Anda di halaman 1dari 10

BUCKET ELEVATOR

1.

Pengertian dan Fungsi


Bucket Elevator berfungsi untuk menaikkan muatan curah (bulk loads) secara
vertikal atau dengan kemiringan (incline) lebih dari 70o dari bidang datar. Bucket
elevator terdiri dari pulley atau seproket penggerak, bucket yang berputar mengelilingi
sproket atas dan bawah, bagian penggerak, pengencang (take up), casing, dan transmisi
penggerak. Gambar. 1 menunjukkan bagian utama sebuah bucket elevator.

Gambar 1 Bucket Elevator


2.

Cara Kerja
Cara kerja bucket Elevator yaitu material curah (bulk material) masuk ke
corong pengisi (feed hooper) pada bagian bawah elevator (boot). Material curah di
tangkap bucket yang bergerak, kemudian oleh bucket di bawa ke atas. Setelah sampai
pada roda gigi atas, material dikeluarkan ke arah corong keluar (discharge spout).

Gambar 2 Cara Kerja


Bucket Elevator
3.

Jenis Bucket
Klasifikasi jenis Bucket yang biasanya di gunakan tersebut didasarkan
terhadap sudut potong dan material yang akan di angkut. Yakni sebagai berikut :
3.1 Deep Bucket
Sudut potong 65o, digunakan untuk bahan sangat kering, mudah mengalir.

Gambar 3.1 Deep Bucket


3.2 Shallow Bucket
Sudut potong 45o, untuk bahan yang mengandung uap air, agak sukar
mengalir.

Gambar 3.2 Shallow Bucket


3.3 V-Type Bucket
Untuk material berat, abrasif. Dengan sudut kurang dari 45o dan dapat
digambarkan sebagai berikut,

3.4 V-Type Bucket


4.

Sistem Transmisi

Berdasarkan sistem transmisi, bukket elevator dibedakan menjadi dua macam,


yaitu :
4.1 Transmisi Sabuk (Belt)
4.2 Transmisi rantai (Chain)
Keduanya memiliki kelebihan dan kekurangan masing masing. Untuk memilih
salah satu dari kedua tipe tersebut, petimbangan utamanya adalah faktor temperatur
material yang diangkut, transmisi yang di hantarkan, perawatan dan usia pakai.
Bucket elevator yang menggunakan transmisi sabuk (belt), hal yang perlu di
perhatikan adalah :
a. Faktor material yang diagkut. Bila material bersuhu terlalu tinggi (>150 o
C), sabuk akan mengalami pemuain panjang sehingga kekuatannya
menurun

b. Faktor transmisi yang dihantarkan. Jika material yang diangkut berupa


serbuk maka ada kemungkinan serbuk halus masuk ke sisi permukaan
pulley sehingga dapat terjaadi slip pada pulley dan belt.
c. Faktor perawatan. Belt lebih banyak memerlukan perawatan akibat robek
dan suhu operasi yang tinggi.
Bucket

elevator

yang

menggunakan

rantai,

memiliki

kelebiahan

dibandingkaan dengan sabuk yaitu :


a. Kemungkinan terjadi muai panjang akibat suhu tinggi material relatif kecil.
b. Kemungkinan terjadi slip pada sistem transmisi sangat kecil karena roda
penggerak menggunakan sproket sehingga daya motor diteruskan dengan
baik.
c. Perawatan lebih sedikit karena kemungkinan terjadi kerusakan pada rantai
relatif kecil.
d. Usia pakai lebih lama.

Gambar 4 Bush Roller-Chain


1. Pelat penyambung dalam; 2. Groove bush; 3. Pelat penyambung luar; 4
Groove pin

5.

Gerakan Bucket Elevator

Sebelum mencapai pulley penggerak, bucket bergerak dengan serempak


(uniform) sepanjang lintasan lurus dan bekerja gaya gravitasi P = mg yang beraksi
pada muatan, jika bucket mulai berputar pada pulley (atau sproket) gaya sentrifugal
ditambahkan pada gaya gravitas

........................................................................5.1

Pada persamaan 5.1 maka

: massa muatan dalm bucket

: kecepatan bucket elevator

: jari-jari putaran, yaitu jarak dari centre gravity A muatan dalam


bucket
: percepatan Gravitasi, m/det2

Gambar 5 Gerakan Bucket Elevator


Resultan dua Gaya P dan F (disebut R) berubah dalam besar dan arah karena putaran
Bucket . Titik B disebut Pole. Dari gambar 5 seggitiga sebengun ABOdan AFR diperoleh

Sehingga jarak polar :

1=

= konstan ............................................................. 5.3

Substitusi v =
`

kedalam persamaan berikut maka:

..............................................5.4

Dimana m adalah putaran poros, rpm.

