Anda di halaman 1dari 23

ACARA X

MORFOLOGI TANAH
I.
1.
2.
3.
4.

II.

TUJUAN
Dapat mendiskripsikan perbedaan sifat-sifat tanah dari satuan lahan
yang berbeda.
Dapat menguji sifat-sifat tanah dan ciri spesifik suatu bentangan tanah.
Dapat mengetahui pengaruh faktor lingkungan terhadap pembentukan
tanah.
Dapat mengetahui sifat dan tanda-tanda khusus suatu jenis tanah di
lapangan.

DASAR TEORI
Pengkajian tanah selaku bahan yang bebas di alam dengan
memperhatikan dan melakukan pengamatan terhadap sifat-sifat dan
hubungan antar tanah yang diamati memungkinkan terhadap penyelesaian
lapangan terhadap banyak masalah tentang pedogenesa,klasifikasi,
penafsiran dan pemanfaatan terhadap tanah. Data pengamatan lapangan
menyajikan informasi langsung tentang sifat-sifat dimensional seperti
ketebalan solum, jeluk perakaran, konsistensi, dan sebagainya (Agus.et.al,
2008).
Morfologi tanah adalah deskripsi tubuh tanah mengenai
kenampakankenampakan, ciri-ciri dan sifat-sifat tanah umum yang
diperlukan suatu profil tanah. Ciri-ciri morfologi profil tanah merupakan
petunjuk dari proses-proses yang dialami sesuatu jenis tanah selama
pelapukan dan perkembangannya. Oleh pengaruh faktor-faktor pembentuk
tanah yang berbeda., akan meninggalkan ciriciri pada profil tanah yang
berbeda pula (Suratman, 1993).
Sifat morfologi tanah adalah sifat-sifat tanah yang diamati dan
dipelajari di lapangan. Sebagian dari sifat morfologi tanah merupakan sifat
fisik dan sebagian kecil sifat kimia dan biologis. Hal yang perlu
diperhatikan adalah:
1. Batas-batas horisontal
Batas horison dalam profil tanah dapat terlihat jelas atau kabur.
Dapat diketahui dengan cara ketukan, tusukan, jenis tekstur yang
mendominasi,dan warna.
2. Warna tanah
Warna tanah dapat ditentukan dengan buku Munshell Soil Color
Chart, yang disusun dari 3 variabel hue, value, chroma. Hue adalah
warna spektrum yang dominan, value adalah gelap tarangnya warna,

3.

4.

5.

6.

chroma adalah kekuatan warna spektrum. Perbedaan warna tanah


dipengaruhi oleh BO ( BO tinggi, warna tanah semakin gelap) .
Kandungan Fe pada tanah yang tergenang, tanah berwarna abu-abu
karena kandungan Fe dalam keadaan tereduksi Fe 2-. Pada tanah yang
berdrainase baik, warna tanah semakin merah (Hardjowigeno,1987).
Tekstur tanah
Tekstur tanah terdiri dari pasir, debu, liat, tapi dalam
perbandingannya dapat bercampur menjadi geluh.
Struktur tanah
Struktur tanah adalah gumpalan kecil dari buttr-butir tanah, dapat
berupa butir-butir pasir,debu, dan liat terikat satu sama lain oleh
perekat BO dan oksidaoksida besi.
Konsistensi tanah
Konsistensi tanah menunjukkan kekuatan daya kohesi butir-butir
tanah atau daya adhesi butir-butir tanah dengan benda lain. Hal ini
ditunjukkan oleh daya tahan tanah terhadap gaya yang akan mengubah
bentuk. Tanah yang mempunyai konsistensi yang baik umumnya
mudah diolah dan tidak melekat pada alat pengolah tanah.
Drainase
Drainase tanah adalah cepat lambatnya perembesan air ke dalam
tanah. Tanah dibedakan menjadi kelas drainase terhambat sampai
sangat cepat. Drainase dipengaruhi oleh pori-pori tanah. Pori-pori
tanah besar berarti drainasenya baik. Porositas tanah dipengaruhi oleh
kandungan
BO,
struktur
tanah,
dan
tekstur
tanah.
(Notohadiprawiro,2000)

III.

ALAT DAN BAHAN


1. Tes kit tanah lengkap.
2. Lembar pengamatan profil.
3. Alat tulis.
4. Profil tanah sepanjang Yogyakarta-Baron : Regosol di Piyungan,
Latosol di Patuk, Rendzina di tepi Sungai Oya, Grumusol di Gading,
mediteran di Semanu, Lithosol di Tepus.

