Anda di halaman 1dari 20

Makalah Kimia Klinik I

URINE ATAS INDIKASI

Disusun oleh
Rahmania azwarini

Politeknik Kesehatan Kemenkes Banten


Tahun Akademik 2014/2015
Kelas 2B

[Type text]

Page 1

BAB I
PENDAHULUAN

A.

Latar Belakang

Manusia merupakan makhluk yang unik. Dari setiap sisi dari tubuh manusia menjadi sebuah
hal yang menarik untuk dipelajari. Kita juga mengenal berbagai sistem organ yang
mempunyai peran yang sangat penting sesuai dengan peran fungsinya. Sistem organ dengan
sistem kerja masing masing saling berinteraksi dan menjadikan satu kesatuan yang utuh.
Dari berbagai sistem, kita mengenal sistem perkemihan dimana dari organ-nya dan
fungsinya. Adapun hal yang menarik bahwa zat yang dikeluarkan atau yang dikenal dengan
nama urinee dapat menjadi sebuah penelitian akan kondisi kesehatan tubuh seseorang. Disini
telah disusun berbagai hal menarik mengenai urinee.

[Type text]

Page 2

BAB II
PEMBAHASAN
A.

Mengenal Urinee
Urinee atau air seni maupun air kencing adalah cairan sisa yang di oleh ginjal yang

kemudian akan dikeluarkan dari dalam tubuh melalui proses urineasi. Eksreksi urine
diperlukan untuk membuang molekul-molekul sisa dalam darah yang disaring oleh ginjal dan
untuk menjaga homeostasis cairan tubuh. Namun, ada juga beberapa spesies yang
menggunakan urine sebagai sarana komunikasiolfaktori. Urine disaring di dalam ginjal,
dibawa melalui ureter menuju kandung kemih, akhirnya dibuang keluar tubuh melalui uretra.
Dari urine kita bisa memantau penyakit melalui perubahan warnanya. Meskipun tidak
selalu bisa dijadikan pedoman namun Ada baiknya Anda mengetahui hal ini untuk berjagajaga. Urine merupakan cairan yang dihasilkan oleh ginjal melalui proses penyaringan darah.
Oleh kaena itu kelainan darah dapat menunjukkan kelainan di dalam urine.

B.

Komposisi Urine
Urine terdiri dari air dengan bahan terlarut berupa sisa metabolisme (seperti urea),

garam terlarut, dan materi organik. Cairan dan materi pembentuk urine berasal dari darah
atau cairaninterstisial. Komposisi urine berubah sepanjang proses reabsorpsi ketika molekul
yang penting bagi tubuh, misal glukosa, diserap kembali ke dalam tubuh melalui molekul
pembawa. Cairan yang tersisa mengandung urea dalam kadar yang tinggi dan berbagai
senyawa yang berlebih atau berpotensi racun yang akan dibuang keluar tubuh. Materi yang
terkandung di dalam urine dapat diketahui melalui urinealisis. Urea yang dikandung oleh
urine dapat menjadi sumber nitrogen yang baik untuk tumbuhan dan dapat digunakan untuk
mempercepat pembentukan kompos. Diabetes adalah suatu penyakit yang dapat dideteksi
melalui urine. Urine seorang penderita diabetes akan mengandung gula yang tidak akan
ditemukan dalam urine orang yang sehat.
C.

[Type text]

