Anda di halaman 1dari 6

Nama : annisa karla arini sesunan

Npm : 1102013035

LO 1. Mampu Memahami dan Menjelaskan Defisiensi Imun


1.1 Definisi
1.2 Etiologi
1.3 Klasifikasi
1.4 Diagnosis

LO 2. Mampu Memahami dan Menjelaskan Penyakit Akibat Infeksi Virus HIV


2.1 Definisi
2.2 Klasifikasi
2.3 Etiologi
2.4 Patofisiologi
2.5 Gejala klinik
2.6 Diagnosis dan Diagnosis Banding
2.7 Komplikasi
2.8 Penatalaksanaan
LO 3. Mampu Memahami dan Menjelaskan KODEKI menganai penagangan kasus HIV
LO 4. Mampu Menjelaskan dan MemahamiPandafan islam dalam Menangani Kasus HIV/AIDS

LO. 1 MEMAHAMI DAN MENJELASKAN DEFESIENSI IMUN


LI.1. Definisi
1. Gangguan defisiensi imun adalah gangguan yang dapat disebabkan oleh kerusakan herediter yang
mempengaruhi perkembangan sistem imun atau dapat terjadi akibat efek sekunder dan penyakit
lain (misalnya infeksi malnutrisi, penuaan, imunosupresi, autoimunitas atau kemoterapi)
2. Penyakit defisiensi imun adalah defek salah satu komponen system imun yang dapat
menimbulkan penyakit berat bahkan fatal yang secara kolektif. (Imunologi Dasar FKUI)
3. Penyakit imunodefisiensi adalah defisiensi respon imun akibt hipoaktivitas atau penurunan jumlah
sel limfoid.

Baratawidjaja KG, Rengganis I. (2010). Imunologi Dasar. Jakarta : Balai Penerbit FKUI.
LI.1.2 Etiologi
Penyakit defisiensi imun dibagi menjadi:
1. Defisiensi imun kongenital atau primer
Relatif jarang, Merupakan defek genetic yang meningkatkan kerentanan terhadap infeksi yang
sering sudah bermanifestasi pada abyi dan anak, tetapi kadang secara klinis baru ditemukan usia
lebih lanjut.
2. Defisiensi imun didapat atau sekunder
Relative lebih sering terjadi karena disebabkan berbagai factor sesudah lahir.
Timbul akibat:
a. Malnutrisi
b. Kanker yang menyebar
c. Pengobatan dengan imunosupresan
d. Infeksi sel system imun yang Nampak jelas pada infeksi virus HIV, yang merupakan sebab
AIDS
e. Radiasi

LI.1.3 Klasifikasi
1. Defisiensi Imun Non-Spesifik
a. Komplemen

Dapat berakibat meningkatnya insiden infeksi dan penyakit autoimun (SLE), defisiensi ini
secara genetik.
i. Kongenital
Menimbulkan infeksi berulang /penyakit kompleks imun (SLE dan glomerulonefritis).
ii. Fisiologik
Ditemukan pada neonatus disebabkan kadar C3, C5, dan faktor B yang masih rendah.
iii. Didapat
Disebabkan oleh depresi sintesis (sirosis hati dan malnutrisi protein/kalori).
b. Interferon dan lisozim
i. Interferon kongenital
Menimbulkan infeksi mononukleosis fatal
ii. Interferon dan lisozim didapat
Pada malnutrisi protein/kalori
c. Sel NK
i. Kongenital
Pada penderita osteopetrosis (defek osteoklas dan monosit), kadar IgG, IgA, dan kekerapan
autoantibodi meningkat.
ii. Didapat
Akibat imunosupresi atau radiasi.
d. Sistem fagosit
Menyebabkan infeksi berulang, kerentanan terhadap infeksi piogenik berhubungan langsung
dengan jumlah neutrofil yang menurun, resiko meningkat apabila jumlah fagosit turun <
500/mm3. Defek ini juga mengenai sel PMN.
i. Kuantitatif
Terjadi neutropenia/granulositopenia yang disebabkan oleh menurunnya produksi atau
meningkatnya destruksi. Penurunan produksi diakibatkan pemberian depresan (kemoterapi
pada kanker, leukimia) dan kondisi genetik (defek perkembangan sel hematopioetik).
Peningkatan destruksi merupakan fenomena autoimun akibat pemberian obat tertentu
(kuinidin, oksasilin).
ii. Kualitatif
Mengenai fungsi fagosit seperti kemotaksis, fagositosis, dan membunuh mikroba intrasel.
1. Chronic Granulomatous Disease (infeksi rekuren mikroba gram dan +)
2. Defisiensi G6PD (menyebabkan anemia hemolitik)
3. Defisiensi Mieloperoksidase (menganggu kemampuan membunuh benda asing)
4. Chediak-Higashi Syndrome (abnormalitas lisosom sehingga tidak mampu melepas
isinya, penderita meninggal pada usai anak)
5. Job Syndrome (pilek berulang, abses staphylococcus, eksim kronis, dan otitis media.
Kadar IgE serum sangat tinggi dan ditemukan eosinofilia).