IV.

CARA KERJA
1. Memilih tempat yang tidak tergenang air, datar dan mewakili
tempat sekitarnya.
2. Menggali lubang untuk profil tanah dengan dinding di sebelah
selatan, ukuran panjang 1,5 m, lebar 1 m dan kedalaman 1 m.
Tempat untuk mengamati dibuatkan lubang bertangga. Profil tanah
juga dapat dibuat pada tebing yang dibuat tegak lurus.

3. Mencatat ciri-ciri morfologi di permukaan tanah sesuai dengan


formulir pelukisan profil.
4. Menandai perlapisan yang ada dengan garis yang tegas.
5. Mencatat ciri-ciri dakhil perlapisan sesuai dengan formulir yang
ada.
6. Mengambil contoh tanah tiap lapisan dalam plastik yang beritiket :
Kode tempat, kode tanah, nomor lapisan, dan ciri-ciri istimewa
lainnya.

V.

DATA DAN PERHITUNGAN


1. PELUKISAN PROFIL TANAH

Acara X

: Morfologi Tanah

Desa

: Kalitirto

Kecamatan

: Berbah

Kabupaten

: Sleman

Tanggal

: 25 Mei 2014

Jenis Tanah

: Inseptisol

Kode Lubang Profil

: KP4

Iklim

: Tropis

Sifat Bulan Ini

: Lembab

Ketinggian Tepat

: 139 m dpl

Cuaca Kemarin

: Terang

Cuaca Sekarang

: Terang

Vegetasi

: Duren, Kelengkeng, Kelapa, Sawo Bludro,

Rumput, Biola Cantik


Relief Makro
Datar
Relief Mikro

: 0-3 %
: Rata

Derajat Kemiringan
Datar

: 0-1

Drainase
a. Drainase Permukaan

: Lambat

b. Drainase Dakhil

: cepat

Keadaaan Permukaan Tanah


a. Bahan Besar

: Batu

b. Ukuran

: Sedang-Besar

c. Jumlah

: Sedikit

d. Sebaran

: Sana-sini

e. Erosi

: Tidak Tampak

Pemakaian Tanah

: Penelitian

Pengaruh Manusia

: Ada (kecil)

No. Horizon

II

III

IV

1.Jeluk lapisan

0-25 cm

25-53 cm

53-76 cm

76-100 + cm

a. Jelas / tidak

Jelas

Jelas

Kurang Jelas

Jelas

b. Topografi

Datar

datar

datar

2. Batas horison

datar
3.Warna Munsell
a. Nilai

4/1dark grey 5

3/2 dark reddish

yr

3/1 dark grey 5 YR 3/2

Pinkish Grey

5 yr

b. Sebutan

brown 5 yr

Pinkish Grey

4.Bahan Kasar
a. Jenis

pasir

b. Jumlah

banyak

c. Sebaran

Tersebar

d. Sifat

Pasir

5.Tekstur

Pasiran

pasiran

Pasiran

Pasiran

6.Struktur
Granuler

a. Tipe

Granuler

Granuler

Granuler

b. Derajat

Lemah

Lemah

Lemah

c. Kelas

Kecil

Kecil

Kecil

a. Basah

b. Lembab

Tdk teguh

Tdk teguh

Tdk teguh

c. Kering

Tdk Teguh

Tdk Teguh

Tdk Teguh

a. Ukuran

Kecil-sedang

Kecil

Kecil

b. Jumlah

Banyak

Sedikit

Sedikit

a. Bahan Organik +

b.Padas

c. PH

d. Mn

R3

e. Ferro (Fe3+)

R3

R3

R3

O3

f. Ferri (Fe2+)

O3

O3

O3

g. Gleisasi

h. Kapur

i. Si

Lemah
Kecil

7.Konsistensi

8.Perakaran

9.Ciri Kimiawi
-

Keterangan :
R3 = Biru nyata.
O3 = Merah nyata.

+
-

2. PELUKISAN PROFIL TANAH


Desa

: Nglanggeran

Kecamatan

: Patuk

Kabupaten

: Gunung Kidul

Tanggal

: 25 Mei 2014

Jenis tanah

: Latosol

Kode lubang profil

Iklim

: Tropis

Sifat bulan ini

: Basah

Ketinggian tempat

Cuaca kemarin

: Hujan

Cuaca sekarang

: Panas

Vegetasi

: Jati, mahoni, melinjo, pete, sono, akasia,


ketela,tembelekan, krinyu, sukun.

