Anda di halaman 1dari 9

BAB I

PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Kasus bencana Thalidomide tahun 1950-an membuka mata betapa pentingnya
evaluasi seutuhnya terhadap amannya obat yang diberikan kepada manusia.
Dalam dua dasawarsa terakhir ini telah ditemukan dan diedarkan banyak
sekali obat baru dan efektif, banyak diantaranya telah dibuat secara sintetis. Mudah
dimengerti bahwa sangat sukar bagi seseorang yang berkecimpung dibidang farmasi
untuk mengikuti seluruh perkembangan yang terjadi.
Dikatakan bahwa 1-3 % pasien yang dirawat di rumah sakit adalah akibat
reaksi obat. Ini tidak termasuk overdosis dan kecanduan obat. Diantara pasien-pasien
yang dirawat di rumah skit, insidens efek samping ringan sampai berat mencapai 10
%.
Tanggung jawab pertama terhadap terapi obat yang benar adalah dokter dan
apoteker yang menulis dan yang memberi obat yang diresepkan itu. Tanggung jawab
terakhir pemberian obat yang tepat kepada pasien terletak pada perawat yang
memberikan obat tersebut kepada pasien. Berikut dibahas asuhan keperawatan
keracunan obat golongan NSAID yakni salah satu masalah yang bisa timbul karena
obat, baik diberi dengan cara yang benar maupun salah.

B. TUJUAN
1. Tujuan Umum
Memperoleh gambaran asuhan keperawatan keracunan obat golongan NSAID
2. Tujuan Khusus
a. Mengetahui konsep dasar medis keracunan obat golongan NSAID
b. Mengetahui konsep dasar keperawatan keracunan obat golongan NSAID

BAB II
KONSEP DASAR MEDIS

A. PENGERTIAN
Dalam arti sempit, keracunan obat adalah gejala-gejala yang ditimbulkan oleh obat
bila dipakai dalam dosis yang terlalu tinggi atau dalam waktu yang terlalu lama atau
juga bila minum obat yang salah.
Obat NSAID (Non-Steroidal Anti-Inflammatory Drugs) merupakan golongan obat
yang mengurangi nyeri dengan cara mengobati reaksi inflamasi yang menyebabkan
terjadinya nyeri. Obat ini disebut non steroid karena memang berbeda dari obat
steroid walaupun mempunyai efek sama mencegah terjadinya reaksi inflamasi.
Banyak sekali obat termasuk dalam golongan ini, yang banyak dipakai untuk
mengatasi gejala nyeri dan radang pada penyakit muskuloskeletal, seperti artritis,
artritis reumatoid, gout, dan lain-lain. Semua NSAID memilki sifat analgesik,
antipiretik dan antiinflamasi.

B. ETIOLOGI
Keadaan ini sering terjadi dan faktor penyebabnya adalah :
1. Usia. Lansia sering lupa bahwa ia sudah minum obat, sehingga sering terjadi
kesalahan dosis karena lansia minum lagi.
2. Merek dagang. Banyaknya merek dagang untuk obat yang sama, sehingga pasien
bingung.
3. Penyakit. Penyakit yang menurunkan metabolisme obat di hati atau ekskresi obat
melalui gnjal akan meracuni darah.
4. Gangguan emosi dan mental menyebabkan ketagihan penggunaan obat untuk
terapi penyakit (habituasi).

C. PATOFISIOLOGI
Penyebab terbanyak keracunan adalah pada sistem saraf pusat dengan akibat
penurunan tingkat kesadaran dan depresi pernapasan. Fungsi kardiovaskuler mungkin
juga terganggu,sebagian karena efek toksik langsung pada miokard dan pembuluh
darah perifer,dan sebagian lagi karena depresi pusat kardiovaskular diotak. Hipotensi
yang terjadi mungkin berat dan bila berlangsung lama dapat menyebabkan kerusakan
ginjal, hipotermia terjadi bila ada depresi mekanisme pengaturan suhu tubuh.
2

Gambaran khas syok mungkin tidak tampak karena adanya depresi sistem saraf pusat
dan hipotermia, Hipotermia yang terjadi akan memperberat syok,asidemia,dan
hipoksia

D. MANIFESTASI KLINIS
1. Mual, muntah, nyeri perut
2. Mengantuk, sakit kepala
3. Glikosuri, hematuri, proteinuri
4. Jarang : gagal ginjal akut, hepatitis
5. Diflunisal dapat mengakibatkan : hiperventilasi, takikardi, dan berkeringat
6. Asam mefenamat dan fenilbutazon dapat mengakibatkan : koma, depresi nafas,

kejang, kolaps kardiovaskular. Fenilbutazon relatif sering mengakibatkan :


asidosis metabolic.
7. Ibuprofen : asidosis metabolik, koma, dan kejang
8. Ketoprofen dan naproxen : kejang

