Anda di halaman 1dari 78

LAPORAN PRAKTEK KERJA NYATA

DISTRIBUTION AUTOMATION COMMUNICATION RING TO


RADIO AND DUAL FIBER

Oleh :
Chairul Rachman Wahid
Marhafan H. Hasan

201010370311065
201010370311069

JURUSAN TEKNIK INFORMATIKA


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
2014

LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN PRAKTEK KERJA NYATA
DISTRIBUTION AUTOMATION COMMUNICATION RING TO
RADIO AND DUAL FIBER

Disusun oleh :
Chairul Rachman Wahid
Marhafan H. Hasan

201010370311065
201010370311069

Mengetahui,
Koordinator PKN

Pembimbing PKN

Galih Wasis Wicaksono,S.Kom, M.CS


NIP.0723028801

Yuda Munarko,S.Kom, M.SC


NIP. 10806110443

Ketua / Sekeretaris Jurusan

Yuda Munarko,S.Kom, M.SC


NIP. 10806110443
ii

LEMBAR PERSETUJUAN
LAPORAN PRAKTEK KERJA NYATA
DISTRIBUTION AUTOMATION COMMUNICATION RING TO
RADIO AND DUAL FIBER

Disusun oleh :
Chairul Rachman Wahid
Marhafan H. Hasan

201010370311065
201010370311069

Mengetahui,
Pembimbing Lapangan

Dosen Penguji PKN

Andik Siswanto
NIP. 602036

Fredy Mutaqinur, S.Kom

iii

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah atas semua limpahan rahmat dan karunia serta nikat yang
telah diberikan Allah SWT,dzat yang Maha sempurna dan lagi Maha
menyanyangi dalam setiap hembusan dan tarikan nafas hidup ini.
Seiring pelaksanaan praktek kerja nyata dan sampai tahap penulisan
laporan
yang
berjudul
DISTRIBUTION
AUTOMATION
COMMUNICATION RING TO RADIO AND DUAL FIBER penulis telah
banyak dibantu dan dibimbing dari berbagai pihak,maka pada kesempatan kali
ini penulis ingin berterima kasih yang sebesar-besarnya kepada :
1.
2.
3.

Kepada orang tua penulis yang telah memberikan dukungan moril dan
spiritual dan tak henti mendidik penulis dan mendoakan penulis.
Bapak Yuda Munarko selaku dosen pembimbing PKN (Praktek Kerja
Nyata).
Bapak Andik Siswanto selaku pembimbing lapangan pada Praktek Kerja
Nyata (PKN).

Walaupun penulis berusaha sebaik mungkin dengan segala kemampuan


yang ada,penulis menyadari sebagai manusia biasa bahwa tidak ada yang
terlepas dari kesalahan.Untuk itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang
bersifat membangun dari semua pihak untuk menyempurnakan laporan
praktek kerja nyata ini.
Akhir kata,penulis berharap laporan ini bermanfaat bagi penulis dan
pembaca serta menjadi semangat dan motivasi bagi rekan-rekan yang akan
melaksanakan praktek kerja nyata.

Penulis,

iv

DAFTAR ISI
LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................. ii
LEMBAR PERSETUJUAN........................................................................... iii
KATA PENGANTAR .................................................................................... iv
DAFTAR ISI .................................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR .....................................................................................viii
BAB I PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang ................................................................................ 1

1.2

Tujuan Praktek Kerja Nyata.......................................................... 2

1.2.1

Bagi Mahasiswa ....................................................................... 2

1.2.2

Bagi Program Studi Teknik Informatika .............................. 2

1.2.3

Bagi Perusahaan ...................................................................... 2


Manfaat............................................................................................. 2

1.3
1.3.1

Bagi Mahasiswa ....................................................................... 3

1.3.2

Bagi Program Studi Teknik Informatika .............................. 3

1.3.3

Bagi Perusahaan ...................................................................... 4

1.4

Tempat .............................................................................................. 4

1.5

Jadwal ............................................................................................... 4

BAB II TINJAUN UMUM


2.1
Profil Divisi Infrastruktur dan Telekomunikasi PT TELKOM
Indonesia ARNET Malang ......................................................................... 5
2.2

Struktur Perusahaan ....................................................................... 6

2.3

Produk dan Layanan ..................................................................... 10

BAB III LANDASAN TEORI


3.1

Pengertian Gelombang Radio ....................................................... 12


v

Perilaku Gelombang Radio ................................................... 12

3.1.1
3.2

Sinyal Elektromagnetik ................................................................. 13

3.3

Polarisasi......................................................................................... 14

3.4

Spektrum Elektromagnetik .......................................................... 14

3.5

Bandwith......................................................................................... 15

3.6

Frekuensi dan Kanal ..................................................................... 15

3.7

Aborsi / Penyerapan ...................................................................... 16

3.8

Refleksi / Pantulan ......................................................................... 17

3.9

Difraksi ........................................................................................... 17

3.10

Interferensi ..................................................................................... 18

3.11

Propagasi ........................................................................................ 19

3.12

Line Of Sight .................................................................................. 19

3.13

Daya ................................................................................................ 20

3.14

Pengertian Jaringan Telekomunikasi .......................................... 20

3.14.1

Bagian Jaringan Telekomunikasi ........................................ 20

3.15

Topologi Jaringan .......................................................................... 22

3.16

Struktur Jaringan .......................................................................... 25

3.16.1

Jaringan Catu Langsung....................................................... 25

3.16.2

Jaringan Catu Tidak Langsung ........................................... 26

3.16.3

Jaringan Catu Kombinasi ..................................................... 27

3.17

Pengertian Swithching .................................................................. 27

3.18

Routing ........................................................................................... 29

3.19

Multiplexing ................................................................................... 30

3.19.1

Tujuan dan Keuntungan Multiplex ..................................... 31

BAB IV PEMBAHASAN
vi

Pengertian Fiber Optik ................................................................. 39

4.1
4.1.1

Jenis-jenis Fiber Optik .......................................................... 40

4.1.2

Keuntungan Fiber Optik....................................................... 41

4.2

IDU (In Door Unit) ........................................................................ 41

4.3

ODU (Out Door Unit) .................................................................... 42

4.4

Pengertian E1 ................................................................................. 43
Apa E1 Itu? ............................................................................ 43

4.4.1
4.5

Tingkat Hierarchy ......................................................................... 45

4.6

Sistem Transmisi Radio GMD TRT STN 65-140 ....................... 46

4.7

Sistem Monitoring Perangkat ....................................................... 48

4.8

Perangkat E1 Pada Multiplex....................................................... 59

4.9

Pengecekan Bit Error Rate (BER) ............................................... 63

BAB V PENUTUP
5.1

Kesimpulan..................................................................................... 67

5.2

Saran-saran .................................................................................... 68

DAFTAR PUSTAKA .................................................................................... 69

vii

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.2.1 Struktur Perusahaan
Gambar 2.2.2 Infrastruktur Perusahaan
Gambar 2.2.3 Coverage Area Network
Gambar 2.2.4 Tabel Potensi Alat Produksi
Gambar 2.2.5 Jumlah SDM per-Band Posisi
Gambar 2.2.6 Jumlah Karyawan Berdasarkan Usia
Gambar 2.2.7 Jumlah Karyawan Berdasarkan Pendidikan
Gambar 2.3.1 Produk dan Layanan
Gambar 3.2.1 Analog Signal and Digital Signal
Gambar 3.2.2 Amplitude Signal
Gambar 3.6.1 Kanal dan Frekuensi Tengah untuk 802.11b
Gambar 3.8.1 Pantulan dari Gelombang Radio
Gambar3.9.1 Difraksi Melalui Celah Sempit
Gambar 3.9.2 Difraksi Melalui Puncak Gunung
Gambar 3.10.1 Interferensi Konstruktif dan Destruktif
Gambar 3.15.1 Topologi Mesh
Gambar3.15.2 Topologi Star
Gambar 3.15.3 Topologi Bus
Gambar 3.15.4 Topologi Ring
Gambar 3.16.1 Jaringan Catu Langsung
Gambar 3.16.2 Jaringan Catu Tidak Langsung
Gambar 3.16.3 Jaringan Catu Kombinasi
Gambar 3.19.1 Multiplex
Gambar 3.19.2 TDM
Gambar 3.19.2 Synchronous TDM
Gambar 3.19.4 Asynchronous TDM
Gambar 3.19.5 FDM
Gambar 3.19.6 CDM
Gambar 4.1.1 Bagian kabel fiber optic
Gambar 4.1.2(a) Single mode fibers
Gambar 4.1.2(b) Multi mode fibers
Gambar 4.2.1 IDU 1+0
Gambar 4.2.2 IDU 1+1
Gambar 4.3.1 Antennadan ODU 1+0
Gambar 4.3.2 PasolinkOdu 1+1
Gambar 4.5.1 Tingkat Hierarchy
viii

6
6
7
8
8
9
9
10
13
13
14
16
16
17
17
21
22
23
23
24
25
25
30
32
32
33
35
36
37
38
38
39
39
40
40
44

Gambar 4.6.1
Gambar 4.6.2
Gambar 4.7.1
Gambar 4.7.2
Gambar 4.7.3
Gambar 4.7.4
Gambar 4.7.5
Gambar 4.7.6
Gambar 4.7.7
Gambar 4.7.8
Gambar 4.7.9
Gambar 4.7.10
Gambar 4.7.11
Gambar 4.7.12
Gambar 4.7.13
Gambar 4.7.14
Gambar 4.7.15
Gambar 4.7.16
Gambar 4.7.17
Gambar 4.7.18
Gambar 4.8.1
Gambar 4.8.2
Gambar 4.8.3
Gambar 4.8.4
Gambar 4.8.5
Gambar 4.8.6
Gambar 4.8.7
Gambar 4.8.8
Gambar 4.9.1
Gambar 4.9.2
Gambar 4.9.3
Gambar 4.9.4
Gambar 5.1.1

Konfigurasi Transmisi Backbone Jawa Timur


Lokasi Perangkat Transmisi Radio
Halaman Login
Local Equipment
Monitoring Pagak dan Kawi
Login Monitoring Kawi
Equipment Properties
Port Configuration : Ethernet
Port Configuration : Lct PPP
Radio 1A
2Mb/s EOC
ACL
Routing Table
Stored Routing Table
Remote Element Table
Performance Monitoring
View Logged Users
Equipment Menu
Configurator
Modulation & Capacity
Perangkat Multiplex
Extra TDM Priority
General Preset
Tx Switch Control
Menu Setting LAN
Setting
Powers
Radio Loop
Perangkat bit error rate
Power Tx dan power Rx
Jumlah bit error pada radio
Jumlah bit error pada E1 Radio
Backup Data pada STO

ix

44
45
46
47
48
49
50
50
51
51
52
52
53
53
54
54
55
55
56
56
57
57
58
58
59
59
60
60
61
62
63
63
65

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Praktek kerja nyata merupakan salah satu mata kuliah dari
kurikulum Program Studi Teknik Informatika di Universitas
Muhammadiyah Malang yang dapat dijadikan penerapan ilmu yang
diperoleh mahasiswa di bangku kuliah. Praktek Kerja Nyata dilakukan
di lapangan pada perangkat yang telah ada atau proyek fisik yang
sedang berlangsung. Obyek pengamatan dalam kerja praktik ini
diharapkan sesuai dengan disiplin ilmu jurusan Teknik Informatika di
Universitas Muhammdiyah Malang.
Dalam pelaksanaan praktek kerja nyata ini kegiatan praktek
dilaksanakan di kantor PT Telkom Indonesia Area Network
(ARNET) Malang di divisi Transmisi Radio dan Multiplex. Pada divisi
ini terdapat beberapa kegiatan operasional dan pemeliharaan Radio dan
MULTIPLEX (RAD & MUX). Untuk kegiatan operasional berupa
penyambungan kabel E1 pada multiplex dan konfigurasi perangkat
perangkat Radio, kegiatan pemeliharaan (harian, bulanan, dan tahunan)
berupa pengecekan kondisi kelayakan E1 dan power Radio
menggunakan bit error rate (BER) dan kegiatan monitoring
perangkat Fujitsu/ALCplus2 menggunakan aplikasi Subnetnetwork
Craft Terminal (SCT) dan SIAE MICROELECTRONICA S.P.A.
Kemajuan teknologi semakin mempermudah manusia dalam
mengerjakan aktifitas sehari
hari.
Sehubungan dengan
bertambahnya
penduduk
dan kebutuhkan akan adanya sistem
transmisi yang lebih cepat dan efisien maka diperlukan adanya suatu
sarana telekomunikasi yang memadai dengan tujuan untuk
mempercepat penyampaian komunikasi.
Media transmisi dengan menggunakan frekuensi radio
berkembang pesat.Teknik komunikasi melalui media dengan
menggunakan frekuensi radio dianggap mampu memenuhi tantangan
sistem telekomunikasi saat ini, dimana mampu menangani jumlah
pelanggan yang banyak. PT TELKOM menggunakan transmisi radio
untuk menjangkau antar STO di daerah daerah yang sulit dijangkau
oleh transmisi data lainnya (fiber optic).
1

