Anda di halaman 1dari 20

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Sistem perkemihan merupakan sistem yang penting untuk membuang


sisa-sisa metabolisme makanan yang dihasilkan oleh tubuh terutama senyawa
nitrogen seperti urea dan kreatinin,bahan asing dan produk sisanya. Sampah
metabolisme ini dikeluarkan ( disekresikan ) oleh ginjal dalam bentuk urine.
Urine kemudian akan turun melewati ureter menuju kandung kemih untuk
disimpan sementara dan akhirnya secara periodik akan dikeluarkan melalui
uretra.
Sistem perkemihan atau sistem urinaria, adalah suatu sistem dimana
terjadinya proses penyaringan darah sehingga darah bebas dari zat-zat yang
tidak dipergunakan oleh tubuh dan menyerap zat-zat yang masih di
pergunakan oleh tubuh. Zat-zat yang tidak dipergunakan oleh tubuh larut
dalam air dan dikeluarkan berupa urin (air kemih).

B. Tujuan

a. Mengetahui posisi letak organ dari sistem perkemihan


b. Mengetahui kelainan yang terdapat pada sistem perkemihan
c. Mengetahui askep pre dan post op pada klien dengan gangguan sistem
perkemihan

Askep Pre dan Post Op Sistem Perkemihan { KMB III }

Page 1

BAB II
PEMBAHASAN
A. PENGERTIAN
Sistem perkemihan atau sistem urinaria, adalah suatu sistem dimana
terjadinya proses penyaringan darah sehingga darah bebas dari zat-zat yang
tidak dipergunakan oleh tubuh dan menyerap zat-zat yang masih di
pergunakan oleh tubuh. Zat-zat yang tidak dipergunakan oleh tubuh larut
dalam air dan dikeluarkan berupa urin (air kemih).
B. SUSUNAN SISTEM PERKEMIHAN ATAU SISTEM URINARIA :
1.

Ginjal
Ginjal adalah suatu kelenjar yang terletak di bagian belakang kavum

abdominalis di belakang peritoneum pada kedua sisi vertebra lumbalis III,


melekat langsung pada dinding belakang abdomen. Bentuk ginjal seperti biji
kacang, jumlahnya ada dua buah kiri dan kanan, ginjal kiri lebih besar dari
ginjal kanan dan pada umumnya ginjal laki-laki lebih panjang dari ginjal
wanita.

Askep Pre dan Post Op Sistem Perkemihan { KMB III }

Page 2

a. Struktur ginjal
Setiap ginjal terbungkus oleh selaput tipis yang disebut kapsula renalis
yang terdiri dari jaringan fibrus berwarna ungu tua. Lapisan luar terdiri dari
lapisan korteks (subtansia kortekalis), dan lapisan sebelah dalam bagian
medulla (subtansia medularis) berbentuk kerucut yang disebut renal piramid.
Puncak kerucut tadi menghadap kaliks yang terdiri dari lubang-lubang kecil
disebut papilla renalis. Masing-masing piramid dilapisi oleh kolumna renalis,
jumlah renalis 15-16 buah.

Garis-garis yang terlihat di piramid disebut tubulus nefron yang


merupakan bagian terkecil dari ginjal yang terdiri dari glomerulus, tubulus
proksimal (tubulus kontorti satu), ansa henle, tubulus distal (tubulus
kontorti dua) dan tubulus urinarius (papilla vateri).Pada setiap ginjal
diperkirakan ada 1.000.000 nefron, selama 24 jam dapat menyaring darah
170 liter. Arteri renalis membawa darah murni dari aorta ke ginjal, lubanglubang yang terdapat pada piramid renal masing-masing membentuk
simpul dari kapiler satu badan malfigi yang disebut glomerulus. Pembuluh
aferen yang bercabang membentuk kapiler menjadi vena renalis yang
membawa darah dari ginjal ke vena kava inferior.

