Anda di halaman 1dari 31

WRAP UP

SKENARIO 1
BLOK KEDOKTERAN KELUARGA

KELOMPOK A9
Oleh:
Ketua

: Farah Eryanda

(1102011097)

Sekertaris

: Fadhillah Syafitri S

(1102011091)

Anggota

:
Choirul Akbar

(1102010056)

Dewi Nadila

(1102010070)

Faisal Abdul Razak

(1102011093)

Fakhri Wicaksono

(1102011095)

Faradiba Febriani

(1102011096)

M. Yudha

(1102011149)

M. Agsar Andriawan

(1102011150)

FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS YARSI
2014/2015

SKENARIO

Dokter Bagus
Tn M 50 tahun ke klinik Sumber Sehat untuk berobat penyakit diabetes melitus
yang sudah 3 tahun dideritanya. Tn. M. Berbobat ke klinik ini karena dokter yang praktek di
sini terkenal bagus.
Klinik Sumber Sehat merupakam klinik dokter keluarga yang pelayanannya sangat
bagus, baik cara pendekatannya maupun jenis pelayanan yang diberikan. Dokter yang
berpraktek di klinik ini adalah dokter keluarga yang prinsip dan standar pelayanan dokter
keluarga dalam pelayanannya.
Dokter keluarga ini tidak hanya mengobati pasien di klinik, tetapi juga dapat
memberikan pelayanan kunjungan rumah, penyuluhan kesehatan dan memberikan binaan
kepada keluarga disekitar klinik tersebut.

Kata Sulit
1. Dokter Keluarga : yaitu dokter praktik umum yang menjalankan pelayanan primer
yang komprehensif, kontinyu, mengutamakan pencegahan serta mempertimbangkan
keluarga, komunitas dan lingkungan.
Pertanyaan
1. Apa keuntungan berobat dengan dokter keluarga ?
2. Apakah kriteria pelayanan primer ?
3. Apakah jenis pelayanan yang diberikan oleh dokter keluarga ?
4. Apakah perbedaan dokter keluarga dengan dokter umum ?
5. Apakah indikasi melakukan kunjungan rumah ?
6. Apakah tugas dokter keluarga ?
7. Apasajakah peran dokter keluarga di layanan primer?
8. Apakah perbedaan penyuluhan dengan pembinaan?
9. Apakah prinsip dan standar pelayanan dokter keluarga?
Jawab
1. Mengobati dan bisa mencegah timbulnya penyakit dilingkungan tersebut.
2. Mengobati sesuai dengan kompetensi dan sesuai dengan five star doctor, yaitu:
a. Care provider : yaitu sebagai dokter hendaknya memberikan
pelayanan yang bermutu, menyeluruh, berkelanjutan dan manusiawi.
b. Decision maker : seorang dokter memiliki kemampuan yang tinggi
dan dapat memutuskan pilihan yang terbaik untuk pasien
c. Communicator : seorang dokter mampu memberikan penjelasan dan
edukasi kepada pasien secara efektif.
d. Community leader : seorang dokter hendaknya mampu menemukan
kebutuhan kesehatan yang sesuai dengan kebutuhan pasien.
e. Manager : seorang dokter hendaknya mampu bekerja secara
harmonis dengan individu dan organisasi di luar kebutuhan pasien
3. Preventif, ppromotif, kuratif dan rehabilitatif
4. Dokter Umum
Diagnosis Kerja

Dokter Keluarga
Diagnosis holistik
3

Terapi

Penyuluhan dan Pencegahan

5. Mengunjungi rumah-rumah yang berisiko bisa menyebarkan penyakit menular.


Seperti salah anggota keluarga ada yang memiliki riwayat penyakit TB maka kita lihat
bagaimana ventilasi rumah, dll.
6. Memberikan penyuluhan, pembinaan dengan melihat empat aspek yaitu preventif,
promotif, kuratif, rehabilitatif.
7. Mengobati sesuai dengan kompetensi dan sesuai dengan five star doctor.
8. a. Penyuluhan : yaitu memberikan informasi yang sudah kita ketahui kepada
masyarakat yang membutuhkan.
b. pembinaan : yaitu suatu kegiatan yang dilakukan dengan mengawasi masyarakat
yang telah diberikan informasi.
9. Prinsip : memberikan pelayanan secara komprehensif dan holistik
Standar :
-

Keterampilan komunikasi yang efektif

Keterampilan klinik dasar

Keterampilan untuk menerapkan ilmu biomedik klinik dan perilaku

Keterampilan dalam memecahkan masalah

Hipotesis
Dokter keluarga memberikan pelayanan primer seperti penyuluhan pembinaan dengan
melihan empat aspek, yaitu preventif, promotif, kuratif, rehabilitatif.

Menjalani profesi dokter keluarga sesuai dengan prinsip dan standar dokter keluarga, yaitu:
a. Prinsip : memberi pelayanan secara komprehensif dan holistic
b. Standar:
- Keterampilan komunikasi yang efektif
- Keterampilan klinik dasar
- Keterampilan menerapkan ilmu biomedik klinik dan perilaku
- Keterampilan pengelolaan masalah

Sasaran Belajar
1. Memahami dan Menjelaskan tentang Dokter Keluarga
1.1.Menjelaskan tentang Definisi Dokter Keluarga
1.2.Menjelaskan tentang Sejarah dan Perkembangan Dokter Keluarga
1.3.Menjelaskan tentang Prinsip dan Standar Pelayanan Dokter Keluarga
1.4.Menjelaskan tentang Tugas dan Peran Dokter Keluarga dalam pelayanan
primer
1.5.Menjelaskan tentang Jenis Pelayanan Dokter Keluarga
1.6.Menjelaskan tentang Kompetensi Dokter Keluarga

1.

Memahami dan Menjelaskan Dokter Keluarga


1.1

Definisi Dokter Keluarga

The American
Academy of Family
Physician, 1969;
Geyman, 1971;

Dokter keluarga adalah dokter praktek umum yang


menyelenggarakan pelayanan primer yang komprehensif,
kontinu, integratif, holistik, koordinatif, dengan
mengutamakan pencegahan, menimbang peran keluarga dan
lingkungan serta pekerjaannya.

McWhinney, 1981

IKK FKUI
1996

PDKI
(Perhimpunan
Dokter Keluarga
Indonesia)

Dokter keluarga merupakan dokter yang mengabdikan


dirinya dalam bidang profesi dokter maupun kesehatan yang
memiliki pengetahuan, ketrampilan melalui pendidikan
khusus di bidang kedokteran keluarga yang mempunyai
wewenang untuk menjalankan praktek dokter keluarga
tenaga kesehatan tempat kontak pertama pasien di fasilitas/sistem pelayanan
kesehatan primer guna menyelesaikan semua masalah kesehatan yang dihadapi
tanpa memandang jenis penyakit, usia, dan jenis kelamin yang dapat dilakukan
sedini dan sedapat mungkin, secara paripurna, dengan pendekatan holistik,
bersinambung, dan dalam koordinasi serta kolaborasi dengan profesional
kesehatan lainnya

Definisi kedokteran keluarga (PB IDI 1983) adalah ilmu kedokteran yang
mencakup seluruh spektrum ilmu kedokteran yang orientasinya untuk memberikan
pelayanan kesehatan tingkat pertama yang berkesinambungan dan menyeluruh
kepada kesatuan individu, keluarga, masyarakat dengan memperhatikan faktorfaktor lingkungan, ekonomi dan sosial budaya. Pelayanan kesehatan tingkat
pertama dikenal sebagai primary health care, yang mencangkup tujuh pelayanan
(Muhyidin, 1996) :
1. Promosi kesehatan
2. KIA
3. KB
4. Gizi
5. Kesehatan lingkungan
6. Pengendalian penyakit menular
7. Pengobatan dasar
Dokter keluarga adalah dokter yang mengutamakan penyediaan pelayanan
komprehensif bagi semua orang yang mencari pelayanan kedokteran, dan mengatur
pelayanan oleh provider lain bila diperlukan. Dokter ini adalah seorang generalis
6

yang menerima semua orang yang membutuhkan pelayanan kedokteran tanpa


adanya pembatasan usia, gender, ataupun jenis penyakit. Dikatakan pula bahwa
dokter keluarga adalah dokter yang mengasuh individu sebagai bagian dari
keluarga dan dalam lingkup komunitas dari individu tersebut. Tanpa membedakan
ras, budaya, dan tingkatan sosial. Secara klinis, dokter ini berkompeten untuk
menyediakan pelayanan dengan sangat mempertimbangkan dan memperhatikan
latar belakang budaya, sosioekonomi, dan psikologis pasien. Dokter ini
bertanggung jawab atas berlangsungnya pelayanan yang komprehensif dan
bersinambung bagi pasiennya (WONCA, 1991).

