Anda di halaman 1dari 9

Kebijakan Pemerintah Terhadap Program Kesehatan Ibu Dan Anak

Strategi Pembangunan Kesehatan menuju indonesia sehat 2010 mengisyaratkan


bahwa pembangunan kesehatan ditujukan pada upaya menyehatkan bangsa. Indikatorkeberhasila
nnya antara lain ditentukan oleh angka mortalitas dan morbiditas, angka kematianibu dan angka
kematian bayi.
Program kesehatan ibu dan anak (KIA) merupakan salah
satu prioritas utama pembangunan kesehatan di Indonesia. Program ini bertanggung jawabterhad
ap pelayanan kesehatan bagi ibu hamil, ibu melahirkan dan bayi neonatal. Salah satutujuan
program ini adalah menurunkan kematian dan kejadian sakit di kalangan ibu.
Angka Kematian Ibu (AKI) dan Anak (AKB) masih tinggi yaitu, 307 per 100.000kelahiran hidup
dan AKB 35/1000 kh. Target yang ditetapkan untuk dicapai pada RPJMtahun 2009 untuk AKI
adalah 226 per 100.000 kh dan AKB 26/1000 kh. Dengan demikiantarget tersebut merupakan
tantangan yang cukup berat bagi program KIA. Sebagaian
besar penyebab kematian ibu secara tidak langsung (menurut survei Kesehatan Rumah Tangga20
01 sebesar 90%) adalah komplikasi yang terjadi pada saat persalinan dan segera
setelah bersalin. Penyebab tersebut dikenal dengan Trias Klasik yaitu Pendarahan (28%),
eklampsia(24%) dan infeksi (11%). Sedangkan penyebab tidak langsungnya antara lain adalah
ibuhamil menderita Kurang Energi Kronis (KEK) 37%, anemia (HB kurang dari 11 gr%)
40%.Kejadian anemia pada ibu hamil ini akan meningkatkan resiko terjadinya kematian
ibudibandingkan dengan ibu yang tidak anemia.
Upaya pencapaian MDG 4 untuk mengurangi tingkat kematian anak dan MDG 5untuk
meningkatkan kesehatan ibu di Indonesia sampai saat ini masih berat. Banyakhambatan baik dari
segi teknis program maupun dari faktor pembiayaan kesehatan yangmempengaruhi upaya-upaya
yang telah dan sedang dilakukan. Sistem desentralisasikesehatan yang telah diterapkan selama
bertahun-tahun memberi kesempatan daerah untuklebih berperan dalam merencanakan dan
melaksanakan program kesehatan khususnya untukkesehatan ibu dan anak, namun di dalam
pelaksanaannya banyak menghadapi kendala.Saat ini telah dilakukan analisis mengenai
hambatan dan sumbatan (bottleneck) padasistem perencanaan dan penganggaran di tingkat pusat
dan daerah. Telah dilakukan
pula berbagai diskusi dan pengamatan tentang pendanaan kesehatan ibu dari pemerintah pusatsel
ama beberapa tahun terkahir. Hasilnya adalah ada berbagai hambatan dan sumbatan
dalam peraturan, sistem penyaluran, dan aspek politik. Akibatnya dana pemerintah pusat tidakma
mpu secara efektif menjangkau yang membutuhkan