Fungsi Urine

Page 3

Fungsi utama urine adalah untuk membuang zat sisa seperti racun atau obat-obatan
dari dalam tubuh. Anggapan umum menganggap urine sebagai zat yang "kotor". Hal ini
berkaitan dengan kemungkinan urine tersebut berasal dari ginjal atau saluran kencing yang
terinfeksi, sehingga urinenya pun akan mengandung bakteri. Namun jika urine berasal dari
ginjal dan saluran kencing yang sehat, secara medis urine sebenarnya cukup steril dan hampir
bau yang dihasilkan berasal dari urea. Sehingga bisa diakatakan bahwa urine itu merupakan
zat yang steril.
Urine dapat menjadi penunjuk dehidrasi. Orang yang tidak menderita dehidrasi akan
mengeluarkan urine yang bening seperti air. Penderita dehidrasi akan mengeluarkan urine
berwarna kuning pekat atau cokelat. Terapi urine Amaroli adalah salah satu usaha
pengobatan tradisional India, Ayurveda.
Fungsi dari urinee yang di kenal dimasyarakat menjadi lebih sering kita jumpai meski
punya kontrofersi dan menjadi hal yang tabu namun dibelahan negara lain juga tidak kalah
dengan hal yang ada di indonesia sepertii :
Dukun Aztec menggunakan urine untuk membasuh luka luar sebagai pencegah infeksi
dan diminum untuk meredakan sakit lambung dan usus.
Bangsa Romawi Kuno menggunakan urine sebagai pemutih pakaian.
Di Siberia, orang Kroyak meminum urine orang yang telah mengkonsumsi fly agaric
(sejenis jamur beracun yang menyebabkan halusinasi bahkan kematian) atau sejenisnya untuk
berkomunikasi dengan roh halus.
Dahulu di Jepang, urine dijual untuk dibuat menjadi pupuk.
Penggunaan urine sebagai obat telah dilakukan oleh banyak orang, di antara mereka
adalah Mohandas Gandhi, Jim Morrison, dan Steve McQueen.

[Type text]

Page 4

D. Pemeriksaan Urine
Menurut Wulangi (1990), menyatakan bahwa analisa urine itu penting, karena banyak
penyakit dan gangguan metabolisme dapat diketahui dari perubahan yang terjadi didalam
urine. Zat yang dapat dikeluarkan dalam keadaan normal yang tidak terdapat adalah glukosa,
aseton, albumin, darah dan nanah (Wulangi, 1990). Pemeriksaan urine merupakan
pemeriksaan yang dipakai untuk mengetahui adanya kelainan di dalam saluran kemih yaitu
dari ginjal dengan salurannya, kelainan yang terjadi di luar ginjal, untuk mendeteksi adanya
metabolit obat seperti zat narkoba dan mendeteksi adanya kehamilan (Medika, 2012). Bahan
urine yang biasa di periksa di laboratorium dibedakan berdasarkan pengumpulannya yaitu :
urine sewaktu, urine pagi, urine puasa, urine postprandial (urine setelah makan) dan urine 24
jam (untuk dihitung volumenya). Tiap-tiap jenis sampel urine mempunyai kelebihan masingmasing untuk pemeriksaan yang berbeda misalnya urine pagi sangat baik untuk memeriksa
sedimen (endapan) urine dan urine postprandial baik untuk pemeriksaan glukosa urine. Jadi
sebaiknya sebelum kita melakukan pemeriksaan urine sebaiknya meminta keterangan dari
petugas laboratorium tentang bahan urine yang mana yang diperlukan untuk pemeriksaan
(Djojodibroto, 2001).
Pemeriksaan urine terbagi menjadi dua jenis yaitu pemeriksaan kimiawi dan pemeriksaan
sedimen. Sebagaimana namanya dalam pemeriksaan kimia yang diperiksa adalah pH urine /
keasaman, berat jenis, nitrit, protein, glukosa, bilirubin, urobilinogen,dll. Jenis zat kimia yang
diperiksa merupakan penanda keadaan dari organ2 tubuh yang hendak didiagnosa. Seperti
penyakit kuning yang disebabkan oleh bilirubin darah yang tinggi biasanya menghasilkan
urine yang mengandung kadar bilirubin diatas normal. Begitu pula zat kimia lainnya yang
dihubungkan dengan keadaan organ tubuh yang berbeda (Djojodibroto, 2001).
Dalam pemeriksaan sedimen yang diperiksa adalah zat sisa metabolisme yang berupa kristal,
granula termasuk juga bakteri. Dengan pemeriksaan sedimen maka keberadaan suatu benda
normal ataupun tidak normal yang terdapat dalam urine kita akan dapat menunjukkan
keadaan organ tubuh. Dalam urine yang ditemukan jumlah eritrosit jauh diatas angka normal
bisa menunjukkan terjadinya perdarahan di saluran kemih bagian bawah. Begitu juga dengan
ditemukannya kristal-kristal abnormal dapat diprediksi jika seseorang beresiko terkena batu
ginjal, karena kristal-kristal dalam urine merupakan pemicu utama terjadinya endapan kristal
dalam saluran kemih terutama ginjal yang jika dibiarkan berlanjut akan membentuk batu
ginjal (Djojodibroto, 2001).
[Type text]

