Anda di halaman 1dari 15

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Pembebatan dan pembidaian yang tepat dapat berpengaruh terhadap proses
pemulihan pasien. Karena pembebatan dan pembidaian yang dilakukan sembarangan
dapat meningkatkan risiko infeksi pada luka maupun menghambat proses pemulihan
luka yang akan membahayakan pasien itu sendiri. Oleh sebab itu, mengertu dan dapat
melakukan tekhnik bebat-bidai dengan benar merupakan hal yang penting.

1.2 Rumusan Masalah


1. Apa pengertian, tujuan, syarat dan prinsip dari pembalutan ?
2. Bagaimana cara pembebatan untuk mencegah gerak pada tungkai yang cedera ?
3. Bagaimana cara pemeriksaan aliran darah pasca pembebatan ?
4. Apa saja macam macam bahan pembalutan ?
5. Apa saja teknik pembebatan ?
6. Apa pengertian, dan syarat pembidaian ?
7. Bagaimana cara penutupan luka dan pencegahan infeksi ?
1.3 Tujuan
1. Untuk mengetahui pengertian, tujuan dan syarat dari pembalutan.
2. Untuk mengetahui cara pembebatan untuk mencegah gerak pada tungkai yang
cedera.
3. Untuk mengetahui cara pemeriksaan aliran darah pasca pembebatan.
4. Untuk mengetahui macam macam bahan pembalutan.
5. Untuk mengetahui teknik pembebatan.
6. Untuk mengetahui pengertian dan syarat pembidaian.
7. Untuk mengetahui cara penutupan luka dan pencegahan infeksi.

BAB II
ISI
2.1 Definisi, Tujua, Syarat, dan Prinsip Pembalutan
a. Definisi
Pembalutan adalah suatu usaha penutupan bagian tubuh yang cedera dengan
bahan tertentu dan dengan tujuan tertentu.
Tindakan untuk menyangga atau menahan bagian tubuh agar tidak bergeser
atau berubah dari posisi yang dikehendaki.
b. Tujuan Pembalutan
1.

Menahan sesuatu seperti :


a. Menahan penutup luka
b. Menahan pita traksi kulit
c. Menahan bidai
d. Menahan bagian tubuh yang cedera dari gerakan dan geseran (sebagai
splint)

2.

Memberi tekanan, seperti terhadap :


a. Kecenderungan timbulnya perdarahan atau hematom
b. Adanya ruang mati (dead space)

3.

Melindungi bagian tubuh yang cedera

4.

Memberikan support terhadap bagian tubuh yang cedera.

5.

Mencegah infeksi

6.

Mencegah cedera yang lebih parah

7.

Menghentikan pendarahan

8.

Untuk meningkatkan penyembuhan luka

9.

Untuk menyerap sekresi dari luka

10. Untuk melindungi daerah luka dari bakteri, trauma


11. Untuk mengurangi rasa nyeri paparan terhadap udara
c. Syarat syarat pembalutan
1.

Mengetahui tujuan yang akan dikerjakan mengetahui seberapa batas fungsi


bagian tubuh tersebut dikehendaki dengan balutan
2

2.

Tersedia bahan-bahan memadai sesuai dengan tujuan pembalutan, bentuk dan


besarnya bagian tubuh yang kan dibalut

3.

Terangkan dengan jelas apa yang akan dilakukan terhadap korban

4.

Usahakan korban nyaman posisinya, duduknya, baringnya

5.

Tahan dan bantu bagian yang cedera

6.

Apabila korban terbaring telentang, lewatkan beat pada bagian-bagian tubuh


korban yang tidak menempel pada alas, misalnya : sebatas bagian kaki, lutut,
pinggang dan leher

7.

Balutkan bebat secara tepat tidak terlalu ketat sehingga mengganggu aliran
darah

8.

Usahakan ujung-ujung jari tangan atau kaki terlihat, tidak tertutup bebat agar
dapat dipantau aliran darah kesana

9.

Usahakan

simpul

bebat

tidak mengganggu.

Secara teratur lakukan

pemeriksaan terhadap aliran darah pada bagian bawah bebat kendorkan bila
perlu.
d. Prinsip prinsip pembalutan
1.

Balutan harus rapat rapi jangan terlalu erat karena dapat menganggu sirkulasi

2.

Jangan terlalu kendor sehingga mudah bergeser atau lepas

3.

Ujung ujung jari dibiarkan terbuka untuk mengetahui adanya gangguan


sirkulasi

4.

Bila ada keluhan balutan terlalu erat hendaknya sedikit dilonggarkan tapi tetap
rapat, kemudian evaluasi keadaan sirkulasi.

