Anda di halaman 1dari 14

FILOSOFI TUJUAN PENDIDIKAN ISLAM

Sebagai tugas mata kuliah : filsafat pendidikan islam


Dosen Pengampu:
Dr. H. M. Samsul Hady, M.Ag
Oleh:
Alfian Rosyadi
14770048

BAB I
PENDAHULUAN
A.

Latar Belakang

Pendidikan islam merupakan bimbingan yang diberikan oleh seseorang agar ia berkembang
secara secara maksimal sesuai dengan ajaran islam, atau disebut juga dengan bimbingan
terhadap seseorang agar ia menjadi muslim semaksimal mengkin.
Sesuatu usaha yang tidak mempunyai tujuan tidaklah mempunyai arti apa-apa, karena tujuan
merupakan sasaran yang hendak dicapai oleh suatu aktifitas manusia. Setiap aktifitas manusia
pasti mempunyai tujuan tertentu. Sebab aktifitas yang tidak mempunyai tujuan adalah
pekerjaan sia-sia. Nambi muhammad SAW bersabda.

dari tanda kebagusan keislaman seseorang adalah ia akan meninggalkan apa-apa yang tidak
berguna baginya (HR. Tirmidzi)
Oleh karenanya didalam makalah ini, penulis akan menjelaskan tujuan pendidikan islam yang
ditinjau dari segala aspek, sehingga pendidikan islam akan dapat dipahami secara global.
Tidak hanya sekedar asal tahu saja, namun paham dan mengerti terhadap alasan kenapa ada
pendidikan islam.
B.

Rumusan Masalah

1. Bagaimana Tinjauan Filosofis Tentang Tujuan Pendidikan Islam?


2. Bagaimana Tujuan Pendidikan Islam Dalam Prespektif Para Ulama Muslim?
C. Tujuan pembahasan
1. dapat mengetahui Tinjauan Filosofis Tentang Tujuan Pendidikan Islam.
2. dapat mengetahui Tujuan Pendidikan Islam Dalam Prespektif Para Ulama Muslim.
1

BAB II
PEMBAHASAN
A. Filosofi Tujuan Pendidikan Islam
Tujuan ialah hasil yang diharapkan tercapai setelah suatu usaha selesai. pendidikan
merupakan suatu usaha yang berproses melalui tahap-tahap dan tingkatan-tingkatan.Tujuan
pendidikan bukanlah suatu benda yang berbentuk tetap dan statis, tetapi merupakan suatu
keseluruhan dari kepribadian seseorang, berkenaan dengan seluruh aspek kehidupannya.1
Tujuan pendidikan islam merupakan usaha mengembangkan fitrah manusia dengan
ajaran islam, agar terwujud (tercapai) kehidupan manusia yang makmur dan bahagia. Tujuan
pendidikan menurut Dr. Zakiah Daradjat yaitu tujuan pendidikan islam secara keseluruhan
uaitu kepribadian seseorang yang membuatnya menjadi insan kamil dengan pola takwa, insan
kamil artinya manusia utuh rohani dan jasmani, dapat hidup dan berkembang secara wajar
dan normal karena takwanya kepada Allah SWt.2 Ini mengandung arti bahwa pendidikan
islam itu diharapkan menghasilkan manusia yang berguna bagi dirinya dan masyarakatnya
serta senang dan gemar mengamalkan dan mengembangkan ajaran islam dalam hubungan
dengan allah dan dengan sesamanya, dapat mengambil manfaat yang semakin meningkat dari
alam semesta ini untuk kepentingan hidup di dunia kini dan di akhirat nanti. Tujuan ini
kelihatannya terlalu odeal, sehingga sukar dicapai. Tetapi dengan kerja keras yang dilakukan
secara berencana demgan kerangka-kerangka kerja yang konsepsional, mendasar, pencapaian
tujuan itu bukanlah sesuatu yang mustahil. Tujuan pendidikan Islam tidak terlepas dari tujuan
hidup manusia dalam Islam, yaitu untuk menciptakan pribadi-pribadi hamba Allah yang
selalu bertakwa kepadaNya, dan dapat mencapai kehidupan yang berbahagia di dunia dan
akhirat (lihat S. Al-Dzariat:56; S. ali Imran: 102).3



56. dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepadaKu.