1.2

Tujuan Praktek Kerja Nyata


Tujuan dari pelaksanaan Praktek Kerja Nyata (PKN) adalah sebagai
berikut :
1.2.1 Bagi Mahasiswa
1. Mahasiswa mampu menerapkan ilmu yang telah diperoleh
selama proses perkuliahan untuk melaksanakan praktek
kerja nyata di instansi.
2. Membandingkan antara proses perkuliahan dan praktek
kerja, apakah ilmu yang diperoleh selama perkuliahan
sesuai dengan kebutuhan di dunia kerja.
3. Menambah wawasan dan pengetahuan mahasiswa tentang
dunia kerja, sehingga menjadi bekal untuk mempersiapkan
diri terjun ke dalam dunia kerja maupun dalam
masyarakat.
4. Untuk
memperdalam
dan
meningkatkan
ketrampilan serta kreativitas mahasiswa.
5. Untuk menguji kemampuan mahasiswa sejauh mana
kompetensi yang dimiliki dalam dunia kerja.

1.3

1.2.2

Bagi Program Studi Teknik Informatika


1. Memperoleh bahan evaluasi dan pertimbangan dalam
penyusunan program pendidikan.
2. Menghasilkan lulusan yang terampil dan sesuai dengan
kebutuhan dalam dunia kerja.

1.2.3

Bagi Perusahaan
1. Mengetahui kualitas pendidikan di Program Studi Teknik
Informatika.
2. Membantu dalam kinerja operasional dan pemeliharaan
RADMUX di Divisi Transmisi Radio dan Multiplex dalam
konfigurasi perangkat di wilayah ARNET Malang.

Manfaat
Manfaat Kuliah Praktek Kerja Nyata (PKN) meliputi manfaat bagi
mahasiswa, bagi PT TELKOM INDONESIA, dan bagi Program
2

Studi Teknik Informatika Universitas Muhammadiyah. Manfaat PKN


adalah sebagai berikut:
1.3.1 Bagi Mahasiswa
1. Mahasiswa dapat meningkatkan kemampuan hard skill
dan soft skill. Selain itu mahasiswa diharapkan mampu
mempersiapkan diri secara fisik, mental maupun kualitas
serta dapat meningkatkan kompetensi, kecerdasan
intelektual, dan emosional dalam
rangka menghadapi
dunia kerja yang sesungguhnya.
2. Mahasiswa dapat menerapkan pengetahuan teoritis yang
telah diperoleh di bangku perkuliahan dalam berbagai
kasus di lapangan serta dapat mengetahui seberapa jauh
relevansi antara teori yang diajarkan di bangku perkuliahan
dengan kenyataan di dunia kerja yang sesungguhnya
3. M a h a s i s w a dapat belajar untuk lebih profesional
dalam mengerjakan setiap pekerjaan dengan menggunakan
kecerdasan dan ketrampilan yang dimiliki secara maksimal.
4. Sebagai p e n g a l a m a n kerja awal untuk mahasiswa
sebelum terjun langsung ke dunia kerja yang nyata.
1.3.2

Bagi Program Studi Teknik Informatika


1. Dengan Pelaksanaan Praktek Kerja Nyata (PKN),
diharapkan hubungan Universitas dan Perusahaan dapat
berjalan baik, sehingga dapat berjalan bersama dalam
meningkatkan mutu pendidikan.
2. Kegiatan Kuliah Praktek Kerja Nyata (PKN) ini merupakan
salah satu tolak ukur bagi perguruan tinggi untuk menilai
sejauh mana kualitas yang dimiliki olah mahasiswa.
Sehingga menjadi acuan bagi perguruan tinggi untuk
meningkatkan mutu pendidikan selanjutnya.
3. Meningkatkan relevansi kurikulum Program Studi
Teknik Informatika Universitas Muhammadiyah dengan
dunia kerja sesungguhnya.
3

4.
1.3.3

1.4

Sebagai upaya memperkenalkan mahasiswa serta nama


perguruan tinggi di dunia kerja.

Bagi Perusahaan
1. Memperoleh bantuan tenaga dan pikiran dari mahasiswa
dalam menjalankan kegiatan operasional dan program
kerja perusahaan sesuai dengan disiplin ilmu yang
diperoleh mahasiswa di bangku perkuliahan.
2. Sebagai bentuk kepedulian perusahaan atau bentuk
tanggung jawab sosial PT TELKOM
INDONESIA
terhadap masa depan generasi muda terutama lulusan
perguruan tinggi serta menunjukkan keterbukaan
perusahaan yang pada akhirnya dapat meningkatkan nilai
atau citra perusahaan di mata masyarakat.
3. Sebagai sarana untuk menjalin hubungan kerja sama yang
baik antara perusahaan dengan Program Studi Teknik
Informatika Universitas Muhammadiyah.

Tempat
Kerja praktek dilaksanakan di DIVISI INFRASTRUKTUR DAN
TELEKOMUNIKASI PT TELKOM AREA NETWORK (ARNET)
MALANG dan dilakukan di divisi O&M Switching Lokal, dan
Radio Multiplex (RADMUX).

1.5

Jadwal
Praktek Kerja Nyata (PKN) dilaksanakan pada tanggal 1 Juli
sampai dengan 31 Juli 2013. Adapun jadwal kegiatan Praktek Kerja
Nyata yang dilakukan dapat dilihat dalam ilustrasi berikut :
Tabel 1 : Jadwal Kegiatan PKN
NAMA KEGIATAN
I
II

NO
1 Pengenalan Instansi
2

Pengarahan dari pembimbing


lapangan

III

IV

3
4

Pelaksanaan kegiatan Kerja


Praktek di Lapangan
Pendokumentasian dan
penyusunan Laporan

BAB II
TINJAUN UMUM
2.1

Profil Divisi Infrastruktur dan Telekomunikasi PT TELKOM


Indonesia ARNET Malang
AREA NETWORK MALANG merupakan unit organisasi yang
melaksanakan penyelenggaraan fungsi operasi network (selain jaringan
akses) infrastruktur telekomunikasi PT.Telkom Indonesia yang berada
di cakupan area Malang. ARNET Malang dibentuk berdasarkan
KD.68/PS150/COP-B0030000/2006
tentang
Organisasi
Divisi
Infrastruktur, dimana dipimpin oleh Manager Area ( MGR AREA ),
dimana MANAR bertanggung jawab atas efektifitas penyelenggaraan
pengelolaan fungsi operasi dan pemeliharaan network pada lingkup
operasi layanan network di wilayah cakupan area malang. Sehingga
dapat dipastikan bahwa dukungan kesiapan operasi dan kualitas network
untuk penyelenggaraan layanan jasa infocom di wilayah area network
malang dapat berfungsi secara memadai.
Dalam menjalankan tugasnya MGR ARNET Malang dibantu oleh
7 Assiten Manager (ASMAN) dan 3 Koordinator Lokasi (KORLOK)
sebagai berikut:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

ASMAN LOGISTIC & ADMINISTRATION


ASMAN O&M TRANSMISI RADIO dan MULTIPLEX
O&M TRANSMISI SKSO
O&M SWITCHING TRUNK
O&M SWITCHING LOKAL
O&M MULTIMEDIA
O&M CIVIL & ME (CME)
O&M LOKASI (BATU & KEPANJEN)

2.2

Struktur Perusahaan
Berikut ini merupakan Struktur organisasi eksisting di ARNET Malang:

MANAGER

ASMAN

CME

ADMIN

RADIO MUX

SENTRAL
LX

SENTRAL
TX

MUMED

SKSO

KOORD LOKASI

SENTRAL LX

SENTRAL LX

Gambar 2.2.1 Struktur perusahaan

Secara garis besar infrastruktur/network yang dikelola oleh ARNET malang


dapat dikelompokkan ke dalam 3 bidang yaitu Transport, Service Node dan
IP network, sebagaimana terlihat di tabel berikut ini:
SYSTEM
Transport

TEKNOLOGI/NETWORK
ELEMEN

POTENSI

SDH, PDH, DWDM, SKSO, 6408 E1


Radio

PRODUK
Bandwidth
lambda)

(LC,

IP Network Metroethernet,IMUX

36 node

Service
Node
(Multimedia)

Switching

323,092 sst

Service
Node
(Port POTS/DIU)

Softswitch, EWSD, NEAX

Gambar 2.2.2 Infrastruktur perusahaan

Sedangkan untuk Coverage Area Network Malang sendiri meliputi wilayah


Malang Kota, Pasuruan, Pandaan, Batu, Kepanjen dan Blitar, tampak
sebagaimana gambar peta berikut:

Gambar 2.2.3 Coverage area network


Malang Kota memiliki luas wilayah 110,06 km, code area di wilayah ini
adalah 0341. Untuk wilayah malang kota sendiri ARNET Malang
mempunyai Sentral Telephone Otomasis ( STO ) yang tersebar di 10 lokasi ,
yaitu Malang Kota, Belimbing, Klojen, gadang, Sawojajar, Buring, Lawang,
Singosasi, Pakis dan Tumpang.
Kepanjen merupakan ibu kota kabupaten Malang, code area di wilayah ini
adalah 0341. wilayah ini memiliki luas sekitar 4.576 km, untuk wilayah
kepanjen terdapat STO yang tersebar di 11 Lokasi, yaitu Ampelgadig,
Gondanglegi, Bantur, Sumperpucung, Pagak, DonoMulyo, gunung Kawi,
Sumbermanjing Wetan, Turen dan kepanjen.
Batu memiliki luas wilayah sekitar 202,30 km, code area di wilayah ini
adalah 0341. untuk wilayah batu terdapat STO yang tersebar di Tiga lokasi,
yaitu Batu, Karang Ploso dan Ngantang.
Berikut ini adalah table potensi alat produksi Arnet Malang dikelompokkan
per-lokasi area:
AREA

Pasuruan

FO (Km)

Trans
(E-1)

325,5815 676

Metro-E
(port)

4 node,
198 Port

Switching
MSAN

POTS

V-52

CCT

4/ 592

37.972/
31.711

4.860

Pandaan

317,338

441

4 Node,
222 port

Malang

402,763

4042

10 Node
,471 Port

Batu

92,028

395

1 Node,
49 Port

Kepanjen

329,271

655

9 Node,
447 port

Blitar

296,478

199

Total

1,763,4595 6408

36.464/
29.477

240

3.270

163.962/
122.397

14.060

46.200

23.354/
17.430

1.390

3.360

3/
3.240

29.076/
20.643

4.380

2.850

8 Node ,
394 Port

3/ 360

32.264/
26.720

7.472

26.720

36 Node,
1791 port

59/
8.898

332.156/
255.027

24.062

65.460

49/
8.504

Gambar 2.2.4 Tabel potensi alat produksi


Untuk Potensi Sumber daya manusia, Saat ini Arnet Malang mempunyai
SDM sebanyak 50 karyawan, dari total formasi posisi organisasi sebanyak
89 karyawan (berdasarkan KD.68/PS150/COP-B0030000/2006 tentang
Organisasi Divisi Infrastruktur)
Berikut ini pemetaan karyawan berdasarkan:
1. Jumlah SDM per-Band posisi

Gambar 2.2.5 Jumlah sdm per-band posisi


9

2. Jumlah karyawan berdasarkan usia

Gambar 2.2.6 Jumlah karyawan berdasarkan usia


3. Jumlah karyawan Berdasarkam Pendidikan

Gambar 2.2.7 Jumlah karyawan berdasarkan pendidikan

2.3

Produk dan Layanan


Sesuai dengan fungsi dari ARNET malang sebagai mengelola
operasional network, secara skematis produk dan layanan ARNET ML
dapat dilihat pada gambar berikut:

10

Gambar 2.3.1 Produk dan layanan


Pelanggan dari ARNET malang adalah unit organisasi intern
TELKOM yang dapat dikategorikan menjadi 3 kelompok. Kelompok
pertama adalah pelanggan INTERNAL ( Information System
Center/ISC ) dimana unit bisnis ini berperan sebagai pengelola system
informasi untuk seluruh unit organisasi di TELKOM ,kedua PRODUK
OWNER ( DMM,DTF, DIVA) yang merupakan unit-unit bisnis
penyedia berbagai product/service/content seperti speedy, flexi , telphon
PSTN dll. Ketiga DELIVERY CHANNEL ( CIS,ESC,DBS,DCS) yang
merupakan unit-unit bisnis TELKOM yang berperan sebagai saluran
distribusi yang bertanggung jawab melaksanakan fungsi penjualan dan
layanan kepada Customer, unit ini juga sering di sebut sebagi unit
Front Line.

