Anda di halaman 1dari 35

Justinus duma, SFt, Physio

Kepmenkes RI No.778/Menkes/SK/VIII/2008
tentang : Pedoman Pelayanan Fisioterapi di Sarana
Kesehatan
Bab.I bagian C

(1) Fisioterapi adalah bentuk pelayanan kesehatan yang


ditujukan kepada individu dan atau kelompok untuk
mengembangkan, memelihara, dan memulihkan gerak dan
fungsi tubuh sepanjang rentang kehidupan, dengan
menggunakan penanganan secara manual, peningkatan
gerak, peralatan (fisik, elektroterapeutik dan mekanis),
pelatihan fungsi, dan komunikasi.

Bab.II A.Falsafah Fisioterapi


(1)

Kapasitas gerak adalah elemen esensial dari sehat


dan sejahtera. Gerak tergantung dari integritas dan
fungsi koordinasi dari berbagai jenjang pada tubuh
dan dipengaruhi oleh faktor-faktor internal maupun
eksternal. Fisioterapi diarahkan langsung pada
kebutuhan dan potensi gerak fungsional baik
individu dan populasi.

(8) Sebagai suatu profesi, fisioterapi memiliki


perangkat profesional yaitu standar kompetensi,
sumpah profesi, etika profesi, standar asuhan
(standar praktik), standar pendidikan, dan legislasi
fisioterapi.

Bab.III. Penatalaksanaan Pelayanan


B. Proses Fisioterapi
1.
Rujukan Fisioterapi
2.
Assesment Ft
3.
Diagnosa dan prognosa Ft
4.
Perencanaan dan persetujuan tindakan
5.
Intervensi Ft
6.
Evaluasi Ft
7.
Rekam Ft
8.
Terminasi Yan Ft
9.
Koordinasi, komunikasi,pendidikan, dan instruksi Ft
10. Administrasi biaya Yan Ft

Bag.C. Pengertian
1.
Batasan Profesi
Sebagai profesi, maka Fts memiliki otonomi mandiri yaitu
kebebasan dalam melakukan keputusan-keputusan
profesional (Profesional Judgement) dalam melakukan upayaupaya promotif, preventif, dan penyembuhan serta pemulihan
dalam batas pengetahuan yang didapat sesuai dengan
kompetensi dan kewenangannya.
Secara umum bahwa tindakan fisioterapi yang dilakukan oleh
seorang fisioterapis, adalah tanggungjawab fisioterapis secara
individu yang disertai oleh keputusan-keputusan profesi yang
mereka lakukan dan tidak dapat dikontrol dan atau
diintervensi oleh profesi lain.

Standar 3 : Pimpinan dan pelaksana


Pelayanan fisioterapi dilaksanakan dan
dipimpin oleh fisioterapis yang ditetapkan
oleh pimpinan rumah sakit.
Kriteria :
1. Adanya kepala pelayanan fisioterapi yang
bertanggungjawab kepada atasan langsung
atau pimpinan rumah sakit.
2. Adanya tenaga pelaksana pelayanan
fisioterapi

Bab.II Perizinan
Bag.ketiga : SIPF dan SIKF
Pasal 6
(1) Fisioterapis dapat menjalankan praktik
pelayanan fisioterapi secara mandiri atau
bekerja di fasilitas pelayanan kesehatan.
(2) Fts yang menjalankan praktik yan Ft secara
mandiri sbgmana pd ayat (1) hrs mrpkan Fts
Profesi atau Fts Spesialis
(3) Fts Ahli Madya atau Fts Sains Terapan hanya
dpt bekerja di fasilitas YanKes (RS)

Pasal 7
(1) Fts profesi atau Fts spesialis yang melakukan
praktik Yan Ft secara mandiri dan bekerja di
Fasyankes (RS) wajib memiliki SIPF
(2) Fts Ahli Madya atau Fts Sains Terapan yg
melakukan pekerjaan yan ft di Fasyankes (RS)
wajib memiliki SIKF
Pasal 8
(1) SIPF dan SIKF diberikan kepada Fts yang telah
memiliki STRF

Pasal 16
(1) Dalam menjalankan praktik, Fisioterapis memiliki kewenangan
untuk melakukan pelayanan fisioterapi meliputi :

a. Assesmen fisioterapi yang meliputi pemeriksaan dan evaluasi


b. Menetapkan diagnosis fisioterapi
c. Perencanaan intervensi fisioterapi
d. Intervensi fisioterapi
e. Evaluasi / re-evaluasi / re-assesmen / revisi
(2) Dalam melakukan pelayanan sebagaimana dimaksud pada ayat
(1), fisioterapis dapat menerima pasien langsung atau
berdasarkan rujukan dari tenaga kesehatan lain.