Zakiah Daradjat, Ilmu Pendidikan Islam,bumi aksara; jakarta; 2007hal 29


Nur Uhbiyati, Ilmu Pendidikan Islam, (Bandung: Pustaka Setia, 1997), Hal. 41
3
Http://Sopwanhadi.Wordpress.Com/2014/11/28/Definisi-Dan-Tujuan-Pendidikan-Islam/
2

102. Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah sebenar-benar takwa kepadaNya; dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam Keadaan beragama Islam.
Tujuan pendidikan islam harus dirumuskan dan ditetapkan secara jelas dan sama bagi
seuruh umat islam sehingga bersifat universal. tujuan pendidikan islam yang universal itu
telah dirumukan dalam seminar pendidikam islam se-Dunia di Islamabd pada tahun 1980
yang disepakati oleh ulama ahli pendidikan islam dari negara-negara islam. Rumusan
tersebut mencerminkan idealitas islami seperti terkandung di dalam Al-Quran. Hasil
rumusan tersebut menunjukkan bahwa pendidikan islam harus merealisasikan cita-cita
(idealitas) islam yang mencakup pengembangan kepribadian muslim yang bersifat
menyeluruh secara harmonis berdasarkan potensi psikologis dan fisiologis (jasmaniah)
manusia yang mengacu kepada keimanan sekaligus berilmu pengetahuan secara
berkesinambungan sehingga terbentuk manusia muslim yang paripurna yang berjiwa tawakal
(menyerahkan diri) secara total kepada Allah. Isi dari kongres se- Dunia ke II tentang
pendidikan islam tahun 1980 di islamabad, menyatakan bahwa :
Tujuan pendidikan islam adalah untuk mencapai keseimbangan pertumbuhan kepribadian
manusia (peserta didik) secara menyeluruh dan seimbang yang dilakukan melalui latihan
jiwa, akal fikiran(intelektual), diri manusia yang rasional, perasaan dan indra. Karena itu,
pendidikan hendaknya mencangkup pengembangan seluruh aspek fitrah peserta didik; aspek
spiritual; intelektual; imajinasi; fisik; ilmiah; dan bahasa, baik secara individual maupun
kolektif,; dan mendorong semua aspek termasuk berkembang ke arah kebaikan dan
kesempurnaan. Tujuan terahir pendidikan muslim terletak pada perwujudan ketundukan yang
sempurna kepada Allah, baik secara pribadi, komunitas maupun seluruh umat manusia.4

Teks asli dari hasil rumusan kongres tersebut tentang tujuan pendidikan islam adalah; education
should aim the ballanced growth of total personality of man through trainning of mans spirit, intellect of
rational self, felling, and bodily sense. Education should therefore cater for growth of man in all its aspects,
spiritual, intellectual, immaginative, physical,scientific, linguistic, both individually and collectivelly, and
motivate all these aspect toward goodness and attainment of perfection. The ultimate aim of education lies in
the realization of submission to Allah in the level of individual, the community and humanity at large. Samsul
nizar ; filsafat pendidikan islam ; pendekaan historis teoritis dan praktis ; ciputat pres; jakarta; 2002; hal
37-39

Rumusan diatas sesuai dengan firman allah dalam QS. Al-Mujadalah: 11

11.

Hai orang-orang beriman apabila kamu dikatakan kepadamu: "Berlapang-lapanglah

dalam majlis", Maka lapangkanlah niscaya Allah akan memberi kelapangan untukmu. dan
apabila dikatakan: "Berdirilah kamu", Maka berdirilah, niscaya Allah akan meninggikan
orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan
beberapa derajat. dan Allah Maha mengetahui apa yang kamu kerjakan.
Sesuai esensinya tujuan pendidikan islam yang sejalan dengan tuntutan Al-Quran itu
tidak lain adalah sikap penyerahan diri secara total kepada Allah SWT yang telah kita
ikrarkan dalam shaat kita sehari-hari.5