Untuk mengatasi hambatan dan sumbatan yang ada dalam upaya pencapaian MDG 4dan 5 baik
dari segi teknis program maupun pembiayaan, diperlukan perbaikan
sistem penganggaran dan penyaluran anggaran pemerintah. Dalam proses penganggaran dan pen
yaluran anggaran untuk KIA saat ini, masih belum banyak peranan LSM dan universitas.Aktoraktor pelaku lebih banyak pada Kementrian (Kesehatan dan Keuangan), DPR, danBappenas.
Secara konkrit, belum ada semacam Watch Group untuk penganggaran dan penyaluran dana
pemerintah untuk KIA.Beberapa kegiatan dalam meningkatkan upaya percepatan penurunan
AKI telahdiupayakan antara lain melalui peningkatan kualitas pelayanan dengan melakukan
pelatihanklinis bagi pemberi pelayanan kebidanan di lapangan. Kegiatan ini merupakan
implementasidari pemenuhan terwujudnya 3 pesan kunci Making Pregnancy Safer yaitu:1.
Setiap persalinan ditolong oleh tenaga kesehatan terlatih2.
Setiap komplikasi obstetri dan neonatal mendapat pelayanan yang adekuat, dan3.
Setiap wanita usia subur mempunyai akses terhadap pencegahan kehamilan yang tidakdiinginkan
dan penanganan komplikasi keguguran.Komplikasi dalam kehamilan dan persalinan tidak selalu
dapat diduga ataudiramalkan sebelumnya sehingga ibu hamil harus sedekat mungkin pada sarana
pelayananndicator emergency dasar. Penyebab utama kematian Ibu adalah Perdarahan,
Infeksi,Eklampsi, Partus lama dan Komplikasi Abortus. Perdarahan merupakan sebab
kematianutama. Dengan demikian sangat pentingnya pertolongan persalinan oleh tenaga
kesehatankarena sebagian besar komplikasi terjadi pada saat sekitar persalinan, sedang sebab
utamakematian bayi baru lahir adalah Asfiksia, Infeksi dan Hipotermi Berat Badan Lahir
Rendah(BBLR).Selama kurun waktu 20 tahun angka kematian bayi (AKB) telah diturunkan
secaratajam, namun AKB menurut SDKI 2002-2003 adalah 35 per 1000 KH. Angka
tersebutmasih tinggi dan saat ini mengalami penurunan secara lambat. Dalam
RencanaPembangunan jangka panjang Menengah Nasional (RPJMN) salah satu sasarannya
adalahmenurunkan AKB dari 35 1000 KH menjadi 26 per 1000 KH pada tahun 2009. Oleh
karenaitu perlu dilakukan intervensi terhadap masalah-masalah penyebab kematian bayi
untukmendukung upaya percepatan penurunan AKB di indicator.Upaya peningkatan derajat
kesehatan keluarga dilakukan melalui program pembinaankesehatan keluarga yang meliputi
upaya peningkatan kesehatan Ibu dan Bayi, Anak PraSekolah dan Anak Usia Sekolah, Kesehatan
Reproduksi Remaja, dan Kesehatan Usia Subur.Era Desentralisasi menurut pengelola program di
Kabupaten / Kota untuk lebih proaktif

didalam mengembangkan program yang mempunyai daya ungkit dalam akselerasi penurunan
Angka Kematian Ibu (AKI) dan Angka Kematian Bayi (AKB) sesuai situasi dankemampuan
daerah masing-masing mengingat AKI dan AKB merupakan salah satuindicator penting
keberhasilan program kesehatan Indonesia.
Program Pokok Kia
1.
Program ANC2.
Deteksi risti ibu hamil3.
Pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan4.
Rujukan kasus risti ibu hamil5.
Pemeriksaan BBL (Neonatus), bayi dan balita6.
Penanganan neonatal yang berisiko7.
Pelayanan kesehatan bayi umur 1 bulan sampai 1 tahun8.
Pelayanan kesehatan balita9.
Pelayanan kesehatan pra schoolBerbagai permasalahan kesehatan anak prasekolah, usia sekolah
dan kesehatan remajayang semakin kompleks yang meliputi kesehatan reproduksi remaja,
masalah penyalagunaannarkotik dan zat adiktif lainnya merupakan tantangan yang harus
dihadapi oleh programKesehatan Keluarga. Diharapkan melalui kegitankegiatan yang dilaksanakan dapatmemperluas cakupan pelayanan yang pada akhirnya dapat
meningkatkan status Kesehatankeluarga secara khusus dan masyarakat pada
umumnya.Sehubungan dengan penerapan system desentralisasi, maka pelaksanaan strategi
MPSdidaerah pun diharapkan dapat lebih terarah dan sesuai dengan permasalahan
setempat.Dengan adanya variasi antara daerah dalam hal demografi dan geografi, maka
kegaiatandalam program kesehatan ibu dan Anak (KIA) akan berbeda pula. Namun agar
pelaksanaanProgram KIA dapat berjalan lancer, aspek peningkatan mutu pelayanan program
KIA puskesmas maupun di tingkat Kabaupaten/Kota. Peningkatan mutu program KIA juga
dinilaidari besarnya cakupan program di masing-masing wilayah kerja.Untuk itu, perlu di pantau
secara terus menerus besarnya cakupan pelayanan KIA disuatu wilayah kerja, agar diperoleh
gambaran yang jelas mengenai kelompok mana dalamwilayah kerja tersebut yang paling rawan.
Dengan diketahuinya lokasi rawan kesehatan ibudan anak, maka wilayah kerja tersebut dapat
lebih diperhatikan dan dicarikan pemecahan