Perbedaan Dokter Praktek Umum Dan Dokter Keluarga (Qomariah, 2008):


Dokter Praktek Umum

Dokter Keluarga

Cakupan Pelayanan

Terbatas

Lebih Luas

Sifat Pelayanan

Sesuai Keluhan

Menyeluruh, Paripurna,
bukan sekedar yang
dikeluhkan

Cara Pelayanan

Kasus per kasus dengan

Kasus per kasus dengan

pengamatan sesaat

berkesinambungan
sepanjang hayat

Jenis Pelayanan

Lebih kuratif hanya untuk Lebih kearah


penyakit tertentu

pencegahan, tanpa
mengabaikan pengobatan
dan rehabilitasi

Peran keluarga

Kurang dipertimbangkan

Lebih diperhatikan dan


dilibatkan

Promotif dan pencegahan

Tidak jadi perhatian

Jadi perhatian utama

Hubungan dokter-pasien

Dokter pasien

Dokter pasien teman


sejawat dan konsultan

Awal pelayanan

Secara individual

Secara individual sebagai


bagian dari keluarga
komunitas dan
lingkungan

1.2

Sejarah dan Perkembangan Dokter Keluarga


Pada tahun 1923 Dr. Francis Peabody mulai merasakan bahwa kedokteran modern
telah terkotak-kotak sehingga membutuhkan adanya dokter generalis. Kemudian
pada tahun 1960 pemuka-pemuka generalis mulai mendengungkan pentingnya
generalis

sebagai

suatu

spesialis

hingga

akhirnya

pada

tahun

1966

dipublikasikannya konsep bahwa generalis merupakan suatu spesialisasi baru


ditingkat primer. Pada tahun 1978, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memulai
programnya Health for All in 2000, pelayanan kesehatan primer menjadi salah
satu hal yang utama dalam pengembangan perencanaan pemerintah. Program
tersebut menitikberatkan pelayanan kesehatan yang komprehensif.
Pada Januari 1995 Organisasi Kesehatan Sedunia (WHO) dan Organisasi Dokter
Keluarga Dunia yaitu World Organization of National Colleges, Academies and
Academic Associatons of General Practitioner or Family Physician (WONCA)
telah merumuskan sebuah visi global dan rencana tindakan (action plan) untuk
meningkatkan kesehatan individu dan masyarakat yang tertuang dalam tulisan
Making Medical Practice and Education More Relevant to Peoples Needs: The
Role of Family Doctor.

Sejarah Perkembangan Dokter Keluarga di Indonesia


Pada bulan Juni tahun 1981 terbit Majalah Dokter Keluarga pertama.
Redaksi MDK yang diketuai oleh dr. Biran Affandi sering mengadakan diskusidiskusi mengenai konsep dokter keluarga hingga lahirlah sebuah kelompok diskusi
yang dinamakan Kelompok Studi Dokter Keluarga (KSDK). KSDK kemudian
menjadi badan kelengkapan IDI pada tahun 1982. Pada tahun 1986 diwakili oleh
Kolese Dokter Keluarga Indonesia menjadi anggota organisasi dokter keluarga
sedunia (WONCA) yang telah didirikan pada tahun 1972. Pada tanggal 20 Oktober
1990 Nama KSDK berubah menjadi Kolese Dokter Keluarga Indonesia (KDKI)
dan Dr. Azrul Azwar, MPH terpilih menjadi Ketua Umum KDKI. Pada bulan Juni
1996 diadakan pelatihan dokter keluarga pertama di UI dan Unair dan pada bulan
November 1999 pelatihan manajemen praktek dokter keluarga (paket A dan paket
B) pertama dilakukan di 5 kota: Jakarta, Bandung, Semarang, Yogyakarta, dan
Surabaya. Dalam Kongres Nasional di Makassar 2006 didirikan Kolegium Ilmu
Kedokteran Keluarga (KIKK) dan telah dilaporkan ke IDI dan MKKI (Persatuan
Dokter Keluarga Indonesia, 2009).
8

Untuk Indonesia, manfaat pelayanan kedokteran keluarga tidak hanya untuk


mengendalikan biaya dan atau meningkatkan mutu pelayanan kesehatan, akan
tetapi juga dalam rangka turut mengatasi paling tidak 3 (tiga) masalah pokok
pelayanan kesehatan lain yakni:
a. Pendayagunaan dokter pasca PTT
b. Pengembangan Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Masyarakat
c. Menghadapi era globalisasi
Dalam acara pembukaan Temu Ilmiah Akbar Kursus Penyegar dan
Penambah Ilmu Kedokteran (TIA-KPPIK) 2002 di Jakarta, Menteri Kesehatan,
Achmad Sujudi, menyatakan bahwa visi dan misi kurikulum pendidikan dokter di
Indonesia sepatutnya diarahkan untuk menghasilkan dokter keluarga, tidak lagi
dokter komunitas atau dokter Puskesmas seperti sekarang. Hal ini sesuai dengan
Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 916/Menkes/Per/VIII/1997 tentang Pelayanan
Dokter Umum yang diarahkan menjadi pelayanan dokter keluarga.
Ilmu Kedokteran Keluarga kemudian masuk dalam Kurikulum Inti
Pendidikan Dokter di Indonesia (KIPDI II) pada tahun 1993, yang merupakan
bagian dari Ilmu Kedokteran Komunitas/Ilmu Kesehatan Masyarakat.
Dokter keluarga ini memiliki fungsi sebagai five stars doctor dan memiliki
organisasi yang telah dibentuk yaitu PDKI dan KIKKI yang telah diketahui oleh
IDI.

Dokter Keluarga di Indonesia


Kegiatan untuk mengembalikan pelayanan dokter keluarga di Indonesia telah dimulai
sejak tahun 1981 yakni dengan didirikannya Kelompok Studi Dokter Keluarga.
Pada Tahun 1990 melalui kongres yang kedua di Bogor, nama organisasi dirubah
menjadi Kolese Dokter Keluarga Indonesia (KDKI). Sekalipun organisasi ini sejak tahun
1988 telah menjadi anggota IDI, tapi pelayanan dokter keluarga di Indonesia belum
secara resmi mendapat pengakuan baik dari profesi kedokteran ataupun dari pemerintah.
Untuk lebih meningkatkan program kerja, terutama pada tingkat internasional, maka
pada tahun 1972 didirikanlah organisasi internasional dokter keluarga yang dikenal
dengan nama World of National College and Academic Association of General
Practitioners / Family Physicians (WONCA). Indonesia adalah anggota dari WONCA
yang diwakili oleh Kolese Dokter Keluarga Indonesia. Untuk Indonesia, manfaat
pelayanan kedokteran keluarga tidak hanya untuk mengendalikan biaya dan atau
9