E. KOMPLIKASI
1. Kejang
2. Koma
3. Henti jantung
4. Henti napas
5. Syok

F. PENATALAKSANAAN
1. Kaji keadekuatan pernafasan. Dapatkan control jalan nafas ventilasi dan
oksigenasi
a. Gunakan selang endotrakeal dan berikan bantuan ventilasi pada pasien dengan
depresi berat yang tidak ada reflek batuk
b. Dapatkan analisis gas darah untuk hipoksia karena hipoventilasi dan
abnormalitas asam basa.
c. Berikan oksigen.
2. Stabilkan system kardiovaskuler ( ini dilakukan simultan dengan penatalaksanaan
jalan nafas)

a. mulai kompresi jantung eksternal dan ventilasi pada tidak adanya denyut
jantung
b. dapatkan gambaran sample darah untuk tes glukosa, elektrolit, BUN, kreatinin,
dan skrin toksikologi yang tepat
c. mulai cairan IV
3. Berikan antagonis obat khusus sesuai ketentuan jika obat diketahui. Nalakso
hidroklorida (narcan) sering digunakan, dekstrosa 50% dalam air juga
digunakan (untuk hipoglikemia)
4. Singkirkan obat dari lambung sesegera mungkin
a. Rangsang

muntah

jika

setelah

pasien

ditemukan

dini

setelah

mencerna.(Simpan muntahan untuk pemeriksaan toksikologi).


b. Gunakan bilas lambung jika pasien tuidak sadar atau jika tidak ada jalan untuk
menentukan kapan obat diminum. (jika pasioen tidak mempunyai rerflek
menelan atau batuk, lakukan prosedur ini hanya setelah inkubasi dengan
selang endotrakea dikembungkan untuk mencegah aspirasi isi lambung)
c. Karbon teraktivasimungkin dapat digunakan pada terapi, digunakan setelah
muntah atau bilas.
d. Simpan aspirasi lambung untuk analisis toksikologik.

BAB III
KONSEP DASAR KEPERAWATAN

A. PENGKAJIAN
Pengkajian difokuskan pada masalah yang mendesak seperti jalan napas dan sirkulasi
yang mengancam jiwa, adaya gangguan asam basa, keadaan status jantung, status
kesadaran. Riwayat kesehatan : riwayat keracunan, bahan racun yang digunakan,
berapa lama diketahui setelah keracunan, ada masalah lain sebagai pencetus
keracunan dan sindroma toksis yang ditimbulkan dan kapan terjadinya.

B. DIAGNOSA
1. Perubahan perfusi jaringan berhubungan dengan efek toksik pada mioakrd
2. Pola napas tidak efektif berhubungan dengan depresi pernapasan
3. Penurunan kesadaran berhubungan dengan depresi sistem saraf pusat
4. Cemas berhubungan dengan koping yang tidak efektif

C. PERENCANAAN
1. Perubahan perfusi jaringan berhubungan dengan efek toksik pada mioakrd
Tujuan : Mempertahankan perfusi jaringan yang adekuat
Intervensi :
a. Kaji adanya perubahan tanda-tanda vital.
Rasional : Data tersebut berguna dalam menentukan perubahan perfusi
b. Kaji daerah ekstremitas dingin,lembab,dan sianosis
Rasional : Ekstremitas yang dingin,sianosis menunjukan penurunan perfusi
jaringan
c. Berikan kenyamanan dan istirahat
Rasional :

Kenyamanan fisik memperbaiki kesejahteraan pasien istirahat

mengurangi komsumsi oksigen


d. Kolaborasi dengan dokter dalam pemberian terapi antidotum
Rasional : Obat antidot (penawar) dapat mengakumulasi penumpukan racun.