Menengok kebijakan
mitra pelayanan di Fasyankes

Dapat diartikan bahwa,


Kata paduan intervensi mengartikan kemitraan
kerja antara 2 (dua) profesi atau lebih, yang
berbeda keilmuan, tetapi saling bekerjasama
dalam tujuan yang sama, yaitu kesembuhan
pasien/klien, dan bukan untuk saling
mengintervensi.
Kemitraan kerja antar profesi, yaitu :
Medis
Keterapian fisik (fisioterapis)
Rehabilitasi Medik

Bab III. Fasilitas dan Peralatan

Bagian B. Pelayanan dan Peralatan Rumah Sakit (halaman


110-113)

Pelayanan Rehabilitasi Medik :


Semua rumah sakit perlu menyelenggarakan pelayanan rehabilitasi
medik yang terorganisir dalam suatu unit dan dilayani oleh dokter
spesialis rehabilitasi medik (bila ada) serta tim rehabilitasi medik lainnya.

Kriteria tenaga :
RS kelas D
: dokter terlatih
RS kelas C
: dokter spesialis RM, atau dokter spesialis lain atau dokter
terlatih bersama tim yang dibutuhkan
RS kelas B
: dokter spesialis RM, Psikolog, dan tim yang dibutuhkan

Pelayanan Keterapian Fisik


Semua rumah sakit perlu menyelenggarakan
pelayanan keterapian fisik yang terorganisir
dalam suatu unit dan dilayani oleh tenaga
keterapian fisik (Fisioterapis, Terapis Wicara,
Okupasi Terapis).

Pelayanan Fisioterapi
Kriteria tenaga :
RS kelas D
: Fisioterapis minimal 1 orang
RS kelas C
: Fisioterapis minimal 3 orang
RS kelas B
: Fisioterapis minimal 5 orang

Regulasi Pemerintah
yang mendukung adanya
Pelayanan Fisioterapi di
Fasyankes (RS)

Bab III, Jenis tenaga kesehatan


Pasal 2
(1) Tenaga kesehatan terdiri dari :
Tenaga medis
Tenaga keperawatan
Tenaga kefarmasian
Tenaga kesehatan masyarakat
Tenaga gizi
Tenaga Keterapian Fisik
Tenaga keteknisan medik

(7) Tenaga Keterapian Fisik meliputi


fisioterapis, okupasi terapis, dan terapis
wicara

KETERAPIAN FISIK berada dibawah naungan


Direktorat Bina Pelayanan Keteknisan Medik
dan Keterapian Fisik Kementerian Kesehatan
RI.

Pembentukan instalasi ditetapkan oleh pimpinan


rumah sakit sesuai kebutuhan rumah sakit
Pedoman Penyelenggaraan Pelayanan di Rumah Sakit
:

Semua rumah sakit perlu menyelenggarakan


pelayanan keterapian fisik yang terorganisir
dalam suatu unit dan dilayani oleh tenaga
keterapian fisik (Fisioterapis, Terapis Wicara,
Okupasi Terapis).

Ke-GALAU-an Fts
dalam Era BPJS . . .?

1. Perjanjian Kerjasama BPJS (MOU) dengan fasilitas


pelayanan kesehatan tentang yankes tkt lanjutan bagi
peserta JKN (hal.17) :
Fisioterapi : harus ada assessment dan rencana terapi dari
dokter spesialis Rehab Medik
2. Surat Edaran Direktur Pelayanan BPJS,
No. 0010 thn 2014, berdasar rekomendasi PB Perdosri :
Dokter membuat rencana terapi meliputi jenis tindakan
terapi, frekuensi dan lama terapi sesuai dgn indikasi
medis yg ditulis dlm lembar rencana/ protokol terapi
3. SK PB Perdosri ttg : Pelimpahan wewenang klinis dr.RM
kpd dokter di RS yg belum memiliki dr. RM

Kenali rumah kita,


Rumah Fts bukan rumah RM,
Rumah RM bukan rumah Fts
definisi FT dan definisi RM

Sikap
Persatuan
kekompakan

Dibutuhkan :