Fisiografi

: Lereng kaki bukit.

Relief makro

: Berbukit = 15-30 %

Relief mikro

: Berlipatan

Kemiringan
a. Derajat kemiringan

: Miring = 8-11 0

b. Panjang lereng

: 17 m

c. Arah lereng

: Timur

Drainase
a. Drainase permukaan

: Cepat

b. Drainase dakhil

: Cepat

Keadaan permukaan tanah


a. Bahan kasar

: Kerikil

b. Ukuran

: Kecil

c. Jumlah

: Banyak

d. Sebaran

: Sana-sini

e. Erosi

: Erosi Permukaan

Pemakaian tanah

: Kebun

Pengaruh manusia

: Ada (Sedang)

No. Horison

II

III

1.Jeluk

0 cm 11 cm

11 cm - 19 cm

19 cm 26 cm

a.Jelas/tidak

Tidak Jelas

Tidak jelas

Tidak jelas

b.Topografi

Tidak rata

Tidak rata

Tidak rata

A.Nilai

2,5 YR 5/6

2,5 YR 4/4

2,5 YR 3/4

b.Sebutan

Red

Redish Brown

Dark

Lapisan(cm)
2.Batas Horison

3.Warna Tanah

Redish

brown
4.Bahan Kasar
a.Jenis

Batu

Batu

b.Jumlah

Sedikit

Sedikit

c.Sebaran

Sana-sini

Tdk Merata

d.Sifat

Keras

Keras

Lempungan

Lempungan

Lempungan

a.Tipe

Gumpal

Gumpal

Gumpal

b.Derajat

Agak teguh

Agak teguh

teguh

c.Kelas

Kecil-Sedang

Kecil-Sedang

Kecil-Sedang

Liat lengket

Liat lengket

Liat lengket

Agak teguh

Agak teguh

teguh

a.Ukuran

Besar& Kecil

Kecil-Sedang

Kecil - sedang

b.Jumlah

Sedikit-Banyak

Sedikit

Sedikit

a.Bahan Organik

+++

b.Padas

c.PH

d.Mn

++

++

e.Ferro(Fe2+)

R1

R3

R3

f.Ferri(Fe3+)

O3

O3

O3

g.Gleisasi

h.Kapur

i.Si

5.Tekstur
6.Struktur

7.Drainase
a.Basah
b.Lembab
c.Kering
8.Perakaran

9.Ciri Kimiawi

Keterangan :

R1 = merah nyata + Biru.


O3 = merah nyata.

3. PELUKISAN PROFIL TANAH


Desa

: Bunder

Kecamatan

: Playen

Kabupaten

: Gunung Kidul

Tanggal

: 25 Mei 2014

Jenis tanah

: Rendzina, Mollisol

Kode lubang profil : 3 (kelompok 7)


Iklim

: Tropis

Sifat bulan ini

: Basah

Ketinggian tempat

: dpl

Cuaca kemarin

: Hujan

Cuaca sekarang

: Panas

Vegetasi

: pinus, secang, semak, sono keling, mahoni.

Fisiografi

: Lereng kaki bukit

Relief makro

: Bergelombang = 8-16 %

Relief mikro

: Berlipatan

Kemiringan
a. Derajat kemiringan

: Miring = 8 - 11

b. Panjang lereng

: 50 m

c. Arah lereng

: Barat Laut

Drainase
a. Drainase permukaan

: Cepat

b. Drainase dakhil

: Sedang

Keadaan permukaan tanah


a. Bahan kasar / induk

: Batu (gamping)

b. Ukuran

: Sedang

c. Jumlah

: Banyak

d. Sebaran

: Sana-sini

e. Erosi

: Erosi permukaan

Pemakaian tanah

: Untuk Hutan Pendidikan

Pengaruh manusia

: Ada (sedang)