meningkatkan mutu pelayanan kesehatan, akan tetapi juga dalam rangka turut mengatasi
paling tidak 3 (tiga) masalah pokok pelayanan kesehatan lain yakni:
Pendayagunaan dokter pasca PTT
Pengembangan Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Masyarakat
Menghadapi era globalisasi
Di Indonesia kebijaksanaan pengembangan pelayanan kedokteran keluarga dilakukan
melalui berbagai cara. Dalam beberapa tahun terakhir pada beberapa fakultas kedokteran
dari

beberapa

universitas

terkemuka

telah

dilakukan

upaya-upaya

untuk

mengintegrasikan pelayanan kedokteran keluarga dalam kurikulum pendidikan dokter


yakni sesuai dengan anjuran WHO bahwa "family medicine" selayaknya diintegrasikan
dalam pendidikan "community medicine" karena kedekatannya. Akan masih diperlukan
waktu untuk mendapatkan tetapi produk dari sistem pendidikan kedokteran ini yakni
dokter umum lulusan fakultas kedokteran yang mempunya wawasan kedokteran
keluarga karena kebijakan ini baru dikembangkan.
Sementara itu bagi dokter umum lulusan fakultas kedokteran sebelumnya yang saat
ini ada di masyarakat, untuk mendapatkan kompetensi khusus selaku dokter
keluargaharus dilakukan dengan cara mengikuti pelatihan secara terprogram dan
bekesinambungan. Dalam beberapa tahun terakhir telah banyak dilakukan program dan
upaya konversi dari dokter umum menjadi dokter keluarga yang bersertifikat dan diakui
melalui pelatihan-pelatihan. Kurikulum yang telah disepakati dari hasil rumusan
kerjasama tripartid pengembangan dokter keluarga (IDI / KDKI-FK-Depkes) meliputi
empat paket, yaitu :
Paket A: pengenalan konsep kedokteran keluarga,
Paket B: manajemen pelayanan kedokteran keluarga,
Paket C: ketrampilan klinik praktis,
Paket D: pengetahuan klinik mutakhir yang disusun berdasarkan golongan usia.
Demikianlah, sesuai dengan latar belakang yang seperti ini dan juga berbagai
peristiwa khusus yang terjadi di masing - masing negara, akhirnya gerakan dokter
keluarga tersebut mulai bermunculan. Ringkasan sejarah perkembangan yang dimaksud
untuk beberapa negara, secara sederhana dapat diuraikan sebagai berikut :
1. Inggris
Kehendak untuk mengembalikan pelayanan dokter keluarga di Inggris telah
dimulai sejak tahun 1844, tetapi pada waktu itu banyak mendapat tantangan.

10

Barulah kemudian pada tahun 1952, praktek dokter keluarga ini mendapat
pengakuan yakni dengan berhasil didirikannya Royal College of General Practise.

2. Australia
Kehendak untuk mengembalikan pelayanan dokter keluarga di Australia telah
dimulai sejak tahun 1958, yakni dengan didirikannya The College of General
Practice yang pada waktu itu aktif menyelenggarakan program pendidikan
kedokteran berkelanjutan berikut ujiannya yang telah dimulai sejak tahun 1960.
Kegiatan ini secara resmi diakui pada tahun 1973, yakni dengan mulai
diselenggarakannya Family Medicine Program oleh pemerintah federal.
3. Filipina
Kegiatan untuk mengembalikan pelayanan dokter keluarga di Filipina telah
dimulai sejak tahun 1960 tetapi secara melembaga baru dikenal sejak tahun 1972,
yakni dengan didirikannya The Philipine Academy of Family Physicians.
Organisasi ini aktif menyelenggarakan pendidikan dokter keluarga, yang lulusan
angkatan pertamanya dilantik tahun 1975.
4. Singapura
Kegiatan untuk mengembalikan pelayanan dokter keluarga di Singapura telah
dimulai sejak tahun 1971, dan sejak tahun 1972 aktif menyelenggarakan program
pendidikan. Sayang sekali sampai saat ini program tersebut belum mendapat
pengakuan resmi dari pemerintah.

1.3

Standar dan Prinsip Pelayanan Dokter Keluarga


1.3.1. Standar dokter keluarga
Secara ringkas, yang dimaksud dengan dokter keluarga ialah dokter yang
memberikan pelayanan kesehatan dengan ciri-ciri utama sebagai berikut:
1. Pelayanan kesehatan lini pertama Artinya memberikan pelayanan pada
strata primer, yaitu ditengah-tengah pemukiman masyarakat sehingga
mudah dicapai. Setiap keluarga sebaiknya mempunyai dokter keluarga
yang dapat mereka hubungi bila memerlukan pertolongan kesehatan.
2. Pelayanan kesehatan/medis yang bersifat umum Artinya memberikan
pelayanan untuk masalah kesehatan atau penyakit yang tergolong umum
dan bukan spesialistik. Pelayanan dokter yang bersifat umum juga dikenal
dengan istilah berobat jalan walaupun kadang- kadang dapat pula
11

diberikan di rumah untuk kasus tertentu misalnya pasien yang sulit


berjalan.
3. Bersifat holistik dan komprehensif Holistik artinya tidak dibatasi pada
masalah biomedis pasien saja, tetapi juga dengan melihat latar belakang
sosial-budaya pasien yang mungkin berkaitan dengan penyakitnya.
Misalnya, banyak penyakit didapat dari pekerjaannya seperti nyeri otot dan
tulang, radang saluran napas, radang kulit atau kelelahan. Jika penyakit
tersebut tidak ditangani secara holistik dan hanya terfokus pada gejala atau
penyakitnya saja, maka tidak akan benar- benar berhasil disembuhkan.
Komprehensif artinya tidak hanya terbatas pada pelayanan pengobatan atau
kuratif saja, tetapi meliputi aspek lainnya mulai dari promotif-preventif hingga
rehabilitatif. Misalnya, konseling, edukasi kesehatan, imunisasi, KB, medical
check-up, perawatan pasca RS dan rehabilitasi medik.
4. Pemeliharaan kesehatan yang berkesinambungan Artinya, pelayanan kesehatan
dilakukan terus menerus kepada pasien maupun keluarganya guna memelihara
dan meningkatkan kesehatan mereka. Dengan kata lain, hubungan dokter-pasien
yang lebih kontinu atau sebagai

dokter langganan. Hubungan yang berke-

sinambungan itu menguntungkan karena menjadi lebih saling kenal dan lebih
akrab sehingga memudahkan dalam mengatasi berbagai masalah kesehatan
pasien/keluarga tersebut.
5. Pendekatan Keluarga Artinya, lebih menekankan keluarga sebagai unit sasaran
pelayanan kesehatan daripada perorangan. Pasien umumnya merupakan anggota
sebuah keluarga yaitu sebagai suami, isteri atau anak. Pendekatan keluarga.
mempunyai berbagai keuntungan terutama untuk dukungan yang diperlukan guna
mengatasi masalah kesehatan. Misalnya seorang anak akan banyak memerlukan
pengertian dan dukungan orang tuanya. Suami yang menderita hipertensi perlu
dukungan isteri dan anaknya. Isteri yang sedang hamil, perlu dukungan suaminya
dan banyak lagi contoh lain.

Pelayanan yang diselenggarakan pada praktek dokter keluarga banyak macamnya.


