Anda di halaman 1dari 24

DAFTAR ISI.

docx
Daftar Pustaka.docx
BAB I.docx
BAB II.docx
BAB III.docx
BAB IV.docx

DAFTAR ISI
HalamanJudul .................................................................................................................... i
Pengesahan ....................................................................................................................... ii
Ringkasan ........................................................................................................................ iii
Summary ......................................................................................................................... iv
Prakata .............................................................................................................................. v
Daftar Isi ......................................................................................................................... vi
Daftar Tabel ................................................................................................................... vii
Daftar Gambar .............................................................................................................. viii
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Masalah ................................................................................ 1
1.2 Rumusan Masalah .......................................................................................... 3
1.3 Tujuan Penelitian ........................................................................................... 3
1.4 Manfaat Penelitian ......................................................................................... 3
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Gliserol ........................................................................................................... 4
2.2 Asam Benzoat ................................................................................................ 5
2.3 Konversi Gliserol ........................................................................................... 6
2.4 Proses Esterifikasi Gliserol ............................................................................ 8
2.5 Tribenzoin ...................................................................................................... 9
2.6 HCl (Hydrochloric Acid) ............................................................................... 10
BAB III METODOLOGI PENELITIAN
3.1 Rancangan Penelitian ......................................................................................12
3.2 Bahan dan Alat yang Digunakan ....................................................................12
3.3. Pengolahan Data ............................................................................................ 13
3.4 Prosedur Percobaan ........................................................................................15
3.5 Analisa Produk ................................................................................................ 16
BAB IV JADWAL PELAKSANAAN
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................................19
vi

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Sifat Fisika Gliserol pada Suhu ..................................................................... 4


Tabel 2.2 Sifat Fisika Asam Benzoat ............................................................................ 6
Tabel 2.3 Sifat Fisika Asam Klorida ........................................................................... 11
Tabel 3.1 Rancangan Penelitian Central Composite Design 3 Variabe ...................... 14
Tabel 3.2 Realisasi Penelitian Central Composite Design 3 Variabel ........................ 15
Tabel 4.1 Jadwal Pelaksanaan Kegiatan ..................................................................... 18

vii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Struktur Molekul Tribenzoin ..................................................................... 9


Gambar 2.2 Reaksi Pembentukan Tribenzoin ............................................................. 10
Gambar 3.1 Rangkaian Alat KonversiGliserol ............................................................ 13
Gambar 3.2 Diagram Blok Pembuatan Tribenzoin ..................................................... 15

viii

DAFTAR PUSTAKA
Box, G. E. P., Hunter G. William., Hunter J. Stuart., 1952. Statistics for
Experimenters An Introduction to Desaign, Data Analysis, and Model
Building. John Wiley & Sons, Inc. Canada
Cochran, G., William., Cox M. Gertrude. 1992. Experimental Design, 2nd edition.
A Willey-Interscience Publication, Canada
Corma, A., Huber,G.W., Sauvanaud,L., OConnor,P., 2008. Biomass to
Chemicals: Catalytic Convertion of Glycerol/Water Mixtures into Acroelin.
Reaction Network. Elsevier Journal of Catalysis 257, 163-171.
Dakka, J.M., Mozeleski., E.J., Baugh,L.S., 2010. Process for Making Triglyceride
Plasticizer from Crude Glycerol. US Patent Application Publication.
th

Fessenden and Fessenden., 1986. Organic Chemistry,3 ed., Wadsworth,Inc.,


Belmont,California.
Gelosa, D., Ramaioli, M., Valente, G., and Morbidelli, M., 2003.
Chromatographic Reactors: Esterification of Glycerol with Acetic Acid
Using Acidic Polymeric Resins. Ind. Eng. Chem. Res 42, 6536-6544.
Guilbert, S. 2001. A Survey On Protein Absed Materials For Food, Agricultural
And Biotechnological Uses. In Active Bioplymer Films And Coating For
Food And Biotechnological Uses. Park,H.J., R.F.Testin, M.S.Chinnan and
J.W.Park Ed). Materials of Pre-Congress Short Course of IUFoST, Korea
University-Seoul, Korea.
Groggins, P.H., 1958, Unit Processes in Organic Synthesis, pp.699, McGraw
Hill, Inc., New York.
Hilyati, Wuryaningsih, Anah,L., 2001. Pembuatan Gliserol Monostearat dari
Gliserol dan Asam Stearat Minyak Sawit. Prosiding Seminar Nasional X
Kimia dalam Industri dan Lingkungan
http://en.wikipedia.org/wiki/Glycerol
http://www.chembase.com/iupac_(3-benzoyloxy-2-hydroxypropyl)_benzoate.htm
http://www.chemicaldictionary.org/Glyceryl-Tribenzoate_109.html

