Anda di halaman 1dari 30

Mata Kuliah : Kesehatan dan Keselamatan Kerja

Dosen
: Dr. dr. Syamsiar S. Russeng, MS

KESEHATAN DAN KESELAMATAN


KERJA DI PERTANIAN DAN
PERKEBUNAN

WA ODE DITA ARLIANA


P1807214003

KONSENTRASI KESEHATAN REPRODUKSI DAN KELUARGA


PROGRAM STUDI KESEHATAN MASYARAKAT
PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS HASANUDDIN
MAKASSAR
2014

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, karena rahmat dan
karuniaNyalah sehingga penulisan makalah yang berjudul Kesehatan dan
Keselamatan Kerja di Pertanian dan Perkebunan dapat terselesaikan dengan baik
tepat pada waktunya.
Saya menyadari bahwa dalam penulisan makalah ini masih banyak
kekurangan dan kesalahan, sehingga saya mengharapkan kritik dan saran yang
sifatnya membangun demi penyempurnaannya.
Harapan saya, kiranya makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca pada
umumnya dan bagi penulis pada khususnya.

Makassar, November 2014

Penyusun

ii

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ......................................................................................

ii

DAFTAR ISI .....................................................................................................

iii

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang .......................................................................................

B. Rumusan Masalah ..................................................................................

C. Tujuan ...................................................................................................

BAB II PEMBAHASAN
A. Kondisi Kualitas Kesehatan Kerja Petani ..............................................

B. Upaya Hygiene dan Kesehatan ..............................................................

C. Faktor Resiko Kesehatan Kerja Petani ...................................................

D. Aspek Kesehatan Kerja yang Berhubungan dengan Penggunaan


Agrokimia ..............................................................................................

11

E. Jenis Racun di Sektor Pertanian Dan Perkebunan ................................

12

F. Pelaksanaan K3 di Pertanian Dan Perkebunan ......................................

16

G. Upaya Preventif Dalam Pertanian Dan Perkebunan ..............................

17

BAB VI PENUTUP
A. Kesimpulan ............................................................................................

25

B. Saran .......................................................................................................

26

DAFTAR PUSTAKA

iii

BAB I
PENDAHULUAN

A.

Latar Belakang
Petani merupakan kelompok kerja terbesar di Indonesia. Meski ada

kecenderungan semakin menurun, angkatan kerja yang bekerja di sektor


pertanian, masih berjumlah 42 juta orang atau sekitar 40% dari angkatan kerja.
Banyak wilayah kabupaten di Indonesia yang mengandalkan pertanian, termasuk
perkebunan sebagai sumber penghasilan daerah.
Dalam perspektif kesehatan dan keselamatan kerja penerapan teknologi
pertanian adalah helth risk. Oleh karena itu ketika terjadi sebuah pemilihan
teknologi, secara implicit akan terjadi sebuah perubahan faktor resiko kesehatan.
Teknologi mencangkul kini digantikan dengan traktor, hal ini jelas mengubah
faktor resiko kesehatan dan keselamatan kerja yang dihadapi oleh petani. (dikutip
dari blog K3 Pertanian oleh Faridwin)
Yang menjadi soal pokok pedesaan adalah kesehatan lingkungan seperti
halnya yang dihadapi dari waktu ke waktu oleh petani pada umumnya. Di
samping itu tenaga kerja di bidang pertanian, perkebunan juga menghadapi
berbagai penyakit akibat dari pekerjaannya, antara lain keracunan oleh zat kimia
pembasmi hama atau racun kimia lain yang digunakan. Demikian pula tenaga
kerja yang mengolah hasil pertanian, perkebunan dapat dihinggapi penyakit akibat
kerja. Seperti misalnya tabakosis pada pekerja yang oleh karena pekerjaannya
menghirup debu tembakau, bagassosis pada pekerja yang terpapar debu bagasse di
tempat penggilingan tebu, dan lain-lain.. Hal ini memerlukan perhatian khusus
dari segi keselamatan dan kesehatan kerja serta juga ergonomi. Di samping itu,
dalam pertanian, perkebunan perlu dikembangkan upaya, agar kecelakaan kerja
dapat ditekan menjadi minim. Dalam jangkauan pandangan jauh ke depan,
perubahan dari dari masyarakat agraris kepada masyarakat industri agraris harus
disertai persiapan penyesuaian mental-psikologis yang mantap, sehingga dicapai

keseimbangan yang kondusif bagi berlangsungnya proses transformasi ke arah


kemajuan yang positif dan dinamis.
Penerapan teknologi baru di pertanian memerlukan adaptasi sekaligus
keterampilan. Demikian pula dengan penggunaan pestisida, seperti indikasi hama,
takaran, teknik penyemprotan, dan lain-lain. Ironisnya teknologi baru ini memiliki
potensi bahaya khususnya pada saat kritis pencampuran. Akibatnya, korban
berjatuhan tanpa intervensi program pencegahan dampak kesehatan yang
seyogianya dilakukan Dinas Kesehatan tingkat lokal maupun tingkat pusat.
Perkebunan dapat dianggap sebagai satu masyarakat tertutup, sehingga
usaha-usaha kesehatan pun harus disesuaikan dengan sifat-sifat masyarakat
demikian, dalam arti menyelenggarakan sendiri dan untuk kebutuhan sendiri.
Melihat begitu pentingnya kondisi lingkungan yang ada di kalangan
masyarakat petani maka diperlukan pembahasan mengenai pentingnya penerapan
K3 di sektor pertanian dan perkebunan demi menjaga kondisi para petani dan juga
masyarakat sekitar. (Sumamur: 2009)

B.

Rumusan Masalah
Adapun masalah yang akan dibahas melalui makalah ini yakni :
1. Bagaimana kondisi kualitas kesehatan kerja petani dalam sektor pertanian
dan perkebunan sekarang ini?
2. Apa faktor risiko kesehatan kerja petani?
3. Apa jenis racun yang ada petani dalam pekerjaannya?
4. Apa aspek Kesehatan Kerja Yang Berhubungan Dengan Penggunaan
Agrokimia?
5. Bagaimana pelaksanaan K3 di sektor pertanian dan perkebunan?
6. Apa upaya preventif yang bisa dilakukan dalam sektor pertanian dan
perkebunan?