2.2 Bebat Untuk Mencegah Tungkai Cedera


a.

Langkah langkah
1. Letakkan sesuatu yang lunak, potongan untuk mengganjal, misalnya :
handuk, baju yang dilipat, kapas diantara kedua tungkai atau antara lengan
dengan tubuh
2. Pasang bebat, membalut tungkai hindari bagian-bagian yang cedera
3. Usahakan simpul bebat tidak menyebabkan kerusakan lebih parah
4. Setiap pemasangan bebat periksa aliran darah ke bagian yang di bebat tiap
10 menit
5. Putaran pertama dari bebat ini kita tempatkan pada bagian tertinggi dari
punggung kaki dan tumit
3

6. Selanjutnya bebat ini naik ke bagian atas tumit, melewati punggung kaki
atas dan turun ke arah bawah tumit
7. Pada lingkaran yang berikut selalu dilakukan dengan menutupi setengah
bagian dari lebar bebat yang semula.
8. Putaran putaran ini dilakukan berulang ulang hingga tumit secara
keseluruhan terbungkus
b.

Aturan aturan umum


1. Sebelum dan sesudah memasang suatu bebat tangan harus di cuci bersih
dulu
2. Lepaskan segala perhiasan jika ada
3. Sewaktu membebat pasien harus tidur atau duduk dengan nyaman
4. Sewaktu bebat yang terpasang terlalu kencang dapat menjepit bagian tubh
individu tersebut, oleh karen itu ujung ujung jari hars terbebas dan selalu
mengontrol warna kulitya
5. Pada saat melepaskan bebat yang tercemar dan tak bersih , dianjurkan
memakai sarung tangan
6. Pakailah baha sesuai degan keadaan luka
7. Pada saat pemasangan lihat kebagian dalam bebat
8. Bebat persendian prsendian bentuk siku dalam posisi sedikit menekuk
saja
9. Bebat yang dilekkuakan harus diarahkan pada tujuan untuk melakukan
bebat itu

2.3 Cara Pemeriksaan Aliran Darah Pasca Pembebatan


Pemeriksaan selalu dilakukan dengan memeriksa ujung-ujung jari tangan atau
kaki tiap 10 menit. Sebagai akibat pemasangan bebat yang terlalu ketat :
Tanda-tanda dini.
a. Bengkak dan terbendung
b. Kulit berwarna biru terlihat gambaran pembuluh darah
c. Rasa cekot cekot
Tanda-tanda lanjut
a. Kulit pucat memutih seperti lilin, dingin, rasa tebal
b. Rasa nyeri di bagian dalam
4

c. Jari-jari tangan atau kaki tak mampu bergerak


Bila terlihat tanda-tanda tersebut segera kendorkan bebat dan pasang ulang
jangan terlalu ketat
Ukuran bebat :
a. Untuk jari-jari 2,5cm
b. Untuk tangan 5cm
c. Untuk 7,5 sampai 10 cm
d. Untuk tungkai 10 sampai 15 cm

2.4 Macam-Macam Bahan Pembalutan


1. Pembalut segetiga (MITELLA)
Terbuat dari kain tipis, lemas, kuat, biasanya berwarna putih. Bentuk
segitiga sama kaki-tegak lurus dengan panjang kaki-kakinya 90 cm 100 cm.
(40 inch).
Terdapat 3 macam pembalut segitiga :
a. Segitiga biasa
b. Segitiga platenga
c. Segitiga funda
Penggunaanya bisa untuk pembalut biasa, touniquet, penahan bidai
atau penyangga (sling). Di rumah sakit sering dipakai untuk menutupi kepala
yang sedang di obati atau untuk menahan rambut pada pasien yang di operasi,
di kamar operasi.
2. Pembalut bentuk pita
Pembalut bentuk pita ada bermacam-macam :
a. Pembalut kasa gulung
1. Biasanya untuk pembalut luka sederhana atau pembalut gips
2. Pembalut kasa bertajin dipakai bila diperluan pembalut yang kaku dan
kuat misalnya untu penutup kepala, bidai, pembalut gips (saat ini
jarang dipakai)
3. Di samping itu bisa juga di buat dari kain katun atau kain flanel dan
seringkali dipakai untuk tujuan PPGD.
5

b. Pembalut elastik (eastic bandage)