Askep Pre dan Post Op Sistem Perkemihan { KMB III }

Page 3

b. Fisiologi ginjal
Ginjal berfungsi:
1. Mengatur volume air (cairan dalam tubuh). Kelebihan air dalam tubuh
akan diekskresikan oleh ginjal sebagai urine (kemih) yang encer dalam
jumlah besar, kekurangan air (kelebihan keringat) menyebabkan urine
yang diekskresi berkurang dan konsentrasinya lebih pekat sehingga
susunan dan volume cairan tubuh dapat dipertahankan relatif normal.
2. Mengatur keseimbangan osmitik dan mempertahankan keseimbangan ion
yang optimal dalam plasma (keseimbangan elektrolit). Bila terjadi
pemasukan/pengeluaran yang abnormal ion-ion akibat pemasukan garam
yang berlebihan/penyakit perdarahan (diare, muntah) ginjal akan
meningkatkan ekskresi ion-ion yang penting (mis. Na, K, Cl, Ca dan
posfat).
3. Mengatur keseimbangan asam-basa cairan tubuh bergantung pada apa
yang dimakan, campuran makanan menghasilkan urine yang bersifat agak
asam, pH kurang dari 6 ini disebabkan hasil akhir metabolism protein.
Apabila banyak makan sayur-sayuran, urine akan bersifat basa. pH urine
bervariasi antara 4,8-8,2. Ginjal menyekresi urine sesuai dengan
perubahan pH darah.
4. Ekskresi sisa hasil metabolism (ureum, asam urat, kreatinin) zat-zat toksik,
obat-obatan, hasil metabolism hemoglobin dan bahan kimia asing
(pestisida).
5. Fungsi hormonal dan metabolisme. Ginjal menyekresi hormon renin yang
mempunyai peranan penting mengatur tekanan darah (sistem renin
angiotensin aldesteron) membentuk eritripoiesis mempunyai peranan
penting untuk memproses pembentukan sel darah merah (eritropoiesis).
Di samping itu ginjal juga membentuk hormone dihidroksi kolekalsiferol
(vitamin D aktif) yang diperlukan untuk absorsi ion kalsium di usus.

Askep Pre dan Post Op Sistem Perkemihan { KMB III }

Page 4

c. Proses pembentukan urine


1) Proses filtrasi
Terjadi di glomerulus, proses ini terjadi karena permukaan aferen
lebih besar dari permukaan eferen maka terjadi penyerapan darah.
Sedangkan sebagian yang tersaring adalah bagian cairan darah kecuali
protein. Cairan yang tersaring ditampung oleh simpai bowman yang terdiri
dari glukosa, air, natrium, klorida, sulfat, bikarbonat dan lain-lain, yang
diteruskan ke tubulus ginjal.
2) Proses reabsorpsi
Proses ini terjadi penyerapan kembali sebagian besar glukosa,
natrium, klorida, fosfat, dan ion bikarbonat. Prosesnya terjadi secara pasif
yang dikenal oblogator reabsorpsi terjadi pada tubulus atas. Sedangkan
pada tubulus ginjal bagian bawah terjadi kembali penyerapan natrium dan
ion bikarbonat. Bila diperlukan akan diserap kembali ke dalam tublus
bagian bawah. Penyerapannya terjadi secara aktif dikenal dengan
reabsorpsi fakultatif dan sisanya dialirkan pada papilla renalis.
3) Proses sekresi
Sisanya penyerapan urine kembali yang terjadi pada tubulus dan
diteruskan ke piala ginjal selanjutnya diteruskan ke ureter masuk ke vesika
urinaria
2. Ureter
Terdiri dari 2 saluran pipa, masingmasing bersambung dari ginjal ke
kandung kemih (vesika urinaria), panjangnya 25-30 cm, dengan penampang
0,5 cm. Ureter sebagian terletak dalam rongga abdomen dan sebagian
terletak dalam rongga pelvis.

