Anda di halaman 1dari 17

MOMEN INERSIA (M9)

JAKARIA ASPAN LATIFAH


1114100504 / M9 / 26 NOPEMBER 2014
JURURUSAN FISIKA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER SURABAYA

ABSTRAK
Tujuan dari percobaan kali ini adalah memperkenalkan pengunaan Hukum II
Newton pada gerak rotasi dan menentukan momen inersia system benda berwujud roda
sepeda. Hukum II Newton sebagai prinsip pada percobaan kali ini. Metodologi singakat
percobaan, diatur roda sepeda sesuai pada gambar, lalu dengan menggunakan waterpass
untuk memastikan bidang tegak lurus. Kemudian dilakukan percobaan dengan tinggi 0,5 m
dan 0,7 m dengan variasi berat 0,23 kg , 0,33 kg , dan 0,63 kg. Dari percobaan kami
mendapatkan waktu, percepatan, dan momen inersia setiap pengulangannya.

Kata Kunci

: Hukum II Newton
Gerak Rotasi
Pengulangan

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Pada dasarnya, setiap benda memiliki keecenderungan untuk mempertahankan
keadaannya. Jika benda dalam keadaan diam, maka benda akan cenderung diam. Sebaliknya
jika benda sedang bergerak lurus, maka benda akan cenderung untuk tetap bergerak lurus.
Kecenderungan inilah yang disebut dengan Inersia atau kesukaran benda untuk bergerak.
Ukuran kecenderungan ini disebut engan momen.
Konsep ini juga berlaku pada benda yang sedang berotasi. Seperti hal-halnya di dalam tata
surya, memilki kecenderungan untuk tetap mempertahankan leadaan geraknya dalam rotasi.
Kecenderungan ini juga disebut dengan momen inersia. Contoh lain dalam kehidupan seharihari, ketika kita memberikan gaya pada pedal agar roda berputar. Sebenarnya tanpa kita
sadari hal itu membantu kita agar tetap berdiri, hal ini dikarenakan roda sepeda itu cenderung
tetap berputar pada bidang yang sama sehingga membuat sepeda lebih mudah untuk
dikendarai.

1.2 PERMASALAHAN
Permasalahan dalam percobaan ini antara lain penggunaan Hukum Newton II pada gerak
rotasi dan menentukan momen inersia system benda berwujud roda sepeda.

1.3 TUJUAN
Tujuan dari percobaan ini adalah memperkenalkan penggunaan Hukum Newton II pada
gerak rotasi dan menetukan momen inersia system benda berwujud roda sepeda.

BAB II
DASAR TEORI

2.1

GERAK ROTASI
Benda tegar yaitu benda yang semua bagiannya memiliki hubungan tetap satu dengan

yang lainnya. Sesungguhnya tidak ada benda yang benar-benar tegar, tetapi banyak benda,
seperti misalnya molekul, batang logam, dan planet. Cukup tegar sehingga dalam banyak
percobaan kita dapat mengabaikan kenyataan bahwa benda-benda tersebut dapat bengkok,
melentur, ataupun bergetar (vibrasi). Pada gambar (2.1.a) memperlihatkan gerak rotasi suatu
benda tegar mengelilingi sebuah sumbu tetap, dalam hal ini adalah sumbu-z kerangka acuan.
Misalkan P menyatakan sembarang partikel yang dipilih bahwa dalam benda tegar dan
ditunjukkan oleh vector posisi. (David,1985.Hal : 315).
Maka kita katakana bahwa sebuah benda tegar bergerak rotasi murni jika setiap
partikel benda ( seperti misalnya P dalam gambar (2.1.a) ) bergerak dalam lingkaran yang
pusatnya terletak pada sebuah garis lurus yang disebut sumbu rotasi ( sumbu-z gambar
(2.1.a) ). Jika kita tarik garis dari sembarang titik pada benda tegak lurus ke sumbu, maka
dalam selang waktu tertentu garis tersebut akan menyapu sudut sama besar dengan yang
disapu oleh garis lain yang serupa. Jadi gerak rotasi murni suatu benda tegar dapat dipelajari
dengan meninjau gerak salah satu partikel ( seperti misalnya P ) yang membangunnya.
(David,1985.Hal:316).