masalahnya. Untuk memantau cakupan pelayanan KIA tersebut dikembangkan sistemPemantau


Wilayah Setempat (PWS-KIA).Landasan Teori Kebijakan Kesehatan Ibu Dan Anak Kesehatan
Ibu, Bayi, dan Anak(Undang-Undang No.36 Tahun 2009 Tentang Kesehatan)Pasal 126-135 Pasal 126(1)
Upaya kesehatan ibu harus ditujukan untuk menjaga kesehatan ibu sehingga mampumelahirkan
generasi yang sehat dan berkualitas serta mengurangi angka kematian ibu.(2)
Upaya kesehatan ibu sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi upaya
promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif. (3) Pemerintah menjamin ketersediaan tenaga,fasilit
as, alat dan obat dalam penyelenggaraan pelayanan kesehatan ibu secara
aman, bermutu, dan terjangkau. (4) Ketentuan lebih lanjut mengenai pelayanan kesehatan ibudiat
ur dengan Peraturan Pemerintah.Pasal 127(1)
Upaya kehamilan di luar cara alamiah hanya dapat dilakukan oleh pasangan suami istriyang sah
dengan ketentuan: a. hasil pembuahan sperma dan ovum dari suami istri
yang bersangkutan ditanamkan dalam rahim istri dari mana ovum berasal; b. dilakukan olehtenag
a kesehatan yang mempunyai keahlian dan kewenangan untuk itu; dan c. padafasilitas pelayanan
kesehatan tertentu.(2)
Ketentuan mengenai persyaratan kehamilan di luar cara alamiah sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) diatur dengan Peraturan Pemerintah.Pasal 128(1)
Setiap bayi berhak mendapatkan air susu ibu eksklusif sejak dilahirkan selama 6
(enam) bulan, kecuali atas indikasi medis. (2) Selama pemberian air susu ibu, pihak keluarga,Pe
merintah, pemerintah daerah, dan masyarakat harus mendukung ibu bayi secara penuhdengan
penyediaan waktu dan fasilitas khusus. (3) Penyediaan fasilitas khusussebagaimana dimaksud
pada ayat (2) diadakan di tempat kerja dan tempat sarana umum.Pasal 129(1)
Pemerintah bertanggung jawab menetapkan kebijakan dalam rangka menjamin hak bayiuntuk
mendapatkan air susu ibu secara eksklusif.(2)
Ketentuan lebih lanjut sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur dengan PeraturanPemerintah.Pasal 130Pemerintah wajib memberikan imunisasi lengkap kepada setiap bayi dan anak.Pasal 131

