Anda di halaman 1dari 16

MAKALAH

ALAT ORTODONTIK LEPASAN

Oleh:
Zulfa Fithri
121610101097

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI


UNIVERSITAS JEMBER
TAHUN PELAJARAN 2013/2014

PENDAHULUAN
Maloklusi merupakan suatu keadaan di dalam rongga mulut dimana gigigigi tidak terletak pada posisi dan sudut yang benar. Maloklusi bukan hanya
sekedar gigi yang tidak rapi melainkan sesuatu yang lebih kompleks. Adanya
maloklusi menyebabkan banyak sekali gangguan baik pada segi estetik, fonetik,
mastikasi, dan kesehatan jaringan rongga mulut. Banyaknya sisi negatif yang
diakibatkan

oleh

maloklusi

menyebabkan

perawatan

maloklusi

mutlak

dibutuhkan. Perawatan maloklusi terdiri dari berbagai macam perawatan. Salah


satu perawatan yang umum dilakukan adalah perawatan dengan alat lepasan.
Mengetahui dan memahami perawatan dengan alat lepasan adalah wajib
hukumnya bagi mahasiswa kedokteran gigi. Pengetahuan dan pemahaman yang
dalam akan menunjang keberhasilan operator dalam merawat pasien sehingga
memperbaiki maloklusi, begitu pula sebaliknya jika seorang dokter gigi tidak
memiliki pengetahuan dan pemahaman yang dalam maka akan mengakibatkan
maloklusi semakin parah. Maka mahasiswa kedokteran gigi harus mengetahui dan
memahami hal-hal penting yang menyangkut dengan perawatan ini antara lain
indikasi dan kontraindikasi penggunaan alat lepasan, macam dan fungsi
komponen alat lepasan, cara aktivasi komponen alat lepasan, dan instruksi
pemakaian alat lepasan.
Berdasarkan uraian di atas maka dapat disimpulkan bahwa penulisan
makalah ini bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan dan pemahaman
mahasiswa kedokteran gigi mengenai indikasi dan kontraindikasi pemakaian alat
lepasan, macam dan fungsi komponen alat lepasan, cara aktivasi komponen alat
lepasan, dan instruksi pemakaian alat lepasan.

PEMBAHASAN
Alat lepasan merupakan alat perawatan ortodontik yang dapat dengan
mudah dilepas dan dipasang oleh pasien. Tidak semua keadaan maloklusi dapat
dirawat dengan menggunakan alat lepasan. Oleh karena itu perlu diketahui
indikasi dan kontraindikasi pemakaian alat lepasan.
Indikasi pemakaian alat lepasan:
1. Pasien dengan kekooperatifan tinggi dan kondisi rongga mulut yang baik.
2. Maloklusi skeletal berkisar pada kelas I. Pengurangan atau penambahan overjet
hanya sebatas yang bisa dikoreksi dengan mengubah inklinasi gigi insisif.
3. Perawatan bisa dilakukan hanya pada satu rahang, misalnya rahang bawah
menggunakan alat lepasan sementara rahang atas hanya diekstraksi atau tidak
dirawat.
4. Malposisi individual gigi dimana posisi apikalnya bisa diperbaiki dengan
tipping.
5. Perawatan dengan ekstraksi yang membutuhkan hanya gerakan tipping untuk
menutup ruang pencabutannya.
6. Maloklusi dalam arah buko-lingual yang diikuti dengan pergeseran mandibula.
Contoh: gigitan silang unilateral gigi posterior.
7. Penutupan ruang pencabutan yang menyisakan ruangan sehingga gigi segmen
bukal harus dimajukan.
Ahli lain menyatakan bahwa pada dasarnya penggunaan alat lepasan ditujukan
untuk kasus-kasus yang bisa diatasi dengan mengekspansi lengkung rahang
dengan cara menggerakkan gigi sehingga menempati lengkung yang lebih lebar
atau mereposisi gigi secara individual untuk masuk ke dalam lengkung yang
benar.
Selain

hal-hal

yang

tersebut

diatas,

pemakaian

alat

lepasan

juga

mempertimbangkan usia dan ekonomi. Alat lepasan lebih sesuai jika digunakan
pada usia 6-16 tahun dimana waktu perawatan memanfaatkan periode akhir gigi
campuran dan awal periode gigi tetap. Dari segi ekonomi, perawatan dengan alat
lepasan lebih murah jika dibandingkan dengan alat cekat. Kemudahan dalam
melepas dan memasang terkadang juga menjadi faktor pemilihan oleh pasien.

