Anda di halaman 1dari 22

REFERAT

HIPERTENSI

Diajukan Kepada :
dr. Suharjono, Sp.PD
Disusun Oleh :
Yusnita Sari
2003 031 0009

SMF BAGIAN ILMU PENYAKIT DALAM


RSUD TIDAR KOTA MAGELANG
FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH
YOGYAKARTA
2009

HALAMAN PENGESAHAN

REFERAT
HIPERTENSI

Disusun Oleh :
Yusnita Sari
2003.031.0009

Telah dipresentasikan pada tanggal

Desember 2009

Dan telah disetujui oleh :

Dosen Pembimbing:

dr. Suharjono, Sp.PD

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr. Wb.


Segala puji bagi Allah SWT Tuhan Semesta Alam, yang telah memberikan
rahmat serta hidayah-Nya, sehingga penulisan referat ini dapat diselesaikan..
Penulisan referat ini dimaksudkan untuk memenuhi sebagian syarat kepaniteraan
klinik di bagian Ilmu Penyakit Dalam di RSUD Tidar Kota Magelang.
Penulis menyadari bahwa penulisan referat ini, tidak dapat diselesaikan
dengan baik tanpa bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak. Sehubungan dengan
hal tersebut, maka dalam kesempatan ini, penulis memberikan ucapan terima kasih
kepada yang terhormat :
1. Dr. Suharjono, Sp.PD selaku pembimbing Referat tentang Hipertensi di Bagian
Stase Ilmu Penyakit Dalam.
2. Semua Dokter, Perawat di RSUD Tidar Kota Magelang yang banyak membantu
penulis dalam Co As di bagian Ilmu Penyakit Dalam.
3. Teman-temanku Coass tersayang, i love u all yang telah membantu dan memberi
semangat
Akhirnya penulis berharap semoga penulisan referat ini dapat memberikan
manfaat bagi kita semua. Dan mohon maaf jika terdapat kesalahan dalam penulisan
referat ini.
Wassalamualaikum. Wr. Wb.

Penulis

DAFTAR ISI

HALAMAN PENGESAHAN ....1


KATA PENGANTAR ....2
DAFTAR ISI .......3
BAB I PENDAHULUAN
I.1. Latar Belakang ....5
I.2. Tujuan Penulisan .....6
BAB II PEMBAHASAN
III.1. Definisi. .7
III.2. Klasifikasi........... .......7
III.3. Patofisiologi ..........8
III.4. Manifestasi klinis.............. ..11
III.5. Penyebab Hipertensi ...........14
III.6. Penanganan/Terapi ...................................................................................18
BAB III Kesimpulan . ..................19
DAFTAR PUSTAKA....20

BAB I
PENDAHULUAN

1.

Latar Belakang
Hipertensi atau tekanan darah tinggi adalah penyakit yang umum terjadi
dalam masyarakat kita. Keadaan itu terjadi jika tekanan darah pada arteri utama
didalam tubuh terlalu tinggi. Hipertensi kini semakin sering dijumpai pada orang
lanjut usia. Penyakit hipertensi sering disebut sebagai the silent disease.
Umumnya penderita tidak mengetahui dirinya mengidap hipertensi sebelum
memeriksakan tekanan darahnya Diketahui 9 dari 10 orang yang menderita
hipertensi tidak dapat diidentifikasi penyebab penyakitnya.

Hipertensi

sebenarnya dapat diturunkan dari orang tua kepada anaknya. Jika salah satu
orang tua terkena hipertensi, maka kecenderungan anak untuk menderita
hipertensi adalah lebih besar dibandingkan dengan mereka yang tidak memiliki
orangtua menderita hipertensi.. Penyakit ini dikenal juga sebagai heterogeneous
group of disease karena dapat menyerang siapa saja dari berbagai kelompok
umur dan kelompok sosial-ekonomi.
Hipertensi dapat dikelompokkan dalam dua kategori besar, yaitu primer dan
sekunder. Hipertensi primer

artinya

hipertensi yang

belum diketahui

penyebabnya dengan jelas. Berbagai faktor diduga turut berperan sebagai


penyebab hipertensi primer, seperti bertambahnya umur, stres psikologis, dan
hereditas (keturunan). Sekitar 90 persen pasien hipertensi diperkirakan termasuk
dalam kategori

