Anda di halaman 1dari 25

KALORIMETER

A. Pengertian
K a l o r i me t e r
adalah alat yang digunakan untuk mengukur jumlahkalor yang terlibat dalamsuatu perubahan
ataureaksi kimia. Pada kalorimeter terjadi perubahan energi dari energi listrik menjadi energi kalor
sesuaidengan
h u k u m k e k e k a l a n
energi yang menyatakan energi tidak dapat diciptakan dan energitidak dapat dimusnahkan.Prinsip
kerja dari kalorimeter adalah mengalirkan arus listrik pada kumparan kawatpenghantar yang
dimasukan ke dalam air suling. Pada waktu bergerak dalam kawatpenghantar (akibat perbedaan
potenial) pembawa muatan bertumbukan dengan atom logamdan kehilangan energi. Akibatnya
pembawa muatan bertumbukan dengan kecepatan konstanyang sebanding dengan kuat medan
listriknya. Tumbukan oleh pembawa muatan akanmenyebabkan logam yang dialiri arus listrik
memperoleh energi yaitu energi kalor / panas.Diketahui
bahwa semakin besar nilai tegangan listrik dan arus listrik pada suatu bahan makatara panas listrik
yang dimiliki oleh bahan itu semakin kecil
. Kita dapat melihat seolahpengukuran dengan menggunakan arus kecil menghasilkan nilai yang kecil.
Hal inimerupakan suatu anggapan yang salah karena dalam pengukuran pertama perubahan suhuyang
digunakan sangatlah kecil berbeda dengan data yang menggunakan arus besar. Tapi jika perubahan
suhu itu sama besarnya maka yang berarus kecil yang mempunyai tara panaslistrik yang besar.
B. Penemu Kalorimeter
( J o s e p h B l a c k )
Ketika Joseph Black
, ahli kimia-fisika dari Skotlandia, menjabat profesor di UniversitasEdinburgurh, kelasnya selalu
dipenuhi murid-murid dari seluruh Eropa yang inginmendengarkan kuliahnya yang sering disertai
demonstrasi percobaan yang menarik.Beberapa percobaan yang Black lakukan ketika mengajar masih
sering dilakukan oleh gurukimia sekolah saat ini, misalnya menambahkan karbon dioksida ke lilin
yang menyala di dalamstoples, dan mengeluarkannya melalui selang ke larutan kalsium.
Black
menghabiskan banyak waktunya untuk mengamati perpindahan kalor. Karena seringberkutat di
laboratorium, ia berhasil mendapatkan penemuan yang sangat penting di tahun1761, yaitu kalor laten.
Kalor laten adalah kalor yang diserap oleh suatu zat, bukan untukmenaikkan suhu zat tersebut, tetapi
digunakan untuk mengubah wujudnya. Kita dapat

mengamati kalor laten dalam kehidupan sehari-hari, misalnya, ketika air (zat cair) yangdipanaskan
berubah menjadi uap air (zat gas).
Black
juga membuktikan bahwa setiap benda menyerap kalor yang berbeda untukmenaikkan suhunya
sebanyak satu derajat. Inilah yang sebenarnya kita ukur ketikamenggunakan kalorimeter, alat yang
diciptakan oleh Balck. Black jugalah orang yangdianggap sebagai penemu gas karbon dioksida.
Joseph Black

adalah guru dari James Watt, penemu mesin uap yang justru lebih terkenaldaripada Black sendiri.
temuan-tenuan black terbukti bermanfaat bagi Watt untuk semakinmeningkatkan kinerja mesin
uapnya.
C.
Jenis Kalorimeter
1.
Kalorimeter bom
Kalorimeter bom adalah alat yang digunakan untuk mengukur jumlah kalor (nilai kalori)yang
dibebaskan pada pembakaran sempurna (dalam O
2
berlebih) suatusenyawa,bahanmakanan,bahan bakar. Sejumlah sampel ditempatkan pada tabung
beroksigenyang tercelup dalam medium penyerap kalor (kalorimeter), dan sampel akan terbakar
olehapilistrikdari kawatlogamterpasang dalam tabung.
Reaksi pembakaran yang terjadi di dalam bom, akan menghasilkan kalor dan diserap olehair dan
bom.Oleh karena tidak ada kalor yang terbuang ke lingkungan, maka :
q
reaksi
=

(
q
air
+
q
bom
)
Jumlah kalor yang diserap oleh air dapat dihitung dengan rumus :
q
air
=
m
x
c
x
DT
dengan :
m
= massa air dalam kalorimeter ( g )
c
= kalor jenis air dalam kalorimeter (J / g.
o
C ) atau ( J / g. K )
DT
= perubahan suhu (
o
C atau K )Jumlah kalor yang diserap oleh bom dapat dihitung dengan rumus :
q
bom
=

C
bom
x
DT
dengan :
C
bom
= kapasitas kalor bom ( J /
o
C ) atau ( J / K )
DT
= perubahan suhu (
o
C atau K )