19

20

http://www.trigon-chemie.com/en_glycerol_tribenzoate.html
Kato,Y., Fujiwara,I., Asano,Y., 1999. Synthesis of optically active a-monobenzoyl
glycerol by asymmetric transesterification of glycerol. Journal of Molecular
Catalysis B: Enzymatic 9 000. 193200
Miner & Dalton., 1953. Chemical properties and Derivatives of Glycerol.
Reinhold Publishing Corp. New York
Othmer, Kirk., 1990. Encyclopedia of Chemical Technology, 4th edition. Volume
1: A to Alkaloids. John Wiley & Sons Inc., New York
Pagliaro, Mario., Rossi, Michele., 2008. The Future of Glycerol: New Uses of a
Versatile Raw Material. RSC Green Chemistry Book Series.
Pathak, K.K., Reddy ,M.N.N., Dalai,B.A.K.,2010. Catalytic Convertion of
Glycerol to Value Added Liquid Products. Elsevier Applied Catalysis A:
General 372, 224-238.
Tamayo,J.J., Ladero,M., Santos,V.E., 2011. Esterification Of Benzoic Acid And
Glycerol To _-Monobenzoate Glycerol In Solventless Media Using An
Industrial Free Candida Antarctica Lipase B. Process Biochemistry,
Elsevier Ltd. SciVerse ScienceDirect.

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Gliserol adalah produk samping produksi biodisel dari reaksi transesterifikasi. Gliserol
(1,2,3 propanetriol) merupakan sesuatu yang tidak berwarna, tidak berbau dan merupakan
cairan kental yang memiliki rasa manis (Pagliaro dan Rossi., 2008). Gliserol dari proses
biodiesel banyak mengandung impuritas dan memiliki kualitas yang rendah, yang tidak dapat
digunakan untuk industri petroleum maupun untuk bahan bakar diesel. Gliserol dapat
dimurnikan dengan proses destilasi agar dapat digunakan pada industri makanan, farmasi atau
juga dapat digunakan untuk water treatment, namun sampai saat ini belum banyak diolah.
Dengan demikian dibutuhkan suatu penelitian untuk mengolah gliserol tersebut.
Konversi gliserol biasanya dilakukan dengan cara esterifikasi gliserol, eterifikasi
gliserol, oksidasi gliserol dan reduksi gliserol. Proses esterifikasi gliserol yaitu mereaksikan
gliserol dengan asam organik maupun asam anorganik akan menghasilkan gliserol ester, dari
golongan asam organik misalnya dari kelompok asam karboksilat bisa dihasilkan gliserol
asetat, gliserol benzoat, gliserol carbonat dan sebagainya. Proses eterifikasi gliserol yaitu
mereaksikan gliserol dengan aryl/alkyl alcohol dihasilkan gliserol eter. Proses oksidasi
gliserol biasa dilakukan untuk mendapatkan berbagai produk yang mengandung asam
glikolat, asam oksalat, asam formiat.
Dakka dkk., (2010) meneliti tentang pembuatan glycerol trihepthanoate yang dilakukan
dengan cara esterifikasi antara gliserol dengan asam heptanoate, kemudian glycerol
trihepthanoate ini digunakan sebagai plasticizer untuk PVC (poly vinyl chloride). Pada
konversi gliserol lain, Trejda dkk., (2011) juga meneliti tentang konversi gliserol menjadi
glycerol triacetate dengan reaksi esterifikasi gliserol dan asam asetat dengan katalis Niobium
silica SBA-15. Dora dkk., (2006) juga meneliti tentang konversi gliserol menjadi glycerol
triacetate dengan reaksi mereaksikan gliserol dan asam asetat dengan katalis strong solid acid
tungstated zirconia (WZ).
Rita dkk., (2008) meneliti tentang esterifikasi enzimatis gliserol dengan asam laurat
yang menghasilkan senyawa lesitin yang mampu menurunkan tegangan permukaan air dan
stabilitas emulsi minyak-air. Hilyati dkk., (2001) juga melakukan percobaan pembuatan
1