162. Katakanlah: Sesungguhnya sembahyangku, ibadatku, hidupku dan matiku hanyalah


untuk Allah, Tuhan semesta alam.
Pada dasarnya Pendidikan Islam sangat menekankan sifat keteladanan pemimpin. Nabi
memperingatkan bahwa seburuk-buruk pemimpin adalah perusk. Dan kata beliau pula:
tidak ada kesayangan yang lebih dikuasai Allah dari pada kesayangan dan lemah lembut
seorang pemimpin. Makanya, menurut pandangan islam, untuk menjadikan seseorang
mampu menjadi pemimpin teladan,dimulai dari usaha memperbaiki diri. Setiap diri adalah
5

M. Arifin, Kapita Selekta Pendidika (Islam Dan Umum), (Jakarta: Bumi Aksara, 1995), Hal. 16-17.

pemimpin,

dan

akan

mempertanggungjawabkan

hasil

kepemimpinannya.

Pertanggungjawaban yang tertinggi adalah kepada Allah. Dengan demikian, mendidik


manusia agar menjadi pengabdi Allah yang setia, sebagai tujuan yang hendak dicapai oleh
pendidikan islam adalah tepat.6
Tujuan dari pendidikan islam ialah membentuk manusia yang berjasmani kuat, sehat
dan terampil, berotak cerdas dan berilmu banyak, berhati tunduk kepada allah serta
mempunyai semangat kerja yang hebat, disiplin yang tinggi dan pendirian yang tegu. Karena
itu pengembangan fitrah manusia dengan ajaran agama islam harus diarahkan kesini.7
Menurut D. Marimba ada empat fungsi tujuan pendidikan, antara lain:8
1.

Tujuan berfungsi mengakhiri usaha.

2.

Tujuan berfungsi mengarahkan usaha, tanpa adanya (pandangan kedepan).

3.

Tujuan dapat berfungsi sebagai titik pangkal untuk mencapai tujuan-tujuan lain, yaitu

tujuan-tujuan baru maupun tujuan-tujuan lanjutan dari tujuan pertama.


4.

Fungsi dari tujuan ialah memberi nilai (sifat pada usaha itu). Ada usaha yang tujuannya

lebih luhur, mulia lebih luas dari usaha-usaha lainnya.


Ada beberapa tujuan pendidikan yang perlu kita ketahui yaitu:
1.

Tujuan umum

Tujuan umum adalah tujuan yang akan dicapai dengan semua kegiatan pendidikan, baik
dengan pengajaran atau dengan cara yang lain. Tujuan ini meliputi seluruh aspek
kemanusiaan yang meliputi sikap, tingkah laku, penampilan, kebiasaan, dan pandangan.
Tujuan umum pendidikan islam harus dikaitkan pula dengan tujuan pendidikan nasional
negara tempat pendidikan islam itu dilaksanakan dan harus dikaitkan pula dengan tujuan
institusional lembaga yang menyelenggarakan pendidikan itu.

Jalaludin Dan Usman Said, Filsafat Pendidikan Islamn: Konsep Dan Perkembangan
Pemikirannya, (Jakarta: Raja Grafindo Persada, 1994), Hal. 38-42.
7

Syahminan Zaini, Prinsip-Prinsip Dasar Konsepsi Pendidikan Islam, (Jakarta: Kalam Mulia,
1986), Hal. 48-49
8
Http://Hadirukiyah.Blogspot.Com/2014/11/28/Tinjauan-Filosofis-Tentang-Tujuan.Html

2.

Tujuan akhir

Pendidikan islam itu berlangsung selama hidup, maka tujuan akhirnya terdapat pada waktu
hidup di dunia ini telah berakhir pula. Tujuan akhir pendidikan islam itu dapat dipahami
dalam firman Allah dalam surah ali imron 102 dan surah azdhariat 56 :

102. Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah sebenar-benar takwa kepadaNya; dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam Keadaan beragama Islam.



56. dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepadaKu.
3.

