Ada tuh mas, baru aja pulang. Orangnya lagi mandi, yuk
masuk dulu mas *ajak dia
Gw: Ga usah mba makasih. Saya di teras aja.
Gw memutuskan untuk tetap di teras supaya gw bisa ngerokok untuk ngilangin kekacauan yang ada di
otak gw.
"Andai kalo ada lintingan, pasti pikiran gw lebih tenang nih." ucap gw dalam hati sambil mencabut
rokok.
Fitri pun datang ga berapa lama setelah gw menghabiskan batang kedua rokok gw.
Fitri: Eh kamu
Gw: Iya *jawab gw singkat
Fitri: Aku pikir kamu udah pulang seabis anter hp aku
Gw: Iya tadi udah mau pulang
Fitri: Trus
Gw: Ada yang mau aku tanya ke kamu *muka serius *benerin posisi duduk
Fitri: Idih! Serius amat bang *ucap dia becanda

Gw: Aku lagi ga becanda *ucap gw ketus


Fitri: Iya iya, mau nanya apa sayang?
Gw: ...
Gw pun diam sejenak guna menarik nafas, entah jawaban apa yang akan dia kasih tentang
pertanyaan2 gw.
Gw: Kamu darimana?
Fitri: Aku abis makan baso di Citra garden
Gw: Sendiri?
Fitri: Ngga kok, tadi bedua sama temen *ucap dia santai
Gw: Siapa?
Fitri: **** *nyebut nama cowoknya Hikmah
Gw: ...
"Nih anak kok santai amat jawabnya

", dalam hati.

Gw: Ngapain kamu sama dia?


Fitri: Makan baso
Gw: Bukan bukan. Maksud aku ngapain kamu bedua doang sama dia?
Fitri: Cerita2 aja sambil makan baso
Gw: ...
"Kok dia ga ada rasa bersalahnya sih", dalem hati lagi.
Gw: Terus semalem kamu dari rumah aku langsung pulang? *tanya gw pura2 gatau *berharap dia
bohong *dan gw bisa ngomelin dia *yes! *laki2 memang begitu
Fitri: Ngga kok, aku nginep semalem
Gw:

*kaget

"Kok dia ga bohong sih, gagal rencana gw buat ngomel2 nih

", dalem hati

Gw: Nginep dimana? Sama siapa? Sama cowok itu? *ucap gw memburu sedikit kesal
Fitri: Pelan2 dong kamu nanyanya
Gw: Kamu selingkuh ya sama dia?? *nada tinggi
Tiba2 gw kesel sendiri. Kesel karna dia kok santai banget kaya ga ada apa2.
Fitri:
Gw: Jawab!
Fitri:
Gw: ...
Tiba2 emosi gw meledak melihat sikap dia yang kaya ga peduli.
...

Cinta Fitri 2.4 (Case Closed)


20-07-2014 03:46
Gw: Nginep dimana? Sama siapa? Sama cowok itu? *ucap gw memburu sedikit kesal
Fitri: Pelan2 dong kamu nanyanya
Gw: Kamu selingkuh ya sama dia?? *nada tinggi
Tiba2 gw kesel sendiri. Kesel karna dia kok santai banget kaya ga ada apa2.
Fitri:
Gw: Jawab!
Fitri:
Gw: ...
Tiba2 emosi gw meledak melihat sikap dia yang kaya ga peduli.
....
Tanpa pikir panjang, gw langsung mengeluarkan pertanyaan2 yang udah terus2an bikin pikiran gw ga
karu2an.
Gw: Tadi aku liat kamu dicium dia sebelom kalian pisahan!! Terus kamu waktu aku telpon malem2
nadanya sibuk, lagi telponan sama dia kan!!
Fitri:
Gw: Apaan sih senyum doang! Jawab!
Fitri:
Gw: Arrrrghhh! Suka2 lo deh!!
Gw jadi kesel sendiri sampai bingung harus ngomong apa lagi. Dan akhirnya gw menyenderkan
badan ke kursi. Gw ambil rokok gw diatas meja. Gw bakar, siapa tau bisa lebih tenang pikiran gw.
Dan kita pun berdua cuma duduk terdiam. Gw duduk sambil menatap kosong kearah luar rumah dia,
sesekali gw hisap rokok gw dalam2. Dan Fitri cuma duduk di samping gw, gw bisa lihat dia terus
menatap ke arah gw dari sudut mata gw sambil mengembangkan senyum kecil.
Gw ngerasa suasana pagi hari itu cukup mendung dan adem, tapi kok gw ngerasa panas. Dan saat gw
masih duduk menatap kosong, tiba2 Fitri mengusap-usap bahu gw.
Gw: ...
Fitri: Kamu marah?
Gw: ...
Fitri: Kesel?
Gw: Iya!
Fitri
Gw: Senyum lagi!
Kita pun berdua diam lagi. Tangan Fitri pun udah ga ngusap2 bahu gw lagi.

Fitri: Kamu kalo ada apa2 itu harusnya diomong.


Gw: Ini aku ngomong kan!
Fitri: Tapi disaat kamu udah ngerasa ini ga nyaman kan
Gw: ...
Fitri: Kamu tau ga, kamu tuh kebiasan mendem sesuatu. Ga pernah bilang kalo ada sesuatu yang ga
kamu suka, kamu pendem sendiri kan.
Gw: Kamu kenapa jadi ceramahin aku! Disini tuh kamu yang lagi salah!
Fitri: Iya aku tau
*ucap dia lembur sambil tersenyum
Gw: Kamu tau ga sih kamu tuh diktatornya kaya apa tau! Kadang kamu tau aku lagi cape dan ga ada
uang, tapi kamu minta buat ditemenin tiap menit. Belom lagi fluktuasi sikap kamu yang naik turun,
lama2 aku capek. Capek! *ucap gw mengeluarkan unek2 gw yang selama ini terpendam
Fitri: Ini nih yang aku maksud.
Gw: Apa?!
Fitri: ...
Fitri pun diam sejenak sambil membenarkan posisi duduknya menghadap ke arah gw.
Fitri: Apa pernah kamu bilang kaya gini ke aku?
Gw: ...
Fitri: Ga kan. Kalo kamu ga pernah bilang, gimana aku bisa jadi orang yang lebih baik buat pasangan
aku
Gw: ...
Fitri: Sementara pasangan aku sendiri ngebiarin dan membenarkan sikap aku yang kaya anak kecil ini.
Gw: ...
Gw diam merenung, bener juga kata Fitri. Selama ini gw melakukan pembiaran. Ga pernah ada
diskusi tentang hal yang kita suka atau tidak. Terus gw berani2nya nyalahin dia tentang sikapnya itu,
padahal disini gw lah yang ngebiarin hal itu terjadi.
Fitri: Yang bahaya itu kamu, kamu terlalu banyak mendem. Aku takut suatu saat pasti akan meledak.
Gw: ...
Fitri: Kamu liat aku, setiap aku marah paling banter cuma sebentar abis gitu baik lagi. Kalo kamu?
aku yakin pasti bakalan mendem dan lama2 jadi dendam
Gw: ...
Lagi2 gw cuma diam.
Fitri: Selama kamu kerja di EO, aku ngerasa kesepian.
Gw: ...
Fitri: Kamu udah ga ada waktu buat kita. Aku takut kamu lupa kalo sebenrnya kita masih punya
hubungan. Kamu udah jarang telpon aku, kita udah jarang ngobrol, dan kalo pun ketemu paling cuma
sebentar.
Gw: ...
Fitri: Disaat aku lagi ngerasa kesepian, datanglah **** *nama cowoknya Hikmah
Gw: Tuh kan, kamu selingkuh sama dia kan! *cari alasan marah *biar ga diceramahin terus *laki2 oh
laki2
Fitri: Dengerin aku dulu!
*dengan nada sedikit tinggi
Gw: ...
Fitri: Dia bisa ngertiin aku, dia tau kondisi aku. Aku cerita semuanya tentang kita ke dia. Tentang
kamu, tentang aku, tentang kita! *sedikit emosi