1. Tersedia di toko dengan ukuran 4 dan 6, inch
2. Bisa dipakai untuk berbagai tujuan : penahan, penekanan, pelindung
dan penyangga, sehingga pemakaiannya sangat luas.
c. Pembalut Tricot
Terdiri dari kain seperti kain kasa sehingga agak elastik bagian
tengahnya diisi kapas sehingga berbentuk bulat panjang. Tersedia di toko
dengan berbagai ukuran : 2, 4, 6 dan inch. Pemakaiannya sebagai bebat,
tekan, penahan, penyangga dan pelindung.
d. Pembalut cepat
Tersedia steril dalam bungkus, terdiri dari penutup luka dan beserta
pembalut diluarnya. Sangat berguna pada PPGD (untuk luka kecil). Sering
dipakai sebagai peralatan tentara.
e. Pembalut Martin
Terbuat dari karet, pada ujungnya dilekatkan pita kain.
Dipakai untuk balutan keras (tourniquet), dan balutan setengah keras.
f. Pembalut Gips
Menggunakan pembalut kasa yang di bubuhi bubuk gips.
Saat ini tersedia di toko pembalut gips yang siap dipakai.
g. Lain-lain
Stocking elastik, terbuat dalam bahan elastik dengan tekanan
tertentu. Yang lain misalnya baju elastik.
Butterfly, terbuat dari plester kecil untuk merapatkan luka-luka
kecil tanpa dijahit.
3. Plester
Terdiri dari pita berperekat, dipergunakan untuk :
a.

Melekatkan kassa penutup luka.

b.

Membuat traksi kulit.

c.

Untuk fiksasi.

d.

Untuk adaptasi, mendekatkan tepi-tepi luka lama yang sudah bersih.


Saat ini telah tersedia lembaran/anyaman berperekat yang tahan air

(hipafix) untuk melekatkan penutup luka secara berkeliling dengan sedikit


penekanan dan agak kedap air.
6

4. kasa hidrofil
a.

Untuk menyerap cairan dengan baik

b.

Dapat dipakai sebagai lapisan pertama pada luka

c.

Dapat diperoleh dipasaran dengan ukuran yang berbeda bedamisalnya 5 x


5 , 10 x 10 dan 16 x 16 cm dan sebagai bebat dalam ukuran lebarn 4,6,8
dan 10 cm . jaman sekarang untuk tujuan bebat dipakai material yang lain
yaitu elastomul atau secutex.

d.

Salah satu segi negatif dari jenis kasa hidrofil ini adalah bahwa jenis ini
kasar

5. Lembaran kain linen


a.

Sangat baik menyerap cairan

b.

Dapat dipai sebagai lapisan pertama pada luka, jika ini di strilkan .

c.

Ini jenis bahan yang empuk (ii sering dipakai dari kain laken yang lama)

d.

Dipakai pada luka luka yang kotor atau sebagai lapisan pelindung pada
lipatan lipatan kulit

6. Kapas putih
a.

Sangat baik menyerap cairan

b.

Dipakai sebagai lapisan kedua di atas luka

c.

Dapat strilkan

7. Kapas yang Tebal


a.

Empuk

b.

Dipakai jika :
1.

Diperlukan jenis yang elastis, misalnya pada Bidai.

2.

Untuk memberi kehangatan, misalnya, pada sakit otot, reuma;

3.

Untuk melindungi tumit atau siku, untuk berjaga-jaga terhadap


timbulnya dekubitus.

4.

Sebagai alat bantu pada bebatan yang memberi penopang, misalnya


pada benturan-benturan

5.

Tidak menyerap cairan

8. Bebat Tricot
a.

Kain yang ditenun secara melingkar dan elastis

b.

Kuat dan enak dipakai

c.

Sangat cocok untuk pembebatan yang besar, bebat tekan, bebat gibs.

d.

Dapat dicuci dengan baik.


7

e.

Tidak boleh digunting dalam potongan-potongan.

9. Kain bedong yang ideal


a.

Terbuat dari kain katun yang elastis

b.

Kuat dan enak di pakai

c.

Dapat dicuci dengan baik

d.

Sangat cocok untuk bebat yang bertujuan memberi tekanan dan penopang.

e.

Tidak boleh digunting dalam potongan-potongan.

10. Kasa Tube


a.

Elastis

b.

Tipis

c.

Dapat dicuci dengan baik

d.

Dipasang dengan aplikator yang panas atau dengan tangan

e.

Terdapat dalam berbagai ukuran, harus diukur dulu sebelum dipakai

11. Kain linen Inggris


a.

Kain katun yang diambil benang-benangnya untuk bebat. Kain ini terdiri
dari serat kapas yang tepat, pada satu sisi seperti kain wol, dan halus pada
sisi yang lain. Bagian yang halus diletakkan diatas luka.

b.

Ini kain ideal untuk bebat dengan salep.

