Anda di halaman 1dari 11

LAPORAN PRAKTIKUM TEKNOLOGI

PERBENIHAN I
(Uji Pematahan Dormansi pada Benih Saga)

Disusun oleh
Kelompok 4

Nadia Kusuma Amalia

150510090090

Rachmad Aviansyah

150510130092

Nurrusyifa Alina

150510130104

Gian Priya

150510130112

Bayu Adji Purwoko

150510130114

AGROTEKNOLOGI
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS PADJADJARAN
2014

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, yang telah memberikan
rahmat dan karunia-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan laporan praktikum
berjudul Uji Pematahan pada Benih Saga.
Kendala yang kami alami dalam penulisan ini adalah penyusunan kata
yang tepat agar makalah ini mencapai target yang telah disesuaikan. Sebagai
penulis sudah sebaik mungkin untuk dapat menyusun makalah. Namun, kami
yakin makalah ini masih belum sempurna. Oleh karena itu penulis memohon maaf
atas kekurangan dan kata yang kurang tepat dalam penulisan laporan ini.
Selama penyusunan makalah ini, banyak sekali pihak yang telah
membantu kami. Untuk itu, kami mengucapkan banyak terima kasih kepada
semua pihak yang terlibat.
Kami berharap pengerjaan laporan ini bukan hanya sebagai bentuk
pemenuhan kewajiban atas tugas yang telah diberikan akan tetapi dapat
bermanfaat juga sebagai salah satu sumber daripada informasi dan ilmu
pengetahuan yang terkait dengan mata kuliah Teknologi Perbrnihan I.
Seandainya terdapat kesalahan dan kekurangan mohon dimaklumi dan
kami berharap akan kritik dan saran yang membangun agar kelak di kemudian
hari dapat memperbaiki segala bentuk kekurangan dan kesalahan tersebut. Akhir
kata kami ucapkan terimakasih.

Jatinangor , 12 November 2014

Penulis

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang


Dormansi

benih

berhubungan

dengan

usaha

benih

untuk

menunda

perkecambahannya, hingga waktu dan kondisi lingkungan memungkinkan untuk


melangsungkan proses tersebut. Dormansi dapat terjadi pada kulit biji maupun
pada embryo. Biji yang telah masak dan siap untuk berkecambah membutuhkan
kondisi klimatik dan tempat tumbuh yang sesuai untuk dapat mematahkan
dormansi dan memulai proses perkecambahannya. Pretreatment skarifikasi
digunakan untuk mematahkan dormansi kulit biji, sedangkan stratifikasi
digunakan untuk mengatasi dormansi embryo. Benih yang mengalami dormansi
ditandai oleh rendahnya/tidak adanya proses imbibisi air, proses respirasi
tertekan/terhambat, rendahnya proses mobilisasi cadangan makan, rendahnya
proses metabolisme cadangan makan
Secara umum, dormansi dikelompokkan menjadi 2 tipe yaitu:
a.Dormansi fisik, disebabkan oleh pembatasan struktural terhadap perkecambahan
biji, seperti kulit biji yang keras dan kedap sehingga menjadi penghalang mekanis
terhadap masuknya air atau gas-gas ke dalam biji.
b.Dormansi fisiologis, pada umumnya disebabkan oleh zat pengatur tumbuh, baik
yang berupa penghambat maupun perangsang tumbuh.
1.2 Tujuan Praktikum
Tujuan dari praktikum acara dormansi benih ini adalah untuk mengetahui periode
dormansi benih saga..

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

Dormansi pada benih menggambarkan keadaan benih yang sudah masak


secara fisiologis dan hidup tetapi gagal berkecambah dalam kondisi optimum.
Dormansi pada benih padi misalnya, merupakan mekanisme untuk melindungi
gabah berkecambah pada saat masih dilapang dalam kondisi basah. Berbagai
metode pematahan dormansi yang direkomendasikan untuk digunakan dalam
pengujian

daya

kecambah

telah

terdokumentasi

dengan

baik,

namun

efektivitasnya sangat dipengaruhi oleh varietas, intensitas dormansi, dan periode


after ripening (Seshu, 1986).
Dormansi benih dapat disebabkan antara lain adanya impermeabilitas kulit benih
terhadap air dan gas (oksigen), embrio yang belum tumbuh secara sempurna.
Hambatan mekanis kulit benih terhadap pertumbuhan embrio, belum terbentuknya
zat pengatur tumbuh atau karena ketidakseimbangan antara zat penghambat
dengan zat zat pengatur tumbuh di dalam embrio (Villers, 1972 cit. Saleh, 2004).
Biji yang telah masak dan siap untuk berkecambah membutuhkan kondisi
klimatik dan tempat tumbuh yang sesuai untuk dapat mematahkan dormansi dan
memulai proses perkecambahannya. Pretreatment skarifikasi digunakan untuk
mematahkan dormansi kulit biji, sedangkan stratifikasi digunakan untuk
mengatasi dormansi embry (Yeni, 2005).
Dormansi pada beberapa jenis buah disebabkan oleh: 1) struktur benih, misalnya
kulit benih, braktea, gluma, perikarp dan membran, yang mempersulit keluar
masuknya air dan udara; 2) kelainan fisiologis pada embrio; 3) penghambat
(inhibitor) perkecambahan atau penghalang lain-lainnya; atau 4) gabungan dari
faktor-faktor di atas (Justice dan Bass, 1979).
Biji yang telah masak dan siap untuk berkecambah membutuhkan kondisi
klimatik dan tempat tumbuh yang sesuai untuk dapat mematahkan dormansi dan
memulai proses perkecambahannya. Pretreatment skarifikasi digunakan untuk