C. Tujuan

Adapaun tujuan dari pembuuatan makalah ini adalah untuk mengetahui


kondisi kualitas kesehatan kerja petani dalam sektor pertanian dan perkebunan
saat ini, mengetahui faktor risiko kesehatan kerja petani, jenis racun yang ada
petani dalam pekerjaannya, aspek Kesehatan Kerja Yang Berhubungan
Dengan Penggunaan Agrokimia, pelaksanaan K3 di sektor pertanian dan
perkebunan, upaya preventif yang bisa dilakukan dalam sektor pertanian dan
perkebunan.

BAB II
PEMBAHASAN

A. Kondisi Kualitas Kesehatan Kerja Petani


Persoalan utama higiene perusahaan dan kesehatan kerja di bidang
pertanian adalah perkebunan adalah lokasi dan beroperasinya perusahaan yang
biasanya berada di daerah rural (pedesaan), sehingga higiene dan kesehatan
pedesaan langsung mempengaruhi keadaan higiene dan kesehatan masyarakat
petani dan pekebun. Selain itu tenaga kerja menghadapi risiko aneka penyakit
yang disebabkan oleh pekerjaan dan lingkungan kerja serta perlunya
penyesuaian terhadap perkembangan cara kerja dan proses produksi dengan
menggunakan teknologi baru. (Sumamur: 2009)
Kualitas petani, langsung maupun tidak, berhubungan dengan indeks
perkembangan manusia (IPM). Dalam IPM kesehatan petani harus dilihat
dalam dua aspek. Yakni, kesehatan sebagai modal kerja dan aspek penyakit
yang berhubungan dengan pekerjaan, khususnya faktor resiko akibat
penggunaan teknologi baru dan agrokimia.
Bekerja sebagai petani memerlukan modal awal. Selain stamina,
kondisi fisik harus mendukung pekerjaan tersebut. Seorang petani jangan
sampai sakit-sakitan. Kemudian tingkat pendidikan dan kesehatan awal.
Kesehatan petani diperlukan untuk mendukung produktivitas. Secara teoritis
apabila seseorang bekerja, ada tiga variabel pokok yang saling berinteraksi.
Yakni, kualitas tenaga kerja, jenis atau beban pekerjaan dan lingkungan
pekerjaannya. Akibat hubungan interaktif berbagai faktor resiko kesehatan
tersebut, apabila tidak memenuhi persyaratan dapat menimbulkan gangguan
kesehatan yang berhubungan dengan pekerjaan. Gangguan kesehatan akibat
atau berhubungan dengan pekerjaan dapat bersifat akut dan mendadak, kita
kenal sebagai kecelakaan, dapat pula bersifat menahun. Berbagai gangguan
kesehatan yang berhubungan dengan pekerjaan misalnya para petani

mengalami keracunan pestisida dari tingkat sedang hingga tingkat tinggi.


(dikutip dari blog K3 Pertanian oleh Faridwin)

B. Upaya Higiene Dan Kesehatan


Perkebunan dapat dianggap sebagai suatu masyarakat tertutup (close
community) antara lain oleh karena lokasi perusahaan yang terpencil dan
luasnya wilayah kerja perusahaan, sehingga upaya higiene dan kesehatan
harus disesuaikan dengan keperluan masyarakat demikian, dalam arti
menyelenggarakan sendiri upaya kesehatan termasuk pengadaan rumah sakit
dan semua fasilitas kesehatan lainnya agar dapat memenuhi kebutuhan. Dan
hal ini sesuai pula dengan banyaknya pekerja yang tersebar luas di daerah
perkebunan, yang sudah sepatutnya diadakan upaya demikian. Program
kesehatan perkebunan meliputi upaya promotif, preventif, kuratif dan
rehabilitatif, baik terhadap penyakit yang biasa terdapat dalam masyarakat
pada umumnya, maupun terhadap kecelakaan kerja, ataupun penyakit akibat
kerja. Konsep demikian berlaku bagi kegiatan pertanian yang bukan
perkebunan tetapi aktivitasnya dilakukan secara besar-besaran seolah-olah
mirip suatu perkebunan. Adapun pengusaha hutan pada umumnya tidak
berada pada lokasi yang permanen, melainkan berpindah-pindah sehingga
fasilitas kesehatan lebih diutamakan kepada upaya yang bersifat pelayanan
sesuai dengan tuntutan kebutuhan operasi pengelolaan hutan.

C. Faktor Resiko Kesehatan Kerja Petani


Gabungan konsep kualitas keesehatan tenaga kerja sebagai modal awal
untuk bekerja dengan resiko bahaya lingkungan pekerjaannya. Petani
Indonesia pada umumnya tidak memerlukan transportasi menuju tempat
pekerjaannya, namun bagi petani perkebunan apalagi yang tinggal diperkotaan
yang memerlukan waktu lama menuju tempat kerjanya maka kualitas dan
kapasitas kerjanya akan berkurang. Terlebih lagi bagi petani yang
menggunakan sepeda motor yang harus exposed terhadapt pencemaran udara
dan kebisingan jalan raya. Tentu akan menimbulkan beban yang lebih berat.

Mengacu pada teori kesehatan kerja maka resiko kesehatan petani yang
ditemui di tempat kerjanya adalah sebagai berikut :
1. Mikroba : faktor resiko yang memberikan konstribusi terhadap kejadian
penyakit

infeksi,

parasit, kecacingan, maupun malaria.

Penyakit

kecacingan dan malaria selain merupakan ancaman kesehatan juga


merupakan faktor resiko pekerjaan petani karet, perkebunan lada, dan lainlain. Berbagai faktor resiko yang menyertai leptospirosis, gigitan serangga,
dan binatang yang berbisa.
2. Faktor lingkungan kerja fisik : sinar ultraviolet, suhu panas, suhu dingin,
cuaca, hujan, angin, dan lain-lain.
3. Ergonomi ; kesesuaian alat dengan kondisi fisik petani seperti cangkul,
traktor, dan alat-alat pertanian lainnya.
4. Bahan kimia toksik : agrokimia seperti pupuk, herbisda, akarisda dan
pestisida. (Sumamur: 2009)

