Anda di halaman 1dari 11

Paraf Asisten

LAPORAN PRAKTIKUM SINTESIS SENYAWA ORGANIK


Judul

: Sintesis Asam Asetil Salisilat

Tujuan Percobaan

: Mempelajari reaksi asetilasi asam salisilat menjadi aspirin.

Pendahuluan
Asam salisilat (o-hidroksi asam benzoat) merupakan senyawa bifungsional, yaitu gugus
fungsi hidroksil dan gugus fungsi karboksil. Dengan demikian asam salisilat dapat berfungsi
sebagai fenol (hidroksi benzena) dan juga berfungsi sebagai asam benzoat. Baik sebagai asam
maupun sebagai fenol, asam salisilat dapat mengalami reaksi esterifikasi. Bila direaksikan
dengan anhidrida asam akan mengalami reaksi esterifikasi menghasilkan asam asetil salisilat
(aspirin). Apabila asam salisilat direaksikan dengan alkohol (metanol) juga mengalami reaksi
esterifikasi menghasilkan ester metil salisilat (minyak gandapura) (Horizon, 2011).
Aspirin atau asam asetil salisilat merupakan senyawa derivatif dari asam salisilat.
Aspirin berupa kristal putih dan berbentuk seperti jarum. Pembuatan aspirin tidak akan
dihasilkan produk yang baik jika suasananya berair, karena asam salisilat yang terbentuk
akan terhidrolisa menjadi asam salisilat berair. Aspirin diperoleh dengan proses asetilasi
terhadap

asam

salisilat

dengan

katalisator

H2SO4

pekat

(Vogel,

1990).

Asetilasi adalah terjadinya pergantian atom H pada gugus OH dan asam salisilat
dengan gugus asetil dari asam asetil anhidrat. Asam salisilat adalah desalat phenol, oleh
karena itu reaksinya adalah asetilasi destilat phenol. Asetilasi ini tidak melibatkan ikatan C-O
yang kuat dari phenol, tetapi tergantung pada pemakaian, pemisahan ikatan OH. Jika dipakai
asam karboksilat untuk asetilasi biasanya menghasilkan rendemen rendah. Hasil yang
diperoleh akan lebih baik. Jika digunakan suatu derivat yang lebih reaktif menghasilkan ester
asetat. Nama lain aspirin adalah metil ester asetanol karena diperoleh dari esterifikasi asam
salisilat

sehingga

merupakan

asam

asetat

dan

fenilsalisilat

(Vogel,

1990).

Rekristalisasi merupakan cara yang paling efektif untuk memurnikan zat zat organik
dalam bentuk padat salah satunya aspirin. Oleh karena itu teknik ini secara rutin digunakan
untuk pemurnian senyawa hasil sintesis atau hasil isolasi dari bahan alami. Metode ini
sederhana, material padatan ini terlarut dalam pelarut yang cocok pada suhu tinggi ( pada atau