6. Lazy Leucocyte Syndrome (merupakan kerentanan infeksi mikroba berat. Jumlah


neutrofil menurun, respon kemotaksis dan inflamasi terganggu)
7. Adhesi Leukosit (defek adhesi endotel, kemotaksis dan fagositsosis buruk, efeks
sitotoksik neutrofil, sel NK, sel T terganggu. Ditandai infeksi bakteri dan jamur rekuren
dan gangguan penyembuhan luka)

2. Defisiensi Imun Spesifik


a. Kongential/primer
Sangat jarang terjadi.
i. Sel B
Defisiensi sel B ditandai dengan penyakit rekuren (bakteri)
1. X-linked hypogamaglobulinemia
2. Hipogamaglobulinemia sementara
3. Common variable hypogammaglobulinemia
4. Disgamaglobulinemia
ii. Sel T
Defisensi sel T ditandai dengan infeksi virus, jamur, dan protozoa yang rekuren
1. Sindrom DiGeorge (aplasi timus kongenital)
2. Kandidiasis mukokutan kronik
iii. Kombinasi sel T dan sel B
1. Severe combined immunodeficiency disease
2. Sindrom nezelof
3. Sindrom wiskott-aldrich
4. Ataksia telangiektasi
5. Defisiensi adenosin deaminase
b. Fisiologik
i. Kehamilan
Defisiensi imun seluler dapat diteemukan pada kehamilan. Hal ini karena pningkatan
aktivitas sel Ts atau efek supresif faktor humoral yang dibentuk trofoblast. Wanita hamil
memproduksi Ig yang meningkat atas pengaruh estrogen
ii. Usia tahun pertama
Sistem imun pada anak usia satu tahun pertama sampai usia 5 tahun masih belum matang.
iii. Usia lanjut
Golongan usia lanjut sering mendapat infeksi karena terjadi atrofi timus dengan fungsi
yang menurun.
c. Defisiensi imun didapat/sekunder
i. Malnutrisi
ii. Infeksi
iii. Obat, trauma, tindakan, kateterisasi, dan bedah

iv.

v.

vi.

vii.
viii.

Obat sitotoksik, gentamisin, amikain, tobramisin dapat mengganggu kemotaksis neutrofil.