Reaksi yang berlangsung pada kalorimeter bom berlangsung pada volume tetap ( DV
= nol ). Oleh karena itu, perubahan kalor yang terjadi di dalam sistem = perubahanenergi dalamnya.
DE =
q+w
dimana
w
=
P.
DV
( jika
DV = nol

maka
w
= nol
)Maka:
DE
=
q
v
2.
Kalorimeter sederhana ( Larutan )
Pengukuran kalor reaksi selain kalor reaksi pembakaran dapat dilakukan denganmenggunakan
kalorimeter pada tekanan tetap yaitu dengan kalorimeter sederhana yangdibuat dari gelas
stirofoam.Kalorimeter ini biasanya dipakai untuk mengukur kalor reaksiyang reaksinya berlangsung
dalam fase larutan ( misalnya reaksi netralisasi asam

basa/ netralisasi, pelarutan dan pengendapan ).Pada kalorimeter ini, kalor reaksi = jumlahkalor yang
diserap / dilepaskan larutan sedangkan kalor yang diserap oleh gelas danlingkungan diabaikan.
q
reaksi
=

(
q
larutan
+
q
kalorimeter
)
q
kalorimeter
=
C
kalorimeter
x
DT
dengan :
C
kalorimeter
= kapasitas kalor kalorimeter ( J /
o
C ) atau ( J / K )
DT
= perubahan suhu (
o
C atau K )Jika harga kapasitas kalor kalorimeter sangat kecil maka dapat diabaikan sehingga
perubahan kalor dapat dianggap hanya berakibat pada kenaikan suhu larutan dalamkalorimeter.
q
reaksi

q
larutan
q
larutan
=
m
x
c
x
DT
dengan :
m
= massa larutan dalam kalorimeter ( g )
c
= kalor jenis larutan dalam kalorimeter (J / g.
o
C ) atau ( J / g. K )
DT
= perubahan suhu (
o
C atau K )Pada kalorimeter ini, reaksi berlangsung pada tekanan tetap (
DP = nol
) sehingga
perubahan kalor yang terjadi dalam sistem = perubahan entalpinya.
DH = q
p

Suatu benda yang mempunyai suhu lebih tinggi dari fluida bila dicelupkan kedalamfluida, maka
benda tersebut akan melepaskan kalor yang akan diserap oleh fluida hinggatercapai keadaan seimbang
(suhu benda = suhu fluida).Fenomena diatas sesuai dengan
azas black
yang menyatakan
bahwa jumlah kalor yang
dilepaskan oleh benda sama dengan jumlah kalor yang diserap fluida
.Jika diukur panas jenis benda padat berupa logam dengan menggunakan kalorimeter.mula-mula
benda dapat dipanaskan dalam gelas kimia sehingga diasumsikan bahwatempratur benda sama dengan
tempratur uap . Titik didih air tergantung pada tekananudara dan kemudian menentukan titik didih air
berdasarkan tabel yang ada.massa jenis benda padat dapat dihitung menggunakan persamaan :
mb . Cb . ( tb-t2 ) = ( ma . Ca + H ) ( t2

t1 )
Dimana :

mb = massa benda
Cb = panas jenis benda
tb = temperatur benda mula-mula (setelah dipanaskan)
t1 = temperatur air mula-mula
t2 = temperatur kalorimeter saat keadaan seimbang
ma = massa air
H = harga air kalorimeter Adapun untuk menentukan massa air mula-mula (Mam) dan massa air
setelahdipanaskan (Map) adalah sebagai berikut :Mam : (Massa kalorimeter + pengaduk + air)

(massa kalorimeter + pengaduk)Map : (Massa gelas beker + air)

(massa gelas beker)Untuk menentukan harga air kalorimeter (H) dapat ditentukan dengan rumus
sebagaiberikut
H=m
b.
C
b
(t
b

t
2
)=m
a
.C
b
(t
2
-t

b
)(t
2

t
1
)
Keterangan :
mb = massa benda (kg)
Cb = panas jenis benda (J/kg.K)
tb = suhu setelah dipanaskan (K)
t2 = suhu saat setimbang (K)
ma = masa benda mula-mula (kg)
t1 = suhu mula-mula (K)
H = Harga air kalorimeter
c = 4200 J/kg.kDidapatkan bahwa kalor merupakan bentuk energi yaitu energi panas. oleh karena
itupada kalor berlaku hukum setelah energi jika dua buah benda yang suhunya barlainanhukum
kekelan energi jika dua buah benda yang suhunya berlainan disentukan ataudicampur, benda yang
bersuhu tinggi akan melepaskan kalor dan benda yang bersuhurendah akan menyerap kalor.
banyaknya kalor yang dilepas sama dengan banyaknya kalor yang diserap. pernyataan ini sesuai
dengan pernyataan/azas blask yang menyatakan: Qlepas = Q terima.