Tujuan sementara
Tujuan sementara ialah tujuan yang akan dicapai setelah anak didik diberi sejumlah

pengalaman tertentu yang direncanakan dalam suatu kurikulum formal. Pada tujuan
sementara bentuk Insan Kamil dengan pola takwa sudah kelihatan meskipun dalam ukuran
sederhana, sekurang-kurangnya beberapa ciri pokok sudah kelihatan pada pribadi anak didik.
Tujuan pendidikan islam seolah-olah merupakan suatu lingkaran yang pada tingkat paling
rendah mungkin merupakan suatu lingkaran kecil. Semakin tinggi tingkat pendidikannya
lingkaran tersebut semakin besar. Tetapi sejak dari tujuan pendidikan tingkat permulaan,
bentuk lingkrannya sudah harus kelihatan. Bentuk lingkaran inilah yang menggambarkan
Insan Kamil itu. Disinilah barangkali perbedan yang mendasar bentuk tujuan pendidikan
islam dibandingkan dengan pendidikan lainnya.
4.

Tujuan operasional

Tujuan operasional ialah tujuan praktis yang akan dicapai dengan sejumlah kegiatan
pendidikan tertentu. Dalam tujuan operasional ini lebih banyak dituntut dari anak didik suatu
keterampilan dan kemampuan tertentu.
pendidikan islam secara filosofis berorientasi pada nilai-nilai islami yang bersasaran
pada tiga dimensi hubungan manusia selaku khalifah di muka bumi, yaitu sebagai berikut:
1. Menanamkan sikap hubungan yang seimbang yang harmonis dan selaras dengan
tuhannya.
2. Membentuk sikap hubungan yang harmonis, selaras dan seimbang dengan
masyarakat.
3. Mengembangkan kemampuan untuk menggali, mengelola, dan memanfaatkan
kekayaan alam ciptaan Allah bagi kepentingan kesejahteraan hidupnya dan hidup
sesamanya serta bagi kepentingan ubudiahnya kepada Allah, dengan dilandasi
sikap hubungan yang harmonis pula.9
B. Tujuan Pendidikan Islam Berdasar Komponen Sifat Dasar
Menurut Islam, dalam diri manusia terdapat komponen-komponen sifat dasar (tabiat)
yang berupa tubuh, ruh dan akal. Ketiga komponen ini memiliki hubungan sinergis dan
integralis, artinya tidak bisa dipisahkan satu dengan yang lainnya. Tujuan pendidikan Islam
perlu memperhatikan perkembangan tiga komponen itu secara terpadu dan harmonis.
Dengan menggunakan kerangka berfikir demikian,

Abdurrahman Saleh Abdullah

mengklasifikasikan tujuan pendidikan Islam menkadi empat macam yang sama-sama


mambutuhkan perhatian seimbang. Empat kelompok tujuan pendidikan Islam itu adalah
sebagai berikut:
1.

Tujuan Pendidikan Jasmani (al- Ahdaf al- Jismiyah)


Dalam sebagian aspeknya, pendidikan Islam bertujuan untuk mempersiapkan diri

manusia sebagai pengemban tugas kholifah dibumi, melalui pelatihan ketrampilan fisik.
Beliau berpijak pada pendapat Imam nawawi yang menafsirkan al-Qawi sebagai kekuatan
iman yang di topang oleh kekuatan fisik (Q.S. 2:247,8:60)
2.

Tujuan Pendidikan Rohani (Al-Ahdaf ar-Ruhiyah)


Pada sebagian aspeknya, pendidikan Islambertujuan untuk meningkatkan jiwa

kesetiaan yang hanya kepad a Allah semata melaksanakan moralitas Islami yang diteladani
oleh Nabi saw, dengan berdasarkan pada cita-cita ideal dalam Al-Quran (Q.S.3 :19). Indikasi

Muzayyin arifin; filsafat pendidikan islam; pt bumi aksara; jakarta;2005 hal 121

pendidikan rohani adalah tidak bermuka dua (Q.S. 2:10), berupaya memurnikan dan
menyucikan diri manusia secara individual dari sikap negative (Q.S.2:126). Inilah yang
disebut dengan tazkiyah atau purifikasi dalam hikmah.
3.