gliserol monostearat yang dilakukan dengan reaksi esterifikasi antara gliserol dan asam stearat
dengan katalis asam (HCl) dan basa (KOH). Worapon dkk., (2010) melakukan penelitian
tentang sintesis gliserol eter dengan eterifikasi gliserol dengan tetra-butyl alcohol dengan
reaktor berpengaduk dan kemudian dipisahkan menggunakan kolom destilasi dalam skala
laboratorium hasilnya adalah TTBG (tri tert-butyl ether glycerol). Tamayo dkk., (2011)
mereaksikan gliserol dan asam benzoat secara esterifikasi secara enzimatis dalam media yang
miskin solvent dengan menggunakan katalis lipase B, dihasilkan senyawa -monobenzoate
glycerol.
Salah satu proses pengolahan gliserol adalah proses esterifikasi dengan asam organik
misalnya dari kelompok asam karboksilat seperti asam asetat, asam benzoat. Gelosa dkk.,
(2003) mempelajari reaksi esterifikasi gliserol dengan asam asetat memakai katalisator berupa
resin amberlyst-15 dalam reaktor kromatografi. Jika menilik pada esterifikasi gliserol dengan
asam karboksilat, gliserol ini dapat diesterifikasi dengan asam benzoat sehingga akan
membentuk tribenzoin. Kegunaan tribenzoin sangat banyak baik untuk keperluan bahan
makanan maupun non makanan. Aplikasi pemanfaatan tribenzoin antara lain dapat digunakan
sebagai bahan plasticizer pada edibel coating makanan, bahan pasticizer yang aman pada
pewarna kuku, bahan untuk meningkatkan sifat adhesive dan water resistance pada tinta
printer.
Edible coating diaplikasikan dan dibentuk secara langsung pada produk yang dikemas
(Guilbert etal, 1996.). Karena edible coating dapat dikonsumsi, bahan yang digunakan untuk
pembuatan edible coating harus dianggap sebagai GRAS (Park et al, 1994;. Krochta dan
Mulder-Johnston, 1997) disetujui oleh FDA dan harus sesuai dengan peraturan yang berlaku
untuk produk makanan yang bersangkutan (Guilbert et al., 1996). Tujuan dari edible coating
adalah untuk menghambat transfer massa (misalnya kelembaban, oksigen, lemak dan zat
terlarut) dan atau sebagai carrier bahan makanan atau aditif dan atau untuk meningkatkan
penanganan makanan (Krochta, 1992). Persyaratan khusus untuk edible film atau edible
coating sebagai berikut(Arvanitoyannis dan Gorris, 1999)
1) Lapisan ini harus kedap air sehingga tetap utuh dan untuk menutupi seluruh bagian
suatu produk secara memadai;
2) Seharusnya tidak menghabiskan oksigen atau menumpuk karbon dioksida yang
berlebihan. Minimal Oksigen 1-3% diperlukan di sekitar komoditas untuk mencegah
peralihan dari aerob ke anaerob;
3) Harus mampu mengurangi permeabilitas uap air; meningkatkan penampilan, dan
mempertahankan aroma senyawa yang mudah menguap.

1.2. Perumusan Masalah


Berdasarkan latar belakang masalah, dimana Gliserol merupakan produk hasil samping
pembuatan biodiesel yang terbentuk dari trigliserida/minyak nabati dengan proses
transesterifikasi. Berdasar reaksi esterifikasi gliserol dengan asam karboksilat, gliserol ini
dapat diesterifikasi dengan asam benzoat sehingga gliserol dapat dikonversi menjadi senyawa
tribenzoin yang nantinya akan dimanfaatkan sebagai bahan plasticizer. Proses konversi
gliserol ini dilakukan dengan menggunakan katalis asam cair yaitu asam klorida (HCl).
Berdasarkan hal tersebut di atas permasalahan yang dihadapi dalam proses produksi
tribenzoin dari gliserol dan asam benzoat dengan menggunakan katalis HCl adalah pengaruh
variabel suhu, konsentrasi berat katalis terhadap berat asam benzoat, dan perbandingan berat
asam benzoat dengan gliserol.

1.3. Tujuan Penelitian


Penelitian konversi gliserol menjadi senyawa tribenzoin dengan menggunakan katalis
asam klorida (HCl) bertujuan untuk:
1. Mempelajari pengaruh perbandingan pereaksi gliserol dan asam benzoat terhadap
konversi gliserol dalam produksi tribenzoin.
2. Mempelajari pengaruh temperatur untuk memproduksi tribenzoin.
3. Mempelajari pengaruh konsentrasi katalis untuk memproduksi tribenzoin.

1.4. Manfaat Penelitian


Data yang diperoleh dari penelitian ini dapat digunakan sebagai parameter untuk proses
pembuatan tribenzoin sebagai bahan pelarut aroma pada citrus oil, pada tinta cetak / printer
untuk sifat adhesive dan water resisstance, pada edible coating sebagai plasticizer untuk resin
selulosa, polimer dan ko-polimer.
Dalam aspek ilmu pengetahuan manfaat yang diharapkan dari penelitian ini adalah
untuk menambah wawasan bagi masyarakat umumnya dan bagi mahasiswa khususnya. Bagi
mahasiswa yaitu sebagai sarana menuangkan ide gagasannya mengenai pemanfaatan sumber
daya alam terbaharukan dan ramah lingkungan. Sedangkan bagi masyarakat yaitu dapat
memanfaatkannya dalam kehidupan sehari-hari bila nantinya telah dikembangkan.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1

Gliserol
Gliserol (1,2,3 propanetriol) merupakan senyawa yang tidak berwarna, tidak

berbau, dan merupakan cairan viscous dengan rasa manis.Gliserol berasal dari alam dan
petrokimia. Nama gliserol berasal dari bahasa Yunani glykys yang artinya manis, istilah
glycerin, glycerine, dan glycerol biasa digunakan pada literatur. Di lain hal, gliserin
umumnya mengacu pada larutan gliserol dalam air (tidak murni) dimana komponen yang
paling besar adalah gliserol. Gliserol mentah mempunyai kemurnian 70 - 80 %, sebelum
diperdagangkangliserol mentah dimurnikan hingga didapat kemurnian sebesar 95,5 - 99 %
(Pagliaro dan Rossi, 2008).
Gliserol dapat dilarutkan pada air dan alkohol, kurang larut pada ether dan dioxane,
dan tidak dapat larut pada hidrokarbon. Pada kondisi anhidrous, gliserol memiliki spesifik
gravity 1,261 gr/ml, titik leleh 18,2 C, dan titik didih 290 C dengan tekanan atmosferik
normal disertai dekomposisi. Gliserol sudah banyak digunakan dan diaplikasikan sebagai
bahan tambahan dalam pembuatan kosmetik, formulasi dibidang farmasi dan makanan.
Gliserol sangat stabil pada kondisi normal, cocok digunakan dengan bahan kimia lainnya,
non-iritasi pada berbagai macam penggunaannya, dan tidak berefek negatif pada lingkungan
(Pagliaro dan Rossi, 2008).
Tabel 2.1. Sifat fisika gliserol pada suhu 20C
Sifat