No. Horison

II

III

0 cm 19 cm

19 cm 35 cm

>35 cm

a. Jelas / tidak

jelas

jelas

jelas

b. Topografi

Bergelombang

Bergelombang

Bergelombang

Munshell

5 YR 4/2

5 YR 3/4

5 YR 4/2

a. Nilai

dark

b. Sebutan

brown

1. Jeluk lapisan
(cm)
2. Batas horison

3.Warna

4. Bahan kasar

reddish Dark
brown

reddish Dark
grey

reddish

a. Jenis

Gamping

Gamping

Gamping

b. Jumlah

Banyak

Banyak

banyak

c. Sebaran

Sana-sini

Sana-sini

sana-sini

d. Sifat

Keras

Keras

Keras

5. Tekstur

Lempung

Lempung

Lempung

a. Tipe

Gumpal

Gumpal

Gumpal

b. Derajat

Sangat teguh

Sangat teguh

Sangat teguh

c. Klas

besar

Besar

Besar

Sangat lengket

Sangat lengket

Sangat lengket

Sangat teguh

Sangat teguh

Sangat teguh

a. Ukuran

Sedang Kecil

Sedang Kecil

Sedang kecil

b. Jumlah

Banyak

Banyak

Banyak

a. BO

b. Padas

c. pH

d. Mn

+++

+++

e. Ferro (Fe)

R3

R3

R3

f. Ferri (Fe)

O3

O3

O3

g. Gleisasi

h. Kapur

++

+++

6. Struktur

7. Konsistensi
a. Basah
b. Lembab
c. Kering
8. Perakaran

9. Sifat kimia

i. Si

Keterangan :
R2 = .
O3 = merah nyata.

4. PELUKISAN PROFIL TANAH


Desa

: Gading

Kecamatan

: Playen

Kabupaten

: Gunung Kidul

Tanggal

: 25 Mei 2014

Jenis tanah

: Grumusol, Ordo Vertisol

Kode lubang profil :


Iklim

: Tropis

Sifat bulan ini

: Basah

Ketinggian tempat

Cuaca kemarin

: Hujan

Cuaca sekarang

: Panas

Vegetasi

: Palawija, pisang

Fisiografi

: Teras

Relief makro

: Datar = 0 3 %

Relief mikro

: Gilgai

Kemiringan
a. Derajat kemiringan

: Datar 0 10

b. Panjang lereng

:-

c. Arah lereng

:-

Drainase
a. Drainase permukaan

: Cepat

b. Drainase dakhil

: Lambat

Keadaan permukaan tanah


a. Bahan kasar

: Konkresi (Mn).

b. Ukuran

: Kecil

c. Jumlah

: Banyak

d. Sebaran

: Merata

e. Erosi

: Tidak tampak

Pemakaian tanah

: percobaan Pertanian

Pengaruh manusia

: Ada (besar)

No. Horison

II

III

0 20 cm

20-40 cm

40-60 cm

a. Jelas / tidak

Tidak Jelas

Tidak Jelas

Tidak Jelas

b. Topografi

datar

datar

datar

1. Jeluk lapisan
(cm)
2. Batas horison

3.Warna
Munshell

5yr 3/1 very

a. Nilai

dark grey

b. Sebutan
4. Bahan kasar
a. Jenis

Mn (konkresi)

Mn (konkresi)

Mn (konkresi)

b. Jumlah

Banyak

Banyak

Banyak

Merata

Merata

Merata

Keras

Keras

Keras

Lempung

Lempung

Lempung

a. Basah

b. Lembab

a. Ukuran

b. Jumlah

a. BO

+++

+++

+++

b. Padas

c. pH

c. Sebaran
d. Sifat
5. Tekstur
6. Struktur
a. Tipe
b. Derajat
c. Klas
7. Konsistensi

c. Kering
8. Perakaran

9. Sifat kimia

d. Mn

++ +

+++

+++

e. Ferro (Fe)

R3

R3

R3

f. Ferri (Fe)

O3

O3

O3

g. Gleisasi

h. Kapur

+++

i. Si

Keterangan :
R3 = biru nyata.
O3 = merah nyata.

VI.