Gambar (2.1.a) Contoh benda tegar yang bergerak rotasi murni

2.2

KINEMATIKA ROTASI DENGAN VARIABEL-VARIABELNYA


Dalam gambar (2.1.a) kita buat bidang melalui P dan tegak lurus kepada sumbu

rotasi. Bidang ini mengiris benda yang berputar tadi dan membuat lingkaran tempat gerak
titik P. gambar (2.2.a) memperlihatkan bidang ini bila dilihat dari atas ke bawah, sepanjang
sumbu Z dalam gambar (2.2.a). kita dapat menyebutkan dengan pasti kedudukan kesesluruh
an benda yang berputar dalam kerangka acuan kita jika mengetahui letak salah satu partikel
(P) dari benda tersebut dalam kerangka acuan ini. Jadi untuk persoalan kinematika ini, kita
cukup meninjau gerak (dua dimensi) partikel dalam lingkaran. (David,1985.Hal:317).
Sudut dalam gambar (2.2.a) menyatakan posisi sudut (angular positif) partikel P
terhadap kerangka posisi yang bersangkutan. Dalam gambar (2.2.a) kita pilih arah
berlawanan dengan jarum jam sebgaia arah positif putar, sehingga untuk rotasi yang
berlawanan dengan arah jarum jam, bertambah dan untuk ukuran yang searah dengan
jarum jam, berkurang. Sudut lebih baik dinyatakan dalam radian daripada derajat. Menurut
definisinya, sudut dalam radian diberikan oleh hubungan dengan S adalah panjang busur
yang ditunjukkan dalam gambar (2.2.a) berputar berlawanan arah dengan arah jarum jam.
Pada saat t1, posisi sudut P adalah 0, pada saat t2 berikutnya posisi sudutnya 2. Keadaan ini
diperlihatkan oleh gambar (2.2.b), yang menunjukkan posisi P dan vector posisi r pada saatsaat tersebut agar lebih sederhana, gambar bendannya sendiri telah dihapuskan. Pergeseran

sudut (angular displacement) partikel P dalam selang waktu t = t2-t1 adalah 2-1 = .
Laju sudut rata-rata (average angular speed) partikel P dalam selang waktu ini
didefinisikan sebagai : (David,1985.Hal:318)
.(2.2.1)

laju sudut sesaat (instantaneous angular speed) w didefinisikan sebagai harga limit
yang didekati oleh perbandingan diatas bila t mendekati nol : (Universitas
Physics,1995.Hal:157)
=
...(2.2.2)
untuk percepatan sudut rata-rata (average angular acceleration) partikel P
didefinisikan sebagai : (David,1985.Hal:319)
=

(2.2.3)

percepatan sudut sesaat ( instantaneous angular acceleration) adalah harga limit


perbandingan diatas bila t menuju 0, yaitu : (David,1985.Hal:319)
=
(2.2.4)

Gambar (2.2.a) benda yang mengalami percepatan sudut sesaat (ilustrasi)

Gambar (2.2.b) Benda yang mengalami percepatan sudut sesaat ( ilustrasi lebih detail)

2.3

TORSI
Dalam gerak, gaya dikatikan dengan percepatan linier benda, dalam gerak rotasi,

besaran apa yang harus kita kaitkan dengan percepatan sudut benda ?. tentu bukan hanya
sekedar benda gaya, karena seperti yang ditunjukan oleh percobaan pintu putar yang berat,
sebuah gaya (vector) tertentu dapat menghasilkan berbagai macam percepatan sudut pintu,
bergantung kepada dimana titik tangkap dan bagaimana arahnya. Gaya yang bekerja pada
garis engsel tidak akan menghasilkan percepatan sudut apapun, sedangkan gaya dengan besar
tertentu apabila dikerjakan tegak lurus pintu ditepi luarnya akan menghasilkan percepatan
yang maksimum. (David,1985.Hal:348).
Jika sebuah gaya F bekerja pada sebuah partikel tunggal di titik P yang posisinya
terhadap titik asal O suatu kerangka acuan inersial diberikan oleh vector pergeseran r1, maka
torka yang bekerja pada partikel terhadap titik asal O didefinisikan sebagai
(David,1985.Hal:348)
= r x F..(2.3.1)
torka adalah besaran vector. Besarnya diberikan oleh
= rF sin .(2.3.2)
2.4