Tujuan pendidikan Akal (al-Ahdaf al-Aqliyah)


Pada sebagian aspeknya, pendidikan Islam bertujuan mengarahkan intelegensi supaya

menemukan kebenaran dan sebab-sebabnya dengan telaah terhadap tanda-tanda kekuasaan


Allah dan menemukan pesan-pesan ayat-Nya yang membawa kepada keimanan kepada
Allah. Tahao pendidikan akal ini adalah:
- Pencapaian kebanaran ilmiyah ( ilmu yaqien)
- Pencapaian kebenaran empiris (ainul yaqien)
- Pencapaian kebenaran metaempiris atau mungkin lebih tepatnya sebagai kebenaran
filosofis (haqqul yaqien )
4.

Tujuan Pendidikan Sosial (al-ahdaf al-ijtimaiyyah)


Dalam sebagian aspeknya, pendidikan Islam bertujuan untuk membentuk kepribadian
yang utuh baik roh, tubuh dan akal. Identitas individu disini tercermin sebagai an-nas yang
hidup pada masyarakat plural.10
Dengan mengakomodasikan empat tujuan pendidikan di atas, pendidikan Islam akan
bisa mengembangkan kepribadian peserta didik secara utuh. Ia bisa mengembangkan iman,
cipta, rasa, dan karsa dan hati nurani.

C. Tujuan Pendidikan Islam Sebagai Sebuah Proses


Pendidikan Islam sebagai sebuah proses memiliki dua tujuan, yaitu tujuan akhir
(tujuan umum) yang disebut sebagai tujuan primer dan tujuan antara (tujuan khusus) yang
disebut tujuan sekunder.11 Tujuan umum hanya satu yaitu beribadah kepada Allah, untuk
menegakkan syariat Allah. Ibadah menjadi tujuan penciptaan manusia. Manusia tidak
mungkin menegakkan syariah dalam sepanjang hidupnya dan Allah tidak membebani seperti
ini, namun Allah membebani manusia dengan tugas lain, yaitu sebagai kholifah yang
memelihara bumi.
Dalam proses kependidikan, tujuan akhir merupakan tujuan umum atau tujuan
tertinggi yang hendak dicapai. Untuk mencapai tujuan itu diperlukan berbagai komponen
tujuan yang akan dijadikan sarana untuk mencapai tujuan akhir tersebut. Tujuan ini bersifat
tetap, berlaku disegala tempat,waktu dan keadaan
10
11

Zubaedi, Filsafat Pendidikan Islam, (Yogyakarta:Pustaka Pelajar, 2012), hal 37


Toto Suharto, Filsafat Pendidikan Islam, (Jogjakarta: Ar-Ruzz Media, 2013), hal. 113

Tujan akhir itu menurut kompleksitasnya, secara teoritis dapat dibedakan sebagai berikut:
a) Tujuan Normatif merupakan tujuan yang harus dicapai berdasarkan kaidah-kaidah atau
norma-norma yang mampu mengkristalisasikan nilai-nilai yang diinternalisasikan,
misalkan:
1. Tujuan Formatif yang bersifat memberikan persiapan dasar yang korektif
2. Tujuan selektif yang bersifat memberikan kemampuan untuk membedakan hal-hal
yang benar dan hal-hal yang salah
3. Tujuan determinative yang bersifat memberikan kemampuan untuk mengarahkan diri
kepada sasaran-sasaran yang sejalan dengan proses kependidikan.
4.

Tujuan integrative yang bersifat memberikan kemampuan untuk menterpadukan


fungsi psikis (penyerapan terhadap rangsangan pelajaran pikiran perasaan kemauan
ingatan dan nafsu) kea rah tujuan akhir proses kependidikan.

5.

Tujuan aplikatif yang bersifat memberikan kemampuan penerapan segala


pengetahuan yang telah diperoleh ke dalam pengamalan

b) Tujuan fungsional, tujuan ini bersasaran pada kemampuan anak didik untuk
memfungsikan daya kognitif, afektif dan psikomotor dari hasil pendidikan yang
diperoleh sesuai yang ditetapkan. Tujuan ini meliputi:
1. Tujuan individual yang bersasaran pada pemberian kemampuan individual untuk
mengamalakan nilai-nilai yang telah diinternalisasaikan ked ala pribadi dalam rupa
perilaku moral, intelektual dan skill
2. Tujuan social yang bersasaran pada pemberian kemmpuan mengamalkan nilai-nilai
kedalam kehidupan sosial, interpersonal interaksional dengan ornag-orang dalam
masyarakat
3. Tujuan moral yang bersasaran pada pemberian kemampuan untuk berperilaku sesuai
denga tuntutan atas dorongan motivasi yang bersumberpada agama, dorongan social
dan dorongan biologis
4. Tujuan

professional

yang

bersasaran

pada

pemberian

kemampuan

untuk

mengamalkan keahliannya sesuai denga kompetensi.