Secara umum dapat dibedakan atas tiga macam :
1. Menyelenggarakan pelayanan rawat jalan
Pada bentuk ini, pelayanan yang diselenggarakan pada praktek dokter keluarga
hanya pelayanan rawat jalan saja. Dokter yang menyelenggarakan praktek dokter
12

keluarga tersebut tidak melakukan pelayanan kunjungan dan perawatan pasien di


rumah atau pelayanan rawat inap di rumah sakit. Semua pasien yang
membutuhkan pertolongan diharuskan datang ke tempat praktek dokter keluarga.
Jika kebetulan pasien tersebut memerlukan pelayanan rawat inap, pasien tersebut
dirujuk ke rumah sakit.
2. Menyelenggarakan pelayanan rawat jalan, kunjungan dan perawatan pasien
dirumah.
Pada bentuk ini, pelayanan yang diselenggarakan pada praktek dokter keluarga
mencakup pelayanan rawat jalan serta pelayanan kunjungan dan perawatan pasien
di rumah. Pelayanan bentuk ini lazimnya dilaksanakan oleh dokter keluarga yang
tidak mempunyai akses dengan rumah sakit.
3. Menyelenggarakan pelayanan rawat jalan, kunjungan dan perawatan pasien di
rumah, serta pelayanan rawat inap di rumah sakit.
Pada bentuk ini, pelayanan yang diselenggarakan pada praktek dokter keluarga
telah mencakup pelayanan rawat jalan, kunjungan dan perawatan pasien di rumah,
serta perawatan rawat inap di rumah sakit. Pelayanan bentuk ini lazimnya
diselenggarakan oleh dokter keluarga yang telah berhasil menjalin kerja sama
dengan rumah sakit terdekat dan rumah sakit tersebut memberi kesempatan
kepada dokter keluarga untuk merawat sendiri pasiennya di rumah sakit.

Menurut Perhimpunan Dokter Keluarga Indonesia (PDKI), standar pelayanan dokter


keluarga meliputi:
1. Standar pelayanan paripurna
Sifat paripurna pada kedokteran keluarga yaitu termasuk pemiliharaan dan
peningkatan

kesehatan

(promotive),

pencegahan

kesehatan

(curative),

pencegahan

kecacatan (disability limitation), dan rehabilitasi setelah sakit

(rehabilitation) dengan memperlihatkan kemampuan sosial serta sesuai dengan


mediko legal etika kedokteran
Pelayanan medis strata pertama untuk semua orang
Memiliki izin pelayanan dokter keluarga dan surat persetujuan tempat praktik
Pemeliharaan dan peningkatan kesehatan pasien dan keluarganya
Pencegahan penyakit dan proteksi khusus

13

Deteksi dini terhadap penyakit dan melakukan pentalaksanaan yang tepat


terhadap pasien dan keluarganya
Kuratif medik
Melaksanakan pemulihan kesehatan dan pencegahan kecacatan pada strata
pelayanan tingkat pertama, termasuk kegawatdaruratan medik, atau perujukan

Rehabilitasi medik dan sosial pada pasien dana atau keluarganya


Setelah mengalami masalah kesehatan baik dari segi fisik, jiwa maupun sosial

Kemampuan sosial keluarga


Pelayanan dokter keluarga memiliki sistem untuk memeprhatikan kondisi

sosial pasien dan keluarganya

2. Standar pelayanan medis (standard of medical care)


Pelayanan sebuah dokter keluarga harus sesuai dengan lege artis

Anamnesis
Dengan pendekatan patient centered approach dalam rangka memperoleh
keluhan utama pasien, kekhawatiran dan harapan pasien mengenai
keluhannya tersebut, serta memperoleh keterangan untuk dapat menegakkan
diagnosis

Pemeriksaan fisik, penunjang serta diagnosis dan diagnosis banding


Melakukan secara diagnosis holistik

Konseling
Untuk membantu pasien dan keluarga menentukan pilihan terbaik
penatalaksanaan untuk pasien

Konsultasi
Saat diperlukan, dokter keluarga melakukan konsultasi ke dokter yang
dianggap lebih piawai dan atau berpengalaman.

3. Standar pelayanan bersinambung (standard of continuum care)


Pelayanan yang diberikan dokter keluarga merupakan pelayanan bersinambung
yang melaksanakan pelayanan kedokteran secara efektif efisien, proaktif dan terus
menerus demi kesehatan pasien.

Rekam medik berkesinambung

14

Informasi riwayat kesehatan pasien sebelumnya pada saat datang sigunakan


untuk memaastikan bahwa penatalaksanaan yang diterapkan telah sesuai

Pelayanan efektif efisien


Pelayanan dokter keluarga menyelenggarakan pelayanan rawat jalan efektif
efisien bagi pasien, menjaga kualitas, sadar mutu dan biaya

Pendampingan
Saat dilaksanakan konsultasi dana atau rujukan, dokter keluarga menawarkan
kemudian melakasanakan pendampingan pasien, demi kepentingan pasien

Pelayanan proaktif
Pelayanan dokter keluarga menjaga kesinambungan

4. Standar pelayanan menyeluruh (standard of holistic of care)


Pelayanan yang disediakan dokter keluarga bersifat menyeluruh, yaiut peduli
nahwa pasien adalah seorang manusia seutuhnya yang terdiri dari fisik, mental,
social dan spiritual, serta berkehidupan di tengah lingkungan fisik dan sosialnya

Pasien adalah manusia seutuhnya


Pelayanan dokter keluarga memiliki system untuk memandang pasien sebagai
manusia yang seutuhnya

Pasien adalah bagian dari keluarga dan lingkungannya


Pelyanan dokter keluarga memiliki sistem untuk memandang pasien sebagai
bagian dari keluarga pasien, dan memperhatikan bahwa keluarga pasien dapat
mempengaruhi dan/atau dipengaruhi oleh situasi dan kondisi kesehatan pasien.

Pelayanan menggunakan segala sumber di sekitarnya


Pelayanan dokter keluarga mendayagunakan segala sumber di sekitar
kehidupan pasien untuk meningkatkan keadaan kesehatan pasien dan
keluarganya.

5. Standar pelayanan terpadu (standard of integration of care)


Pelayanan yang disediakan dokter keluarga bersifat terpadu, selain merupkan
kemitraan antara dokter dengan pasien pada saat proses penatalaksanaan medis,
juga merupakan kemitraan lintas program dengan berbagai institusi yang
menunjang pelayanan kedokteran baik dari formal maupun informal.

15

Koordinator penatalaksanaan pasien kerja sama dengan dokter pasien keluarga, maupun bersama antara dokter pasien dokter spesialis / rumah
sakit.

Mitra dokter pasien saat proses pentalaksanaan medis

Mitra lintas sektoral medik


Dokter keluarga bekerja sebahai mitra penyedia pelayanan kesehatan dengan
berbagai sektor pelayanan kesehatan formal di sekitarnya.

Mitra lintas sektoral alternatif dan komplimenter medik


Dokter keluarga memperdulikan dan memperhatikan kebutuhan dan perliaku
pasien dan kelaurganya sebagai masyarakat yang menggunakan berbagai
pelayanan kesehatan nonformal di sekitarnya.