Kontraindikasi Penggunaan Alat Ortodontik Lepasan


1. Maloklusi skeletal yang nyata, misalnya kelas I prtotrusif bimaksiler, kelas II
dan kelas III skeletal, gigitan terbuka atau gigitan dalam skeletal.
2. Perawatan yang memerlukan perbaikan relasi gigi antara rahang atas dan
bawah.
3. Kelainan posisi apikal gigi dan rotasi yang parah, serta melibatkan banyak
akar.
4. Membutuhkan pergerakan secara bodily.
5. Kelainan dalam arah vertikal seperti gigitan dalam, gigitan terbuka, dan
kelainan ketinggian gigi.
6. Masalah kekurangan atau kelebihan ruangan yang besar.
Macam dan Fungsi Komponen Alat Lepasan
Komponen alat lepasan merupakan satuan terkecil yang menyusun alat
lepasan. Secara umum alat lepasan terdiri dari komponen: komponen aktif,
komponen pasif, plat dasar, komponen retentif, dan komponen penjangkaran.

Gambar 1. Alat lepasan rahang atas dan rahang bawah.

Gambar 2. Komponen alat lepasan. Plat dasar (A), komponen retentif (B),
komponen aktif (C), komponen pasif (D), dan komponen penjangkar (E).

Komponen aktif
Komponen aktif merupakan komponen yang berfungsi atau bekerja secara aktif
untuk menggerakkan gigi. Komponen aktif terdiri dari pir-pir pembantu
(auxilliary springs), busur labial (labial arch/ labial bow), dan sekrup ekspansi
(expansion screw).
Pir-pir

pembantu

adalah

pir-pir

ortodontik

yang

digunakan

untuk

menggerakkan gigi-gigi yang akan dikoreksi baik secara individual atau beberapa
gigi secara bersama-sama. Terdapat berbagai macam pir ortodontik, antara lain pir
jari (finger spring), pir sederhana (simple spring), pir lup (loop spring/ bucal
retractor spring), dan pir kontinyu (continous spring).
Pir jari (finger spring)
Merupakan bagian dari alat ortodontik lepasan yang menyerupai jari-jari
sebuah lingkaran memanjang dari pusat lingkaran ke sisi lingkaran. Terdapat
dua pir jari yaitu tunggal dan ganda. Pir jari tunggal digunakan untuk
menggerakkan sebuah gigi ke arah mesial atau distal sepanjang lengkung gigi
sedangkan pir ganda (double finger spring) digunakan untuk menggerakkan
dua buah gigi secara bersama-sama seperti pada kasus diastema sentral.
Klamer ini terdiri dari lengan, koil, dan basis. Lengan adalah bagian yang
memeluk mahkota gigi kemudian memanjang kearah pusat lingkaran dan
berfungsi untuk mendorong gigi ke arah mesial atau distal sepanjang lengkung

gigi. Koil adalah lanjutan dari lengan yang membentuk lingkaran satu atau dua
kali putaran dengan diameter 2 mm, merupakan sumber kelentingan pir yang
menghasilkan kekuatan aktif untuk menggerakkan gigi. Basis adalah bagian pir
yang merupakan lanjutan dari koil yang dipatrikan pada mainwire atau ditanam
dalam plat akrilik. Pir jari umumnya dibuat dari kawat berdiameter 0,5-0,6
tergantung dari panjang lengan pir dengan panjang 1.75 cm. Cara aktivasi pir
jari adalah dengan menarik lengan pegas ke arah pergerakan gigi atau dengan
memencet koil sehingga lengan pegas bergerak ke arah yang diinginkan.

Gambar 3. Pir jari tunggal dan pir jari ganda.


Pir sederhana (simple spring)
Merupakan pir yang berfungsi untuk menggerakkan gigi individual ke arah
labial atau bukal. Pemasangan dengan mematrikan kawat pada mainwire,
membentuk sudut 450. Kemudian dibengkokkan sejajar mainwire mendekati
dan menempel pada gigi yang akan digerakkan dari arah palatinal atau lingual.
Pir sederhana dibuat dari kawat berdiameter 0,5-0,6 mm. Pada pembuatannya
perlu diperhatikan lengan oegas harus selebar mesiodistal gigi yang digerakkan
agar pir tidak kaku. Bila lengan pir kurang panjang maka rentang aktivasi
sangat terbatas dan pasien akan kesukaran saat memasang alat. Lengan pegas
yang kontak dengan gigi terletak ditengah-tengah jarak serviko-insisal gigi.
Pegas harus tegak lurus pada permukaan palatal gigi yang didorong, jika tidak
maka pegas akan tergelincir dan menyebabkan gigi intrusi. Aktivasi dilakukan
pada lengan pegas, mula-nula yang didekat koil yang jauh dari gigi, keudian
ujung lainnya yang mengenai gigi.
Terdapat beberapa bentuk modifikasi pir sederhana guna meningkatkan
kelentingan:

Meningkatkan jumlah belokan menjadi dua dengan arah berlawanan


(double simple spring) atau beberapa belokan

Memberi tambahan koil pada setiap belokan yang disebut cantilever spring
(simple/double cantilever spring)

Gambar 4. Pir sederhana dengan modifikasi penambahanbelokan dan


modifikasi penambahan koil.
Pir lup (loop spring/ bucal retractor spring)
Pir lup berfungsi untuk meretraksi gigi kaninus atau premolar ke arah distal
dengan menggunakan kawat berdiameter 0,6-0,7 mm. Aktivasi dilakukan
dengan menarik lengan depan ke arah distal dan koil ditahan dengan tang
pembentuk lup. Aktivasi pir hanya sebesar 1 mm untuk menghindari kekuatan
yang berlebihan. Bentuk-bentuk modifikasi pir lup antara lain:
-

Dua U lup (double U loop spring) untuk meningkatkan kelentingan dan


memperbanyak tempat pengaktifan.

Penambahan koil untuk meningkatkan kelentingan.

Memberi tabung pada kaki lup bagian belakang untuk memperkokoh


kedudukan spring.

Gambar 5. Pir lup bukal

Gambar 6. Modifikasi pir lup.


Pir kontinyu (continous spring)
Berfungsi untuk mendorong dua gigi atau lebih ke arah labial/bukal secara
bersama-sama, misalnya pada gigi insisif, kaninus, atau premolar. Pir kontinyu
ini berupa busur yang menempel pada permukaan palatal/lingual gigi. Pir
kontinyu umumnya dibuat dari kawat berdiameter 0,6-0,7 tergantung dari
panjang kawat yang membentuk pir. Bentuk modifikasi pir kontinyu antara
lain:
-

Menambahkan beberapa lup sebelum membentuk busur pendorong.

Memberi tambahan koil pada setiap belokan untuk meningkatkan


kelentingan.

Basis pir tidak dipatrikan pada mainwire tapi ditanam dalam plat akrilik.

Gambar 7. Pir kontinyu

Busur labial merupakan kawat melengkung yang menempel pada


permukaan labial gigi. Busur labial berfungsi untuk meretraksi gigi-gigi depan ke
arah lingual/palatinal, mempertahankan lengkung gigi dari arah labial,
mempertinggi retensi dan stabilitas alat, dan sebagai tempat pematrian pir.bagianbagian dari busur labial adalah basis, pundak, dan lup. Basis merupakan bagian
yang tertanam dalam plat akrilik, pundak merupakan kawat lanjutan dari basis
yang keluar dari plat akrilik di ujung Verkeilung melewati daerah interdental gigi,
dan lup. Lup memiliki bermacam bentuk seperti lup vertikal, lup horisontal, lup
kombinasi vertikal dan horisontal, lup ganda, dan lup terbalik.
Macam-macam busur labial:
Busur labial pendek (short labial arch)
Berguna untuk meretraksi dua atau empat insisif yang inklinasinya terlalu ke
labial (protrusif). Diameter kawat yang digunakan tergantung dari tujuan: 0,7
untuk tujuan aktif (retraksi) dan 0,8-0,9 untuk tujuan retensi (untuk
mempertahankan hasil perawatan). Pundak busur labial pendek terletak pada
interdental antara C dan P1 atau c dan m1 sulung.
Busur labial medium (medium labial arch)
Pundak terletak pada interdental antara P1 dan P2 atau m1 dan m2 susu
sedangkan lengkung labial menempel pada permukaan labial C-C. Busur labial
medium bisa digunakan untuk meretraksi enam gigi anterior. Diamter kawat
yang digunakan 0,7-0,8 untuk pemakaian aktif dan 0,9 mm untuk retentif.
Busur labial panjang (long labial arch)
Letak pundak pada interdental antara P2 dan M1 dan lengkung labial
menempel dari P1-P1. Busur labial panjang berguna untuk meretraksi gigi dari
kaninus kanan sampai kiri ke arah palatal, meretraksi gigi dari premolar kanan
sampai kiri ke arah palatal, dan mempertahankan kedudukan gigi dari premolar
kanan sampai premolar kiri setelah perawatan.
Aktivasi busur labial dilakukan dengan menggunakan tang pembentuk lup. Lup
dipegang dengan tang, tekuk kaki depan lup atau sempitkan lup dengan tang.
Ketika menekuk kaki depan lup, kaki horizontal busur akan bergerak ke arah

insisal. Untuk mengatasi hal ini, maka perlu dilakukan penahanan lup dan
penempatan kaki horizontal busur di tengah gigi.