c) Tujuan operasional
Tujuan ini mempunyai sasaran teknis managerial yang meliputi:
1. Tujuan umum atau tertinggi yang bersasaran pada pencapaian kemampuan optimal
yang menyeluruh (integral) sesuai idealitas yang diingunkan.
2. Tujuan intermediair yang bersifat sementara untuk dijadikan saran mencapai tujuan
tertinggi.
9

3. Tujuan partial yang bersasaran pada sesutau bagian dri keseluruhan aspek dan tujuan
umum, yang berfungsi untuk memudahkan pencapaian tujuan umum.
4. Tujuan incidental yang bersasaran pada hal-hal yang tidak direncanakan, akan tetapi
hal-hal tersebut mempunyai kaitan dengan pencapaian tujuan umum. Tujuan ini
bersifat lebih memperlancar pencapaian umum.
5. Tujuan khusus yang bersasaran pada faktor-faktor khusus tertentu yang menjadi
salah satu aspek penting dari tujuan umum yaitu memberikan dan mengambangkan
kemampuan atau skill khusus pada anak didik sehingga mampu bekerja dalam
bidang pekerjaan tertentu yang berkaitan erat dengan tujuan umum. 12
Tujuan antara pendidikan Islam merupakan penjabaran tujuan akhir yang diperoleh
melalui usaha ijtihad para pemikir pendidikan Islam, yang karenanya terikat oleh
kondisi locus dantempus.13 Tujuan ini dipengaruhi oleh perbedaan geografi dan kondisi
perekonomian. Tujuan pendidikan menurut al-Quran adalah mewujudkan manusia yang
mengabdi dan shaleh, dan dalam mewujudkan manusia yang mengabdi dan saleh, ikut
memberikan andil sekumpulan tujuan khusus seperti tujuan social dan intelektual dan lainlain. Tujuan khusus bersifat relative sehingga dimungkinkan untuk di adakan perubahan
dimana perlu sesuai dengan tuntutan dan kebutuhan selama tetap berpijak pada tujuan umum.
Terdapat tiga hal yang menjadi dasar penyusunan tujuan khusus pendidikan Islam:
a.

Kultur dan cita-cita suatu bangsa dimana pendidikan itu diselenggarakan

b.

Minat, bakat dan kesanggupan subjek didik.

c.

Tuntutan situasi, kondisi pada kurun waktu tertentu.14


Omar Mohammad al-Toumy al-Syaibani mencoba memperjelas tujuan antara dalam

pendidikan Islam ini dengan membaginya dalam tiga jenis, yaitu sebagai berikut
Tujuan individual, yaitu tujuan yang berkaitan dengan kepribadian individu dan pelajaranpelajaran yang dipelajarinya. Tujuan ini menyangkut perubahan-perubahan yang diinginkan
pada tingkah laku mereka, aktivitas dan pencapaiannya, pertumbuhan kepribadian dan
persiapan mereka di dalam menjalani kehidupannya di dunia dan akhirat
Tujuan sosial, yaitu tujuan yang berkaitan dengan kehidupan sosial anak didik secara
keseluruhan. Tujuan ini menyangkut perubahan-perubahan yang dikehendaki bagi
pertumbuhan, memperkayapengalaman dan kemajuan mereka di dalam menjalani kehidupan
bermasyarakat.
12

M. Arifin.op cit. hal. 125-128


Toto Suharto, op.cit., hal. 113
14
Zubaedi. Op cit., hal.39.
13

10

Tujuan profesional, yaitu tujuan yang berkaitan dengan pendidikan sebagai ilmu, sebagai
seni, sebagai profesi dan sebagai suatu aktivitas di antara aktivitas-aktivitas yang ada di
dalam masyarakat. 15
D. Tujuan Pendidikan Islam Dalam Prespektif Para Ulama Muslim.
1.