11

BAB III
LANDASAN TEORI
3.1

Pengertian Gelombang Radio


Radio adalah teknologi yang digunakan untuk pengiriman sinyal
dengan cara modulasi dan radiasi elektromagnetik (gelombang
elektromagnetik). Gelombang ini melintas dan merambat lewat udara
dan bisa juga merambat lewat ruang angkasa yang hampa udara, karena
gelombang ini tidak memerlukan medium pengangkut (seperti molekul
udara).Gelombang radio adalah satu bentuk dari radiasi
elektromagnetik, dan terbentuk ketika objek bermuatan listrik
dimodulasi (dinaikkan frekuensinya) pada frekuensi yang terdapat
dalam frekuensi gelombang radio (RF) dalam suatu spektrum
elektromagnetik, dan radiasi elektromagnetiknya bergerak dengan cara
osilasi elektrik maupun magnetik.
3.1.1 Perilaku Gelombang Radio
Ada beberapa aturan yang dapat digunakan dalam merencanakan
instalasi jaringan nirkabel, yaitu:

Semakin panjang gelombang, semakin jauh gelombang radio


merambat. Untuk daya pancar yang sama, gelombang dengan
panjang gelombang yang lebih panjang cendrung untuk dapat
menjalar lebih jauh daripada gelombang dengan panjang
gelombang pendek. Efek ini kadang kala terlhat di radio FM,
jika di bandingkan jarak pancar pemancar FM diwilayah 88
MHz dengan wilayah 108 MHz
Semakin panjang gelombang, semakin mudah gelombang
melalui atau mengitari penghalang. Sebagai contoh, radio FM
(88-108 MHz) dapat menembus bangunan atau berbagai
halangan dengan lebih mudah. Sementara yang gelombangnya
lebih rendah, seperti handphone GSM yang bekerja pada 900
MHz atau 1800 MHz akan lebih sukar untuk menembus
bangunan. Memang efek ini sebagian karena perbedaan daya
pancar yang digunakan di radio FM dengan GSM, tapi juga
12

sebagian karena pendeknya panjang gelombang di sinyal


GSM.
Semakin pendek panjang gelombang, semakin banyak data
yang dapat dikirim. Semakin cepat gelombang berayun atau
bergetar, semakin banyak informasi yang dapat dibawa setiap
getaran atau ayunan digunakan untuk mengirimkan bit digital
0 atau 1, ya atau tidak. Ada sebuah prinsip yang dapat
dilihat di semua jenis gelombang dan amat sangat berguna
untuk mengerti proses perambatan gelombang radio. Prinsip
tersebut dikenal sebagai Prinsip Huygens, yang diambil dari
nama Christiaan Huygens, seorang matematikawan, fisikawan
dan astronomer Belanda 1629-1695.

Prinsip Huygens adalah metoda analisis yang digunakan untuk


masalah perambatan atau propagasi gelombang dibatasan medan
jauh (far field). Prinsip Huygens memahami bahwa setiap titik
dalam gelombang berjalan adalah pusat dari perubahan yang baru
dan sumber dari gelombang yang lain, dan gelombang berjalan
secara umum dapat dilihat sebagai penjumlahan dari gelombang
yang muncul pada media yang bergerak. Cara pandang
perambatan atau propagasi gelombang yang demikian sangat
membantu dalam memahami berbagai fenomena gelombang
lainnya, seperti difraksi. Prinsip ini membantu untuk mengerti
difraksi maupun zone Fresnel yang dibutuhkan untuk line of sight
(LOS) maupun kenyataan bahwa kadang-kadang kita dapat
mengatasi wilayah tidak line of sight.

3.2

Sinyal Elektromagnetik
Sinyal elektromagnetik adalah suatu fungsi tehadap waktu, tetapi
dapat juga dinyatakan sebagai fungsi terhadap frekuensi; yaitu, sinyal
terdiri dari komponen-komponen dengan frekuensi beram.Sebuah sinyal
elektromagnetik dapat berupa sinyal analog atau digital. Sinyal analog
adalah sinyal yang intensitasnya beragam dengan mulus seiring waktu.
Dengan kata lain, tidak ada jeda atau diskontinuitas dalam sinyal.
Sebuah sinyal digital adalah sinyal yang intensitasnya tetap konstan

13

pada suatu tingkat selama beberapa waktu kemudian berubah ketingkat


konstan lain.

Gambar 3.2.1 Analog signal


dan digital signal

Gambar 3.2.2 Amplitudo signal

Bentuk sinyal paling sederhana adalah sinyal periodik, yaitu pola


sinyal yang sama yang berulang sepanjang waktu pada gambar 3.2.2.
Sedangkan pada Gambar 3.2.1 menunjukan sebuah contoh sinyal analog
periodik (gelombang sinus) dan sinyal digital periodik (gelombang
persegi).

3.3

Polarisasi
Polarisasi adalah arah dari vektor medan listrik. Mengenali
polarisasi antena amat berguna dalam sistem komunikasi, khususnya
untuk mendapatkan efisiensi maksimum pada transmisi sinyal yang
dikeluarkan oleh antena.

3.4

Spektrum Elektromagnetik
Spektrum Elektromagnetik adalah wilayah frekuensi dan panjang
gelombang. Gelombang elektromagnetik meliputi frekuensi maupun
14

panjang gelombang yang sangat lebar. Bagian spektrum


elektromagnetik banyak dikenali oleh manusia adalah cahaya, yang
merupakan bagian spektrum elektromagnetik yang terlihat oleh mata.
Cahaya berada pada kira-kira frekuensi 7.5*1014 Hz dan 3.8*1014 Hz
Radio menggunakan bagian dari spektrum elektromagnetik
dimana gelombangnya dapat dibangkitkan dengan memasukkan arus
bolak balik ke antena. Hal ini hanya benar pada wilayah 3 Hz sampai
300 GHz. Punggunaan paling populer dari gelombang micro adalah di
oven microwave, yang kebetulan menggunakan frekuensi yang sama
dengan frekuensi standard wireless yang penulis akan bahas. Spektrum
frekuensi ini berada dalam band yang dibuat terbuka untuk penggunaan
umum tanpa perlu lisensi. Di Indonesia berdasarkan KEPMEN Nomor
2/2005, penggunaan frekuensi 2.4 GHz dapat dilakukan tanpa perlu
lisensi dari pemerintah.

3.5

Bandwith
Bandwith adalah ukuran dari sebuah wilayah / lebar / daerah
frkuensi. Jika lebar frekuensi yang digunakan oleh sebuah alat adalah
2.40 GHz sampai 2.48 GHz maka bandwith yang digunkan adalah 0.08
GHz. Semakin besar bandwith yang digunakan akan berdampak pada
semakin cepat atau besar jumlah data yang dapat dikirimkan
didalamnya, dengan ilustrasi semakin lebar tempat yang tersedia di
ruang frekuensi, semakin banyak data dapt kita masukkan pada sebuah
waktu.

3.6

Frekuensi dan Kanal


Pembagian spectrum menjadi potongan-potongan kecil yang
terdistribusi pada band sebagai satuan kanal

15

Gambar 3.6.1 Kanal dan Frekuensi Tengah untuk 802.11b

3.7

Aborsi / Penyerapan
Pada saat gelombang elektromagnetik menabrak sesuatu material,
biasanya gelombang akan menjadi lemah atau teredam. Banyak daya
yang hilang akan sangat tergantung pada frekuensi yang digunakan dan
tentunya material yang ditabrak. Untuk gelombang microwave, ada dua
material utama yang menjadi penyerap, yaitu :

Metal
Elektron bergerak beebas di metal dan siap untuk berayun oleh
karenanya akan menyerap energy dari gelombang yang lewat
Air
Gelombang microwave akan menyebabkan molekul air bergetar,
yang pada prosesnya akan mengambil sebagian energi gelombang.

Untuk kepentingan pembuatan jaringan nirkabel secara praktis,


penulis akan melihat metal dan air sebagai penyerap gelombang yang
baik. Lapisan air merupakan penghalang gelombang microwave, kirakira sama dengan tembok pada cahaya. Air mempunyai banyak dampak
yang besar dan dalam banyak kesempatan perubahan cuaca sangat
mungkin untuk membuat sambungan jaringan nirkabel menjadi
putus.Ada material lain yang mempunyai efek yang lebih kompleks
terhadap penyerapan gelombang radio, yaitu pohon dan kayu.
Banyaknya penyerapan sangat tergantung pada jumlah air yang ada
pada material yamg terkena gelombang microwave.

16

3.8

Refleksi / Pantulan
Gelombang radio juga akan terpantul jika gelombang tersebut
bersentuhan dengan material yang cocok untuk itu. Untuk gelombang
radio, sumber tama dari pantulan adalah metal dan permukaan air.
Aturan terjadinya pantulan cukup sederhana, sudut masuknya
gelombang ke permukaan akan sama dengan sudut sinyal di pantulkan.
Dalam pandangan gelombang radio sebuah terali besi atau sekumpulan
tiang besi yang rapat sama dengan sebuah permukaan yang padat,
selama jarak antar tiang lebih kecil dari panjang gelombang radio-nya.

Gambar 3.8.1 Pantulan dari gelombang radio


Sudut masuk gelombang akan sama dengan sudut dari pantulan.
Sebuah bentuk parabolik akan menggunakan efek ini untuk
mengkonsentrasikan gelombang radio yang tersebar dipermukaannya
menuju satu tujuan.

3.9

Difraksi
Difraksi adalah lenturan yaitu peristiwa pematahan gelombang
oleh celah sempit sebagai penghalang.Difraksi dapat membuat sinyal
radio mampu merambat melalui kelengkungan bumi, melewati horizon
dan merambat dibelakang halangan. Difraksi akan tampak seperti
pembelokan dari gelombang pada saat menabrak sebuah onjek, hal ini
merupakan efek dari sifat gelombang. Jika kita melihat barisan
gelombang yang mungkin saja berupa gelombang elektromagnetik
sebagai sinar yang lurus, akan susah untuk menerangkan bagaimana
caranya mencapai titik-titik yang tersembunyi dibalik penghalang.
Dengan model barisan gelombang maka fenomena ini menjadi masuk
akal.
17

Gambar 3.9.1 Difraksi melalui celah sempit


Prinsip Huygens memberikan sebuah model untuk mengerti
perilaku ini. Pada gelombang microwave, dimana panjang
gelombangnya beberapa centimeter, akan menampakan efek difraksi
saat gelombang menabrak tembok, puncak gunung, dan berbagai
halangan lainnya. Efek ini akan tampak seperti penghalang akan
menyebabkan gelombang mengubah arahnya dan mengitari sisi atau
pojokan penghalang.

Gambar 3.9.2 Difraksi Melalui Puncak Gunung


Pada dasarnya efek difraksi akan membebani daya, energy dari
gelombang yang terdifraksi akan sangat jauh lebih kecil dari barisan
gelombangnya.