6.

Perencanaan Bucket Elevator

Kapasitas pemindahan (Q tons/jam), per meter panjang conveyor

Dimana:

Tabel 6.1. Kapasitas Bucket per Meter Panjang Conveyor

Untuk vertikal elevator, tarikan statis maksimum penggerak Smaxuntuk


gerakan steady :
S max = 1.15 H ( q + K2Q).............................................................6.1
Dimana

Daya motor yang di perlukan padaporos penggerak vertical conveyor ( tidak


termasuk losses) adalah :

Di mana faktor beban K2dan faktor transmisi daya K3diperoleh dari tabel 6.3:
Tabel 6.2 Parameter Utama Bucket Elevator

Catatan D: Deep Bucket


Sh: Shallow Bucket
V: V-Type Bucket
a: dimension of largest characteristic lump mm
Tabel 6.3 Faktor K1, K2, K3

7. Contoh Soal
Tentukan dimensi dan daya motor yang diperlukan conveyor yang
direncanakan untuk mengangkaat semen (= 1,25 ton/m2) dengan kapasitas angkut 60
ton per jam, jika tinggi angkat H = 27 m, kecepatan pulley penggerak v = 1,2 m/detik
dan efisiensi angkut bucket adalah 75%
Penyelesaian:
Dimensi Bucket

=
= 14,815 ltr/m
Dipilih deep buckets. Dari Tabel 6.1 diperoleh :
Lebar bucketB = 350 mm, menggunakan rantai ganda (twin chain)
Jarak antar bucket a = 500 mm
Tinggi bucket h = 500/ 2,5 = 200 mm
Kapasitas Bucket = 7,8 ltr
Tarikan dan tegangan pada rantai
S max = 1,15 H ( q + K2.Q)
= 1,15 . 27 (60/(3,6.1,2) + (0,8.60)
= 1922 kg
Tegangan pada titik 1 = S1
Tegangan pada titik 2
S2 = S1 + W1,2 = S1 + (-qo . H)
= S1 (48 . 27)
S2 = S1 1296 kg
Tegangan pada titik 3
S3 = S2 + W2,3 dengan W2,3 besarnya adalah 5 %-7% dari S2
= S2 + W3,4 dengan
Tegangan pada titik 4

S4 = S3 + W3,4 dengan
W3,4 = (q+qo) . H
= 60/(3,6 . 1,2) + (0,8 .60) . 27
= 1671 kg maka,
= 1,05 (S1 1296) + 1671

S4

= 1,05 S1 + 1,05 (S1 1296) + 1671


= 1,05 S1 + 310 kg
Jika sudut kontak (, dalam radian) antara sproket atas dengan rantai 180o,
faktor gesek f, maka tegangan rantai agar tidak terjadi slip adalah
Ssl < St . e f.
Dengan :
Ssl

: tegangan kendor atau tarikan sisi pembalik = S4

St

: tegangan pengencang atau tarikan sisi pengencang = Smax

: sudut sentuh belt pada pulley, radian ( 1 = 57,3o )

: 2,718

f faktor gesek pulley penggerak yang sangat kecil sehingga di abaikan, maka :
Ssl= S4

= Smax . 2,718 kg

1,05 S1 + 310

= 1922 . 2, 718 kg

1,05 S1

= 5224 310 kg

1,05 S1

= 4914 kg sehingga:

S1

= 4680 kg

S2

= 3384 kg

S3

= 3553 kg

S4

= 5224 kg

Tarikan yang terjadi pada rantai :


Wdr

= k (S1 + S2) dengan k (0,03 0,05)


= 0,03 (4680 5224)
= 297 kg

Tarikan tegangan efektif:


Wo

= S1 + S4 + Wdr = (-S1) + S4 + Wdr = S4 S1 + Wdr


= 5244 4680 + 297
= 841 kg

Daya motor yang dibutuhkan (N) :

N=

= 11 kw

Dengan menggunakan rumus daya motor maka :

=
=

{ 1,15 + (0,8 . 1,3 . 1,2)}


11,76 kw

Jadi daya motor yang diperlukan 11,76 kw (di ambil yang terbesar )