Menurut Abdurrahman Saleh Abdullah:


Abdurrahman Saleh Abdullah mengatakan dalam bukunya Educational
Theory

Quranic

Outlook, bahwa

pendidikan

Islam bertujuan untuk

membentuk kepribadian sebagai Khalifah Allah swt. atau sekurang-kurangnya


mempersiapkan ke jalan yang mengacu pada tujuan akhir. Tujuan utama khalifah
Allah adalah beriman kepada Allah dan tunduk serta patuh total kepada-Nya.
2.

Menurut Imam al-Ghazali:


Al-Ghazali, sebagaimana yang dikutip oleh Fatiyah hasan Sulaiman
menjelaskan bahwa tujuan pendidikan Islam dapat diklasifikasikan kepada:
a. Membentuk insan purna yang pada akhirnya dapat mendekatkan diri kepada
Allah swt.
b. Membentuk insan purna untuk memperoleh kebahagian hidup, baik di dunia
maupun di akhirat, sebagaimana yang dimaksud dalam surat Al-Qashash/28: 77:




77. dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan)
negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (kenikmatan)
duniawi dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat
baik, kepadamu, dan janganlah kamu berbuat kerusakan di (muka) bumi.
Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerusakan.

15

Ibid, hal. 111-112

11

Dalam

mencermati

ayat

di

atas,

Ibnu

Khaldun

terinspirasi untuk

merumuskan tujuan pendidikan islam, sebagaimana yang dikutip oleh Muhammad


Athiyah Al-Abrasyi, kepada:
a) Tujuan yang berorientasi akhirat, yaitu membentuk hamba-hamba Allah yang
dapat melaksanakan kewajiban-kewajiban kepada Allah.
b) Tujuan yang berorientasi dunia, yaitu membentuk manusia-manusia yang
mampu menghadapi segala bentuk kehidupan yang lebih layak dan bermnfaat
bagi orang lain.
3.

Menurut M. Djunaidi Dhany


Tujuan pendidikan menurt M. Djunaidi Dhany, sebagaimana yang dikutip oleh
Zainuddin dkk., adalah sebagai berikut:
a. Pembinaan kepribadian anak didik yang sempurna.
1) Pendiddikan harus mampu membentuk kekuatan dan kesehtan badan serta
pikiran anak didik.
2) Sebagai individu, maka anak harus dapat mengembangkan kemampuannya
semaksimal mungkin.
3) Sebagai anggota masyarakat, anak harus dapat memiliki tanggung jawab
sebagai warga negara.
4) Sebagai pekerja, anak harus bersifat efektif dan produktif serta cinta akan
kerja.
b. Peningkatan

moral,

tingkah

laku

yang

baik

dan

menanamkan

rasa

kepercayaan anak terhadap agama dan kepada Tuhan.


c. Mengembangkan intelegensi anak secara efektif agar mereka siap untuk
mewujudkan kebahagiaannya di masa mendatang.
4.

Menurut Hasan Langgulung


Tujuan pendidikan Islam harus mampu mengakomodasikan tiga fungsi
utama dari agama, antara lain:
a. Fungsi Spiritual, yaitu berkaitan dengan aqidah dan iman
b. Fungsi Psikologis, yaitu yang berkaitan dengan tingkah laku individu
termasuk nilai-nilai akhlak yang mengangkat derajat manusia ke derajat yang
lebih sempurna
c. Fungsi Sosial, yaitu berkaitan dengan aturan-aturan yang menghubungkan
manusia dengan manusia lain atau masyarakat, yang mana masing-masing
mempunyai hak untuk menyusun masyarakat yang harmonis dan seimbang.
12

5.