(1)
Upaya pemeliharaan kesehatan bayi dan anak harus ditujukan untuk mempersiapkangenerasi
yang akan datang yang sehat, cerdas, dan berkualitas serta untuk menurunkanangka kematian
bayi dan anak.(2)
Upaya pemeliharaan kesehatan anak dilakukan sejak anak masih dalam kandungan,dilahirkan,
setelah dilahirkan, dan sampai berusia 18 (delapan belas) tahun.(3)
Upaya pemeliharaan kesehatan bayi dan anak sebagaimana dimaksud pada ayat (1) danayat (2)
menjadi tanggung jawab dan kewajiban bersama bagi orang tua, keluarga,masyarakat, dan
Pemerintah, dan pemerintah daerah.Pasal 132(1)
Anak yang dilahirkan wajib dibesarkan dan diasuh secara bertanggung jawab
sehinggamemungkinkan anak tumbuh dan berkembang secara sehat dan optimal.(2)
Ketentuan mengenai anak yang dilahirkan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)dilaksanakan
sesuai dengan peraturan perundang-undangan.(3)
Setiap anak berhak memperoleh imunisasi dasar sesuai dengan ketentuan yang berlakuuntuk
mencegah terjadinya penyakit yang dapat dihindari melalui imunisasi.(4)
Ketentuan lebih lanjut mengenai jenis-jenis imunisasi dasar sebagaimana dimaksud padaayat (3)
ditetapkan dengan Peraturan Menteri.Pasal 133(1)
Setiap bayi dan anak berhak terlindungi dan terhindar dari segala bentuk diskriminasidan tindak
kekerasan yang dapat mengganggu kesehatannya.(2)
Pemerintah, pemerintah daerah, dan masyarakat berkewajiban untuk menjaminterselenggaranya
perlindungan bayi dan anak sebagaimana dimaksud pada ayat (1) danmenyediakan pelayanan
kesehatan sesuai dengan kebutuhan.Pasal 134(1)
Pemerintah berkewajiban menetapkan standar dan atau kriteria terhadap kesehatan bayidan anak
serta menjamin pelaksanaannya dan memudahkan setiap penyelenggaraanterhadap standar dan
kriteria tersebut.(2)
Standar dan/atau kriteria sebagaimana dimaksud pada ayat (1) harus diselenggarakansesuai
dengan pertimbangan moral, nilai agama, dan berdasarkan ketentuan peraturan perundangundangan.-

Pasal 135(1)
Pemerintah, pemerintah daerah, dan masyarakat wajib menyediakan tempat dan saranalain yang
diperlukan untuk bermain anak yang memungkinkan anak tumbuh dan berkembang secara
optimal serta mampu bersosialisasi secara sehat.
(2)
Tempat bermain dan sarana lain yang diperlukan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)wajib
dilengkapi sarana perlindungan terhadap risiko kesehatan agar tidakmembahayakan kesehatan
anak.Visi dan Misi Departemen Kesehatan yaitu meningkatnya akses masyarakat
terhadap pelayanan kesehatan yang berkualitas, maka untuk mencapai upaya tersebut adalah :
1.
Pelayanan Kesehatan Dasar yang terdiri dari :
a.
Pelayanan Kesehatan ibu dan anak :Kebijakan tentang KIA secara khusus berhubungan dengan
pelayanan
antenatal, persalinan, nifas dan perawatan bayi baru lahir yang diberikan di semua fasilitaskeseha
tan, dari posyandu sampai rumah sakit pemerintah maupun fasilitas kesehatanswasta.Pelayanan
antenatal merupakan pelayanan kesehatan oleh tenaga
kesehatan profesional (dokter spesialis kandungan dan kebidanan, dokter umum, bidan dan pera
wat) seperti pengukuran berat badan dan tekanan darah, pemeriksaan tinggifundus uteri,
imunisasi Tetanus Toxoid (TT) serta pemberian tablet besi kepada ibuhamil selama masa
kehamilannya sesuai pedoman pelayanan antenatal yang adadengan titik berat pada kegiatan
promotif dan preventif. Hasil pelayanan antenataldapat dilihat dari cakupan pelayanan ibu hamil
K1 dan K4. b.
Pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan dengan kompetensiKebidanan. Komplikasi dan
kematian ibu maternal serta bayi baru lahir
sebagian besar terjadi pada masa di sekitar persalinan. Hal ini antara lain disebabkan pertolongan
tidak dilakukan oleh tenaga kesehatan yang mempunyai kompetensikebidanan (profesional).
Cakupan pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatansebesar 70,62 % - 77,21 %.c.
Deteksi Resiko, Rujukan Kasus Resti dan Penanganan Komplikasi.Kegiatan deteksi dini dan
penanganan ibu hamil berisiko/komplikasi
kebidanan perlu lebih ditingkatkan baik di fasilitas pelayanan KIA maupun di masyarakat.Deteks
i risiko oleh tenaga kesehatan pada tahun 2007 sebesar 46,17% sedangkandeteksi risiko oleh
masyarakat (kader, tokoh masyarakat,dll) sebesar 22,08%.Resti komplikasi adalah keadaan
penyimpangan dari normal yang secaralangsung menyebabkan kesakitan dan kematian ibu
maupun bayi. Resti/komplikasikandungan meliputi Hb < > 140 mmHg, diastole > 90 mmHg).
Oedeme nyata,ekslampsia, perdarahan pervaginam, ketuban pecah dini, letak lintang pada usia.