Adapun beberapa penyakit endemik yang menjadi faktor resiko


dalam sektor pertanian dan perkebunan antara lain ;
1. Malaria
Petani Indonesia umumnya bekerja di daerah endemic malaria, habitat
utama di persawahan dan perkebunan. Parasit malaria akan menyerang dan
berkembang biak dalam butir darah merah sehingga seseorang yang
terkena malaria akan menderita demam dan anemia sedang hingga berat.
Anemia dan kekeurangan hemoglobin dapat mengganggu kesehatan tubuh
serta stamina petani. Seseorang yang menderita anemia akan memiliki
stamina yang rendah, loyo, cepat lelah, dan tentu saja tidak produktif.
2. Tuberkulosis
Penyakit yang sering diderita oleh angkatan kerja Indonesia termasuk
petani adalah tuberculosis (TBC). Kelompok yang terkena resiko penyakit
TBC adalah golongan ekonomi lemah khususnya petani dengan kondisi
ekonomi lemah tersebut. TBC diperburuk dengan kondisi perumahan yang
buruk, rumah tanpa ventilasi dengan lantai tanah akan menyebabkan

kondisi lembab, pengap, yang akan memperpanjang masa viabilitas atau


daya tahan kuman TBC dalam lingkungan. Penderita TBC akan
mengalami penurunan penghasilan 20-30%, kinerja dan produktivitas
rendah, dan akan membebani keluarga.
3. Kecacingan dan Gizi Kerja
Untuk melakukan aktifitas kerja membutuhkan tenaga yang diperoleh dari
pasokan makanan, namun makanan yang diperoleh dengan susah payah
dan seringkali tidak mencukupi masih digerogoti oleh berbagai penyakit
menular dan kecacingan. Masalah lain yang dihadapi angkatan kerja petani
adalah kekurangan gizi. Kekurangan gizi dapat berupa kekurangan kalori
untuk tenaga maupun zat mikronutrien lainnya, akibat dari tingkat
pengetahuan yang rendah dan kemiskinan.
4. Sanitasi Dasar
Sanitasi dasar merupakan salah satu faktor resiko utama timbulnya
penyakit-penyakit infeksi baik yang akut seperti kolera, hepatitis A,
disentri, infeksi bakteri coli maupun penyakit kronik lainnya. Tidak
mungkin petani bekerja dengan baik kalau sedang menderita malaria
kronik

atau

diare

kronik.

Apalagi

TBC.

Untuk

meningkatkan

produktivitas, seorang petani harus senantiasa mengikuti pengembangan


diri. Lalu tidak mungkin mengikuti pelatihan dengan baik kalau tidak
sehat. Untuk itu diperlukan khusus kesehatan dan keselamatan kerja petani
sebagai modal awal seseorang atau kelompok tani agar bisa bekerja
dengan baik dan lebih produktif. (dikutip dari blog K3 Pertanian oleh
Faridwin)

Selain itu, penyakit akibat kerja yang dapat kapan saja menyerang
para pekerja sektor pertanian dan perkebunan adalah :
1. Tabakosis. Tabakosis ini adalah penyakit sebagai akibat pengaruh debu
tembakau kepada para pekerja. Debu tersebut dihirup oleh pekerja, ketika
dilakukan pengolahan daun tembakau yang kering terutama pada
pekerjaan perajangan. Daun tembakau yang telah lama disimpan lama dan

lapuk meninggalkan banyak debu. Gangguan kesehatan pada tabakosis


mungkin disebabkan jamur yang tumbuh pada daun tembakau, tapi
mungkin pula sebagai akibat nikotin atau zat kimia lain yang
dikandungnya. Penelitian mengenai pengaruh debu tembakau kepada
pekerja yang oleh karena pekerjaan menghirupnya semakin banyak
dilakukan. Apapun hasil penelitian namun sebagai pegangan sebaiknya
segala kelainan paru pada pekerja yang mengolah daun tembakau diobati
semestinya, sedangkan upaya pencegahan terhadap efek debu tembakau
lebih ditingkatkan lagi dengan penggunaan tutup hidung untuk
mengurangi jumlah debu tembakau yang terhirup masuk ke dalam paru,
pemasangan alat ventilasi yang menangkap dan mengeluarkan debu dari
tempat kerja (local exhauster), isolasi proses yang menimbulkan debu ke
udara dan upaya terakhir memindahkan pekerja ke tempat kerja yang
kurang atau tidak berdebu. Terbukti kelainan tabakosis meghilang bila
kadar debu tembakau diturunkan serendah mungkin. Debu tembakau
masih dianggap debu yang hanya mengganggu kenyamanan kerja dengan
NAB 10 mg per meter kubik udara. Diusulkan NAB-nya diturunkan
menjadi 3 mg berat debu total per meter kubik udara.
2. Bissinosis. Penyakit ini selain terdapat di perusahaan pemintalan dan
penenunan ternyata menghinggapi pula pekerja perkebunan kapas, yang
memisahkan biji dari serat kapas. Kadang-kadang pada pekerja yang
disebut ginning prevalensi sakit oleh karena debu kapas tinggi pula. Tapi
pada umumnya ahli sependapat bahwa bahaya penyakit bissinosis pada
pekerja perkebunan tidak begitu berbahaya mengingat sifat pekerjaan yang
biasanya tidak menetap dan terputus-putus, musiman, dikerjakan di tempat
terbuka di luar rumah, dan udara pada pekerjaan demikian relatif tidak
berdebu.
3. Bagassosis adalah penyakit paru oleh karena menghirup debu bagasse,
yaitu ampas tebu sesudah tebu diperas diambil kandungan gulanya.
Bagasse yang lama ditimbun, kering, rapuh, dan padanya tumbuh jamur
yang merupakan penyebab terjadinya penyakit. Tanda-tanda penyakit

bagassosis serupa dengan penyakit radang alat pernapasan akut, dan


sebabnya diduga jamur yang tumbuh pada bagasse. Pencegahan dilakukan
dengan upaya agar bagasse tidak menimbulkan debu ke udara, misalnya
dibasahi, dan diupayakan jangan sampai terlalu lama ditimbun sebelum
digunakan atau dibuang.
4. Penyakit radang akut alat pernapasan terjadi pada pekerja yang membuat
kasur dari bahan kapas yang berkualitas rendah. Radang ini disebabkan
oleh Aerobacter cloacae yang hidup pada kapas lembab pada musim
penghujan. Bakteri tersebut biasa terdapat banyak di tanah, mungkiin
berasal dari kotoran manusia atau hewan.
5. Penyakit asma. Penyakit akibat kerja ini dapat timbul pada pekerja yang
mengerjakan biji-bijian atau hasil pertanian atau perkebunan lainnya.
Grain asthma adalah penyakit asma yang dikarenakan menghirup debu
beras arau gandum. Tamarind asthma adalah penyakit allergi alat
pernapasan yang penyebabnya debu buah tamarind. Asma juga terjadi pula
oleh karena penghirupan bahan halus, seperti tepung, misalnya flour
asthma, yang disebabkan alergi kepada protein yang berasal dari kutu
tepung, atau kepada tepungnya itu sendiri.
6. Dermatosisi oleh karena jamur adalah khas sifatnya yaitu menahun,
dibagian tengah kelainan menyembuh sedangkan pada bagian pinggir
proses justru aktif; kelainan disertai perasaan gatal dan panas. Obatnya
baik dalam atau pun luar adalah anti jamur. Jamur biasanya tumbuh pada
bahan organis yang membusuk, apabila bahan tersebut diangkat atau
diangkut, debu yang mengandung jamur bebas masuk kedalam udara dan
terhirup pada pekerja dapat menyebabkan penyakit jamur paru seperti
misalnya pernah dilaporkan tentang penyakit Aspergillosis paru pada
pekerja yang mengolah gandum. Dalam hal ini masker sangat membantu
sebagai salah satu upaya pencegahan.