PEMBAHASAN
Pada praktikum kali ini yaitu mengenai morfologi tanah. Praktikum
dilakukan di 5 tempat yang berbeda masing-masing dengan jenis tanh yang
berbeda, tanah-tanah tersebut antara lain : tanag regosol, tanah latosol, tanah
rendzina, tanah grumusol dan tanah mediteran. Praktikum ini dilakukan
dengan meneliti dan melakukan pengamatan tanahnya. Hal yang dilakukan
yaitu melukiskan profil tanah yang terdiri dari relief makro, relief mikro,
kemiringan, drainase dan keadaan permukaan tanahnya, selain itu juga dilihat
lapisan horizon-horizon tanahnya.
Tanah adalah bagian kerak bumi yang tersusun dari mineral dan bahan
organik.Tanah berasal dari pelapukan batuan dengan bantuan tanaman dan
organisme, membentuk tubuh unik yang menyelaputi lapisan batuan. Proses
pembentukan tanah dikenal sebagai pedogenesis. Proses yang unik ini
membentuk tanah sebagai tubuh alam yang terdiri dari lapisanlapisan atau
disebut horizon, yang bisa diamati dengan menggunakan profil tanah.
Sifat morfologi tanah adalah sifat tanah yang dapat diamati dan dipelajari
dilapangan. Sebagian sifat morfologi tanah merupakan sifat-sifat fisik dari
tanah tersebut. Sifat fisik tanah yang berpengaruh pada kegiatan pertanian
antra lain tekstur, struktur, konsistensi, kapasitas memegang air, kapasitas
infiltrasi, permeabilitas, drainase, kedalaman efektif, dsb. Faktor tanah yang
penting adalah kandungan hara yang tersedia makro dan mikro, pH tanah,
kandungan bahan organik, kapasitas tukar kation, kadar bahan beracun (misal:
Fe, Al-dd) dsb. Sedangkan bahan biologi yang penting adalah jumlah dan
aktivitas organisne di dalam tanah. Tindakan-tindakan terhadap tanah
umumnya ditunjukkan untuk menambah dan menjamin keseimbangan hara
bagi tanaman, mencegah keracunan, kehilangan, dan kerusakan serta
memanipulasi kondisi lingkungan hingga sesuai untuk pertumbuhan dan
perkembangan taaman dan hewan. Dalam pengelolaan pertanian pemanfaatan
maksimal faktor-faktor tersebut harus memperhatikan untuk menjaga
produktivitas dan kegunaan tanah secara lestari.
Berdasarkan sifat morfologi tersebut, tanah dapat dibedakan ke dalam
profil-profil tanah sesuai sifat morfologinya. Profil Tanah adalah irisan
vertikal tanah dari lapisan paling atas hingga ke batuan induk tanah. Profil dari
tanah yang berkembang lanjut biasanya memiliki horison-horison sbb: O A
E B C R. Solum Tanah terdiri dari: O A E B. Lapisan Tanah Atas
meliputi: O A. Lapisan Tanah Bawah: E B. Keterangan: O : Serasah / sisasisa tanaman (Oi) dan bahan organik tanah (BOT) hasil dekomposisi serasah
(Oa) A : Horison mineral ber BOT tinggi sehingga berwarna agak gelap. E :
Horison mineral yang telah tereluviasi (tercuci) sehingga kadar (BOT, liat
silikat, Fe dan Al) rendah tetapi pasir dan debu kuarsa (seskuoksida) dan
mineral resisten lainnya tinggi, berwarna terang. B : Horison illuvial atau
horison tempat terakumulasinya bahan-bahan yang tercuci dari harison