kehamilan > 32 minggu, letak sungsang pada primigravida, infeksi berat/sepsis, persalinan
prematur.
2.
Pelayanan Keluarga Berencana (KB)
Masa subur seorang wanita memiliki peranan penting bagi terjadinya kehamilansehingga
peluang wanita melahirkan menjadi cukup tinggi. Menurut hasil penelitian, usiasubur seorang
wanita terjadi antara usia 15-49 tahun. Oleh karena itu untuk
mengatur jumlah kelahiran atau menjarangkan kelahiran, wanita/ pasangan lebih diprioritaskanu
ntuk menggunakan alat/cara KB.Berdasarkan Survei Sosial Ekonomi Nasional tahun 2007,
persentase wanita berumur10 tahun keatas yang pernah kawin dengan jumlah anak yang
dilahirkan hidup terbesaradalah 2 orang (23,02%), 1orang (19,52%) dan 3 orang (17,11%).
Sedangkan rata-rata jumlah anak lahir hidup per wanita usia 15-19 tahun adalah 1,79 untuk
daerah perkotaandan 1,98 di pedesaan.
3.
Pelayanan Imunisasi
Kegiatan imunisasi rutin meliputi pemberian imunisasi untuk bayi 0-1 tahun(BCG,DPT,
Campak, Polio, HB), imunisasi untuk wanita usia subur/ibu hamil TT danimunisasi untuk anak
SD (kelas 1; DT dan kelas 2-3; TT), sedangkan kegiatan imunisasitambahan dilakukan atas dasar
ditemukannya masalah seperti desa non
UCI, potensial/resti KLB, ditemukan/diduga adanya virus polio liar atau kegiatan lainnya berdas
arkan kebijakan teknis.Pencapaian UCI pada dasarnya merupakan proksi terhadap cakupan atas
imunisasisecara lengkap pada kelompok bayi. Bila cakupan UCI dikaitkan dengan batasan
suatuwilayah tertentu, berarti eilayah tersebut tergambarkan besarnya tingkat
kekebalanmasyarakat atau bayi (herd immunity) terhadap penularan penyakit yang dapat
dicegahdengan imunisasi (PD31). Dalam hal ini pemerintah menargetkan pencapaian UCI
padawilayah administrasi desa dan kelurahan. Pencapaian UCI pada tahun 2007 sebesar 71,18%
dengan target nasional UCI 80%.Adapun Program-program kebijakan pemerintah terhadap
kesehatan ibu dan anak diIndonesia yang sedang berlangsung diantara meliputi :1.
Perawatan Penyakit Anak yang Terpadu (IMCI)2.
Rencana Kesehatan Remaja Nasional3.
Kebijakan dan rencana untuk mencegah malaria dalam kehamilan dan malaria bawaan,
penularan vertikal HIV dan syphilis dalam kehamilan4.
Making Pregnancy Safer