Kecelakaan kerja terjadi pada pengambilan hasil dari pohon, seperti


pemetik pala, kelapa, kenari dan lain-lain. Terutama harus mendapatkan cukup

perhatian ialah kecelakaan pada kegiatan pengambilan kayu hasil hutan dari
penebangan hingga pengangkutannya sampai ke tempat tujuan. Cara
penebangan kayu harus disertai upaya sungguh-sungguh ke tempat tujuan.
Penempatan kayu dilokasi penebangan atau tempat-tempat sementara harus
dilakukan dengan cara yang memenuhi persyaratan keselamatan. Demikian
pula pengangkutannya harus mengikuti standar prosedur yang menjamin
keselamatan dan mencegah terjadinya kecelakaan. Sedangkan pekerja
diwajibkan memakai pakaian kerja dan alat pelindung diri yang cukup, antara
lain; topi keselamatan, sepatu keselamatan, sarung tangan dan lainlain.perlatan dan perkakas kerja harus selalu berada dalam kondisi baik dan
aman untuk digunakan. Gergaji listrik yang digunakan untuk penebangan dan
pemotongan kayu sangat rawan bagi timbulnya kecelakaan. Hanya pekerja
yang kompeten yang diperbolehkan menggunakannya.
Pekerjaan pertanian dan perkebunan dibeberapa daerah menghadapi
resiko gigitan kalajengking atau ular. Racun dari hewan berbisa itu dapat
digolongkan menjadi racun :
1. Hemotoksis, yang meracuni darah dengan menghancurkan butir sel darah
merah dan pembuluh darah
2. Nerotoksis, yang meracuni saraf.

Bila terjadi gigitan ular atau kalajengking atau binatang berbisa


lainnya biasanya sulit dibedakan oleh jenis ular atau kalajengking atau hewan
lainnya, kecuali jika hewannya dapat ditangkap. Umumnya harus segera
diupayakan, agar racun tidak menjalar ke seluruh badan dengan mengikat
bagian atas dari tubuh yang luka, mengeluarkan darah dari luka dengan
melebarkannya

memakai

pisau

steril

atau

bersih.

Ikatan

pencegah

menyebarnya racun paling lama 30 menit, dan selalu dibuka untuk jangka
waktu selama 1 menit, bila tidak, jaringan bagian bawah ikatan atau rusak oleh
karena terganggu peredaran darahnya. Di kota besar, atau klinik khusus sering
tersedia antivenom, ialah obat untuk menetralisasi bisa hewan. Pakaian

10

pelindung dan alat pelindung diri sangat berguna untuk pencegahan antara lain
memakai celana panjang dan sepatu bot. (Sumamur: 2009)

D. Aspek Kesehatan Kerja Yang Berhubungan Dengan Penggunaan


Agrokimia
Agrokimia merupakan salah satu masalah utama kesehatan petani
berkenaan dengan pekerjaannya. Agrokimia meliputi semua bahan kimia
sintetik yang digunakan untuk kepentingan dan keperluan luas produksi
pertanian. Bahan tersebut meliputi hormon pemacu pertumbuhan, pupuk,
pestisida, antibiotika dan lain-lain.
Pengaruh atau dampak penggunaan agrokimia terhadap kesehatan
kerja adalah sebagai berikut :
a. Tergantung bahan kimia
b. Tergantung besar kecilnya dosis
c. Cara aplikasi, bagaimana agrokimia tersebut digunakan di lapangan.

Pestisida digunakan karena daya racunnya (toksisitas) untuk membunuh


hama. Oleh sebab itu penggunaan pestisida dilapangan memiliki potensi
bahaya kesehatan kerja. Dalam melakukan penilaian terhadap aspek kesehatan
kerja dengan pestisida, ada dua hal yang harus diperhatikan :
a. Toksisitas, sifat dan karakteristik pestisida
Tiap jenis pestisida memiliki sifat, karakteristik, dan toksisitas yang
berbeda. Oleh sebab itu harus dipelajari. Disamping itu, pestisida yang ada
di pasaran dalam bentuk kemasan ada tiga komponen bahan kimia yaitu ;
1. Active Ingredient (a.i)
2. Stabilizer
3. Pewarna, pembau, pelarut, dan lain-lain.

Masing-masing Bahan kimia tersebut memiliki potensi bahaya kesehatan.


Namun,

toksisitasnya

diperhitungkan

terhadap

active

ingredient.

Sedangkan ketiga bahan kimia tersebut saling berpotensi membentuk

11

toksisitas baru. Dampak patofisiologi keracunan pestisida tergantung jenis


dan sifat pestisida tersebut. Misalnya golongan organochlorine dapat
mengganggu fungsi susunan syaraf pusat. Golongan karbanat dan
organofospat menimbulkan gangguan susunan syaraf pusat dan perifer
melalui ikatan cholinesterase.
b. Aspek Penggunaan
Semua aspek yang berhubungan dengan penggunaan serta aspek manusia
pekerja itu sendiri seperti, pendidikan, keterampilan, perilaku umur, tinggi
tanaman, pakaian pelindung dan lain-lain. Beberapa hal yang perlu
diperhatikan adalah alat pelindung diri, faktor yang mempengaruhi
perilaku pemajanan. Apabila seseorang bekerja menyemprot pestisida
dilapangan maka jumlah pestisida yang kontak dengan badan akan
dipengaruhi oleh :
1. Tinggi tanaman
2. Umur
3. Pengalaman
4. Pendidikan dan keterampilan
5. Arah dan kecepatan angin
Sedangkan fase kritis yang harus diperhatikan adalah :
1. Pencampuran
2. Penyemprotan/penggunaan
3. Pasca penyemprotan

E. Jenis Racun Di Sektor Pertanian Dan Perkebunan


1. RACUN HAMA (PESTISIDA)
Racun hama atau pestisida adalah bahan kimia yang dipergunakan
untuk

membasmi hama, seperti serangga ,tikus,jamur, dan tumbuhan.