diatasnya (akumulasi bahan eluvial). C : Lapisan yang bahan penyusunnya


masih sama dengan bahan induk (R) atau belum terjadi perubahan. R:Bahan
Induk tanah. Tanah latosol yaitu tanah yang banyak mengandung zat besi dan
aluminium. Tanah ini sudah sangat tua, sehingga kesuburannya rendah. Warns
tanahnya merah hingga kuning, sehingga sering disebut tanah merah. Tanah
latosol yang mempunyai sifat cepat mengeras bila tersing kap atau berada di
udara terbuka disebut tanah laterit.Tanah latosol tersebar di Sumatra Utara,
Sumatra Barat, Lampung, Jawa Barat, Jawa Tengah, JawaTimur, Bali,
Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan, dan Papua. Tanah dengan kadar liat
lebih dari 60 %, remah sampai gumpal, gembur, warna tanah seragam dengan
dengan batas-batas horison yang kabur, solum dalam (lebih dari 150 cm),
kejenuhan basa kurang dari 50 %, umumnya mempunyai epipedon kambrik
dan horison kambik. Tumbuhan yang dapat hidup di tanah latosol adalah padi,
palawija, sayuran, buah-buahan, karet, sisal, cengkih, kakao, kopi, dan kelapa
sawit.
Data hsil pengamatannya yaitu untuk tanah yang pertama tanah regosol.
Tanah ini diambil dan diamati di daerah kalitirto, berbah, dengan ketinggian
135 m dpl. Dengan vegetasi yang mendominasi yaitu murbei, bambu, krinyu.
Untuk fisiologinya termasuk dalam alluvial fan, dengan reliefnya datar antara
0-3%, drajat kemiringannya 0-1%, drainase permukaan dan dakhilnya yaitu
dalam kategori sedang. Kemudian bahan kasar, ukuran, jumlah, sebaran, erosi
yang masuk dalam kategori keadaan permukaan tanahnya yaitu pasir, halus,
d=sedikit, merata dan tidak tampak. Pemakaian tanahnya digunakan sebabagai
kebun penelitian dengan adanya pengaruh manisia yang besar. Kemudian
dilakukan penggalian tanah untuk mengetahui lapisan horizon tanahnya. Ada
6 lapisan horizon tanahya dengan kedalaman tanahnya yaitu : 22cm, 11cm,
10cm,8cm,13cm dan 14cm. Untuk batas horizon dan topografinya yaitu tidak
jelas dan datar, kemudian dilakukan pengujian warna munsell dengan hasil
lapisan 1 = 10 YR 3/2 (very dark greis brown), lapisan 2= 10 YR 3/2(drak
brown), lapisan 3 = 2,5 YR 4/4 (olive brown), lapisan 4= 10 Yr 5/3 (brown),
lapisan 5= 10 YR 5/3 (brown) dan lapisan 6 = 10 YR 5/3 (brown).termasuk
dalm tekstur pasiran, struktur nya granuler dan intuk ciri kimiawi yaitu
kandungan bahan organik tettinggi pada lapisan 1 dengan pH 8. Untuk
konsistensi tanahnya tidak teguh.
Data selajutnya yaitu pada tanah latosol. Tanah ini diambil didaerah
nglanggeran gunung api purba. Dengan ketinggian 135 m dpl, vegetasi
penyusunya yaitu mlinjo, gmelina, mahoni, untuk fisiografinya berada pada
punggung bukit. Relief makro dan mikrikro nya yaitu 15-30% dengan kondisi
agak miring serta derajat kemiringanya yaitu 4-7. Drainase pemukaan dan
dakhil nya yaitu lambat dan sangat lambat. Keadaan permukaan tanahnya
yaitu berkerikil dengan ukuran kecil jumlahnya sedikit dan persebarannya
merata, serta erosi tanhnya tidak tampak. Pemakaina tanahnya biasanya

digunakan untuk lahan pertanian dan biasanya ditanami tanaman kayu, dengan
pengaruh manusianya ada sedang. Untuk lapiasan horizonnya ada 2 lapisan
yaitu dengan kedalaman 7.5cm dan 13,5 cm dengan batasn horizon yang tidak
jelas dan tidak rata. Untuk nilai munsellnya yitu dark red dan resdish brown.
Teksturnya yaitu lempung dengan struktur gumpal. Dengan konsistensinya
lemah. Untuk ciri kimaiwi yaitu bahan organik penyusunya banyak dari
lapisan satu dan dua, denagn kandungan kapur sedikit. Tanah latosol ini
memiliki tingkat kesuburan yang tinggi karena daerah tersebut bekas dari
gunung berapi.
Pengamatan selanjutnya yaitu dilakukan didaerah bunder jenis tanahnya
rendzina yang berada diketinggian 100m dpl, dengan vegetasi akasia , secang,
mahoni. Untuk ciri kimai tanahnya yaitu ditemukan 4 lapisan horizon yang
masing-masing lapisan menggandung bahan organik tinggi, oleh sebab itu
tanaman yang tumbuh juga dapat cocok pertumbuhannya. Untuk batasan
horizonnya jelas dan tidak rata. Bahan kasar penyusun tanahnya yaitu batuan
kapur dengan sedikit menggumpal dan agak lunak. Teksturnya lempung
,struktur tanahnya gumpal serta konsistensi tanahnya agak kuat, kandungan
kapurnya tidak ada, serta gleisasnya sedikit.
Selajutnya tanah grumusol, sampel tanah grumusol diambil didaerah
gading palyen gunungkidul. Hasil pengmatannya yaitu tempat penggambila
tanahnya berada di ketinggian 190 m dpl. Untuk vegetasi penyusunya yaitu
oleh wrga sekitar ditanami kedelai, kacang tanah dan pisang. Drainase
permukaan dan dakhilnya lambat sampai sangat lambat serta untuk erosinya
tidak tampak. Pada pengamtan ini ditemukan 4 lapisan horizon tanahnya
dengan masing-masing penyusun tanahnya yang berbeda. Untuk lapisan
horizonya tidak rata, tekstur tanahnya geluh paisran dengan struktur granuler,
kemudian konsistensi tanahnya yaitu lemah. Untuk kandungan bahan
organiknya pad lapisan atas tidak ada sedangkan pada lapisan 2-4 ditemukan
banyak kandungan bahan organik tanahnya. Hal tersebut dapat terjadi karena
mungkin tanah lapisan atasnya terjadi pencucian atau hanyutnya kandungan
bahan organik tanah akibat dari air hujan yang menghanyutkan. Untuk
kandungan mangannya banyak sedangkan kandungan kapurnya sedikit.
Pada pengambilan sampel tanah yang terakhir yaitu tanah mediteran.
Pengambilan tanah tersebut di daerah tepus gunungkidul. Untuk vegetasi
penyusunya yaitu tanaman jati dan kayu putih. Untuk drainase permukaan dan
dakhil nya yaitu lambat, sedangkan di tanah tersebut ditemukan 4 lapisan
horizon tanahnya dengan masing-masing penyusun tanahnya yang berbedabeda. Untuk batasan horizonnya tidak jelas, bahan penyusunnya sedikit dan
berbatu. Dengan struktur dan tekstur tanahnya yaitu gumpal dan berlempung.
Sedangkan konsistensi tanahnya lengket samapi remah, dan pengamatan
selanjutnya yaitu ciri kimiawi tanahnya bahan organik ada pada lapisan 2-4
sedangkan pada lapisan 1 tidak ditemukan bahan organik tanahnya. Untu pH

