Anda di halaman 1dari 7

BAB I

PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Kekentalan adalah sifat dari suatu zat cair (fluida) disebabkan adanya gesekan
antara molekul-molekul zat cair dengan gaya kohesi pada zat cair tersebut. Gesekangesekan inilah yang menghambat aliran zat cair. Besarnya kekentalan zat cair (viskositas)
dinyatakan dengan suatu bilangan yang menentukan kekentalan suatu zat cair. Hukum
viskositas Newton menyatakan bahwa untuk laju perubahan bentuk sudut fluida yang
tertentu maka tegangan geser berbanding lurus dengan viskositas. Viskositas adalah
gesekan interval, gaya viskos melawan gerakan sebagai fluida relatif terhadap yang lain.
Viscositas adalah alasan diperlukannya usaha untuk mendayung perahu melalui air yang
tenang, tetapi juga merupakan suatu alasan mengapa dayung bisa bekerja. Efek viskos
merupakan hasil yang penting dalam pipa aliran darah. Pelumasan bagian dalam mesin
fluida viskos cenderung melekat pada permukaan zat yang bersentuhan dengannya.
Diantara salah satu sifat zat cair adalah kental (viskos) dimana zat cair memiliki
kekentalan yang berbeda-beda materinya, misalnya kekentalan minyak goreng dengan
kekentalan oli. Dengan sifat ini zat cair banyak digunakan dalam dunia otomotif yaitu
sebagai pelumas mesin. Telah diketahui bahwa pelumas yang dibutuhkan tiap-tiap
mesin membutuhkan kekentalan yang berbeda-beda.
Suatu zat memiliki kemampuan tertentu sehingga suatu padatan yang
dimasukkan kedalamnya mendapat gaya tekanan yang diakibatkan peristiwa gesekan
antara permukaan padatan tersebut dengan zat cair. Aliran viskos, dalam berbagai
masalah keteknikan pengaruh viskositas pada aliran adalah kecil, dan dengan demikian
diabaikan. Cairan kemudian dinyatakan sebagai tidak kental (invicid) atau seringkali ideal

dan diambil sebesar nol. Tetapi jika istilah aliran viskos dipakai, ini berarti bahwa
viskositas tidak diabaikan. Untuk benda homogen yang dicelupkan kedalam zat cair ada
tiga kemungkinan yaitu, tenggelam, melayang, dan terapung. Oleh karena itu percobaan
ini dilakukan agar praktikan dapat mengukur viskositas berbagai jenis zat cair. Karena
semakin besar nilai viskositas dari larutan maka tingkat kekentalan larutan tersebut
semakin besar pula.

B. RUMUSAN MASALAH
1. Bagaimana cara penentuan viskositas larutan newton dengan viskosimeter
Ostwald ?
2. Bagaimana pengaruh kadar larutan terhadap viskositas larutan ?

C. TUJUAN
1. Mempelajari cara penentuan viskositas larutan newton dengan viskosimeter
Ostwald
2. Mempelajari pengaruh kadar larutan terhadap viskositas larutan

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. DASAR TEORI
Viskositas merupakan ukuran kekentalan zat cair. Nilai viskositas mutlak
dibutuhkan dalam penentuan sifat fisik cairan. Secara konvensional, nilai viskositas
dapat diukur dengan cara mengalirkan zat cair tersebut. Cairan yang memiliki viskositas
tinggi lebih sulit mengalir disbanding dengan cairan yang mempunyai viskositas rendah.
Pengukuran viskositas secara konvensional memiliki ketelitian yang kurang memadai.
Untuk itu diperlukan suatu alternatif alat ukur yang mudah digunakan dan memiliki
ketelitian yang lebih baik. Ada tiga jenis alat ukur viskositas yang umum digunakan saat
ini, yaitu: a). Viskometer jenis rotasi, b). Viskometer jenis peluru jatuh dan c).
Viskometer jenis pipa kapiler (Samdara, et al., 2008).
Kekentalan merupakan sifat cairan yang berhubungan erat dengan hambatan
untuk mengalir. Beberapa cairan ada yang dapat mengalir cepat, sedangkan lainnya
mengalir secara lambat. Cairan yang mengalir cepat seperti air, alkohol dan bensin
mempunyai viskositas kecil. Sedangkan cairan yang mengalir lambat seperti gliserin,
minyak castor dan madu mempunyai viskositas besar. Jadi viskositas tidak lain
menentukan kecepatan mengalirnya suatu cairan (Sutiah, et al., 2008).
Secara umum viskositas terdapat pada zat alir (fluida) seperti zat cair dan gas.
Alat pengukur viskositas suatu cairan disebut viskometer, pengukuran viskositas lebih
banyak digunakan orang untuk zat cair ketimbang zat gas, tidak sedikit bidang profesi
yang membutuhkan data viskositas diantaranya fisikawan, kimiawan, analisis kimia
industri, dokter, kimia farmasi, kimia lingkungan, perminyakan, biokimia dan lain
sebagainya (Apriyanto, et al., 2013).