Racun serangga disebut insektisida, yang terdiri atas tiga golongan ialah
golongan halogen hidrokarbon, golongan esterfosfat, dan golongan racun
serangga lainnya. Racun tikus disebut rodentisida, yakni bahan kimia yang
dapat membunuh tikus. Fungisida adalah nama lain untuk racun jamur.

12

Racun tanaman atau disebut pula herbisida antara lain di pergunakan untuk
membasmi

alang-alang.

Pestisida

sangat

penting

dalam

pertanian,perkebunan,dan kehetunan untuk mencegah atau memberantas


pengaruh

buruk

dari

hama,sehingga

dapat

di

peroleh

hasil

pertanian,perkebunan dan kehetunan yang sebaik-baiknya, dalam hal


kualitas maupun kuantitas. Selanjutnya mengenai racun hama akan
diuraikan dibawah ini secara berurutan.

2. RACUN SERANGGA ( INSEKTISIDA)


Keracunan oleh racun serangga hidrokarbon terjadi oleh karena
terminum, atau terhirup melalui pernafasan atau terserat melalui kulit,
khusus mengenai penyerapan kulit, pekerja tentunya harus terlindung dari
kemungkinan kontak kulit dengan racun serangga hidrokarbon. Banyak
dari persenyawaan hidrokarbon terbukti karsinogen pada hewan percobaan
dan juga menganggu fungsi reproduksi manusia. Klorhidrokarbon tidak
atau lambat terurai, lama menetap dalam lingkungan dan tejadi
penimbunan dalam lemak mahluk hidup. Alasan ini yang terutama
menyebabkan pengunaan klorhidrokarbon kemudian di tinggalkan.
NAB untuk racun serangga tergolong kepada klohidrokarbon
adalah sebagai berikut:
Aldrin

0,25 mg per meter kubik

Benzan heksaklorida

tidak di tetapkan

DDT

1 mg per meter kubik;

Dieldrin

0,25 mg per meter kubik;

Endrin

0,1 mg per meter kubik

Klordan

0,5 mg per meter kubik;

Lindan (gamma isomer Benzen

0,5 mg per meter kubik;

heksaklorida)
Toksafen

10 mg per meter kubik;

Metoksiklor

0,5 mg per meter kubik;.

13

NAB untuk racun serangga yang tergolong ester fosfat adalah


sebagai berikut:
EPN

0,1 mg per meter kubik;

Malation

10 mg per meter kubik

OMPA

15 mg per meter kubik

Paration

0,1 mg per meter kubik

Sistoks

0,047 mg per meter


kubik

DDVD (dimetil-diklorovinil-fosfat)

1 mg per meter kubik;

TEPP

0,11 mg per meter kubik

3. RACUN JAMUR (FUNGISIDA)


Istilah racun jamur menunjukkan giolongan zat kimia yang
heterogen seperti formaldehida, furfural, fenol, tetrametiltiuran disulfida,
dan persenyawaan-persenyawaan boron, krom, tembaga, air raksa, timah
putih, dan seng. Suatu racun jamur mungkin pula berkhasiat sebagai racun
tanaman atau racun serangga. Persenyawaan-persenyawaan tiokarbamat
(thiocarbamate) juga berkhasiat sebagai racun jamur antara lain febran,
ziram, maneb, nabam, dan zineb,. Perlu diperhatikan bahwaa formaldehida
merupakan zat kimia yang suspek karsinogen bagi manusia ( suspected
human carcinogen), sedangkan PCP karsinogen bagi mata, dan alat
pernafasan bagian atas:
NAB untuk fungisida sebagai berikut:
Ferbam

10 mg per meter kubik

Formaldehid

0,37 mg per meter kubik

Senyawa alkil air raksa

0,01 mg per meter kubik

Pentaklorfenol (PCP)

0,5 mg per meter kubik

Natrium dikromat

0,05 mg per meter kubik

14

4.

RACUN TIKUS (RODENTISIDA)


Sebagai racun tikus banyak dipakai zat kimia seperti natriumfluroasetat (persenyawaan 1080), strikhnin (strychnin), talium sulfat (
thalilium sulfate), warangan, dan warfarin. Keracunan mungkin terjadi
secara kebetuulan, antara lain dengan tidak sengaja menelannya.
NAB racun tikus adalah:

5.

Persenyawaan 1080

0,05 mg per meter kubik

Strikhnin

0,15 mg per meter kubik

Tallium Sulfat

0,1 mg per meter kubik

Warfarin

0,1 mg per meter kubik

RACUN TANAMAN (HERBISIDA)


Racun tanaman atau herbisida adalah zat kimia yang dengan
bersentuhan dengan tanaman menyebabkan matinya tanaman yang
bersangkutan. Zat kimia yang biasa dipergunakan sebagai racun tanaman
adalah ammonium sulfamat dalapon, fenoksi-asetat (phenoxy-acetate) dan
derivatnya, derivate karbamat, dll. Racun-racun tanaman tersebut daya
racunnya berbahaya, sehingga tidak menimbulkan persoalan. Lain halnya
racun tanaman seperti maleik hidrazid yang menimbulkan kerusakan
kepada susunan saraf pusat, natrium klorat yang menyebabkan
methemoglobinemi dan depresi saraf pusat, pentaklorfenol

yang

merangsang metabolism tubuh sehingga terjadi hipertermi (suhu


meninggi) dan kerusakan sel pada tempat terjadinya kontrak, dan
aminotriazol yang merupakan karsinogen pada hewan percobaan. Selain
itu tanaman yang berbahaya tersebut mngakibatkan dermatosis yang
sangat berat.
NAB untuk racun tanaman :
Amonium sulfamat

10 mg per meter kubik;

2,4 D (asam 2,4-dikloro-fenoksi-asetat)

10 mg per meter kubik;

Pentaklorfenol (PCP)

0,5 mg per meter kubik

15

Fenil-air raksa asetat (PMA)

0,1 mg per meter kubik

2,4,5 T (asam 2,4,5-trikloro-fenoksi

6,7 mg per meter kubik

asetat)
(Sumamur: 2009)