3.10 Interferensi
Untuk memahami sebuah gelombang, satu tambah satu belum
tentu sama dengan dua. Hasilnya kadang-kadang bisa saja menjadi nol.

18

Gambar 3.10.1 Interferensi Konstruktif dan Destruktif


Untuk pemahaman dari gambar diatas, bayangkan jika kita
menggambar dua (2) gelombang sinus dan menjumlahkan
amplitudanya. Pada saat puncak bertemu dengan puncak, maka kita
akan memperoleh hasil yang maksimum (1+1=2). Hal ini disebut
interferensi konstruktif. Akan tetapi jika puncak bertemu dengan
lembah, maka hasil yang diperoleh adalah penghilangan dari sinyal
((1+(-)1=0). Hal ini disebut interferensi destruktif. Dalam teknologi
jaringan nirkabel, istilah interferensi biasanya digunakan untuk hal yang
lebih luas, untuk gangguan dari sumber radio frekuensi seprti dari kanal
tetangga. Jadi interferensi dalam jaringan nirkabel adalah sebuah
gangguan yang dapat menggangu kualitas sinyal.

3.11 Propagasi
Propagasi adalah rambatan gelombang microwave melalui udara
dari antena pemancar ke antena penerima yang jaraknya bisa mencapai
ribuan kilometer.

3.12 Line Of Sight


Line of sight adalah jalur transmisi antara transmiter dan
receiver.Konsep line of sight sangat kompleks jika diterapkan pada
gelombang microwave, sebagian besar karakteristik perambatan atau
propagasi gelombang elektromagnetik tergantung pada panjang
gelombangnya.

19

3.13 Daya
Gelombang elektromagnetik akan membawa energy pada saat
tekena panas matahari. Jumlah energy yang di terima pada satu waktu
tertentu di sebut daya.

3.14 Pengertian Jaringan Telekomunikasi


Perangkat telekomunikasi bertugas menghubungkan pemakainya
dengan pemakai lain. Kedua pemakai ini bisa berdekatan tetapi bisa
berjauhuan. Kalau menilik arti harfiah dari telekomunikasi (tele = jauh,
komunikasi = hubungan dengan pertukaran informasi) memang teknik
telekomunikasi dikembangkan manusia untuk menebus perbedaan jarak
yang jauhnya bisa tak terbatas menjadi perbedaan waktu yang sekecil
mungkin.
Perbedaan jarak yang jauh dapat ditempuh dengan waktu yang
sekecil mungkin dengan cara merubah semua bentuk informasi yang
ingin disampaikan oleh manusia kepada yang lainnya menjadi bentuk
gelombang elektromagnetik. Gelombang elektromagnetik dapat
bergerak dengan kecepatan yang sangat tinggi, yakni diruang hampa
adalah seratus ribu km per detik.
Jaringan
telekomunikasi
adalah
segenap
perangkat
telekomunikasi yang dapat menghubungkan pemakaiannya (umumnya
manusia) dengan pemakai lain, sehingga kedua pemakai tersebut dapat
saling bertukar informasi (dengan cara bicara, menulis, menggambar
atau mengetik ) pada saat itu juga.
3.14.1 Bagian Jaringan Telekomunikasi
Terdiri atas dari tiga bagian utama, yaitu :
1. Perangkat transmisi
Perangkat transmisi bertugas menyampaikan informasi dari
satu tempaat ketempat yang lain (baik dekat, maupun jauh).
Media transmisinya dapat berupa kabel, serat optik maupun
udara, tergantung jarak dari tempat-tempat yang
20

dihubungkan serta tergantung pada beberapa banyak tempat


yang saling dihubungkan.
2. Perangkat penyambungan (switching)
Perangkat penyambungan bertugas agar pemakai dapat
menghubungi pemakai lain sesuai seperti yang
diinginkannya. Perangkat penyambungan disebut masih
menggunakan sistem manual bila diperlukan seorang
operator yang bertugas menyambungkan pemakai dengan
pemakai lain yang diingininya
3. Terminal
Terminal adalah peralatan yang bertugas merubah sinyal
informasi asli (suara manusia atau lainnya) menjadi sinyal
elektrik atau elektromagetik atau cahaya.Ini diperlukan
karena perangkat transmisi yang mampu menyampaikan
informasi tersebut dari satu tempat ketempat yang lain yang
umumnya tidak dekat dalam waktu cepat, memang
mempersyaratkan agar sinyal informasi diubah menjadi
sinyal listrik (untuk dilewatkan kabel) atau menjadi sinyal
elektromagnetik (untuk dilewatkan udara) atau menjadi
sinyal cahaya (untuk dilewatkan serat optik).
Perangkat dan media transmisi sebagai penghubung antara
perangkat penyambungan dengan terminal disebut sebagai
JARLOKAT (Jaringan Lokal Akses Tembaga). Untuk sistem
analog, biasanya jaringan kabel lokal menyediakan transmisi
kanal telepon analog 4 kHz untuk setiap saluran pelanggan.
Untuk ISDN, biasanya berupa kabel serat optik. Perangkat dan
media transmisi sebagai penghubung antara perangkat
penyambungan dengan perangkat penyambungan di tempat lain
disebut jaringan penghubung atau jaringan interlokal. Jaringan
penghubung biasanya berupa jaringan radio gelombang mikro,
komunikasi satelit atau kabel serat optik. Perangkat
penyambungan disebut juga sebagai sentral. Karena jenis
komunikasi yang paling awal yang dilayani sentral adalah
komunikasi telepon maka selanjutnya kita sebut sentral telepon.

21

3.15 Topologi Jaringan


Topologi jaringan secara fisik dapat dibagi 4 secara umum, yaitu :
1. Jaringan Mata Jala (meshed network)
Sebenarnya bentuk jaringan mata jala dan bintang baru terlihat bila
jumlah sentral lebih dari dua. Sifat-sifat dari jaringan mata jala :
a. Tiap sentral mempunyai derajat yang sama
Artinya bila digunakan jaringan mata jala, maka kedudukannya
tiap sentral dalah sama, tidak dibedakan.
b. Hubungan adalah langsung (tanpa sentral trasit), jadi cepat.
c. Dengan adanya hubungan langsung berarti peralatan
swithcingnya lebih sederhana.
d. Syarat saluran relatif murah (karena tidak adanya sentral transit
sehingga jarak relatife akan lebih pendek.
e. Jumlah berkas saluran (n) meningkat kuadratis dengan
penambahan jumlah sentral (peningkatan jumlah saluran adalah
berbanding lurus dengan kwadrat dari penambahan jumlah
sentral).
f. Konsentrasi saluran agak kurang. Efesiensi saluran rendah.
g. Jaringan mata jala yang satu dengan jaringan mata jala lainnya
sulit digabungkan.

Gambar 3.15.1 Topologi Mesh


2. Jaringan Bintang (star atau radial network)
Pada sistem yang menggunakan jaringan bintang ini akan terdapat
sentral yang disebut sentral utama. Semua sentral dihubungkn
22

dengan sentral utama ini. Jadi sentral utama ini berfungsi sbagai
sentral transit satu-satunya.
Keuntungan
a) Paling fleksibel
b) Pemasangan dan perubahan yang terjadi pada salah satu klien
tidak mempengaruhi klien lain dan jaringan.
c) Control terpusat
d) Mudah deteksi error
e) Kemudahan pengolalaan jaringan
Kerugian
a) Perlu penanganan khusus
b) Control terpusat menjadi elemen kritis yaitu hub atau switch.

Gambar3.15.2 Topologi Star


3. Jaringan Bus
Pada topologi ini semua sentral dihubungkan secara langsung pada
medium transmisi dengan konfigurasi yang disebut Bus. Transmisi
sinyal dari suatu sentral tidak dialirkan secara bersamaan dalam satu
23

arah. Hal ini berbeda sekali dengan yang terjadi pada topologi
jaringan mesh atau bintang, yang pada sistem tersebut dapat
dilakukan komunikasi atau interkoneksi antar sentral secara
bersamaan.
Keuntungan
a) Hemat kabel
b) Layout kabel sederhana
c) Mudah dalam pengembangan
Kerugian
a) Deteksi dan isolasi kesalahan dengan sangat kecil
b) Kepadatan Trafik
c) Bila salah satu dari klien mengalami gangguan maka jaringan
tidak bisa berfungsi.
d) Diperlukan repeater untuk hubungan jarak jauh.

Gambar 3.15.3 Topologi Bus


4. Jaringan Ring
Untuk membentuk jaringan Ring, setiap sentral harus dihubungkan
seri satu dengan lain dan hubungan ini akan membentuk loop
tertutup. Dalam sistem ini setiap sentral harus dirancang agar dapat
berinteraksi dengan sentral yang berdekatan maupun berjauhan.
24

Dengan demikian kemampuan melakukan switching ke berbagai


arah sentral.
Keuntungan
a) Hemat kabel
Kerugian
a) Peka terhadap kesalahan sama seperti topologi Bus
b) Pengembangan jaringan lebih kaku

Gambar 3.15.4 Topologi Ring

3.16 Struktur Jaringan


Berdasarkan cara pencatuan saluran dari sentral ke pesawat
pelanggan, jaringan kabel lokal dapat dibedakan menjadi tiga macam,
yaitu jaringan catu langsung, jaringan catu tak langsung, dan jaringan
catu kombinasi.
3.16.1 Jaringan Catu Langsung
Pada jaringan catu langsung ini, pesawat pelanggan dicatu dari
KP (Kotak Pembagi) terdekat yang langsung dihubungkan
dengan RPU (rangka Pembagi Utama) tanpa melalui RK
(Rumah Kabel) seperti pada gambar ditas. Jadi, pada jaringan
ini, semua pasangan urat kabel dari KP tersambung secara tetap
(permanen) ke RPU. Jaringan model ini, biasanya dipakai untuk
wilayah, yaitu :
a.

Kota kecil yang masih menggunakan sentral manual


dengan jumlah pelanggan telepon sedikit.
25

b.
c.

Pada kota besar, sistem ini untuk mencatu daerah sekitar


sentral telepon ( radius sampai dengan 500 meter ).
Untuk daerah terkonsentrasi yang mempunyai kebutuhan
telepon cukup tinggi dan komplek yang tidak
memungkinkan dipasang RK.

Gambar 3.16.1 Jaringan catu langsung


3.16.2 Jaringan Catu Tidak Langsung
Jaringan catu tak langsung adalah jaringan kabel lokal dengan
pesawat pelanggan dicatu dari KP terdekat yang dihubungkan
terlebih dahulu ke RK, baru kemudian dihubungkan ke RPU.
Dalam hal ini, RK berfungsi sebagai titik sambung antara kabel
primer dan kabel sekunder. Pemakaian jaringan catu tak
langsung seperti terdapat pada gambar 3.6. Pemakaian jaringan
catu tak langsung ini juga dipakai pada kota kota sedang dan
besar yang digunakan untuk mencatu daerah yang pelanggannya
tersebar dan jauh . Jaringan catu tak langsung juga digunakan di
STO (Sentral Telepon Otomat) Simpanglima yaitu di daerah
sekitar Simpanglima yang merupakan kawasan perkantoran.

Gambar 3.16.2 Jaringan catu tidak langsung


26

3.16.3 Jaringan Catu Kombinasi


Jaringan catu kombinasi adalah jaringan lokal di mana pesawat
pelanggan dicatu melalui dua cara, yakni sebagian dengan catu
langsung, dan sebagian lagi dengan catu tak langsung.
Pemakaian jaringan catu kombinasi digunakan hampir pada
semua kota sedang dan besar, karena letak sentral telepon
biasanya di pusat kota atau pusat kepadatan penduduk, sedang
lokasi pelanggan menyebar mulai dari yang dekat dengan sentral
telepon, dan banyak juga yang berada jauh dari letak sentral.