ini.Golongan

kedua adalah

hipertensi

sekunder yang

penyebabnya boleh dikatakan telah pasti, misalnya Dalam pasien dengan


diabetes mellitus atau ginjal yang tidak berfungsi, pemakaian kontrasepsi oral,
dan terganggunya keseimbangan hormon yang merupakan faktor pengatur
tekanan darah. Faktor pemicu hipertensi dapat dibedakan atas yang tidak dapat
dikontrol (seperti keturunan, jenis kelamin, dan umur) dan yang dapat dikontrol
(seperti kegemukan, kurang olahraga, merokok, serta konsumsi alkohol dan

garam). Hipertensi memang dapat mengakibatkan kejadian dengan konsekwensi


yang serius, namun hipertensi dapat di diagnosa dengan mudah dan di
kendalikan

dengan

modifikasi

pola

hidup

sehat

dan

medikasi.

Cara yang paling baik dalam menghindari tekanan darah tinggi adalah dengan
mengubah ke arah gaya hidup sehat, pengaturan pola makan yang baik dan
aktivitas fisik yang cukup. seperti aktif berolahraga, Mengatur diet atau pola
makan seperti rendah garam, rendah kolesterol dan lemak jenuh, meningkatkan
konsumsi buah dan sayuran, tidak mengkonsumsi alcohol dan rokok.
Hasil Survei Kesehatan Rumah Tangga tahun 1995 menunjukkan prevalensi
penyakit hipertensi atau tekanan darah tinggi di Indonesia cukup tinggi, yaitu 83
per 1.000 anggota rumah tangga. Pada umumnya lebih banyak pria menderita
hipertensi dibandingkan dengan perempuan:
Wanita > Pria pada usia > 50tahun
Pria > wanita pada usia < 50 tahun

B. Tujuan Penulisan
1. Untuk memenuhi salah satu syarat Co-As di bagian Ilmu Penyakit Dalam.
2. Untuk

mengetahui

dan

memahami

tentang

Defenisi,

Klasifikasi,

Patofisiologi, Manifestasi Klinik, Penyebab hipertensi dan Penanganan


Hipertensi.

BAB II
PEMBAHASAN

III.1. DEFINISI
Tekanan Darah Tinggi (hipertensi) adalah suatu peningkatan tekanan darah
di dalam arteri yang mengakibatkan suplai oksigen dan nutrisi, yang dibawa oleh
darah terhambat sampai ke jaringan tubuh yang membutuhkan. Secara umum,
hipertensi merupakan suatu keadaan tanpa gejala, dimana tekanan yang abnormal
tinggi di dalam arteri menyebabkan meningkatnya resiko terhadap stroke,
aneurisma, gagal jantung, serangan jantung dan kerusakan ginjal dan merupakan
penyebab utama gagal jantung kronis. Pada pemeriksaan tekanan darah akan
didapat dua angka. angka yang lebih tinggi diperoleh pada saat jantung
berkontraksi (sistolik), angka yang lebih rendah diperoleh pada saat jantung
berelaksasi(diastolik). Dikatakan tekanan darah tinggi jika pada saat duduk
tekanan sistolik mencapai 140 mmhg atau lebih, atau tekanan diastolik mencapai
90 mmhg atau lebih, atau keduanya. Pada tekanan darah tinggi, biasanya terjadi
kenaikan tekanan sistolik dan diastolik.
Pada hipertensi sistolik terisolasi, tekanan sistolik mencapai 140 mmhg
atau lebih, tetapi tekanan diastolik kurang dari 90 mmhg dan tekanan diastolik
masih dalam kisaran normal. hipertensi ini sering ditemukan pada usia lanjut.
sejalan dengan bertambahnya usia, hampir setiap orang mengalami kenaikan
tekanan darah; tekanan sistolik terus meningkat sampai usia 80 tahun dan tekanan
diastolik terus meningkat sampai usia 55-60 tahun, kemudian berkurang secara
perlahan atau bahkan menurun drastis. hipertensi maligna adalah hipertensi yang
sangat parah, yang bila tidak diobati, akan menimbulkan kematian dalam waktu
3-6 bulan. hipertensi ini jarang terjadi, hanya 1 dari setiap 200 penderita
hipertensi.