Viskometer merupakan alat yang digunakan untuk mengukur viskositas suatu


fluida. Model viskometer yang umum digunakan berupa viskometer peluru jatuh, tabung
(pipa kapiler) dan sistem rotasi. Viskometer rotasi silinder sesumbu (concentric cylinder)
dibuat berdasarkan 2 standar, yaitu sistem Searle dimana silinder bagian dalam berputar
dengan silinder bagian luar diam dan sistem Couette dimana silinder bagian luar yang
diputar sedangkan bagian dalam silinder diam. Fluida yang akan diukur ditempatkan
pada celah di antara kedua silinder. Viskositas dapat dinyatakan sebagai tahanan aliran
fluida yang merupakan gesekan antara molekulmolekul cairan satu dengan yang lain.
Suatu jenis cairan yang mudah mengalir, dapat dikatakan memiliki viskositas yang
rendah, dan sebaliknya bahan yang sulit mengalir dikatakan memiliki viskositas yang
tinggi. Menurut Newton hubungan antara gaya-gaya suatu aliran viskos sebagai:
Geseran dalam (viskositas) fluida adalah konstan sehubungan dengan gesekannya.
Hubungan tersebut berlaku untuk fluida Newtonian, dimana perbandingan antara
tegangan geser () dengan kecepatan gesernya () konstan. Parameter inilah yang
disebut dengan viskositas (Febrianto, et al., 2013).
Gliserol adalah produk samping produksi biodisel dari reaksi transesterifikasi
dan merupakan senyawa alkohol dengan gugus hidroksil berjumalh tiga buah. Gliserol
(1,2,3 propanetriol) merupakan cairan yang tidak berwarna, tidak berbau dan
merupakan cairan kental yang memiliki rasa manis (Pagliaro dan Rossi., 2008). Gliserol
dapat dimurnikan dengan proses destilasi agar dapat digunakan pada industri makanan,
farmasi atau juga dapat digunakan untuk pengolahan air. Sebagai produk samping
industri biodiesel, gliserol belum banyak diolah sehingga nilai jualnya masih rendah
(Prasetyo, et al., 2012).

B. URAIAN BAHAN
1. Akuades (Ditjen POM, 1979).
Nama Resmi

: Aqua destilata.

Nama Lain

: air suling

Rumus Molekul

: H2O

Berat molekul

: 18

Rumus Bangun

Pemerian

: Cairan jernih, tidak berwarna, tidak berbau, tidak


mempunyai rasa.

Penyimpanan

: dalam wadah tertutup baik.

Kegunaan

: sebagai pelarut.

2. Glukosa (FI. Ed. III hal.268)


Nama resmi

: Glucosum

Nama lain

: Glukosa

BM / RM

: 198,17 g/mol

Rumus molekul

: C6H12O6

Rumus bangun

Pemerian

: hablur tidak berwarna, serbuk halus atau butiran putih;


tidak berbau; rasa manis.

Kelarutan

: mudah larut dalam air; sangat mudah larut dalam air


mendidih; agak sukar larut dalam etanol (95%) mendidih;
sukar larut dalam etanol (95%).

Penyimpanan

: dalam wadah tertutup baik

Kegunaan

: sebagai bahan uji

Anda mungkin juga menyukai