Page 5

E. Pemeriksaan urine atas indikasi


Pemeriksaan urine berdasarkan indikasi terdapat 6 pemeriksaan, yaitu:
1. Pemeriksaan Urobilin
2. Pemeriksaan Benda Keton
3. Pemeriksaan Darah Samar
4. Pemeriksaan Kuantitatif Protein
5. Pemeriksaan Bilirubin
6. Pemeriksaan Urobilinogen

Pemeriksaan urobilin
Definisi urobilin :
Urobilin adalah pigmen alami dalam urine yang menghasilkan warna kuning. Ketika urine
kental, urobilin dapat membuat tampilan warna oranye-kemerahan yang intensitasnya
bervariasi dengan derajat oksidasi, dan kadang-kadang menyebabkan kencing terlihat merah
atau berdarah.
Banyak tes urine (urinealisis) yang memantau jumlah urobilin dalam urine karena merupakan
zat penting dalam metabolisme/ produksi urine. Tingkat urobilin dapat memberikan wawasan
tentang efektivitas fungsi saluran kemih.
Urobilinogen adalah larut dalam air dan transparan produk yang merupakan produk dengan
pengurangan bilirubin dilakukan oleh interstinal bakteri . Hal ini dibentuk oleh pemecahan
hemoglobin. Sementara setengah dari Urobilinogen beredar kembali ke hati, setengah lainnya
diekskresikan melalui feses sebagai urobilin. Ketika pernah ada kerusakan hati, kelebihan itu
[Type text]

Page 6

akan dibuang keluar melalui ginjal. Ini siklus ini dikenal sebagai Urobilinogen enterohepatik
siklus . Ada dapat berbagai faktor yang dapat menghambat ini siklus . Salah satu alasan
menjadi gangguan lebih dari hemoglobin (hemolisis) karena malfungsi hati berbagai seperti
hepatitis, sirosis. Ketika ini terjadi, Urobilinogen lebih diproduksi dan diekskresikan dalam
urine. Pada saat seseorang menderita penyakit kuning, itu didiagnosa oleh warna kulit yang
sedikit kuning dan warna kuning dari urine.Namun bila ada obstruksi pada saluran empedu,
hal itu akanpemeriksaan urobilin.

Metode Schlesinger
Tujuan
Untukmengetahuiadanyaurobilindalam urinee.

Prinsip

Iodiumakanmengoksidasiurobilinogenmenjadiurobilindenganzinkakan
membentukikatankompleks yang akanberpendarhijau

AlatdanReagensia
Alat :
1.

Tabungreaksi

2.

Matt pipet

3.

Corong

4.

Kertassaring

5.

Bulb

Reagensia :
[Type text]

Page 7

1. ReagenSCHLESINGER :suspensijenuh
zinkacetatdalamalkohol.
2. larutantictura iodine

Sampel

Urinee

Prosedurkerja

1.

Memasukkan urinee sebanyak 5 ml kedalamtabungreaksi

2.

Menambahkan 10 ml pereaksi Schlesinger kedalamtabung, lalukocokkuat

3.

Menyaringlarutantersebutdengankertassaring

4.

Filtrate yang di dapat, ditambahdenganlarutantictura iodine 2-3 tetes

5.

Mengamatinyapadacahayamataharidenganlatarbelakanghitam

g.