Gambar 3.16.3 Jaringan catu kombinasi

3.17 Pengertian Swithching


Switching adalah sistem penyambungan yang memungkinkan
sebuah terminal (telepon, faksimil, dan sebagainya) dapat memberikan
informasi ke arah terminal lain yang dipakai oleh pemanggil.
Swithching merupakan bagian yang tidak terlihat oleh pelanggan dan
elemen terpenting yang memberikan fasilitas-fasilitas bagi pelanggan.
Fungsi dasar swithching adalah untuk membangun dan melepaskan
hubungan antara kanal transmisi dan hal-hal lain diperlukan. Untuk
menghubungkan suatu call diperlukan beberapa fungsi sebagai berikut :
1. Fungsi supervisi (pengawasan)
Berfungsi mendeteksi kondisi busy atau idle dari circuit yang
terhubung ke sistem switching dan mendeteksi serta menanggapi
permintaan fasilitas dari pemanggil, menyiapkan sistem untuk
menerima digit yang di dial dan mengirim dial tone.
2. Fungsi pensinyalan
Signaling merupakan transfer informasi yang diperlukan untuk
membangun, mengawasi dan memutuskan hubungan melalui
network. Terdapat dua klasifikasi sistem signaling, yaitu :
27

a. Signaling antara pelanggan dan sentral.


b. Signaling antar sentral.
3. Fungsi routing
Fungsi routing adalah menyediakan jalur bicara pada switching
network. Setiap sistem switching mempunyai tiga kelompok
perangkat fungsional utama dan bermacam-macam perangkat
tambahan tergantung dari aplikasi networknya. Tiga perangkat
fungsional utama tersebut adalah :
a. Terminal Interface Group menghubungkan semua jalur
pelanggan dan trunk ke sistem switching.
b. Switching Network menyediakan jalur pmbicaraan.
c. Control Processor melakukan kontrol terhadap aktifitas
perangkat tersebut di atas.

Sistem switching memepunyai group perangkat lainnya, seperti


catu daya, perangkat billing, perangkat input / output, perangkat
maintenance dan administrasi yang mendukung fungsi utama dari
switching. Switching memiliki dua teknik yaitu Circuit Switching dan
Packet Switching. Beberapa karakteristik ke dua titik switching tersebut,
yaitu :
1.

Circuit Switching
a. Kurang efesien karena koneksi tetap established walaupun
tidak ada data yang ditransfer. Contoh penerapannya adalah
pada public telephone network, PABX (Public Branches
Exchange) untuk gedung.
b. Memiliki sifat yang tidak kompleks dalam routing, flow
control, dan syarat-syarat error control.

2.

Packet Switching
a. Efesiensi line sangat tinggi.
b. Dapat membuat konversi data-rate.
c. Ketika traffic mulai padat, beberapa call diblok, yang
menunjukkan jaringan menolak permintaan koneksi tambahan
sampai beban dijaringan menurun.

28

3.18 Routing
Yang disebut proses routing adalah proses pencarian jalan yang
dipergunakan pada penyelenggaraan penyambungan jarak jauh ke
tujuan yang dimaksud oleh langganan pemanggil di dalam jaringan SLJJ
(Sambungan Langsung Jarak Jauh) ataupun Multiexchange Area. Jadi
routing merupakan proses yang berjalan dari sentral awal sampai
dengan sentral akhir. Jalan yang ditempuh dan dipilih dikatakan baik
jika :
a. Jalan yang ditempuh sependek mungkin
b. Alat penyambungan dan saluran yang dipergunakan sedikit
mungkin. Dari sini terlihat bahwa proses routing akan sederhana
jika alokasi prefix adalah secara sistematis, tetapi dengan adanya
sentral jenis SPC (Spare Part Module) sebenarnya sudah tidak ada
masalah lagi.
Untuk itu peralatan routing harus :
a. Dapat menerima dan mengerti informasi berupa sinyal-sinyal kode
atau berupa pulsa-pulsa dialing yang dikenal dari pesawat
langganan atau dari sentral transit sebelumnya.
b. Mengetahui jalan atau route yang dimaksud oleh informasi tersebut.
c. Dapat memilih route dengan cepat dan tepat. Route yang dipilih
haruslah yang terbaik. Bila ada beberapa yang dapat dipilih sebagai
alternatife, maka jalan yang terbaik sajalan yang dipilih.
d. Dapat mengatur pelaksanaan penyambungan sejauh mungkin.
Klasifikasi Route menurut urutan pilihan, yaitu :
a. Direct route/firs choise route
b. Alternatif route
Bila direct route sudah tidak mungkin lagi dipakai alat routing akan
mengetes jalan-jalan lain
c. Last choise route
Merupakan penampung lalu lintas harapan yang sudah tidak
mungkin di tampung oleh jalan yang lebih pendek route ini disebut
juga prefix route.
d. Route memutar
Sentral setingkat tetapi bukan direct route, hanya untuk tingkat
sentral yang tinggi. Hal ini dikarenakan :
29

e.

1. Dari sentral tersebut tidak mungkin memakai prefix route.


2. Bentuk jaringan yang memanjang (geografisnya).
3. Bila tingkat rendah terlalu banyak, maka penambahan alat-alat
(jumlah sentral banyak dan tidak sering digunakan).
Direct Route
Yang tepilih adalah jalan terpendek dalam arti langsung
menghubungkan sentral (interlokal) awal dan tujuan. Jalan ini
ditest pertama kali (firs choise route). Biasanya pertimbangan di
dalam direct route, yaitu :
a. Faktor ekonomis, biaya persatuan lalu lintas lebih rendah
dibanding route lainnya yang lebih panjang.
b. Lalu lintas antara kedua tempat tersebut cukup besar.
c. Route ini sudah ada dalam network yang sama.

3.19 Multiplexing
Multiplexing adalah suatu teknik mengirimkan lebih dari satu
(:banyak) informasi melalui satu saluran. Istilah ini adalah istilah dalam
dunia telekomunikasi. Tujuan utamanya adalah untuk menghemat
jumlah saluran fisik misalnya kabel, pemancar & penerima
(transceiver), atau kabel optik.
Multiplexing merupakan Teknik menggabungkan beberapa sinyal
untuk dikirimkan secara bersamaan pada suatu kanal transmisi. Dimana
perangkat yang melakukan Multiplexing disebut Multiplexer atau
disebut juga dengan istilah Transceiver / Mux. Dan untuk di sisi
penerima, gabungan sinyal sinyal itu akan kembali di pisahkan sesuai
dengan tujuan masing masing. Proses ini disebut dengan
Demultiplexing.
Contoh aplikasi dari teknik multiplexing ini adalah pada jaringan
transmisi jarak jauh, baik yang menggunakan kabel maupun yang
menggunakan media udara (wireless atau radio). Sebagai contoh, satu
helai kabel optik Surabaya-Jakarta bisa dipakai untuk menyalurkan
ribuan percakapan telepon. Idenya adalah bagaimana menggabungkan
ribuan informasi percakapan (voice) yang berasal dari ribuan pelanggan
telepon tanpa saling bercampur satu sama lain.
30

3.19.1 Tujuan dan Keuntungan Multiplex


Tujuan :
meningkatkan effisiensi penggunaan bandwidth / kapasitas
saluran transmisi dengan cara berbagi akses bersama.
Keuntungan :
1. Komputer host hanya butuh satu port I/O untuk banyak
terminal
2. Hanya satu line transmisi yang dibutuhkan
Beberapa alasan penggunan multiplex:
1. Menghemat biaya penggunaan saluran komunikasi
2. Memanfaatkan sumber daya seefisien mungkin
3. Kapasitas terbatas dari saluran telekomunikasi digunakan
semaksimum mungkin
4. Karakteristik permintaan komunikasi pada umumnya
memerlukan penyaluran data dari beberapa terminal ke titik
yang sama
Secara umum fungsi multiplex adalah sebagai berikut :
1. Membantu berbagai koneksi pada sebuah mesin
2. Memetakan banyak koneksi pada sebuah tingkatan antara
sebuah koneksi dengan lainnya

Gambar 3.19.1 Multiplex


Jenis Teknik Multiplexing
31

Teknik Multiplexing yang umum digunakan adalah :


a. Time Division Multiplexing (TDM)
Secara umum TDM menerapkan prinsip pemnggiliran
waktu pemakaian saluran transmisi dengan mengalokasikan
satu slot waktu (time slot) bagi setiap pemakai saluran
(user).TDM yaitu Terminal atau channel pemakaian
bersama-sama kabel yang cepat dengan setiap channel
membutuhkan waktu tertentu secara bergiliran (round-robin
time-slicing). Biasanya waktu tersebut cukup digunakan
untuk menghantar satu bit (kadang-kadang dipanggil bit
interleaving) dari setiap channel secara bergiliran atau
cukup untuk menghantar satu karakter (kadang-kadang
dipanggil character interleaving atau byte interleaving).
Menggunakan metoda character interleaving, multiplexer
akan mengambil satu karakter (jajaran bitnya) dari setiap
channel secara bergiliran dan meletakkan pada kabel yang
dipakai bersama-sama sehingga sampai ke ujung
multiplexer untuk dipisahkan kembali melalui port masingmasing.
Menggunakan metoda bit interleaving, multiplexer akan
mengambil satu bit dari setiap channel secara bergiliran dan
meletakkan pada kabel yang dipakai sehingga sampai ke
ujung multiplexer untuk dipisahkan kembali melalui port
masing-masing. Jika ada channel yang tidak ada data untuk
dihantar, TDM tetap menggunakan waktu untuk channel
yang ada (tidak ada data yang dihantar), ini merugikan
penggunaan kabel secara maksimun. Kelebihanya adalah
karena teknik ini tidak memerlukan guardband jadi
bandwidth dapat digunakan sepenuhnya dan perlaksanaan
teknik ini tidak sekompleks teknik FDM.
Pengiriman data menggunakan TDM dilakukan dengan
mencampur data berdasarkan waktu sinyal data tsb
dikirimkan. TDM digunakan untuk transmisi sinyal digital.
Bit data dari terminal secara bergantian diselipkan diantara
bit data dari terminal lain. Pemancar dan penerima harus
sinkron supaya masing masing penerima data yang
32

ditujukan kepadanya.Misalkan 4 buah terminal akan


mengirimkan data ke penerima dengan kecepatan 300 bps,
dengan teknik TDM, satu saluran komunikasi dapat
menyalurkan data dari ke empat terminal tadi sekaligus
dengan kecepatan 1200 bps. Akibatnya diperlukan saluran
berkualitas tinggi yang dapat mengirimkan data dengan
kecepatan tinggi antara multiplexer pengirim dan penerima.
Antara pengirim atau penerima dengan multiplexer dapat
digunakan saluran berkualitas rendah, sehingga jumlah
kecepatan semua saluran tersebut harus lebih rendah atau
sama dengan kecepatan saluran antara ke-2 multiplexer.
Pada contoh berikut ini saluran antara ke-2 multiplexer
digunakan saluran yang memiliki kecepatan 1200 bps,
sedangkan saluran dari pengirim ke multiplexer digunakan
saluran berkualitas lebih rendah, misalnya masing-masing 300
bps (jumlah ke-4 saluran tersebut 1200 bps). Dengan TDM,
urutan data sinyal lebih diperhatikan. TDM hanya digunakan
untuk komunikasi dari titik ke titik.

Gambar 3.19.2 TDM


TDM terdiri atas :
1. Synchronous TDM
Hubungan antara sisi pengirim dan sisi penerima dalam
komunikasi data yang menerapkan teknik Synchronous

33

TDM

Gambar 3.19.3 Synchronous TDM


2. Asynchronous TDM
Untuk mengoptimalkan penggunaan saluran dengan cara
menghindari adanya slot waktu yang kosong akibat tidak
adanya data ( atau tidak aktif-nya pengguna) pada
saat sampling setiap input line, maka pada Asynchronous
TDM proses sampling hanya dilakukan untuk input line
yang aktif saja. Konsekuensi dari hal tersebut adalah
perlunya menambahkan informasi kepemilikan data pada
setiap slot waktu berupa identitas:
pengguna atau identitas input line yang bersangkutan.
Penambahan informasi pada setiap slot waktu yang
dikirim merupakan overhead pada Asynchronous
TDM

Gambar 3.19.4 AsychronousTDM


b. Frequency Division Multiplexing (FDM)
Prinsip dari FDM adalah pembagian bandwidth saluran
transmisi atas sejumlah kanal (dengan lebar pita frekuensi
yang sama atau berbeda) dimana masing-masing kanal
34

dialokasikan ke pasangan entitas yang berkomunikasi.