Nilai

Berat molekul

92,09382 g/mol

Densitas

1,261 g/ml

Viskositas

1,5 Pa.s

Titik leleh

18,2 0C

Titik didih

290 0C

Titik nyala

160 0C
64.00 mN -1m

Tegangan permukaan

-0.0598 mN (mK)-1

Koefisien suhu

Sumber: Pagliaro dan Rossi, 2008

Gliserol mengandung grup tiga hidrofilik alkoholik hidroksil, yang menentukan


kelarutan gliserol pada air dan sifat higroskopik dari gliserol. Gliserol merupakan molekul
yang sangat fleksibel dan terbentuk dari intra dan intermolekular ikatan hidrogen (Pagliaro
dan Rossi, 2008).
Gliserol dihasilkan sebagai produk samping pembuatan biodiesel dengan reaksi
transesterifikasi minyak nabati, reaksi menggunakan metanol dengan KOH. Minyak nabati
mentah dimurnikan dengan deguming (penghilangan lecithin dan phosphorus) dan
deacidifikasi (penghilangan free fatty acid). Fatty acid (asam lemak) terdiri dari 2 % original
produk, dan setelah didistilasi muncul lapisan baru sebagai hasil samping. Minyak diisikan
ke reaktor batch dan dipanaskan pada suhu 55 C dengan 30 % ekses campuran metanol dan
KOH. Setelah bereaksi selama 2 jam campuran keluar dari reaktor. Larutan gliserol-metanol
lebih berat daripada metanol ester, sehingga gliserol-metanol berada di bagian dasar reaktor.
Mengingat campuran terdiri dari biodiesel, larutan gliserol-metanol, dan metanol, maka
campuran didistilasi untuk melengkapi recovery metanol dan dicentrifugasi untuk
menghilangkan gliserol. Hasilnya berupa campuran biodiesel dan air yang kemudian
dikeringkan dengan vacuum dan dianalisa dengan parameter ester (minimum 96,5%) dan
gliserol (maksimum 200 ppm) (Pagliaro dan Rossi, 2008).
Gliserol masih memiliki garam dan free fatty acid (FFA) yang tinggi dan masih
berwarna kuning, coklat tua, penggunaan langsung gliserol ini masih sedikit dan belum
menguntungkan. Oleh karena itu solusi yang diambil adalah memurnikannya dengan
kombinasi proses elektrodialisis dan nanofiltrasi, proses ini menghasilkan cairan tanpa
warna dengan kandungan garam rendah. Untuk recovery gliserol jika perlu, menggunakan
ion exchange dan menghilangkan larutan air dengan evaporasi, sehingga gliserol yang
dihasilkan sesuai standart (Pagliaro dan Rossi, 2008).

2.2

Asam Benzoat
Asam benzoat, C7H6O2 (atau C6H5COOH), adalah padatan kristal berwarna putih dan

merupakan asam karboksilataromatik yang paling sederhana. Nama asam ini berasal dari
gum benzoin (getah kemenyan), yang dahulu merupakan satu-satunya sumber asam benzoat.
Asam lemah ini beserta garam turunannya digunakan sebagai pengawet makanan. Asam
benzoat adalah prekursor yang penting dalam sintesis banyak bahan-bahan kimia lainnya.

2.2.1 Sifat Fisika Asam Benzoat


Tabel 2.2 Sifat Fisika Asam Benzoat
Sifat

Nilai

Titik leleh

122,4C

Titik didih

249 C

Densitas

1,32 g/cm3

Massa molar

122,12 g/mol

Panas spesifik (pada 124 C)

5,029 J/gr K

Temperatur kritis

592,71 K

Spesifik gravity

1.2659
Sumber : Kirk Othmer, 1998

2.2.2

Sifat Kimia Asam Benzoat


Asam benzoat yang memiliki rumus kimia C6H5COOH adalah asam organik yang

bersifat larut dalam alkohol, eter, benzen; kloroform; aseton, karbon disulfida, minyak
terpentin, karbon tetraklorida, minyak-minyak menguap. Asam benzoate ini juga memiliki
sifat dapat terbakar.