DINAMIKA ROTASI ; TORSI DAN INERSIA (KELEMBAMAN) ROTASI


percepatan sudut dari benda yang berotasi sebanding dengan torsi total yang

diberikan padanya
. = (2.4.1)
dimana kita tuliskan untuk mengingat kita bahwa torsi total (jumlah semua torsi) yang
bekerja pada benda sebanding dengan . Hal ini berhubungan dengan Hukum II Newton
untuk gerak translasi = F. Pada saat yang sama, kita akan melihat bahwa hubungan =

langsung mengikuti Hukum II Newton, F = m. (Douglas,2001.Hal:260)


jika kita menggunakan Hukum II Newton untuk besaran linier F = m. , dan

persamaan torsi yang menghubungkan percepatan sudut dengan percepatan linier tangensial ,
tan = r kita dapatkan

F = m.

= mr..(2.4.2)
Jika kalian kalikan kedua sisi dengan r, kita dapatkan bahwa torsi = rF dinyatakan
bahwa
= mr

maka
= (mr).(2.4.3)
Nilai ini disebut momen inersia (atau inersia rotasi) dari benda I :
I = mr = m1r1 + m2r2 + (2.4.4)
Dengan mengabungkan persamaan (2.4.3) dan (2.4.4) kita dapat menuliskan :
= I.(2.4.5)
2.5

ENERGI KINETIK ROTASI


Nilai 1/2mv merupakan energy kinetic benda yang mengalami gerak tanslasi. Benda

yang berotasi pada sebuah sumbu dikatakan memilki energy kinetic rotasi. Energy kinetic
total dari benda secara keseluruhan akan sama dengan jumlah energy kinetic semua
partikelnya. (Sears,1995.Hal:235).
EK = (

(2.5.1)

maka
EK = mv pm + pmw(2.5.2)
2.6

MOMENTUM SUDUT
momentum sudut adalah sebuah besaran benda yang berotasi sekitar sumbu yang

tetap, dinyatakan dengan : (Douglas,2001.Hal:269)


I = Iw(2.6.1)
Dimana I adalah momen inersia dan w adalah kecepatan sudut. Satuan SI untik I
adalah kg.m/s.

BAB III
METODOLOGI PERCOBAAN
3.1

ALAT DAN

BAHAN

Alat dan bahan yang akan digunakan dalam percobaan ini antara lain roda sepeda
beserta statif 1 set, electric stop clock, anak timbangan 1 set, roll meter 1 buah, dan waterpass
beserta tempat beban 1 buah. Waterpass adalah alat yang digunakan untuk mengukur atau
menentukan sebuah benda atau garis dalam posisi rata baik pengukuran secara horizontal
maupun vertical.
3.2

SKEMA

KERJA

Pertama, diatur roda sepeda seperti pada gambar, diperiksa posisi sumbu statif agar
tegak lurus bidang dengan waterpass, kemudian ditentukan tinggi antara beban dengan lantai
dan lepaskan beban, dicatat waktu tempuh beban untuk mencapai jarak h. dilakukan 5 kali,
lakukan untuk beban yang berbeda 3 kali dan lakukan untuk h yang berbeda. Kedua, diatur

tali hingga beban tergantung tepat pada roda, demikian pula dengan posisi sasarannya.
Dilakukan seperti langkah pertama dan ukur jejari roda sepeda. Ketiga, dilakukan percobaan
yang lain dengan rumus lain, seperti yang anda ungkapkan pada pendahuluan.

