Anda di halaman 1dari 21

BAB I PENDAHULUAN

1.1

LATAR BELAKANG
Manusia dapat membentuk 12 dari 20 asam amino yang umum dari
zat-zat antara amfibolik glikolisis dan siklus asam sitrat. Meskipun secara
nutrisional nonesensial, namun kedua belas asam amino ini tidak bersifat
nonesensial. Kedua puluh asam amino tersebut secara biologis esensial.
Dari 12 asam amino yang secara nutrisional nonesensial, 9 buah diantaranya
dibentuk dari zat antara amfibolik dan 3 buah (sistein, tirosin, dan
hidroksilisin) dibentuk dari asam amino yang esensial secara nutrisional.
Identifikasi 12 asam amino yang dapat disintesis oleh manusia terutama
didasarkan pada data yang berasal dari diet dengan protein yang digantikan
oleh asam amino murni.
Kedua puluh asam amino yang terdapat di protein bersifat esensial
bagi kesehatan. Meskipun relatif jarang dijumpai di dunia besar, defisiensi
asam amino masih bersifat endemik di beberapa tempat di Afrika Barat
yang sangat mengandalkan diet dari padi-padian yang kurang mengandung
asam amino, seperti triptofan dan lisin. Penyakit-penyakit ini mencakup
kwashiorkor yang timbul jika anak disapih dengan makanan yang kaya akan
pati, tetapi kurang mengandung protein;dan marasmus, yaitu terjadi
defisiensi baik asupan kalori maupun asam amino spesifik.
Dalam tubuh mahluk hidup pasti dijumpai asam amino, asam-asam
amino terdiri atas pertama, produksi asam amino dari pembongkaran protein
tubuh, digesti protein diet serta sintesis asam amino di hati. Kedua,
pengambilan nitrogen dari asam amino. Sedangkan ketiga adalah
katabolisme asam amino menjadi energi melalui siklus asam serta siklus
urea sebagai proses pengolahan hasil sampingan pemecahan asam amino.
Keempat adalah sintesis protein dari asam-asam amino. Asam amino juga
mengalami katabolisme,yang terjadi dalam 2 tahapan yaitu: Transaminasi
dan Pelepasan amin dari glutamat menghasilkan ion ammonium. Semua
jaringan memiliki kemampuan untuk mensintesis asam amino nonesensial,

melakukan remodeling asam amino, serta mengubah rangka karbon non


asam amino menjadi asam amino dan turunan lain yang mengandung
nitrogen. Dalam kondisi surplus diet, nitrogen toksik potensial dari asam
amino dikeluarkan melalui transaminasi, deaminasi dan pembentukan urea.
Rangka karbon umumnya diubah menjadi karbohidrat melalui jalur
glukoneogenesis, atau menjadi asam lemak melalui jalur sintesis asam
lemak.

1.2

RUMUSAN MASALAH
Rumusan masalah dalam penulisan ini adalah:
1. Apa pengertian biosintesis asam amino?
2. Bagaimana klasifikasi asam amino?
3. Bagaimana biosintesis asam amino?

1.3

TUJUAN PENULISAN
1. Untuk mengetahui pengertian asam amino.
2. Untuk mengetahui klasifikasi asam amino.
3. Untuk mengetahui biosintesis asam amino.

BAB II PEMBAHASAN

1.

Pengertian Asam Amino


Asam amino adalah asam karboksilat yang mempunyai gugus amino.
Asam amino yang terdapat sebagai komponen protein mempunyai gugus
NH2 pada atom karbon dari posisi gugus COOH. Asam amino termasuk
golongan senyawa yang paling banyak dipelajari karena salah satu fungsinya
adalah sebagai penyusun protein yang sangat penting dalam organisme.
Rumus umum asam amino adalah sebagai berikut:
R CH COOH
NH2
Semua jaringan memiliki kemampuan untuk men-sintesis asam amino
non esensial, melakukan remodeling asam amino, serta mengubah rangka
karbon non asam amino menjadi asam amino dan turunan lain yang
mengandung nitrogen. Dalam kondisi surplus diet, nitrogen toksik potensial
dari asam amino dikeluarkan melalui transaminasi, deaminasi dan
pembentukan urea.

2.