Kloramfenikol, tetrasiklin dapat menekan antibodi sedangkan rifampisin dapat menekan
baik imunitas humoral ataupun selular.
Penyinaran
Dosis tinggi menekan seluruh jaringan limfoid, dosis rendah menekan aktivitas sel Ts
secara selektif.
Penyakit berat
Penyakit yang menyerang jaringan limfoid seperti Hodgkin, mieloma multipel, leukemia
dan limfosarkoma. Uremia dapat menekan sistem imun dan menimbulkan defisiensi imun.
Gagal ginjal dan diabetes menimbulkan defek fagosit sekunder yang mekanismenya belum
jelas. Imunoglobulin juga dapat menghilang melalui usus pada diare.
Kehilangan Ig/leukosit
Sindrom nefrotik penurunan IgG dan IgA, IgM norml. Diare (linfangiektasi intestinal,
protein losing enteropaty) dan luka bakar akibat kehilangan protein.
Stres
Agammaglobulinmia dengan timoma
Dengan timoma disertai dengan menghilangnya sel B total dari sirkulasi. Eosinopenia atau
aplasia sel darah merah juga dapat menyertai

d. AIDS (Acquired Immunodeficiency Syndrome)

Djoerban, Zubairi. Djauzi, Samsuridjal (2006). Ilmu Penyakit Dalam. Edisi IV, vol III Jakarta :
Departemen Penyakit Dalam FKUI.

LO.1.4 Patofisiologi
Penurunan respon imun akibat situasi stress agaknya disebabkan peningkatan sekresi glukokortikoid
oleh korteks adrenal. Efek utamanya ditunjukan pada limfosit-T , yang pada gilirannya menurunkan
respons imun seluler, karena terjadi lomfopenia. Pemberian glukokortikoid ternyata bermanfaat ,
terutama pada artitis rheumatoid, serangan asma akut, keganasan tertentu khususnya leukemia.
Penurunan imunitas akibat stress penting utuk pasien kanke . tidak jarang pasien yang sudah
dinyatakan sembuh kambuh kankernya setelah mengalami stress akut.

LO.2. Mampu Memahami dan menjelaskan Infeksi Virus HIV


2.1 Definisi
HIV adalah termasuk retrovirus dari family retroviridae dan genus lentivirus yang menginfeksi
system imun terutama sel CD4+ sel T yang memiliki reseptor dengan afinitas yang tinggi untuk
HIV.
Acquired immune deficiency syndrome (AIDS) dapat diartikan sebagai kumpulan gejala atau
penyakit yang disebabkan oleh menurunnya kekebalan tubuh akibat infeksi.

Struktur HIV:

HIV memiliki diameter 1000 angstrom dan berbentuk sferis. Strukturnya terdiri dari lapisan
luar/envelop terdiri atas glikoprotein gp 120 yang melekat pada gp 41. Dilapisan kedua terdapat protein
p17, terdapat inti HIV yang dibentuk oleh protein p24, antigen p24 sebagai core antigen yaitu petanda
terdini adanya infeksi HIV-1. Didalam inti terdapat 2 buah rantai RNA dan enzim reverse transcriptase.
Etiologi HIV/AIDS adalah virus HIV. HIV adalah retrovirus yang biasanya menyerang organ vital
sistem kekebalan manusia seperti sel T CD4+ (sejenis sel T), makrofag, dan sel dendritik. Struktur virus
HIV-1 terdiri dari 2 untaian RNA yang identik dan merupakan genom virus yang berhubungan dengan
P17 dan P24 berupa intipolipeptida. Semua komponen tersebut diselubungi envelop membrane fosfolipid
yang berasal dari sel pejamu. Protein gp120 dan gp41 yang disandi virus ditemukan dalam envelop.
RNA-directed DNA polymerase (reverse transcriptase) : polimerase DNA dalam retrovirus
seperti H V. Transverse transcriptase diperlukan dalam teknik rekombinan DNA yang
diperlukan dalam sintesis first stand cDNA.
Antigen p24 : core antigen virus HIV, yang merupakan pertanda dini adanya infeksi HIV-1,
ditemukan beberapa hari minggu sebelum terjadi serokonversi sintesis antibody terhadap HIV1.
Antigen gp120 : gilkoprotein permukaan HIV-1 yang mengikat reseptor CD4+ ini telah
digunakan untuk mencegah antigen gp120 menginfeksisel CD4+.
Protein envelop : produk yang menyandi gp120, digunakan dalam usaha memproduksi
antibodi yang efektif dan produktif oleh pejamu.