dekat titik didih pelarutnya ) untuk mendapatkan jumlah larutan jenuh atau dekat jenuh.
Ketika larutan panas perlahan didinginkan, kristal akan mengendap karena kelarutan padatan
biasanya menurun bila suhu diturunkan. Diharapkan bahwa pengotor tidak akan mengkristal
karena konsentrasinya dalam larutan tidak terlalu tinggi untuk mencapai jenuh (Ilham, 2011).
Aspirin adalah zat sintetik pertama di dunia dan istilah lainnya adalah Asam Salisilat
(ASA). Obat ini sering digunakan sebagai analgesik untuk menghilangkan atau meringankan
rasa nyeri, sebagai antipiretik untuk mengurangi demam, serta sebagai anti-inflamasi untuk
mengurangi peradangan. Aspirin juga berguna dalam mengobati penyakit rematik, dan
sebagai anti-platelet (untuk mengencerkan darah dan mencegah pembekuan darah) dalam
arteri koroner (jantung) dan di dalam vena pada kaki dan panggul. Aspirin juga telah
digunakan untuk mengatasi anak-anak yang mengalami Sindrom Bartter, dan juga dalam
meningkatkan penutupan Patent Ductus Arteriosus (PDA), hubungan abnormal antara aorta
(arteri utama terhubung ke jantung) dan arteri pulmonalis (untuk paru-paru) pada bayi baru
lahir (Damanhuri, 2010).
Aspirin menghambat sintesis tromboksan A2 (TXA2) di dalam trombosit dan
prostasiklin (PGI2) di pembuluh darah dengan menghambat secara irreversibel enzim
siklooksigenase (akan tetapi siklooksigenase dapat dibentuk kembali oleh sel endotel),
sebagai akibatnya terjadi pengurangan agregasi trombosit. Aspirin dosis kecil (20-40mg)
hanya dapat menekan pembentukan TXA2 tetapi dosis yang terbukti efektif (25-1g/hari) tidak
selektif. Asetosal adalah obat anti nyeri tertua yang sampai kini paling banyak digunakan
diseluruh dunia. Zat ini juga berkhasiat anti demam kuat dan pada dosis rendah sekali (40mg)
berdaya menghambat agregasi trombosit. (Tjay,T.H, 2002).
Antipiretik dan analgesik yang ada pada aspirin sangat keras terhadap sistem
pencernaan. Tablet aspirin komersil sering kali masih terdapat asam salisilat di dalamnya,
juga ada tablet yang kadar aspirinnya tidak memenuhi standar, karena itu perlu diuji
akandungannya dengan uji FeCl3 dan diuji kadarnya dengan titrasi asam basa. Jika spirin
komersil masih mengadung asam salisilat 66,15 % berarti telah memenuhi kadar kelayakan
aspirin dalam sediaan farmasi oral menurut standar FDA (Ganiswarna, 1995).

Mekanisme Reaksi

H3C

..

OH

O
O

CH3

H - HSO 4

HSO 4

H3C

COOH H

COOH

OH

H3C

OH

CH3

COOH

OH

CH3

OH

CH3

CH3

OH

CH3

CH3
O

H
O

CH3

CH3
O

COOH

H
O

CH3
COOH

COOH H

a s a m s u lfa t

A s e ta t A n h id r a t

OH
..

CH3

CH3
OH

COOH

O
H3C
OH

COOH
O

CH3
OH

HSO 4

CH3

H2SO 4

C H 3C O O H

Alat
Labu leher tiga 250 mL, set alat refluks, termometer, corong Buchner, pipet tetes, pengaduk,
beaker glass, erlenmeyer 250 ml, cawan petri, gelas ukur 100 ml, batu didih, kertas saring, pompa
vakum, melting point tester.

Bahan
Asam salisilat kering (hasil hidrolisis ester pada minyak gondopuro), asam asetat anhidrida, asam
sulfat pekat, aquades, alkohol 96 %, besi (III) klorida.

Prosedur Kerja
a. Skema Kerja
10 gram asam salisilat dan 15 gram (14 mL) asam asetat anhidrida
-

Dimasukkan ke dalam labu alas bulat 250 mL

Ditambahkan 25 mL NaOH 5 N

Ditetesi 10 tetes asam sulfat pekat dan dikocok hingga terjadi pencampuran
sempurna.

Dipanaskan pada penangas air suhu 50-60C sambil diaduk selama 15 menit .

Didinginkan sambil tetap diaduk dan ditambahkan 150 mL air dingin .

Disaring menggunakan corong Buchner dengan bantuan pompa vakum .

dicuci kristal dengan air dingin hingga tidak bereaksi asam lagi .

direkristalisasi asam asetil salisilat dengan pelarut (30 mL alkohol 96% dan 75 mL
aquades).

Ditambahkan larutan alkohol-air sedikit demi-sedikit kepada kristal asam asetil


salisilat hingga tepat larut

Disaring segera menggunakan corong Buchner panas.

Didinginkan filtratnya hingga diperoleh kristal berbentuk jarum.

Disaring kristal menggunakan corong Buchner.

Diambil sedikit dan dilakukan test dengan pereaksi besi (III) klorida .

Dikeringkan, ditimbang, dan ditentukan titik leleh Kristal asam asetil salisilat yang
diperoleh.