F. Pelaksanaan K3 Di Pertanian Dan Perkebunan


Berikut

terdapat

beberapa

cara

strategis

yang

menyangkut

pembangunan kesehatan dan keselamatan kerja petani yang merupakan tugas


pemerintah, apalagi yang mengandalkan pertanian dan perkebunan sebagai
sumber pendapatan asli daerahnya. Komitmen terhadap kualitas kesehatan
petani dalam hal ini pemerintah harus memiliki komitmen yang cukup
terhadap permasalahan kesehatan dan keselamatan kerja petani serta penyakit
penyakit yang berhubungan dengan pekerjaan petani.
Komitmen terhadap masalah kesehatan petani sangat penting untuk
mendukung perekonomian wilayah maupun regional. Keberpihakan terhadap
permasalahan petani perlu ditumbuhkan untuk membangun komitmen ini.
Sebagai contohnya adalah program sanitasi dasar untuk rumah tangga
penduduk miskin, petani sebagai sektor informasi harus dianggap sebagai
investasi daerah untuk mendukung investasi perekonomian.
Perencanaan K3 meliputi antara lain :
1. Sasaran penerapan K3 harus jelas
2. Pengendalian terhadap resiko
3. Peraturan, undang-undang dan standar harus sesuai
Adapun untuk Penerapan K3yang dilakukan adalah :
1. Pelayanan Kesehatan & keselamatan kerja
2. Penyuluhan tentang kesehatan dan penyakit akibat kerja yang terkait
dengan pekerjaan petani

Upaya Kesehatan Kerja (UKK) memberikan penyuluhan seperti


bagaimana menggunakan pestisida secara aman, bagaimana menggunakan
bahan kimia berbahaya secara benar agar tidak membahayakan diri petani dan

16

lingkungannya. Serta upaya pencegahan dan pengobatan penyakit yang


berkaitan dengan pekerjaannya.
Masalah kesehatan dan keselamatan kerja petani bukan hanya
memperhatikan factor risiko yang ada dalam pekerjaannya, namun juga harus
menjangkau tingkat kesehatan sebagai modal awal untuk bekerja. Untuk itu
program penyediaan air bersih, perumahan sehat juga mendukung tingkat
kesehatan dan kesejahteraan petani.

1. Pengukuran dan Evaluasi


Pengukuran dan evaluasi meliputi pemeriksaan kesehatan petani,
utamanya yang terpapar dengan agrokimia atau pestisida dan memeriksa
apakah terjadi perubahan anatomi tubuh akibat dari factor ergonomic kerja
yang tidak diperhatikan.

2. Kapasitas Pengelolaan Program


Untuk membangun kualitas kesehatan dan produktivitas petani
diperlukan kemampuan atau kapasitas pengelolaan program. Kemampuan
pemerintah dalam mengelolah tenaga kerja khususnya petani perlu
melibatkan kemampuan profesionalisme tenaga ahli seperti dokter,
perawat, dan petugas kesehatan masyarakat.
Oleh karena itu, pelatihan dan pemahaman terhadap masalah
kesehatan sebagai modal awal maupun kesehatan yang berkenaan dengan
pekerjaan harus dikelola secara tepat. (dikutip dari blog K3 Pertanian oleh
Faridwin)

G. Upaya Preventif Dalam Pertanian Dan Perkebunan


Agar pekerja sehat dan selamat saat menjalankan pekerjaannya maka
perlu diperhatikan upaya-upaya pencegahan untuk menghindari kemungkinan
terburuk. Adapun dalam hal ini pekerja yang dimaksud adalah para petani.
1. Sarapan

17

Seorang petani perlu sarapan atau makan sebelum mulai bekerja.


Makanan merupakan sumber tenaga. Makan bergizi juga mencegah kita
dari penyakit.
2. Makan Siang
Bila akan bekerja dari pagi hingga sore, makan siang juga sangat
penting untuk mengganti tenaga yang sudah dipakai. Siapkan dan bawa
bekal makan siang. Atau minta keluarga mengantarkannya.
3. Macam Makanan
Makanan yang dimakan hendaknya mengandung bahan bergizi.
Makanan bergizi terdiri dari:
a) Sumber tenaga seperti nasi, jagung, ubi, dan lain-lain
b) Bahan pembangun tubuh berupa ikan, tahu, tempe, telur, atau daging
c) Bahan penunjang berupa sayur mayur dan buahbuahan. Lauk dan
sayur yang beraneka ragam lebih baik dari pada lauk dan sayur yang
sama setiap kali makan.
4. Pakaian sewaktu bekerja
Seorang petani PIR hendaknya menggunakan pakaian yang dapat
menjaga keselamatannya sewaktu bekerja.
a) Celana dan baju lengan panjang. Gunanya adalah:
1. Untuk menjaga tubuh dari sinar matahari langsung atau
2. menghindarkan diri dari udara yang dingin
3. menjaga kulit dari bulu ulat, miang, atau getah tanaman, dan
gigitan binatang berbisa
4. Topi. Gunakan

topi jika bekerja di terik matahari. Topi juga

bermanfaat untuk menghindari bahaya tanaman dan binatang


berbisa.
5. Sepatu lars ( sepatu bot) dari karet. Sepatu yang dapat menutup
kaki sampai betis ini berguna untuk:
6. menghindarkan kaki dari benda tajam
7. menjaga kaki dari gigitan ular dan binatang berbisa
8. menghindarkan diri dari penyakit cacing tambang.

18

5. Istirahat
Istirahatlah sejenak setelah bekerja 2 jam terusmenerus. Gunanya
untuk memulihkan tenaga dan menjaga kesehatan.
6. Bekerja sewaktu matahari bersinar terik
Lakukan pekerjaan ringan sewaktu matahari bersinar terik sekitar
tengah hari. Misalnya mencabut rumput, mengasah pisau, pacul, atau
parang.
7. Bekerja dengan benda tajam.
Bekerja dengan benda tajam perlu hati-hati. Jika pacul, parang atau
pisau sedang tidak digunakan, letakan ditempat yang aman.
8. Mengangkat dan mengangkut beban.
a) Mengangkat dan mengangkut beban seperti pupuk, benih atau hasil
pertanian harus disesuaikan dengan kemampuan, jangan paksakan diri.
b) Mengangkat barang harus dengan cara yang benar agar tidak
mencederai otot dan tulang.
c) Cara terbaik mengangkut barang yang beratnya lebih dari 25 kg adalah
dengan membagi dua beban,dan mengangkutnya dengan pemikul.
Perhatikan cara memanggulnya.
9. Hal mengenai kesehatan
a) Menjaga kebersihan
Mandi setelah bekerja dapat mencegah timbulnya penyakit pada
keluarga. Mandi juga akan membuat badan terasa segar.
b) Penyakit
Penyakit yang sering dialami adalah ISPA, Malaria, Cacing
1. ISPA (Infeksi Saluran Pernapasan Akut) seperti batuk,pilek,
demam. Bila sedang pilek atau masuk angin, hindari pekerjaan
berat. Batuk, pilek dan demam yang ringan dapat diobati sendiri.
Untuk menurunkan demam atau panas dan menghilangkan rasa
sakit minumlah obat penurun panas.
2. Penyakit Malaria. Penyakit ini menyebabkan demam dan kurang
darah. Malaria ditularkan oleh nyamuk. Karena itu pakailah

