Anda di halaman 1dari 7

LABORATORIUM PENGOLAHAN BAHAN GALIAN

JURUSAN TEKNIK PERTAMBANGAN


CINDY DWILARASATI
(03111002008)

Dense Media Separator (DMS)

Dense media separation adalah pemisahan material satu dengan lainnya


mendasarkan atas cairan media yang berat dan umumnya tidak bereaksi langsung
dengan material yang akan dipisahkan.

Gambar 1. Dense Media Separator


Prinsip Pemisahan
Dense medium separation (DMS) merupakan proses konsentrasi yang
bertujuan memisahkan mineral berat dari pengotornya, biasanya mineral ringan
dengan menggunakan media pemisahan yang tidak hanya terdiri dari air saja. Dua
produk yang dihasilkan berupa apungan (float) dan endapan (sink). Secara
skematik pemisahan pada proses DMS ini dapat digambarkan sebagai berikut :

Gambar 2. Skema pemisahan pada proses DMS

LABORATORIUM PENGOLAHAN BAHAN GALIAN


JURUSAN TEKNIK PERTAMBANGAN
CINDY DWILARASATI
(03111002008)

Teknik pemisahan antara apungan dan endapan ini dapat dilakukan dengan
berbagai macam cara, antara lain :
1.

Medium yang diam

2.

Medium yang selalu diaduk

3.

Memakai dua medium yang berbeda densitasnya

4.

Pemisahan dengan bantuan gaya sentrifugal

5.

Digunakan cairan berat sebagai medium

6.

Autogenous media (mineral itu sendiri sebagai media).

Media Pemisahan
Secara umum media pemisahan yang akan digunakan harus memiliki syaratsyarat sebagai berikut:
1. Stabil/ tidak bereaksi
2. Mudah diperoleh kembali (di-recovery)
3. Mudah dipisahkan dari produk sink/float
Media pemisahan ini bisa berupa campuran antara air dengan mineral-mineral
(padatan) tertentu yang mempunyai berat jenis cukup tinggi dan berukuran sangat
halus sehingga membentuk suspensi atau berupa larutan berat yang mempunyai
berat jenis yang juga cukup tinggi.
Persyaratan mineral (padatan) agar dapat digunakan sebagai media
pemisahan, disamping syarat-syarat yang telah disebutkan di atas adalah :
- Mempunyai kekerasan tertentu
- Tidak mudah mengendap
- Tidak mengotori mineral yang akan dipisahkan
- Sifat kimia stabil
- Berat jenis tinggi
Ada tiga macam medium yang digunakan, yaitu:
- Larutan garam dan air.
- Organic liquid.
- Suspensi antara solid dan air.

LABORATORIUM PENGOLAHAN BAHAN GALIAN


JURUSAN TEKNIK PERTAMBANGAN
CINDY DWILARASATI
(03111002008)

Gambar 3. Desain Dense Media Separator Unit


Proses pemisahannya berdasarkan sink (tenggelam) dan float (mengapung)
Tempat pemisah (alat yang digunakan) adalah Drum Separator, Huntington
Heberlein Sink-Float, dan Wemco Cone Separator.
Dense Media Separation ini dibedakan menjadi dua bagian, yaitu:

A. Heavy Liquid Separation (HLS)


Adalah suatu cara pemisahan yang mendasarkan pada perbedaan berat
jenis mineral dengan menggunakan media pemisah suatu liquid yang biasanya
merupakan cairan organik.

Gambar 3. Heavy Liquid Separation


Cairan yang sering digunakan adalah:
- Tetra Bromethane (C2H2Br4 SG = 2,96).
- Ethylene Dibromide (C2H4Br2 SG = 2,17).
- Penta Chlorethane (C2HCl5 SG = 1,68).

LABORATORIUM PENGOLAHAN BAHAN GALIAN


JURUSAN TEKNIK PERTAMBANGAN
CINDY DWILARASATI
(03111002008)

- Trichlorethylene (C2HCl3 SG = 1,46).