Contoh aplikasi FDM ini yang polpuler pada saat ini adalah
Jaringan Komunikasi Seluler, seperti GSM ( Global System
Mobile) yang dapat menjangkau jarak 100 m s/d 35 km.
Tingkatan generasi GSM adalah sbb:
First-generation:
Analog cellular systems (450-900 MHz)
Frequency shift keying for signaling
FDMA for spectrum sharing
NMT (Europe), AMPS (US)
Second-generation:
Digital cellular systems (900, 1800 MHz)
*TDMA/CDMA for spectrum sharing
Circuit switching
GSM (Europe), IS-136 (US), PDC (Japan)
2.5G: Packet switching extensions
*Digital: GSM to GPRS
Analog: AMPS to CDPD
3G:*High speed, data and Internet services
IMT-2000
FDM yaitu pemakaian secara bersama kabel yang
mempunyai bandwidth yang tinggi terhadap beberapa
frekuensi (setiap channel akan menggunakan frekuensi yang
berbeda). Contoh metoda multiplexer ini dapat dilihat pada
kabel coaxial TV, dimana beberapa channel TV terdapat
beberapa chanel, dan kita hanya perlu tunner (pengatur
channel) untuk gelombang yang dikehendaki.Pada teknik
FDM, tidak perlu ada MODEM karena multiplexer juga
bertindak sebagai modem (membuat permodulatan terhadap
data digital). Kelemahan Modem disatukan dengan
multiplexer adalah sulitnya meng-upgrade ke komponen
yang lebih maju dan mempunyai kecepatan yang lebih
tinggi (seperti teknik permodulatan modem yang begitu
cepat meningkat).
35

Kelemahannya adalah jika ada channel (terminal) yang


tidak menghantar data, frekuensi yang dikhususkan untuk
membawa data pada channel tersebut tidak tergunakan dan
ini merugikandan juga harganya agak mahal dari segi
pemakaian (terutama dibandingkan dengan TDM) kerana
setiap channel harus disediakan frekuensinya. Kelemahan
lain adalah kerana bandwidth jalur atau media yang dipakai
bersama-sama tidak dapat digunakan sepenuhnya, kerana
sebagian dari frekuensi terpaksa digunakan untuk
memisahkan antara frekuensi channelchannel yang ada.
Frekuensi pemisah ini dipanggil guardband.System ini
menumpuk sinyal pada bidang frekuensi. Data yang dikirim
akan dicampur berdasarkan frekuensinya.
FDM merupakan sinyal analog yang digunakan sebagai
media pengiriman sinyal digital (0&1) dalam system
computer.Misalkan diketahui kanal komunikasi suara
berupa kabel voice grade mempunyai lebar frekuensi 300
3000 Hz. Dengan multiplexing FDM bias menggunakan
lebih dari 1 terminal. Untuk keperluan ini digunakan 4
pembawa, misalnya 600, 1200, 1800, 2400 Hz. Ini berarti
data dari 4 buah sumber dapat dikirimkan ke tujuan secara
bersamaan hanya dengan menggunakan sebuah saluran
voice grade.Bilangan biner 1 diwakili oleh sinyal 800,
1400, 2000, 2600 Hz, sedangkan biner 0 diwakili oleh
sinyal 400, 1000, 1600, 2200 Hz. Untuk mencegah
interferensi, tiap2 band dipisahkan oleh jalur selebar 200
Hz.Jadi penerima akan memisahkan sinyal yang diterima
berdasarkan frekuensinya, lalu disalurkan ke tempat tujuan
yang dikehendaki.

36

Gambar 3.19.5 FDM


c. Code Division Multiplexing (CDM)
Code Division Multiplexing (CDM) dirancang untuk
menanggulangi kelemahankelemahan yang dimiliki oleh
teknik multiplexing sebelumnya, yakni TDM dan FDM.
Contoh aplikasinya pada saat ini adalah jaringan
komunikasi seluler CDMA (Flexi) Prinsip kerja dari CDM
adalah sebagai berikut :
1. Kepada setiap entitas pengguna diberikan suatu kode
unik (dengan panjang 64 bit) yangdisebut chip
spreading code.
2. Untuk pengiriman bit 1, digunakan representasi kode
(chip spreading code) tersebut.
3. Sedangkan untuk pengiriman bit 0, yang digunakan
adalah inverse dari kode tersebut.
4. Pada saluran transmisi, kode-kode unik yang dikirim
oleh sejumlah pengguna akan ditransmisikan dalam
bentuk hasil penjumlahan (sum) dari kode-kode
tersebut.
5. Di sisi penerima, sinyal hasil penjumlahan kode-kode
tersebut akan dikalikan dengan kode unik dari si
pengirim (chip spreading code) untuk diinterpretasikan.
selanjutnya:
jika jumlah hasil perkalian mendekati nilai +64
berarti bit 1,
jika jumlahnya mendekati 64 dinyatakan sebagai
bit 0.
Contoh penerapan CDM untuk 3 pengguna (A,B dan C) menggunakan
panjang kode 8 bit (8-chip spreading code) dijelaskan sebagai berikut :
1. Pengalokasian kode unik (8-chip spreading code) bagi ketiga pengguna :
kode untuk A : 10111001
kode untuk B : 0110111
kode untuk C : 11001101
2. Misalkan pengguna A mengirim bit 1, pengguna B mengirim bit 0 dan
pengguna C mengirim bit 1. Maka pada saluran transmisi akan
dikirimkan kode berikut :
A mengirim bit 1 : 10111001 atau + + + + - +
37

B mengirim bit 0 : 10010001 atau + - + - +


C mengirim bit 1 : 11001101 atau + + - + + hasil penjumlahan (sum) = +3,-1,-1,+1,+1,-1,-3,+3
Pasangan dari A akan menginterpretasi kode yang diterima dengan cara
:
Sinyal yang diterima : +3 1 1 +1 +1 1 3 +3
Kode milik A : +1 1 +1 +1 +1 -1 1 +1
Hasil perkalian (product) : +3 +1 1 +1 +1 +1 +3 +3 = 12
3. Nilai +12 akan diinterpretasi sebagai bit 1 karena mendekati nilai +8.
Pasangan dari pengguna B akan melakukan interpretasi sebagai berikut :
sinyal yang diterima : +3 1 1 +1 +1 1 3 +
kode milik B : 1 +1 +1 1 +1 +1 +1 1
jumlah hasil perkalian : 3 1 1 1 +1 1 3 3 = -12
Berarti bit yang diterima adalah bit 0, karena mendekati nilai 8

Gambar 3.19.6 CDM

38

BAB IV
PEMBAHASAN
4.1

Pengertian Fiber Optik


Fiber optik adalah sebuah kaca murni yang panjang dan tipis serta
berdiameter sebesar rambut manusia. Dan dalam pengunaannya
beberapa fiber optik dijadikan satu dalam sebuah tempat yang
dinamakan kabel optik dan digunakan untuk mengantarkan data digital
yang berupa sinar dalam jarak yang sangat jauh. Ketika serat optik
menggantikan tembaga (copper) sebagai long distance calls maupun
internet traffic yang secara tidak langsung berdampak pada penurunan
biaya produksi.
Untuk memahami bagaimana sebuah kabel serat optik bekerja,
sebagai contoh coba bayangkan sebuah sedotan plastik atau pipa plastik
panjang fleksible berukuran besar. Bayangkan pipa tersebut mempunyai
panjang seratus meter dan anda melihat kedalam dari salah satu sisi
pipa. Seratus meter di sebelah sana seorang teman menghidupkan lampu
senter dan diarahkan kedalam pipa. dikarenakan bagian dalam pipa
terbuat dari bahan kaca sempurna, maka cahaya senter akan di
refleksikan pada sisi yang lain meskipun bentuk pipa bengkok atau
terpilin masih dapat terlihatpantulan cahaya tersebut pada sisi ujungnya.
Jika misalnya seorang teman anda menyalakan cahaya senter hidup dan
mati seperti kode morse, maka anda dan teman anda dapat
berkomunikasi melalui pipa tersebut. Seperti itulah prinsip dasar dari
serat optik atau yang biasa dikenal dengan nama fiber optic cable.

39

Gambar 4.1.1 Bagian kabel fiber optik


Bagian dari kabel fiber optic yaitu :
Core adalah kaca tipis yang merupakan bagian inti dari fiber optik
yang dimana pengiriman sinar dilakukan.
Cladding adalah materi yang mengelilingi inti yang berfungsi
memantulkan sinar kembali ke dalam inti(core).
Buffer Coating adalah plastic pelapis yang melindungi fiber dari
kerusakan.
4.1.1

Jenis-jenis Fiber Optik


a) Single-mode fibers
Mempunyai inti yang kecil (berdiameter 0.00035 inch atau
9 micron) dan berfungsi mengirimkan sinar laser inframerah
(panjang gelombang 1300-1550 nanometer)

Gambar 4.1.2 (a) Single-mode fibers

b) Multi-mode fibers
Mempunyai inti yang lebih besar(berdiameter 0.0025 inch
atau 62.5 micron) dan berfungsi mengirimkan sinar laser
inframerah (panjang gelombang 850-1300 nanometer)

Gambar 4.1.2 (b) Multi-mode fibers

40

4.1.2

4.2

Keuntungan Fiber Optik


1. Murah: jika dibandingkan dengan kabel tembaga dalam
panjang yang sama.
2. Lebih tipis: mempunyai diameter yang lebih kecil daripada
kabel tembaga.
3. Kapasitas lebih besar.
4. Sinyal degradasi lebih kecil.
5. Tidak mudah terbakar : tidak mengalirkan listrik.
6. Fleksibel.
7. Sinyal digital.

IDU (In Door Unit)


IDU merupakan perangkat transmisi yang berfungsi menerima
data yang berasal dari ODU (Out Door Unit), yang kemudian disalurkan
kembali menuju BSC atau sebaliknya, yaitu mengirimkan data yang
berasal dari perangkat BSC dan menyalurkanya menuju ODU.
IDU ada dua jenis :
a. IDU1+0

Gambar 4.2.1 IDU1+0 (Non Protection)


b. IDU1+1

Gambar 4.2.2 IDU1+1 (Protection)


41

Perbedaan keduanya hanyalah pada sistem proteksi dan non proteksi.


Pada sistem proteksi, bila terjadi gangguan pada satu jalur maka dapat
dilewatkan jalur lainnya. Sementara pada sistem non proteksi, bila
terjadi gannguan maka tidak digantikan dengan yang lain. Oleh sebab
itulah biasanya sistem proteksi biasanya dipasang pada BTS-BTSyang
laju trafik datanya tinggi seperti daerah perkotaan atau urban, sementara
sistem non proteksi biasanya dipasang pada daerah pinggiran kota atau
suburban.