Gw: ...
Fitri: Dia ngasih masukan buat aku. Dia kasih tau aku hal2 yang harus aku rubah. Biar hubungan kita
bisa lebih baik.
Gw: ...
Fitri: Makanya aku berani koreksi kamu, soalnya aku tau dengan sifat kamu yang suka mendem akan
jadi bumerang nanti buat hubungan kita.
Gw: ...
Kali ini dia bener, dengan semua yang dia omongin tentang gw semuanya bener, tepat sasaran.
Makanya gw ga bisa bales omongan dia.
Fitri: Kamu udah bisa liat perubahan aku?
Gw: Iya udah *jawab gw singkat
Fitri
Gw: ...
Fitri: Kamu suka sama perubahan aku?
Gw: I.. iya
Fitri:
Fitri pun membenarkan posisi duduknya yang ga lagi menatap gw. Dia menatap ke depan arah depan
rumahnya.
Gw pun cuma masih diam dan berpikir tentang semua yang udah Fitri beberkan. Gw liat matanya
dalam2 sewaktu kita lagi ngobrol, dan ga nemuin hal2 kalo dia itu sedang bohong dan mengarang2
cerita. Semua yang diomongin dia jujur apa adanya menurut gw.
Fitri: Kamu masih marah?
Gw: Masihlah! Kamu dicium2 sama orang lain gimana aku ga marah!
Fitri:
Gw: Senyum mulu
Fitri: Aku yang nyuruh dia tadi buat cium aku
Gw:
Fitri: Tadi aku liat motor kamu di depan Indomaret, aku liat kamu lagi makan roti sambil liatin ibu2
kan
Gw:
. *busted gw
Fitri: Aku cuma mau bikin kamu cemburu aja
Gw: Tapi ga harus pake cium2 kan!
Fitri: Iya sih, aku salah, aku minta maaf soal yang itu, tapi udah kepalang tanggung, gimana dong?
udah kejadian
Gw:
. Terus hubungan kamu sama dia apa?
Fitri: Cuma sebatas temen curhat aja kok, sempet beberapa kali dia bilang suka sama aku. Tapi aku
bisa mengkondisikan kok. Aku kan mau jaga perasaan kamu dan ga mau coba2 selingkuh
Gw: ...
Tiba2 gw tertohok dengan perkataan dia barusan. Dulu gw sempet selingkuhin dia. Gw ngerasa
bersalah udah sempet khianatin dia, bukan sama Hikmah aja sik, sama Yuvi juga dan para Terapis.
Yang di jatinegara kagak termasuk yee

Gw: Terus semalem kamu kemana?


Fitri: Aku nginep di rumah bude di Serpong, lupa aku mau bilang ke kamu lewat DM. Soalnya aku
lagi panik nyari HP aku yang ilang. Terus Kamu juga bales DM aku agak lama
Gw: Hooooo

*ucap gw lega *berarti segel dia aman

Gw udah mulai agak tenang dengan penjelasan Fitri ini. Semuanya masuk akal dan gw bisa
nerimanya. Semarah2nya gw, ga akan gw gelap mata, nuduh macem2. Gw pasti menanyakan dulu apa
sebab musabab nya. Gw selalu pake logika dibandingin perasaan kalo sedang emosi. Dari penjelasan
dia gw bisa narik kesimpulan kalo dia berubah karna mau hubungan kita lebih baik. Gw juga harus
melakukan sesuatu biar keliatan sama2 usaha
Dan akhirnya..
Gw: Kamu..
Fitri: Apa sayang?
Gw: Aku mau keluar aja dari EO
Fitri:
...

Tengyu!
22-07-2014 02:37
Dan akhirnya..
Gw: Kamu..
Fitri: Apa sayang?
Gw: Aku mau keluar aja dari EO
Fitri:
...
Dan akhirnya gw memutuskan buat keluar dari EO. Fitri pun sempet kaget denger ucapan gw. Dia
malah berusaha untuk gw tetep di EO, padahal dia yang ngerasa kesepian kalo gw di EO
, tapi dia
nahan2 supaya gw ga cari kerjaan baru. Dengan alasan nyari kerja susah lah, bla bla bla. Dia kasih gw
alasan yang bertele2. Yang gw yakin sebenernya dia kasih alasan itu karna gengsi aja, gengsi kalo dia
ngerasa kesepian

. Cewek oh cewek, kenapa gengsi kalian tinggi sekali

Gw pun berusaha buat googling sana sini buat cari kerjaan. Ternyata bener kata Fitri, cari kerja itu ga
gampang

. Gw udah sering keluar masuk kantor buat anter CV tapi hasilnya nihil

Selama gw cari kerjaan baru, kerjaan gw di EO belum bisa gw lepas. Gw bukan tipe orang yang suka
gambling tentang sesuatu. Kalo gw udah pasti dapet kerjaan baru, pasti langsung gw ajuin resign.
...
Malam hari, di sebuah tempat Pijet di bilangan jalan raya bogor
pijet

. Gw dan Maw abis selesai

. dan memutuskan untuk nongkrong dulu disitu.

Gw: Gile ye, cari kerjaan susah banget *ucap gw sambil googling
Maw: Lah bukannya lo udah dapet kerjaan? *tanya dia sedikit kaget
Gw: Iye sih maw, tapi ga beres gw kalo kerja disini
Maw: Kenapa emang?
Gw: Ya masa setiap kelar kerjaan gw harus party terus, duit gw yang ada abis mulu *dusta *padahal
gara2 Fitri *gengsi *laki2 memang begitu
Maw: Lah bukannya gajinya oke banget disitu?
Gw: Banget maw, buktinya yang sering bayarin lo pijet siapa coba
Maw: Ngehe lo
Setelah ngobrol2 bentar, gw sama Maw memutuskan untuk cabut. Dia mengantarkan gw sampai
rumah. Maw pun ngaso bentar di rumah gw sambil ngerokok.
Di teras..
Maw: Lo yakin mau cari kerjaan baru?
Gw: Iye maw
Maw: Hmmm, di tempat gw ada lowongan tuh

Gw: Ah yang bener maw?


Maw: Iyee
Gw: Gw mau dong!
Maw: Yaudah lo siapin CV aja
Gw: Udah ada noh, bentar ya gw ambilin
Gw pun masuk ke dalem buat ambil CV yang udah gw siapin beberapa di amplop, buat persiapan cari
kerjaan yang baru

Oiya, Maw kerja di sebuah restoran fast food yang menyediakan Whopper sebagai menu andalannya,
kalian pasti tau

. Dan tempat kerjaan dia ada di PIM.