Menurut WHO :
Tekanan darah dianggap normal adalah bila kurang dari 135/85 mmHg sedangkan
dikatakan hipertensi bila lebih dari 140/90 mmHg, dan diantara nilai tersebut
dikatakan normal tinggi.
Angka yang lebih tinggi menunjukkan fase darah yang sedang dipompa jantung
(sistolik) sedang nilai yang lebih rendah menunjukkan fase darah yang kembali ke
dalam jantung (diastolik)
Suatu keadaan dimana seseorang mengalami peningkatan tekanan darah diatas
normal yang mengakibatkan peningkatan angka (morbiditas) & angka kematian
(mortalitas). Tekanan yang abnormal tinggi pada pembuluh darah menyebabkan
meningkatnya resiko terhadap stroke, gagal jantung, serangan jantung dan kerusakan
ginjal.

III.2. KLASIFIKASI HIPERTENSI


Klasifikasi hipertensi menurut WHO berdasarkan tekanan diastolik, yaitu:

Hipertensi

derajat

I,

yaitu

jika

tekanan

diastoliknya

95-109

mmHg.

Hipertensi derajat II, yaitu jika tekanan diastoliknya 110-119 mmHg.


Hipertensi derajat III, yaitu jika tekanan diastoliknya lebih dari 120 mmHg.

Klasifikasi Hipertensi yaitu:

Tekanan Darah

Sistolik

Diastolik

Normal

90 - 120

60 - 80

Pre-Hipertensi

120 - 140

80 - 90

Hipertensi Stadium 1

140 - 160

90 - 100

Hipertensi Stadium 2

Di atas 160

Di atas 100

Kategori Tekanan Darah Sistolik Tekanan Darah Diastolik :


Normal

: 120 mmHg - 130 mmHg / 85 mmHg - 95 mmHg

Normal tinggi : 130 - 139 mmHg / 85 89 mmHg


Stadium1 (Hipertensiringan) : 140-59mHg / 90-99mmHg
Stadium2 (Hipertensisedang) : 160-179mmHg / 100-109mmHg
Stadium3 (Hipertensiberat)

: 180-209mmHg / 110-119mmHg

Stadium4 (Hipertensi maligna): 210 mmHg atau lebih / 120 mmHg atau lebih
Untuk paralansia tekanan diastolik 140 mmHg masih dianggap normal.

III.3. PATOFISIOLOGI
Mekanisme terjadinya hipertensi adalah melalui terbentuknya angiotensin II
dari angiotensin I oleh angiotensin I-converting enzyme (ACE). ACE memegang
peran fisiologis penting dalam mengatur tekanan darah. Darah mengandung
angiotensinogen yang diproduksi dihati. Selanjutnya oleh hormon, renin
(diproduksi oleh ginjal) akan diubah menjadi angiotensin I. Oleh ACE yang
terdapat di paru-paru, angiotensin I diubah menjadi angiotensin II. Angiotensin II
inilah yang memiliki peranan kunci dalam menaikkan tekanan darah melalui dua
aksi utama. Aksi pertama adalah meningkatkan sekresi hormon antidiuretik
(ADH) dan rasa haus. ADH diproduksi di hipotalamus (kelenjar pituitari) dan
bekerja pada ginjal untuk mengatur osmolalitas dan volume urin. Dengan
meningkatnya ADH, sangat sedikit urin yang diekskresikan ke luar tubuh
(antidiuresis),

sehingga

menjadi

pekat

dan

tinggi

osmolalitasnya.

Untuk mengencerkannya, volume cairan ekstraseluler akan ditingkatkan dengan


cara menarik cairan dari bagian intraseluler. Akibatnya, volume darah meningkat,
yang pada akhirnya akan meningkatkan tekanan darah. Aksi kedua adalah
menstimulasi sekresi aldosteron dari korteks adrenal. Aldosteron merupakan
hormon steroid yang memiliki peranan penting pada ginjal. Untuk mengatur
volume cairan ekstraseluler, aldosteron akan mengurangi ekskresi NaCl (garam)
9

dengan cara mereabsorpsinya dari tubulus ginjal. Naiknya konsentrasi NaCl akan
diencerkan kembali dengan cara meningkatkan volume cairan ekstraseluler yang
pada gilirannya akan meningkatkan volume dan tekanan darah.
Meningkatnya tekanan darah di dalam arteri bisa terjadi melalui beberapa cara:

Jantung memompa lebih kuat sehingga mengalirkan lebih banyak cairan pada
setiap detiknya

Arteri besar kehilangan kelenturannya dan menjadi kaku, sehingga mereka


tidak dapat mengembang pada saat jantung memompa darah melalui arteri
tersebut. Karena itu darah pada setiap denyut jantung dipaksa untuk melalui
pembuluh yang sempit daripada biasanya dan menyebabkan naiknya tekanan.
Inilah yang terjadi pada usia lanjut, dimana dinding arterinya telah menebal dan
kaku karena arteriosklerosis. Dengan cara yang sama, tekanan darah juga
meningkat pada saat terjadi "vasokonstriksi", yaitu jika arteri kecil (arteriola)
untuk sementara waktu mengkerut karena perangsangan saraf atau hormon di
dalam darah.

