Anda di halaman 1dari 8

LAMPIRAN F

RANCANGAN GEOMETRI JALAN ANGKUT

F.1

Lebar Jalan pada jalan lurus.


Penentuan lebar jalan angkut minimal yang bisa dilalui alat angkut

didasarkan pada ukuran dimensi lebar dari alat angkut terbesar yang melintas,
dalam hal ini yaitu dumptruck Komatsu HD 785-7 dengan lebar kendaraan 5,53
meter. Jalan angkut direncanakan memiliki 2 jalur dan akan digunakan untuk
kegiatan pengangkutan material overburden maupun batubara. Untuk mengetahui
lebar jalan angkut minimum pada jalan lurus dapat digunakan rumus berikut :
Lmin = n x Wt + (n + 1) x (0,5 x Wt)
Dengan:
Lmin

= Lebar jalan angkut minimum (m)

= Jumlah jalur

Wt

= Lebar alat angkut terbesar (m)


= 5.530 m

Lmin

= 2 x 5.530 + (2 + 1) x (0,5 x 5.530) m


= 11.6 + 8.295
= 19.895 m
= 20 m

F.2

Lebar jalan pada tikungan.


Untuk dua jalur angkut, maka lebar minimum pada tikungan didasarkan

pada lebar atau jarak antar jejak roda kendaraan, lebar tonjolan atau juntai truk
bagian depan dan bagian belakang pada saat menikung. Diperhitungkan pula jarak
antar truk pada saat bersimpangan serta jarak sisi luar truk dari tepi jalan. Untuk
mengetahui lebar jalan angkut minimum pada tikungan dapat digunakan rumus
berikut :
W

= n (U + Fa + Fb + Z) + C dan C = Z = (U + Fa + Fb)

Dengan:
W

= Lebar jalan angkut pada tikungan (m)

= Jumlah jalur
= 2 jalur

= Jarak jejak roda kendaraan (m)


= 4.95 m

Fa

= Lebar juntai depan (m)


= Jarak as roda depan dengan bagian depan unit alat x
sin sudut maksimum penyimpangan roda
= 2.15 m x sin 33o .
= 1.17 m

Fb

= Lebar juntai belakang (m)


= Jarak as roda belakang dengan bagian belakang unit alat x sin sudut
maksimum penyimpangan roda
= 3.19 m x sin 33o.
= 1,737 m

Maka:
C

= Jarak antara dua dump truck yang akan bersimpangan


= 0,5 (U + Fa + Fb)m
= 0,5 (4.95 + 1.17 + 1,737)
= 3.928 m

= Jarak sisi luar dump truck ke tepi jalan


=C
= 3.928 m

= 2 x (4.95 + 1.17 + 1,737 + 3.928) + 3.928 m


= 13.3245m
= 27.498 m
= 27.5 m

F.3

Jari-Jari Tikungan.
Jari-jari tikungan jalan angkut harus memenuhi faktor keamanan yaitu

jarak pandang bagi pengemudi di tikungan, baik horizontal maupun vertikal


terhadap kedudukan suatu penghalang pada jalan tersebut yang diukur dari mata
pengemudi. Untuk kecepatan rencana 80 km/jam berlaku f= -0,00065V+0,192
dan untuk kecepatan rencana 80-112 km/jam berlaku f= -0,00125V+0,24. Untuk
mengetahui jari-jari tikungan dapat digunakan rumus berikut:
R

= V2 / [127(e + f)]

Dengan :
R

= jari-jari tikungan (m)

= kecepatan rencana (km/jam)


= 25km/jam

= superelevasi (m/m)
= 0,04m/m

= koefisien gesekan

Untuk kecepatan rencana <80km/jam


f

= -0,00065 V + 0,192
= -0,00065 (30) + 0,192
= 0,1725

Maka:
R

= 252 / [127(0,04 + 0,1725)]


= 625 / 33,3375
= 23,16m 23,2m

F.4

Superelevasi.
Superelevasi atau kemiringan pada tikungan dinyatakan dalam tangen

sudut atau dapat pula dinyatakan dalam satuan mm/m, yang diukur dari sisi dalam
dan sisi luar tikungan. Untuk mengetahui beda tinggi besarnya angka superelevasi
yang

digunakan

superelevasi,yakni:

untuk

perancangan

jalan

menggunakan

tabel

angka

Tabel O.1.
Nilai Superelevasi (m/m)

Sumber:Kaufman & Ault, 1977

Jadi untuk beda tinggi antara tepi jalan terluar dengan tepi jalan terdalam sebagai
berikut :
1) Nilai superelevasi

= 0,04 mm/m

2) Lebar jalan pada tikungan = 27,5 m


3) Beda tinggi

= 0,04 m/m x 27,5 m


= 1,1 m

Jadi beda tinggi yang harus dibuat pada jalan adalah 1,1 m.

F.5

Cross slope.
Angka cross slope pada jalan angkut dinyatakan dalam perbandingan jarak

vertikal dan horizontal dengan satuan mm/m. Pada konstruksi jalan angkut
tambang terbuka besarnya cross slope yang dianjurkan mempunyai ketebalan
antara sampai inch untuk tiap feet jarak horizontal atau sekitar 20mm sampai
40mm untuk tiap meter. Untuk mengetahui beda tinggi dapat digunakan rumus
berikut :
Q

= P x cross slope

= x Wt

Dengan:
Q

= Beda tinggi

= Beda ketinggian pada poros jalan

Wt

= Lebar jalan

Maka :
P

= x 20 m
= 10 m

Sehingga beda tinggi yang dibuat :


Q

= 10 m x 30 mm/m (harga untuk jalan angkut tambang) (Hustrulid, 1995)


= 300 mm
= 0,3 m

F.6

Kemiringan Jalan Angkut (Grade)


Ruas antara jalan (D) pada pembuatan desain tambang dirancang dengan

rumus (Kuchta, dan Hustrulid, 1995):


D = 100( H )
G%
Ket:
H = tinggi jenjang (m)
G = grade (%)
Sketsa di bawah ini menunjukan penjelasan jalan tambang.

Gambar E.2
Kemiringan Jalan Pada Jalan Lurus
Tinggi jenjang = 10m
Grade jalan

= 10%

Jadi jarak (miring) antara ruas jalan adalah:


D = 100(10) m
10%
= 100m

Gambar F.1
Rancangan Jalan Angkut

Anda mungkin juga menyukai