BAB IV
ANALISA DATA
4.1

ANALISA DATA
4.1.1 Tabel percobaan momen inersia pada ketinggian 0,5 m

Massa (gr)
10
20
50

t1 (s)
3,34
2
1,78

t2 (s)
3,40
2,56
1,75

t3 (s)
3,25
2,56
1,75

t4 (s)
3,31
2,69
1,94

t5 (s)
3,22
2,66
1,75

4.1.2 Tabel percobaan momen inersia pada ketinggian 0,7 m

Massa (gr)
10
20

t1 (s)
2,81
2,03

t2 (s)
2,82
2,25

t3 (s)
2,81
2,13

t4 (s)
2,53
2,25

t5 (s)
2,62
2,16

50

4.2

1,60

1,62

1,72

1,53

1,56

PERHITUNGAN

Dari data yang kami dapat,maka kami dapat mencari a yang kemudian dapat
digunakan untuk mencari momen Inersia.
Contoh Perhitungan daridata pada tabel 4.2
Diketahui : h = 0,5 m ; m = 0,23 kg ; R = 0,26cm ; t = 2,81 s
Ditanya : I?
Jawab

a = 2s/t2

I = m R2 (g/a 1)

= 2.0,5/(2,81)2

I = 0,23(0,26)2 (10/0,13 1)

= 0,13 m/s2

I = 1,21 kg/m2

Maka dengan cara yang sama seperti pada contoh perhitungan diatas,diperoleh data
perhitungan sebagai berikut

Tabel 4.3 : Tabel Perhitungan Momen Inersia Pada h = 0,5 meter


h (m)

M (kg)

R2 (m)

0,23 0,068

Pengulangan
1
2
3
4
5

Rata-Rata
1
2
3

t (s)
2,81
2,82
2,81
2,53
2,62
2,72
2,02
2,25
2,13

a (m/s2)
0,13
0,13
0,13
0,16
0,15
0,14
0,24
0,20
0,22

I (kg/m2)
1,21
1,22
1,21
0,98
1,05
1,14
0,90
1,11
0,99

0,5

0,33 0,068

4
5

Rata-Rata

0,63 0,068

1
2
3
4
5

Rata-Rata

2,25
2,16
2,16
1,60
1,62
1,72
1,53
1,56
1,61

0,26
0,21
0,21
0,39
0,38
0,34
0,43
0,41
0,39

1,11
1,02
1,02
1,05
1,08
1,22
0,95
0,99
1,06

a (m/s2)
0,13
0,12
0,13
0,13
0,14
0,13
0,35
0,21
0,4
0,19
0,20
0,23
0,44

I (kg/m2)
1,22
1,27
1,16
1,20
1,14
1,20
0,62
1,02
1,02
1,13
1,11
0,98
0,92

Tabel 4.4 : Tabel Perhitungan Momen Inersia Pada h = 0,7 meter


h (m)

M (kg)

R2 (m)

0,23 0,068

Pengulangan
1
2
3
4
5

Rata-Rata

0,7

0,33 0,068

1
2
3
4
5

Rata-Rata
1

t (s)
3,34
3,4
3,25
3,31
3,32
3,30
2
2,56
2,56
2,69
2,66
2,49
1,78

0,63 0,068

2
3
4
5

Rata-Rata

0,46
0,46
0,37
0,46
0,44

0,89
0,89
1,10
0,89
0,94

GRAFIK
Grafik Fungsi Momen Inersia Benda Terhadap Percepatan
Benda dan Gravitasi Pada Ketinggian 0,5 meter

Momen Inersia Benda

4.3

1,75
1,75
1,94
1,75
1,79

0.045
0.04
0.035
0.03
0.025
0.02
0.015
0.01
0.005
0

0.04284

0.02244
0.01564

y = 1.0381x + 0.0006
R = 0.9993

0
0.01
0.02
0.03
0.04
0.05
Percepatan benda dibagi dengan percepatan gravitasi dikurangi percepatan
benda