Klasifikasi Asam Amino


Rangka karbon umumnya diubah menjadi karbohidrat melalui jalur
glukoneogenesis, atau menjadi asam lemak melalui jalur sintesis asam lemak.
Asam amino dikelompokkan menjadi 2 kategori yaitu:
a) Asam Amino Esensial
Tumbuhan dan bakteri bisa mensintesis 20 asam amino, kita sebagai
manusia tidak dapat mensintesis 9 dari 20 asam amino tersebut. Sembilan
asam amino tersebut hanya diperoleh dari makanan yang kita makan dan
dinamakan asam amino esensial. Asam amino esensial meliputi: Histidine,
Isoleucine, Leucine, Lysine, Methionine, Phenylalanine, Threonine,
Tyrptophan, dan Valine.
b) Asam Amino Non-Esensial

Merupakan asam amino yang tidak dapat disintesis oleh tubuh kita sehingga
harus ada di dalam makanan yang kita makan. Macam-macam asam amino
esensial: Alanine, Arginine, Asparagine, Aspartate, Cysteine, Glutamat,
Glutamine, Glycyne, Proline, Syerine, Tyrosyne.

3.

Biosintesis Asam Amino


Berdasarkan klasifikasi atau macamnya, asam amino dapat dibedakan
menjadi dua, yakni asam amino esensial, dan asam amino nonesensial.
Biosintesis asam amino esensial melalui jalur atau proses yang kompleks,
sedangkan biosintesis asam amino nonesensial dapat melalui jalur atau proses
yang sederhana.

a. Biosintesis asam amino esensial


1. Biosintesis histidin
Gen-gen pengkode enzim yang berperan dalam biosintesis
histidin telahteridentifikasi pada banyak
danarchaea.

Reaksibiosintesis

fungi , bakteri, tanaman,

histidin

diawali

dengan

kondensasi Adenosine Tr-phosphate (ATP) dan 5-phosphoribosyl 1pyrophosphate (PRPP) membentuk phosphoribosyl- ATP. Kemudian
akan melewati beberapa tahapan, mulai dari pembentukan 1-(5phospho-D-ribosyl)

AMP

1-(5-phosphoribosyl)-5-

[(5
4

phosphoribosylamino)

methilidene

amino]

imidazole

carboxamide phosphoribulosy formimino-AICAR-P D-erythroimidazole-glycerol-phosphat imidazole acetol-phosphat Lhistidinol-phosphat histidinol histidinal L-histidine. Berikut
adalah mekanisme beserta enzim yang bekerja pada biosintesis
histidine oleh beberapa bakteri, yaitu Escherichia coli (Ec),
Arabidopsis thaliana col (At),Brassica oleracea botrytis (Bo0,
Thermotoga maritima (Tm), Thermusthermophilus (Tt).

2. Biosintesis isoleusin
Biosintesis isoleusin yang telah berhasil diketahui dapat
melalui beberapa jalur. Jalur yang pertama adalah melalui asam amino
threonin, kedua adalahmelalui asam piruvat, dan yang ketiga melalui
asam oksaloasetat. Masing-masing jalur digunakan oleh bakteri yang
berbeda. Escherichia coli (Ec)dapatmenggunakan jalur pertama dan
ketiga sesuai dengan substrat yang tersedia.Bacillus subtilis(Bs) dapat
mensintesis isoleusin melalui jalur yang ketiga,namun enzimenzimnya belum diketahui secara lengkap. Sementara jaluryang kedua
lebih banyak digunakan oleh bakteri-bakteri metanogen, seperti
Methanococcus aeolicus, Methanothermobacter thermautotrophicus.
Bakterimetanogen menggunakan jalur ini, karena mereka banyak
hidup pada rumen yang kaya akan asam piruvat. Berikut jalur
biosintesis isoleusin masing-masing jalur beserta enzim yang
berperan.

Biosintesis isoleusin

Biosintesis isoleusin dari asam piruvat

3. Biosintesis leusin
Beberapa organisme memiliki kemampuan untuk melakukan
sintesis asamamino leusin. Organisme yang memiliki jalur biosintesis
leusin

adalahgolongan

archaea,

bakteri,

fungi,

danviridiplantae.