2. Pola napas tidak efektif berhubungan dengan depresi pernapasan


Tujuan : Mempertahankan pola napas tetap efektif
5

Intervensi :
a. Observasi tanda-tanda vital.
Rasional : Untuk mengetahui keadaan umum pasien dalam menentukan
tindakan selanjutnya
b. Berikan O2 sesuai anjuran dokter
Rasional : Terapi oksigen meningkatkan suplai oksigen ke jantung
c. Jika pernafasan depresi ,berikan oksigen(ventilator) dan lakukan suction.
Rasional : Ventilator bisa membantu memperbaiki depresi jalan napas
d. Berikan kenyamanan dan istirahat pada pasien dengan memberikan asuhan
keperawatan individual
Rasional : Kenyamanan fisik akan memperbaiki kesejahteraan pasien dan
mengurangi kecemasan,istirahat mengurangi komsumsi oksigen miokard

3. Penurunan kesadaran berhubungan dengan depresi sistem saraf pusat


Tujuan

Setelah

dilakukan

tindakan

perawatan

diharapkan

dapat

mempertahankan tingkat kesadaran klien (komposmentis)


Intervensi :
a. Monitor vital sign tiap 15 menit
Rasional : bila ada perubahan yang bermakna merupakan indikasi penurunan
kesadaran
b.

Catat tingkat kesadaran pasien


Rasional : Penurunan kesadaran sebagai indikasi penurunan aliran darah otak.

c.

Kaji adanya tanda-tanda distress pernapasan,nadi cepat,sianosis dan


kolapsnya pembuluh darah
Rasional : Gejala tersebut merupakan manifestasi dari perubahan pada otak,
ginjal, jantung dan paru.

d. Monitor adanya perubahan tingkat kesadaran


Rasioanal : Tindakan umum yang bertujuan untuk keselamatan hidup, meliputi
resusitasi : Airway, breathing, sirkulasi
e. Kolaborasi dengan tim medis dalam pemberian anti dotum
Rasional : Anti dotum (penawar racun) dapat membantu mengakumulasi
penumpukan racun

4. Cemas berhubungan dengan koping yang tidak efektif


Tujuan : Setelah dilakukan tindakan perawatan kecemasan berkurang
Intervensi :
a. Kaji tingkat kecemasan pasien
Rasional : Tingkat kecemasan ringan dan sedang bisa ditoleransi dengan
pemberian

pengertian

sedangkan

yang

berat

diperlukan

tindakan

medikamentosa
b. Jelaskan mekanisme pengobatan
Rasional : Pengetahuan terhadap mekanisme pengobatan diharapkan dapat
mengurangi kecemasan pasien
c. Tingkatkan mekanisme koping yang efektif
Rasional : Kecemasan akan dapat teratasi jika mekanisme koping yang
dimiliki efektif
d. Jika keracunan sebagai usaha untuk bunuh diri maka lakukan safety
precautions.
Rasional : Konsultasi psikiatri atau perawat psikiatri klinis dapat membantu
proses pengobatan

5. IMPLEMENTASI
Implementasi atau pelaksanaan adalah pengelolaan dan perwujudan dari rencana
perawatan yang meliputi yang direncanakan oleh perawat, melaksanakan anjuran
dokter dan menjalankan ketentuan dari Rumah Sakit (Depkes RI, 1982)
Jadi setelah rencana tindakan tersusun, selanjutnya rencana tindakan tersebut
ditetapkan dalam situasi yang nyata untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan.

6. EVALUASI
Evaluasi adalah merupakan umpan balik bagi proses keperawatan dimana perawat
mencari kepastian keberhasilan rencana dan proses askep. Evaluasi asuhan
keperawatan merupakan mekanisme umpan balik untuk menilai efektif atau
tidaknya proses keperawatan yang dilakukan dengan membandingkan hasil askep
yang telah diberikan dengan hasil, kemungkinan hasil evaluasi yang timbul adalah
masalah dapat terpecahkan, masalah sebagian terpecahkan dan masalah tidak
terpecahkan atau masalah baru.

BAB IV
PENUTUP

A. KESIMPULAN
Keracunan obat adalah gejala-gejala yang ditimbulkan oleh obat bila dipakai dalam
dosis yang terlalu tinggi atau dalam waktu yang terlalu lama atau juga bila minum
obat yang salah.
Obat NSAID (Non-Steroidal Anti-Inflammatory Drugs) merupakan golongan obat
yang mengurangi nyeri dengan cara mengobati reaksi inflamasi yang menyebabkan
terjadinya nyeri.
Keadaan ini sering terjadi dan faktor penyebabnya adalah usia, merek dagang,
penyakit, gangguan emosi dan mental.
Diagnosa yang mungkin muncul diantaranya adalah perubahan perfusi jaringan, pola
napas tidak efektif, penurunan kesadaran dan cemas

B. SARAN
Terapi obat yang efektif dan aman hanya dapat dicapai bila pasien mengetahui seluk
beluk pengobatan serta kegunaannya. Untuk itu, sebelum pasien pulang ke rumah, tim
kesehatan harus yakin bahwa pasien megetahui nama dan kegunaan obat, jumlah
dosis obat serta waktu minum obat.