Se

Momen Inersia Benda

Grafik Fungsi Momen Inersia Benda Terhadap Percepatan Benda dan


Gravitasi Pada Ketinggian 0,7 meter
0.045
0.04
0.035
0.03
0.025
0.02
0.015
0.01
0.005
0

0.04284

0.02244

y = 0.8407x + 0.0038
R = 0.9949

Se

0.01564

0
0.01
0.02
0.03
0.04
0.05
Percepatan benda dibagi dengan percepatan gravitasi dikurangi percepatan
benda

4.4

PEMBAHASAN
Dalam percobaan yang telah dilakukan didapatkan data waktu dan jarak, dimana

kedua data tersebut dapat membuat kita menemukan percepatan dan momen inersia benda.
Untuk ketinggian 0,5 m dan pada beban 0,23 kg kami mendapatkan nilai rata-rata waktu 2,72
s, percepatan 0,14 m/s, dan momen inersia 1,14 kg/m. untuk beban 0,33 kg nilai rata-rata
waktu 2,16s, percepatan 0,21 m/s , dan momen inersia 1,02 kg/m. beban 0,63 kg nilai ratarata waktu 1,61s, percepatan 0,39 m/s, dan momen inersia 1,06 kg/m.
Selanjutnya ketinggian 0,7 m dengan beban 0,23 kg nilai rata-rata waktu 3,30s,
percepatan 0,13 m/s, dan momen inersia 1,20 kg/m. beban 0,33 kg nilai rata-rata waktu
2,49s, percepatan 0,13 m/s, momen inersia 0,98 kg/m. dan yang terakhir beban 0,63 kg
nilai rata-rata waktu 1,179s, percepatan 0,44 m/s, dan momen inersia 0,94 kg/m.

Untuk mendapatkan nilai rata-rata, percepatan , dan momen inersia (khususnya


momen inersia) maka kami menggunakan persamaan I = mr (

) sedangkan untuk grafik

kami menggunakan persamaan y = ax + b.


Perbandingan antara momen inersia data dengan momen inersia grafik tentu berbeda.
Dikarenakan menggunakan persamaan yang berbeda. Akan tetapi untuk nilainya sendiri,
realtif sama. Karena menunjukkan semakin besar momen inersia suatu benda maka akan
semakin

susah

benda

untuk

mengalami

percepatan.

momen inersia pada grafik menunjukkan momen inersia terhadap percepatan benda
dan gravitasi pada ketinggian 0,5 meter saling tegak lurus dengan percepatan benda dibagi
dengan percepatan gravitasi dikurangi percepatan benda. Dalam grafik, terlihat bahwa y =
1.0381x + 0.0006 dengan R = 0,9993, titik minimum dari grafik ini adalah 0,01564 dan titik
maksimumnya 0,04284.
Untuk momen inersia pada grafik terhadap percepatan benda dan gravitasi pada
ketinggian 0,7 meter saling tegak lurus juga dengan percepatan benda dibagi dengan
percepatan gravitasi dikurangi percepatan benda. Dalam grafik 0,7 meter terlihat y = 0,8407x
+ 0,0038 dengan R = 0,9949. Titik minimum dari grafik ini adalah 0,01564 dan titik
maksimumnya 0,04284.
BAB V
KESIMPULAN
Kesimpulan pada percobaan kali ini adalah
1. Dapat memperkenalkan penggunaan Hukum II Newton gerak rotasi dan menentukan
momen inersia system benda berwujud roda sepeda.
2. Kita dapat menentukan momen inersia melalui persamaan I = mr (

DAFTAR PUSTAKA
Giancoli, Douglas C.2001.Fisika Edisi Kelima. Erlangga Jakarta
Haliday, David.1985.Fisika Edisi Ketiga. Erlangga Jakarta
Sears, F, Western dkk.1995Universitas Fisika. Addison-Wesley Publishing company
Inc.USA
Young, Hugh D.2009Fisika Universitas.Erlangga Jakarta

Anda mungkin juga menyukai