Pembentukan leusinmelibatkan lima tahapan reaksi yang dimulai dari


prekursor valin, yaitu 2-keto-isovalerate sampai reaksi terakhir yang
dikatalisa oleh enzimtransaminase. Berikut adalah jalur biosintesis asam
amino leusin oleh E.coli. Keberadaan leusin yang berlebihakan
menghambat

kerja

leucinetransaminase.

dari

enzim

Feedback

2-isopropylmalate
inhibition

ini

synthase

digunakan

dan
untuk

menghindari akumulasileusin yang terlalu berlebih dalam tubuh

4. Biosintesis lisin
Terdapat enam jalur yang telah ditemukan pada bakteri, alga,
fungi, dantumbuhan tingkat tinggi dalam melakukan biosintesis asam
amino lisin. Jalurtersebut dikelompokkan menjadi dua kelompok
besar, yaitu jalurdiaminopimelate (DAP) dan jalur 2-aminoadipate.
Jalur DAP dikelompokkanmenjadi empat macam variasi, yaitu variasi
suksinilase yang melibatkanintermediet suksinilate, variasi asetilase
yang melibatkan intermediet asetil,variasi dehidrogenase, dan variasi
diaminopimelate-aminotransferase. Kedua jalur yang lain merupakan
turunan dari jalur 2-aminoadipate. Berikut adalah jalur biosintesis
yang melibatkan intermediet suksinilate atau jalur variasisuksinilase.
Jalur ini merupakan jalur yang paling umum dalam biosintesis
lisinoleh bakteri. Jalur ini telah banyak ditemukan pada beberapa jenis
bakteriyang berbeda.

5. Biosintesis methiolin
Di bawah ini terdapat dua macam jalur pembentukan metionin.
Jalur

yangpertama

merupakan

pembentukan

metionin

dari

oksaloasetat dan darisenyawa sulfur inorganik untuk membentuk asam


9

amino yang mengandunggugus sulfur. Kebanyakan bakteri, yeast, dan


fungi menggunakan jalur ini,mengingat pentingnya asam amino ini
(sebagai inisiasi sintesis protein,metilasi DNA, rRNA dan xenobiotic,
dan biosintesis sistein, fosfolipid, danpoliamin). Jalur yang kedua
adalah jalur salvage yang ditemukan pada hampirseluruh mahluk
hidup. Berikut adalah jalur pertama dari biosintesis asamamino
metionin

Biosintesis Metionin dari siklus TCA

10

Jalur yang berikutnya merupakan jalur yang kedua, yaitu


melalui jalursalvage. Jalur ini ditemukan pada banyak organisme,
yaitu bakteri, protozoa,tumbuhan dan mamalia. Antar kelompok yang
menggunakan jalur initentunya sangat berbeda berdasarkan degradasi
senyawa S-metil-5-tioadenosin.
Berikut

ini

adalah

jalur

salvage

pembentukan

asam

aminometionin:

Biosintesis Metionin dari S-methyl-5-thio--ribose-1-phsphate

11

6. Biosintesis phenilalanin
Biosintesis fenilalanin diawali dengan proses pengkonversian
chorimatemenjadi prephenate. Prephenate merupakan prekursor
terakhir daribiosintesis fenilalanin dan tirosin. Hal ini yang
menyebabkan prosesbiosintesis antara fenilalanin dan tirosin sangat
mirip. Organisme yangmenggunakan jalur biosintesis ini adalah
golongan archaea, fungi, danbakteri. Berikut ini adalah jalur
biosintesis fenilalanin dari E.coli dan Bacillussubtilis

Biosintesis phenilalanin

12

7. Biosintesis thereonin
Jalur biosintesis threonin yang dapat dilihat pada gambar di
bawah inididasarkan pada pengubahan metabolisme energi molekul
asam oksaloasetatmenjadi threonin. Organisme yang menggunakan
jalur biosintesis ini adalaharchaea, fungi, dan bakteri. Berikut ini
adalah jalur biosintesis asam aminothreonin beserta enzim yang
berperan dan regulasinya.

Biosintesis threonin
Jalur ini diatur pada beberapa poin dari produk akhir
metabolisme, baikmelalui

penghambatan

enzim

dan atenuasi.

Atenuasi terhadap keberadaanisoleusin dan treonin menekan langkah


kedua, keempat, kelima, dan keenampada jalur ini. Selain itu, enzim
thr-A juga dihambat dengan keberadaantreonin

8. Biosintesis tryptophan
Biosintesis triptofan pada mikroba melibatkan lima jenis enzim
yangdikode oleh tujuh gen. Gen ini biasanya diatur dalam suatu
cluster tunggalmembentuk suatu operon. Organisme yang mampu
melakukan biosintesis ini adalah archaea, fungi, bakteri, dan
embryophita. Dalam hal ini, arabidopsisthaliana mampu melakukan

13

biosintesis terhadap triptofan. Jalur biosintesisyang digunakan oleh


arabidopsis dan bakteri tidak jauh berbeda karenaarabidopsis memiliki
trp operon yang di dalamnya mengandung gen pengkodeenzim untuk
mensintesis

triptofan.