12. Bebat yang dapat menyerap


a.

Setiap bantalan yang kecil terdiri dari berbagai lapisan-lapisan yang tipis.

b.

Lapisan yang berwarna adalah plastik, dan tak boleh diletakkan diatas
luka.

c.

Sangat banyak menyerap cairan.

d.

Ada dalam berbagai ukuran.

13. Bebat Cambric


a.

Anyaman katun yang kasar.

b.

Kuat dalam pemakaian

c.

Dapat dicuci dengan baik.

d.

Masih jarang dipakai.

14. Dauerbinde
a.

Bebat yang elastis berwarna merah muda (dipakai pada urat-urat varises,
edema, atau trombosis pada kaki).

b.

Dapat dicuci beberapa kali.

c.

Ada dalam berbai ukuran


8

d.

Tak boleh digunting dalam potongan-potongan.

15. Kain segi Tiga


a.

Kain terbuat dari katun.

b.

Ada dalam berbagai ukuran.

c.

Sering dipakai sebagai mitela.

2.5 Teknik Pembebatan


1. Capitum Pravum Triangulare
a.

Pembungkus kepala atau penahan rambut.

b.

Simpul diharapkan tidak di belakang kepala untuk meningkatkan


kenyamanan korban.

c.

Lebih menguntungkan jika luka lebih dari satu.

d.

Alat yang digunakan adalah kain berbentuk segitiga.

2. Fascia Nodosa
a.

Untuk fiksasi cedera tunggal/ sendi pada wajah.

b.

Untuk membalut mata, telinga, pendarahan temporal.

3. Arm Sling
a.

Untuk Penyangga lengan/ bahu.

2.6 Definisi dan Syarat Pembidaian


a. Definisi
Pembidaian adalah tekhnik yang digunakan untuk mengimobilisasi atau
menstabilkan ekstremitas yang cedera. Imobilisasi menurunkan nyeri,
bengkak, spasme otot, perdarahan jaringan, dan risiko emboli lemak,.
Imobilisasi juga dapat mencegah fraktur tertutup menjadi fraktur terbuka.
Suatu usaha yang bertujuan untuk mempertahankan kedudukan organ
tubuh (tulang) yang bertujuan untuk mencegah pergerakan tulang yang patah
atau di duga patah, mencegah cedera yang lebih parah, serta mengurangi rasa
nyeri. Pembidaian juga disebut fiksasi.
b. Syarat
1.

Ukuran meliputi lebar dan panjangnya disesuaikan dengan kebutuhan.

2.

Panjang bidai diusahakan melampaui dua sendi yang membatasi bagian


yang mengalami patah tulang.

3.

Bidai sebelum dipasang diukur terlebih dahulu pada anggota badan yang
tidak sakit

4.

Usahakan bidai dengan lapisan empuk agar tidak membuat sakit.

5.

Bidai harus dapat mempertahankan kedudukan dua sendi tulang yang


patah.

6.

Bidai tidak boleh terlalu kencang dan ketat.\

7.

Ikatan harus cukup jumlahnya, dimulai dari sebelah atas dan bawah
tempat yang patah.

8.

Jika mungkin naikkan anggota gerak tersebut setelah dibidai.

9.

Sepatu, cincin, gelang, jam dan alat yang mengikat tubuh lainnya perlu
dilepas.

Perhatian
a. Pada saat pemasangan bidai ingat nyeri dapat lebih menghambat, dapat
menyebabkan shock.
b. Pada saat pemasangan bidai yang kurang hati-hati dapat mengakibatkan
patah tulang semakin parah
Fiksasi patah tulang punggung :
a. Long spine board

b. Short board untuk evakuasi korban di dalam mobil dan dicurigai paah
tulang punggung / leher, Kendrick Extrication Device (KED)

10

2.7 Penutup Luka dan Pencegahan Infeksi


a. Penutup luka
1. Definisi
Alat penunjang berupa lembaran tipis kedap dan tidah mudah robek
bila dipergunakan. Berfungsi menutup, menekan dan membalut sehingga
luka, perdarahan tidak makin memburu.
2. Penutup Luka
Dimaksudkan untuk :
a. Membantu mengatasi perdarahan
b. Melindungi dan mengurangi resiko infeksi.
3. Bebat
Dimaksud untuk :
a. Menekan langsung pada penutup luka untuk mengatasi perdarahan.
b. Mempertahankan penutup luka, bidai dan memberikan tekanan.
c. Membatasi pembengkakan.
d. Menunjang cedera.
e. Mengurangi pergerakan.
4. Macam-macam penutup luka
a. Kasa steril.
b. Kasa berisi kapas.
c. Kain atau kertas tissue.
d. Plester berisi kasa.
5. Syarat umum memasang penutup luka
a. Harus menutup seluruh luas luka.