Askep Pre dan Post Op Sistem Perkemihan { KMB III }

Page 5

Ureter pada pria terdapat di dalam visura seminalis atas dan disilang
oleh duktus deferens dan dikelilingi oleh pleksus vesikalis. Selanjutnya ureter
berjalan oblique sepanjang 2 cm di dalam dinding vesika urinaria pada sudut
lateral dari trigonum vesika. Sewaktu menembus vesika urinaria, dinding atas
dan dinding bawah ureter akan tertutup dan pada waktu vesika urinaria penuh
akan membentuk katup (valvula) dan mencegah pengambilan urine dari vesika
urinaria.
Ureter pada wanita terdapat di belakang fossa ovarika urinaria dan
berjalan ke bagian medial dan ke depan bagian lateralis serviks uteri bagian
atas, vagina untuk mencapai fundus vesika urinaria. Dalam perjalanannya,
ureter didampingi oleh arteri uterina sepanjang 2,5 cm dan selanjutnya arteri
ini menyilang ureter dan menuju ke atas di antara lapisan ligamentum. Ureter
mempunyai 2 cm dari sisi serviks uteri. Ada tiga tempat yang penting dari
ureter yang mudah terjadi penyumbatan yaitu pada sambungan ureter pelvis
diameter 2 mm, penyilangan vosa iliaka diameter 4 mm dan pada saat masuk
ke vesika urinaria yang berdiameter 1-5 cm.
3. Vesika urinaria
Vesika urinaria (kandung kemih) dapat mengembang dan mengempis
seperti balon karet, terletak di belakang simfisis pubis di dalam rongga
panggul. Bentuk kandung kemih seperti kerucut yang dikelilingi oleh otot
yang kuat, berhubungan dengan ligamentum vesika umbilikalis medius.
Bagian vesika urinaria terdiri dari:
1. Fundus yaitu, bagian yang menghadap ke arah belakang dan bawah,
bagian ini terpisah dari rektum oleh spatium rectovesikale yang terisi oleh
jaringan ikat duktus deferen, vesika seminalis dan prostat.
2. Korpus, yaitu bagian antara verteks dan fundus.
3. Verteks, bagian yang mancung ke arah muka dan berhubungan dengan
ligamentum vesika umbilikalis.
Askep Pre dan Post Op Sistem Perkemihan { KMB III }

Page 6

Dinding kandung kemih terdiri dari lapisan sebelah luar (peritonium),


tunika muskularis (lapisan otot), tunika submukosa, dan lapisan mukosa
(lapisan bagian dalam). Pembuluh limfe vesika urinaria mengalirkan cairan
limfe ke dalam nadi limfatik iliaka interna dan eksterna.
4. Uretra
Uretara merupakan saluran sempit yang berpangkal pada kandung
kemih yang berfungsi menyalurkan air kemih keluar.
a. Uretra pria
Pada laki-laki uretra berjalan berkelok kelok melalaui tengah-tengah
prostat kemudian menembus lapisan fibrosa yang menembus tulang fubis ke
bagian penis panjangnya 20 cm. uretra pada laki-laki terdiri dari:
1. Uretra prostatia
2. Uretra membranosa
3. Uretra kevernosa
Lapisan uretra laki-lakin terdiri lapisan mukosa (lapisan paling dalam),
dan lapisan submukosa.Uretra mulai dari orifisium uretra interna di dalam
vesika urinaria sampai orifisium eksterna. Pada penis panjangnya 17,5-20 cm.
b. Uretra wanita
Uretra pada wanita terletak di belakang simfisis pubis berjalan miring
sedikit ke arah atas, panjangnya 3-4 cm. lapisan uretra wanita terdiri dari
tunika muskularis (sebelah luar), lapiosan spongeosa merupakan pleksus dari
vena-vena, dan lapisan mukosa (lapisan sebelah dalam). Muara uretra pada
wanita terletak di sebelah atas vagina (antara klitoris dan vagina) dan uretra di
sini hanya sebagai salura ekskresi. Apabila tidak berdilatasi diameternya 6 cm.
uretra ini menembus fasia diagfragma urogenitalis dan orifisium eksterna

Askep Pre dan Post Op Sistem Perkemihan { KMB III }

Page 7

langsung di depan permukaan vagina, 2,5 cm di belakang glans klitoris.


Glandula uretra bermuara ke uretra, yang terbesar diantaranya adalah glandula
pars uretralis (skene) yang bermuara kedalam orifisium uretra yang hanya
berfungsi sebagai saluran ekskresi.
C. MIKTUIRISI
Mikturisis adalah peristiwa pembentukan urine. Karena dibuat di
dalam, urine mengalir melalaui ureter ke kandung kencing. Keinginan
membuang air kecil disebabkan penambahan tekanan di dalam kandung
kencing, dan tekanan ini di sebabkan isi urone di dalamnya. Hal ini terjadi bila
tertimbun 170 sampai 230 ml. mikturisi adalah gerak reflek yang dapat
dikendalikan dan ditahan oleh pusat-pusat persarafan yang lebih tinggi pada
manusia. Gerakannya ditimbulkan kontraksi otot abdominal yang menambah
tekanan di dalam rongga abdomen, dan berbagai organ yang menekan
kandung

kencing

membantu

mengkosongkannya.