4.3

ODU (Out Door Unit)


ODU merupakan perangkat transmisi yang dipasang di belakang
antena. Fungsi dari ODU sendiri adalah untuk menerima data dari
antena yang kemudian diteruskan menuju IDU atau sebaliknya, yakni
mentransmisikan data yang diterima dari IDU kemudian diteruskan
menuju antena untuk ditransmisikan.
Ada beberapa jenis ODU :
a. ODU 1+0

Gambar 4.3.1 Antennadan ODU 1+0


b. ODU1+1

Gambar 4.3.2 1+1 PasolinkOdu


42

Sama seperti hanya IDU, pada ODU perbedaan kedua


sistemnya hanya pada sistem proteksinya saja. Pada ODU 1+0
tidak menggunakan sistem proteksi dan biasanya digunakan pada
daerah pinggiran atau suburban, sementara ODU 1+1 memiliki
sistem proteksi dan biasa digunakan pada BTS yang memiliki laju
trafik tinggi seperti pada daerah perkotaan atau urban
4.4

Pengertian E1
Pembawa standar E1 merupakan bagian dari Plesiochronous
Digital Hierarchy (PDH) di mana kelompok sirkuit E1 dapat
digabung ke E3 kapasitas hubungan yang lebih tinggi antara
pertukaran telepon atau negara. Hal ini memungkinkan operator
jaringan untuk menyediakan swasta akhir-akhir sirkuit E1 antara
pelanggan di berbagai negara yang memiliki kapasitas tinggi link
satu di antaranya.
Secara fisik E1 ditransmisikan sebagai 32 timeslots dan E3
512 timeslots, tetapi digunakan untuk framing dan biasanya satu
dialokasikan untuk pensinyalan call setup dan meruntuhkan.
Tidak seperti layanan data internet, sistem E-carrier secara
permanen mengalokasikan kapasitas untuk panggilan suara untuk
seluruh durasi. Hal ini memastikan kualitas panggilan tinggi
karena transmisi tiba dengan penundaan singkat yang sama
(latency) dan kapasitas setiap saat.
sirkuit E1 sangat umum di sebagian besar pertukaran
telepon dan digunakan untuk terhubung ke perusahaan menengah
dan besar, untuk pertukaran terpencil dan dalam banyak kasus
antara pertukaran. garis E3 digunakan antara pertukaran, operator
dan / atau negara, dan memiliki kecepatan transmisi 34,368 Mbit /
s.
4.4.1

Apa E1 Itu?
Link E1 mengoperasikan lebih dari dua set terpisah kabel,
biasanya twisted pair kabel. A 3 nominal Volt puncak sinyal
43

dikodekan dengan pulsa menggunakan metode yang


menghindari waktu yang lama tanpa perubahan polaritas.Garis
data rate adalah 2.048 Mbit / s ( full duplex , yaitu 2.048 Mbit /
s downstream dan 2.048 Mbit / s upstream) yang dibagi menjadi
32 timeslots, masing-masing dialokasikan 8 bit pada gilirannya.
Jadi masing-masing timeslot mengirim dan menerima sebuah 8bit PCM sampel, biasanya disandikan menurut hukum-algoritma
A , 8000 kali per detik (8 x 8000 x 32 = 2.048.000). Ini sangat
ideal untuk panggilan suara telepon di mana suara
itu sampel menjadi bit nomor 8 pada saat itu data rate dan
direkonstruksi di ujung lain. Para timeslots diberi nomor dari 0
sampai 31.
Satu timeslot (TS0) disediakan untuk membingkai tujuan, dan
bergantian mengirimkan pola tetap. Hal ini memungkinkan
penerima untuk mengunci ke awal setiap frame dan cocok
masing-masing
saluran
secara
bergantian.
Standar
memungkinkan untuk penuhCyclic Redundancy Check yang
akan dilakukan di semua bit ditransmisikan di setiap bingkai,
untuk mendeteksi apakah sirkuit ini kehilangan bit (informasi),
tetapi ini tidak selalu digunakan.
Satu timeslot (TS16) sering dicadangkan untuk tujuan signaling,
untuk mengontrol call setup dan teardown menurut salah satu
dari beberapa protokol standar telekomunikasi. Ini
termasuk Channel Associated Signaling (CAS) di mana satu set
bit yang digunakan untuk mereplikasi membuka dan menutup
sirkuit (seolah-olah mengangkat gagang telepon dan berdenyut
digit pada ponsel rotari), atau menggunakan sinyal nada yang
melewati pada suara sirkuit sendiri. Lebih baru-baru ini
digunakan
sistem Common
Channel
Signaling(CCS)
seperti ISDN atau Signalling System 7 (SS7) yang mengirim
pesan singkat disandikan dengan lebih banyak informasi tentang
panggilan termasuk caller ID, jenis transmisi yang dibutuhkan
dll.
ISDN sering digunakan antara sentral telepon lokal dan bisnis
tempat, sementara SS7 hampir secara eksklusif digunakan
antara pertukaran dan operator. Secara teori, sebuah sinyal SS7
timeslot tunggal dapat mengendalikan hingga 4096 sirkuit per
channel signaling menggunakan Channel 12-bit Kode
44

Identifikasi (CIC) , sehingga memungkinkan sedikit efisien


lebih banyak menggunakan bandwidth transmisi secara
keseluruhan karena link E1 tambahan akan menggunakan semua
31 suara saluran. ANSI menggunakan CIC 14-bit yang lebih
besar sehingga dapat menampung hingga 16.384 sirkuit. Dalam
lingkungan yang paling, saluran signaling beberapa akan
digunakan untuk menyediakan redundansi dalam kasus
kesalahan atau padam.
Berbeda
dengan
sebelumnya T-carrier sistem
yang
dikembangkan di Amerika Utara , semua 8 bit dari tiap sampel
yang tersedia untuk setiap panggilan. Hal ini memungkinkan E1
pola yang akan digunakan sama baiknya untuk panggilan circuit
switch data, tanpa risiko hilangnya informasi. Sementara CEPT
asli standar G.703 menetapkan beberapa pilihan untuk transmisi
fisik, hampir secara eksklusif HDB3 format yang digunakan.

4.5

Tingkat Hierarchy
The PDH berdasarkan tingkat sinyal E0 dirancang sehingga setiap
tingkat yang lebih tinggi dapat multipleks seperangkat sinyal tingkat
yang lebih rendah. Berbingkai E1 dirancang untuk membawa data E0 30
channel + 1 signaling saluran, semua tingkatan lainnya dirancang untuk
membawa 4 sinyal dari tingkat bawah. Karena kebutuhan untuk
overhead bit, dan bit pembenaran untuk memperhitungkan perbedaan
tingkat antara bagian-bagian dari jaringan, masing-masing tingkat
berikutnya memiliki kapasitas yang lebih besar dari yang diharapkan
dari sekedar mengalikan tingkat level sinyal yang lebih rendah (jadi
untuk E2 contoh adalah 8,448 Mbit / s dan bukan 8,192 Mbit / s seperti
yang sudah diduga ketika mengalikan tingkat E1 dengan 4).
Catatan, karena bit interleaving digunakan, sangat sulit untuk
menyatukan anak-anak sungainya tingkat rendah langsung, memerlukan
peralatan untuk individu demultiplex setiap tingkatan satu ke satu yang
diperlukan.

45

Gambar 4.5.1

4.6

Sistem Transmisi Radio GMD TRT STN 65-140


ARNET Malang yang berada dalam wilayah Network
Regional Jawa Timur mempunyai 2 macam sistem Transmisi GMD,
yaitu :
1. Transmisi GMD Backbone : GMD TRT Type STN.65 140
(Phase Out)
2. Transmisi GMD RMJ : GMD NEC Pasolink dan GMD Fujitsu
Transmisi GMD Backbone membawa traffic untuk hubungan SLJJ
atau sentral trunk sedangkan Transmisi GMD RMJ (Regional Metro
Junction) membawa traffic hubungan antar sentral local dalam 1 area
MEA (Metro Exchange Area).

46

Gambar 4.6.1 Konfigurasi Transmisi Backbone Jawa Timur Sumber :


[ARNET Malang]

Transmisi radio GMD TRT STN 65 140 yang merupakan trunk


backbone Jawa Bali yang beroperasi sejak tahun 1995 sehingga telah
beroperasi kurang lebih 14 tahun. Perangkat radio GMD TRT STN 65
140 terdapat 2 jenis, tergantung dari konfigurasi stationnya yaitu
konfigurasi Terminal Station dan Repeater On Line Station dimana
perbedaannya terletak pada Signal Baseband yang di turunkan di setiap
tipe Terminal Station dan dilanjutkan dengan proses Multiplexing
sedangkan pada tipe Repeater Signal Baseband tidak mengalami
proses Multiplexing.

Gambar 4.6.2 Lokasi perangkat transmisi radio


Dari data di atas di peroleh 8 lokasi yang menggunakan transmisi
radio. Digunakan untuk lokasi yang sulit dijangkau oleh transmisi data
lainnya (contoh : FO). Lokasi tersebut yaitu :
Malang
Batu
Blitar
47

Pasuruan
Kepanjen
Pagak
Sumber Manjing
Nongkojajar

Semua perangkat yang digunakan pada lokasi lokasi tersebut adalah


FUJITSU/ALCplus2 kecuali pada lokasi Pasuruan dan Tosari yang
menggunakan perangkat NEC/PASOLINK. Sinyal frekuensi pada
lokasi lokasi tersebut juga dibedakan atau berlawanan dengan
frekuensi lawannya agar tidak terjadi collision.

4.7

Sistem Monitoring Perangkat


Pada sistem monitoring menggunakan aplikasi SIAE
MICROELETTRONICA S.P.A. ini akan memantau perangkat pada
Transmisi Radio Pagak dan Kawi. Untuk pengaksesan lokasi Pagak
menggunakan IP http://10.112.45.200 untuk lokasi Kawi menggunakan
IP http://10.112.45.201.
Proses Monitoring :
Untuk proses login ke aplikasi SIAE MICROELETTRONICA S.P.A,
pada kolom user diisi dengan SYSTEM dan menyertakan password
yang telah ditentukan.

48

Gambar 4.7.1 Halaman Login


Untuk proses selanjutnya setelah login akan memasuki halaman local
equipment sebelum memasuki layar monitoring. Pada halaman local
equipment ini ada kotak keterangan yang menjelaskan ID IDU (Indoor
Unit), tipe IDU dan IP yang digunakan. Lalu klik tanda panah yang
bertuliskan click here untuk memasuki layar monitoring Pagak dan
Kawi.

Gambar 4.7.2 Local Equipment


Main Menu
Setelah login sukses, maka akan memasuki layar monitoring dan main
menu (menu pertama pada aplikasi perangkat). Pada gambar di bawah
ini, untuk sebelah kiri adalah layar monitoring untuk lokasi Pagak dan
sebelah kanan untuk lokasi Kawi. Dengan frekuensi :
Pagak - Tx : 7625.000 MHz Rx : 7457.000 MHz IDU Low
Kawi - tx : 7457.000 MHz Rx : 7625.000 MHz IDU High
Frekuensi Tx (transmitter) dan Rx (receiver) pada kedua lokasi tersebut
berbeda atau kebalikannya, karena apabila sama akan terjadi collision
(tabrakan frekuensi) pada saat transmisi data
49

Gambar 4.7.3 Monitoring Pagak dan Kawi


Main Menu yang terdapat pada layar monitoring adalah untuk mensetting IP. Didalam Main Menu terdapat beberapa submenu yaitu :
-

Equipment Properties
- Software Info & Maintenance
Port Configuration & ACL
- Backup/Restore Configuration
Routing Table
- Unit List
Stored Routing Table
- Active Manual Operation
Remote Element Table
- Alarm Severity Configuration
Performance Monitoring
- View Logged Users
Reports & Loggers Maintenance
- User Manager
SNTP & Wake Up Configuration
- Features Management
SD Memory Management
- RMON

Untuk men-setting monitor Kawi, admin dapat langsung login di menu


login yang terdapat di pojok kanan atas.

50

Gambar 4.7.4 Login monitoring Kawi


Equipment Properties
Submenu equipment properties ini adalah untuk
mengetahui keterangan perangkat yang digunakan di lokasi
Pagak dan Kawi. Spesifikasi dalam monitoring tersebut :
Pagak
Equipment type

: ALCplus2 IDU
MIB vers.01.00.09
Equipment ID
: ALCplus2 IDU Low
Agent IP Address : 172.20.1.2
Ethernet IP Address : 10.112.45.200
MAC Address
: 00 BO AC 03 1A B7
Kawi
51

Equipment type

: ALCplus2 IDU
MIB vers. 01.00.09
Equipment ID
: ALCplus2 IDU High
Agent IP Address : 172.20.1.9
Ethernet IP Address : 10.112.45.201
MAC Address
: 00 BO AC 03 42 D1

Gambar 4.7.5 Equipment Properties


Port Configuration & ACL
Ethernet
Untuk Network Management System (NMS) : mengontrol
atau mengendalikan jarak jauh.

52

Gambar 4.7.6 Port Configuration : Ethernet


Lct PPP
Pengaturan awal perangkat di lakukan pada tabel Lct PPP, lalu ke
bagian Ethernet untuk IP.

Gambar 4.7.7 Port Configuration : Lct PPP


Radio 1A
Settingan selanjutnya dilakukan pada Radio untuk 2 lokasi tersebut.
Pengaturan IP diantara 2 lokasi tersebut harus berhubungan agar dapat
dilihat oleh salah satu (remote) dari 2 lokasi tersebut.

53

Gambar 4.7.8 Radio 1A

2Mb/s EOC
2Mb/s EOC ini untuk mengatur dan menyesuaikan IP E1 pada
lokasi Pagak dan Kawi.