2.3

Konversi Gliserol
Gliserol diproduksi sebagai hasil samping reaksi transesterifikasi pada produksi

biodiesel yang memiliki nilai ekonomi yang rendah. Dari segi ekonomi nilai gliserol dapat
ditingkatkan dengan mengubahnya menjadi produk yang memiliki nilai ekonomi tinggi
seperti hidrogen, gas sintesis atau bahan kimia cair. Proses konversi gliserol dapat dilakukan
dengan berbagai cara yaitu dengan proses oksidasi gliserol, reduksi gliserol, esterifikasi
gliserol dan eterifikasi gliserol.
Jihad dkk., (2010) meneliti tentang pembuatan glycerol trihepthanoate yang
dilakukan dengan cara esterifikasi antara gliserol dengan asam heptanoate, kemudian
glycerol trihepthanoate ini digunakan sebagai plasticizer untuk PVC (poly vinyl chloride).
Dalam penelitian ini asam heksanoat terlebih dahulu dibuat dari reaksi hexane dengan gas
H2 dan CO. Reaksi tersebut akan menghasilkan hexanal, yang kemudian akan dioksidasi
menjadi asam hexanoat.

Pada konversi gliserol yang lain, Trejda dkk., (2011) juga meneliti tentang konversi
gliserol menjadi glycerol triacetate dengan reaksi esterifikasi gliserol dan asam asetat
dengan berbagai katalis dari jenis Niobium silica SBA-15, pada penelitian ini diperoleh
konversi paling besar adalah 94% dan selektivitas paling besar untuk glycerol
triacetateadalah 40%. Dora dkk., (2006) juga meneliti tentang konversi gliserol menjadi
glycerol triacetate dengan reaksi mereaksikan gliserol dan asam asetat dengan katalis strong
solid acid tungstated zirconia (WZ). Anindito juga telah melakukan pembuatan triacetin
antara gliserol dan asam asetat dengan katalisator asam sulfat, konversi tertinggi diperoleh
pada perbandingan pereaksi 6 gmol asam asetat/gmol gliserol, konsentrasi katalisator 0,67%
berat gliserol, dan konversi 85% (Anindito, 2008)
Rita dkk., (2008) meneliti tentang esterifikasi enzimatis gliserol dengan asam laurat
yang menghasilkan senyawa lesitin. Dari hasilpenelitian reaksi esterifikasi-enzimatis
diperoleh kondisi operasi optimum yaitu pada perbandinganjumlah mol gliserol dan asam
laurat 3:3, waktu reaksi esterifikasi-enzimatis 18 jam, dan persentaseberat penambahan
wijen terhadap substrat sebesar 90% dengan nilai penurunan teganganpermukaan air setelah
ditambahkan agen pengemulsi sebesar 21,6 mN/m dan stabilitas emulsiminyak-air setelah
ditambahkan agen pengemulsi sebesar 150,6 detik.
Hilyati dkk., (2001) juga melakukan percobaan pembuatan gliserol monostearat
yang dilakukan dengan reaksi esterifikasi antara gliserol dan asam stearat dengan katalis
asam (HCl) dan basa (KOH). Pembuatan gliserol stearat ini dilakukan dalam range
temperature 1400-1900C dengan waktu yang digunakan untuk percobaan adalah 8 jam.
Kondisi optimal dihasilkan pada temperature 1800C dengan waktu reaksi 8 jam yaitu
diperoleh ester 94,58 %.
Worapon dkk., (2010) melakukan penelitian tentang sintesis gliserol eter dengan
eterifikasi gliserol dengan tetra-butyl alcohol dengan reaktor berpengaduk dan kemudian
dipisahkan menggunakan kolom destilasi dalam skala laboratorium hasilnya adalah TTBG
(tri tert-butyl ether glycerol). Tamayo dkk., (2011) mereaksikan gliserol dan asam benzoat
secara esterifikasi secara enzimatis dalam media yang miskin solvent dengan menggunakan
katalis lipase B, dihasilkan senyawa3-monobenzoate glycerolatau -monobenzoate
glycerol.Reaksi ini menggunakan katalis lipase Bdengan konsentrasi 30 g/L dan didapat
konversi sebesar 80%.

2.4

Proses Esterifikasi Gliserol


Reaksi esterifikasi adalah reaksi antara asam karboksilat dan alkohol yang

membentuk ester.Turunan asam karboksilat membentuk ester asam karboksilat.Ester asam


karboksilat ialah suatu senyawa yang mengandung gugus -CO2 R dengan R dapat berupa
alkil maupun aril.Esterifikasi menggunakan katalis asam dan bersifat reversible (Fessenden,
1982). Reaksi yang terjadi adalah sebagai berikut :
C3 H5 (OH)3

gliserol

RCOOH

C3 H5 (OH)2 OOCR

asam karboksilat

ester

+ H2 O
air

Reaksi esterifikasi melalui beberapa tahap reaksi yaitu :


1.

Pembentukan senyawa proton pada asam karboksilat. Pada proses ini terjadi
perpindahan proton dari katalis asam atom oksigen pada gugus karbonil.

O
R

2.

+ OH

OH + H +

OH
OH

C
+

OH

Alkohol nukleofilik menyerang karbon positif. Dimana atom karbon karbonil


kemudian diserang oleh atom oksigen dari alkohol, yang bersifat nukleofilik
sehingga terbentuk ion oksonium. Pada proses ini terjadi pelepasan proton atau
deprotonasi dari gugus hidroksil milik alkohol, menghasilkan senyawa kompleks
teraktivasi.

OH

OH

OH

C
+

OH

R'

OH + R'OH

-H

R'

OH

3.