Gw: Nih maw *kasih CV


Maw: Lo yakin? Gajinya ga gede loh, UMR banget
Gw: Yakin maw
Maw: Yaudah besok langsung gw kasih ke bos gw
Gw: Tapi pasti diterima ga?
Maw: Pasti, lo tenang aja. Kemaren bos gw nyuruh gw buat nyari pegawai baru
Gw: Wedew, mantap! Makasih maw
Maw: Iye iye
Gw pun cuma tinggal tunggu kabar baik dari Maw. Seminggu, 2 minggu, 3 minggu masih belom ada
kabar juga
Dan memasuki minggu ke empat pun gw mendapat panggilan dari tempat kerjaan Maw. Setelah
mengikuti beberapa rangakain tes yang gw rasa cuma formalitas itu
, akhirnya gw diterima masuk
kerja. Dan gw langsung mengajukan surat resign ke bos gw yang di EO. Walau sempet kaget dan
berusaha buat nahan supaya gw ga resign, bos gw akhirnya menyerah juga sama beribu alasan2 aneh
yang gw ucapin

, dan mau menerima surat resign gw itu.

Dan gw pun langsung menghubungi Fitri by phone.


Gw: Halaw
Fitri: Halo, bisa ga sik kalo bilang halo-nya kaya orang normal aja
Gw: Hehehehe
. Eh kamu, aku dapet kerjaan baru nih
Fitri: Oh ya dimana?? *tanya dia antusias
Gw: Jadi Waiter di BK PIM.
Fitri: Hooo alhamdulillah, selamat ya
Gw: Makasih. Kamu ga malu kan pacaran sama Waiter?
Fitri: Ya ngga lah, selama halal aku mah oke2 aja
Gw: Ukay
Tuuut, setelah perbincangan kami yang singkat, hp pun gw matikan
Dan pada akhirnya gw pun bekerja sebagai waiter di tempat yang baru. Sebelum kerja gw dikasih
training selama seminggu di bilangan daerah Sudirman. Setelah training gw baru deh memulai hari2
gw sebagai waiter.

Bekerja disini cukup menyenangkan buat gw dan suasana kerjanya pun seperti dalam keluarga.
Dikarenakan kebersamaan disini sangat erat, berbeda dengan saat gw kerja di EO. Semuanya berusaha
saling sikut menyikut, cari muka dan jilat ke bos biar cepet naik jabatan. Tapi disini gw ga merasakan
hal2 semacam itu. Mereka bekerja sebagai tim dan saling bantu membantu. Mungkin karena latar
belakang yang bisa dianggap sederhana dan maaf, kekurangan, mereka terlihat sangat menghargai
pekerjaan dan menghargai teman satu kerjaan mereka. I called its the real Humanity Society

Udah 2 minggu gw kerja disitu. Hari ini tugas gw adalah bersih2 lantai sama ngelap2 semua property
biar bersih. Dan disaat gw lagi bersihin tiang buat pembatas antrian, Maw dateng.
Maw: Peng
Gw: Paan maw? *ngelap pembatas antrian
Maw: Ngelapnya yang bersih tuh pembatas
Gw: Iyee
Maw: Jangan sampe ada yang lecet
Gw: Iyeeeee
Maw: Inget, harus sampe mengkilat!
Gw: Iyeeeeeeee
*ucap gw sedikit kesal
Maw: Yeee sewot aja lo
Gw: Lagian lo nyuruh2 aje macam bos
Maw: Yeee gw kasih tau itu demi kabaikan dan kegembiraan kita bersama
Gw: Kebaikan sama kegembiraan apaan sik
Maw: Kegembiraan "tengyu"
kitchen

. Tar lo liat aja sendiri

*ucap dia sambil nyengir dan menuju ke

Gw:
Maw: Eh inget! Jangan sampe lecet sama harus mengkilat tuh pembatasnya *nengok ke gw bentar
abis gitu cabut lagi
Gw: Iyeeeeee lerrrrrr
Oh iya, udah 2 minggu kerja, gw sering mendengar teriakan2 "tengyu" disini antara kasir dan orang
kitchen. Maksudnya apa juga gw ga ngerti

. Mendengar ucapan Maw gw jadi makin penasaran.

Dan datanglah customer kami seorang cewek, dedek2 gemes SMA yang baru pulang sekolah

Disaat gw lagi bersihin meja.


Kasir: Whopper satu, French Fries medium, biru, satu!! Tengyu!! *ucap dia sedikit teriak
Orang2 Kitchen: Copy!! Biru!! Tengyu *sedikit teriak juga
Gw:
Wah ada kata2 "tengyu". Gw pun menoleh ke arah mereka, tapi kejadiannya begitu cepat sampe2 gw
masih belom ngerti apa maksud arti kata "tengyu" ini
. Dan akhirnya gw memutuskan untuk
memperhatikan mereka lagi, karna gw penasaran banget sama hal ini.
Dan ga lama datang lagi customer, seorang ibu2, cantik, muda, MILF dan memakai rok mini
Tanpa sadar gw memperhatikan ibu2 itu, karna emang ibu2 itu mempunyai hal2 yang menonjol

.
,

naluri lelaki

Sesampainya di depan kasir, ibu2 itu pun memesan makanan.


Kasir: 3 Whopper junir paket. Hitam! Tengyu!!
Orang2 Kitchen: 3 Whopper junior paket. Hitam!! Tengyu!!
Gw:

. Hahahahahaahahahaha *tepok jidat

Gw melihat mereka berulang2 melakukannya. Dan entah kenapa, semakin mereka ngelakuin itu
semakin keliatan lucu. Dan setiap mereka mengatakan "tengyu" gw cuma bisa ngakak. Entah gw
harus mikir perbuatan mereka ini adalah suatu hal yang super jenius atau malah mikir ini adalah hal
super idiot yang pernah gw liat

Dan akhirnya gw paham apa yang dimaksud "tengyu" ini


. Kalian masih inget batas antrian yang
kata Maw gw harus lap sampai mengkilat? Yaa!! Mereka pake itu buat ngintip daleman perabotan
rumah tangga target2 tertentu
jaman kita SD atau SMP

. Konsepnya kaya kita naro rautan yang ada kacanya di sepatu pas

Mereka sengaja naro tuh pembatas antrian deket sama kasir. Dan sang kasir akan dengan mudah tau
apa yang ada di dalem situ dengan ngeliat pantulan gambar dari pembatas antrian yang udah gw lap
sampe mengkilat itu, dan orang2 kitchen bakalan dikasih tau tentang informasi apa yang dilihat oleh
sang kasir, dan mereka harus mengucapkan rasa terima kasih mereka dengan kata2 "tengyu"
"Dasar Para SEMPAK STALKER

".