Bertambahnya cairan dalam sirkulasi bisa menyebabkan meningkatnya tekanan


darah. Hal ini terjadi jika terdapat kelainan fungsi ginjal sehingga tidak mampu
membuang sejumlah garam dan air dari dalam tubuh. Volume darah dalam
tubuh meningkat, sehingga tekanan darah juga meningkat.

Sebaliknya, jika:

Aktivitas memompa jantung berkurang

Arteri mengalami pelebaran

Banyak cairan keluar dari sirkulasi

Maka tekanan darah akan menurun atau menjadi lebih kecil. Penyesuaian
terhadap faktor-faktor tersebut dilaksanakan oleh perubahan di dalam fungsi
ginjal dan sistem saraf otonom (bagian dari sistem saraf yang mengatur berbagai
fungsi tubuh secara otomatis).

10

Perubahan fungsi ginjal


Ginjal mengendalikan tekanan darah melalui beberapa cara:

Jika tekanan darah meningkat, ginjal akan menambah pengeluaran garam dan
air, yang akan menyebabkan berkurangnya volume darah dan mengembalikan
tekanan darah ke normal.

Jika tekanan darah menurun, ginjal akan mengurangi pembuangan garam dan
air, sehingga volume darah bertambah dan tekanan darah kembali ke normal.

Ginjal juga bisa meningkatkan tekanan darah dengan menghasilkan enzim


yang disebut renin, yang memicu pembentukan hormon angiotensi, yang
selanjutnya akan memicu pelepasan hormon aldosteron.

Ginjal merupakan organ penting dalam mengendalikan tekanan darah; karena itu
berbagai penyakit dan kelainan pda ginjal bisa menyebabkan terjadinya tekanan
darah tinggi. isalnya penyempitan arteri yang menuju ke salah satu ginjal
(stenosis arteri renalis) bisa menyebabkan hipertensi. Peradangan dan cedera
pada salah satu atau kedua ginjal juga bisa menyebabkan naiknya tekanan darah.
Sistem saraf otonom
Sistem saraf simpatis merupakan bagian dari sistem saraf otonom, yang untuk
sementara waktu akan:

meningkatkan tekanan darah selama respon fight-or-flight (reaksi fisik tubuh


terhadap ancaman dari luar)

meningkatkan kecepatan dan kekuatan denyut jantung; juga mempersempit


sebagian besar arteriola, tetapi memperlebar arteriola di daerah tertentu
(misalnya otot rangka, yang memerlukan pasokan darah yang lebih banyak)

11

mengurangi pembuangan air dan garam oleh ginjal, sehingga akan


meningkatkan volume darah dalam tubuh

melepaskan hormon epinefrin (adrenalin) dan norepinefrin (noradrenalin),


yang merangsang jantung dan pembuluh darah.

III.4. MANIFESTASI KLINIS


Hipertensi diduga dapat berkembang menjadi masalah kesehatan yang lebih
serius dan bahkan dapat menyebabkan kematian. Seringkali hipertensi disebut
sebagai silent killer karena dua hal, yaitu:
Hipertensi sulit disadari oleh seseorang karena hipertensi tidak memiliki gejala
khusus. Gejala ringan seperti pusing, gelisah, mimisan, dan sakit kepala
biasanya jarang berhubungan langsung dengan hipertensi. Hipertensi dapat
diketahui dengan mengukur tekanan darah secara teratur.
Penderita hipertensi, apabila tidak ditangani dengan baik, akan mempunyai
risiko besar untuk meninggal karena komplikasi kardiovaskular seperti stroke,
serangan jantung, gagal jantung, dan gagal ginjal
Pada sebagian besar penderita, hipertensi tidak menimbulkan gejala;
meskipun secara tidak sengaja beberapa gejala terjadi bersamaan dan dipercaya
berhubungan dengan tekanan darah tinggi (padahal sesungguhnya tidak). Gejala
yang dimaksud adalah sakit kepala, perdarahan dari hidung, pusing, wajah
kemerahan dan kelelahan; yang bisa saja terjadi baik pada penderita hipertensi,
maupun

pada

seseorang

dengan

tekanan

darah

yang

normal.