Hasil
b. Prosedur Kerja
10 gram asam salisilat dan 15 gram (14 mL) asam asetat anhidrida dimasukkan ke dalam
labu alas bulat 250 mL. 10 tetes asam sulfat pekat ditambahkan dan dikocok hingga terjadi
pencampuran sempurna. Labu dipanaskan pada penangas air suhu 50-60C sambil diaduk
selama 15 menit. Setelah itu labu didinginkan sambil tetap diaduk dan ditambahkan 150 mL air
dingin. Larutan disaring menggunakan corong Buchner dengan bantuan pompa vakum. Kristal
dicuci dengan air dingin hingga tidak bereaksi asam lagi.

Asam asetil salisilat direkristalisasi dengan pelarut yang merupakan campuran 30 mL


alkohol 96% dan 75 mL aquades. Campuran alkohol-air yang panas ditambahkan sedikit demisedikit kepada kristal asam asetil salisilat hingga tepat larut, kemudian disaring segera
menggunakan corong Buchner panas dan dinginkan filtratnya hingga diperoleh kristal berbentuk
jarum. Saring kristal menggunakan corong Buchner. Kristal diambil sedikit dan dilakukan test
dengan pereaksi besi (III) klorida. Kristal asam asetil salisilat yang diperoleh dikeringkan,
ditimbang, dan ditentukan titik lelehnya.
Waktu yang Dibutuhkan
Kegiatan

Waktu yang Dibutuhkan

Preparasi alat dan bahan

20 menit

Penambahan asam anhidrat dan H2SO4 pekat

15 menit

Pemanasan (refluks)

23 menit

Pendinginan dn penambahan 150 mL air dingin

15 menit

Penyaringan dengan Buchner

7 menit

Penambahan alcohol

4 menit

Rekristalisasi

11 menit

Penyaringan Buchner II

6 menit

Pengeringan dalam oven

21 menit

Identifikasi Senyawa

8 menit

Total waktu

2 jam 10 menit

Data dan Perhitungan


a. Pengamatan
Perlakuan
Penambahan asett ahnidrat ke labu berisi

Perubahan yang Terjadi

Terbentuk endapan putih

asam salisilat
Penambahan asam sulfat pekat

Endapan putih menghilang


Larutan berubah menjadi kuning

Terbentuk kembali endapan putih

Refluks (pemanasan) dengan suhu 50 - 60


C

Endapan menjadi larutan kekuningan


(5 menit pemanasan)
Larutan menjadi coklat

Penambahan 150 mL air dingin

Larutan

menjadi

padatan

putih

keseluruhan
Tidak larut dalam air dingin
Penyaringan dengan corong Buchner

Tersisa padatan putih

Refristalisasi dengan pelarut alcohol-air

Larut dalam alcohol

Penyaringan dan pendinginan (rekristalisasi)

Terbentuk padatan putih kecoklatan

Penyaringan kristal dengan corong Buchner

Padatan

lebih

kering

(putih

kecoklatan)
Padatan berubah menjadi berwarna

Uji kemurnian dengan FeCl3

ungu.

b. Identifikasi senyawa
Massa

Titik Leleh

Massa kertas: 0,51 gram

130 C

Massa padatan: 2,21 gram

c. Perhitungan

C7H6O3

(CH3CO)2O

C9H8O4 + CH3COOH

0,072 mol

0,072 mol

0,072 mol

0,072 mol

0,072 mol

0 mol

0 mol

0,072 mol

Mr asam salisilat = 138,12 g/mol


m asam salisilat = 10 g

Mr asam asetil salisilat = 152,15 g/mol

mol =

= 0,072 mol

mol asam salisilat = mol asam asetil salisilat = 0,072 mol


mol

0,072 mol =

m= 12,97 g

Massa kristal +kertas saring = 2,71 g


Massa kertas saring
Massa kristal

= 0,50 g
= 2,21 g

Hasil
Percobaan sistesis asam metil salisilat menghasilkan padatan putih berwarna putih
kecoklatan dengan massa 2,21 gram. Padatan yang diharapkan berupa asam metil salisilat
tersebut diuji kemurniannya dengan penambahan FeCl3 dan uji titik leleh. Perubahan warna ungu
terjadi ketika ditetesi FeCl3, hal ini menandakan bahwa masih terdapat asam salisilat yang belum
menjadi asam metil salisilat seluruhnya. Uji titik leleh juga nmenunjukkan angka 130 Cnyang
berbeda dari literalur untuk titik leleh asam metil salisilat.
Dokumentasi
Asam salisilat