Kandung

kencing

dikendalikan saraf pelvis dan serabut saraf simpatis dari pleksus hipogastrik.
a. Ciri-ciri urine yang normal
Jumlahnya rata-rata 1-2 liter sehari, tetapi beda-beda sesaui jumlah
cairan yang dimasukan. Banyaknya bertambah pula bila terlampau banyak
protain dimakan, sehingga tersedia cukup cairan yang diperlukan untuk
melarutkan ureanya.

Warnanya bening oranye pucat tanpa endapan, tetapi adakalanya jenjot


lendir tipis tanpak terapung di dalamnya.

Baunya tajam.

Reaksinya sedikit asam terhadap lakmus dengan pH rata-rata 6.

Berat jenis berkisat dari 1010 sampai 1025.

Askep Pre dan Post Op Sistem Perkemihan { KMB III }

Page 8

b. Komposisi urine normal


Urine terutama terdiri atas air, urea, dan natrium klorida. Pada
seseorang yang menggunakan diet yang rata-rata berisi 80 sampai 100 gram
protein dalam 24 jam, jumlah persen air dan benda padat dalam urine adalah
seperti berikut:

Air 96%

Benda padat 4% (terdiri atas urea 2% dan produk metabolik lain 2%)
Ureum adalah hasil akhir metabolisme protein. Berasal dari asam

amino yang telah dipindah amonianya di dalam hati dan mencapai ginjal, dan
diekskresikan rata-rata 30 gram sehari. Kadar ureum darah yang normal
adalah 30 mg setiap 100 ccm darah, tetapi hal ini tergantung dari jumlah
normal protein yang dimakan dan fungsi hati dalam pembentukan ureum.
Asam urat. Kadar normal asam urat di dalam darah adalah 2 sampai 3
mg setiap 100 cm, sedangkan 1,5 sampai 2 mg setiap hari diekskresikan ke
dalam urine.
Kretin adalah hasil buangan kreatin dalam otot. Produk metabolisme
lain mencangkup benda-benda purin, oksalat, fosfat, sulfat, dan urat.
Elektrolit atau garam, seperti natrium kalsium dan kalium klorida,
diekskresikan untuk mengimbangijumlah yang masuk melalui mulut.
D. KELAINAN KELAINAN PADA SISTEM PERKEMIHAN.

1. Infeksi Saluran Urogenital


Infeksi saluran urogenital umumnya disebabkan oleh bakteri
Escherichia coli. Dapat pula disebabkan oleh Proteus, Klebsiella, dan
Staphylococcus terutama bila sedang terpasang kateter. Pada saluran
urogenital ini, dapat terjadi penyakit, seperti:

Askep Pre dan Post Op Sistem Perkemihan { KMB III }

Page 9

a. Sistitis
Sistitis adalah infeksi saluran kemih, yang lebih banyak menyerang
wanita daripada pria, karena pada wanita muara uretra dan vagina dekat
dengan daerah anal. Faktor resiko sistitis adalah bersetubuh, kehamilan,
kandung

kemih

neurogenis,

pemasangan

kateter,

keadaan-keadan

obstruktif dan diabetes mellitus.


b. Pielonefritis
Pielonefritis adalah radang pelvis ginjal. Penyebab paling sering
penyakit ini adalah kuman yang berasal dari kandung kemih yang menjalar
naik ke pelvis ginjal. Pielonefritis ada yang akut dan ada yang menahun.
Pielonefritis menahun ada dua tipe, yaitu Pielonefritis yang disebabkan
oleh Refluks vesikouretral yang dapat menyebabkan infeksi papila
senyawa perifer dan jaringan parut di kutub ginjal. Dan Pielonefritis yang
disebabkan oleh Obstruksi saluran kemih yang menimbulkan tekanan
tinggi aliran balik urine, yang menyebabkan infeksi semua papila, jaringan
parut ginjal menyebar dan penipisan lapisan korteks ginjal.

2. Penyakit Glomelular
a) Glomerulonefritis
Glomerulonefritis adalah suatu penyakit yang disebabkan oleh
infeksi di nasofaring oleh Streptococcus -hemolitik. Lebih sering
menyerang anak-anak, dengan gejala yaitu edema akut, oiguria, proteinuria,
urine berwarna, dan biasa disertai dengan hipertensi.

b) Sindrom Nefrotik (nefrosis)


Nefrosis dapat menyebabkan glomerulonefritis, gejala yang
dominan adalah albuminaria (>3,5 gram/hari). Hilangnya protein akibat
meningkatnya permeabilitas membran basal glomerulus. Akibatnya terjadi
hipoalbuminemia yang menyebabkan edema generalisata.