mematahkan dormansi kulit biji, sedangkan stratifikasi digunakan untuk


mengatasi dormansi embryo (Yeni, 2005). Biji-biji keras pada spesies tanaman
pertanian seringkali diskarifikasi sebelum penanaman untuk mempercepat,
menyeragamkan penyerapan air, perkecambahan dan tegaknya tanaman. Mesin
skarifikasi atau pelukaan mekanik memanfaatkan gerakan menggiling, mengaduk,
atau memecah yang menggosok atau menggesek benih secara bersama-sama dan
membenturkan pada permukaan abrasive. Walaupun metode ini meningkatkan
permeabilitas air benih, tetapi harus digunakan dengan memperhatikan hal-hal
tertentu. Skarifikasi yang ceroboh atau merugikan dapat mrusak benih/biji.
Skarifikasi kimiawi dengan asam sulfat, asam hidroklorida, sodium hidroksida,
aseton, serta alkohol yang juga telah digunakan. Asam sulfat yang dipakai paling
luas dan efektif adalah dalam bentuk murni atau mentah dan terkonsentrasi/pekat.
Walaupun demikian, terdapat pengecualian untuk biji-biji kapas, skarifikasi
kimiawi tidak banyak dilakukan secara komersial, karena bahan-bahan tersebut
sangat berbahaya/merugikan atau berisiko, biji harus benar-benar dibersihkan dan
dikeringkan setelah perlakuan itu, serta penurunan perkecambahan dapat terjadi
apabila dilakukan secara berlebihan (Copeland, 1976).

BAB III
METODE PRAKTIKUM

3.1 Waktu dan Tempat Praktikum


Praktikum mengenai pengujian uji viabilitas benih kangkung dengan tetrazolium
dilaksanakan pada hari Jumat, tanggal 9 Oktober 2014 pukul 13.00 15.00 WIB
di Laboratorium Teknologi Benih Fakultas Pertanian UNPAD.
3.2 Alat dan bahan
Alat dan Bahan:
a. 40 benih saga
b. Kertas merang
c. Tali plastik
d. Kertas hamplas
e. Penyemprot air
f. Plastik
g. Germinator
3.3 Prosedur
- Siapkan alat dan bahan
- Siapkan substrat merang satu buah
- Substrat kertas merang dibasahi dengan penyemprot air.
- Siapkan 40 benih saga, kemudian dihamplas sampai terlihat bintik hitam pada
ujungnya

- Setelah dihamplas benih di letakan di substrat kertas merang dengan metode


UKDp benih diletakan zig-zag
- Letakkan dalam germinator.
- Lakukan pengamatan pada hari ke-8

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Pengamatan


Setelah benih di simpan dalam germinator selama 8 hari didapatkan hasil

Belum
Hari ke-8

Abnormal

39 biji

Normal

Mati

1 Biji

Karena Benih masih banyak yang abnormal diamati kembali

Tumbuh

Belum
Hari ke-11

Abnormal

8 biji

Normal

30 Biji

Mati

1 Biji

Tumbuh

4.2 Pembahasan
Benih berdormansi merupakan benih yang sebenarnya hidup, namun tidak
berkecambah meskipun ditempatkankan pada kondisi yang memenuhi persyaratan
untuk dapat berkecambah. Suatu benih yang mengalami dormansi tidak dapat
mengalami pertumbuhan selama benih belum melalui masa dormansinya atau
sebelum diberi perlakuan khusus yang dapat mematahkan dormansinya. Dormansi
pada benih dapat berlangsung selama kurun waktu tertentu sesuai dengan jenis
tanaman dan tipe dari dormansinya. Pada pengujian dormansi benih saga yang
sebelumnya mengalami pengamplasan, memiliki daya kecambah lebih besar
karena dilakukan perlakuan pematahan dormansi benih saga. Hal ini disebabkan
biji saga dalam keadaan dormansi, yaitu impermeabilitas kulit biji terhadap air.
Pada pengamatan pertama yaitu pada hari ke-8 setelah penggulungan kertas
merang di dapati 39 benih abnormal dan 1 benih mati. Hal ini karena benih belum
mengalami pematahan dorman. Kami mengamati kembali 3 hari stelah itu yaitu
pada hari ke-11. Didapatkan 30 benih normal, 8 benih abnormal dan 1 benih mati.
Pada ke-11 ditetapkan bahwa benih yang kami alami telah mengalami pematahan
dorman.

BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Dormansi pada benih dapat disebabkan oleh keadaan fisik dari kulit biji, keadaan
fisiologis dari embrio atau kombinasi dari kedua keadaan tersebut. Benih saga
yang memiliki vigor yang baik mampu tumbuh berkecambah walaupun tidak
mendapat perlakuan pematahan dormansi. Tipe dormansi pada benih saga
termasuk dormansi exogenous. Kami melakukan dua kali pengamatan yaitu pada
hari ke-8 setelah benih di simpan dikertas merang dan hari ke-11 yang mana benih
mengalami pematahan dorman.

DAFTAR PUSTAKA

https://blog.djarumbeasiswaplus.org/agustian/2010/11/12/pematahandormansi-pada-benih-saga/