tanah sama pada lapisan 1-4 yaitu 6. Tanah mediteran juga mengandung
akapyr yang realtif tidak banyak.
Untuk faktor-faktor yanf mempengaruhi terbentuknya tanah yaitu antara
lain :
1. Iklim
Unsur-unsur iklim yang mempengaruhi proses pembentukan tanah
terutama ada dua, yaitu suhu dan curah hujan. a. Suhu/Temperatur.
a. Suhu akan berpengaruh terhadap proses pelapukan bahan induk.
Apabila suhu tinggi, maka proses pelapukan akan berlangsung cepat
sehingga pembentukan tanah akan cepat pula.
b. Curah hujan
Curah hujan akan berpengaruh terhadap kekuatan erosi dan pencucian
tanah, sedangkan pencucian tanah yang cepat menyebabkan tanah
menjadi asam (pH tanah menjadi rendah).
2. Organisme
Organisme sangat berpengaruh terhadap proses pembentukan tanah
dalam hal:

Membuat proses pelapukan baik pelapukan organik maupun pelapukan


kimiawi.
Pelapukan organik adalah pelapukan yang dilakukan oleh makhluk
hidup (hewan dan tumbuhan), sedangkan pelapukan kimiawi adalah
pelapukan yang terjadi oleh proses kimia seperti batu kapur larut oleh
air.
Membantu proses pembentukan humus. Tumbuhan akan menghasilkan
dan menyisakan daun-daunan dan ranting-ranting yang menumpuk di
permukaan tanah. Daun dan ranting itu akan membusuk dengan
bantuan jasad renik/mikroorganisme yang ada di dalam tanah.
Pengaruh jenis vegetasi terhadap sifat-sifat tanah sangat nyata terjadi
di daerah beriklim sedang seperti di Eropa dan Amerika. Vegetasi
hutan dapat membentuk tanah. Vegetasi hutan dapat membentuk tanah
hutan dengan warna merah, sedangkan vegetasi rumput membentuk
tanah berwarna hitam karena banyak kandungan bahan organis yang
berasal dari akar-akar dan sisa-sisa rumput.
Kandungan unsur-unsur kimia yang terdapat pada tanaman
berpengaruh terhadap sifat-sifat tanah. Contoh, jenis cemara akan
memberi unsur-unsur kimia seperti Ca, Mg, dan K yang relatif rendah,
akibatnya tanah di bawah pohon cemara derajat keasamannya lebih
tinggi daripada tanah di bawah pohon jati.