19

kelambu bila tidur. Jika badan panas dingin, periksakan ke


puskesmas agar bila menderita malaria segera diobati.
3. Cacingan. Orang dewasa juga dapat menderita penyakit cacingan.
Penyakit

cacing

gelang dan

cacing tambang mengurangi

kemampuan badan karena cacing tersebut menyerap makanan yang


kita butuhkan.
Pakailah sepatu karet bila ke kebun dan selalu gunakan sandal
jika keluar rumah.
Buang air harus selalu di kakus.
Cuci tangan sebelum makan
Jika badan lesu, pucat, dan kurus, tetapi makan banyak, segera
periksakan diri ke puskesmas. Mungkin penyebabnya adalah
cacingan.(Kesehatan dan Keselamatan Kerja Untuk Petani:
Depkes RI)
Adapun upaya pencegahan terhadap keracunan oleh pestisida yang
terjadi pada pekerja pertanian dan perkebunan meliputi hal-hal berikut :
1. Penyimpanan pestisida
a) Pestisida harus disimpan dalam wadah yang diberi tanda, sebaiknya
tertutup dan dalam lemari terkunci;
b) Campuran pestisida dengan tepung atau makanan tidak boleh disimpan
dekat makanan. Campuran yang rasanya manis biasanya paling
berbahaya. Tanda-tanda harus jelas biar untuk yang buta hurup
sekaIipun
c) Tempat bekas menyimpan pestisida yang telah tidak dipakai lagi harus
dibakar, agar sisa racun musnah sama sekali

d) Penyimpanan di dalam wadah untuk makanan atau minuman seperti di dalam


botol sangat besar bahayanya.

2. Pemakaian alat pelindung


a) Masker harus dipakai dan ventilasi keluar setempat harus dihidupkan
selama melakukan pencampuran kering bahan pestisida;

20

b) Pakaian kerja dan alat pelindung diri kaca mata dan sarung tangan
yang terbuat dari neopren harus dipakai, jika pekerjaan dimaksudkan
untuk mencampur pestisida dengan minyak atau pelarut organis.
Pakaian pelindung harus dibuka dan kulit dicuci sempurna sebelum
makan;
c) Respirator, kaca mata, baju pelindung, dan sarung tangan harus dipakai
selama menyiapkan dan menggunakan semprotan kabut atau erosol,
jika kulit mungkin kontak dengan racun ham a dan panl mungkin
menghirup bahan tersebut. Alat-alat pelindung harus terbuat dari karet,
apabila yang dikerjakan klorhidrokarbon dan dari neopren atau bahan
yang tahan gemuk/minyak, apabila digunakan pelarut organ,is. Ester
fosfat dan derivat indan sangat beracun.
3. Upaya pencegahan lainnya
a) Menyemprot

harus

ke

arah

bertiupnya

angin

yang

tidak

memungkinkan angin membawa pestisida ke arah penyemprot,


sehingga pestisida tidak terhirup atau tidak mengenai kulit pekerja
yang bersangkutan;
b) Harus dihindarkan waktu kerja lebih dari 5 (lima) jam sehari bekerja di
tempat tertutup dengan memakai penguap termis; juga alat tersebut
tidak boleh digunakan di tempat kediaman penduduk atau di tempat
pengolahan bahan makanan;
c) Jangan disemprot tempat-tempat yang sebagian tubuh manusia
akan bersentuhan dengan pestisida.
Pada pekerjaan yang menggunakan pestisida telah ada ketentuan
yang merupakan pedoman dan petunjuk bagaimana mencegah keracunan
pestisida sebagai berikut:
1. Semua pestisida adalah racun, tetapi bahayanya dapat diperkecil bila
diketahui cara-cara bekerja dengan am an agar tidak mengganggu
kesehatan;
2. Bahaya pestisida terhadap pekerja lapangan ialah:
a) Pada waktu memindahkan pestisida dari wadah (tempat) yang besar
21

kepada wadah yang lebih kecil untuk diangkat dari gudang ke


tempat bekerja (waktu memindahkan);
b) Pada waktu mempersiapkan larutan atau campuran sesuai dengan
konsentrasi yang dibutuhkan;
c) Pada waktu dan selama menyemprot;
d) Kontaminasi karena kecelakaan, yang dapat terjadi pada setiap
tingkat pekerjaan tersebut di atas (waktu memindah-mindahkan,
bongkar muat, peredaran dan transportasi, penyimpanan, pengaduk,
menyemprot atau pemakaian pestisida lainnya).
3. Mengingat hal-hal tersebut di atas, maka perlu mendapat perhatian
intensif:
a) Pekerja yang bekerja dengan pestisida harus diberitahu akan
bahaya yang dihadapinya atau mungkin terjadi dan menerima serta
memperhatikan pedoman dan petunjuk tentang cara bekerja yang
aman sehingga pestisida tidak mengganggu kesehatan;
b) Harus ada pengawasan teknis dan medis yang cukup;
c) Harus tersedia fasilitas untuk PPPK (Pertolongan Pertama Pada
Kecelakaan) mengingat efek keracunan pestisida yang dapat
berbahaya kepada para pekerja. Bila dipakai pestisida golongan
organofosfor atau karbamat, maka harus tersedia atropin, baik
dalam bentuk tablet, maupun untuk disuntikkan. Untuk itu perlu
adanya seorang pengawas yang terlatih;
4. Penyemprot diharuskan memakai tutup kepala atau masker yang tidak
tembus pestisida, dan alat per/indungan keselamatan tersebut dicuci
dengan baik secara berkala;
5. Pekerja yang mendapat cedera atau iritasi kulit pada tempat yang
mungkin terkena pestisida, dalam hal ini yang bersangkutan tidak
diperkenankan bekerja dengan pestisida, karena keadaan seperti itu
akan mempermudah masuknya pestisida tersebut ke dalam tubuh;
6. Fasilitas (termasuk sabun) untuk mencuci kulit atau mandi dan
mencuci pakaian harus tersedia cukup. Mandi setelah menyemprot

