Anda di halaman 1dari 2

KOMPLIKASI

Diare dapat menyebabkan berbagai komplikasi, yaitu sebagai berikut:


a. Gangguan elektrolit
Penderita dengan diare cair mengeluarkan tinja yang mengandung sejumlah ion
natrium, klorida, kalsium dan bikarbonat sehingga mengalami gangguan elektrolit
yang sering berupa hipokalemia, hiponatremia.
b. Gangguan keseimbangan asam basa

Pada saat diare, sejumlah besar bikarbonat yang hilang melalui tinja bisa
menyebabkan asidosis metabolik. Hal ini dapat terjadi dengan cepat pada keadaan
hipovolemi, ginjal gagal melakukan kompensasi kehilangan basa akibat aliran darah
ke ginjal berkurang serta produksi asam laktat yang berlebihan ketika penderita jatuh
pada keadaan syok hipovolemik. Gambaran utama asidosis metabolik meliputi
konsentrasi bikarbonat serum berkurang (<10 mmol/l), pH arteri menurun (<7,10),
nafas cepat dan dalam, adanya muntah.
c. Dehidrasi
Pada diare, pengeluaran cairan melebihi pemasukannya sehingga akan terjadi defisit
cairan tubuh yang dapat menyebabkan dehidrasi. Berdasarkan derajat dehidrasi maka
diare dapat dibagi menjadi diare tanpa dehidrasi, diare dehidrasi ringan sedang dan
diare dehidrasi berat. Secara umum dehidrasi bermanifestasi sebagai rasa haus yang
meningkat, berkurangnya jumlah buang air kecil dengan warna urin gelap, tidak
mampu berkeringat, dan perubahan ortostatik.
d. Syok hipovolemik
Pada diare akut dengan dehidrasi berat, volume darah berkurang sehingga dapat
terjadi dampak negatif pada bayi dan anakanak antara lain syok hipovolemik. Syok
hipovolemik ditandai dengan adanya denyut jantung menjadi cepat, denyut nadi cepat,
tidak kuat angkat, tekanan darah menurun, pasien lemah, kesadaran menurun, dan
diuresis berkurang.
e. Gagal ginjal akut

Fungsi ginjal menurun karena terjadi hipoperfusi ginjal yang disebabkan oleh
hipovolemia atau menurunnya volume sirkulasi atau aliran darah ke ginjal.
f. Malnutrisi
Infeksi yang berkepanjangan, terutama pada diare persisten, dapat menyebabkan
penurunan asupan nutrisi, penurunan fungsi absorpsi usus, dan peningkatan
katabolisme sehingga menyebabkan proses tumbuh kembang anak terhambat yang
pada akhirnya dapat menurunkan kualitas hidup anak di masa depan.

g. Kematian
Tidak sedikit penyakit diare pada anak dapat berujung pada kematian. Hal ini
disebabkan karena keterlambatan dalam penanganan karena sebagian besar kasus
yang dibawa ke pelayanan kesehatan sudah jatuh pada keadaan syok hipovolemi
akibat dehidrasi berat.