Askep Pre dan Post Op Sistem Perkemihan { KMB III }

Page 10

3. Obstruksi Saluran Kemih


Obstruksi saluran kemih disebabkan oleh hipertrofi prostat, batu
ginjal dan tumor ginjal. Gangguan obstruktif dapat menyebabkan disfungsi
ginjal berat yang meliputi hemoragi dan gagal ginjal, bila tidak diatasi.
4. Hipertrofi Prostat
Penyebabnya diduga ketidakseimbangan hormon kelamin pria dan
wanita, yang terjadinya dengan meningkatnya usia. Biasanya testosteron
adalah androgen utama dalam darah dan membentuk dua metabolit, yaitu:
dihidrotestosteron dan -estradiol. Estradiol adalah steroid yang memiliki
sifat-sifat estrogenik.

5. Gagal Ginjal
Gagal ginjal akut adalah sindrom klinis dimana fungsi ginjal yang
menurun dengan cepat dalam beberapa hari atau minggu sehingga ginjal
tidak lagi mengekskresikan produk limbah metabolisme, biasanya karena
hipoperfusi ginjal.

6. Nekrosis Tubular Akut


Penyebab Nekrosis Tubular Akut (NTA) adalah iskemia dan
nefrotoksin. Iskemia selama 25 menit atau kurang berakibat kerusakan
ringan dan masih reversibel. Iskemia 2 jam menimbulkan kerusakan berat
yang irreversibel.
7. Gagal Ginjal Kronik
Perjalanan gagal ginjal kronik atau menahun meliputi tahap yang
dimulai dengan penurunan cadangan ginjal, selanjutnya terjadi insufisiensi
ginjal, gagal ginjal, dan terakhir uremia (tahap terakhir gagal ginjal).
Keadaan irreversibel ditandai dengan fungsi nefron yang berkurang.

Askep Pre dan Post Op Sistem Perkemihan { KMB III }

Page 11

BAB III
ASKEP PRE DAN POST OP PADA KLIEN DENGAN GANGGUAN
SISTEM PERKEMIHAN

A. PENGKAJIAN PRE OPERATIF


Hal penting dalam riwayat keperawatan pre operatif:
a. Umur
b. Alergi terhadap obat, makanan
c. Pengalaman pembedahan

Pengkajian dasar pre operatif dilakukan untuk:


a. Menentukan data dasar
b. Masalah pengobatan yang tersembunyi
c. Potensial komplikasi berhubungan dengan anestesi
d. Potensial komplikasi post operasi

PEMERIKSAAN FISIK
Fokus: Riwayat dan sistem tubuh yang mempengaruhi prosedur pembedahan.
1. System kardiovaskuler
2. Renal system
3. Neuorologi system
4. Status Nutrisi
5. Psikologis

Askep Pre dan Post Op Sistem Perkemihan { KMB III }

Page 12

B . DIAGNOSA KEPERAWATAN
PRE OPERATIF :
1. Ansietas

berhubungan

dengan

perubahan

status

kesehatan

atau

menghadapi prosedur bedah


2. Kurang pengetahuan tentang kondisi, prognosis dan kebutuhan pengobatan
berhubungan dengan kurangnya informasi
3. Resiko tinggi kekurangan cairan berhubungan dengan pasca obstruksi
diuresis..
C . INTERVENSI :
1. Dx I : Ansietas berhubungan dengan perubahan status kesehatan atau
menghadapi prosedur bedah
Tujuan : Pasien tampak rileks
Kriteria hasil : Menyatakan pengetahuan yang akurat tentang situasi,
menunjukkan rentang yang yang tepat tentang perasaan dan penurunan rasa
takut.
Rencana tindakan dan rasional :
1. Dampingi klien dan bina hubungan saling percaya
Rasional : Menunjukkan perhatian dan keinginan untuk membantu
2. Memberikan informasi tentang prosedur tindakan yang akan dilakukan.
Rasional : Membantu pasien dalam memahami tujuan dari suatu tindakan.
3. Dorong pasien atau orang terdekat untuk menyatakan masalah atau
perasaan.