Jika hipertensinya berat atau menahun dan tidak diobati, bisa timbul gejala
berikut:
Sakit kepala
Jantung berdebar-debar
Kelelahan

12

Mual
Muntah
Sesak nafas
Telinga berdenging
Gelisah
Pandangann jadi kabur yang terjadi karena adanya kerusakan pada otak,
mata, jantung dan ginjal.
Kadang penderita hipertensi berat mengalami penurunan kesadaran dan
bahkan koma karena terjadi pembengkakan otak. Keadaan ini disebut
ensefalopati hipertensif, yang memerlukan penanganan segera.

III.5. PENYEBAB HIPERTENSI


Hipertensi berdasarkan penyebabnya dibagi menjadi 2 jenis :
1. Hipertensi primer atau esensial adalah hipertensi yang tidak / belum
diketahui penyebabnya (terdapat pada kurang lebih 90 % dari seluruh
hipertensi).
2. Hipertensi sekunder adalah hipertensi yang disebabkan/ sebagai akibat dari
adanya penyakit lain.
Hipertensi primer kemungkinan memiliki banyak penyebab; beberapa perubahan
pada jantung dan pembuluh darah kemungkinan bersama-sama menyebabkan
meningkatnya tekanan darah. Jika penyebabnya diketahui, maka disebut hipertensi
sekunder. Pada sekitar 5-10% penderita hipertensi, penyebabnya adalah penyakit
ginjal. Pada sekitar 1-2%, penyebabnya adalah kelainan hormonal atau pemakaian
obat tertentu (misalnya pil KB). Penyebab hipertensi lainnya yang jarang adalah
13

feokromositoma, yaitu tumor pada kelenjar adrenal yang menghasilkan hormon


epinefrin (adrenalin) atau norepinefrin (noradrenalin).
1) Hipertensi primer atau esensial disebabkan karena:

Keturunan
Jika seseorang memiliki orang-tua atau saudara yang memiliki tekanan darah
tinggi, maka kemungkinan ia menderita tekanan darah tinggi lebih besar.
Statistik menunjukkan bahwa masalah tekanan darah tinggi lebih tinggi pada
kembar identik daripada yang kembar tidak identik. Sebuah penelitian
menunjukkan bahwa ada bukti gen yang diturunkan untuk masalah tekanan
darah tinggi.

Usia
Penelitian menunjukkan bahwa seraya usia seseorang bertambah, tekanan
darah pun akan meningkat. Anda tidak dapat mengharapkan bahwa tekanan
darah Anda saat muda akan sama ketika Anda bertambah tua. Namun Anda
dapat mengendalikan agar jangan melewati batas atas yang normal.

Garam
Garam dapat meningkatkan tekanan darah dengan cepat pada beberapa orang,
khususnya bagi penderita diabetes, penderita hipertensi ringan, orang dengan
usia tua, dan mereka yang berkulit hitam.

Kolesterol
Kandungan lemak yang berlebih dalam darah Anda, dapat menyebabkan
timbunan kolesterol pada dinding pembuluh darah. Hal ini dapat membuat
pembuluh darah menyempit dan akibatnya tekanan darah akan meningkat.

Obesitas / Kegemukan

14

Orang yang memiliki berat badan di atas 30 persen berat badan ideal,
memiliki kemungkinan lebih besar menderita tekanan darah tinggi.

Stres
Stres dan kondisi emosi yang tidak stabil juga dapat memicu tekanan darah
tinggi.

Rokok
Merokok juga dapat meningkatkan tekanan darah menjadi tinggi. Kebiasan
merokok dapat meningkatkan risiko diabetes, serangan jantung dan stroke.
Karena itu, kebiasaan merokok yang terus dilanjutkan ketika memiliki
tekanan darah tinggi, merupakan kombinasi yang sangat berbahaya yang akan
memicu penyakit-penyakit yang berkaitan dengan jantung dan darah.