...
Bagi agan2 dan aganwati, waspadalah!! Jika ada yang mengatakan tengyu, segeralah menghindar.
Dan bagi agan yang bawa cewek agan yang pake rok atau agan sendiri yang pake rok, kalo ada
pembatas antrian yang mengkilat segeralah menutupi perabotan ente. Atau ente bisa menghindari
pembatas itu dengan cara kalian masing2

Dan gw share ini biar kalian semua bisa berhati2, dan gw tekankan, ini terjadi karena oknum2 tertentu
aja, ga semuanya ngelakuin ini kok

. BTW Tengyu

Shocked
24-07-2014 03:30
...
Udah hampir 2 bulan gw kerja disini. Dan gw merasa bosan. Bukan karena suasana kerjanya, tapi
karna kerjaannya terlalu monoton

Gw sama Fitri, ya begitu2 aja. Semenjak gw kerja disini waktu gw buat Fitri pun sedikit lebih banyak,
gw lebih sering jemput dan anter dia kuliah, karena kampus dia ga terlalu jauh dari tempat kerjaan gw.
Tapi agak panas selangkangan gw kalo disuruh jemput dia ke rumahnya, tapi apa daya demi cinta gw
lakuin
. Gw juga udah ga pernah main ke tempat jedak jeduk lagi, dikarenakan jadwal kerja gw
yang shift dan karna terbentur faktor dana.
...
Di teras rumah Fitri. Malam hari. Malamnya lumayan dingin, Fitri pun duduk di pangku sama gw.
Sesekali gw ciumi dia, dan dia pun membalas ciumannya. Celana gw pun berasa udah agak
sempit

. Sesekali kita sambil ngobrol2 ringan, dan akhirnya gw menyatakan sebuah pernyataan.

Gw: Aku bosen nih kerja di BK *cium leher


Fitri: Loh kenapa?
Gw: Kerjaannya monoton *masih cium2
Fitri: Yaudah cari kerjaan baru aja *jawab santai
Gw: Cariin dong *ngasal
Fitri: Bentar *cabut ke dalem rumah
Gw:
Fitri pun masuk ke dalem rumah, entah mau ngapain, meninggalkan celana sempit gw begitu saja
Dan gw pun memutuskan untuk duduk2 di teras sambil ngerokok dan ngopi.
"Ntar kalo dia keluar lagi, gw pancing2 ah *if you know what i mean

", ucap gw dalem hati.

Setelah menyusun rencana dengan matang dalam otak gw mengenai apa yang bakalan gw lakuin
waktu Fitri keluar dari rumah

. Gw pun mematikan rokok, mengambil permen karet dari dalam tas

dan memakannya, biar mulut gw ga bau rokok sama manis pas lagi dicium

. Dan gw menunggu

dia, duduk dengan gelisah di teras depan menanti saat2 yang mengenakan datang
Ga lama Fitri pun keluar, tapi dia keluar ga sendirian, tapi bawa bodyguard, ibunya
"Kampret rencana failed! Kentang lagi dah gw!

.
.

", ucap gw dalem hati.

Yang tadinya udah di ubun2 nih rasanya, eh langsung drop sedrop2nya ngeliat dia keluar sama
ibunya.
Gw: Eh tante, belom tidur tante?

*tanya gw spik

Ibunya: Belum Nji


Gw: Hooo saya kirain tante udah tidur hehe
Ibunya pun duduk depan2an sama gw. Dan Fitri menyusul duduk di sebelah gw.
Ibunya: Kamu gimana kerjaannya?
Gw: Yah gitu2 aja tante hehe
Ibunya: Hmm, gajinya lumayan?
Gw: Ya gitu tante, UMR hehe
Ibunya: Hoo, kamu mau kerja di tempat tante ga?
Gw:

*sambil nengok ke Fitri

Fitri:
Gw:
Gw pun kaget denger perkataan ibunya, pasti kerjaan Fitri nih ngadu2 *dalem hati.
Gw: Hah? Kerja dimana tante?
Fitri: Di kantor mama lah *nyamber
Gw: Yeee nyamber aja anak bawang
Fitri: Yeee lagian pura2 gatau

*kesel

*lebih kesel

Gw:
Ibunya: Iya di Samsat nanti sama tante. Jadi Honorer aja dulu, nanti soal pengangkatannya urusan
tante *ucap slow
Gw:
Entah disini gw harus seneng atau ngga, kalo di samsat kan duitnya lumayan. Hmmm, gw pun cuma
diam dan berusaha untuk memikirkan tawaran yang lumayan menggiurkan ini. Hmm tapi apa
segampang itu buat masukin orang luar ke dalem lingkungan samsat. Masa iya ibunya mau nolongin
gw sampe segininya banget. Ibunya Fitri sih orangnya baik banget emang. Tapi pasti ada apa2nya nih
*dalem hati *sedikit suudzon
Ibunya: Gimana Nji, kamu mau ga kerja di tempat tante?
Gw: Eh iya tante *ucap gw kaget karna masih bengong
Ibunya: Hoyaudah, besok siapin CV ya, anter ke tante ya
Gw: Eh bukan bukan tante. Maksud saya nanti dulu, saya masih mikir tante hehe
Ibunya: Hoo yaudah dipikirin aja dulu, emangnya kamu mau kerja terus2an di tempat yang sekarang?
Nanti ilmu kamu pas kuliah ga kepake loh
Gw pun diem lagi, "bener juga nih kata ibunya. Aduuuhh gw harus apa nih?!! Masa iya ini baik
banget nawarin kerjaan, pasti ada apa2nya nih", ucap gw dalam hati.
"Terima, ngga, terima, ngga..", dadedo dalem hati.
Fitri: Udah mau ajaaaa
Gw:

*ucap dia sedikit teriak

*kaget. Tunggu tunggu aku lagi mikir nih, kamu ganggu aja

Fitri: Abisan kebanyakan mikir, nyari kerja kan susah tauuuu


Gw: ...

Ibunya:
Gw: ...
"Haduhh, terima, ngga, terima, nggaa, terima, ngga..", masih ngitung dalem hati.
Tiba2...
Ibunya: Yaudah tante masuk dulu ya Nji, nanti kalo udah tau jawabannya langsung kasih tau Fitri,
biar dia yang kasih tau. Tante ngantuk mau tidur.
Gw: Eh iya tante *ucap gw sedikit terkaget dari bengong
Ibunya pun beranjak dari tempat duduknya dan menuju ke dalem rumah. Gw pun ditinggal sama Fitri
di teras berduaan doang, dan malam itu cukup dingin yang gw rasa, dan gw keinget langsung rencana
awal gw pas Fitri lagi di dalem rumah
"Yes! urusan kerjaan nanti dulu deh. Yang penting kerjain anaknya dulu
memang begitu

*mindahin fokus *laki2

", dalem hati.

Ketika ibunya membuka pintu depan, dia pun menoleh lagi ke arah gw sambil berucap.
Ibunya: Nanti kalo kamu mau kerja di samsat, tante udah siapin rumah buat kalian berdua di daerah
Citra Garden.
Gw:
*kaget
Ibunya: Langsung aja diresmiin hubungan kalian, kan udah lumayan lama kalian deketnya, tante rasa
udah pas waktunya buat kalian ke jenjang lebih lanjut
Gw:
...