1.3.2. Prinsip Dokter Keluarga (DK)


Prinsip pelayanan dokter keluarga adalah sebagai berikut :
1. Dokter kontak pertama (first contact)
DK adalah pemberi layanan kesehatan (provider) yang pertama kali
ditemui pasien/klien dalam masalah kesehatannya
2. Layanan bersifat pribadi (personal care)
DK memberikan layanan yang bersifat pribadi dengan mempertimbangkan
pasiensebagai bagian dari keluarga
3. Pelayanan paripurna (comprehensive)
DK

memberikan

pelayanan

menyeluruh

yang

memadukan

promosi

kesehatan, pencegahan penyakit, pengobatan, dan rehabilitasi dengan aspek


fisik, psikologis, dans ocial budaya.
4. Pelayanan bersinambungan (continuous care)
Pelayanan DK berpusat pada orangnya (pasient-centered) bukan pada
penyakitnya(diseases-centered)
5. Mengutamakan pencegahan (prevention first)
Karena berangkat dari paradigma sehat, maka upaya pencegahan oleh DK
dilaksanakan sedini mungkin
6. Koordinasi
Dalam upaya mengatasi masalah pasien DK perlu berkonsultasi dengan disiplin
ilmulainnya

16

7. Kolaborasi
Bila pasien membutuhkan pelayanan yang berada diluar kompetensinya, DK
bekerjasamadan mendelegasikan pengelolaan pasiennya pada pihak lain yang
berkompeten
8. Family oriented
Dalam mengatasi masalah DK mempertimbangkan konteks keluarga, dampak
kondisi pasien terhadap keluarga dan sebaliknya
9. Community oriented
Dokter keluarga dalam mengatasi masalah pasien haruslah tetap memperhatikan
dampak kondisi pasien terhadap komunitas dan sebaliknya (Persatuan Dokter
Keluarga Indonesia, 2009)

1.4.Tugas dan Peran Dokter Keluarga dalam Pelayanan Primer


Dokter keluarga memiliki peranan dan cakupan yang khusus yaitu :
1. Komprehensif dan holistik
2. Kompeten dengan ilmunya
3. Continue ( berkesinambungan)
4. Preventif
5. Kolaboratif dan kordinatif
6. Mempertimbangkan keluarga, lingkungan kerja, dan lingkungan
7. Mempertimbangkan mutu dan biaya
8. Segala tindakan dapat dipertanggung jawabkan
9. Segala tindakan dapat diaudit
10. Bermoral dan beretika yang baik
Sehingga yang ditekankan disini dokter keluarga adalah gate keeper sekelmpok
masyarakat,sebagai system pencegahan atau prventif.Jadi pada dasarnya preventiflah
yang diutamakan daripada tindakan kuratif.Semakin dia melakukan tindakan preventif
yang tepat,dan pasien yang mengalami sakit itu sedikit maka dapat dikatakan bahwa
dokter keluarga tersebut berhasil.

Dokter keluarga memiliki 5 fungsi yang dimiliki, yaitu (Azrul Azwar, dkk. 2004) :
a. Care Provider (Penyelenggara Pelayanan Kesehatan)
Yang mempertimbangkan pasien secara holistik sebagai seorang individu dan
sebagai bagian integral (tak terpisahkan) dari keluarga, komunitas, lingkungannya,
17

dan

menyelenggarakan

pelayanan

kesehatan

yang

berkualitas

tinggi,

komprehensif, kontinu, dan personal dalam jangka waktu panjang dalam wujud
hubungan profesional dokter-pasien yang saling menghargai dan mempercayai.
Juga sebagai pelayanan komprehensif yang manusiawi namun tetap dapat dapat
diaudit dan dipertangungjawabkan.
b. Communicator (Penghubung atau Penyampai Pesan)
Yang mampu memperkenalkan pola hidup sehat melalui penjelasan yang efektif
sehingga memberdayakan pasien dan keluarganya untuk meningkatkan dan
memelihara kesehatannya sendiri serta memicu perubahan cara berpikir menuju
sehat dan mandiri kepada pasien dan komunitasnya
c. Decision Maker (Pembuat Keputusan)
Yang melakukan pemeriksaan pasien, pengobatan, dan pemanfaatan teknologi
kedokteran berdasarkan kaidah ilmiah yang mapan dengan mempertimbangkan
harapan pasien, nilai etika, cost effectiveness untuk kepentingan pasien
sepenuhnya dan membuat keputusan klinis yang ilmiah dan empatik
d. Manager
Yang dapat berkerja secara harmonis dengan individu dan organisasi di dalam
maupun di luar sistem kesehatan agar dapat memenuhi kebutuhan pasien dan
komunitasnya berdasarkan data kesehatan yang ada. Menjadi dokter yang cakap
memimpin klinik, sehat, sejahtera, dan bijaksana
e. Community Leader (Pemimpin Masyarakat)
Yang memperoleh kepercayaan dari komunitas pasien yang dilayaninya,
menyearahkan kebutuhan kesehatan individu dan komunitasnya, memberikan
nasihat kepada kelompok penduduk dan melakukan kegaiatan atas nama
masyarakat dan menjadi panutan masyarakat

Selain fungsi, ada pula tugas dokter keluarga, yaitu :


Menyelenggarakan pelayanan primer secara paripurna menyuruh, dan bermutu
guna penapisan untuk pelayanan spesialistik yang diperlukan,
Mendiagnosis secara cepat dan memberikan terapi secara cepat dan tepat,
Memberikan pelayanan kedokteran secara aktif kepada pasien pada saat sehat dan
sakit
Memberikan pelayanan kedokteran kepada individu dan keluarganya,

18

Membina keluarga pasien untuk berpartisipasi dalam upaya peningkatan taraf


kesehatan, pencegahan penyakit, pengobatan dan rehabilitasi,
Menangani penyakit akut dan kronik,
Melakukan tindakan tahap awal kasus berat agar siap dikirim ke rumah sakit,
Tetap bertanggung-jawab atas pasien yang dirujukan ke Dokter Spesialis atau
dirawat di RS,
Memantau pasien yang telah dirujuk atau di konsultasikan,
Bertindak sebagai mitra, penasihat dan konsultan bagi pasiennya,
Mengkordinasikan pelayanan yang diperlukan untuk kepentingan pasien,
Menyelenggarakan rekam Medis yang memenuhi standar,
Melakukan penelitian untuk mengembang ilmu kedokteran secara umum dan ilmu
kedokteran keluarga secara khusus.

Kewajiban dokter keluarga :


Menjunjung tinggi profesionalisme
Menerapkan prinsip kedokteran keluarga dalam praktek
Bekerja dalam tim kesehatan
Menjadi sumber daya kesehatan
Melakukan riset untuk pengembangan layanan primer

Manfaat Dokter Keluarga:


Manfaat pelayanan dokter keluarga (Cambridge Research Institute, 1976) adalah :
1. Penanganan kasus penyakit sbg manusia seutuhnya.
2. Diselenggarakan pelayanan pencegahan penyakit dan dijamin kesinambungan
pelayanan.
3. Pengaturan kebutuhan spesialis lebih terarah
4. Diselenggarakan pelayanan kesehatan terpadu
5. Keteranga keluarga, kesehatan dan sosial dpt dimanfaatkan.
6. Dihitung berbagai faktor yg dapat menimbulkan penyakit.
7. Meringankan biaya kesehatan8.Dicegah pemakaian berbagai alat kedokteran canggih.

Kriteria Dokter Keluarga


1. Spesialis Famili Medisin (SpFM)

19

Dokter Keluarga yang meningkatkan profesionalismenya lebih tinggi dengan


mengikuti pendidikan spesialisasi kedokteran keluarga, dan memperoleh gelar
akademik sebagai Spesialis Family Medicine (SpFM). Para SpFM ini dalam system
pelayanan kedokteran terpadu atau terstruktur tetap menjalankan praktiknya di strata
pertama.
2. Syarat-syarat Dokter Keluarga
Program konversi adalah program sertifikasi I (awal) dokter layanan primer yang
berminat menjadi dokter keluarga. Program konversi dimaksudkan agar dokter yang
memiliki komitmen menjadi dokter layanan primer mengimplementasikan komitmen
tersebut dengan meningkatkan dan menjaga kompetensi dan kinerja profesionalnya
sehingga benar-benar mampu dan mau menjadi dokter layanan primer yang mumpuni
dan berkedudukan di lini terdepan pelayanan kesehatan di Indonesia. Program
konversi adalah salah satu bentuk uji kompetensi melalui alat tilik diri (self
assesment) yang berisi kuesioner tentang rekam jejak praktik dan kegiatan profesional
dokter tersebut. Jadi program konversi tidak dapat diikuti oleh dokter yang tidak
praktik atau praktik kurang dari 5 tahun.