22

merupakan keharusan yang perlu mendapat pengawasan;


7. Pekerja tidak boleh bekerja dengan pestisida lebih dari 4 (empat)-5 (lima)
jam dalam satu hari kerja, bila aplikasi dari pestisida oleh pekerja yang
sarna berlangsung dari hari ke hari (kontinyu dan berulang kali) dan untuk
waktu lama;
8. Harus dipakai pakaian kerja yang khusus dan tersendiri; pakaian kerja
demikian harus diganti dan dicuci setiap hari; bila pestisida yang dipakai
golongan klorhidrokarbon, maka sekali-kali harus dibilas dengan kerosen;
sedangkan untuk organofosfor perlu dicuci dengan sabun;
9. Di samping memperhatikan keadaan lainnya, pekerja tidak boleh
merokok, minum atau makan sebelum mencuci tangan dengan bersih
memakai sabun dan air;
10. Bahaya terbesar terdapat pada waktu bekerja dengan konsentrat,
karenanya perlu diperhatikan ketentuan-ketentuan berikut:
a) Dalam mempersiapkan konsentrat dari bubuk dispersi dalam air, harus
dipakai bak pencampur yang dalam, serta alat pengaduk yang cukup
panjangnya untuk mencegah percikan; dan dapat bekerja sambil
berdiri. Demikian pula untuk mencairkan pasta yang padat;
b) Mengisi bak pencampur harus sedemikian, sehingga bahaya percikan
dapat ditiadakan atau hanya terjadi seminim mungkin;
c) Pekerja selain memakai alat pelindung seperti paaa penyemprot, harus
pula memakai skort dan sarung tangan yang tidak dapat tertembus
pestisida;
d) Memindahkan konsentrat dari satu tempat atau wadah ke tempat yang
lain harus memakai alat yang cukup panjang;
e) Konsentrat cair harus ditempatkan dalam wadah yang cukup kuat,
tidak mudah rusak di waktu dalam pengangkutan dan ditutup rapat;
11. Alat-alat penyemprot harus memenuhi ketentuan-ketentuan keselamatan
kerja;
12. Semua wadah pestisida harus mempunyai etiket yang memenuhi syarat,
mudah dibaca dan dimengerti baik oleh para pekerja maupun pengawas;

23

13. Harus dipenuhi ketentuan tentang wadah pestisida yang telah kosong atau
hampir kosong, yaitu:
a) Wadah harus dikembalikan ke gudang selanjutnya dibakar atau dirusak dan kemudian dikubur;
b) Wadah dapat pula didekontaminasikan dengan memenuhi persyaratan
tertentu;
14. Sedapat mungkin diupayakan, agar terhadap tenaga kerja pertanian yang
bersangkutan dilakukan pemeriksaan kesehatan berkala; terhadap yang
mempergunakan pestisida organofosfat dilakukan setiap bulan sekali
pemeriksaan kesehatan berkala. (Sumamur: 2009)

24

BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Pekerjaan di sektor pertanian dan perkebunan biasanya berlokasi dan
beroperasi di daerah rural (pedesaan), sehingga higiene dan kesehatan
pedesaan langsung mempengaruhi keadaan higiene dan kesehatan masyarakat
petani dan pekebun.
Masalah pokok pedesaan adalah kesehatan lingkungan seperti halnya
yang dihadapi dari waktu ke waktu oleh petani pada umumnya. Disamping itu
tenaga kerja di bidang pertanian dan perkebunan juga menghadapi berbagai
penyakit akibat dari pekerjaannya, antara lain keracunan oleh zat kimia
pembasmi hama atau racun kimia lain yang digunakan, gangguan kulit akibat
sinar ultraviolet dan gangguan agrokimia.
Untuk mencegah timbulnya bahaya di tempat kerja pertanian dan
perkebunan, maka perlu diadakan program kesehatan meliputi upaya promotif,
preventif, kuratif dan rehabilitatif, baik terhadap penyakit yang biasa terdapat
dalam masyarakat pada umumnya, maupun terhadap kecelakaan kerja,
ataupun penyakit akibat kerja.
Pengukuran dan evaluasi meliputi pemeriksaan kesehatan petani,
utamanya yang terpapar dengan agrikimia atau pestisida dan memeriksa
apakah terjadi perubahan anatomi tubuh akibat dari factor ergonomic kerja
yang tidak diperhatikan.
Adapun Upaya Kesehatan Kerja (UKK) memberikan penyuluhan
seperti

bagaimana

menggunakan

pestisida

secara

aman,

bagaimana

menggunakan bahan kimia berbahaya secara benar agar tidak membahayakan


diri petani dan lingkungannya. Serta upaya pencegahan dan pengobatan
penyakit yang berkaitan dengan pekerjaannya.

25

B. Saran
Masih diperlukan peningkatan kesadaran masyarakat, khususnya
pekerja dan ketegasan serta penegakan hukum yang kuat dari pemerintah
dalam penerapan K3 di lapangan kerja. Kemampuan pemerintah dalam
mengelolah tenaga kerja khususnya petani perlu melibatkan kemampuan
profesionalisme tenaga ahli seperti dokter, perawat, dan petugas kesehatan
masyarakat. Oleh karena itu, pelatihan dan pemahaman terhadap masalah
kesehatan sebagai modal awal maupun kesehatan yang berkenaan dengan
pekerjaan harus dikelola secara tepat.

26

DAFTAR PUSTAKA

Anonim.

Analisis

Kasus

Kecelakaan

Kerja

Di

Perkebunan.

http://www.kpsmedan.org/index.php?view=article&catid=49%3Aartikelumum&id=159%3Aanalisis-kasus-kecelakaan-kerja-diperkebunan&format=pdf&option=com_content&Itemid=58&lang=en

(diakses tanggal 3 November 2014)

Depkes RI. Kesehatan dan Keselamatan Kerja Untuk Petani (Perkebunan Inti
Rakyat). http://www.depkes.go.id/downloads/KesKerPetani.PDF. (diakses
3 November 2014)

Faridwin.2011. K3 Pertanian.

http://faridwin.wordpress.com/2011/02/13/k3-

pertanian/. (diakses 3 November 2014)


Sumamur. 2009. Kesehatan dan Keselamatan Kerja di Tempat Kerja. Jakarta :
CV. Sagung Seto

Rafika,

Husni.

2013.

K3

Sektor

Pertanian.

http://husnirafikha.blogspot.com/2013/11/k3-di-sektor-pertanian.html.
(diakses tanggal 3 November 2014)

27