Gambar 8. Busur labial


Sekrup ekspansi merupakan komponen ortodontik yang berfungsi untuk
melebarkan lengkung, baik lengkung geligi (ortodontik) maupun lengkung basal
(ortopedi). Komponen ekspansif dapat berupa sekrup ekspansif yang dibuat oleh
pabrik atau berupa coffin spring yang dibuat sendiri dari kawat stainless
berdiameter 0,9-1,25 mm. Sekrup ekspansi terdapat bermacam-macam, tapi dasar
kerjanya sama. Tersedia berbagai tipe, antara lain: tipe Badcock, tipe Fisher, tipe
Glenross, tipe Wipla, dll.

Gambar 9. Tipe Badcock (A), tipe Glenross (B), tipe Fisher (C), sekrup dengan
wing (D)
Alat pasif
Komponen pasif

Komponen pasif adalah komponen yang berfungsi membantu komponen


aktif. Komponen pasif yang umumnya ditemukan adalah busur lingual/lingual
arch dan peninggian gigit (bite plane).

Gambar 10. Lingual arch dan bite plane


Komponen retensi
Merupakan komponen ortodontik lepasan yang berfungsi untuk menjaga
plat agar tetap melekat di dalam rongga mulut, menjaga stabilitas alat saat mulut
berfungsi, dan membantu gigi penjangkar menghasilkan kekuatan pertahanan.
Klamer atau clasp merupakan komponen retentif yang biasanya digunakan. Tipe
klamer yang digunakan antara lain: klamer C, klamer Adam, klamer kepala panah,
dan klamer modifikasi seperti kawat tunggal, ring, triangle, arrowhead, dan
pinball.
Klamer C biasanya dipasang pada gigi molar kanan dan kiri tetapi bisa
juga pada gigi yang lain. Ukuran diameter kawat untuk gigi molar 0,8-0,9 mm,
sedangkan untuk gigi premolar dan gigi anterior adalah 0,7 mm.

Gambar 11. Klamer C

Klamer Adam merupakan komponen retenti yang paling umum digunakan.


Pada umumnya klamer Adam dikenakan pada gigi molar, premolar, atau gigi
anterior. Diameter kawat yang digunakan untuk gigi molar dan premolar adalah
0,7 mm, sedangkan untuk gigi anterior adalah 0,6 mm.

Gambar 12. Klamer Adam


Klamer kepala panah mempunyai bagian berbentuk ujung/kepala anak
panah yang masuk ke daerah interdental membentuk sudut 90 0. Dapat dipakai
untuk memegang lebih dari satu gigi. Diameter kawat yang digunakan adalah 0,7
mm.

Gambar 13. Klamer kepala panah


Klamer modifikasi adalah berupa tekukan kawat yang ujungnya
mencengkeram permukaan interdental dua buah gigi yang bersebelahan. Klamer
ini dipasang di daerah interdental dan pemasangannya dapat dikombinasikan
dengan klamer C. Klamer modifikasi dibuat dari kawat berdiameter 0,7 mm.
Terdapat bermacam-macam modifikasi ujung klamer, seperti kawat tunggal
dengan ujung kawat ditekuk dan ditumpulkan, ring berbentuk lingkaran kecil,
segitiga, kepala panah, dan bundar/ pinball.