*makin kaget

*langsung masuk

Almost
25-07-2014 01:11
Ketika ibunya membuka pintu depan, dia pun menoleh lagi ke arah gw sambil berucap.
Ibunya: Nanti kalo kamu mau kerja di samsat, tante udah siapin rumah buat kalian berdua di daerah
Citra Garden.
Gw:
*kaget
Ibunya: Langsung aja diresmiin hubungan kalian, kan udah lumayan lama kalian deketnya, tante
rasa udah pas waktunya buat kalian ke jenjang lebih lanjut
Gw:

*langsung masuk

*makin kaget

...
Tuh kan bener pasti ada apa2nya nih. Akhirnya gw cuma bisa diam dan kaget sama ucapan ibunya
barusan.
Yang ada di pikiran gw saat itu adalah.
"Anjrit! gw masih umur segini disuruh nikah, gimana nasibnya masa muda gw, gimana nasib terapis2
yang menanti kehadiran gw setiap minggu. Ah gw belum bisa meninggalkan itu semua. Pernikahan
kan sesuatu yang sakral, dan gw merasa masih belum pantas untuk itu. Gw belum bisa menjadi
seorang laki2 yang mampu memimpin sebuah keluarga, gw belum bisa dikatakan sebagai pribadi
yang baik. Gw masih labil, gw masih mau mencicipi semua yang ada di dunia, mulai dari sakit, sedih,
senang dan semuanya. ARGHHH!! Gw belum mampu kalo disuruh nikah umur segini!", ucap gw
membatin.
Fitri: Eh kamu
Ucapan Fitri pun menyadarkan gw dari lamunan.
Gw: Eh, i. iya
Fitri: Kamu pikirin tuh kata mama aku ya
Gw: Iya *jawab gw singkat
Ini dia yang bikin gw takut, gw takut kalo hubungan gw sama Fitri menjadi serius. Ya, gw memang
ingin hubungan gw sama dia menuju ke arah sana, tapi ga secepat ini, gw butuh seenggaknya
beberapa tahun lagi, atau mungkin beberapa waktu lagi sehingga gw cukup dan merasa sanggup untuk
membangun keluarga kecil gw sendiri.
Cukup lama gw terdiam memikirkan tawaran ini. Fitri pun beranjak dari sebelah gw menuju ke
pangkuan gw. Dia mengusap2 rambut gw, sedangkan gw masih terdiam dan berpikir keras.
Ga berapa lama Fitri mulai mencium kening gw, lalu turun ke pipi dan langsung ke bibir. Sontak gw
langsung tersadar dari diam gw yang cukup lama. Gw nikmati ciuman ini, gw resapi. Ya inilah sosok
yang selama 3 tahun ini ada buat gw. Disaat gw senang dan disaat gw paling sedih dia selalu ada.
Tapi apakah ini cukup untuk menjadikan alasan buat gw untuk membina suatu keluarga kecil untuk
selama2nya bersama dia. Tiba2 perasaan gw pun bimbang. Banyak pikiran2 bias yang muncul di otak

gw. Pikiran2 tentang keyakinan perasaan gw ke Fitri.


Bukan! Bukan masalah perasaan. Gw cukup yakin dengan perasaan gw, dia mampu melewati susah
dan senang dengan gw selama bertahun2. Dan gw yakin kalo ke tahap yang lebih serius kita pasti
akan berhasil. Melihat perubahan sikap Fitri yang menuju kedewasaan menjadi bahan pertimbangan
gw.
Tentu bukan masalah perasaan! Ini masalah gengsi. Ini masalah prinsip. Gw seorang laki2. Gw ga
boleh bergantung dengan orang lain. Kalo gw berkeluarga terus masih bergantung dengan orang lain
apakah gw pantas disebut sebagai kepala keluarga yang baik kelak. Gw harus berdiri di kaki gw
sendiri. Dan saat ini gw masih belum bisa melakukannya.
Gw pun terus berpikir keras di dalam hati dan otak gw. Sementara gw berpikir, Fitri pun seolah belum
rela untuk melepaskan bibirnya dari gw. Tak terasa tangannya sudah asik merangsek ke dalam jeans
gw. Gw yang hampir ga menyadari hal itu pun terbebas dari lamunan. Gw nikmati itu. Dan gw
alihkan fokus gw ke Fitri.
Ya gw pun seolah ga mau kalah dengan apa yang Fitri sedang kerjakan. Gw pun menyibukan tangan
gw ke setiap jengkal tubuh Fitri.
Kita pun terbawa suasana. Dan masih di teras depan rumahnya, yang ditutupi oleh pagar rumah dia
yang cukup tinggi, sehingga orang luar pun ga bisa untuk melihat ke dalam.
Setelah puas bermain dengan celana gw, dia pun membuka kancing jeans gw. Gw pun melakukan hal
yang sama, gw buka kancing celana gemes dia. Kita lanjutkan ciumannya, kali ini lebih panas dari
yang tadi. Dan tiba2 gw lupa akan apa yang sedang gw pikirkan tadi.
Gw lebih fokus dengan sesosok di depan gw yang sedang duduk diatas pangkuan gw. Cukup lama
kami berciuman. Dan tak terasa bagian bawah kami sudah tak ada yang menutupi. Seolah tanpa
instruksi dia pun mencoba untuk mengangkat sedikit badannya, dan saat penikaman akan terjadi gw
merasakan sesuatu.
Ya sesuatu yang "membel", yang menghalangi jalan gw untuk masuk kesana. Setiap dia berusaha
untuk memaksanya, dia meringis keakitan. Jujur pada saat itu gw horny banget, tapi melihat dia
meringis seperti itu, gw jadi ngerasa ga tega. Mungkin kejadiannya akan berbeda kalo gw melakukan
dengan terapis, pasti udah langsung tikem, ga pake ba bi bu. Tapi saat itu beneran gw ga tega sama
sekali melihat Fitri meringis kesakitan sambil berusaha memasukannya. Rasa ini mungkin yang gw
sebut sayang, karna gw ga suka kalo seseorang yang gw sayang tersakiti bagaimanapun keadannya.
Dan akhirnya gw sedikit memundurkan badan Fitri menjauhi badan gw. Dan dia pun mengerti. Kita
pun melanjutkan apa yang sudah terlanjur terjadi. Dia mengelarkan gw dengan cara seperti
"biasa"

Ga berapa lama gw pun kelar. Kita pun segera merapikan celana kita masing2. Setelah itu kita berdua
cuma duduk diam, seolah masih membayangkan apa yang seharusnya terjadi tadi kalau gw ga
menyuruh dia untuk memundurkan sedikit badannya.
Tapi yang ada di pikiran gw saat itu bukan tentang kejadian "hampir nikem" Fitri, tapi entah kenapa
ingatan gw seolah kembali, kembali mengenai masalah kerjaan dan jenjang yang lebih serius.

Ini momok paling besar buat gw. Gw takut salah mengambil keputusan. Gw pandangi Fitri yang
masih mencoba mengatur laju nafasnya. Seingat gw, dia ga pernah sehorny ini, sampe mau2nya untuk
memaksakan masuk padahal dia kesakitan. Hmm.
Tapi satu yang bisa gw pastikan. Segel aman! Proven! Mission Accomplished!
...

Pelacur (Pelan-pelan curhat)


27-07-2014 07:15
...
Setelah kami berdua duduk terdiam. Dan gw liat jam tangan gw menunjukan pukul 23.00. Hmm udah
terlalu lama gw disini. Akhirnya gw minta ijin Fitri untuk pulang. Fitri cuma mengangguk tanpa
keluar sepatah kata pun dari bibirnya yang tipis. Dia seolah shocked dengan apa yang dia sendiri tadi
hampir lakukan

Ya ga pernah gw liat dia yang se "wild" ini. Paling mentok juga nih cuman gesek2
. Gw yakin
banget, kalo tadi gw nikem Fitri, pasti ujung2nya gw yang disalahin. Dihardik yang macem2. Ga bisa
hormatin dia lah, ga bisa nahan nafsu lah, dan sebagainya. Walaupun kenyataannya dialah yang mulai
mencoba duluan, pasti kalo kejadian, tetep aja gw yang bakal disalahin ujung2nya *nasib laki2
memang begitu, buat tempatnya salah

Yes! Gw membuat keputusan yang tepat malam ini

*dalem hati.