Askep Pre dan Post Op Sistem Perkemihan { KMB III }

Page 13

Rasional: Memberikan kesempatan pada pasien dan konsep solusi


pemecahan masalah
2. Dx.II : Kurang pengetahuan tentang kondisi ,prognosis dan kebutuhan
pengobatan berhubungan dengan kurangnya informasi
Tujuan : Menyatakan pemahaman tentang proses penyakit dan prognosisnya.
Kriteria hasil :Melakukan perubahan pola hidup atau prilasku ysng perlu,
berpartisipasi dalam program pengobatan.
Rencana tindakan dan rasional
1. Dorong pasien menyatakan rasa takut persaan dan perhatian.
Rasional : Membantu pasien dalam mengalami perasaan.
2. Kaji ulang proses penyakit,pengalaman pasien
Rasional : Memberikan dasar pengetahuan dimana pasien dapat membuat
pilihan informasi terapi.
D . PENGKAJIAN POST OPERATIF
1. System Pernafasan
2. Sistem Cardiovasculer
3. Keseimbangan Cairan Dan Elektrolit
4. Sistem Persyarafan
5. Sistem Perkemihan
6. Sistem Integumen
7. Pengkajian Nyeri

Askep Pre dan Post Op Sistem Perkemihan { KMB III }

Page 14

E . DIAGNOSA KEPERAWATAN POST OPERATIF


1. Nyeri berhubungan dengan incisi pembedahan dan posisi selama
pembedahan.
2. Perubahan pola eliminasi urine: retensi urin berhubungan dengan obstruksi
sekunder
3. Resiko

terjadinya

infeksi

berhubungan

dengan

port

de

entre

mikroorganisme melalui kateterisasi


4. Resiko tinggi kekurangan cairan yang berhubungan dengan pasca
obstruksi diuresis.
F . INTERVENSI
1. Dx I : Nyeri berhubungan dengan incisi pembedahan dan posisi
selama pembedahan
Tujuan :

pasien mampu mempertahankan derajat kenyamanan secara

adekuat.
Kriteria hasil:
a. Secara verbal pasien mengungkapkan nyeri berkurang atau hilang
b. Pasien dapat beristirahat dengan tenang.
Rencana tindakan dan rasional
1. Monitor dan catat adanya rasa nyeri, lokasi, durasi dan faktor pencetus
serta penghilang nyeri.
Rasional : untuk mengetahui tingkatan nyeri yang dialami klien.
2. Observasi tanda-tanda non verbal nyeri (gelisah, kening mengkerut,
peningkatan tekanan darah dan denyut nadi)
Rasional : mengetahui keadaan klien pada saat itu.

Askep Pre dan Post Op Sistem Perkemihan { KMB III }

Page 15

3. Anjurkan pasien untuk menghindari stimulan (kopi, teh, merokok,


abdomen tegang)
Rasional : agar tidak terjadi tingginya resiko luka pada bekas operasi.
4. Atur posisi pasien senyaman mungkin, ajarkan teknik relaksasif.
Lakukan perawatan aseptik terapeutik. Laporkan pada dokter jika nyeri
meningkat
Rasional : untuk mengurangi rasa nyeri dan mengurangi peningkatan
resiko terjadinya infeksi.
2. Dx II : Perubahan pola eliminasi urine: retensi urin berhubungan
dengan obstruksi sekunder
Tujuan : Pasien tidak mengalami retensi urin
Kriteria : Pasien dapat buang air kecil teratur bebas dari distensi kandung
kemih
Rencana tindakan dan rasional
1. Lakukan

irigasi

kateter

secara

berkala

atau

terus-

menerus

denganteknik steril
Rasional

: agar tidak terjadi pembekuan darah pada bekas luka

operasi.
2. Atur posisi selang kateter dan urin bag sesuai gravitasi dalam keadaan
tertutup
Rasional : agar cairan urin dapat berjalan dengan lancar.
3. Observasi adanya tanda-tanda shock/hemoragi (hematuria, dingin,
kulit lembab, takikardi, dispnea)