Hasil refluks

Penambahan H2SO4

Beberapa menit

Proses Refluks

Pendinginan

Penambahan akuades

Penyaringan Buchner

Pemanasan, + Alkohol

Uji Kemurnian

Rekristalisasi

Penyaringan Buchner

Pengeringan

Uji Titik Leleh

Pembahasan Hasil

Pembuatan aspirin merupakan hasil reaksi asetilasi terhadap gugus fenol, yaitu asetilasi
asam salisilat dengan katalis proton. Aspirin berupa kristal putih dan berbentuk seperti
jarum. Pembuatan aspirin tidak akan dihasilkan produk yang baik jika suasananya berair,
karena asam salisilat yang terbentuk akan terhidrolisa menjadi asam salisilat berair.
Sintesis asam salisilat dilakukan dengan mereaksikan 10 gram asam salisilat dan 14 mL
asam asetat anhidrida dengan menggunakan labu alas bulat 250 ml. Pembuatan aspirin ini
menggunakan anhidrida asam asetat, bukan asam asetat glasial karena jika memakai asam
asetat glasial maka aspirin akan terhidrolisis kembali menjadi asam salisilat. Hal ini
dikarenakan asam asetat glasial masih mengandung air sedangkan aspirin mudah terhidrolisis.

Pembuatan aspirin ini baik bahan maupun alatnya harus dalam kondisi kering agar aspirin
terurai. Asam salisilat pada percobaan bertindak sebagai pereaksi pembatas. Artinya, secara
teoritis jumlah aspirin yang dihasilkan setara dengan jumlah asam salisilat yang direaksikan.
Asam asetat anhidrat ditambahkan berlebih agar menggeser kesetimbangan ke arah produk,
maka aspirin yang dihasilkan akan semakin banyak.
Langkah selanjutnya adalah penambahan 25 mL H2SO4 dan dikocok kuat-kuat hingga
terjadi pencampuran yang sempurna dan terbentuk endapan putih pada larutan. Asam sulfat
pekat berfungsi untuk mempercepat reaksi dan pada akhir reaksi asam sulfat ini akan
terbentuk kembali. Campuran dipanaskan dengan suhu 50 60 C sambil diaduk selama 15
menit. Suhu dijaga konstan karena jika terlalu tinggi maka aspirin akan terhidrolisis menjadi
asam asetat. Pemanasan juga dilakukan untuk mepercepat reaksi sehingga menyebabkan
asam salisilat larut dalam asam asetat anhidrat dan asam sulfat pekat.
Labu kemudian didinginkan sambil tetap diaduk dan ditambahkan 150 ml air dingin
agar asam asetat anhidrat bereaksi membentuk asam asetat sehingga produk yang awalnya
larut pada asam asetat anhidrat akan mengendap dan membentuk padatan (kristal). Aspirin
bersifat larut dalam air, sehingga pemilihan air dingin yang digunakan karena dengan
berkurangnya suhu, maka kelarutan aspirin dalam air akan berkurang. Padatan

yang

terbentuk kemudian disaring menggunakan corong Buchner dengan bantuan pompa vakum.
Proses penyaringan ini bertujuan untuk memisahkan antara pelarut dengan asam asetil
salisilat. Pencucian kristal dengan air dingindilakukan hingga tidak bereaksi asam lagi.
Asam asetil salisilat yang dihasilkan selanjutnya dimurnikan dengan cara
rekristalisasi. Proses rekristalisasi menggunakan campuran 30 mL alkohol 96% dan 75 mL
aquades. Penambahan campuran alkohol air yang panas dilakukan sedikit demi sedikit pada
kristal asam salisilat sampai tepat larut. Reaksi ini dilakukan sampai asam salisilat habis dan
terbentuk menjadi asam asetil salisilat. Setelah itu, disaring segera dengan menggunakan
corong buchner panas dan didinginkan filtratnya hingga diperoleh kristal berbentuk jarum.
Kelarutan aspirin dan asam salisilat pada campuran air dan alkohol tersebut akan berkurang
seiring dengan penurunan suhu, sehingga ketika campuran kembali dingin, akan terbentuk
kristal yang murni karena zat pengotor akan tetap larut, tidak membentuk kristal.
Rekristalisasi dipercepat prosesnya dengan merendam labu pada air dingin sehingga kristal
dapat cepat terbentuk.
Proses ini menghasilkan padatan putih kecoklatan. Hasil yang seharusnya didapat
berupa kristal-kristal bening tak berwarna seperti jarum. Kesalahan hasil dapat diakibatkan