Gambar 14. Klamer modifikasi


Penjangkaran
Secara fisiologis ketika gigi dikenai gaya menuju arah A maka akan timbul
gaya yang berlawanan dengan arah A yang dihasilkan oleh gigi disebelahnya
dengan gaya yang sama besar. Hal ini sesuai dengan Hukum Newton III mengenai
aksi-reaksi. Adanya gaya reaksi tersebut menjadi masalah tersendiri dalam dunia
ortodontik karena pada prinsipnya tujuan perawatan ortodontik adalah
menggerakkan gigi yang dikehendaki sementara struktur yang lain tidak bergerak.
Kemampuan bertahan terhadap gaya reaksi yang dihasilkan inilah yang disebut
penjangkaran. Penjangkaran dapat diperoleh secara intraoral maupun ekstraoral,
namun penjangkaran intraoral lebih umum digunakan pada alat ortodontik
lepasan.
Berdasarkan keterlibatan rahang, penjangkaran intraoral dibagi menjadi
dua yaitu intramaksiler dan intermaksiler. Penjangkaran intramaksiler diperoleh
dari lengkung yang sama dengan pemasangan alat sedangkan penjangkaran
intermaksiler menggunakan rahang lawan untuk memperoleh penjangkaran.
Penjangkaran intraoral dapat diperoleh dari gigi, tulang alveolar, tulang basal, dan
muskular. Penjangkaran intramaksiler diperoleh dari gigi yang dijadikan sandaran
atau gigi yang tertahan pada tempatnya oleh busur labial, plat landasan yang
beradaptasi baik dengan palatum dan dengan permukaan gigi yang tidak
digerakkan, serta interdigitasi antara gigi pada rahang atas dan bawah.
Penjangkaran intermaksiler dapat diperoleh pada penggunaan alat lepasan yang
dikombinasikan dengan alat cekat pada salah satu rahangnya.
Penjangkaran ekstraoral dapat digunakan untuk memperkuat penjangkaran
intraoral atau sebagai sumber utama penjangkaran. Gaya ekstraoral bergantung
pada elastisitas dari elastik penghubung yang terdapat pada headgear.

Penjangkaran ekstraoral dapat diperoleh dengan menggunakan headgear, bisa


berupa headcap atau high pull headgear. Penghubung antara headgear dengan
alat lepasan adalah facebow atau J hooks.

Gambar 15. Headgear (A) dan facebow (B)


8Buslabial

Gambar 16. J hooks (A) dan Alat lepasan RA yang digabungkan dengan alat ekstraoral
(B).

Basis
Merupakan rangka utama (framework) yang biasanya terbuat dari resin
akrilik. Basis berfungsi sebagai pendukung komponen lain, meneruskan kekuatan
komponen aktif, mencegah pergeseran gigi yang tidak digerakkan, dan
melindungi pir di daerah palatal. Pada anak-anak, basis biasanya dihias seatraktif
mungkin untuk meningkatkan motivasi dalam memakai alat lepasan.

Gambar 17. Basis

Instruksi Pemakaian Alat Lepasan


Keberhasilan pada perawatan dengan alat lepasan tidak lepas dari instruksi
yang diberikan oleh dokter gigi. Instruksi-instruksi tersebut antara lain:
-

Instruksi untuk menjaga kebersihan alat ortodontik lepasan

Instruksi tentang cara melepas dan memakai alat ortodontik lepasan

Instruksi tentang rasa kurang nyaman pada awal pemakaian, merangsang


saliva lebih banyak, kesulitan dalam mengunyah dan berbicara

Alat ortodontik lepasan dapat digunakan sepanjang waktu kecuali pada saat
makan dan aktivitas berat seperti olahraga

Pembersihan alat ortodontik lepasan sebaiknya menggunakan sikat gigi dan


pasta gigi setelah menggosok gigi.

Alat ortodontik lepasan dilepas dan disimpan pada tempatnya, untuk


menghindari kerusakan.

Jika alat lepasan sudah mulai terasa longgar dan tidak nyaman segera
menghubungi atau mengunjungi dokter yang merawat.

DAFTAR PUSTAKA

Muir J D, Reed R T. 1979. Tooth movement with removable appliances. England:


Pitman Publishing.
Rahardjo, P. 2009. Piranti Ortodonsi Lepasan. Surabaya: Airlangga Unyversisty
Press.
Proffit W, Fielsd H W Jr, Sarver Drg. M. 2007. Contemporary orthodontics. 4th
ed. St. Louis: Mosby Inc.
Adams, C.P. 1970 The design and Construction of Removable Orthodontic
Appliances, 4th. Ed. John Wright & Sons Ltd., Bristol.
Duyzings, J.A. 1954. Orthodontische Apparatuur, Uitgave van Dental Depot,
A.M. Disselkoen, Amsterdam.
Dickson, G.C. and Wheatly, A.E. 1978. An Atlas of Removable Orthodontic
Appliances, 2nd. Ed., Pitman Medical Publishing Co. LTD.,England.
Houston, W.J.B. and Isaacson, K.G. 1980. Orthodontic Treatment with
Removable Appliances. 2nd. Ed. John Wright & Sons LTd. Bristol.
Shaw, F.G. and Edmonson, S. 1962. Practical Exercises in Orthodontic. Henry
Kimpton, London.