Tujuan Dokter Keluarga


Tujuan pelayanan dokter keluarga mencakup bidang yang amat luas sekali. Jika
disederhanakan secara umum dapat dibedakan atas dua macam (Azwar, 1995) :
a. Tujuan Umum
Tujuan umum pelayanan dokter keluarga adalah sama dengan tujuan pelayanan
kedokteran dan atau pelayanan kesehatan pada umumnya, yakni terwujudnya
keadaan sehat bagi setiap anggota keluarga.
b. Tujuan Khusus
Sedangkan tujuan khusus pelayanan dokter keluarga dapat dibedakan atas dua
macam :
a. Terpenuhinya kebutuhan keluarga akan pelayanan kedokteran yang lebih
efektif. Dibandingkan dengan pelayanan kedokteran lainnya, pelayanan dokter
keluarga memang lebih efektif. Ini disebabkan karena dalam menangani suatu
masalah kesehatan, perhatian tidak hanya ditujukan pada keluhan yang
disampaikan saja, tetapi pada pasien sebagai manusia seutuhnya, dan bahkan
sebagai bagian dari anggota keluarga dengan lingkungannya masing-masing.
Dengan diperhatikannya berbagai faktor yang seperti ini, maka pengelolaan
20

suatu masalah kesehatan akan dapat dilakukan secara sempurna dan karena itu
penyelesaian suatu masalah kesehatan akan dapat pula diharapkan lebih
memuaskan.
b. Terpenuhinya kebutuhan keluarga akan pelayanan kedokteran yang lebih
efisien. Dibandingkan dengan pelayanan kedokteran lainnya, pelayanan dokter
keluarga juga lebih mengutamakan pelayanan pencegahan penyakit serta
diselenggarakan secara menyeluruh, terpadu dan berkesinambungan. Dengan
diutamakannya pelayanan pencegahan penyakit, maka berarti angka jatuh sakit
akan menurun, yang apabila dapat dipertahankan, pada gilirannya akan
berperan besar dalam menurunkan biaya kesehatan. Hal yang sama juga
ditemukan pada pelayanan yang menyeluruh, terpadu dan berkesinambungan.
Karena salah satu keuntungan dari pelayanan yang seperti ini ialah dapat
dihindarkannya tindakan dan atau pemeriksaan kedokteran yang berulangulang, yang besar peranannya dalam mencegah penghamburan dana kesehatan
yang jumlahnya telah diketahui selalu bersifat terbatas

Karakteristik Dokter Keluarga Menurut ;


a. Lynn P. Carmichael (1973):

Mencegah penyakit dan memelihara kesehatan

Pasien sebagai bagian dari keluarga dan masyarakat

Pelayanan menyeluruh, mempertimbangkan pasien dan keluarganya

Andal mendiagnosis, tanggap epidemiologi dan terampil menangani penyakit

Tanggap saling-aruh faktor biologik-emosi-sosial, dan mewaspadai kemiripan


penyakit.

b. Debra P. Hymovic & Martha Underwood Barnards (1973):

Pelayanan responsif dan bertanggung jawab

Pelayanan primer dan lanjut

Diagnosis dini, capai taraf kesehatan tinggi

Memandang pasien dan keluarga

Melayani secara maksimal

21

c. IDI (1982)

Memandang pasien sebagai individu, bagian dari keluarga dan masyarakat

Pelayanan menyeluruh dan maksimal

Mengutamakan pencegahan, tingkatan taraf kesehatan

Menyesuaikan dengan kebutuhan pasien dan memenuhinya

Menyelenggarakan pelayanan primer dan bertanggung jawab atas kelanjutannya

1.5.Jenis Pelayanan dokter keluarga


Secara umum dapat dibedakan atas dua macam. Pertama, pelayanan kesehatan
personal (personal health services) atau sering disebut pula sebagai pelayanan
kedokteran

(medical

services).

Kedua,

pelayanan

kesehatan

lingkungan

(environmental health services) atau sering disebut pula sebagai pelayanan


kesehatan masyarakat (public health services) (Hodgetts dan Cascio, 1983).
Menurut Leave and Clark (1953), kedua bentuk pelayanan kesehatan ini
mempunyai ciri-ciri tersendiri. Jika pelayanan kesehatan tersebut terutama
ditujukan untuk menyembuhkan penyakit (curative) dan memulihkan kesehatan
(rehabilitative) disebut dengan nama pelayanan kedokteran. Sedangkan jika
pelayanan kesehatan tersebut terutama ditujukan untuk meningkatkan kesehatan
(promotive) dan mencegah penyakit (preventive) disebut dengan nama pelayanan
kesehatan masyarakat.
Sasaran kedua bentuk pelayanan kesehatan ini juga berbeda. Sasaran utama
pelayanan kedokteran adalah perseorangan dan keluarga. Sedangkan sasaran utama
pelayanan kesehatan masyarakat adalah kelompok dan masyarakat. Pelayanan
kedokteran yang sasaran utamanya adalah keluarga disebut dengan nama
pelayanan dokter keluarga (family practice).

Jenis Pelayanan Dokter Keluarga;


Klinik dokter Keluarga (KDK)
1. Merupakan klinik yang menyelenggarakan Sistem Pelayanan Dokter Keluarga
(SPDK),
2. Sebaiknya mudah dicapai dengan kendaraan umum. (terletak di tempat
strategis),
3. Mempunyai bangunan yang memadai,
22

4. Dilengkapi dengan saraba komunikasi,


5. Mempunyai sejumlah tenaga dokter yang telah lulus pelatihan DK,
6. Mempunyai sejumlah tenaga pembantu klinik dan paramedis telah lulus
perlatihan khusus pembantu KDK,
7. Dapat berbentuk praktek mandiri (solo) atau berkelompok.
8. Mempunyai izin yang berorientasi wilayah,
9. Menyelenggarakan pelayanan yang sifatnya paripurna, holistik, terpadu, dan
berkesinambungan,
10. Melayani semua jenis penyakit dan golongan umur,
11. Mempunyai sarana medis yang memadai sesuai dengan peringkat klinik ybs.

Sistem Pelayanan Dokter Keluarga (SPDK)


Untuk menunjang tugas dan wewenang nya diperlukan Sistem Pelayanan Dokter
Keluarga yang terdiri atas komponen :
1. Dokter keluarga yang menyelenggarakan pelayanan primer di klinik Dokter
Keluarga (KDK),
2. Dokter Spesialis yang menyelenggarakan pelayanan sekunder di klinik Dokter
Spesialis (KDSp),
3. Rumah sakit rujukan,
4. Asuransi kesehatan/ Sistem Pembiayaan,
5. Seperangkat peraturan penunjang.
Dalam sistem ini kontak pertama pasien dengan dokter akan terjadi di KDK yang
selanjutnya akan menentukan dan mengkoordinasikan keperluan pelayanan
sekunder jika dipandang perlu sesuai dengan SOP standar yang disepakati. Pasca
pelayanan sekunder, pasien segera dirujuk balik ke KDK untuk pemantauan lebih
lanjut. Tata selenggara pelayanan seperti ini akan diperkuat oleh ketentuan yang
diberlakukan dalam skema JPKM/asuransi.

Pelayanan yang diselenggarakan pada praktek dokter keluarga banyak macamnya.