Protonasi terhadap salah satu gugus hidroksil yang diikuti pelepasan molekul air
menghasilkan ester

OH

OH
+H +

R'

OH

R'

+
OH

OH
+
OH2

-H2O

C+

R'

R'

O
-H +

OR'

Tahapan reaksi diatas dapat dirangkum sebagai berikut :


OH
R

H
C

OH
OH + R'OH

OH

OR' + H2O

ester

asam karboksilat
OR'

Proses reaksi esterifikasi merupakan reaksi reversible, sehingga untuk memperoleh


konversi maksimum dapat dilakukan usaha - usaha sebagai berikut :
a. Penambahan alkoholsecara berlebih ke dalam reaksi
b. Menghilangkan air secara distilasi atau dengan dehydrating agent. Molecular
sieve merupakan salah satu contoh dehydrating agent.
c. Penggunaan katalis
2.5

Tribenzoin
Tribenzoin yang memiliki rumus kimia C24H20O6 adalah nama lain dari 1,2,3-

propanetriol tribenzoate atau glycerol tribenzoate atau 1,3-dibenzoyloxypropan-2-yl


benzoate adalah triester dari gliserol dan asam benzoat. Tribenzoin merupakan senyawa
kimia buatan, kegunaan Tribenzoin sangat banyak baik untuk keperluan bahan makanan
maupun non makanan. Aplikasi pemanfaatan Tribenzoin antara lain 10dapat digunakan
sebagai bahan plasticizer pada edibel coating makanan, bahan pasticizer yang aman pada
pewarna kuku, bahan untuk meningkatkan sifat adhesive dan water resistance pada tinta
printer.
Tribenzoin berbentuk cairan berwarna kuning bening (colourless to yellowish
liquid) berbau herbal dan tidak menyengat.

Gambar 2.1.Struktur molekul tribenzoin

10

Mekanisme reaksi esterifikasi gliserol dan asam benzoat menjadi tribenzoin adalah
sebagaiberikut:
C3 H5 (OH)3

gliserol

C6 H5 COOH
asam benzoate

C3 H5 (OH)3

gliserol
C3 H5 (OH)3

gliserol

C10 H12 O4

+ H2 O

glycerol monobenzoate

2 C6 H5 COOH

C17 H16 O5

asam benzoate

glycerol dibenzoate

3 C6 H5 COOH
asam benzoate

C24 H20 O6

+ 2 H2 O
+ 3 H2 O

glycerol tribenzoate

Untuk reaksi pembentukan tribenzoinsecara rumus bangun adalah sebagai berikut :

+ 3

+ 3 H2O

Gambar 2.2. Reaksi pembentukan tribenzoin

2.6

HCl (Hydrochloric Acid)


Hidrogen klorida (HCl) adalah asam monoprotik, yang berarti bahwa ia dapat

berdisosiasi melepaskan satu H+ hanya sekali. Dalam larutan asam klorida, H+ ini bergabung
dengan molekul air membentuk ion hidronium, H3O+:
HCl + H2O

H3O+ + Cl

Dari tujuh asam mineral kuat dalam kimia, asam klorida merupakan asam
monoprotik yang paling sulit menjalani reaksi redoks. HCl juga merupakan asam kuat yang
paling tidak berbahaya untuk ditangani dibandingkan dengan asam kuat lainnya. Walaupun
asam, ia mengandung ion klorida yang tidak reaktif dan tidak beracun. Asam klorida dalam
konsentrasi menengah cukup stabil untuk disimpan dan terus mempertahankan
konsentrasinya. Oleh karena alasan inilah, asam klorida merupakan reagen pengasam yang
sangat baik.

11

Asam klorida merupakan asam pilihan dalam titrasi untuk menentukan jumlah basa.
Asam yang lebih kuat akan memberikan hasil yang lebih baik oleh karena titik akhir yang
jelas. Asam klorida azeotropik (kira-kira 20,2%) dapat digunakan sebagai standar primer
dalam analisis kuantitatif, walaupun konsentrasinya bergantung pada tekanan atmosfernya
ketika dibuat.
2.6.1

Sifat Fisikia Asam Klorida:


Tabel 2.3 Sifat Fisika Asam Klorida
Nilai

Sifat
Massa molar

36,46 g/mol (HCl)

Penampilan

Cairan tak berwarna-kuning pucat

Densitas

1,18 g/cm3

Titik leleh

27,32 C (247 K), larutan 38%

Titik didih

48 C (321 K), larutan 38%.

Keasaman (pKa)

8,0

Viskositas

1,9 mPas pada 25 C,larutan 31,5%


Sumber : www.wikipedia.com

2.6.2

Sifat Kimia Asam Klorida


Seketika asam klorida bercampur dengan bahan kimia oksidator lainnya, seperti

natrium hipoklorit (pemutih NaClO) atau kalium permanganat (KMnO4), gas beracun klorin
akan terbentuk.
NaClO + 2 HCl H2O + NaCl + Cl2
2 KMnO4 + 16 HCl 2 MnCl2 + 8H2O + 2 KCl + 5 Cl2

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN
Penelitian ini merupakan penelitian yang bersifat ekspermintal. Penelitian terbagi
dalam dua tahap, yaitu tahap pendahuluan dan optimasi. Penelitian pendahuluan bertujuan
untuk menentukan variable dan metode proses produksi. Dalam penelitian pendahuluan
digunakan metode (Ari dan Anggra, 2011). Hasil penelitian pendahuluan tersebut
menggunakan proses esterifikasi gliserol dengan asam benzoat dengan menggunakan katalis
asam sulfat (H2SO4).
Hasil penelitian pendahuluan dengan metode (Ari dan Anggra, 2011) tersebut
menghasilkan produk reaksi yang baik. Sesuai dengan hasil analisa pengujian titrasi acidi
alkali didapatkan nilai konversi gliserol yang cukup tinggi 64,165 % Sehingga metode ini
digunakan untuk optimasi proses.