oleh beberapa hal seperti suhu corong Buchner yang kurang tinggi atau penambahan alkoholair yang terburu-buru hingga larutan belum tepat larut ketika disaring. Perendaman labu pada
air dingin juga terlambat dilakukan sehingga pengristalan lama terjadi. Padatan putih ini
kemudian dikeringkan dalam oven vakum untuk benar-benar menghilangkan air.
Padatan yang sudah kering diambil sedikit dan dilakukan tes dengan pereaksi besi
(III) klorida. Uji kemurnian menggunakan FeCl3 diperoleh warna ungu pekat pada larutan.
Hal ini mengindikasikan bahwa hasil yang diperoleh belum murni berupa aspirin melainkan
masih ada asam salisilat yang belum tersintesis. Warna ungu ini disebabkan gugus OH dari
fenol masih ada dan tidak tergantikan menjadi gugus asetil COCH 3. Proses berikutnya yaitu
uji titik leleh. Berdasarkan percobaan yang dilakukan, diperoleh titik leleh awal 130C. Hasil
ini tidak sudah sesuai dengan literatur, dimana pada literatur titik leleh aspirin 133C. hal ini
membuktikan bahwa padatan masih belum sepenuhnya berupa asam asetil salisilat.
Perhitungan yang dilakukan berdasarkan data pengamatan menghasilkan rendemen
sebesar 17,039 %. Hasil rendemen yang cukup kecil dikarenakan hasil percobaan adalah
belum murni padatan aspirin dan kemungkinan sisa asam salisilat yang tidak bereaksi. Pada
proses sintesis ini juga dimungkinkan ada aspirin yang terlarut pada pelarut saat penyaringan
pertama sehingga mengurangi jumlah aspirin yang bersifat sedikit larut dalam air dingin.
Kesimpulan
Sintesis asam metil salisilat dapat dilakukan dengan bahan asam salisilat. H asil sintesis

yang diperoleh menunjukkan adanya aspirin tetapi belum murni. Hal ini ditunjukkan dengan
pengujian menggunakan FeCl3 dimana hasil yang diperoleh berwarna ungu yang
menunjukkan masih adanya gugus OH yang belum tergantikan oleh gugus asetil COCH 3.
Senada dengan pengujian titik leleh diperoleh titik leleh 130 yang berbeda dari literatur dan
seharusnya memiliki titik leleh aspirin 133C.
Referensi

Damanhuri. 2008. LandfillingLimbah. Bandung: FakultasTeknik Sipil dan Lingkungan


Institut Teknologi Bandung.
Ganiswarna, S.G., Stiabudi, R., Suyatna, F.D., dan Nafrialdi (eds). 1995. Farmakologi Terapi.
Jakarta: FK-UI
Horizon. 2011. Penuntun Praktikum Kimia Organik II. Jambi: Universitas Jambi.
Ilham. 2011. Sintesis Aspirin [serial online]. emozzh.blogspot.com (diakses tanggal 18
September 2014)
Tjay,T.H., dan Raharja K.. 2002. Obat- obat Penting. Jakarta: PT. Elex Medika Komputindo.

Vogel. 1990. Analisis Anorganik Kualitatif Makro dan Semimikro. Jakarta: Kalman Media
Pusaka
Saran

Saran bagi praktikan yaitu sebaiknya telah benar-benar memahami prosedur kerja telah
ada di buku petunjuk praktikum agar percobaan berjalan lebih efektif. Praktikan juga harus
sangat hati-hati dalam melaksakan setiap langkah dan menjaga baik-baik peralatan gelas dan
lainnya untuk meminimalkan tingkat kecelakaan dan kerusakan alat. Apabila terjadi ketidak
sesuaian hasil percobaan dengan literatur yang ada maka sebaiknya dilakukan pengulangan
dan membahasan faktor-faktor kegagalan percobaan tersebut.
Nama Praktikan
Shella Ariska Susianti (NIM 121810301018)