Permenkes 001 thn 2012, ttg:


Sistem Rujukan Pelayanan Kesehatan
Perorangan

a.

b.

pasal 7 ayat (1) :


Rujukan dpt dilakukan secara vertikal dan
horisontal
Pasal 10 : Rujukan vertikal dari tingkatan yan yg
lbh tinggi ke tkt-an yan lbh rendah sbgmana
dimaksud dlm ps 7 ayat (4) dilakukan apabila :
Permasalahan kes. Pasien dpt ditangani oleh
tingkatan yankes yg lbh rendah sesuai dgn
kompetensi dan kewenangannya;
Kompetensi dan kewenangan yan tkt pertama atau
kedua lebih baik dlm menangani pasien tersebut

c. Pasien membutuhkan yan lanjutan yg dpt


ditangani oleh tkt yankes yg lebih rendah
dan utk alasan kemudahan, efisiensi, dan
yan jangka panjang;
d. Perujuk tdk dpt memberikan yankes sesuai
dgn kebutuhan pasien karena keterbatasan
sarana, prasarana, peralatan dan atau
ketenagaan

Pasal 11 ayat (1)


setiap pemberi yankes berkewajiban merujuk
pasien bila keadaan penyakit atau permasalahan
kes memerlukannya, kecuali dgn alasan yang sah
dan mendpt persetujuan pasien atau keluarganya
Pasal 13 : Perujuk sebelum melakukan rujukan
harus :
c. Membuat Surat Pengantar Rujukan utk
disampaikan kpd penerima rujukan
Pasal 17 ayat (3)
penerima rujukan wajib memberikan informasi
kpd perujuk mengenai perkembangan keadaan
pasien setelah slsai memberikan pelayanan

Pasal 1, definisi dan pengertian


13. Sistem Rujukan Pelayanan Kesehatan
adalah
adalah penyelenggaraan
pelayanan kesehatan yang mengatur
pelimpahan tugas dan tanggungjawab
pelayanan kesehatan secara timbal
balik baik vertikal
maupun horizontal;
17. Formulir Pengajuan Klaim (FPK) adalah
formulir baku yg dikeluarkan o/ pihak BPJS yg
wajib di isi o/ petugas RS dan disertakan sbg
salah 1 syarat dlm
pengajuan klaim/tagihan
atas biaya yankes

Apakah tarif INA CBGs paket (meliputi


diagnosa medis dan tindakan/prosedur.?
Jasa yan ft include diagnosa medis.?

Lampiran II : Tata cara Pembayaran Klaim yankes tkt


lanjutan
3. Penagihan Klaim pelayanan Kesehatan
1. Faskes Lanjutan membuat tagihan klaim atas
biaya
pelayanan kesehatan dengan
menggunakan Software INA-CBGs.

(di adopsi dari ICD 10 dan ICD 9-CM)

2. Petugas penagihan harus mengisi data variable


pasien
yaitu :

yang diperlukan dalam software INA CBGs

..
..
Diagnosis utama
Diagnosis sekunder (komplikasi & ko-morbiditi)
Prosedur/tindakan

3. Pengajuan klaim PIHAK KEDUA kepada


PIHAK PERTAMA dilakukan setiap bulan
secara rutin paling lambat tanggal 10 bulan
berikutnya, dalam bentuk softcopy berupa
file txt dan hardcopy meliputi :
- SEP
- Surat rujukan (jika SEP diterbitkan RS)
- Untuk rawat jalan melampirkan bukti
pelayanan yang mencantumkan diagnose dan
prosedur serta ditandatangani oleh DPJP

1.
2.
3.
4.

5.

6.

Membuat assesment / Rekam Ft


Pada lembar SEP dan SJP hrs terlampir surat
rujukan/konsul medis.
Setiap RS hrs ada salah seorg fts yg
bertanggungjawab melakukan assesment ft
Penanggungjawab assesment ft menjawab
konsul/surat rujukan medis (DPJP), dgn menuliskan
problem serta tindakan ft pd lembar konsul
Fts yg melakukan tindakan ft wajib menulis tindakan
ft sesuai yg jawaban konsul ft dan menulis kode
tindakan berdasarkan ICD-9 CM
IFI membuat daftar tindakan/pelayanan ft sesuai
ICD-9 CM