Askep Pre dan Post Op Sistem Perkemihan { KMB III }

Page 16

Rasional : agar tidak terjadi syok yang berlebihan


4. Mempertahankan kesterilan sistem drainage cuci tangan sebelum dan
sesudah menggunakan alat dan observasi aliran urin serta adanya
bekuan darah atau jaringan
Rasional : mengurangi resiko terjadinya nyeri.
5. Monitor urine setiap jam (hari pertama operasi) dan setiap 2 jam
(mulai hari kedua post operasi)
Rasional : untuk mengetahui apakah masih terjadi perdarahan pada
daerah operasi atau tidak.
3. Dx III : Resiko terjadinya infeksi berhubungan dengan port de entre
Mikroorganisme melalui kateterisasi
Tujuan : pasien terbebas dari infeksi
Kriteria hasil:
a. Tanda-tanda vital dalam batas normal
b. Tidak ada bengkak, aritema, nyeri
c. Luka insisi semakin sembuh dengan baik
Rencana tindakan dan rasional
1. Lakukan irigasi kandung kemih dengan larutan steril.
Rasional : untuk mengurangi gumpalan yang dapat menyumbat kateter,
menyebabkan peregangan dan perdarahan kandung kemih
2. Observasi

insisi

(adanya

indurasi

drainage

dan

kateter),

(adanyasumbatan, kebocoran).
Rasional : agar tidak terjadi resiko infeksi pada saluran kemih

Askep Pre dan Post Op Sistem Perkemihan { KMB III }

Page 17

3. Lakukan perawatan luka insisi secara aseptik, jaga kulit sekitar kateter
dan drainase
Rasional : untuk mengurangi terjadinya infeksi.
4. Monitor balutan luka, gunakan pengikat bentuk T perineal untuk
menjamin dressing
Rasional : agar tidak terjadi infeksi pada luka yang dialami klien.

4. Dx. IV : Resiko tinggi kekurangan cairan yang berhubungan dengan


pasca obstruksi diuresis.
Tujuan : Keseimbangan cairan tubuh tetap terpelihara.
Kriteria hasil : Mempertahankan hidrasi adekuat dibuktikan dengan: tanda
-tanda vital stabil, nadi perifer teraba, pengisian perifer baik, membran
mukosa lembab dan keluaran urin tepat.
Rencana tindakan dan rasional
1. Awasi keluaran tiap jam bila diindikasikan. Perhatikan keluaran 100200 ml/.
Rasional : Diuresisi yang cepat dapat mengurangkan volume total
karena ketidakl cukupan jumlah natrium diabsorbsi tubulus ginjal.
2. Pantau masukan dan haluaran cairan.
Rasional : Indikator keseimangan cairan dan kebutuhan penggantian.
3. Awasi tanda-tanda vital, perhatikan peningkatan nadi dan pernapasan,
penurunan tekanan darah, diaforesis, pucat,
Rasional : Deteksi dini terhadap hipovolemik sistemik

Askep Pre dan Post Op Sistem Perkemihan { KMB III }

Page 18

BAB IV
PENUTUP
A . Kesimpulan
Sistem urinaria adalah suatu sistem tempat terjadinya proses penyaringan
darah sehingga dara bebas dari zat-zat yang tidak dipergunakan oleh tubuh dan
menyerap zat-zat yang masih dipergunakan oleh tubuh
Sistem urinaria terdiri atas:

Ginjal, yang mengeluarkan sekret urine.

Ureter, yang menyalurkan urine dari ginjal ke kandung kencing.

Kandung kencing, yang bekerja sebagai penampung.

Uretra, yang menyalurkan urine dari kandung kencing.

Kelainan atau gangguan pada sistem perkemihan :


1. Infeksi Saluran Urogenital
a.

Sistitis

b. Pielonefritis
2. Penyakit Glomelular
a. Glomerulonefritis
b. Sindrom Nefrotik (nefrosis)
3. Obstruksi Saluran Kemih
a. Hipertrofi Prostat
4. Gagal Ginjal
b. Gagal Ginjal Akut
c. Nekrosis Tubular Akut
d. Gagal Ginjal Kronik

Askep Pre dan Post Op Sistem Perkemihan { KMB III }

Page 19

DAFTAR PUSTAKA

Syafuddin. 1997. Anatomi fisiologi untuk siswa perawat edisi 2 Jakarta : EGC
Syafuddin. 2006. Anatomi fisiologi untuk mahasiswa perawat edisi 3 Jakarta :
EGC
http://ilper.wordpress.com/2012/04/19/sistem-perkemihan-urinaria/
http://yanatiktok.blogspot.com/2013/03/v-behaviorurldefaultvmlo.html
http://www.slideshare.net/indripermanasari/askep-klien-dengan-gangguan-sistemperkemihan-kmb-iiindri
http://yulnico.blogspot.com/2011/05/makalah-seminar-asuhan-keperawatanpada.html

Askep Pre dan Post Op Sistem Perkemihan { KMB III }

Page 20

Anda mungkin juga menyukai