11

b. Letakkan langsung tepat dari atas luka, jangan menggeser dari tepi
luka.
c. Bila tertembus darah, jangan dilepas namun tambahkan penutup luka
lain di atasnya.
b. Pencegahan Infeksi
1. Definisi
Pencegahan infeksi merupakan bagian esensial dari asuhan lengkap
yang yang di berikan kepada klien untuk melindungi petugas kesehatan itu
sendiri.
2. Tujuan pencegahan infeksi :
a.

Melindungi klein dan petugas pelayanan KB dari akibat tertularnya


penyakit infeksi

b.

Mencegah infeksi silang dalam prosedur KB, terutama pada pelayanan


krontrasepsi metode AKDR, suntik, susuk, dan krontrasepsi mantap.

c.

Menurunkan resiko tranmisi penyakit menular, seperti Hepatitis B dan


HIV AIDS, baik bagi klien maupun bagi petugas fasilitas kesehatan.

3. Langkah-langkah pencegahan infeksi


a.

Gunakan sarung tangan

b.

Gunakan pelindung / baju tak tembus air

c.

Bila dimungkinkan, cuci tangan lebih dahulu

d.

Jangan sentuh luka

e.

Jangan sentuh penutup luka yang akan digunakan

f.

Usahakan tidak banyak bicara, bersin, batuk didepan luka

g.

Bila tidak ada sarung tangan


1. Anjurkan korban merawat sendiri dengan dipandu
2. Gunakan kantong plastik
3. Cuci tangan betul-betul bersih setelah merawat luka

h.

Bersihkan sesuatunya setelah perawatan selesai

i.

Gunakan larutan pemutih / kaporit 8gram dalam 10 liter air pada


cairan atau darah korban yang tercecer di lantai ataupun pada alat-alat

j.

Buang barang-barang tajam bekas pakai pad tempat pembuangan


khusus (kotak kuning) yang tidak tembus barang tajam setelah
dilakukan klorinisasi

12

k.

Buang barang-barang bekas pakai tidak tajam, misalnya ; kasa, sarung


tangan pada kantong plastik (kuning), ikat rapat-rapat dan dihancurkan
/ dibakar.

13

BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Pembalutan adalah suatu usaha penutupan bagian tubuh yang cedera dengan
bahan tertentu dan dengan tujuan tertentu.
Tindakan untuk menyangga atau menahan bagian tubuh agar tidak bergeser
atau berubah dari posisi yang dikehendaki.
Pembidaian adalah tekhnik yang digunakan untuk mengimobilisasi atau
menstabilkan ekstremitas yang cedera. Imobilisasi menurunkan nyeri, bengkak,
spasme otot, perdarahan jaringan, dan risiko emboli lemak,. Imobilisasi juga dapat
mencegah fraktur tertutup menjadi fraktur terbuka.
Sehingga pembalutan dan pembidaian yang benar sangat penting dalam proses
penyembuhan pasien.
3.2 Saran
Dalam pembuatan makalah ini tentunya terdapat kekurangan. Untuk ini kritik
dan saran sangat diharapkan demi tersempurnanya makalah ini. Semoga makalah ini
dapat bermanfaat bagi pembaca. Semoga setelah membaca makalah ini menjadi bekal
dan mencoba membaca artikel atau buku untuk memperdalamnya lagi.

14

DAFTAR PUSTAKA

Mancini, Mary E. 1994. Prosedur Keperawatan Darurat. Jakata: EGC, 1994.


Kidd, Pamela S. dkk. 2010. Pedoman Keperawatan Emergency Edisi 2. Jakarta: EGC,
2010.
Stevens, PJ.M. dkk. 1999. Ilmu Keperawatan Jilid 2 Edisi 2. Jakarta: EGC, 1999.
Arjatmo Tjokronegoro, AH Markum. 1981. Kedaruratan dan Kegawatan Medik. Jakarta:
Universitas Indonesia.
Koeshartono. 2008. Meteri Medis Teknis Standart GELS (General Emergency Life
Support)/ PPGD (Penanggulangan Penderita Gawat Darurat) Edisi X.
Surabaya: Fakultas Kedokteran Unair RSU DR. Soetomo Surabaya.
Yayasan AGD 118. 2011. Basic Trauma and Cardiac Life Support. Panduan untuk
Peserta. Tidak dipublikasikan. Jakarta.
Diklat RSU Dr. Soetomo, 2013, Materi Pelatihan GELS

15