Menurut Omar Muhammad Al-Toumy al-Syaibany


Menurutnya,

tujuan

pendidikan

mempunyai

tahapan-tahapan

sebagai

berikut:
a. Tujuan individual, yaitu berkaitan dengan masing-masing individu dalam
mewujudkan perubahan yang diinginkan pada tingkah laku dan aktivitasnya,
disamping untuk mempersiapkan mereka dapat hidup bahagia baik di dunia
maupun di akhirat
b. Tujuan sosial, yaitu yang berkaitan dengan kehidupan, perubahan, dan
pertumbuhan, untuk memperkaya pengalaman, dan kemajuan
c. Tujuan profesional, yaitu yang berkaitan dengan pendidikan dan pengajaran
sebagai ilmu, seni, profesi, dan sebagai aktivitas masyarakat.16

BAB III
KESIMPULAN

Tujuan pendidikan islam merupakan gambaran nilai-nilai islam yang hndak


diwujudkan dalam pribadi manusia didik dari akhir proes tersebut. Dengan istilah lain tujuan
pendidikan islam adalah perwujudan nilai-nilai islami dalam pribadi manusia didik ysng
diikhtiarkan oleh pndidik muslim melalui proses yang terminal pada hasil (produk) yang
berkepribadian islam yang beriman, bertakwa dan berilmu pengetahuan yang sanggup
mengembangkan dirinya menjadi hamba Allah yang kuat.
Tujuan pendidikan islam yang didasarkan atas cita-cita hidup umat isla yang
menginginkan kehidupan duniawi dan ukhrawi yang bahagia secara harmonis, maka tujuan
pendidikan islam scara teoritis dibedkan menjadi 2 jenis tujuan yaitu:
1.

Tujuan keagamaan (Al-Ghardhud Dieny)

2.

Tujuan keduniaan (Al-Ghordhud Dunyawi)

Tujuan pendidikan islam ini dapat kita ambil dari beberapa ayat Al-Quran ataupun hadits,
tetapi kebanyakan ia mengandung sebagian dari tujuan umum atau tujuan akhir itu. Seperti

16

Amenia astuti dkk; makalah ilmu pendidikan islam ; tujuan dalam proses pendidikan islam;
SEKOLAH TINGGI ILMU TARBIYAH (STIT) MUHAMMADIYAH KENDAL 2012 hal 5-7

13

dalam beberapa ayat pada surat Luqman dalam memberikan wejangan kepada anaknya dan
didalamnya banyak berisi mngenai unsur-unsur kepribadian muslim atau akhlakul karimah.
Akhirnya memang tujuan ini tidak bisa dipisahkan dari tali berpilin tiga yaitu iman, islam dan
ihsan.

DAFFTAR RUJUKAN
Al- Quran al- Karim terjemahan bahasa indonesia.
Daradjat Zakiah, Ilmu Pendidikan Islam,bumi aksara; jakarta; 2007.
Uhbiyati Nur, Ilmu Pendidikan Islam, (Bandung: Pustaka Setia, 1997)
nizar Samsul; filsafat pendidikan islam ; pendekaan historis teoritis dan praktis ; ciputat pres;
jakarta; 2002
Jalaludin Dan Usman Said, Filsafat Pendidikan Islam: Konsep Dan Perkembangan
Pemikirannya, (Jakarta: Raja Grafindo Persada, 1994)
arifin Muzayyin; filsafat pendidikan islam; pt bumi aksara; jakarta;2005
Zubaedi, Filsafat Pendidikan Islam, (Yogyakarta:Pustaka Pelajar, 2012)
Suharto Toto, Filsafat Pendidikan Islam, (Jogjakarta: Ar-Ruzz Media, 2013)
M. Arifin, Kapita Selekta Pendidika (Islam Dan Umum), (Jakarta: Bumi Aksara, 1995)
Zaini Syahminan, Prinsip-Prinsip Dasar Konsepsi Pendidikan Islam, (Jakarta: Kalam Mulia,
1986)
astuti Amenia dkk; makalah ilmu pendidikan islam ; tujuan dalam proses pendidikan islam;
SEKOLAH TINGGI ILMU TARBIYAH (STIT) MUHAMMADIYAH KENDAL 2012
Http://Hadirukiyah.Blogspot.Com/2014/11/28/Tinjauan-Filosofis-Tentang-Tujuan.Html
Http://Sopwanhadi.Wordpress.Com/2014/11/28/Definisi-Dan-Tujuan-Pendidikan-Islam/

14