5.
Peningkatan kesadaran akan HIV/AIDS
Solusi Permasalahan
1.
Memperbaiki akses pelayanan kesehatan maternal dan neonatal dengan cara
pemberian pelayanan antenatal yang optimal secara menyeluruh dan terpadu, peningkatan deteks
idini resiko tinggi baik pada ibu hamil maupun pada bayi di institusi pelayanan ANCmaupun di
masyarakat, disamping itu pengamatannya harus secara terus menerus.2.
Berfungsinya mekanisme rujukan dari tingkat masyarakat dan puskesmas hingga rumahsakit
tempat rujukan.3.
Adanya keseragaman dan persamaan persepsi tentang sistem pelaporan antara pengelola program
kesehatan ibu dan anak yang berada di kabupaten/kota dengan pengelola yangada di propinsi

Saat ini Angka Kematian Ibu (AKI) dan Angka Kematian Bayi (AKB) masih tergolongtinggi.
Indonesia pun salah satu negara yang memiliki Angka Kematian Ibu (AKI) dan AngkaKematian
Bayi (AKB) yang masih sangat tinggi. Menurut Survey Demografi dan KesehatanIndonesia (SDKI)
pada tahun 2002 Angka Kematian Ibu (AKI) sebesar 307/ 100.000kelahiran hidup, dan Angka
Kematian Bayi (AKB) sebesar 35/ 1000 kelahiran hidup,sedangkan tahun 2007 Angka Kematian
Ibu (AKI) di Indonesia adalah 228/100.000 kelahiranhidup dan Angka Kematian Bayi (AKB)
sebesar 34/ 1.000 kelahiran hidup. Angka kematianIbu saat melahirkan telah ditargetkan dalam
MDGs pada tahun 2015 yaitu nilainya 110. Tiaptahun terdapat 14.778 kematian ibu atau tiap
dua jam terdapat dua ibu hamil, bersalin,maupun nifas yang meninggal karena berbagai
penyebab. Pada tahun 1990 Angka KematianIbu 450 per 1000 kelahiran hidup, namun target
dari MDGs tahun 2015 senilai 110 per 1000kelahiran hidup sangat berat dalam pencapaiannya,
jika tanpa dilakukan upaya
percepatan penurunan. Percepatan penurunan Angka Kematian Ibu (AKI) sangat dibutuhkan, ka
renauntuk mencapai target tersebut nilainya masih cukup jauh, sehingga diperlukan upaya
untuk percepatan penurunan.Menurut data pemerintah, Angka Kematian balita mengalami
penurunan yang cukuptajam dari 82,6 per 1.000 menjadi 46 per 1.000 kelahiran hidup. Namun,
kasus kematian bayisaat ini lebih banyak terjadi pada keluarga miskin dan sebagian besar
penyebab utamanyaadalah karena akses, biaya, pelayanan kesehatan yang tidak terjangkau
keluarga miskin, sertakurangnya pengetahuan dan perilaku mengenai kesehatan ibu
dan anak.Kenyataan ini menunjukkan ketidakseriusan pemerintah dalam menangani
masalahkematian ibu melahirkan dan kematian bayi. Selain itu tingginya Angka Kematian
Ibu danAngka Kematian Bayi dapat menunjukkan masih sangat rendahnya kualitas
pelayanankesehatan. Dengan demikian, upaya peningkatan kesehatan perinatal tidak dapat
dipisahkandengan upaya peningkatan kesehatan ibu dan anak.Salah satu upaya Kementerian
Kesehatan dalam percepatan penurunan AKI dan AKBadalah kegiatan Audit Maternal Perinatal
(AMP) yang mencakup audit terhadap kematian ibuyang disebabkan karena masalah
kehamilan, persalinan dan nifas, serta kematian janin/bayi(perinatal dan neonatal). Oleh karena
itu, dalam penulis membahas mengenai Audit MaternalPerinatal, yang pelaksanaannya perlu
dilakukan secara lebih optimal dan terarah, sebagaiupaya percepatan penurunan Angka
Kematian Ibu (AKI) dan Angka Kematian Bayi (AKB)di Indonesia.