Secara umum dapat dibedakan atas tiga macam :
1. Menyelenggarakan pelayanan rawat jalan
Pada bentuk ini, pelayanan yang diselenggarakan pada praktek dokter keluarga
hanya pelayanan rawat jalan saja. Dokter yang menyelenggarakan praktek
dokter keluarga tersebut tidak melakukan pelayanan kunjungan dan perawatan
23

pasien di rumah atau pelayanan rawat inap di rumah sakit. Semua pasien yang
membutuhkan pertolongan diharuskan datang ke tempat praktek dokter
keluarga. Jika kebetulan pasien tersebut memerlukan pelayanan rawat inap,
pasien tersebut dirujuk ke rumah sakit.
2. Menyelenggarakan pelayanan rawat jalan, kunjungan dan perawatan pasien
dirumah.
Pada bentuk ini, pelayanan yang diselenggarakan pada praktek dokter keluarga
mencakup pelayanan rawat jalan serta pelayanan kunjungan dan perawatan
pasien di rumah. Pelayanan bentuk ini lazimnya dilaksanakan oleh dokter
keluarga yang tidak mempunyai akses dengan rumah sakit.
3. Menyelenggarakan pelayanan rawat jalan, kunjungan dan perawatan pasien di
rumah, serta pelayanan rawat inap di rumah sakit.
Pada bentuk ini, pelayanan yang diselenggarakan pada praktek dokter keluarga
telah mencakup pelayanan rawat jalan, kunjungan dan perawatan pasien di
rumah, serta perawatan rawat inap di rumah sakit. Pelayanan bentuk ini
lazimnya diselenggarakan oleh dokter keluarga yang telah berhasil menjalin
kerja sama dengan rumah sakit terdekat dan rumah sakit tersebut memberi
kesempatan kepada dokter keluarga untuk merawat sendiri pasiennya di rumah
sakit.
Di daerah pedesaan, karena dokter keluarga tidak mempunyai akses dengan
rumah sakit, maka dokter keluarga tersebut hanya menyelenggarakan pelayanan
rawat jalan saja. Pelayanan rawat inap dirujuk sertakan sepenuhnya kepada dokter
yang bekerja dirumah sakit. Tetapi pengaturan rujukan untuk pelayanan rawat inap
tersebut, tetap dilakukan oleh dokter keluarga. Dokter keluarga memberikan
bantuan sepenuhnya, dan bahkan turut mencarikan tempat perawatan dan jika perlu
turut mengantarkannya ke rumah sakit
Pelayanan kedokteran yang diselenggarakan pada praktek dokter keluarga pada
umumnya :
1. Lebih aktif dan bertanggung jawab
Karena pelayanan kedokteran yang diselenggarakan pada praktek dokter
keluarga mengenal pelayanan kunjungan dan atau perawatan pasien di rumah,
bertanggung jawab mengatur pelayanan rujukan dan konsultasi, dan bahkan,
apabila memungkinkan, turut menangani pasien yang memerlukan pelayanan
rawat inap di rumah sakit, maka pelayanan kedokteran yang diselenggarakan
24

pada praktek dokter keluarga umunya lebih aktif dan bertanggung jawab dari
pada dokter umum.
2. Lebih lengkap dan bervariasi
Karena praktek dokter keluarga menangani semua masalah kesehatan yang
ditemukan pada semua anggota keluarga, maka pelayanan dokter keluarga pada
umumnya lebih lengkap dan bervariasi dari pada dokter umum. Tidak
mengherankan jika dengan pelayanan yang seperti ini, seperti yang ditemukan
di Amerika Serikat misalnya, praktek dokter keluarga dapat menyelesaikan
tidak kurang dari 95 % masalah kesehatan yang ditemukan pada pasien yang
datang berobat.
3. Menangani penyakit pada stadium awal
Sekalipun praktek dokter keluarga dapat menangani pasien yang telah
membutuhkan pelayanan rawat inap, bukan selalu berarti praktek dokter
keluarga sarna dengan dokter spesialis. Praktek dokter keluarga hanya sesuai
untuk penyakit -penyakit pada stadium awal saja. Sedangkan untuk kasus yang
telah lanjut atau yang telah terlalu spesialistik, karena memang telah berada
diluar wewenang dan tanggung jawab dokter keluarga, tetap dan harus
dikonsultasikan dan atau dirujuk kedokter spesialis. Seperti yang dikatakan
oleh Malerich (1970), praktek dokter keluarga memang sesuai untuk penyakitpenyakit yang masih dalam stadium dini atau yang bersifat umum saja.
Pelayanan Dokter Keluarga melibatkan Dokter Keluarga (DK) sebagai
penyaring di tingkat primer, dokter Spesialis (DSp) di tingkat pelayanan
sekunder, rumah sakit rujukan, dan pihak pendana yang kesemuanya bekerja
sama dibawah naungan peraturan dan perundangan. Pelayanan diselenggarakan
secara komprehensif, kontinu, integratif, holistik, koordinatif, dengan
mengutamakan pencegahan, menimbang peran keluarga dan lingkungan serta
pekerjaannya. Pelayanan diberikan kepada semua pasien tanpa memandang
jenis kelamin, usia ataupun jenis penyakitnya.

Wewenang Dokter Keluarga


1. Menyelenggarakan Rekam Medis yang memenuhi standar,
2. Melaksanakan pendidikan kesehatan bagi masyarakat,
3. Melaksanakan tindak pencegahan penyakit,
4. Mengobati penyakit akut dan kronik di tingkat primer,
25

5. Mengatasi keadaan gawat darurat pada tingkat awal,


6. Melakukan tindak prabedah, beda minor, rawat pascabedah di unit pelayanan
primer,
7. Melakukan perawatan sementara,
8. Menerbitkan surat keterangan medis,
9. Memberikan masukan untuk keperluan pasien rawat inap,
10. Memberikan perawatan dirumah untuk keadaan khusus

1.6.Kompetensi Dokter Keluarga


Kompetensi dokter layanan kedokteran primer termuat dalam dokumen Konsil
Kedokteran Indonesia (KKI) tahun 2006 berjudul STANDAR KOMPETENSI
DOKTER yang menjabarkan dalam 7 area kompetensi :
1. Area Komunikasi efektif
mampu menggali dan bertukar informasi secara verbal dan nonverbal dengan
pasien semua usia, anggota keluarga, teman sejawat, masyarakat dan profesi
lain.
2. Area Keterampilan Klinis
melakukan prosedur klinis dalam menghadapi masalah kedokteran sesuai
dengan kebutuhan pasien dan kewenangannya.
3. Area landasan Ilmiah Ilmu kedokteran
Mengidentifikasi,

menjelaskan,

dan

merancang

penyelesaian

masalah

kesehatan secara ilmiah menurut ilmu kedokteran-kesehatan mutakhir untuk


mendapat hasil yang optimum.
4. Area Pengolahan Masalah Kesehatan
Mengelola masalah kesehatan individu, keluarga, maupun masyarakat secara
komprehensif, holistik, bersinambung, koordinatif, dan kolaboratif dalam
konteks pelayanan kesehatan primer.
5. Area Pengelolaan Informasi
Mengakses, mengelola, menilai secara kritis kesahihan dan kemamputerapan
informasi untuk menjelaskan dan menyelesaikan masalah, atau mengambil
keputusan dalam kaitan dengan pelayanan kesehatan di tingkat primer.
6. Area Mawas diri dan Pengembangan Diri
Melakukan praktik kedokteran dengan penuh kesadaran atas kemampuan dan
keterbatasannya; mengatasi masalah emosional, personal, kesehatan, dan
26

kesejahteraan yang dapat mempengaruhi kemampuan profesinya; belajar


sepanjang hayat; merencanakan, menerapkan, dan memantau perkembangan
profesi secara sinambung.
7. Area Etika, Moral, Medikolegal, dan Profesionalisme serta Keselamatan Pasien
Berprilaku profesional dalam praktik kedokteran serta mendukung kebijakan
kesehatan; bermoral dan beretika serta memahami isu etik maupun aspek
medikolegal dalam praktik kedokteran; menerapkan program keselamatan
pasien (IDI, 2007).