3.1

Rancangan Penelitian
Penelitian yang kami lakukan ialah esterifikasi gliserol dengan asam benzoat

menggunakan katalis asam klorida (HCl) menghasilkan gliserol tri-benzoate pada proses
batch dalam fase cair cair.
1. Variabel Tetap
a.

Kecepatan pengadukan

: 100 rpm

b.

Volume gliserol dan asam benzoat

: 500 ml

c.

Waktu reaksi

: 30 menit

2. Variabel Berubah

3.2

a.

Temperatur (oC)

b.

Perbandingan asam benzoat terhadap gliserol (mol) : 2:1, 3:1, 4:1

c.

Konsentrasi katalis (% berat gliserol)

: 50, 60, 70

: 3%, 4%, 5%

Alat dan Bahan yang Digunakan


Bahan yang digunakan untuk proses esterifikasi gliserol dan asam benzoat adalah

sebagai berikut:
1.

Gliserol yang mempunyai kadar 90 % sebagai pereaksi

2.

Asam Benzoat yang mempunyai kadar 99 % sebagai pereaksi

3.

Asam Klorida yang mempunyai kadar 33% sebagai katalis


12

13

4.

0.5 N NaOH yang mempunyai kadar 98 % sebagai penitran

5.

Asam Oksalat untuk standarisasi NaOH

6.

Aquadest sebagai pelarut / pengencer

7.

Metanol sebagai pelarut

8.

Indikator PP

Alat untuk proses produksi terdiri dari labu leher tiga yang dilengkapi pendingin balik
dan pengaduk sistem mekanik. Sistem pengadukan harus dibuat kedap udara dengan
penambahan seal. Rangkaian alat secara lengkap disajikan pada gambar berikut (Gambar 3.1).
1

Keterangan :
1. Statif
2. Klem

3. Pendingin balik
4

4. Thermometer
5. Labu leher tiga

8
7

6. Pemanas + magnetic stirer


7. Pengaduk

8. Oilbath

Gambar 3.1. Rangkaian alat proses konversi gliserol

3.3

Pengolahan Data
Pengolahan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah metoda Central

Composite Design (CCD) dimana metodologi respon permukaan terdiri dari sekelompok
teknik yang digunakan dalam studi empiris dari hubungan antara satu atau lebih respon
measurred seperti yield, indeks warna, dan viskositas, serta sejumlah variabel input seperti
waktu, suhu, dan kosentrasi (Cochran and Cox., 1992). Teknik ini telah digunakan untuk
menjawab pertanyaan dari jumlah jenis yang berbeda. Yield atau konversi akan menjadi
output (y) dan variabel yang ditetapkan di awal sebagai variabel terikat (x). Korelasi berikut
berdasarkan Response Surface Methodology (RSM) :
X1 = rasio 3
1
X2 = konsentrasi katalis 4
1
X3 = temperatur 60
10

14

Optimasi berdasarkan RSM akan digunakan untuk menentukan kondisi proses optimal
dari esterifikasi gliserol dengan asam benzoat menggunakan katalis HCl.
Tabel 3.1 Rancangan Penelitian Central Composite Design 3 Variabel
Run Block
Y
X1
X2
X3
1

-1

-1

-1

Y1

-1

-1

+1

Y2

-1

+1

-1

Y3

-1

+1

+1

Y4

+1

-1

-1

Y5

+1

-1

+1

Y6

+1

+1

-1

Y7

+1

+1

+1

Y8

-1.68

Y9

10

+1.68

Y10

11

-1.68

Y11

12

+1.68

Y12

13

-1.68

Y13

14

+1.68

Y14

15

Y15

16

Y16

Keterangan : -1

= batas nilai bawah

+1
0

= batas nilai atas


= nilai tengah

- 1.68 = batas kritis bawah


+1.68 = batas kritis atas
X1 = pengkodean untuk variabel rasio reaktan
X2 = pengkodean untuk variabel konsentrasi katalis
X3 = pengkodean untuk variabel suhu operasi
Y = konversi reaksi