Berikut

adalah

jalur

biosintesis

asam

aminotriptofan beserta enzim yang berperan.

Biosintesis triptofan

14

9. Biosintesis valin
Jalur biosintesis valin sebenarnya merupakan jalur pararel
dengan jalurbiosintesis isoleusin, dimana pada satu jalur akan
dihasilkan tidak hanyaisoleusin tetapi juga valin dan leusin.
Pembentukan valin menggunakan 2 molekul asam piruvat yang pada
akhirnya akan terpecah untuk membentukvalin atau leusin. Jalur
biosintesis ini digunakan oleh archaea, bakteri, danbeberapa eukariot.
Karena tiga asam amino ini terbentuk melalui jalur yangsama, maka
terdapat konsekuensi yang tidak dapat terhindarkan.Konsekuensi ini
adalah sistem regulasi pada jalur biosintesis, dimanakeberadaan valin
akan

menghambat

jalannya

proses

biosintesis.

Karenasistem

biosintesis saling terkait, maka pembentukan ketiga asam amino


jgakan terhambat. Berikut adalah jalur biosintesis asam amino valin
besertaenzim yang berperan.

15

b. Biosintesis asam amino nonesensial


1. Biosintesis glutamat dan aspartat
Glutamat dan aspartat disintesis dari asam -keto dengan
reaksi tranaminasi sederhana. Katalisator reaksi ini adalah enzim
glutamat

dehidrogenase

dan

selanjutnya

oleh

aspartat

aminotransferase, AST.

Reaksi biosintesis glutamat


Aspartat juga diturunkan dari asparagin dengan bantuan
asparaginase. Peran penting glutamat adalah sebagai donor amino
intraseluler utama untuk reaksi transaminasi. Sedangkan aspartat
adalah sebagai prekursor ornitin untuk siklus urea.
2. Biosintesis alanin
Alanin dipindahkan ke sirkulasi oleh berbagai jaringan, tetapi
umumnya

oleh

otot.

Alanin

dibentuk

dari

piruvat.

Hati

mengakumulasi alanin plasma, kebalikan transaminasi yang terjadi di


otot dan secara proporsional meningkatkan produksi urea. Alanin
dipindahkan dari otot ke hati bersamaan dengan transportasi glukosa
dari hati kembali ke otot. Proses ini dinamakan siklus glukosa-alanin.
Fitur kunci dari siklus ini adalah bahwa dalam 1 molekul, alanin,
jaringan perifer mengekspor piruvat dan amonia ke hati, di mana
rangka karbon didaur ulang dan mayoritas nitrogen dieliminir.
Ada 2 jalur utama untuk memproduksi alanin otot yaitu:
1.

Secara langsung melalui degradasi protein

2.

Melalui transaminasi piruvat dengan bantuan enzim alanin


transaminase,

ALT (juga dikenal sebagai serum glutamat-

piruvat transaminase, SGPT).

16

-ketoglutarat + alanin

Siklus glukosa-alanin

3. Biosintesis sistein
Sulfur untuk sintesis sistein berasal dari metionin. Kondensasi
dari

ATP

dan

metionin

dikatalisis

oleh

enzim

metionin

adenosiltransfrease menghasilkan S-adenosilmetionin (SAM).

Biosintesis S-adenosilmetionin (SAM)


SAM merupakan precursor untuk sejumlah reaksi transfer metil
(misalnya konversi norepinefrin menjadi epinefrin). Akibat dari
tranfer metil adalah perubahan SAM menjadi S-adenosilhomosistein.
S-adenosilhomosistein selanjutnya berubah menjadi homosistein dan
adenosin dengan bantuan enzim adenosilhomosisteinase. Homosistein
dapat diubah kembali menjadi metionin oleh metionin sintase.

17

Reaksi transmetilasi melibatkan SAM sangatlah penting, tetapi


dalam kasus ini peran S-adenosilmetionin dalam transmetilasi adalah
sekunder untuk produksi homosistein (secara esensial oleh produk dari
aktivitas transmetilase). Dalam produksi SAM, semua fosfat dari ATP
hilang: 1 sebagai Pi dan 2 sebagai Ppi. Adenosin diubah menjadi
metionin bukan AMP.
Dalam sintesis sistein, homosistein berkondensasi dengan serin
menghasilkan

sistationin

dengan

bantuan

enzim

sistationase.