- Calcium Chloride (CaCl2 SG = 1,55).
Keuntungan HLS
a. Peralatan yang dibutuhkan relative kecil.
b. Specific gravity dapat diperhitungkan secara tepat.
c. Cairan dapatmudah dipisahkan dari produkta jika percobaan telah selesai.
d. Percobaan dengan menggunakan HLS akan menghasilkan produkta yang
optimum.
Kerugian HLS adalah biaya pengolahannya relatif mahal.
Industri yang menggunakan HLS dalam produksinya
a. Lessing Process
Merupakan proses untuk memisahkan batubara dari pengotornya.
Sebagai medium pemisahnya adalah CaCl2. Biasanya batubara yang
dipisahkan dengan proses ini berukuran 60#. Hasilnya merupakan batubara
yang bersih dan ringan. Pemisahannya menggunakan elevator.
b. Bertrand Process
Dalam proses ini cairan yang digunakan juga CaCl2. Untuk
mengurangi pemakaian dari medium ini maka dilakukan dengan cara
counter washing system, yaitu dengan jalan menyemprotkan cairan dengan
spesific gravity dari media yang bertahap, misalnya : 1,05; 1,08; 1,25; 1,40
dan seterusnya ke dalam batubara yang dimasukkan ke dalam meja goyang.
Maksud disemprotkannya dengan specific gravity yang berurutan
adalah bila material langsung disemprotkan dengan cairan SG = 1,40 maka
material akan menyerap cairan berat ini dan lainnya akan lebih kecil dari
1,40. Padahal cairan dengan SG ini mahal harganya, lebih mahal daripada
cairan dengan SG = 1,05 sehingga proses ini akan memakan biaya tinggi.
Sekarang ini cara HLS sudah tidak banyak lagi dipakai, hanya digunakan
untuk pengujian di laboratorium.
c. Du Pont Process

LABORATORIUM PENGOLAHAN BAHAN GALIAN


JURUSAN TEKNIK PERTAMBANGAN
CINDY DWILARASATI
(03111002008)

Pada proses ini biasanya material tidak langsung dilakukan pemisahan


dengan cairan, tetapi dikerjakan dulu pada suatu tempat yang mempunyai
cairan dengan SG yang rendah. Hal ini dimaksudkan untuk mengurangi
penyerapan.
Syarat yang harus dipenuhi
1.

Bijih harus dilakukan preparasi agar tidak ada yang berukuran halus.

2.

Digunakan parting liquid, harus mempunyai kelarutan yang rendah terhadap


air.

3.

Viscositas rendah.

4.

Diharapkan mempunyai tekanan uap yang rendah, stabil dan tidak mudah
terbakar.

5.

Tempat pemisahan harus tertutup untuk menghindari penguapan karena


parting liquid ada yang beracun.

6.

Diharapkan ada sirkulasi dari parting liquid.


Yang dipakai untuk parting liquid antara lain ; starch asetate 0,01% dan
tannic acid

B. Heavy Media Separation (HMS)


Heavy Medium Separator merupakan alat pengolahan yang bertujuan
untuk memisahkan mineral-mineral berharga yang lebih berat dari pengotornya
yang terdiri dari mineral-mineral ringan dengan menggunakan medium
pemisah yang berat jenisnya lebih besar dari air (berat jenisnya > 1).
Di dalam HMS ini umpan harus diayak terlebih dahulu untuk
menghilangkan bijih yang berukuran kecil dan juga menggunakan pencucian.
Butir halus diayak dan slime dicuci karena partikel yang halus akan menambah
kekentalan dari medium. Selain itu suspensi yang digunakan harus dapat
disirkulasikan kembali.

LABORATORIUM PENGOLAHAN BAHAN GALIAN


JURUSAN TEKNIK PERTAMBANGAN
CINDY DWILARASATI
(03111002008)

Gambar 4. Heavy Media Separation


Suspensi ini terdiri dari:
a. Campuran antara magnetit dan air.
b. Ferro silicon SG = 6,7 6,9.
c. Galena SG = 7 dengan air.
Mekanisme HMS
a. Oversize 10# masuk ke dalam cone yang berisi media dengan SG tertentu.
b. Pada cone terjadi pemisahan (sink and float). Secara terpisah Float dan
Sink dipompakan ke drainage screen.
c. Material tercuci maupun material gangue disemprot dengan air agar
material itu terbebas dari media.
d. Air dan media diproses kembali untuk mendapatkan SG tertentu dengan
memasukkannya ke dalam cone.
e. Media yang lolos saringan dikembalikan lagi ke cone.

Produk dari Heavy Medium Separator


-

Endapan (sink) yang terdiri dari mineral-mineral berharga yang berat.

Apungan (float) yang terdiri dari mineral-mineral pengotor yang ringan.

Media pemisah yang dipakai pada Heavy Medium Separator


-

Air + magnetit halus dengan kerapatan 1,25 2,20 ton/m3.

Air + ferrosilikon dengan kerapatan 2,90 3,40 ton/m3.

Air + magnetit + ferrosilikon dengan kerapatan 2,20 2,90.

LABORATORIUM PENGOLAHAN BAHAN GALIAN


JURUSAN TEKNIK PERTAMBANGAN
CINDY DWILARASATI
(03111002008)

Gambar 5. Heavy Media Separation Commersial


Peralatan yang biasa dipakai adalah gravity dense/heavy medium separators
yang berdasarkan bentuknya ada 2 (dua) macam, yaitu :
1. Drum separator karena bentuknya silindris.
2. Cone separator karena bentuknya seperti corongan

Anda mungkin juga menyukai