15

Tabel 3.2 Realisasi Penelitian Central Composite Design 3 Variabel

Rasio Mol
As.Benzoat :
Gliserol
2:1

2:1

244,24

81,14

2,341

70

2:1

244,24

81,14

3,902

50

2:1

244,24

81,14

3,902

70

4:1

488,48

81,14

2,341

50

4:1

488,48

81,14

2,341

70

4:1

488,48

81,14

3,902

50

4:1

488,48

81,14

3,902

70

1,3 : 1

158,76

81,14

3,122

60

10

4,7 : 1

573,96

81,14

3,122

60

11

3:1

366,36

81,14

2.3

1,795

60

12

3:1

366,36

81,14

5.7

4,449

60

13

3:1

366,36

81,14

3,122

43,2

14

3:1

366,36

81,14

3,122

76,8

15

3:1

366,36

81,14

3,122

60

16

3:1

366,36

81,14

3,122

60

Run

3.4

Rasio Berat
As. Benzoat
Gliserol
(gr)
(ml)
244,24
81,14

%
Katalis

Kebutuhan
Katalis (ml)

Suhu
(oC)

2,341

50

Prosedur Percobaan
Langkah - langkah pembuatan gliserol tri- benzoate (tribenzoin) dengan mereaksikan

gliserol dan asam benzoat adalah sebagai berikut :


Gliserol

Asam benzoate

Katalis

Reaktor
Pengambilan sampel
berkala

Analisa Hasil
Konversi gliserol

Sisa asam benzoat

FTIR

Gambar 3.2. Diagram blok pembuatan tribenzoin

16

Langkah Proses Percobaan


Untuk perbandingan pereaksi asam benzoat terhadap gliserol = 3:1 dan konsentrasi katalis 3%
1.

366,36 gr asam benzoat dilarutkan dalam 300 ml methanol pada bekker gelas.

2.

Larutan asam benzoat dan 81,14 ml gliserol 90% dimasukkan dalam labu leher tiga.

3.

Lubang leher tiga ditutup dan pengaduk dihidupkan.

4.

Pemanas dihidupkan hingga suhu 50oC. Setelah mencapai pada suhu 50oC katalis asam
klorida 1,534 ml dimasukkan ke dalam labu leher tiga.

5.

Sampel diambil sebanyak 5ml setiap 5 menit sampai dengan waktu reaksi 30 menit.
Perlakuan yang sama dilakukan untuk rancangan penelitian Central Composit Desain
pada Tabel 3.2

6.

Langkah pemurnian produk, dilakukan dengan memisahkan methanol dari produk.


Seperti pencucian ester, tahapan ini dilakukan dengan mencuci produk dengan aquadest,
sehingga terbentuk padatan yang terpisah dari cairan. Kemudian padatan ini disaring dan
dikeringkan pada oven.

3.5

Analisa Produk
1.

Titrasi Acidi Alkali


Pengujian dilakukan dengan titrasi acidi alkali yaitu sebagai berikut:
a. Membuat larutan penitran NaOH 0,5 N
b. Standarisasi NaOH dengan Asam Oksalat

10 ml NaOH dimasukkan dalam erlemeyer

Indikator PP ditambahkan ke dalam erlemeyer sebanyak 2 tetes

NaOH dititrasi dengan Oksalat

Titrasi dilakukan sampai terjadi perubahan warna yang tidak hilang selama
0,5 menit

Kebutuhan Oksalat dicatat

Titrasi dilakukan sebanyak 3 kali

c. Sampel 5 ml diencerkan dengan methanol dalam erlemeyer hingga volumenya


menjadi 25 ml.
d. Titrasi dengan NaOH 0,5 N
Sampel dimasukkan ke dalam erlemeyer sebanyak 10 ml
Indikator PP ditambahkan ke dalam erlemeyer sebanyak 2 tetes
Sampel dititrasi dengan NaOH 0,5 N

17

Titrasi dihentikan apabila terbentuk warna merah muda yang tidak hilang
selama 0,5 menit
Kebutuhan NaOH dicatat
Titrasi dilakukan sebanyak 5 kali
e. Penentuan asam benzoat sisa
Besarnya asam benzoat sisa ditentukan dengan rumus:
Normalitas sampel =

Volume NaOH x Normalitas NaOH


Volume sampel

Mol asam asam benzoat = mol sampel mol asam klorida

2.

Konversi Gliserol
Dalam menghitung nilai konversi yang dihasilkan, dengan mengetahui terlebih

dahulu asam benzoat sisa, sehingga akan diperoleh banyaknya gliserol yang bereaksi.
Untuk mengetahui konversi gliserol menggunakan persamaan sebagai berikut :
Mol asam benzoat yang bereaksi = (mol asam benzoat awal) (mol asam benzoat sisa)
Mol gliserol yang bereaksi =
Konversi =
3.

mol asam benzoat yang bereaksi


3

mol gliserol yang bereaksi


mol gliserol mula mula

Analisa FT-IR
Analisa ini dilakukan untuk mengetahui sejumlah komponen dalam produk secara

Spektofotometri Infra Red. Dapat diketahui panjang gelombang dari senyawa tersebut.

BAB IV
PELAKSANAAN KEGIATAN

Tabel 4.1 Jadwal Pelaksanaa Kegiatan

Minggu
Kegiatan

Studi literatur

Penyiapan bahan, peralatan,


dan perancangan
Proses Percobaan
Esterifikasi Gliserol dengan
Asam Benzoat
Analisa Produk

Analisa Data

Pembuatan laporan

1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4