3. Bahan Induk

Bahan induk terdiri dari batuan vulkanik batuan beku, batuan sedimen
(endapan), dan batuan metamorf. Batuan induk itu akan hancur menjadi
bahan induk, kemudian akan mengalami pelapukan dan menjadi tanah.
Tanah yang terdapat di permukaan bumi sebagian memperlihatkan sifat
(terutama sifat kimia) yang sama dengan bahan induknya. Bahan induknya
masih terlihat misalnya tanah berstuktur pasir berasal dari bahan induk
yang kandungan pasirnya tinggi. Susunan kimia dan mineral bahan induk
akan mempengaruhi intensitas tingkat pelapukan dan vegetasi diatasnya.
Bahan induk yang banyak mengandung unsur Ca akan membentuk tanah
dengan kadar ion Ca yang banyak pula sehingga dapat menghindari
pencucian asam silikat dan sebagian lagi dapat membentuk tanah yang
berwarna kelabu. Sebaliknya bahan induk yang kurang kandungan
kapurnya membentuk tanah yang warnanya lebih merah.
4. Topografi/Relief
Keadaan relief suatu daerah akan mempengaruhi:
a. Tebal atau tipisnya lapisan tanah
Daerah yang memiliki topografi miring dan berbukit lapisan tanahnya
lebih tipis karena tererosi, sedangkan daerah yang datar lapisan tanahnya
tebal karena terjadi sedimentasi.
b. Sistem drainase/pengaliran
Daerah yang drainasenya jelek seperti sering tergenang menyebabkan
tanahnya menjadi asam.
5. Waktu
Tanah merupakan benda alam yang terus menerus berubah, akibat
pelapukan dan pencucian yang terus menerus. Oleh karena itu tanah akan
menjadi semakin tua dan kurus. Mineral yang banyak mengandung unsur
hara telah habis mengalami pelapukan sehingga tinggal mineral yang sukar
lapuk seperti kuarsa. Karena proses pembentukan tanah yang terus
berjalan, maka induk tanah berubah berturut-turut menjadi tanah muda,
tanah dewasa, dan tanah tua.
Pembentukan tanah dibagi menjadi 2 macam yaitu (1) perubahan
massa padat (batuan) menjadi material yang tidak padat atau halus (2)
perubahan material yang halus menjadi tanah seiiring dengan berjalannya
waktu (disebut dengan perkembangan tanah/soil development).
Pembentukan tanah (soil formation) merupakan pembentukan material

yang tidak padat dengan adanya proses pelapukan dan pembentukan profil
tanah (termasuk perkembangan horison).
Proses pembentukan tanah : penambahan (additions), kehilangan
(losses), perubahan bentuk (transformation), pemindahan lokasi
(translocation). Additions : penambahan air (hujan, irigasi), nitrogen dari
bakteri pengikat N, energi dari sinar matahari, dsb. Losses : dihasilkan dari
kemikalia yang larut dalam air, adanya erosi, pemanenan atau
penggembalaan, denitrifikasi, dll. Transformation : terjadi karena banyak
reaksi kimia dan biologi pada proses dekomposisi bahan organik,
pembentukan material tidak larut dari material yang larut. Translocation :
terjadi karena adanya gerakan air maupun organisme didalam tanah
misalnya clay beregrak ke lapisan yang lebih dalam atau gerakan garam
terlarut ke permukaan krn evaporasi.

VII.
1.

2.

3.
4.

KESIMPULAN
Setelah melakukan praktikum ini dapat disimpulkan bahwa:
Mendeskripsikan sifat-sifat tanah harus melihat tanahnya secara
langsung. Hal ini bertujuan agar kita melihat ciri-ciri fisik, kimia, dan
biologinya. Selain itu juga terlihat perbedaan yang nyata dari ke-5
tempat yang digunakan untuk praktikum, masing-masing tanah
memiliki perbedaan dari tiap-tiap tempat.
Untuk ciri spesifiknya terdiri dari pengujian bahan organik, pH, Mn,
Ferro, Ferri, Gleisasi, Si dan kandungan kapurnya. Sedangkan sifat fisik
dapat diuji langsung dilapangan melalui bahan penyusun tanah, tekstur,
struktur dan konsisitensi tanah. Untuk setiap daerah memiliki perbedaan
yang dapat dibedakan secara langsung.
Faktor lingkungannya yaitu : iklim, organisme, batuan induk, topografi,
dan waktu.
Sifat dan tanda-tanda khusus di lapangan dapat dilihat dari sifat fisik,
kimia, dan biologinya

VIII. DAFTAR PUSTAKA


Agus, Cahyono, Dewi Wulan Sari, Daryono Prehaten. 2008. Petunjuk
Praktikum Ilmu Tanah. Laboratorium Tanah Hutan. Jurusan Budidaya
Hutan. Fakultas Kehutanan. UGM, Jogjakarta.
Hardjowigeno. 1987. Ilmu Tanah. PT. Mediatama Sarana Perkasa,Jakarta.
Notohadiprawiro, tejoyuwono. 2000. Tanah dan Lingkungan. Pusat Studi
Sumber Daya Lahan,UGM, Yogyakarta.
Suratman, 1993. Konservasi Air Tanah. Bogor . Institut Pertanian Bogor