Selanjutnya dengan bantuan enzim sistationin liase sistationin diubah


menjadi sistein dan -ketobutirat. Gabungan dari 2 reaksi terakhir ini
dikenal sebagai trans-sulfurasi.

Peran metionin dalam sintesis sistein


4. Biosintesis tirosin
Tirosin diproduksi di dalam sel dengan hidroksilasi fenilalanin.
Setengah dari fenilalanin dibutuhkan untuk memproduksi tirosin. Jika
diet kita kaya tirosin, hal ini akan mengurangi kebutuhan fenilalanin
sampai dengan 50%.

18

Fenilalanin hidroksilase adalah campuran fungsi oksigenase: 1


atom oksigen digabungkan ke air dan lainnya ke gugus hidroksil dari
tirosin. Reduktan yang dihasilkan adalah tetrahidrofolat kofaktor
tetrahidrobiopterin, yang dipertahankan dalam status tereduksi oleh
NADH-dependent enzyme dihydropteridine reductase (DHPR).

Biosintesis tirosin dari fenilalanin

5. Biosintesis prolin
Glutamat adalah prekursor ornitin dan prolin. Dengan glutamat
semialdehid menjadi intermediat titik cabang menjadi satu dari 2
produk atau lainnya. Ornitin bukan salah satu dari 20 asam amino
yang digunakan untuk sintesis protein. Ornitin memainkan peran
signifikan sebagai akseptor karbamoil fosfat dalam siklus urea.
Ornitin memiliki peran penting tambahan sebagai prekursor untuk
sintesis poliamin. Produksi ornitin dari glutamat penting ketika diet
arginin sebagai sumber lain untuk ornitin terbatas.
Penggunaan glutamat semialdehid tergantung kepada kondisi
seluler. Produksi ornitin dari semialdehid melalui reaksi glutamatdependen transaminasi. ketika konsentrasi arginin meningkat, ornitin

19

didapatkan dari siklus urea ditambah dari glutamat semialdehid yang


menghambat reaksi aminotransferase. Hasilnya adalah akumulasi
semialdehid. Semialdehid didaur secara spontan menjadi 1pyrroline5-carboxylate yang kemudian direduksi menjadi prolin oleh NADPHdependent reductase.
6. Biosintesis serin
Jalur utama untuk serin dimulai dari intermediat glikolitik 3fosfogliserat. NADH-linked dehidrogenase mengubah 3-fosfogliserat
menjadi sebuah asam keto yaitu 3-fosfopiruvat, sesuai untuk
transaminasi subsekuen. Aktivitas aminotransferase dengan glutamat
sebagai donor menghasilkan 3-fosfoserin, yang diubah menjadi serin
oleh fosfoserin fosfatase.
7. Biosintesis glisin
Jalur utama untuk glisin adalah 1 tahap reaksi yang dikatalisis
oleh serin hidroksimetiltransferase. Reaksi ini melibatkan transfer
gugus hidroksimetil dari serin untuk kofaktor tetrahidrofolat (THF),
menghasilkan glisin dan N5, N10-metilen-THF.
8. Biosintesis asparagin, dan glutamin
Asparagin sintetase dan glutamin sintetase mengkatalisis
produksi asparagin dan glutamin dari asam -amino yang sesuai.
Glutamin dihasilkan dari glutamat dengan inkorporasi langsung
amonia dan ini merupakan reaksi fixing nitrogen lain. Tetapi
asparagin terbentuk oleh reaksi amidotransferas.

20

BAB III PENUTUP


1.1 Kesimpulan
Dari rumusan masalah dan pembahasan dalam makalah ini, dapat
disimpulkan bahwa:
1. Asam amino adalah asam karboksilat yang mempunyai gugus
amino. Asam amino yang terdapat sebagai komponen protein
mempunyai gugus NH2 pada atom karbon dari posisi gugus
COOH.
2. Asam amino dikelompokkan menjadi 2 kategori yaitu asam amino
esensial

meliputi:

Methionine,

Histidine,

Phenylalanine,

Isoleucine,

Threonine,

Leucine,

Lysine,

Tyrptophan,

Valine.

sedangkan asam amino esensial: Alanine, Asparagine, Aspartate,


Cysteine,

Glutamat,

Glutamine,

Glycyne,

Proline,

Syerine,

Tyrosyne.
3. Biosintesis asam amino esensial melalui jalur atau proses yang
kompleks, sedangkan biosintesis asam amino nonesensial dapat
melalui jalur atau proses yang sederhana.

21