Interpretasihasil
(-) bilafiltrattidakberpendarhijau
(+) bilafiltratberpendarhijau

Tahapterminasi

1.

Akhirikegiatandengancara yang baik

2.

Cucitangan

[Type text]

Page 8

Pemeriksaan benda keton

Terdiri dari 3 senyawa, yaitu aseton, asam aseotasetat, dan asam -hidroksibutirat, yang
merupakan produk metabolisme lemak dan asam lemak yang berlebihan. Badan keton
diproduksi ketika karbohidrat tidak dapat digunakan untuk menghasilkan energi yang
disebabkan oleh : gangguan metabolisme karbohidrat (misalnya diabetes mellitus yang tidak
terkontrol), kurangnya asupan karbohidrat (kelaparan, diet tidak seimbang : tinggi lemak
rendah karbohidrat), gangguan absorbsi karbohidrat (kelainan gastrointestinal), atau
gangguan mobilisasi glukosa, sehingga tubuh mengambil simpanan asam lemak untuk
dibakar.
Peningkatan kadar keton dalam darah akan menimbulkan ketosis sehingga dapat
menghabiskan cadangan basa (misalnya bikarbonat, HCO3) dalam tubuh dan menyebabkan
asidosis. Pada ketoasidosis diabetik, keton serum meningkat hingga mencapai lebih dari 50
mg/dl. Keton memiliki struktur yang kecil dan dapat diekskresikan ke dalam urine. Namun,
kenaikan kadarnya pertama kali tampak pada plasma atu serum, kemudian baru urine.
Ketonuria(keton dalam urine) terjadi akibat ketosis. Benda keton yang dijumpai di urine
terutama adalah aseton dan asam asetoasetat.
Uji ketonuria dengan strip reagen (Ketostix atau strip reagen multitest) lebih sensitif
terhadap asam asetoasetat daripada aseton. Berdasarkan reaksi antara asam asetoasetat
dengan senyawa nitroprusida. Warna yang dihasilkan adalah coklat muda bila tidak terjadi
reaksi, dan warna ungu untuk hasil yang positif.
Hasil yang diperoleh berupa negatif, trace(5 mg/dl), +1(15 mg/dl), +2(40 mg/dl), +3(80
mg/dl), +4(160 mg/dl). Hasil positif palsu dapat terjadi apabila urine banyak mengandung
pigmen atau metabolit levodopa serta fenilketon. Urine yang mempunyai berat jenis tinggi,
ph yang rendah dapat memberikan reaksi hingga terbaca hasil yang sangat sedikit (5 mg/dl).
Untuk dewasa dan anak : uji keton negatif (kurang dari15 mg/dl).
Uji keton positif dapat dijumpai pada : Asidosis diabetic (ketoasidosis), kelaparan atau
malnutrisi, diet rendah karbohidrat, berpuasa, muntah yang berat, pingsan akibat panas,
kematian janin. Pengaruh obat : asam askorbat, senyawa levodopa, insulin, isopropil alkohol,
paraldehida, piridium, zat warna yang digunakan untuk berbagai uji (bromsulfoftalein dan
fenosulfonftalein).Dalam urine terdiri atas aseton, asam asetoasetat dan asam 13-hidroksi
[Type text]

Page 9

butirat. Karena aseton mudah menguap, maka urine yang diperiksa harus segar. Pemeriksaan
benda keton dengan reagens pita ini dapat mendeteksi asam asetoasetat lebllh dari 5--10
mg/dl, tetapi cara ini kurang peka untuk aseton dan tidak bereaksi dengan asam beta hidroksi
butirat. Hasil positif palsu mungkin didapat bila urine mengandung bromsulphthalein,
metabolit levodopa dan pengawet 8-hidroksi-quinoline yang berlebihan.
Dalam keadaan normal pemeriksaan benda keton dalam urine negatif. Pada keadaan puasa
yang lama, kelainan metabolisme karbohidrat seperti pada diabetes mellitus, kelainan
metabolisme lemak didalam urine didapatkan benda keton dalam jumlah yang tinggi. Diet
rendah karbohidrat atau tinggi lemak dapat menyebabkan temuan positif palsu. Urine yang
disimpan pada suhu ruangan dalam waktu yang lama dapat menyebabkan hasil uji negaif
palsu serta adanya dalam urine dapat menyebabkan kehilangan asam asetoasetat. Anak
penderita diabetes cenderung mengalami ketonuria daripada penderita dewasa.
Metode Rothera