Gw pun menuju ke depan rumah Fitri untuk memanaskan motor gw. Fitri pun tetap diam sambil
mengantarkan gw ke depan. Gw pake dah tuh peralatan touring gw
. Pas gw tinggal make masker,
gw hampiri FItri yang masih memperhatikan keribetan gw. Gw deketin dia, dan ketika gw mau
mencium pipinya dia pun ngeles. Sontak gw kaget. Dan langsung gw tanya.
Gw: Kamu kenapa?
Fitri: Gapapa
Gw: Masa sih?
Fitri: Iya gapapa
Gw: ...
Kalo cewek jawab pertanyaan cuma dikit2 dan cuma bilang gapapa, pasti ada apa2 banget
ini!

*dalem hati.

Gw: Yaudah aku pulang ya


Fitri: Iya, ati2 ya *langsung masuk tutup pager
Gw:
"Tuh kan bener ada apa2!", ucap gw pelan *takut kedengeran dia
Akhirnya gw pun memakai masker dan langsung cus buat pulang. Di perjalanan gw masih mikirin
tentang omongan ibunya Fitri. Terus dan terus, kata2 ini yang keulang di otak gw.
"nikah muda, nikah muda, nikah muda...".
Disaat kata2 itu terus berulang, tiba2 keselip tentang kejadian gw sama Fitri di teras. Part per part gw
inget lagi, sambil di iringi backsound kata2 "nikah muda, nikah muda.."
Ga pernah dia seliar ini, itulah kata2 yang terus gw inget ketika gw membayangkan tentang Fitri tadi.

Apa iya dia seneng banget pas ibunya bilang kalo kita harus menuju ke jenjang yang lebih serius,
sehingga dia pun rela menyerahkan kesuciannya sama orang macam gw

Bukan! elak perasaan gw yang lain. Di dalem otak gw terus terjadi two way monologue. Asumsi2
cerdas dan yang akhirnya dikandaskan sendiri oleh pengelakan2 yang gw buat sendiri.
Hampir semua laki2 yang normal pasti lebih milih untuk bermain dengan otaknya terlebih dahulu
dibandingin dengan apa yang hatinya rasakan. Ga hampir semua juga sik, ada sebagian yang lebih
milih untuk gunain perasaan mereka dulu dibandingin sama kenyataan realita yang ada. Dua2nya baik
sik, tergantung sama situasi dan kondisi aja *CMIIW
Ya, gw ada di tahap ini sekarang. Tahap dimana otak gw yang full bekerja.
Entah kenapa gw takut banget kehilangan masa muda gw yang indah dan penuh ke"licinan" ini *if
you know what i mean
. Gw takut untuk menerima tawaran ibunya yang baik banget. Dapet
kerjaan, dapet rumah dan Fitri. Kurang bersyukur apa gw dikasih kemudahan ini. Tapi ada di dalem
hati gw yang lain berkata, ga harus dengan cara ini, gw laki2, harus berjuang, biar tau gimana esensi
hidup yang gw jalani di kemudian hari kelak.
Sepanjang jalan pun gw terus berpikir, tentang keputusan apa yang harus gw ambil. Dan argghh!! Gw
akhirnya pusing sendiri. Otak gw udah ngebul cuma gara2 mikir ginian.
Disaat gundah gulana gw mulai memuncak, gw inget ada satu orang yang bisa gw ajak sharing.
Akhirnya gw pun meminggirkan motor gw. Gw ambil hp dan mencet nomor.
Gw: Halaw
Wewen: Hai Jipeng, tumben nelpon. Dikau dimana?
Gw: Di jalan mas, gw lagi di daerah kebon jeruk nih. Lo dimana mas?
Wewen: Di Kampus Jipeng
Gw: Hooo kerja ya?
Wewen: Iya, ada apaan?
Gw: Gapapa, mau ngobrol aja, hehe
Wewen: Hooyaudah, lo kerumah gw aja, kuncinya di tempat biasa, nanti gw balik bentar lagi.
Gw: Aduh, gapapa nih mas, ga enak gangguin lo kerja
Wewen: Slow Jipeng
Gw: Yaudah gw tunggu di rumah yak
Wewen: Yongkru
Gw:

*anjrit bahasa jaman jebot, yongkru *dalem hati

Tuuuuut..
Ya cuma dia satu2nya orang yang bisa buat gw ajak curhat sekarang. Seenggaknya dia sedikit banyak
khatam dan paham lah soal cinta2an anak muda dan tentang kedewasaan seorang laki2

Gw pun langsung menuju ke rumahnya yang ada di daerah Simpruk. Ga berapa lama gw pun sampe.
Gw ambil kunci rumah dia di seorang satpam yang cukup gw kenal. Gw pun langsung buka pager,
parkir motor di garasi dan langsung masuk ke rumahnya.

Gw langsung menuju ke daerah dapur, gw rada haus disini. Gw pun langsung buka kulkas dia. Dan
gw kaget ngeliat isinya. Sejauh mata memandang yang ada cuma miras, kagak ada air putihnya

Setelah memilah dan menimbang dengan hati2, gw akhirnya mengambil sekaleng bir. Gw langsung
menuju ke ruang tengah. Dan langsung nyalain tv. Setelah cukup lama gw nonton, abang gw pun
belom balik2, dan akhirnya gw ketiduran di sofa.
...
"Jipeng bangun, kalo mau tidur di kamar aja", ucap mas wewen membangunkan gw.
Gw: Eh lo mas, udah pulang *ngucek2 mata
Wewen: Udah, nih gw baru sampe. Sorry, lama yak?
Gw: Ga kok mas, gw aja yang kecapean *cape mikir
Wewen: Hoo, lo udah makan belom? *jalan ke dapur
Gw: Udah mas *dusta
Wewen: Ohyaudah. Oh iya, lo mau cerita apaan? *sedikit teriak dari minibar
Pas banget gw mau cerita, ada sebuah mobil yang berhenti di depan rumah dia. Dan mas wewen
langsung menuju keluar untuk ngeliat siapa yang namu malem2 gini.
Wewen: Bentar yak
Gw: Ukay
Dia pun meninggalkan gw di ruang tengah, gw ambil bir gw, ternyata udah kosong. Dan akhirnya gw
ambil lagi sekaleng yang baru di kulkas. Gw duduk lagi sambil gonta ganti channel tv. Lama juga nih
dia nemuin tamunya.
Akhirnya gw penasaran siapakah tamu itu, jangan2 cewek
. Dan gw sedikit mengintip ke ruang
tamu, dan ternyata kosong, gw denger samar2 orang ngobrol di teras, dan bukan cewek, suaranya
seorang laki2
. Gw denger mereka ngobrol serius. Gw jadi penasaran. Dan akhirnya gw
memutuskan untuk ke ruang tamu, bosen juga gw nonton tv, gw nguping ajalah, sambil nguping gw
bakar sebatang rokok.
Kira2 gini percakapan mereka.
Cowok: Gimana kabar pak?
Wewen: Baik, lo gimana?
Cowok: Baik juga pak. Langsung aja pak, ada yang mau saya bicarakan dengan bapak, hal yang serius
Wewen: Weh ada apaan? Anak2 ada yang kejaring lagi sama BNN?
Cowok: Bukan pak, aman2 aja kok kondisinya
Wewen: Terus apa? Lo mau minjem uang?
Cwowok: Bukan pak
Wewen: Mau ambil cuti?
Cowok: Bukan juga pak
Wewen: Terus apaan?
Cowok: ...
Wewen: Ada apaan sih, gw jadi penasaran
Cowok: ... *diem

