Anda di halaman 1dari 2

PROSEDUR PELATIHAN KARYAWAN

Tanggal berlaku :
Kode Dokumen :
1. Tujuan

: Mengidentifikasi kebutuhan pelatihan setiap personil dan memastikan bahwa


semua personil mengikuti pelatihan yang tepat untuk melakukan tugas yang
mempengaruhi mutu pekerjaan serta mengevaluasi efek hasil pelatihan
terhadap kinerja personil

2. Ruang Lingkup : Semua kegiatan pelatihan bagi personil yang bekerja di Sekolah Tinggi.
3. Definisi

: Pelatihan Pengembangan Karier adalah pelatihan yang ditujukan untuk


pengembangan diri personil sesuai dengan tuntutan mutu pekerjaan/ pelayanan
dan pengembangan kariernya. Pelatihan Administrasi adalah pelatihan yang
bertujuan untuk memberikan dasar-dasar pengetahuan/ keterampilan yang
bersifat administratif sesuai dengan tuntutan mutu pekerjaan/ pelayanannya.

4. Referensi

:-

5. Prosedur
:
5.1.
Umum
5.1.1. Pelatihan untuk personil Institusi meliputi :
Pelatihan Administrasi
Pelatihan Pengembangan Karir
5.1.2. Identifikasi Kebutuhan Pelatihan
5.1.3.
Pembantu Ketua I bertanggung jawab untuk mengidentifikasi kebutuhan
pelatihan yang berkaitan dengan Sistem Mutu bagi semua personil Institusi.
5.1.4.
Kabag Administrasi/Ketua Program Studi bertanggung jawab untuk
mengidentifikasi kebutuhan pelatihan yang mencakup pelatihan Pengembangan
Karir dan Pelatihan Administrasi bagi semua personil yang ada dalam bagian
yang dipimpinnya, sesuai dengan kualifikasi jabatan masing-masing.
5.2.
Pelatihan Administrasi dan Pengembangan Karir
5.2.1.
Paling lambat 3 (tiga) bulan sebelum awal tahun anggaran dimulai, masingmasing Kabag Administrasi/Ketua Program Studi bertanggung jawab untuk
mengidentifikasi kebutuhan pelatihan yang mencakup pelatihan Pengembangan
Karir dan Pelatihan Administrasi bagi semua personil yang ada dalam bagian
yang dipimpinnya, sesuai dengan kualifikasi jabatan masing-masing.
5.2.2.
Pembantu Ketua II berkoordinasi dengan Pembantu Ketua I menentukan Jadwal
Pelatihan Tahunan. Kemudian didistribusikan oleh Bagian Kepegawaian kepada
masing-masing Prodi. Jadwal pelatihan tersebut harus juga mencakup pelatihan
system penjaminan mutu. Jadwal pelatihan tahunan yang disusun harus juga
memperhatikan anggaran periode tersebut yang telah disetujui oleh Ketua.
5.2.3. Pelatihan dapat dilakukan di dalam ataupun diluar Institusi.
5.2.4.
Untuk kebutuhan pelatihan, seminar, lokakarya, di luar rencana yang pernah
diajukan harus dengan persetujuan dari atasan langsung, Ketua.
5.2.5.
Rencana yang telah disetujui oleh Ketua tersebut diserahkan bersamaan dengan
Laporan Hasil Pelatihan setelah yang bersangkutan menyelesaikan pelatihan
tersebut kepada Bagian Kepegawaian untuk didatakan dan ditindak lanjuti.
5.2.6.
Prosedur Evaluasi untuk Pelatihan Administrasi dan Pengembangan Karir
dilaksanakan sesuai dengan Sub. Bab 5.5. (Evaluasi Pelatihan).
5.3. Evaluasi Pelatihan
5.3.1.
Semua personil yang telah mengikuti pelatihan (internal dan eksternal) yang
dibiayai oleh Institusi, harus membuat Laporan dan evaluasi pelatihan yang
telah diikuti. Laporan harus diserahkan oleh yang bersangkutan kepada Bagian
Kepegawaian.

5.3.2.

5.3.3.

5.3.4.

Untuk semua personil yang mengikuti pelatihan eksternal wajib memberikan


laporan hasil pelatihan kepada Atasan Langsung terkait dan Ketua secara tertulis
dalam waktu 6 (enam) hari kerja. Jika dipandang perlu hasil pelatihan harus
dipresentasikan ke personil yang ditunjuk oleh Ketua.
Laporan pelaksanaan pelatihan rutin yang sifatnya briefing, disusun oleh
Kabag.Administrasi/Ketua Program Studi masing masing setiap tiga bulan dan
diserahkan kepada Ketua paling lambat 10 (sepuluh) hari setelah periode
laporan.
Berdasarkan hasil evaluasi pelatihan tersebut, Pembantu Ketua I melaporkan
efektivitas pelatihan dalam Rapat Tinjauan Manajemen yang terdekat waktu
pelaksanaanya. Kesinambungan program pelatihan ditentukan dari evaluasi
pelatihan dalam Rapat Tinjauan Manajemen tersebut.