Tujuan

Untuk mengetahui adanya badan keton dalam urinee.

Prinsip

Aceton dengan natrium nitroprusid membentuk ikatan kompleks yang berwarna hijau

Alat dan Reagensia

Alat :
1.

Tabung reaksi

2.

Matt pipet

3.

Corong

4.

Kertas saring

[Type text]

Page 10

5.

Bulb

1.

Reagensia :

Larutan Rothera

Sampel

Prosedur kerja

Urine

1.

Memasukkan urinee sebanyak 5 ml ke dalam tabung reaksi

2.

Menambahkan 2 ml Ammonium sulfat, homogenkan

3.

Menambahkan 2 tetes Natrium nitroprusid, homogenkan

4.

Melalui dinding tabung alirkan amoniak 28% sebanyak 1 2 ml

5.

Mengamatinya hasil tabung reaksi

Interpretasi hasil

(-) tidak terbentuk cincin warna ungu


(+) bila terbentuk cincin warna ungu antara kedua lapisan

1.

Tahap terminasi

Akhiri kegiatan dengan cara yang baik

[Type text]

Page 11

2.

Cuci tangan

Pemeriksaan darah samar


(darah yg tidak terlihat oleh mata, hematuri yg mikroskopis atau dalam feses juga diperiksa
hanya saja di feses ada pemeriksaan fob)
Metode : Benzidine Basa atau Tetrametil Benzidine (Ortotoluidine)

Prinsip :
Hemoglobin dalam urinee sebagai peroksidase akan menguraikan hidrogen peroksida
(H2O2) yang akan mengoksidasi benzidine menjadi senyawa yang berwarna biru
kehijauan.

Tujuan :

Untuk mengetahui ada tidaknya darah samar dalam urinee.

Alat dan Reagensia :

- Tabung reaksi panjang


- Pipet ukur 5 mL
- Pipet tetes
- Lampu spritus
- Serbuk Benzidine
- Asam Asetat glasial
- H2O2 3%

Sampel :

Cara Kerja :

Urinee

[Type text]

Page 12

- Urinee sebanyak 4 mL dipanaskan dan dibiarkan dingin.


- Dimasukkan seujung pisau serbuk Benzidine Basa pada tabung kosong.
- Ditambah dengan 3 mL asam asetat glasial.
- Dikocok dan biarkan larutan agak jenuh benzidine.
- Ditambahkan urinee yang telah didinginkan.
- Ditambah dengan 1 mL H2O2 3% dan campur perlahan.
- Dilihat adanya perubahan warna pada larutan kurang dari 5 menit.

Nilai Normal :

Negatif
Interpretasi Hasil :
- Negatif (-) : Tidak terjadi warna.
- Positif (+) : Terbentuk warna biru kehijauan.
Catatan :
- Darah samar ditemukan pada kerusakan pada saluran kemih yang menyebabkan
hemoglobin dan eritrosit dalam urinee.
- Benzidine Basa sangat toksis dan bersifat karsinogenik, harus hati-hati menggunakan bahan
ini.