Dokter keluarga memiliki 7 kompetensi dasar yang harus dimiliki, yaitu :


1. Memiliki kualitas komunikasi dan ketrampilan.
2. Memliki ketrampilan dan kompetensi dasar.
3. Keterampilan menerapkan dasar-dasar lmu biomedik, ilmu klinik, ilmu
perilaku danepidemiologi dalam praktek kedokteran keluarga.
4. Keterampilan

mengelola

masalah

kesehatan

pada

individu,

keluarga

ataupunmasyarakat secara komprehensif, holistik, bersinambung, terkoordinir


dan bekerja samadalam konteks Pelayanan Kesehatan Primer
5. Berpikiran kritis dan memliki kemampuan management yang baik
6. Mau belajar sepanjang hayat
7. Memiliki etika, prilaku yang baik dan berprilaku professional. Memiliki ilmu
dan ketrampilan klinis layanan primer cabang ilmu utama yaitu bedah, penyakit
dalam, kebidanan dan penyakit kandungan, kesehatan anak, THT, mata, kulit
dankelamin, psikiatri, syaraf, kedokteran komunitas, Memiliki ketrampilan
klinis layanan primer lanjut :
1. Ketrampilan melakukan health screening
2. Menafsirkan hasil pemeriksaan laboratorium lanjut
3. Membaca hasil EKG
4. Membaca hasil USG
5. ACLS, ATLS, dan APLS
Standar kompetensi dokter keluarga menurut deklarasi WONCA WHO tahun
2003 :
1. Melaksanakan asuhan bagi pasien dalam kelompok usia tertentu( bayi baru
lahir, bayi, anak, remaja, dewasa, wanita hamil dan menyusui, lansia )
27

2. Mengintegrasikan komponen asuhan komprehensif


a. Memahami epidemiologi penyakit
b. Melakukan anamnesis dan pemeriksaan jasmani secara memadai
c. Memeahami ragam perbedaan faal dan metabolism obat
d. Menafsirkan hasil pemeriksaan laboratorium dan radiologi
e. Menyelenggarakan penilaian risiko khusus usia tertentu
f. Menyelenggarakan upaya pencegahan, penapisan, dan panduan serta
penyuluhan gizi
g. Memahami pokok masalah perkembangan normal
h. Menyelenggarakan konseling, psikologi, dan prilaku
i. Mengkonsultasikan atau merujuk pasien tepat pada waktunya bila
diperlukan
j. Menyelenggarakan layanan paliatif
k. Menjunjung tinggi aspek pelayanan kedokteran
3. Mengkoordinasikan layanan kesehatan
a. Dengan keluarga pasien (penilaian keluarga, pertemuan keluarga atau
pasien, pembinaan dan konseling keluarga)
b. Dengan masyarakat (penilaian kesehatan masyarakat dan epidemiologi,
pemeriksaan atau penilaian masyarakat, mengenali dan memanfaatkan
sumber daya masyarakat, program pencegahan dan pendidikan bagi
masyarakat, advokasi atau pembelaan kepentingan kesehatan masyarakat )
4. Melayani kesehatan masyarakat yang menonjol (kelainan alergik, anastesia dan
penanganan nyeri, kelainan yang mengancam jiwa, kelainan kardiovaskular,
kelainan kulit, kelainan mata dan telinga, kelainan saluran cerna, kelainan
perkemihan dan kelamin, kelainan obstetric dan ginekologi, penyakit infeksi,
kelainan musculoskeletal, kelainan neoplastik, kelainan neurologi, dan
psikiatri)
5. Melaksanakan profesi dalam tim penyedia kesehatan (menyusun dan
menggerakan tim, kepemimpinan, ketrampilan manajemen praktek, pemecahan
masalah konflik, peningkatan kualitas).

28

Kompetensi dokter keluarga seperti yang tercantum dalam Standar


Kompetensi Dokter Keluarga yang disusun oleh Perhimpunan Dokter Keluarga
Indonesia tahun 2006 adalah :
1. Kompetensi Dasar
a. Ketrampilan Komunikasi Efektif
b. Ketrampilan Klinik Dasar
c. Ketrampilan menerapkan dasar-dasar ilmu biomedik, ilmu klinik, ilmu
perilaku, dan epidemiologi dalam praktek kedokteran keluarga
d. Ketrampilan pengelolaan masalah kesehatan pada individu, keluarga
ataupun

masyarakat

dengan

cara

yang

komprehensif,

holistik,

berkesinambungan, terkoordinir, dan bekerja sama dalam konteks


Pelayanan Kesehatan Primer
e. Memanfaaatkan, menilai secara kritis, dan mengelola informasi
f. Mawas diri dan pengembangan diri / belajar sepanjang hayat
g. Etika, moral, dan profesionalisme dalam praktik
2. Ilmu dan Ketrampilan Klinis Layanan Primer Cabang Ilmu Utama
a. Bedah
b. Penyakit Dalam
c. Kebidanan dan Penyakit Kandungan
d. Kesehatan Anak
e. THT
f. Mata
g. Kulit dan Kelamin
h. Psikiatri
i. Saraf
j. Kedokteran Komunitas
3. Ketrampilan Klinis Layanan Primer Lanjut
a. Ketrampilan melakukan health screening
b. Menafsirkan hasil pemeriksaan laboratorium lanjut
c. Membaca hasil EKG
d. Membaca hasil USG
e. BTLS, BCLS, dan BPLS
4. Ketrampilan Pendukung
a. Riset
29

b. Mengajar kedokteran keluarga


5. Ilmu dan Ketrampilan Klinis Layanan Primer Cabang Ilmu Pelengkap
a. Semua cabang ilmu kedokteran lainnya
b. Memahami dan menjembatani pengobatan alternatif
6. Ilmu dan Ketrampilan Manajemen Klinik
Manajemen klinik dokter keluarga

30

DAFTAR PUSTAKA

Azwar A, Gan GL, Wonodirekso S. 2004. A Primer On Family Medicine Practice.


Singapore: Singapore International Foundation
Azwar A. 1996. Pengantar Pelayanan Dokter Keluarga. Jakarta: IDI.
Azwar A. 2008. Peran dan Fungsi Dokter Keluarga dalam Pelayanan Kesehatan Primer
dalam presentasi Revisi Kurikulum Berbasis Kompetensi. Padang.
Danasari. 2008. Standar Kompetensi Dokter Keluarga Perhimpunan Dokter Keluarga
Indonesia.
Depkes. 2001. IDI, Fakultas Kedokteran Seri Pendidikan Kedokteran Bersinambung
Firman Lubis, Dept Kedokteran komunitas dalam Majalah Kedokteran Indonesia, Volume: 58,
Nomor: 2, Februari 2008
IDI . 2007. Petunjuk Teknis: Program Pengembangan Pendidikan Keprofesian Berkelanjutan
Untuk

Dokter

Praktik

Umum.

[Internet].

viewed

Desember

2014,

from:

http://dc239.4shared.com/doc/gBDGV6rJ/preview.html
Ikatan Dokter Indonesia, Kolegium Dokter dan Dokter Keluarga Indonesia, Kolegium Ilmu
Kedokteran Keluarga Indonesia, 2007
Olesen F, Dickinson J dan Hjortdahl P. 2000. General Practice Time for A New
Definition, BMJ; 320:3547.
Persatuan Dokter Keluarga Indonesia .2009. Kronik PDKI. [Internet]. viewed 4 Desember
2014, from: http://www.pdki-arpac.or.id/index_pdki.php?show=data/sejarah
Persatuan Dokter Keluarga Indonesia .2009. Program Konversi. [Internet]. viewed 4
Desember 2013, from: http://www.pdki-arpac.or.id/index_pdki.php?show=data/konversi
Qomariyah. 2008. Program Konversi Dokter Umum- Dokter Keluarga
Qomariyah. 2011. Sekilas Kedokteran Keluarga FK Universitas Yarsi.
Qomariyah. 2011. Sekilas Kedokteran Keluarga. Jakarta: FKUI.
Sugito Wonodirekso Majalah Kedokteran Indonesia vol 53 no 9 september 2003

31