Kafein
Kafein yang terdapat pada kopi, teh maupun minuman cola bisa
menyebabkan peningkatan tekanan darah.

Alkohol
Konsumsi alkohol secara berlebihan juga menyebabkan tekanan darah tinggi.

Kurang Olahraga
Kurang olahraga dan bergerak bisa menyebabkan tekanan darah dalam tubuh
meningkat. Olahraga teratur mampu menurunkan tekanan darah tinggi Anda
namun jangan melakukan olahraga yang berat jika Anda menderita tekanan
darah tinggi. Kandungan lemak yang berlebih dalam darah Anda, dapat
menyebabkan timbunan kolesterol pada dinding pembuluh darah. Hal ini
dapat membuat pembuluh darah menyempit dan akibatnya tekanan darah
akan meningkat. Kendalikan kolesterol Anda sedini mungkin.

15

2) Hipertensi sekunder disebabkan karena:


Penyakit Ginjal

Stenosis arteri renalis

Pielonefritis

Glomerulonefritis

Tumor-tumor ginjal

Penyakit ginjal polikista (biasanya diturunkan)

Trauma pada ginjal (luka yang mengenai ginjal)

Terapi penyinaran yang mengenai ginjal

Kelainan Hormonal

Hiperaldosteronisme

Sindroma Cushing

Feokromositoma

Obat-obatan

Pil KB

Kortikosteroid

Siklosporin

Eritropoietin

Kokain

Penyalahgunaan alkohol

Kayu manis (dalam jumlah sangat besar)

Penyebab Lainnya
a. Koartasio aorta
b. Preeklamsi pada kehamilan
c. Porfiria intermiten akut
16

d. Keracunan timbal akut.

III.6. PENANGANAN/TERAPI
Prinsip penatalaksanaan:
1. Menurunkan tekanan darah sampai normal, atau sampai level paling rendah
yang masih dapat di toleransi penderita.
2. Meningkatkan kemungkinan kwalitas dan harapan hidup penderita.
3. Mencegah komplikasi yang mungkin timbul dan menormalkan kembali
seoptimal mungkin komplikasi yang sudah terjadi.
Penatalaksanaan Umum
Adalah usaha untuk mengurangi faktor resiko terjadinya peningkatan tekanan
darah yaitu penatalakasanaan tanpa obat-obatan, yang menurut beberapa ahli
sama pentingnya dengan penatalaksanaan farmakologik, bahkan mempunyai
beberapa keuntungan, terutama pada pengobatan hipertensi ringan.Beberapa
hal yang bias dilakukan adalah:
1. Diet rendah garam : dengan mengurangi konsumsi garam dari 10
gram/hari menjadi 5 gram/hari. Disamping bermanfaat menurunkan
tekanan darah, diet rendah garam juga berfungsi untuk mengurangi resiko
hipokalemi yang timbul pada pengobatan dengan diuretik.
2. Diet rendah lemak telah terbukti pula bisa menurunkan tekanan darah.
3. Berhenti merokok dan berhenti mengkonsumsi alkohol telah dibuktikan
dalam banyak penelitian bisa menurunkan tekanan darah.
4. Menurunkan berat badan : setiap penurunan 1 kg berat badan akan
menurunkan tekanan darah sekitar 1,5 2,5 mmHg.
5. Olah raga teratur : berguna untuk membakar timbunan lemak dan
menurunkan berat badan, menurunkan tekanan perifer dan menimbulkan
perasaan santai, yang kesemuanya berakibat kepada penurunan tekanan
darah.
17

6. Relaksasi dan rekreasi serta cukup istirahat sangat berguna untuk


mengurangi atau menghilangkan stres, yang pada gilirannya bisa
menurunkan tekanan darah.
Medikamentosa
1. Golongan Diuretika.
Hidroklorotiasid 25mg (HCT)
- Indikasi : hipertensi ringan sampai sedang
- Dosis: 1-2 x 25-50 mg.
- Efeksamping:hipokalemi,hiponatremi,hiperurikalemi, erkolesterolemi,
hiperglikemi, kelemahan atau kram otot, muntah dan disines.
- Kontra indikasi : DM, Gout Artritis, riwayat alergi (Sindrom Steven
Johnson)
- Catatan: Terapi hipertensi pada usia lanjut dengan HCT lebih banyak
efek sampingnya daripada efektifitasnya. Untuk menghindari efek
hipokalemi maka diberikan asupan Kalium 1 x 500 mg, atau
memperbanyak makan pisang.
Furosemid 40 mg
- Indikasi : hipertensi ringan sampai berat.
- Dosis:1-2 x 40-80 mg.
- Efek samping : sama dengan HCT.
- Kontraindikasi: DM, gout artritis, riwayat alergi (Sindrom Steven
Johnson).
2. Golongan Inhibitor Simpatik (Beta Blocker)
Propranolol 40 mg
- Indikasi : hipertensi ringan sampai sedang
- Dosis : 3 x 40- 160 mg.
- Efek samping : depresi, insomnia, mimpi buruk, pusing, mual, diare,
obstipasi, bronkospasme, kram otot dan bradikardi serta gagal
jantung.
18