Wewen: ... *diem juga


Gw: ... *gw juga diem
Cowok: Hal yang mau saya omongin sebenernya hal pribadi pak
Wewen: ...
Cowok: Sebenernya saya malu mau ngomongnya
Wewen: ...
Cowok: Sebenernya saya suka sama bapak
Gw: Uhuuukk *kaget *keselek asep

Gw pun kaget sekaget2nya, dan ga bisa nahan ketawa sampe2 keselek asep
. Gw pun langsung
ngibrit ke ruang tengah karna takut ketauan, gw gedein volume tv dan akhirnya gw ketawa ngakak
sengakak2nya, hahahahahahahahahaha.
Ga pernah gw ngeliat hal2 yang amazing dan langka banget kayak gini. Istilahnya kaya fenomena
comet halley nih yang tiap berapa puluh tahun sekali baru muncul, hahahaha. Gile gile, salah apa
abang gw ya Tuhan, hahahahaha. Kejadian ini pasti berat banget buat abang gw, gw yakin,
hahahahaha.
Ga berapa lama gw denger suara mobil yang meninggalkan rumah, ga berapa lama juga abang gw
masuk dengan muka yang asem, canggung dan sedikit geuleuh. Dan sontak, ketawa gw makin jadi,
pas liat muke abang gw itu.
Gw: Hahahahahaahahahahaha!
Wewen: Ngehe lo! Lo nguping ye!
Gw: Dikit, hahahahahaha
Wewen:
Gw: Terus lo terima kagak?
Wewen: MENURUT LO JIPENG?!
Gw: Yah gw kirain lo khilaf mas, hahahahahahaha
Wewen Kampret lo!
Akhirnya dia meninggalkan gw masuk ke kamar dan meninggalkan gw yang masih cekikikan. Ga
berapa lama dia pun ke luar sambil bawa 2 lintingan

Wewen: Nih, biar ketawa lo makin jadi!


Gw: Hahahahahahaha tengyu!
Wewen:
Kami berdua pun membakarnya. Disini terjadi obrolan2 ringan tentang siapakah sosok cowok itu,
sedikit2 gw masih ngeledekin dia dan hal2 lainnya.
Gw liat jam udah ada di pukul 01.30. Ketika lintingan akan habis.
Wewen: Oh ya, lo mau cerita apa sebenernya sih?
Gw: Hooo iya, gw hampir lupa, jadi gini mas...
Wewen: Ah suasananya ga asik nih buat cerita, yuk kita keluar *motong omongan
Gw:

. Mau kemana mas?

Wewen: Puncak, kaya biasa


Gw: Ukay, jadi teruss

Ga berapa lama setelah bersiap2 kami pun langsung menuju ke TKP


...

Pelacur 2
05-08-2014 15:17

Tengyu buat om airyz buat lagunya, pas banget!


Quote:Original Posted By airyz
divi
bunga
Spoiler for lagu yang pas buat bang wewen:

...
Perjalanan malam eh dini hari itu pun ditempuh hanya dalam waktu 45 menit. Mas gw kalo bawa
mobil kaya orang kesetanan, dan gw cuma bisa duduk diem dan pura2 tidur sambil megangin seatbelt
selama perjalanan. Ngeri broh
Tibalah kami di puncak pas, dan tanpa sengaja tempatnya pun sama persis waktu gw diajakin kesini
sama dia pertama kali. Berhubung dingin banget dan laper gw mesen mie rebus. Tanpa babibu gw
abisin dah tuh mie rebus.
Dan gw menyusul mas wewen yang lagi berdiri sambil ngeliatain pemandangan kota bogor yang
kerlap kerlip dari kejauhan.
Quote:Gw: Lo ga makan mas?
Wewen: Ga, gw masih kenyang jipeng
Gw: Hoyaudah
Dan kami berdua pun cuma diam sambil menikmati pemandangan yang cukup eye catching dari atas
sini.
Quote:Wewen: Lo mau cerita apaan jipeng?
Gw: Hoiya mas sampe lupa, jadi sebenernya gini mas, tadi gw abis dari rumah cewek gw mas
Wewen: Terus
Gw: Gw ditawarin kerja di samsat sama ibunya
Wewen: Wah basah tuh lahannya macam cewek abg, dikit2 basah hahahaha
Gw:

Wewen: Hahahaha terus


Gw: Ya gw ga enak mas sama ibunya
Wewen: Lah lo gimana, orang niat mau nolongin kok malah bingung
Gw: Nah itu dia mas, niatnya baik sik, tapi dibalik itu semua ibunya nyuruh gw nikah sama anaknya
Wewen: Hahahahaha udah gw duga, ada terong dibalik sempak
Gw:
Wewen: Terus terus
Gw: Iya kalo gw terima kerjaannya gw disuruh ke jenjang yang lebih serius sama anaknya. Terus lo
tau ga mas, ibunya udah nyiapin kita rumah di Citra Garden buat ditinggalin ntar
Wewen: Hanjerrr, rumahnya yongkru juga, mahal tuh rumahnye
Gw: Mas bisa ga sih kalo ga pake yongkru, geli gw dengernya
Wewen: Hahahaha bawel lo. Kalo gw jadi lo nih, gw ambil tawaran emaknya, kimpoiin anaknya,
ambil rumahnya terus gw jual rumahnya buat bikin tempat pijet hahahahaha
Gw: Ah ngehe lo mas, serius gw, puyeng nih!
Wewen: Hahahahaha
Nih kutu kupret becanda mulu daritadi, kayanya gw ngambil keputusan yang salah nih curhat sama
dia
Quote:Wewen: Gini jipeng
Gw: Gimana2?
Kayanya mulai serius nih dia *dalem hati..
Quote:Wewen: Tolong pesenin gw bir dong sama sekalian marlboro putihnya sebungkus yak
Gw: NGEHE! *dalem hati
Gw pikir udah mau serius, eh malah suruh mesenin macem2! Dan akhirnya gw turutin dah permintaan
dia dengan berat hati, daripada gw ditinggalin dimari, nanti ribet baliknya
Quote:Gw: Nih mas *ngasih bir sama rokok
Wewen: Tengyu jipeng

*nyengir

Gw:
Glek glek glek...
Sekali tenggak abis tuh bir dia minum..
Quote:Gw: Aus lo mas?
Wewen: Hahahahaha dingin jipeng, ga mungkin kan gw minta peluk sama lo
Gw: Dih ketularan sama yang tadi di teras ye lo
Wewen: Hahahahaha ngehe, kagak lah
Gw: Gw kirain hahaha
Dan kami pun menikmati lagi pemandangan cahaya yang kerlap kerlip selama hampir setengah jam.
Sambil meminum bir untuk angetin badan dan tenggorokan, kami berdua pun cuma diam, diam dan
diam. Kalo gini kapan ditanggepin nih curhatan gw
Dan tiba2...
Quote:Wewen: Gw kan udah pernah nikah jipeng
Gw:

*kaget

Wewen: Sekitar 6 tahun yang lalu, gw pacarannya udah lama banget sama Divi. Hampir 3 tahun gw
pacaran sama dia. Orang tuanya ga setuju, gara2 gw cuma bartender dulu di balebarong, dan orang
tuanya nilai kalo orang yang kerja malem itu pasti konotasinya negatif dan ga bener
Gw: ...
Gila, gw ga tau nih kalo dia pernah nikah! *dalem hati.
Quote:Wewen: Gw cinta mati sama Divi. Ya lo tau sendiri gw susahnya kaya apaan tau kan hidupnya
dulu. Tapi dia ga pernah ngeluh kalo gw ajak susah. Dia anak orang berada jipeng, bapaknya angota
legislatif. Setiap gw main ke rumahnya aja minder, gw minder karna gw cuma naik supra, terus gw
sampe bingung mau gw parkir dimana ini motor saking gedenya tuh rumahnya dia hahahaha
Gw:

. Terus mas

Wewen: Gw yakin dia jodoh gw jipeng


Gw: Ohya?
Wewen: Iya jipeng, gw kasih tau nih ya. Kalo cewek yang bener2 cantik dan baik baik itu bisa diliat
pas dia lagi tidur
Gw: Hah?? Maksudnya gimana mas?

Wewen: Jadi gini, cewek itu kan suka dandan, jadi pasti kalo dandan sekitar 30-60 persen kekurangan
di mukanya dia itu bisa ditutupin. Kalo orang tidur kan ga pernah ada yang make up an jipeng
Gw: Oiya ya, terus terus
Wewen: Kalo misalnya lo lagi tidur berdua sama cewek, lo liat dia pas lagi tidur. Kalo mukanya dia
ga berubah atau tambah cantik pas lagi tidur, artinya dia emang cantik luar dalem. Kalo orang tidur itu
kan diantara hidup dan mati jipeng, jadi lo bisa liat inner dan outter nya dia
Gw: Wedew, terus terus *antusias hahahaha
Wewen: Terus, pas dia lagi tidur, lo coba bangunin dia deh. Kan ada tuh orang yang kalo dibangunin
suka ogah2an terus pake marah atau ngedumel. Nah! berarti cewek itu punya sifat asli yang ga
sabaran, egois sama pemarah
Gw: Terus terus *makin antusias hahahaha
Wewen: Terus kalo ada cewek yang ga marah dan langsung bangun sambil nanya "ada apa?", sambil
ngeliatin lo, biarpun dia baru banget tidur. Dia itu berarti punya sifat yang baik banget, penyabar dan
ga egois
Gw: Hoooo gitu ya *ngangguk2
NOTED!! Dapat ilmu baru yang bakalan gw praktekin kelak di kemudian hari hahahahahahaha...
Quote:Wewen: Nah gw liat itu semua di Divi, dia sering banget nginep di kostan gw. Setiap kali gw
liat dia tidur sambil nungguin gw balik kerja shubuh, cantik banget! Dan kalo setiap gw bangunin, dia
ga pernah marah dan selalu bilang sambil senyum seolah seneng banget ada gw "aku buatin teh sama
sarapan ya". Dan gw tau kalo baru bangun tidur kan pusingnya kaya apaan tau. Tapi dia selalu
langsung sigap
Gw: ...
Wewen: Sempet beberapa kali gw main ke rumahnya selalu rejection yang gw dapet dari orang
tuanya, tapi gw tetep tebel muka. Sampai suatu saat gw beraniin diri buat ngomong untuk serius dan
berniat mau ngelamar Divi
Gw: ...
Wewen: Dan lo tau, gw di kata2in segala macem disitu, di bilang orang ga bener lah, ga punya masa
depan lah, ga sederajat dan macem2 lagi kata2 yang ga mengenakan kuping *nenggak bir
Gw: Terus mas
Wewen: Ya gw akhirnya cuma bisa pulang dengan harga diri yang udah di injek2 disana, gw kesana
cuma buat dikata2in doang. Tapi Divi malah memutuskan buat ikut gw pulang, sambil bawa baju2 dia
seadanya. Dia kabur dari rumah, cuma buat ikut orang macam kaya gw
nostalgia
Gw:

*ikutan senyum kebawa suasana

*sedikit senyum2

Wewen: Akhirnya Divi tinggal bareng sama gw, kita memutuskan untuk nikah siri. Kita bahagia
banget jipeng. 2 tahun yang bahagia di hidup gw
Gw: Kalo bahagia, terus kok pisah mas? *penasaran
Wewen: Hehehehe
Dia pun seolah enggan jawab pertanyaan gw. Dan lebih memilih untuk diam dan diam. Dia seolah
lagi menikmati lagi kenangan2nya bersama Divi, sesekali gw liat dia tersenyum kecil dan di lain
kesempatan gw liat dia keliatan sedih banget.
Cukup lama dia diam, dan akhirnya mengajak gw untuk pulang ke Simpruk. Dan gw yang mengambil
alih kemudi. Mas Wewen cukup mabuk malam itu, 5 botol gede bir dia abisin sendirian selama ajang
percurhatan tadi.
Di mobil ga berapa jauh dari puncak pass..
Quote:Wewen: Kita ga pisah jipeng
Gw:

. Hah?

Wewen: Gw sama Divi ga pisah jipeng


Gw: Maksudnya gimana mas? Terus sekarang dia diamana?
Wewen: Hehehe
Lagi2 dia cuma tersenyum presiden, senyum dipaksakan dan cuma formalitas, mungkin bingung mau
jawab apa..
Quote:Wewen: Dia udah bahagia jipeng sekarang
Gw: Bahagia? Udah nikah lagi dia?
Wewen: Bukan
Gw: Terus?
Wewen: ...
Gw: ...
Wewen: Dia udah bahagia disana
Gw: ... *masih ga mudeng
Wewen: Dan gw agak sedikit tenang, sekarang dia udah ada yang nemenin sekarang
Gw: ...

Wewen: Udah ada Wisnu yang nemenin Divi sekarang disana


Gw: ...
Udah gw duga, pasti ada yang ga beres. Divi udah ga ada. Ya mungkin ini bisa gw jadiin
pertimbangan kenapa dia bisa sebelangsak ini hidupnya. Keadaan yang ngebentuk dia kaya gini.
Hatinya hancur hancur ketika kebahagiaan yang dicari selama ini direbut dari hidupnya. Sehingga dia
cari pelampiasan disana sini.Dan ternyata pertemuan gw pertama kali di puncak waktu sama dia,
sebenernya dia secara ga langsung lagi curhat juga ke gw, tapi gw ga sadar.
Gw liat dia dari sudut mata. Ya! Abang gw yang tegar itu menitikan air mata sambil menatap kosong
ke arah depan, seolah melepaskan semua yang udah dia tahan. Dan gw yakin air mata dia udah abis
selama berbulan2 atau mungkin bertahun2 yang lalu cuma untuk mengingat kebersamaan mereka
yang singkat dan bahagia itu.
Gw pun cuma diam, dan ga bisa ngomong apa2. Gw tau rasanya, dan kalo gw ngomong apapun pasti
ga bakal ada gunanya. Its written. Udah ditakdirkan dan udah berlalu. Orang bisa datang dan pergi,
tapi satu yang ga bisa kita hilangkan.
Kenangan tentang mereka.
...

Page 23