Gambar 4.7.9 2Mb/s EOC


ACL
Untuk memasukkan IP agar dapat dikenali
Memasukkannya dengan cara klik symbol Add.

54

di

Ethernet.

Gambar 4.7.10 ACL

Routing Table
Tabel yang berisi alamat IP pada lebih dari 1 radio.

Gambar 4.7.11 Routing Table


Stored Routing Table
Untuk memasukan dan menyimpan data IP Radio. List-nya dapat
di liat di routing table.
55

Gambar 4.7.12 Stored Routing Table


Remote Element Table
Untuk menyambung radio low dan radio high (termasuk NMS).
Remote Link : untuk melihat sisi radio Kawi
Managed by SCT : untuk melihat sisi radio Pagak sendiri

Gambar 4.7.13 Remote Element Table


Performance Monitoring
Untuk melihat kondisi perangkat atau Bit Error Rate (BER) pada
lokasi Pagak dan Kawi.
56

Gambar 4.7.14 Performance Monitoring


View Logged User
Untuk manajemen IP yang digunakan perangkat pada SYSTEM
(Pagak) dan Remote (Kawi)

Gambar 4.7.15 View Logged Users


Equipment Menu
Main Menu aplikasi perangkat yang kedua yaitu untuk men-setting
power, frekuensi dan IP radio.

Equipment
57

Gambar 4.7.16 Equipment Menu

Configurator
Settingan fitur perangkat radio. Untuk IDU (Radio 1A) disetting
1+0 karena hanya 1 yang dipakai memancar dan yang satunya
standby :

Gambar 4.7.17 Configurator


Mod. Cap/Link ID gb 34
Kapasitas modulasi dengan link ID. Berapa QAM yang harus dipakai
dan berapa sistem TDM (E1) yang digunakan. Untuk hasilnya dapat
dilihat di Cross Conection.
58

Gambar 4.7.18 Modulation & Capacity

4.8

Perangkat E1 Pada Multiplex


1 perangkat multiplex Pagak dan Kawi memiliki kapasitas 6 slot
dengan masing masing kabel E1 yang memiliki kapasitas 30 kanal.

Gambar 4.8.1 Perangkat Multiplex

59

Gambar 4.8.2 Extra TDM Priority


General Preset pada ODU
Dari Pagak mengirimkan transmitter dan reciever yang diterima di
Kawi kurang dari 70dBm maka akan terjadi alarm. Akan tetapi masih
bisa digunakan.

Gambar 4.8.3 General Preset


Tx Switch untuk threshold perpindahan frekuensi Radio 1A dan
Radio 2A 10 detik.
60

Gambar 4.8.4 Tx Switch Control


Base Band
Menu untuk mengatur perangkat apabila menggunakan koneksi Ethernet
Switch, LAN 1, LAN 2, LAN 3, LAN 4, PORT A, dan Spanning Tree.

Gambar 4.8.5 Menu Setting LAN


Radio
Menu Radio : Radio Branch 1A
Setting menggunakan frekuensi Tx (transmitter).

61

Gambar 4.8.6 Settings


Mengatur Tx power, apabila dekat power yang diberikan
rendah apabila jauh powernya tinggi. Threshold ATPC
radio, kalau kurang 40 di low maka alarm akan
menyala (high). Apabila kurang dari 60 di low maka alarm
akan menyala.

Gambar 4.8.7 Powers


Radio Loop
Maintenance radio yaitu untuk IDU mengecek kondisi perangkat IDU
bagus atau tidak. Melakukan loop-nya secara manual menggunakan IF
maupun IF ETH.
62

Gambar 4.8.8 Radio Loop

4.9

Pengecekan Bit Error Rate (BER)


Bit Error Rate (BER) adalah sebuah alat yang digunakan
pada E1 untuk pengecekan setelah pemasangan apabila terjadi
kerusakan.

Gambar 4.9.1 Perangkat bit error rate


63

Alat tersebut berfungsi mengirimkan signal error dari terminal 1


ke terminal lain. Jika di terminal tujuan dilakukan loop yaitu metode
untuk mengembalikan signal yang dikirimkan secara langsung, maka
signal error yang dikirimkan akan kembali ke terminal asal. Dan jika
signal tersebut kembali dalam keadaan baik (sesuai dengan yang
dikirimkan), maka jalur antar terminal tersebut dalam kondisi baik,
begitupun sebaliknya.
BER adalah perbandingan antara jumlah bit error yang di
terima dengan jumlah total bit yang di terima. Pengukuran BER
ini spesifik hanya pada sistem komunikasi digital dan diukur pada
level baseband.

Jika BER terlalu tinggi maka sistem akan didefinisikan gagal.


Maksimum BER yang diijinkan untuk sistem komunikasi suara adalah
-3
-7
10 , sedangkan untuk sistem komunikasi data adalah 10
Contoh pengukuran dari BER ini adalah jika pada sistem radio
155 Mb/s didapatkan 1 bit error per detiknya, maka BER yang
dihasilkan adalah :
BER = 6,45 x 10-9
Penyebab terjadi suatu error adalah adanya penghalang antara
antena radio A dan radio B seperti jika ada hujan, cuaca mendung atau
berkabut (suhu antara antena radio A dan B yang tidak sesuai
menyebabkan frekuensi antar radio terhalangi). Agar radio dapat tetap
berfungsi pada cuaca yang buruk, maka redaman harus ditingkatkan.
Penyebab terjadi suatu error yang lainnya adalah daya pantul
dari frekuensi antenna Radio A ke Radio B yang tidak sesuai. Power
Tx dan power Rx pada radio ditunjukkan pada Gambar 4.30.
64

Jumlah bit error pada Radio dan jumlah bit error pada E1 dapat
ditunjukkan pada Gambar 4.14.27 dan Gambar 4.14.28

Gambar 4.9.2 Power Tx dan power Rx

Gambar 4.9.3 Jumlah bit error pada radio

65

Gambar 4.9.4 Jumlah bit error pada E1 Radio


Terjadi error saat power Tx = 8 dBm dan power Rx = -86 dBm
Jika tidak error, power normalnya adalah Tx = 22 dBm dan power Rx =
-43 dBm
Analisa BER Radio, E1 Radio, dan Toleransi Data Valid
Radio dan Data Valid
Kondisi Normal
: Tx = 8 dBm Rx = - 43 dBm
Kondisi Error
: Tx = 22 dBm Rx = - 86 dBm
Minimal error = - 70 dBm
Jumlah bit error pada radio = 265 b/s (jumlah error setelah 15 menit)
22 dBm 8 dBm = 14 dBm
-86 dBm + 14 dBm = -72 dBm
sehingga ketika jumlah data error yang diterima > 257 b/s dalam waktu
15 menit maka data tersebut tidak valid.
E1
Bit error = 12 b/s
BER = 5,8 x 10-7

66

BAB V
PENUTUP
5.1

Kesimpulan

Gambar 5.1.1 Backup data pada STO


Pada system yang berada di setiap STO di daerah malang ini
menggunakan system backup yang sangat efisien yaitu sebagai ilustrasi
pada gambar 4.13.1 di atas pada STO yang berada di Pagak dan STO
yang berada di STO Kawi. Pada saat data di kirimkan melalui sebuah
gelombang radio melalui sebuah tower yang telah di pasang ODU yang
berada di atas STO maka kabel FO yang berada di bawah tanah akan
standby.Data yang di kirimkan dari tower menerima data yang akan
masuk melalui IDU kemudian akan di teruskan ke MUX dan di
kirimkan kepada pelanggan yang berada di dalam E1.
Jika pada saat terjadi kerusakan atau tower terkena petir maka
kabel FO yang berada di dalam tanah akan aktif dan berfungsi dengan
sendirinya tidak terjadi pemutusan hubungan pengiriman data kepada
pelanggan. Sementara menunggu tower di perbaiki pengiriman data
kepada pelanggan akan di lakukan oleh kabel FO yang berada di bawah
tanah. Kabel FO ini juga berfungsi sebagai backup data jika terjadi
kerusakan antar STO yaitu dengan mengirimkan data kepada STO yang
berada di tempat lain atau langsung mengirimkan datanya ke STO
pusat.
Teknologi fiber optic atau serat cahaya memungkinkan
menjangkau jarak yang besar dan menyediakan perlindungan total
67

terhadap gangguan elektrik. Kecepatan transfer data dapat mencapai


1000 mbps serta jarak dalam satu segment dapat labih dari 3.5 km. kabel
serat cahaya tidak terganggu oleh lingkungan cuaca dan panas. Sehingga
memudahkan dalam system membackup data maupun mengirimkan
data kepada pelanggan.

5.2

Saran-saran
Pada kesempatan ini, ijinkanlah penulis untuk memberikan
beberapa saran kepada pihak Instanti yang sekiranya dapat dijadikan
sebagai bahan pertimbangan guna kemajuan dimasa yang akan datang
Saran untuk Perusahaan
a)

b)
c)
d)

Pihak Instansi agar dapat lebih banyak memberikan pekerjaan yang


bermanfaat bagi mahasiswa / mahasiswi, agar jam kerja diisi
dengan penuh tanpa ada waktu kosong yang terbuang percuma.
Pihak Instansi agar dapat mempertahankan rasa tanggung jawab
dalam menjalankan setiap pekerjaan yang dibebankan.
Berikan dan tingkatkan pelayanan yang terbaik demi kepuasan
pelanggan.
PT. Telkom Arnet Malang agar mampu untuk terus meningkatkan
segala hal yang bertujuan untuk lebih mengembangkan segala
usaha dalam mencapai target yang telah ditetapkan perusahaan.

Saran untuk Mahasiswa


a)
b)

c)

Mahasiswa yang ingin PKN sebaiknya mempersiapkan diri


minimal 3 bulan sebelum pelaksanaan jadwal PKN.
Sejak awal pelaksanaan PKN sudah mulai mencari bahan yang
digunakan untuk laporan dan membuat rancangan laporan yang
berkaitan dengan jurusan dengan memperhatikan aturan-aturan
PKN yang ada.
Mahasiswa harus memperhatikan tata karma dan cara berbicara
yang baik di lingkungan perusahaan/instansi.

68

d) Mahasiswa harus mampu membawa nama baik universitas agar


kedepannya jika menjalin hubungan kerja sama dapat terlakasana
dengan baik.

DAFTAR PUSTAKA
[1]
http://melengo.wordpress.com/2012/10/21/pengertian-gelombang-radio/
diakses tanggal 31 Maret 2014
[2]
http://arhystiawan.blogspot.com/2012/09/pengertian-jaringantelekomunikasi.html diakses tanggal 31 Maret 2014
[3]
http://kurniawanwhu.wordpress.com/2011/02/25/makalah-multiplexing/
diakses tanggal 31 Maret 2014
[4]
http://belajar-telekomunikasi.blogspot.com/2010/12/pengertian-e-1.html
diakses tanggal 31 Maret 2014
[5] sundanesesilk.wordpress.com diakses tanggal 31 Maret 2014
[6] macampula.blogspot.com diakses tanggal 31 Maret 2014
[7] aguskurniawan.blogspot.com diakses tanggal 31 Maret 2014
[8] Teknologi-berkata.blogspot.com diakses tanggal 31 Maret 2014
[9] ahlianakwajo.blogspot.com diakses tanggal 31 Maret 2014
[10] simple.wikipedia.org diakses tanggal 31 Maret 2014
[11] www.nakazawa.riec.tohoku.ac.jp diakses tanggal 31 Maret 2014
[12] www.cse.iitk.ac.id diakses tanggal 31 Maret 2014
[13] http://www.freepatentsonline.com/ CDM diakses tanggal 31 Maret 2014
[14] http://www.cse.iitk.ac.in/ FDM ass diakses tanggal 31 Maret 2014
[15] http://ecomputernotes.com/ FDM
schhttp://garutkomputer.wordpress.com/2011/06/04/mengenal-kabel-fiberoptik-dan-prinsip-kerjanya/ diakses tanggal 31 Maret 2014
[17] www.elektro.undip.ac.id el kpta wp-content ... L2F60 0 4
P.pdf
diakses tanggal 31 Maret 2014

69