Pemeriksaan kuantitatif proterin


Metode : Esbach
Prinsip : Protein dalam suasana asam akan mengalami denaturasi hingga menggumpal dan
akan mengendap pada dasar tabung setelah bereaksi dengan asam pikrat dan asam sitrat
(Reagent Esbach), tinggi endapan diukur dan sebandingkan dengan protein yang terdapat
dalam urinee selama 24 jam.
Tujuan : Untuk mengetahui jumlah protein secara kuantitatif dalam urinee.
Alat dan Reagensia :
- Tabung Albuminometer Esbach : Asam pikrat 1 gram, asam citrat 2 gr, aquadest add 100
ml. buatlah larutan kemudian ditambahkan HCl pekat 5,0 ml.
[Type text]

Page 13

- Pipet tetes
- Serbuk batu apung
- Asam Asetat glasial
Sampel : Urinee 24 jam
Persiapan Pasien :
- Penderita yang akan melakukan pemeriksaan disuruh menampung urineenya selama 24 jam
dengan menyediakan wadah yang berukuran 2- 3 liter.
- Ditambahkan kedalamnya pengawet urinee Thymol.
Cara Kerja :
- Diukur dahulu jumlah/volume urinee yang ditampung.
- Uji kualitatif harus bereaksi ++ hingga ++++ dan bila positif +++ dan ++++ urinee harus
diencerkan 2 hingga 8 x.
- Urinee jernih yang harus dipakai serta bereaksi asam, jika perlu tambahlah beberapa tetes
asam asetat glacial kepada urinee hingga bereaksi asam
- Isilah tabung Esbach dengan serbuk batu apung sampai 3 mm tingginya.
- Masukkan urinee hingga tanda batas U .
- Tambahkan reagent Esbach kedalamnya hingga tanda R .
- Sumbatlah tabung dan bolak-balik 12 kali.
- Letakkan tabung posisi tegak selama 24 jam.
- Tinggi presipitat dibaca dan dinyatakan dalam gram protein per liter urinee per 24 jam.
(gram/liter per 24 jam)
- Faktor pengenceran diperhitungkan bila dilakukan pengenceran urinee
Interpretasi Hasil :
- Negatif (-) : Tidak terjadi endapan.
- Positif (+) : Terbentuk endapan putih.
Catatan :
- Apabila hasil pemeriksaan secara kualitatif negatif, maka tidak perlu dikerjakan protein
Esbach karena tidak bermakna.

[Type text]

Page 14

Pemeriksaan bilirubin
Dalam urine berdasarkan reaksi antara garam diazonium dengan bilirubin dalam suasana
asam, yang menimbulkan warna biru atau ungu tua. Garam diazonium terdiri dari pnitrobenzene diazonium dan p-toluene sulfonate, sedangkan asam yang dipakai adalah asam
sulfo salisilat.
Adanya bilirubin 0,05-1 mg/dl urine akan memberikan basil positif dan keadaan ini
menunjukkan kelainan hati atau saluran empedu. Hasil positif palsu dapat terjadi bila dalam
urine terdapat mefenamic acid, chlorpromazine dengan kadar yang tinggi sedangkan negatif
palsu dapat terjadi bila urine mengandung metabolit pyridium atau serenium.
Metoda Hariison
1. Prinsip :
BaCl2 bereaksi dengan sulfat dalam urinee membentuk endapan BaSO4 dan bilirubin
menempel pada molekul ini. FeCl3 mengoksidasi bilirubin menjadi :
Bilivardin warna hijau
Bilicyanin warna biru
Cholatelen warna kuning
2. Pembuatan reagen
Reagen fauchet
0.9 g FeCl3 di larutkan dalam trikhloracetat 25% sampai 100 ml.
Larutan BaCl2 10%
3. Cara pemeriksaan
5 ml urinee di masukkan dalam tabung reaksi
Tambahkan 5 ml BaCl2 10%, campur, kemudian saring dengan kertas saring.
Presipitat pada kertas saring di biarkan sampai kering.
Tambahkan 1 tetes reagen fouchet pada presipitat

[Type text]