- Kontra indikasi : DM, gagal jantung, asma, depresi.


3. Golongan Blok Ganglion
Klonidin 0,15 mg
- Indikasi : hipertensi sedang sampai berat.
- Dosis : 2-3 x 0,15-1,2 mg
- Efek samping : mulut kering, kelelahan, mengantuk, bradikardi,
impotensi, gangguan hati dan depresi.
- Kontraindikasi : hepatitis akut, sirosis hepatis, depresi.

Reserpin 0,25 mg dan 0,1 mg.


- Indikasi : hipertensi sedang sampai berat.
- Dosis : 1 - 2 x 0, 1 - 0,25 mg
- Efek samping : bradikardi, eksaserbasi asma, diare, penambahan
berat badan, mimpi buruk, depresi.
- Kontra indikasi : asma, depresi.
4. Golongan Penghambat Enzim Konversi Angiotensin (ACE I)
Captopril 25 mg
- Indikasi : hipertensi ringan sampai berat
- Dosis : dosis awal 2-3 x 12,5-25 mg, bila setelah 1-2 minggu belum
ada respon dosis dinaikkan 2-3 x 50mg.
Captopril harus diberikan 1 jam sebelum makan.
- Efeksamping : ruritus, retensi kalium ringan, proteinuri, gagal
ginjal, neutropeni dan agranulositosis, mual dan muntah, gangguan
pengecap, parestesia, bronkospame, limfadenopati dan batuk-batuk.
- Kontra indikasi : asma

19

5. Golongan Kalsium Antagonis


Diltiazem 30 mg
- Indikasi : hipertensi ringan sampai sedang.
- Dosis : 3 - 4 x 30 mg
- Efek samping : Bradikardi, dizziness, sakit kepala, mual, muntah,
diare, konstipasi, udem ekstremitas bawah, shoulder and elbow pain.
- Kontra indikasi : Sick sinus Syndrome, AV Block.
Nifedipin 10 mg
- Indikasi: hipertensi ringan sampai berat.
- Dosis : 3 x 10 - 20mg
- Efek samping : sama dengan diltiazem.
- Kontraindikasi : sama dengan diltiazem.
6. Taperingoff dan dosis pemeliharaan
Adalah penghentian terapi hipertensi dengan mengurangi dosis secara
perlahan. Hal ini ditujukan untuk menghindari efek rebound fenomena,
yaitu peningkatan kembali tekanan darah setelah penghentian terapi obatobatan secara mendadak. Penurunan dosis disesuaikan dengan penurunan
tekanan darah.

20

BAB III
KESIMPULAN
1. Kondisi medis di mana terjadi peningkatan tekanan darah secara kronis (dalam
jangka waktu lama). Penderita yang mempunyai sekurang-kurangnya tiga bacaan
tekanan darah yang melebihi 140/90 mmHg saat istirahat diperkirakan
mempunyai keadaan darah tinggi. Tekanan darah yang selalu tinggi adalah salah
satu faktor risiko untuk stroke, serangan jantung, gagal jantung dan aneurisma
arterial, dan merupakan penyebab utama gagal jantung kronis.
2. Penanganan hipertensi yaitu dengan penanganan umum dan medikamentosa.

21

DAFTAR PUSTAKA
1. Hypertensi in http://en.wikipedia.org/wiki/Hipertensi_disease
2. Hypertensi disease in http://www.nejm.com
3. Hypertensi disease in http://www.bmj.com
4. Hypertensi disease in http://www.medlineplus.com
5. Hypertensi Disease. Available from http://www.emedicine.com/topic1027
[updated 2006 Mar 30; cited 2008 Apr 16]

22