Page 15

4. Pengamatan hasil
Positif bila timbul warna hijau atau biru kehijauan

5. Sensitifitas
0.05 0.1 mg billirubin dalam urinee.

Metode Hawkinson
Cara ini menggunakan kertas saring yang tebal (shlesinger atau schull nomor 470) yang
direndam dalam BaCl2 jenuh, kemudian kertas saring di keringkan. Potong kertas saring
berukuran 4 x inci
1. Cara periksaan
a. Pada potongan kertas saring yang mengandung BaCl2 di teteskan urinee beberapa tetes.
b. Biarkan selama 3 detik sampai 2 menit.
c. Teteskan 2-3 tetes reagen fouchet.
2. Pengamatan hasil
Positif bila terbentuk warna hijau
3. Keterangan
Pemeriksaan billirubinuria harus menggunakan urinee segar, <4 jam, karena billirubin akan
teroksidasi, sehingga menghasilkan falsa negatif, terutama bila terkena cahaya.
Percobaan howkinson lebih cepat dan sederhana dibandingkan percobaan harrison.

Hasil

Pada percobaan harrison dan hawkinson tidak ditemukan adanya bilirubin karena hasil yang
didapat tidak menunjukkan warna kehijauan.

Pemeriksaan urobilinogen

[Type text]

Page 16

Empedu, yang sebagian besar dibentuk dari bilirubin terkonjugasi mencapai area duodenum,
tempat bakteri usus mengubah bilirubin menjadi urobilinogen. Sejumlah besar urobilinogen
berkurang di feses, sejumlah besar kembali ke hati melalui aliran darah; di sini urobilinogen
diproses ulang menjadi empedu, dan kira-kira sejumlah 1% diekskresikan oleh ginjal ke
dalam urine.
Ekskresi urobilinogen ke dalam urinee kira-kira 1-4 mg/24jam. Ekskresi mencapai kadar
puncak antara jam 14.00 16.00, oleh karena itu dianjurkan pengambilan sampel dilakukan
pada jam-jam tersebut. Adapun nilai rujukan adalah sebagai berikut:
a.

Urine acak : negatif (kurang dari 2mg/dl>

b.

Urine 2 jam : 0.3 1.0 unit Erlich

c.

Urine 24 jam : 0.5 4.0 unit Erlich/24jam, atau 0,09 4,23 mol/24 jam (satuan SI)

Peningkatan ekskresi urobilinogen dalam urinee terjadi bila fungsi sel hepar menurun atau
terdapat kelebihan urobilinogen dalam saluran gastrointestinal yang melebehi batas
kemampuan hepar untuk melakukan rekskresi. Urobilinogen meninggi dijumpai pada :
destruksi hemoglobin berlebihan (ikterik hemolitika atau anemia hemolitik oleh sebab
apapun), kerusakan parenkim hepar (toksik hepar, hepatitis infeksiosa, sirosis hepar,
keganasan hepar), penyakit jantung dengan bendungan kronik, obstruksi usus, mononukleosis
infeksiosa, anemia sel sabit.
Hasil positif dapat diperoleh setelah olahraga atau minum atau dapat disebabkan oleh
kelelahan atau sembelit. Orang yang sehat dapat mengeluarkan sejumlah kecil urobilinogen.
Urobilinogen urinee menurun dijumpai pada ikterik obstruktif, kanker pankreas, penyakit hati
yang parah (jumlah empedu yang dihasilkan hanya sedikit), penyakit inflamasi yang parah,
kolelitiasis, diare yang berat.
Pemeriksaan urobilinogen dalam urine berdasarkan reaksi antara urobilinogen dengan
reagen Ehrlich (paradimethylaminobenzaldehiyde serta buffer asam). Intensitas warna yang
terjadi dari jingga hingga merah tua, dibaca dalam waktu 60 detik. Warna yang timbul sesuai
dengan peningkatan kadar urobilinogen dalam urine. Urine yang terlalu alkalis menunjukkan
kadar urobilinogen yang lebih tinggi, sedangkan urine yang terlalu asam menunjukkan kadar

[Type text]

Page 17

urobilinogen yang lebih rendah dari seharusnya. Kadar nitrit yang tinggi juga menyebabkan
hasil negatif palsu.
Perubahan warna terjadi pada uribilinogen untuk urine pria dan wanita. Keduanya setelah
dilihat pada skala warna menunjukkan nilai normal. Hal tersebut berarti tidak ada indikasi
gangguan hati/hepatitis.
Dengan reagens pita perlu urine segar. Dalam keadaan normal kadar urobilinogen berkisar
antara 0,1 - 1,0 Ehrlich unit per dl urine. Peningkatan ekskresi urobilinogen urine mungkin
disebabkan oleh kelainan hati, saluran empedu atau proses hemolisa yang berlebihan di
dalam tubuh.
Dalam keadaan normal tidak terdapat darah dalam urine, adanya darah dalam urine mungkin
disebabkan oleh perdarahan saluran kemih atau pada wanita yang sedang haid. Dengan
pemeriksaan ini dapat dideteksi adanya 150-450 ug hemoglobin per liter urine. Tes ini lebih
peka terhadap hemoglobin daripada eritrosit yang utuh sehingga perlu dilakukan pula
pemeriksaan mikroskopik urine. Hasil negatif palsu bila urine mengandung vitamin C lebih
dari 10 mg/dl. Hasil positif palsu didapatkan bila urine mengandung oksidator seperti
hipochlorid atau peroksidase dari bakteri yang berasal dari infeksi saluran kemih atau akibat
pertumbuhan kuman yang terkontaminasi.

Metode : Wallace Diamond


Prinsip : Urobilinogen dengan paradimetil amino benzaldehide akan membentuk senyawa
kompleks yang berwarna merah anggur.
Tujuan : Untuk mengetahui ada tidaknya urobilinogen dalam urinee.
Alat dan Reagensia :
- Tabung Reaksi
- Pipet Ukur 5 mL
- Pipet Ukur 1 mL
- Timer
- Reagent Ehrlich :
- Paradimetil amino benzaldehide ..2 gram
- HCl pekat 37% .20 mL
[Type text]

Page 18

- Aqudest add ...100 mL


Sampel : Urinee
Cara Kerja :
- Sebanyak 5 mL urinee yang masih segar ditambah dengan 0,5 mL reagent Ehrlich.
- Didiamkan selama 5 menit dan dibaca hasilnya.
Nilai Normal : Ditemukan hanya dalam urinee segar dan dalam batas normal negatif.
Interpretasi Hasil :
- Negatif (-) : Tidak terjadi warna.
- Positif (+) : Terbentuk warna merah.

[Type text]

Page 19

BAB III
KESIMPULAN

Urinee merupakan hasil metabolisme tubuh yang dikeluarkan melalui ginjal. Dari 1200 ml
darah yang melalui glomeruli permenit akan terbentuk filtrat 120 ml per menit. Filtrat
tersebut akan mengalami reabsorpsi, difusi dan ekskresi oleh tubuli ginjal yang akhirnya
terbentuk 1 ml urine per menit.
Secara umum dapat dikatakan bahwa pemeriksaan urine selain untuk mengetahui kelainan
ginjal dan salurannya juga bertujuan untuk mengetahui kelainan-kelainan diberbagai organ
tubuh seperti hati, saluran empedu, pankreas, korteks adrenal, uterus dan lain-lain.
Salah satu komponen urinee adalah indikan yang merupakan bagian terpenting dari
sulfat eterial urinee. Indikan berasal dari pembusukan priptofan dalam usus. Triptofan oleh
bakteri usus diubah menjadi indol yang kemudian mengalami penyerapan kembali kedalam
darah dan dibawa ke hati. Di dalam hati indol mengalami oksidasi dan konjugasi menjadi
indoksil sulfat ( indikan ). Jumlah indikan urinee menggambarkan proses pembusukan dalam
usus.
Dalam uji coba ada beberapa cara misalnya uji benedict untuk menguji adanya
glukosa urine dan uji heller untuk mengetahui adanya protein ataupun garam urea urinee.

[Type text]

Page 20